Libur Tlah Tiba, Hore !

Sabtu, Januari 19, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments


Holiday…HOREE !!

Setelah sekian lama terjebak di dalam kegelapan  akhirnya gue nemuin cahaya juga. Suramnya kampus, killernya dosen, kejamnya tugas dan segala antek anteknya yang selama ini hampir ngebunuh gue semuanya hilang. Ini semua berkat libur panjang yang bakal gue jalanin selama satu bulan lebih. Ya, libur panjang bro, li-bu-r pan-jang !!

Well, selama gue kuliah, saat saat yang gue tunggu itu cuman satu. Bukan saat ketemu pacar orang apalagi suami orang, bukan saat nerima duit kiriman dari emak gue, bukan juga saat gue bela belain beli es krim ke McD cuman buat ngecengin mas mas McD yang gantengnya subhanalloh abis. Tapi yang gue tunggu itu ya hari libur, terutama libur semesteran. Gue cinta banget nih sama yang namanya libur semesteran. Kenapa kenapa? Karena gue bisa bikin nangis anak SD semau gue dengan bilang ke mereka kalo liburan gue lebih lama 3x lipat dibandingin liburan mereka. Nyenengin banget, asli.

Kecintaan yang teramat besar terhadap liburan inilah yang ngebikin perilaku gue rada aneh kalo dilihat dari kacamata mahasiswa normal kebanyakan. Gue bisa pulang kampung berkali kali selama satu bulan sementara temen temen gue yang lain baru ngerencanain pulang kampung kalo mereka udah hampir wisuda. Dan omongan gue setiap hari itu gak jauh jauh dari ‘kapan hari Sabtu?’,’kapan liburan semester?’ dan seputar libur. Selain itu gue juga punya kebiasaan ngeliatin kalender cuman buat mastiin berapa hari lagi gue bisa libur.

Mungkin ini yang ngebikin kuliah gue berantakan dari semester pertama sampe semester tiga yang baru aja selese gue lewatin ini. Semester pertama sama kedua masih mendingan lah. Tapi semester tiga ini menurut gue udah astagfirulloh banget. Saking seringnya gue mikirin libur, gue gak pernah konsentrasi pas ngikutin perkuliahan. Papan tulis gue liat sebagai kalender, muka dosen gue liat sebagai tanggal merah, slide presentasi mendadak berubah jadi pengumuman libur. Buseet dah. Gue semangat ngikutin perkuliahan kalo udah sampe di pertemuan terakhir yang mana dosennya cuman ngasih pengumuman seputar uas. Selain itu, gue mungkin satu satunya orang yang paling semangat buat ikutan UAS. Kalo perlu, nggak usah pake acara 16 kali pertemuan di kelas, langsung aja UAS, yang penting dikasih fotocopy-an materi aja. Itu udah lebih dari cukup. Toh 16 kali pertemuan nggak bikin otak mahasiswa macem gue ini nyerap semua materi yang disampein dosen.

Sayangnya, semangat gue buat ikutan UAS nggak dibarengi sama semangat buat belajar materi materi hasil fotocopy sana sini hasil pinjem catetan temen temen gue. Mungkin ini yang selama ini bikin kuliah gue kacau balau porak poranda. Gue udah tiga kali ngikutin UAS di kampus, tapi males belajar gue tetep aja gak ilang ilang, malah semakin menjadi jadi padahal materi perkuliahannya semakin lama semakin ngebikin gue susah napas. Keadaan ini justru bertolak belakang sama temen temen gue yang rata rata belajar semalam suntuk cuman buat menghafal materi ujian yang tebelnya hampir sama kayak kitab Sutasoma. Keren banget ya temen temen gue. Jadi semakin merana nih hidup gue kalo bandingannya macem begitu.

Pada prakteknya, sebelum gue ngerjain soal ujian, gue selalu bilang sama diri gue sendiri ‘setelah lo berhasil ngerjain ujian ini, liburan bakal semakin dekat!’. Lagi lagi libur. Mau gimana lagi, cuman liburan panjang yang bikin gue semangat buat ngarang jawaban soal ujian yang selalu bikin gue hampir gila itu. Cuma liburan yang bikin gue gak ngumpulin lembar jawab kosong ke pengawas. Sering seringnya, gue dengan bodohnya setengah mati nginget inget materi yang sekiranya pernah gue baca meskipun yang gue baca belum tentu juga jadi jawabannya, semata mata biar lembar jawab gue ada coretannya. Padahal, di depan mata gue, ada temen gue yang dengan asyiknya googling, gue perjelas lagi yaa GOOGLING. Lalu kemudian gue keinget sama hp gue. Pedihnya, hp gue cuman sebatas hp luar negeri yang harganya gak nyampe seratus ribu. Udah gitu pulsanya gak nyampe seribu. Nggak cuman googling, yang bawa catetan kecil juga ada. Seketika gue ngerasa berdosa kenapa gue nggak kepikiran buat nyontek semaksimal mungkin. Paling nggak meskipun gue dosa, nilai A dalam genggaman. Sayangnya, yang ada dipikiran gue cuman libur,libur,libur dan libur. Bukan nilai A dengan cara apapun.

Beberapa waktu lalu, nilai nilai gue keluar. Dan hampir semuanya C.  Kalo A artinya Istimewa, B artinya baik, mungkin C itu artinya cantik. Dan itu gue banget. Karena itu gue banget, gue sih seneng seneng aja. Daripada istimewa atau baik, kan mendingan cantik. Kalo cantik kan ada kemungkinan dilamar jadi bintang iklan sosis so nice. Kalaupun gue sedih ataupun nyesek, justru gue salah. Kenapa salah? Balik lagi ke tujuan utama gue ujian yaitu gue ujian biar libur semesteran. Sebodo amat deh sama IP, mentok mentoknya paling dapet 2,75. IP 2,75 itu masih bisa buat ngajuin beasiswa BBM lho. Dengan IP batas minimal macem ini, siapa tau pihak yang mau ngasih beasiswa itu jadi semakin kasian *lah nggak nyambung* *yo ben sak senengku*.

Semua kehidupan yang berhubungan sama kampus entah itu nilai yang gak pernah beranjak dari angka C ataupun IP yang betah di dasar klasemen, semuanya udah jadi shock terapi yang harus gue alamin hampir setiap semester. Kadang kadang iri sih sama temen temen gue yang selalu berhasil ngebanggain orang tua mereka dengan nunjukkin KHS dengan IP cumlaude yang tertera di atasnya. Tapi iri gue gak sebanding sama usaha gue buat mencapai itu semua, selain itu juga nggak sebanding sama kemampuan otak gue yang mana bisa jadi katalis buat mencapai itu semua tanpa harus terlalu terseok seok sampai sebegitunya.

Liburan memang hal manis yang ngebuat hidup gue di kampus sedikit bersemangat. Liburan selalu menjanjikan banyak hal meskipun salah satu hal yang selalu dijanjikan dari liburan yang bakal gue dapetin adalah hal hal pahit yang berhubungan sama kuliah gue. Never mind, buat gue segala sesuatu yang menyenangkan yang didapat dengan cara yang begitu mudahnya memang harus dibayar dengan sesuatu yang sebegitu pahit , sepahit IP yang nggak pernah merangkak naik ke sebuah kata yang sering disebut cumlaude misalnya.

Lupain nasib buruk yang selalu menimpa IP gue, yang jelas liburan di depan mata sekarang. Dua bulan itu lebih dari cukup buat ngelupain semua yang berhubungan sama kuliah sialan itu. Selamat tinggal dosen dosen menyebalkan, selamat tinggal jam kuliah pagi, selamat datang liburaaaaaan….

Oiya, buat semester depan, mendingan gue rajin belajar atau gue beli hp android ya biar bisa googling pas ujian? Dua duanya bisa bikin KHS gue bertaburan nilai A nih. Mendingan mana? Hmmm…

You Might Also Like

0 komentar: