Rinduku yang Telah Menyumur Tanpa Dasar

Minggu, April 21, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments


Rasa Ini Ternyata Namanya Kangen

Hujan itu bikin pikiran melayang kemana-mana. Hujan juga kadang-kadang kejam karena bisa dengan cepat membalikkan ingatan ke masa lalu. Hujan juga lagi mainin pikiran gue sekarang. Dengan semena-mena, gue mendadak jadi inget sama hari hari yang udah gue lewatin selama ini, entah itu satu hari yang lalu, sebulan yang lalu, bahkan satu tahun yang lalu. Dan bisa ditebak perasaan yang lagi gue rasain saat ini, nggak ada yang lain selain kangen. Ya, gue kangen sama masa lalu gue tak terkecuali sama orang-orang yang udah pernah mengisi hari-hari gue, temen temen gue. Apa perlu gue sebutin namanya satu satu? Nggak usah, nggak perlu.

Rasanya baru kemaren gue main-main bareng sama mereka. Sama sama ditikam rasa penasaran tentang sebuah kota yang baru aja jadi rumah kedua setelah kampung halaman, kampung halaman yang sama tentu aja, Semarang. Kita memuaskan rasa penasaran dengan keliling kota rame-rame pake motor ber-plat minoritas, dengan sedikit insiden nyasar tentu aja. Betapa kagumnya kita liat Lawang Sewu, Tugu Muda, Lapangan Simpang Lima padahal aslinya sih biasa aja. Kota kecil yang notabene biasa-biasa aja ini emang nggak bisa dijamah seluruhnya dalam sekali waktu. Banyak tempat-tempat unik yang nggak ditemuin di kampung halaman yang letaknya 160 km lebih dari jantung kota. Karena itu, dulu kita sering janjian pergi bareng-bareng, sekadar ngisi waktu malem minggu yang nggak pernah ditujukan buat siapa pun yang terspesial. Pergi setelah adzan isya dan pulang di atas jam 10 malem. Euphoria merayakan jam malam yang tanpa batas baru dimulai. It’s fun, are you remember it?
Hujan semakin deras mengguyur tanah kelahiran gue, semakin cepat menghantarkan gue ke pintu gerbang masa lalu. Ribuan tetes hujan yang mengetuk atap rumah gue bisa jadi mewakili rasa kangen gue yang membuncah tak terhitung.

Haha..lucu juga yah kalo gue nginget-inget moment moment hampir dua tahun yang lalu itu. Saat masing-masing masih belom punya temen yang bener bener deket di kampusnya, saat masing-masing masih mengganggap ‘cuman elo yang jadi temen deket gue saat ini’. Dan apa yang paling menyenangkan selain berbicara dengan logat daerah sendiri dengan pede-nya diantara orang-orang yang berbicara dengan logat ‘bandek’? Yap, dulu gue senengnya minta ampun pas bisa ngelakuin ini. Aneh, tapi ini kebanggaan tersendiri di hati gue, gue bangga pernah ngelakuin itu (setidaknya itu dulu).

Waktu terus berjalan tanpa pernah mau tau kalau ada penumpangnya yang ingin berhenti. Gue pengen berhenti, lebih tepatnya gue pengen waktu berhenti sebentar. Ijinin gue buat menikmati masa-masa bareng temen-temen gue yang ini sebelum mereka sendiri pergi mengarungi hari mereka masing masing. Tapi tetep aja, waktu nggak akan pernah mau tahu.

Dan kehidupan emang harus terus berjalan. Temen temen gue pun bertambah usia, dari yang tadinya 18 menjadi 19 dst. Yang gue tau, bertambahnya umur cepat atau lambat akan mengubah pola pikir mereka, begitu pula gue. Sedikit demi sedikit jarak yang tadinya begitu dekat mulai dipisahkan oleh sedikit celah. Tugas kuliah yang numpuk, masalah organisasi, deadline yang ngejar-ngejar, seenggaknya udah cukup jadi alasan. FYI, seiring dengan bertambahnya semester, tugas bakalan semakin menggila. Gue juga gitu kok. Belom lagi masalah cinta. WTH. Duh, ini nih yang kadang bikin ribet. Cinta emang bisa jadi pemanis tapi nggak jarang juga yang justru malah bikin runyam. Yang punya pacar mulai sibuk sama pacarnya. Yang LDR-an mulai sibuk telpon telponan tiap malem. Yang jomblo tetep asyik ngumpul sama yang jomblo dong, seru-seruan meskipun cuman dengan nonton film berdua ke bioskop. Pffft.. Satu per satu mulai mengarungi hidup masing-masing dan bisa jadi melupakan kenangannya masing-masing.

Semua yang udah berlalu emang bisa dipastiin nggak bakal berulang lagi. Sekalipun kita ngelakuin hal yang sama dengan tokoh tokoh yang sama pun, semuanya nggak akan lagi bisa berarti sama. Gue kangen masa-masa itu. Tapi, mau segede apapun kangen gue, gue nggak akan bisa kembali ke masa lalu. Gue pengen bisa ngerasain rasa seneng gue yang gue rasain dulu yang sekarang udah jarang gue temuin. Gue pengen ketawa bareng, main main bareng meskipun cuman sekadar muter muter kota, gue pengen. Tapi percuma. Toh, waktu udah sedikit banyak udah mengubah pribadi yang gue kenal dulu, udah banyak yang sibuk dan nggak mau diganggu. Hehe, ini subjektif sih, mungkin gue gitu juga.

Derasnya hujan telah tergantikan oleh gerimis yang disambut oleh senja. Kangen ini sudah sedikit terobati emm terlupakan maksudnya, dihapus air langit yang mengeroyok bumi. Tulisan ini bentuk kangen gue yang nggak bisa tersampaikan lewat pesan singkat atau status twitter. Gue terlalu gengsi buat bilang kangen secara langsung rupanya. Gue mau ngaku kalo ternyata gue kangen banget banget banget banget sama masa-masa itu, boleh kan? Sah sah aja kan? Harusnya sih sah, kan gue nggak kangenin pacar orang :D

Terakhir,
Gue bakalan nyesel banget nulis ini kalo ternyata yang lebay banget bilang kangen segala ini cuman gue. Gue nyesel. Haha.. :D

You Might Also Like

0 komentar: