Mari Mengkhayal

Sabtu, Januari 19, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments


Khayalan atau Impian Yaa?

Kalo emang bener satu hari itu terdiri dari 24 jam dan misalnya aja setiap harinya gue menghabiskan 20 jam untuk hal hal yang nggak penting, itu artinya gue masih punya waktu 4 jam untuk hal hal yang bisa jadi penting atau justru lebih nggak penting yang bakalan semakin memperparah kualitas hidup gue, berkhayal mungkin.

 Berkhayal untuk beberapa orang emang masuk ke dalam kategori hal nggak penting. Tapi buat gue, berkhayal adalah salah satu hal yang teramat penting. Ini satu satunya kegiatan gratis yang bisa sedikit menghibur hati pengangguran yang merangkap menjadi pengisi bangku kosong universitas kurang terkenal sekaligus tuna asmara paling istiqomah sejagad raya. Dalam kehidupan nyata, gue adalah seorang mahasiswa dengan IQ astagfirulloh. Setiap kali ujian, nilai paling istimewa gue adalah C, itupun hasil sedekah dosen dosen gue. Meskipun gitu, gue tetep manusia cantik biasa yang bisa juga ngerasain sedih dan depresi tiap kali menghadapi kenyataan kalo nilai gue gak pernah bisa setara sama temen temen gue yang lain. Untuk menetralkan kembali perasaan gue yang semua berantakan, satu satunya cara adalah dengan berkhayal. Di dalam khayalan gue, gue adalah mahasiswa super cerdas yang selalu dapet nilai AAA tanpa ujian. Intinya, gue hebat di dalam khayalan gue sendiri. Dan seketika, gue langsung baik baik aja dengan kenyataan yang nggak pernah bisa dianggap baik baik aja.

Berkhayal itu bisa kapan aja dan dimana aja. Kalo gue sih sering-seringnya berkhayal setiap kali gue lagi nonton TV. Tau sendiri kan, TV selalu menghadirkan hal hal yang berhubungan dengan kesempurnaan dunia. Cewek cantik, cowok ganteng, rumah mewah, mobil keren, motor gede, duit banyak, yah pokoknya serba serbi duniawi gitu yang siap bikin orang normal bergumam ‘seandainya gue bisa kayak gitu’. Gue bisa jamin seratus persen, khayalan orang yang sering nonton TV itu ganas ganas. Saking ganasnya sampe sampe nggak ada yang rasional alias masuk akal.

Kerjaan pengangguran itu kan tau sendiri ya, nonton TV dari pagi sampe pagi lagi. Mulai dari kuliah subuh bareng ustadz ustadz sok artis sampe siaran bola Liga Champion. Nah gue juga gitu. Dan malem ini gue baru aja selese nonton semacam ajang pencarian bakat untuk jadi penyanyi di salah satu TV swasta yang punya tukang bubur yang barusan aja naik haji. Karena baru mulai audisi, gue nemuin suara suara yang bervariasi mulai dari yang parah sampe yang subhanalloh banget. Dengerin suara suara parah mirip kaleng rombeng itu jelas bikin gue bersyukur. Ya seenggak-nggaknya gue masih punya banyak temen. Tapi begitu dengerin suara suara yang dahsyat abis, seketika gue iri. Seketika gue pengen protes ke Tuhan ‘kenapa suara itu nggak buat gue aja?’. Sayangnya, mau protes sampe berhasil ngerobohin Monas  juga nggak bakalan ngerubah takdir yang udah ditentuin Tuhan. Tetep aja suara gue setara sama suara knalpot motor vespa.

Tapi gue bersyukur Tuhan memberi kemampuan umatnya untuk berkhayal. Dengan berkhayal kita semua bisa jadi apapun yang kita mau. Tema khayalan gue kali ini adalah ‘andai gue punya suara bagus’. Yap, gara gara tayangan TV yang itu, gue mendadak kepengen punya suara emas. Kalo suara emas nggak bisa ya minimal suara perak deh. Andai aja suara gue bagus, gue rela ditakdirin jadi orang bego. Nggak masalah nilai gue nggak pernah bener, gue masih punya suatu hal yang bisa dibanggain dari diri gue yaitu suara. Yihaaaa. Dengan suara bagus yang gue punya, gue pastinya bakalan jadi penyanyi yang terkenal di seluruh jagad raya. Kalo udah begini jadinya, nggak bakalan ada lagi orang yang ngeremehin gue.

Yang ada di pikiran gue, suara bagus adalah modal, modal untuk menarik perhatian orang banyak. Suara bagus biasanya selalu dibarengi dengan kemampuan nyanyi yang juga bagus, bahkan nggak jarang dapet bonus punya kemampuan buat main alat musik ini itu. Gue pikir, orang orang terutama orang Indonesia gampang banget terkagum kagum sama orang dengan kemampuan nyanyi yang keren. Liat aja Andhika Kangen Band *lhah kenapa dia sih*, andaikan muka dia dengan rambut gordennya nggak muncul di TV alias dia cuman sebatas artis radio, gue yakin fans-nya bakal lebih banyak daripada Ariel *yakin?. Andai aja gue yang punya suara keren, kayaknya sih bakal banyak banget cowok sinting di luar sana yang nyatain cinta ke gue dengan bilang ‘gue jatuh cinta sama suara lo meskipun gue nggak jatuh cinta sama muka lo. Mau nggak jadi pacar gue?’. Jujur banget ya, daleem. Selain itu gue bakalan direbutin sama cewek cewek yang bakal bikin girlband atau minimal gue bakal direbutin buat jadi seorang vokalis band bekas. Aih, syahdu banget ya hidup gue kalo begini ceritanya.

Sayangnya, itu semua cuman bisa bisanya khayalan gue aja. Nyatanya begitu gue sadar, semuanya masih begini begini aja. Suara gue masih fals, se-fals kehidupan gue. Sedihnya lagi, kalo dibandingin sama suara tukang sayur yang sering lewat didepan rumah gue, suara gue nggak ada apa apanya. Begitu gue sadar, nyatanya nggak  ada yang ngerebutin gue buat jadi girlband, yang ada gue direbutin buat jadi tukang bersih bersih kos kosan.

Oke, stop dreaming! Daripada mengkhayal nggak karu-karuan gini mending mikir gimana caranya biar hidup kita bisa lebih keliatan bermanfaat deh. Buang segala khayalan nggak masuk akal yang pada akhirnya justru akan membuat kita kurang bersyukur sama nikmat yang udah Tuhan kasih buat kita. Keseringan mengkhayal pengen cantik atau ganteng biasanya cuman berujung dengan menjadikan Tuhan sebagai objek kekesalan kita. Bener nggak nih gue? Mulai detik ini, ganti semua khayalan sama mimpi mimpi yang sekiranya lebih realistis. Khayalan sama impian itu beda tipis lho. Jangan sampe salah mengklasifikasikan. Kita juga harus belajar lagi buat ngebedain mana yang sebatas khayalan dan mana yang impian.

Yap, sekian untuk nasehat super kali ini. Saya Maria Teguh Sastrowardoyo. SALAM SUPER !

You Might Also Like

0 komentar: