Lagi gaje Parah :/

Kamis, Mei 31, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


Ini kenapa?

Keadaan gue belakangan ini kacau men. Nggak tau kenapa, tiba tiba gue ngerasanya kacau banget. Pusing. Serasa ada sesuatu di dalem otak gue yang bikin ruwet, bikin penuh, bikin runyam semuanya tapi gue gak tau itu apaan. Gue jadi aneh. Gue berasa gak ngenalin diri gue sendiri, kadang-kadang. Gue jadi suka marah marah sendiri, gue jadi sering nangis tanpa alasan yang jelas, gue sering bad-mood ( BT ), gue sensi-an dan macem macem hal lain yang jarang banget gue lakuin dulu. Meskipun gitu, di depan orang orang gue selalu berusaha nutupin apa yang gue rasain. Sebisa mungkin gue harus keliatan baik baik aja. Gue gak boleh keliatan kacau di depan siapapun. Gue baik baik aja dan gue bakal berusaha untuk bener bener baik baik aja.

Ditambah lagi, sekarang ada beberapa orang yang ngediemin gue tanpa gue tau dimana salah gue. Awalnya gue biasa aja, gue mikirnya ini pasti gak bakalan lama. Gue masih bisa ketawa ketawa dan nganggep semuanya ini cuman angin lalu. Tapi nyatanya apa? Angin ini justru kayak berputar di tempat dan semakin lama semakin cepat hingga akhirnya gue yang tadinya berdiri kokoh akhirnya terseret masuk ke dalam putaran angin itu tanpa bisa memberontak , tanpa bisa menolak. Pasrah, cuman itu yang bisa gue lakuin. Gue gak bisa keluar, gue terperangkap di sebuah putaran yang semakin lama semakin memusingkan, semakin lama semakin menyakitkan dan semakin lama semakin bisa ngebuat gue mati perlahan lahan. Tapi siapa yang tau kalo keadaan gue udah nyampe ke level yang sampe separah ini? Pas angin itu menculik gue secara tiba tiba dari zona ‘baik-baik aja’ gue, gak ada seorang pun yang tau. Semuanya masih sesuai sama harapan gue yaitu mereka nganggep gue baik baik aja dan selalu baik baik aja. Tapi syukurlah.

Kenapa gue jadi ngelantur gini sih? Pake analogi angin segala. Pokoknya, gue bener bener gak suka sama keadaan ini. Gue jadi nganggep diri gue persis kayak tersangka kasus pembunuhan tau gak?  Asal tau aja, disela sela kegiatan gue, kadang kadang gue ngerancang kesalahan kesalahan apa yang pernah gue lakuin sampe sampe gue diperlakuin macem ini. Mulai dari A sampe Z sampe balik ke A lagi terus muter ke Z lagi, gitu terus sampe terompet sangkakala dibunyiin sama malaikat. Hingga akhirnya gue nyerah dan gue gak tau mau ngelakuin apalagi selain diem. Sering banget gue gitu, saking seringnya sampe sampe gue udah gak tau berapa kali gue ngelakuin hal itu dalam satu minggu. Kalo kesabaran gue udah sampe batasnya, gue mulai berperilaku abnormal ( wow ). Mulai dari gue diem seharian sampe gue marah marah sendiri di depan kaca selama beberapa menit. Tapi abis itu udah, semuanya selese dan gue normal lagi. Normal senormal normalnya selayaknya gak pernah terjadi apa apa.

Gue jadi aneh. Kayak ada yang berkecamuk di dalam hati gue dan perlahan lahan menggerogoti semuanya sampe sampe gue jadi separah ini. Kayak pengen teriak sekenceng-kecengnya dan bilang ‘ CUKUP, GUE GAK TAHAN. GUE GAK SANGGUP LAGI ‘. Yah, emang kadang kadang gue ngerasa semua ini menyiksa sampe akhirnya gue bener bener gak tahan lagi diperlakukan seperti ini, gue gak tahan lagi terus terusan diperlakukan berbeda. Salah ya? Atau mungkin gue terlalu lebay gitu? Yah, whatever deh sama apa yang kalian pikirin tentang gue. 

Solusi dari semua ini emang cuman minta maaf. Yap, minta maaf. Gampang kan? cuman minta maaf doang apa susahnya si? Sayangnya buat gue semua itu susah banget. Okelah kalo urusan minta maaf lewat sms gue bisa,berkali kali gue lakuin. Tapi apa semua itu cukup cuman sekadar lewat sms hah? Enggak kan? Gue harus ngomong langsung sama manusia manusia itu. Tapi gimana caranya buat ngomong langsung kalo tiap kali manusia manusia itu ketemu sama gue selalu menghindar. Meskipun gak menghindar pun mereka pasang tampang yang seolah olah jijik banget sama gue dan perlahan lahan mengisyaratkan gue buat jauh jauh dari mereka. Beribu ribu kata yang udah siap meluncur pun hilang seketika. Hati gue mulai lemah dan alam bawah sadar gue keburu diliputi rasa takut dan segala macam ancaman lainnya hingga saraf sensorik gue pun memerintakan kaki gue buat mundur dan tatapan mata gue berpindah ke arah lain, takut. Kenapa harus gini? Kenapa gak ngomong aja langsung apa salah gue? atau emang segaja di setting gini biar gue semakin tersiksa sama segudang rasa bersalah itu, gitu? Wow, anjrit banget ya. Akhirnya yang bisa gue lakuin cuman menyibukkan diri dengan manusia manusia lain. Mencari hal hal yang lucu supaya gue bisa ketawa sekeras kerasnya. Hanya dengan cara itu gue bisa menutupi rasa sakit hati gue, hanya dengan cara itu gue bisa lupa sejanak sama apa yang udah terjadi, hanya dengan cara itu gue bisa menahan air mata gue yang sebentar lagi tumpah. Ah, kenapa gue bisa selemah ini?? gue harus kuat apapun yang terjadi, apapun.

Gue risih sebenernya. Kadang kadang gue pengen ngehapus diri gue sendiri supaya semuanya kembali normal. Bukannya itu yang kalian pengen? Gue hilang dari kehidupan ini dan kalian bisa melanjutkan hidup kalian dengan tenang tanpa gue. Kalo aja penghapus faber castel bekas anak anak SMA ujian kemaren bisa dipake buat ngelakuin hali itu, gue udah lakuin dari dulu tanpa kalian suruh. Sayangnya itu gak bisa. Gue pengecut? Iya, gue akuin kalo gue pengecut. Terus kenapa? Tapi itu semata mata karena gue udah terlalu capek ngadepin semua ini, kaki gue udah gak sanggup lagi buat lari dan memperbaiki semuanya. Gue gak peduli sama pendapat orang, gue gak peduli sama saran orang orang lagi.

Cinta. Gue pikir turut andil dalam semua ini. Gue sok tau banget ya? Tapi emang iya kok. Selain itu apalagi? Ah iya, salah paham. Itu juga salah satunya. Terus apalagi? Sakit hati, benci, pelampiasan, balas dendam, kesombongan, cemburu, kurang perhatian, kurang sabar, cuek, proses melupakan, diam ? Itu? Yah, semua itu sebenernya cuman gara gara kalian kurang pemahaman tentang diri gue yang sebenernya. Kalian gak ngerti sama jalan pikiran gue, kalian gak tau gue. Gue beda, gue aneh. Kalian harus tau itu. Tapi semuanya udah terlanjur. Ketika kita udah ada di posisi yang sedemikian rumitnya, gak mungkin ada yang mau tau. Mereka cuman bisa menilai dari segala sesuatu yang udah gue lakuin ke mereka dulu. Siapa yang mau peduli ketika semuanya udah tenggelam dalam luka? Siapa lagi yang mau tau saat semuanya menutup telinga dan mata, menutup segala sesuatu tentang gue? Semuanya bener bener rumit sekarang, kusut se kusut kusutnya.

Gue gak benci. Kata siapa gue benci? Enggak, gue gak benci sedikitpun. Gue cuman benci sama diri gue sendiri yang terlalu bego. Gue benci.

Waktu, semuanya bisa terselesaikan dengan waktu. Gue cuman butuh waktu lebih lama buat berdiri, bertahan di tengah pusaran angin yang membuat goyah dan bisa merobohkan kapanpun. Meskipun gak bisa dipungkiri kalo gue tersiksa, gue bakal bertahan ngikutin semua permainan ini. Gue bisa ngelewatin semua ini, tanpa nangis, tanpa emosi emosi, tanpa ngeluh. Gue cuman bisa berharap semuanya bakalan kembali sepert semula. Wahai Dzat yang membolak balikkan hati, kuatin gue supaya bisa melewati ini. J

Dengan adanya semua ini, gue semakin yakin sama kata kata ini
‘ Semuanya akan baik baik saja ketika semuanya biasa biasa saja ‘

You Might Also Like

1 komentar:

  1. Cemungudh Kaka :D
    Percayalah semua masalah yang kamu hadapi saat ini adalah bagian dari skenario Tuhan untuk semakin mendewasakanmu .. :)

    BalasHapus