UAS ( Part 1 )

Rabu, Januari 04, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


UAS hari pertama : FAILED
Semaleman, gue Cuma bisa ngeliatin materi materi UAS yang banyaknya gak karu karuan. Gue gak ngerti mau diapain tu materi. Parahnya, materi itu bukan dalam bentuk hard copy tapi dalam bentuk soft copy yang bakalan sukses bikin mata gue kunang kunang abis itu langsung divonis katarak kalo gue ngebiarin diri gue sendiri baca tu materi. Gue sendiri gak punya buku buat mata kuliah yang satu ini ( mahasiswa macam apa gue ini? ). Semakin menjadi-jadi lah keinginan gue buat gak belajar. Eh, tapi ini UAS, ini ujian beneran, apa yang akan terjadi dengan IP gue kelak kalo begini ceritanya? Mau minta asupan IP sama siapa kalo seandainya IP gue gak lulus sensor alias gak layak tayang?

Bayang bayang IP inilah yang akhirnya menggagalkan niat buruk gue buat gak belajar sama sekali. Gue coba baca tuh materi sedikit demi sedikit yang semakin lama gue baca malah bikin gue semakin gak paham. Gue juga mulai merasakan efek samping dari belajar diantaranya lapar tak tertahankan, ngantuk tak terkira dan kepala gue udah mulai keluar bintang bintangnya ( baca : pusing ). Tapi ini belom ada separohnya yang gue baca, ah ayolah Tika lebih semangat lagi bacanya, syukur syukur kalo paham, gak paham juga gak apa apa deh yang penting baca. Ayolah. Oke..Demi IP yang gak malu maluin, gue paksain buat baca materi itu. Sampe akhirnya gue mengalami titik kejenuhan dan gue online bentar buat refreshing dikit ( tapi akhirnya malah keterusan ). Gue liat status orang orang yang isinya kebanyakan seputar kegalauan menjelang UAS. Dan untungnya aja gue gak liat orang yang pasang status gini “ semua materi udah hafal, ayo cepetan UAS, ga sabar pengen dapet nilai A nih”. Kalo ada yang nulis status gitu, kayaknya langsung frustrasi tingkat tinggi gue. Bosen baca status orang orang yang alay-nya udah pada kebangetan, gue akhirnya mutusin buat baca blognya si bena kribo sampe puas abis itu baca baca timeline si @Poconggg sama @Radityadika, sampe geje gejean bareng temen fb gue . Nah, ini gue kapan belajarnya? Jam udah nunjukin pukul 23.15 dan gak nyampe sepuluh jam lagi gue harus ngerjain soal soal uas sementara gue baru baca dikit banget tu materi. Mampus. Dengan kecepatan cahaya, gue baca materi materi itu meskipun mata gue bener bener pusing baca tulisan di layar laptop.  Gue udah selese baca tapi ya itu, gue tetep gak paham sama apa yang gue baca tadi. Sudahlah, saatnya tidur nyenyak.  Yang akan terjadi esok hari, itu urusan belakangan. Toh kemungkinannnya Cuma dua, kalo gak ngarang ya ngarang.

Gue lumayan tenang buat memejamkan mata gue karena besok pagi gue ujian jam 08.20. Ditambah lagi, udara di semarang cukup bersahabat buat tidur ( baca : dingin ). Saatnya bangun siang, pikir gue. Tapi temen kos gue yang kebetulan satu kelas sama gue kok udah bangun, udah mandi pula. Dan karena gue takut ditinggal berangkatnya (gue nebeng ), gue juga ikut ikutan mandi meskipun sebenernya gue rada rada males banget berurusan sama air dingin. Ini baru jam 8 kurang pas gue selese mandi. Temen gue udah siap mau berangkat malah. Huaa..tungguin gue dong. Jam 8 tepat, gue berangkat ke kampus sambil berkeluh kesah kalo gue gak ngerti sama apa yang gue pelajarin, kalo temen gue mah santé aja, udah pinter ini. Pas nyampe di kampus, kok sepi gini? Ada gelagat mencurigakan di sini, gue mempercepat langkah kaki gue dan pas gue masuk ke ruangan ujian gue ternyata semua anak udah pada dateng dan ujian udah hampir dimulai. HAA? Gue salah jam ternyata, untung aja gue gak jadi berangkat jam setengah 9. Tempat duduk gue udah disiapin sama temen gue, entah karena apa. Mungkin dikiranya gue udah belajar kali ya. Tapi gapapa, makasih deh ya. Gue keluarin kartu ujian gue dan mana tempat pulpen gue??  Mati aja, gue gak bawa pulpen sama sekali. Gue langsung pinjem kesana kemari dan rata rata yang gue pinjemin Cuma pada bawa satu pulpen. Aih, kalian itu mahasiswa ya, tapi kok pulpennya Cuma satu? ( daripada gue gak punya ). Gue akhirnya dipinjemin pulpen sama si Riska, meskipun gue akuin rada rada gak lancer buat nulis tapii yang penting masih bisa disebut pulpen dah daripada gak ada sama sekali.

Soal udah di tangan. Gue baca soal nomer satu, WHAT? Soal macam apa ini hah? Kalo soal nomer satu aja udah kayak gini gimana soal soal nomer dua dan selanjutnya.  Tapi yang wajib gue syukurin adalah ini soal gak ada itung itungannya, paling gak gue gak terlalu pusing banget mikirin gimana caranya gue ngejawab tu soal. Gue baca tu soal satu per satu, kayaknya gue gak asing sama materinya. Ini materi biologi waktu gue SMA, iya ini materi gue dulu, gak salah lagi. Tapi namanya juga orang gak belajar sama sekali, tetep aja gak ngerti. Liat kanan kiri ( bukan mau nyontek ), huaah temen temen gue kayaknya gak ada yang ngerasa sepusing gue, mereka kayaknya pada enjoy semua ngerjain soal soal itu. Mampus, bunuh gueee aja, bunuh gue !!! Tolongin gue, gimana nasib masa depan gue??

Waktu masih sisa banyak. Udah ada satu orang yang keluar dari ruangan dengan senyum yang lebar, disusul sama beberapa orang yang juga pasang tampang bahagia. Tapi coba liat keadaan gue, masih ada seribu jawaban yang kosong dari 60 soal. Gue depresi berat *shower mana shower*. Gue butuh asupan jawaban sesegera mungkin tapi mau minta asupan sama siapa coba? Dengan segenap kemampuan ngaco gue, gue kerjain tu soal soal sialan. Akhirnya, semua soal udah terisi. Kemampuan ngarang indah gue gak diraguin lagi kayaknya. Seandainya aja ini pelajaran bahasa Indonesia, pasti gue udah dapet nilai A atas karya gue yang menakjubkan ini. Tapi sayangnya, ini UAS begoo, ini UAS. Orang waras mana yang masih bisa main main disaat seperti ini hah? Gue ngumpulin lembar jawaban ke dosen gue dan kalo muka gue di-zoom in, bakal kelihatan kalo gue bener bener depresi ( campuran antara galau sama frustrasi).

Gue nyesel gak baca materi yang ada di buku yang gue gak punya itu ( bingung gak ngartiin kalimat gue ini? ). Gue sebenernya gak keliatan bego bego amat kalo seandainya gue baca materi yang ada di buku itu. Tapi sayangnya gue gak punya itu buku. Ya sudah, mungkin itu bukan rejeki gue buat dapet nilai yang lumayan. Mungkin juga, ada rencana yang udah Tuhan siapin setelah kegagalan gue ini.
Untuk hari ini, gue maafin diri gue sendiri kalo gue gak sukses ngerjain UAS yang ini… TAPI… gue gak bakal bisa maafin diri gue sendiri kalo seandainya UAS hari rabu besok gagal lagi.

SO..

Gue harus belajar malem ini, gue harus belajar.
Gue juga mau nilai gue A. Gue juga mau ngerasain perasaan yang bahagia pas gue ngeliat soal dari nomer satu sampe selesai gara gara soal itu bisa gue kerjain semuanya. Gue juga mau, setiap temen gue nanya ke gue apa jawabannya, gue langsung bilang “ nomer ini A “ tanpa harus bilang “ gak tau, gue gak baca materi ini”. Gue juga mau dong pasang tampang yang berbinar binar pas gue ngumpulin lembar jawab ke dosen. Gue juga mau cerita ke semua temen temen gue kalo gue bisa ngerjain tu soal. Gue juga mau bilang ke dosennya kalo soal yang baru aja gue kerjain terlalu gampang buat gue ( nggaya ). Gue mau ngerasain itu semua.  Gue pengen banget ngrasin itu. Gue bosen banget kalo gue harus ngedumel pas selese ujian gara gara gak ngerti sama soalnya, gak tau harus jawab apa. Gue juga bosen Cuma bisa dengerin omongan temen temen gue yang pada sukses ujiannya. Gue bosen dapet nilai jelek sendirian sementara temen gue pada bagus bagus semua. Gue boseen. Gue bosen. GUE BOSEN..

Untuk ujian besok, semoga kisah ini gak akan terulang lagi. Semoga, di sisa waktu yang tinggal beberapa jam lagi menuju UAS hari kedua, gue masih bisa merubah nasib gue. dan semoga, Tuhan memudahkan jalan gue yang bodoh ini ( gak Cuma mudahin jalan orang yang pinter pinter aja ).

Semangat Tika, kamu sebenernya bisa kok.

Juga untuk teman teman gye yang juga mengalami kisah pahit ini hari ini, semangat. Kita ga boleh nyerah dan kita ga boleh kalah . MOVE ON..MOVE ON.. J
SUKSES untuk UAS besok yaa…. Sampai ketemu di kisah selanjutnya ( mau belajar dulu )..hhoo

You Might Also Like

0 komentar: