Jogja : 1st day

Senin, Mei 28, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Great Trip in May

5 Mei 2012 di kampung halaman tercinta
Ini adalah hari kedua gue di rumah. Kebetulan gue lagi libur nih. Meskipun liburnya cuman 3 hari, gue nyempet-nyempetin diri buat pulang kampung soalnya gue udah gak bisa lagi nahan kangen gue sama suasana kamar gue yang udah sebulan gue tinggalin. Sebenernya, pulang kampung buat gue itu banyak banget efek sampingnya. Salah satunya adalah pas gue balik lagi ke perantauan, penyakit homesick gue bukannya sembuh malah jadi tambah parah. Yang ada, gue jadi sering ngelamun ngebayangin betapa nikmatnya makan gratis sepuasnya, betapa nyenyaknya tidur sama guling kesayangan, dan betapa damainya hidup tanpa dibayangi jam jam kuliah yang kepagian dan tugas-tugas dosen yang semakin lama semakin mencekik. Hasil dari ngebayangin hal-hal itu adalah tingkat emosi gue jadi meningkat drastis. Rasanya pengen nyepetin waktu biar gue bisa cepet pulang kampung. Dan kalo udah kayak gini kejadiannya, gue jadi gak ada semangat buat ngapa-ngapain, jangankan buat berangkat kuliah, buat bangun tidur aja males.

Tapi tenang, kali ini nampaknya gue masih punya kesempatan buat pulang kampung lagi. Gue gak harus nunggu satu bulan buat pulang ke rumah soalnya minggu depan gue ada libur UTS. Lumayan dong libur dari kamis sampe minggu. Daripada gue ngejamur di sana kan mendingan buat pulang, lebih enjoy dan lebih segala-galanya deh pokoknya. Alhasil, jadwal pulang kampung lagi udah gue tetapin di tanggal 10 Mei.

Sayangnya, rencana gue buat pulang kampung berhasil digagalin dengan teramat sempurna sama si Jaya. Dia yang gak biasanya sms gue, tiba tiba sms gue.

Jaya : Eh, lo mau pulang lagi minggu depan
Gue : Yaiyalah, jelas.
Jaya : Gak usah pulang deh ya, si semarang aja. Ntar kita muter-muter Semarang deh.
Gue : Ogah, mending pulang dong.

Penawaran si Jaya buat muterin kota Semarang( dia nyebutnya eksplore ) jelas aja gue tolak mentah mentah. Ini sih cuman alesan dia aja biar dia ada temen di kosan. Soalnya setau gue, dia gak pulang minggu depan gara gara keluarganya lagi pada pergi ke Jakarta. Lagian gue juga udah pernah tuh muter muter Semarang meskipun belom semuanya. Dan Semarang ya cuman gitu gitu doang. Sejauh ini, pulang kampung masih jadi hal yang menggiurkan.

Jaya : Kalo touring ke Jogja gimana? Berani gak?
Gue : Jogja? Sama siapa?
Jaya : Yaa paling sama si Aziz. Gimana? Ayolaah..daripada pulang.
Gue : Berhubung lo nantangin gue, okeelah, siapa takut.

Tssah.. Jogja selalu berhasil mencuri hati gue. Susah banget bilang ‘nggak’ ketika gue diajakin pergi ke Jogja, sebosen apapun gue sama Jogja. Konsekuensi dari semua ini adalah gue gagal pulang, gue gagal pulang sodara-sodara. GAGAL.

Meskipun keliatannya rencana ini beneran bakal terlaksana, gue gak boleh terlalu ngarep. Menurut pengalaman gue, rencana yang dibikin sama Jaya itu bisa berubah sewaktu-waktu sesuai dengan mood-nya dia. Bisa aja kan, pas hari H mood-nya dia lagi jelek trus dia ngebatalin begitu aja? Atau kalo mood-nya lagi bagus banget, dia ngerubah rencana dari yang awalnya touring ke Jogja jadi makan gratis sepuasnya selama satu tahun di Pizza Hut ( ini gak mungkin kejadian sampe Barack Obama berubah jadi orang kulit putih sekalipun ). Oleh karena itu, gue harus siap siap kecewa dan harus selalu waspada atas perubahan rencana yang bisa terjadi setiap saat. Yang bisa gue lakuin saat ini adalah berdoa sama Tuhan biar Tuhan ngejaga mood-nya si Jaya.

7-10 Mei 2012

Di tanggal-tanggal ini gue lagi sibuk banget men. Sibuk apaan? Ya sebagai mahasiswa teladan, udah jelas dong kalo gue itu sibuk belajar buat UTS. Gue kan gak mau kalah sama temen-temen sekelas gue yang tiap kali ngerjain soal UTS itu selesenya paling cepet udah gitu wajahnya bersinar-sinar lagi. Gak kayak gue yang selalu menampakkan wajah abu abu galau penuh kesedihan dan kekecewaan, wajah yang udah ketauan nilainya itu kurang dari sama dengan C.

UTS pertama di minggu kedua gue UTS ini, gue nyempetin diri buat belajar. Ujung-ujungnya apa? Yang gue pelajarin sama sekali gak ada yang keluar. Gue kecewa berat bro, masa iya tiap kali gue ujian jawabannya ngarang semua. Mending kalo ngarangnya bener, lah gue ngarangnya gak ada yang nyambung sama materi. Mau nyontek? Gue trauma. Terakhir kali gue nyontek, gue ketauan sama dosen gue. Bego banget gue ye? Hari gini, udah setua ini, nyontek masih aja ketauan. Hasilnya, gue langsung di masukkin black list. Jadi menurut gue, ngarang jawaban adalah cara terakhir yang harus gue lakuin dengan konsekuensi dapet nilai jelek meski gak masuk black list dosen. Untuk UTS UTS selanjutnya sampe UTS yang terakhir, gue juga masih tetep gunain cara bodoh ini. Mau gimana lagi, setelah usaha gue buat belajar selalu sia-sia, gue jadi ogah buat tetep ngelakuin hal itu.  Nilai jelek buat gue udah jadi hal yang teramat biasa soalnya. Sumpah ya, siapapun yang ngebaca tulisan ini, semoga lo gak punya pola pikir yang seburuk dan sebodoh gue. Semoga.

Entah hari apa, gue iseng nanya ke Jaya tentang siapa aja yang mau ikut ke Jogja. Sebenernya gue males banget ngebahas touring ke Jogja yang belom jelas itu soalnya gue jadi terkesan pengen banget pergi padahal gue gak gitu gitu banget. Kata si Jaya, ada kemungkinan pacarnya bakalan ikutan pergi. Tapi itu juga belom pasti.
Yah, whatever deh. Mau ikut, mau enggak gue juga gak peduli.

9 Mei 2012, tengah malem.

Gue keinget kalo tadi siang, si Jaya sama pacarnya ada sedikit masalah. Pacarnya ngambek gara-gara si Jaya orangnya gak peka sama keadaan udah gitu pacarnya ngerasa kalo Jaya itu kurang perhatian sama dia. Saking ngambeknya, Jaya sampe diusir dari kosan pacarnya. Nah, karena hal itulah gue mikir kalo pacarnya gak bakalan ikutan pergi ke Jogja hari Jumat besok. Gue mutusin buat ngajak si Rosi. Kemaren kemaren gue emang udah pernah cerita ke dia kalo minggu ini rencananya gue bakal pergi ke Jogja. Rosi envy berat sama gue dan kalo bisa dia juga pengen ikutan. Jadi, sekalian aja gue ajakin pergi. Gue sms-in nomernya, semoga aja dia belom tidur jam segini.

To : +6287732841xxx
Ros, besok ikutan ke Jogja yok. Pacarnya Jaya gak ikutan nih, lagi ngambekan soalnya.

Secara semena-mena gue bilang ke Rosi kalo Jaya sama pacarnya lagi ngambekan dan pacarnya gak jadi ikutan pergi. Padahal gue sendiri gak tau kalo ternyata mereka udah baikan lagi.  

From: +6287732841xxx
Ayoook.. :D Tapi gue bonceng siapa? Gue bonceng Jaya aja deh biar lo yang sama Aziz. Gue kan gak terlalu kenal sama Aziz.

Rosi emang orang yang paling semangat kalo diajakin jalan-jalan. Ya lumayan lah dia bisa gue jadiian temen ngobrol kalo misalnya dua cowok itu lagi ngebahas hal-hal yang gak gue ngerti. Oke Ros, sampai jumpa besok J

11 Mei 2012

Gue bangun pagi-pagi cuman buat pindah kamar. Tadi malem gue tidur di kamamrnya Mba Santi soalnya. Gue ngelanjutin tidur gue dan gue gak tau bakalan bangun jam berapa.

Berasa udah siang, gue mutusin buat bangun dan menyudahi mimpi indah gue. Setelah nyawa gue lumayan kumpul, gue buka HP gue dan ternyata ada beberapa sms, salah satunya dari Rosi.

From : +6287732841xxx
Ntar jam 1.an kan? Gue mau hotspotan dulu soalnya sama si Upek ( nama temen kos Rosi )

To : +6287732841xxx
Kayaknya si gitu. Jaya aja belom bangun tuh kayaknya. Nanti gue sms lagi deh kalo misalnya jadi.

Gue keluar dari kamar gue dan gue ngeliat kalo kamarnya si Jaya udah digembok. Lah, kemana ini orang perginya? Kebiasaan banget deh kalo pergi gak bilang-bilang. Gue liat ke garasi, motornya ada. gue mikirnya kalo dia itu pergi buat cari makan ato apa kek gitu. Jadi ya, gue biarin aja.  

Hari ini agendanya adalah beres beres kamar. Gue pura-pura lupa kalo hari ini udah direncanain bakalan pergi ke Jogja. Soalnya, semakin gue inget justru kemungkinan gagal-nya jadi semakin gede. Gue udah bosen dikecewain. Karena itu, gue nyibukin diri buat ngelakuin hal-hal yang berguna bagi kelangsungan hidup gue di masa yang akan datang ( maksud lo?? ). Baju kotor gue cuciin semuanya, baju yang bersih juga sengaja gue cuci lagi biar kerjaan gue gak selese-selese. Jangankan baju, genteng kos juga gue bersihin sampe mengkilap.Gue berusaha sesibuk mungkin deh pokoknya. Pas gue lagi sibuk-sibuknya, si Jaya tiba tiba nongol di depan gue. Eh sumpah ya, mood gue langsung rusak pas ngeliat mukanya. Gak tau kenapa gue suka tiba tiba BT sama ini orang. Sambil masang tampang sok asik, dia mondar mandir di depan gue. Gue yang tadinya udah berniat diam tanpa kata, dengan amat sangat terpaksa dan untuk alasan kemanusiaan, gue tanyain dia..

“ dari mana lo?”
“ nganterin pacar gue sidang, itulooh yang ketilang kemaren. Oiya, kayaknya pacar gue jadi ikutan pergi loh. “
“ OH ..”

Aiissh… mood gue yang tadi udah rusak sekarang jadi tambah rusak, sempurna ancur men. Gue gak perlu ngejelasin panjang lebar kan alesannya kenapa? Yang gue pengenin sekarang adalah balikin gue ke hari kamis dan gue bakal pulang. Gue pengen pulang, pengen banget pulang.

Mampus, tadi si gembel bilang apa? pacarnya jadi ikutan? Mampus gue, mampus gue. Lha kalo jadi ikutan, itu artinya Rosi gak jadi ikutan dong. Bisa si bisa, tapi masalahnya dia harus nyari satu orang lagi yang mau diajakin pergi. Ya ampuun, siapa yang mau? Gue ngerasa bersalah banget sama Rosi sumpah. Aaa Rosi, maafin gue banget, maafffiiiiin banget ya. Gue bener-bener bingung gimana caranya ngomong ke Rosi kalo dia terpaksa gak jadi ikut soalnya pacarnya Jaya jadi ikut. Dari mana mulainya coba? Gue tau kalo Rosi gak bakalan marah atau apa, tapi asli gue ngerasa gak enak banget. Yang nawar-nawarin gue, yang ngebatalin secara tiba-tiba juga gue. Ini bener-bener gak lucu. Gue ngumpulin keberanian buat sms Rosi.

To : +6287732841xxx
Ros, ada berita buruk.. L
Gue siap deh kalo misalnya Rosi marah ke gue, gue siap kok.

From : +6287732841xxx
Kenapa kenapa? Gak jadi pergi yaa? K

Gue jelasin semuanya ke Rosi kalo ternyata dia gak bisa ikutan pergi gara-gara pacarnya Jaya jadi ikut. Rosi si bilangnya gak apa apa. Yah, semoga aja beneran gak apa apa.

Masih 11 Mei 2012, Jam gak tau WIB

Panasnya Semarang semakin menggila bro. Cucian gue kayaknya udah kering deh kalo gini ceritanya atau mungkin malah udah pada kebakar gara-gara saking panasnya. Di saat-saat seperti ini gue cuman bisa pasrah sambil kipas kipas dan ujung-ujungnya terkapar di lantai kosan. Gue bingung mau ngapain, nganggurnya udah keterlaluan banget ini. Akhirnya gue mutusin buat nonton TV, nonton berita pastinya ( berita artis maksudnya, teteep ). Oiya, seandainya hari ini jadi pergi ke Jogja, semua hal yang perlu dibawa udah gue siapin. Gue udah packing dari subuh tadi ( gak gitu juga ding ). Dan kalo gak jadi pergi, gue pulang kampung. Sip banget gak tuh rencana gue.

Acara TV-nya bener bener bikin gue pengen muntah men. Dimana mana FTV, dimana mana gossip, dimana mana berita. Pusing gue liatnya. Kapan kapan gue mau bikin TV sendiri yang acaranya itu full RAN. Wuuish, bisa bisa gue ngabisin hidup gue di depan TV. Untungnya gue nemuin acara yang lumayan bisa gue maafin, Indonesian Idol. Di sana ada salah satu kontestan favorit gue, Dion. Beeeuh, menurut gue Dion itu seksi abis men. Suaranya itu sesuatu banget. Yaah, jadilah gue duduk termangu di depan TV sampe waktu yang belum bisa ditentukan.

Udah setaun gue nonton TV dan acaranya masih gitu gitu juga. Pas lagi bosen-bosennya, Jaya tiba tiba ngomong gini ke gue

“ panas banget sih. Gak jadi pergi aja apa ya? “
“ ha.ah panas banget. Ya udah gak usah aja. Gue juga ngantuk banget ini.”
“ okesip..gue juga mau nge-game lagi nih.. The Sims biasaaa… “
“ makan tuh The Sims “ ( dalam hati )

Seketika gue mikir kalo rencana yang udah dibikin buat pergi ke Jogja bener bener gagal. Ya udah gak apa apa. Ternyata ada gunanya juga gue gak terlalu ngarep sama itu orang, kecewanya kan jadi gak full 100%. So, pulang kampung aja gimana men? Tapi udah sesiang ini masa mau pulang? Ini udah hampir jam 2 dan semisal gue pulang kampung, gue bakalan sampe rumah jam 8 malem. Huaa.. yang ada cuman dapet capek doang. Galau banget gue. Lagi galau galaunya, tiba tiba Mba Santi yang biasanya baru pulang kerja jam setengah 5 sore udah pulang jam segini. Sesuatu banget gak itu namanya. Tau aja gue lagi kesepian.

“ Tumben banget udah pulang jam segini mba? Dipecat apa gimana?” gue ngebecandain Mba Santi
“ heh, sembarangan lo. Mana mungkin guru secantik gue dipecat? “
“ yeeah.. whatever deh. Bobi gak masuk lagi?”
“ iyaa tuh. Lha lo gak jadi ke pergi ke Jogja?”
“ hehe..enggak jadi mba. Gue mau nemenin lo aja di sini. “
“ halaaah..bilang aja lo udah cinta mati sama gue “

Berhubung udah ada Mba Santi, gue gak galau lagi, gue gak gaje lagi. Jogja? Maaf aja, gue lupa. Seperti biasanya kalo gue sama Mba Santi lagi ngumpul pasti jadinya gak jelas. Gue yang dulunya jelas pun jadi ikut ikutan gak jelas kayak gini. Ya meskipun tingkat ke-gak jelasannya belum separah dia, tetep aja darah emas gue udah kecampur sama sesuatu yang gak jelas. Gue nemenin dia ngerjain proposal, gak tau proposal apaan. Sesekali gue ngelirik TV, gonta ganti channel meskipun ujung ujungnya balik lagi ke channel yang sama.

Gue denger suara motor masuk gerbang. Gue langsung masuk ke kamarnya Mba Santi gara-gara gue mikir kalo itu suara motornya mba mba nyebelin atau salah satu bala tentaranya mba mba nyebelin. Gue lagi males aja liat mukanya yang sengaja dibikin manyun tiap kali liat salah satu diantara gue atau Mba Santi. Gila kali ya, dimana mana kalo liat orang cantik cantik itu mukanya jadi berbinar binar. Dalam hati gue ngitung ‘ tiga-dua-satu’ dan abis ini pasti ada suara ‘ Assalamualaikum ‘ dengan nada yang sok imut terus ‘ Kap Kap, Nur Nur ‘, manggil manggil nama temen temennya. Lho, tebakan gue salah men. Gue gak denger suara itu. Gak lama kemudian, gue liat ada Aziz. Ngapain ini orang kesini, bawa tas gede pula? Mungkin dia mau pulang kampung kali ya terus berhubung dia kangen sama Jaya, jadinya dia mampir dulu ke sini. Mungkin.

“ Jaya mana Tik? ”
“ di kamarnya kali, lagi nge-game “

Gak disangka sangka, ternyata di belakang Aziz ada pacarnya Jaya. Dia masuk ke kosan sambil senyum senyum kuda. Dia bawa tas juga. Gue mikirnya juga dia bakalan pulang kampung terus mampir dulu ke kosan pacarnya, mau pamitan. Mungkin. Gue suudzonnya gak jelek kan?

“ tikaaaaa… “ 
“ yo. Ngapain lo kesini Mba? Bawa bawa tas lagi? “
“ Katanya mau ke Jogja, lo kok belom siap-siap Tik?”
“ looh, emangnya jadi yah?”

Oh mereka jadi pergi ternyata ya? Yap, yang jadi pergi kan mereka, bukan gue. Tsaah, peduli amat deh. Yang gue peduliin sekarang adalah gue ngatuk men. Kasur mana kasur? *cari kasur di bak mandi *.

Gue males cerita detail sampe akhirnya gue diajakin pergi, panjang banget pastinya. Gue gak sanggup ngabisin hidup gue di depan notebook cuman buat nulis sesuatu yan gak perlu ditulis. Singkatnya gini nih..

Awalnya Jaya bilang masih males pergi ke Aziz. Awalnya gitu. Tapi gue curiga kalo si Jaya itu cuman pura pura. Mana mungkin dia males pergi sementara dia semangat banget buat ngajakin pacarnya.kok gue bisa tau kalo Jaya semangat banget ngajakin pacarnya pergi. Oke gue jelasin, pacarnya Jaya pasti udah di sms sama Jaya ribuan kali buat cepet dateng ke kosan. Gak mungkin enggak deh, percaya sama gue. Dan sekarang, pacarnya juga udah dateng ke kos. Itu si alibinya Jaya aja biar gak terlalu keliatan pengen pergi. Nah, yang jadi korban adalah orang yang nyuruh Jaya buat tetep jadi pergi. Tsaaah, lupain alibi alibian ini, sok Conan banget deh. Pokoknya hari ini kita jadi pergi, kitanya itu termasuk gue meskipun awalnya gue rada males ngikut tapi gue kasian sama mereka. Mereka pasti bakalan kesepian banget tanpa gue deh. Setelah semuanya siap, Jaya nanyain ke gue, gue bakalan nginep dimana? Mampus, nginep dimana yak? Temen gue banyak yang disana, tapi kalo gak punya nomer hapenya ya sama aja. Gue nyoba buat sms Rindi dan setelah melalui perdebatan yang amat sengit akhirnya gue berhasil ngebuat Rindi ngebolehin gue nginep di kos-ny sekaligus berhasil ngegagalin rencananya dia buat pergi arung jeram. Urusan nginep nginep pun selesai dan kita berangkat sekitar jam lima sore dari Semarang.

******

Jaya ngeboncengin pacarnya dan gue diboncengin sama pacar orang, maksud gue Aziz. Yook yang mau kasih *pukpuk* ke gue, dipersilahkan. Berhubung kita berangkatnya sore, jalanan macet bro. Macet semacet-macetnya, semrawut. Kalo begini kejadiannya, jalan kaki masih bisa lebih cepet dari naik motor. Tapi sekalipun kali ini jalan kaki lebih cepet, gue lebih milih naik motor, serius. Panas matahari yang lumayan sesuatu ngebikin gue punya niat buat minta turun dan pindah naik bis Ramayana yang nyaman. Huaah, panas sekaligus macet bikin rasa laper gue meningkat 20 persen. Sayangnya perjalanan kita belum ada 10 persen, kayaknya lucu deh kalo baru beberapa menit kita pergi tiba tiba ada ngajakin makan. Macet, bagi gue adalah salah satu cara yang gue pake buat mengidentifikasi apakah orang yang gue boncengin bener bener canggih dalam urusan make motor. Berhubung gue diboncengin sama Aziz jadinya gue nilai dia. Ya, lumayan juga si, gak parah parah amat. Oiya, ada lagi yang gue pake buat mengidentifikasi seorang pengendara motor. Pertama, seorang pengendara motor yang hebat adalah seorang yang bisa ngebut dengan selamat pas ada kesempatan buat ngebut. Kedua, seorang pengendara motor yang hebat adalah orang yang hapal jalan, jalan tikus pun tau. Buat gue, orang yang memenuhi kriteria tersebut kekerenannya meningkat 40 persen. Beberapa tahun berlalu dan ternyata kita udah berhasil ngelewatin rintangan panjang *backsound We Are The Champion*. Yeah, jalanan udah sepi dan ini adalah saatnya buat ngebut. Gue yang tadinya diem aja akhirnya memutuskan buat ngomong ke Aziz.

“ eh, rada kencengan dikit dong, ngebuut “
“ serius nih? “
“ iya dong. Ayok cepetan ngebut makannya“

Seketika gue diajak ngebut sama dia. Wuushh, ini nih asiknya naik motor. Sensasinya itu kayak naik hysteria. Dan gue adalah orang pertama yang tersepona sama orang yang jago ngebut. Gini aja terus sampe Jogja yah, gue suka banget soalnya. Gue sih seneng seneng aja tapi coba deh tanya sama yang di depan, pasti dia dalam hati ngomel ngomel gara gara tangannya pegel buat narik gas terus. Urusan pegel pegel mah gampang, ntar gue pijitin deh. Yang penting sekarang adalah ngebut sebisa lo deh ya.

Pas sampe di daerah Ambarawa, Jaya tiba tiba bilang ke gue, katanya suruh berhenti dulu buat makan. Niatnya kita mau makan mie ayam di tempat yang udah pernah gue sama Jaya cobain. Ah, gue tau nih, Jaya ngajak ke sana gara gara harganya yang murah itu kan? jadi semisal dia harus ngebayarin pacarnya, dia jadi gak terlalu banyak ngeluarin duit. Pas sampe di depan warungnya, ternyata mie ayamnya tutup. Kita galau lagi, mau lanjut perjalanan, laper. Mau makan, makan dimana? Akhirnya kita mutusin buat nyari ke tempat lain. Setelah lama muter muter, kita nemuin sebuah warung mie ayam yang lumayan rame. Cukup liat rame atau enggaknya warung itu, kalau rame berarti ada dua kemungkinan. Yang pertama warung itu makanannya enak, yang kedua harga makanannya murah. Dan untuk warung yang mau gue kunjungin, gue masih belum tau. Liat aja ntar.

Sambil nunggu mie ayamnya selese dibikin, kita ngobrol ngobrol bentar. Jaya sama pacarnya yang jelas ya you know what la ngapain, sementara gue sama Aziz diem aja, gak tau mesti ngapain. Mie ayam datang dan sekarang gue bakal ngebuktiin ini warung rame karena apanya? Suapan pertama, gue berasa aneh. Suapan kedua, kok kayak keasinan gitu ya? Suapan suapan it uterus berlanjut sampe suapan terakhir, ya itu jelas karena gue laper banget. Menurut gue, rasa mie ayamnya gak enak enak banget. Masih enakan Mie sedaap rasa ayam special pok pok pok. Kesimpulannya, warung ini laris gara gara murah. Itu aja.

Berhubung udah selese semua, kita bayar ke bapak bapaknya. Kalo gue sama Aziz bayar sendiri sendiri itu wajar lah, kan kita gak ada ikatan apapun. Tapi kalo yang bayar sendiri sendiri itu Jaya sama pacarnya? Sesuatu banget sumpah, sesuatu yang bikin gue geli. Kalo seandainya gue yang jadi Jaya, sumpah gue malu banget. Mau ditaroh mana harga diri gue gitu? Harga 2 mangkok mie ayam sama 2 gelas es teh itu gak ada apa apanya dibandingkan harga diri. Gue jadi ngebayangin kalo misalnya suatu hari gue dapet suami yang se-tipe sama Jaya. Tsaaah, amit amit jabang bojo deh. Gak mau gue, gak mau. Kadang kadang kalo lagi kayak gini, gue jadi mikir sebenernya Jaya itu cowok beneran gak si? Kalo seandainya beneran, gak mungkin seperitungan ini deh kayaknya? Aaah, pusing gue jadinya.

Tujuan kita selanjutnya adalah masjid. Kita harus cepet cepet nyari masjid karena kita belum sholat Maghrib dan bentar lagi udah mau masuk waktu Isya. Kebetulan masjid paling deket dari sini adalah Masjid Agung Ambarawa, jaraknya cuman beberapa ratus meter dari tempat kita berdiri sekarang. Pas mau kesana, pacarnya Jaya tiba tiba gak mau bonceng Jaya. Dia minta diboncengin sama Aziz. Yah, terserah mau lo gimana deh, gue si oke oke aja mau dibonceng siapa. Gue sama Jaya berangkat duluan, Aziz sama pacarnya Jaya ngikutin di belakangnya. Dasarnya gue sama Jaya sama sama penggila ngebut, kita sampe gak sadar kalo ternyata Aziz sama pacarnya Jaya ketinggalan jauh di belakang. Kita udah masuk areal masjid Ambarawa. Awalnya gue juga gak nyadar kalo itu masjid soalnya gak terlalu keliatan gitu deh. Kita nungguin mereka cukup lama, aneh banget si kok mereka gak dateng dateng. Apa segitu pelannya yah? Tiba tiba HP gue bunyi, ternyata itu telpon dari Aziz. Gue langsung tanyain lagi dimana dia sekarang. Berhubung suaranya gak jelas, gue suruh aja si Jaya ngomong ke dia, suruh ngejelasin dimana posisi kita sekarang. Kata si Jaya, mereka kebablasan. Kita akhirnya mutusin buat nunggu mereka di depan gerbang biar mereka gak kebablasan lagi kalo seandainya mereka lewat. Jaya ngomel ngomel.

“ mereka itu sama sama F-R-E-A-K. Gini kan jadinya kalo mereka bareng bareng. “

Halah, itu si cuman alesan lo doang. Bilang aja lo cemburu pacar lo dibonceng orang lain meskipun orang lain itu adalah temen lo sendiri. Bilang aja lo males ngeboncengin gue. Susah amat mau bilang gitu. HP gue bunyi lagi, Aziz telpon lagi. Langsung aja gue serahin ke Jaya biar dia yang ngomong. Katanya mereka mau sholat di masjid deket sana aja, males puter balik. Gue bilang ke Jaya kalo kita aja yang nyusulin mereka biar mereka gak repot repot puter balik. Tapi Jayanya gak mau, dia maunya mereka yang nyusul ke sini. Tsaaah, udah susah nih kalo gak ada yang mau ngalah gini.

Adzan Isya udah dikumandangin. Dan gue baru nyadar kalo belom sholat Maghrib. Ya ampuun, maafin gue Ya Alloh. Untungnya yang ditungguin udah dateng. Setelah ngomel ngomel bentar, cepet cepet kita ambil air wudhu karena ini udah malem dan kita baru nyampe Ambarawa. Mau sampe jam berapa di Jogja kalo begini ceritanya?

Air wudhu buat gue adalah air yang paling seger. Rasanya fresh banget pas air air itu ngebasuh muka, tangan, sama kaki gue. Capek yang gue rasain seketika luruh, hilang. Setelah itu gue masuk ke masjidnya, gue ambil mukena dan sholat. Udah selese sholat, kita duduk duduk dulu di serambi masjid. Rasanya berat banget mau nglanjutin perjalanan karena gue udah mulai ngantuk. Hidup gue kebanyakan ngantuknya deh. Gak disangka sangka, pacarnya Jaya tiba tiba ngeluarin peralatan make-upnya. Buseet neng, banyak amat. Gue pikir dia cuman mau ngambil minyak kayu putih buat diusap usapin biar gak dingin ( emangnya gue? ). Ternyata dugaan gue salah bro. Dia ngambil kayak semacem pelembab gitu sama bedak. Terus dia dandan deh di depan kita kita. Gue ngebecandain dia

“ halaah, ngapain pake dandan segala. Udah malem gini juga. Santé aja deh, dandan atau enggak Jaya masih nganggep lo paling cantik kok. “

Buat gue, dandan adalah urusan ke sekian dalam hidup. Meskipun gue ancur, meskipun gue cuman begini adanya, gue gak apa apa. Gue gak mau orang orang itu ngeliat gue yang palsu, gue yang bersembunyi di balik make-up. Emang si gue akuin kalo kadang kadang gue iri liat orang cantik, abisnya yang dipuji puji cuman mereka doang. Tapi, selama gue yakin kalo Tuhan nyiptain gue karena gue itu istimewa, gue masih bisa berdiri tegar men. Tssaaaah, ngomong apaan deh gue ini?
Udah mbak dandannya? UDAH. Okesip, sekarang lo udah cantik, sekarang lo udah sempurna dan sekarang saatnya kita berangkat. Kita kembali ke formasi semula, Jaya balikan sama pacarnya, gue balikan sama Aziz. Dan, yukk capcuss.

***

Ada yang beda antara cara ngeboncenginnya Jaya sama Aziz. Gini, kalo gue diboncengin Jaya, gue duduk terlalu maju aja ( gara gara abis ngerem ), dia udah ngomel ngomel setengah mampus. Gue cepet cepet disuruh mundur sampe ujung, pokoknya satu centi lagi gue mundur gue bakalan wassalam jatuh ke aspal deh. Gue sama Jaya itu bener bener kayak tukang ojek sama penumpangnya, beneran deh. Satu jam aja gue diboncengin Jaya, ratusan kata ‘ Munduran dong ‘ keluar dari mulutnya. Padahal menurut gue, selama gue diboncengin Jaya gue udah berusaha tau diri dengan cara mundur sebelum disuruh, tapi tetep aja. Gue gak sengaja kali duduknya maju maju gitu, gak usah lo suruh mundur juga gue udah mundur sendiri. Dan selama gue diboncengin Jaya, gue cuman bisa berdoa sama Tuhan, semoga aja kata ‘ Munduran’ gak berubah jadi ‘ Turun sekarang juga !! “.

Beda 180 derajat sama Aziz, pas gue ngebonceng dia, gue yang ada disuruh maju bukannya mundur. Gue yang udah kebiasaan duduk kayak gitu berasa jadi aneh. Jelas aja lah, gue udah capek sekaligus sakit hati kalo ntar ujung ujungnya suruh mundur.

“ Tik, duduknya maju dong. Biar ntar kalo pas nanjak gak terlalu berat “
“ Hah? Iyadeh..”

Awalnya otak gue yang rada rada lemot itu mikir ‘ Emang iya yah kalo duduknya gak deketan, kalo misalnya pas nanjak jadi berat. Perasaan biasa aja deh. Gak ngaruh ngaruh banget ‘. Whatever, gue cuman bisa nurutin apa maunya, yaah daripada gue diturunin di jalan.

Dinginnya jalanan malam bener bener menusuk tulang ditambah lagi gue gak pake jaket, gue cuman pake cardigan. Gue berasa cuman pake kaos doang kalo gini. Udah gitu, buat ngejar waktu, naik motornya ngebut lagi. Brrbrrrr… gue gak tahan. Tangan gue bener bener dingin banget. Terus apa yang mau gue lakuin sekarang? Kalo pacarnya Jaya si enak, dia pake sarung tangan udah gitu dia bisa peluk jaya. Lha gue? Gimana pun keadaan gue sekarang, gue gak mau nurunin harga diri gue dengan peluk peluk orang seenaknya. Bukan muhrim bro, inget tuh. Seandainya aja gue lagi diboncengin babeh gue, beda lagi ceritanya. Tiba tiba gue ditanyain

“ Dingin tik? “
“ B-A-N-G-E-T “

Itu pertanyaan retoris bro, semakin lo nanya semakin emosi gue ngejawabnya. Huh, semangat Tika. Ini cuman dingin kok, bentar lagi juga lo sampe. Sabar.

Di tengah dingin yang melanda, gue nyempetin diri buat nge-smsin temen gue yang rencananya mau gue inepin. Gue tanya tuh alamatnya dan gue kasih ke Aziz. Dia adalah satu satunya orang yang hafal jalanan Jogja dan gue berharap banyak sama lo buat nemuin alamat itu atau gue bakalan jadi gelandangan gara gara gak dapet tempat buat nginep.

Kita udah sampe di Magelang. Dan jalan lurus itu adalah jalan yang harus kita lewatin buat mencapai apa yang disebut Jogja. Siap meluncur kakak, semakin cepet semakin keren. Alhasil, gue ngelupain dingin yang lagi gue rasain supaya gue bisa nikmatin yang namanya ngebut. Sesuatu banget deh rasanya. Gue ngefans sama lo deh bro pokoknya.. \(^o^)/

***

Jogja udah ada di depan mata. Temen gue sibuk nanyain gue udah sampe mana, nunjukin jalan dn sebagainya. Apa yang temen gue jelasin gue jelasin balik ke Aziz meskipun gue sendiri gak paham sama penjelasan gue. Yang Aziz tau, alamatnya temen gue itu ada di daerah UNY. Rasa capek, ngantuk sekaligus laper campur aduk jadi satu ditambah lagi nyari alamat yang gak ketemu ketemu bikin kita emosi tingkat dewa. Temen gue nelponin gue terus dan semakin gue dijelasin gimana cara nemuin kosnya justru gue semakin gak ngerti. Ah, kita mutusin buat nunggu di depan fakultas ekonominya UNY. Kita nunggu disitu dengan muka yang lesu. Semakin lama gue merhatiin mereka, gue jadi semakin gak tega. Akhirnya setelah sekian lama, temen gue muncul juga. Seneng banget gue ya ampun. Penderitaan sekaligus ancaman bakal jadi gelandangan di Jogja berasa runtuh seketika. Gue peluk peluk itu orang, gue cubit cubit dia. Oiya, dia itu temen gue waktu SMA dan gue udah berbulan bulan gak ketemu sama ini orang. Gue sama pacarnya jaya dianterin ke kosnya dia. Sesampainya disana Jaya bilang gini

“ ini kosan lo, yang kayak kadang jangkrik ini? “

Gue tau kalo Jaya cuman becanda. Tapi gak seharusnya sampe keluar kata kata itu. Secara gak langsung lo udah nyinggung perasaan orang men. Se-kaya apapun lo, lo harus bisa jaga omongan lo. Masih untung gue sama pacar lo itu dibolehin nginep disini. Dia sampe ngebatalin rencananya buat pergi gara gara gue mau nginep disini. Hargain orang dikit aja bung.

Karena gue tau mereka udah bener bener kecapekan, gue nyuruh mereka buat istirahat. Pokoknya makasih banget temen temen. Makasih juga buat Aziz yang udah ngeboncengin gue dengan selamat, makasih gue gak diturunin di jalan. Pokoknya, selamat tidur deh semuanya. Sampai jumpa besok pagi.. J

-To be Continued-




You Might Also Like

0 komentar: