Lagi Emosi

Senin, Mei 28, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Gue cuman minta tolong, paham?

Siapa sih yang suka hidup bergantung sama orang lain? Gue yakin seyakin yakinnya gak ada yang mau ngejalanin hidup model gitu. Sama, gue juga. Sebisa mungkin gue gak mau ngerepotin orang, sebisa mungkin gue harus bisa hidup sendiri tanpa harus minta tolong kesana kemari sama orang lain. Kecuali hari ini, gue minta tolong sama temen gue. Itu gue lakuin karena bener bener terpaksa.

Kebetulan kemaren gue dapet tugas dari dosen gue. Tugasnya itu adalah suruh nerjemahin buku yang setebel heels-nya penyanyi dangdut. Nah tugasnya itu harus difotocopy-in dulu, gak mungkin kan buku yang cuman satu ini dibagi jadi 40 anak? Fotocopy-annya dipegang sama komting gue. Beberapa hari yang lalu, komting gue nge-jarkom kalo fotocopyannya udah jadi dan bisa diambil di kosannya. Yah, namanya juga orang gak punya motor, gue jadinya bergantung hidup sama temen gue yang kebetulan satu kos sama gue. Niatnya, kalo pas temen gue mau ngambil gue mau nitip. Sayangnya, temen gue itu gak ada tanda tanda mau ngambil fotocopyan. Yaah, gue santé lah jadinya.
Maghrib tadi, temen satu kelompok gue nge-sms gue. Dia bilang kalo yang udah selese nerjemahin tugasnya, tugasnya itu bisa dikirim ke emailnya. Mampus gue, jangankan selese, gue liat tugasnya aja belom. Gue gelagapan men, gue bingung. Secara gue gak punya motor dan yang temen gue yang satu kosan sama gue udah pergi dari tadi, entah kemana gue gak ngerti. Ya ampun, mau gimana gue? Bisa bisa gue dibunuh sama temen temen satu kelompok gue gara gara gue gak ngerjain tugas sendirian. Akhirnya dengan terpaksa gue minta tolong ke temen satu kelompok gue yang sms gue tadi. Sms gue gak dibales men. waah, semakin kacau deh gue-nya. Dan alternative terakhir adalah sms ke temen kos gue. Baik baik gue minta tolong ke dia. Sms gue dibales, nada smsnya rada rada jutek. Dia bilang kalo ia males ngambilin dan lebih sialnya dia udah ngambil fotocopyan itu dan dia udah lagi ngerjain di kosan temennya. ANJIR. Sumpah, kalo lo tanya gimana perasaan gue waktu itu, gue cuman bisa bilang kalo gue itu sakit hati banget. Emosi, dongkol, pengen nangis, aah pokoknya campur aduk. Kenapa dia gak sekalian ngambilin punya gue padahal dia kan tau gue gak mungkin ngambil sendiri gara gara gue gak punya motor? Tega banget deh. Seketika gue nangis men. Gue udah gak bisa nahan emosi gue lagi. Gue nangis bukan gara gara gue sedih tapi gara gara gue gak punya pelampiasan emosi ( aduuh, maksudnya lo? ). Ya ampun, emang gue terlalu sering ngerepotin orang ya sampe sampe gue minta tolong aja gak ada yang mau nolongin?

Anceman gue yang paling mutakhir biar temen gue mau ngambilin fotocopyan punya gue adalah kalo seandainya dia gak ngambilin fotocopy-annya gue bakal ngehapus file makalah tugas kelompoknya, gue bakal ngehapus sampe ke recycle binnya sekaligus biar gak bisa di restore. Gue kalo emosi emang gitu, gak peduli betapa susahnya gue ngerjain makalah itu, gue bakal hapus sampe ke akar akarnya. Coba kalo lo jadi gue? Apa mungkin lo gak emosi sama gue? Susah. Yah, temen gue akhirnya nge-IYA-in meskipun gue tau dia itu gak rela ngelakuin itu. Oke, gue gak peduli mau rela kek, mau enggak kek yang penting tugas gue diambilin.

Gue segera ngehapus air mata gue. Apa apaan si gue nangis cuman gara gara masalah begituan. Tapi jujur tadi gue emosi. Asli gue nyesel banget udah nangis. Efeknya sekarang adalah mata gue jadi sedikit bengkak dan sakit. Yaa ampun. Pokoknya mulai saat ini dan selamanya, selama gue masih bisa ngelakuin sendiri, gue gak bakalan minta tolong. Gue mau buktiin ke elo, elo dan elo kalo gue bisa. Paham?

Fine, lupain masalah yang tadi soalnya ada berita gembira. Tugas gue dikumpulin minggu depan dan itu artinya gue masih punya waktu satu minggu buat ngerjain itu semua. Gue gak jadi dimutilasi sama temen sekelompok gue. Tuhan masih sayang banget sama gue ternyata. Makasih ya Tuhan. Makasih banget. 

You Might Also Like

0 komentar: