Maaf Yaa :(

Kamis, Mei 31, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Maafin ya… Maaf Banget deh L

Hari ini gue pulang kuliah cepet. Gak cepet-cepet amat si sebenernya, cuman ya agak lebih cepet dari biasanya. Tumben banget dosen gue baik, padahal asal lo tau dosen yang satu ini itu adalah salah satu dosen yang tipenya masuk on time pulang belakangan. Makanya pas tau perkuliahan dibubarin lebih awal, rasanya itu bener bener sesuatu deh. Buru buru gue keluar dari kelas soalnya gue udah gak sabar banget mau ketemuan sama kasur kesayangan gue. Tapi masalahnya, mana nih orang yang biasanya gue tebengin pulang? Gue cari cari dan ternyata dia masih sibuk sama laptopnya.

“ heh, ayok cepetan pulang. Ngantuk banget nih gue “
“ bentar lagi deh, downloadnya belom selese nih. 10 menit lagi deh ya “

Semoga aja sepuluh menit yang dibilang sama Jaya itu bener bener sepuluh menit, gak lebih dari itu. Gue sama Jaya hotspotan di depan kelas. Sambil nungguin downloadnya selese, Jaya facebook-an. Gue yang baterai laptopnya udah abis cuman bisa bengong sambil ngeliatin orang lewat. Sesekali gue ngeliatin apa yang dilakuin Jaya sama facebooknya. Cuman gitu gitu doang si, gak ada yang menarik. Sampe akhirnya gue ngeliat Jaya lagi buka facebook punya Lutvi. Yah, awalnya gue gak curiga sama apa yang dilakuin Jaya. Gue mikirnya dia lagi iseng iseng aja gitu. Tapi ada yang aneh di sini, Jaya ketawa ketawa sendiri. Pasti ada sesuatu nih.

“ ngapain lo nulis di wall-nya Lutvi? “
“ ini punya-nya Lutvi tau. Tadi dia pinjem laptop gue trus FB-nya gak di log out. “
“ jadi lo ngebajak punya dia nih? “

Bener kan tebakan gue, pasti ada sesuatu. Gak mungkin lah seorang Jaya ngebuka facebooknya Lutvi dengan niat nge-wall. Karena gue penasaran, gue liat apa yang dilakuin Jaya sama facebooknya Lutvi. Ternyata dia bikin status yang menurut gue bener bener ngejatohin pasarannya Lutvi. Gue lupa kata-katanya gimana tapi intinya Lutvi itu gak mandi pagi ini.

“ ngawur lo bikin status kayak gitu, gila ye.. kasian Lutvinya tau “
“ biarin lah, Lutvi ini “

Selain itu Jaya punya niatan buat ngerubah foto profilnya Lutvi. Dia cari cari tuh koleksi foto fotonya dan dari foto foto itu dipilihlah foto yang udah jadul banget. Yah, kalo ini sih gak apa apa. Lagian foto mah gak terlalu berpengaruh banget sama kehidupan si Lutvi di dunia per-facebookan. Setelah itu, Jaya tiba tiba ngebuka google dan searching gambar. Gue gak habis pikir kalo gambar yang dicari sama dia itu gambar semur jengkol sama pete gitu. Jelas aja gue nanya buat apa dia nyari gambar begituan. Dia cuman cengar cengir gitu. Waah, pasti ini mau di upload di facebooknya si Lutvi nih. Ya ampun Jay, segitu niatnya lo ngerjain orang? Gue gak tau gimana ekspresinya Lutvi kalo tau facebooknya dibajak sampe segininya. Pasti orangnya bakalan marah abis nih. Apa daya tangan tak sampai, laptop laptopnya Jaya, yang ngoperasiin juga Jaya, mau gue larang mana mungkin itu orang mau. Jadinya gue cuman diem dan ketawa ketawa meskipun dalam hati gue, gue bener bener gak tega sama si Lutvi.

***
Sorenya gue kuliah lagi. Gue ketemu Lutvi dan dia masih biasa biasa aja, gak ada tanda tanda kalo dia udah ngebuka facebooknya dan tau semuanya. Kebetulan gue juga lupa kalo tadi siang facebooknya udah diobrak-abrik sama Jaya. Semuanya biasa biasa aja sampe si Jaya ngingetin gue soal masalah itu. Dia ngesmsin gue, nanya apa Lutvi udah tau? Yaah, seketika gue jadi inget semuanya. Gue galau mau bilang apa gak ke Lutvi-nya. Kalo gue diem aja, gue kasian sama Lutvi-nya. Jadilah, gue bilang ke Lutvi meskipun cuman sekadar kata kata yang bikin penasaran. Mau ngomong langsung, gak nyampe gue-nya.

“ Vi, ada sesuatu pokoknya “
“ hah, sesuatu apaan? Apaan si?”

Dia penasaran setengah mampus. Gue cuman bisa ngakak ngebayangin ekspresinya Lutvi kalo dia tau yang sebenernya.
“ udaah, pokoknya sesuatu. Lo juga bakan tau kok ntar “
“ hiiih, apaan? Kasih tau gak, cepetan kasih tau. Lo udah bikin gue penasaran nih “
“ ntar lo bakalan tau kok. Tenang aja”

Gue buru buru pulang, Jaya juga ikutan pulang. Sepanjang jalan gue sama Jaya nebak nebak ekspresinya Lutvu bakalan gimana pas dia tau facebooknya udah morat marit dengan gambar semangkok semur jengkol yang baru di upload. Ah, kasian dianya. Gak tega gue, sumpah deh.
Karena gue laper, gue mutusin buat makan dulu sebelum balik ke kosan. Pas lagi nunggu pesenan makanannya, gue di sms Lutvi gini

Pokokonya besok anda harus cerita sama saya karena anda sudah membuat saya penasaran.

Gue balesnya gini, agak bikin emosi sekaligus meningkatkan rasa penasaran si emang. Kalo lagi laper emang begini nih, suka semena mena gue-nya. Maaf banget yaa Lut.

Gue gak usah cerita juga lo bakalan tau kok. J

Jaya nanya Lutvi sms apaan. Gue bilang aja kalo dia semakin penasaran.

“ lo si Jay, pake ngerjain orang segala. Kasian tau Lutvi “
“ biarin lah “ sambil ketawa ngakak.
“ seterah lo deh “

Jaya ambil HP, terus ngetikkin sms. Abis itu dia nunjukkin ke gue.

Ya alloh, gue nggak nyangka lo kayak gitu Lut. Cukup tau yaa.

Astaga, kalo gue jadi Lutvi gue pasti bakalan mati penasaran. Pasti gue mikir kalo gue punya salah sama orang yang udah keterlaluan atau ada rahasia yang tiba tiba kebongkar. Jaya tega banget sumpah.

***
Malemnya, Lutvi sms gue. Dia nanya sebenernya ada apaan, sebenernya apa yang disembunyiin. Dia malah mau ke kosan gue gara gara saking penasarannya. Yah, kalo udah gini gue lama lama  gak tega juga. Gue mau bilang yang sebenernya aja lah. Semoga aja gak marah marah. Tapi kemungkinannya kecil banget soalnya buat seorang cewek yang bener bener cewek, hal hal semacem ini tuh udah keterlaluan banget. Kalo gue si biasa aja. Bismillah deh.

Buka facebook lo aja deh. ada sesuatu di situ.

Gue gak kepikiran kalo kejadiannya bakal serumit ini, bakal sefatal ini. Gue ceritain ya,

Jam 22.00 kebetulan gue lagi duduk duduk di depan kos gue sama Jaya dan pacarnya. Tiba tiba si Jaya ngebahas Lutvi. Gue akhirnya bilang ke Jaya kalo gue udah nyuruh Lutvi ngebuka facebooknya gara gara gue gak tega sama dia. Terus, dia tiba tiba ngesmsin Bayu atau dismsin Bayu gue gak paham. Pokoknya Jaya bilang kalo Lutvi abis nangis gara gara pembajakan facebook itu. Dia sama Rosi marah marah gara gara hal itu. Oke, gue udah tau kalo dia bakalan marah marah. Udah ketebak soalnya. Siapa sih yang gak marah marah ? tapi masalahnya Lutvi sampe nangis. Nangisnya itu looh yang bikin gue ngerasa bersalah banget soalnya gue gak nyegah Jaya ngelakuin hal itu. Bikin nangis orang itu rasanya argggh, gila yaa. Pikiran gue kacau , asli. Gue langsung sms Lutvi

Lo beneran nangis gara gara facebooknya dibajak Jaya?

Yang bikin nyesek adalah Lutvinya cuman ngebales dengan satu huruf ‘Y’. waah, kalo begini ceritanya sih dia bener bener marah nih sama gue. Mampus gue, mampus.

Lo marah sama gue ya? Aduuh, maafin gue ya, maafin gue.

Balesannya si ‘ enggak kok ‘. Tapi siapa yang bisa percaya sama kata kata itu setelah sms gue yang pertama cuman dibales Y doang. Gue heboh sama Jaya, bingung kalo sampe besok dianya masih marah juga sama gue. Jaya si santé santé aja, dia malah ketawa ngakak gitu. Gue sebenernya bingung tapi buat ngilangin itu semua gue ikutan ketawa juga meskipun otak gue pusing mikirin gimana caranya biar Lutvi gak ngambek lagi. Jaya smsin Bayu, nanya si Lutvi nangisnya gara gara apaan? Mungkin gara gara foto jengkol yang di upload itu. Bayu ngebalesnya gini ‘ dia bukan nangis gara gara jengkolnya, tapi gara gara gak mandinya ‘. Seketika Jaya langsung ngakak parah, lebih prah dari yang tadi. Gara gara peristiwa ngambeknya Lutvi dan nangisnya Lutvi, gue sama Jaya jadi nyuekin pacarnya Jaya. Bener bener dicuekkin. Kita berdua terlalu sibuk ngurusin Lutvi. Pacarnya Jaya cuman bisa diem dan pasang tampang ngambek juga. Waduuh, Jaya sukses banget bikin dua orang cewek ngambek hari ini. Selamat buat lo ye. Jaya langsung minta maaf ke Lutvi dan balesannya sama kayak gue yaitu cuman huruf Y. Pusing nih kita berdua. Dicuekkin dicuekkin deh pacarnya Jaya itu. Penyuekkan terhadap pacarnya Jaya malah berujung pada pengusiran secara halus dengan alasan udah malem. Waah, berantem berantem deh besok dan gue juga ngelian pacarnya Jaya nangis pas naik motor buat pulang. Sumpah ya Jay, lo udah bukan lagi ngebuat dua orang cewek marah tapi juga nangis.

Pas gue nulis ini, gue masih bingung sama apa yang mau gue lakuin pas besok ketemu sama Lutvi? Pastinya dia kan ngambek dan orang ngambek udah pasti diem dong. Kalo semisal dia mau ngomong sama gue pun gue udah bisa nebak apa yang bakalan diomongin sama dia ‘ Becanda lo itu gak lucu tau. Coba bayangin kalo lo jadi gue, pasti lo malu banget kan hah? Lo nyebelin banget sumpah ye. Seharusnya lo itu bis nyegah Jaya buat ngelakuin hal itu. Tapi lo malah ikut ikutan gini. Temen macam apa lo hah? Ini berurusan sama harga diri asal lo tau. Harga diri gue hancur gara gara lo ngerti cukup tau ya kalo lo kayak gitu.  Bla bla bla bla ‘. Gak cuman dari Lutvi, gue pasti bakalan dapet omongan yang sama dari seorang Rosi yang notabene temen baiknya Lutvi. Yeaaah, oke oke gue salah. Setiap orang itu kan beda beda nanggepin segala sesuatu. Dan apa yang menurut kita lucu bisa aja sama orang lain itu dianggep menyakitkan. Dan buat kejadian ini, gue bener bener minta maaf ya. Maaf banget. Meskipun gue gak terlibat secara langsung, tapi gue juga salah gara gara gak bisa nyegah Jaya buat ngelakuin hal itu ke lo. Misalnya lo gak mau maafin gue, ya udah deh kalo gitu. Itu hak lo dan gue gak punya hak apapun buat ngelarang apapun yag udah jadi hak lo. Pokoknya maaf ya.. Jangan nangis lagi dong, ntar biting-nya juga ikutan nangis, ntar mukanya jelek J

Dari semua ini gue bisa ambil kesimpulan, kalo misalnya kita mau ngertiin cewek, buang jauh jauh tuh yang namanya logika, apa apa itu harus pake perasaan. Cewek itu beda juh sama cowok. Paham?? Eh, gue kan cewek juga ya, harusnya gue tau dong urusan ini? haha

You Might Also Like

0 komentar: