UAS part 3

Kamis, Januari 19, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


UAS hari ketiga :MAMPUS AJA!!
Gue libur empat hari sebelum gue menjalani UAS hari ketiga ini. Harusnya si, di dalam waktu empat hari yang indah itu digunain buat belajar materi UAS selanjutnya, harusnya, gue bilang sekali lagi, harusnya. Sayangnya, sebagai manusia normal yang cuma kepengen dapet IP spektakuler secara cuma cuma, gue malah memperbanyak bobo bobo cantik di kasur kesayangan gue sambil ngarep bakal ada pangeran seganteng Vino G Bastian yang dateng buat ngebangunin tidur gue.

Dan hari ini adalah hari Minggu, jam 9 pagi yang artinya gue cuma punya waktu kurang dari 24 jam buat melajarin materi materi yang ada. Besok gue ujian 2 mata kuliah, yang pertama agama sama yang kedua organisasi informasi. Dan gue kasih tau ya, salah satu dari mata kuliah ini adalah salah satu materi paling susah yang ada di semester ini, kalo orang paling pinter yang ada di kelas gue aja melajarin materi ini butuh waktu berhari-hari buat bisa paham apalagi gue yang kedudukannya sebagai rakyat jelata kelas kuli ( baca : bego )?? Mungkin gue butuh waktu 1 tahun matahari buat memahami itu semua. Otak gue mulai kepikiran buat ngelakuin hal paling mustahil dalam hidup gue yaitu belajar. Tapi, bentar bentar, mba kos gue ngajakin gue pergi nih. Wah, gue galau, kalo ajakannya diterima gue bisa ikutan jalan jalan tapi jatah waktu belajar gue berkurang paling gak 3 jam, tapi kalo ditolak ehm kayaknya seorang gue gak mungkin berani menolak tawaran indah model ginian deh. Keputusannya, gue gak jadi belajar ( SETAN, gue kegoda lagi sama hal hal beginian ). Buku gue terlantar lagi. Dan seandainya buku yang gue punya adalah manusia, mungkin buku itu udah nangis meraung-raung sambil ngesot ngesot gara gara gak pernah dijamah sama pemiliknya. Bodo amat deh ya, buku buku terlantar kan dipelihara sama negara.

Jalan jalan di mall itu emang gak pernah ngebosenin ya, rasanya betah aja di situ. Rasa rasa inilah yang belom pernah gue temuin pas gue belajar, coba aja belajar itu seindah belanja di mall pasti di negara ini gak bakal ada orang yang ngeluh kalo disuruh belajar. Lupain, itu semua mustahil. Gue muter muter mall berjam-jam sama mba gue Cuma buat nyari baju bayi. Gile, ini bajunya bener bener lucu lucu. Gue sama mba gue aja sampe pusing gini milihnya. Oke ralat, sebenernya bukan pusing milihnya, ini pusing gara gara barang yang ada gak sesuai sama anggaran yang ada di dompet jadi terpaksa deh kita muter muter nyari yang bagus sekaligus murah dan itu bener bener nguras tenaga banget soalnya yang ada di situ mahal mahal semua. Ngeliat baju segitu banyaknya dan sebegitu lucu lucunya gue malah jadi pengen punya bayi. Eh, pikirin tu UAS, belajar dulu yang bener, pinterin dulu tu otak baru boleh ngayal punya bayi. Iya iya, bawel banget si, gue cancel deh keinginan gue buat punya bayi di usia 18 tahun. Akhirnya, gue nemuin baju lucu warna kuning, bajunya hasil rajutan gitu yang pokoknya kalo dipake anak bayi itu bakal jadi bayi paling unyu di kampungnya. Gue tunjukin ke mba gue, dan mba gue kayaknya juga suka tuh sama penemuan gue. Tapi tunggu bentar, cek harganya dulu dan ternyata pas dikantong. Yok capcuss, langsung bawa ke kasir, bayar dan ayo liat liat lagi. Gue jalan jalan tanpa beban seakan akan gue gak ada UAS besok pagi, gue jalan jalan seakan akan otak gue udah pinter , gue ketawa ketawa seolah olah soal UAS yang bakal gue kerjain besok bakal segampang soal UAS anak anak SLB, gue lupa kalo biasanya gue sampe nangis nangis darah pas ngerjain soal UAS gara gara soalnya keterlaluan susahnya ( atau gue keterlaluan begonya gue gak ngerti ) dan gue lupa kalo matahari aja udah mau pulang kampung alias ini udah sore begooo, kenapa gue masih asik aja liat liat barang yang harganya gak bakalan sanggup buat gue beli, cepetan pulang. Untung aja mba gue juga udah ngerasain pegel pegel di kaki gara gara seharian jalan jalan gak jelas. Sebelum pulang ke kosan yang menjemukan itu, gue sama mba gue mampir ke Mc’D dulu. Dan sebagai orang orang yang gak terlalu suka makan makanan junk food secara ya makanan itu gak baik buat kesehatan, gue sama mba gue cuma pesen oz cone. Asal lo tau aja ya, aslinya gue ngiler abis sama menu menu yang dipampang begitu aja di depan mata gue, tapi kalo gue beli itu, mau makan apaan gue besok, gue udah tersiksa ama jargon ‘ hidup hemat tiap hari makan tempe ‘ nih dan jangan tambah penderitaan gue dengan mengganti jargon gue jadi ‘ hidup hemat gak usah makan tiap hari ‘ cuma gara gara menu menu sialan itu. Kita makan oz cone di depan Mc’D, di emperan gitu, sumpah kasian banget yaa dan untungnya aja gak ada orang lewat yang tiba tiba ngasih dollar gombel di depan muka kita. Kita ngeliatin orang orang yang lewat, terutama ngeliatin orang yang pake mobil. Sambil ngejilat jilat oz cone, gue sama mba gue ngayal maksimal, ngayal pengen punya suami ganteng sekaligus tajir sepuluh turunan, dan khayalan khayalan lain yang gak bisa jadi kenyataan dalam waktu 1 menit dari sekarang. Gak kerasa, oz cone yang ada di tangan udah ludes dan saatnya balik ke dunia nyata. Dunia nyata, dunia nyata, dunia nyata itu berarti UAS. Gila ya gue, perasaan baru beberapa menit yang lalu gue inget sama UAS gue, beberapa menit kemudian udah lupa aja. Dengan langkah seribu, gue balik ke kosan gue.

Sampe juga ya di kosan sekitar jam 5an lah. Kosan gue horror banget ini, udah lagi gerimis,sepi, lampunya belom dinyalain pula pokoknya serem deh. Temen gue yang gak pulang kampung lagi ada di kamarnya, berhubung dia termasuk orang orang kategori bangsawan di kampus gue yang artinya manusia yang otaknya normal alias gak kongslet kayak gue, suudzon gue cuma dua, yang pertama di kamar dia lagi belajar atau dia lagi tidur gara gara kecapean belajar. Sementara temen gue udah topcer, gue malah baru nyiapin buku buku yang bakal gue pelajarin. Gue syok liat keadaan buku gue, buku gue ternyata udah jamuran dan udah jadi sarang laba laba. Hehe.. gak segitunya juga si. Pokoknya bisa ngebayangin kan gimana keadaan buku yang ditelantarin begitu aja sama yang punya? Oke fine, gue yakin imajinasi yang lo punya belom rusak, jadi lo pasti bisa ngebayangin gimana keadaannya tanpa perlu gue jelasin lebih banyak lagi. Gue ambil buku sama laptop gue soalnya sebagian materi masih berbentuk softcopy. Tapi gak lama setelah itu, adzan magrib berkumandang dan kata orang kalo lagi maghrib kegiatan kegiatan yang mau tau lagi dilakuin lebih baik ditinggalin dulu. Okeh, gue bakal ninggalin kegiatan itu dengan senang hati. Adzan maghrib berlalu, dan kalo boleh gue mau request adzan magrib lagi .

Saatnya serius. Gue harus damai sementara sama materi materi ini daripada gue nangis darah besok pagi. Tarik napas dalam dalam daaaan belajar, berhubung mata kuliah yang susahnya tingkat dewa diujiin jam 3 sore, gue belajar agama dulu yang diujiin jam setengah 9 pagi. Gue konsentrasi banget, gue berusaha paham sama apa yang gue baca ya meskipun gak paham paling gak gue hafal lah, jadinya gue baca berulang ulang sampe bosen. Mata gue udah mulai gak bersahabat nih, melek dong melek. Sayangnya, mata gue itu emang bener bener gak bisa diajak liat tulisan bertemakan materi kuliah, baru baca sedikit aja udah ngantuknya gak ketolongan. So, untuk menghilangkan ngantuk yang gue derita, gue online twitter. Gue menuhin timeline gue dengan sejuta tweet gak penting, dan gak lupa gue baca timelinenya bang @radityadika sama @poconggg biar hidup gue dapet pencerahan tapi yang ada gue dapet penggalauan. Niat awal cuma mau online 15 menit tapi apa daya tangan tak sampai. Niat baik gue buat belajar biar pinter malah berakhir tragis di jejaring sosial. Payah banget gue dah. Dengan segenap energy baik yang ada, gue maksain diri buat belajar lagi. Gue berhasil, untung satu jam ke depan gue belajar tanpa ada gangguan sedikit pun meskipun gue gak tetep gak ngerti juga sama apa yang gue pelajarin .

Satu jam berlalu, dan godaan pun datang bertubi tubi. Gimana gak bertubi tubi coba, gue denger suara TV dan acara yang ditonton adalah film India ( gue lupa judulnya apaan ), apa gak bikin seseorang yang lagi nyoba serius buat belajar jadi tergoda imannya? Film India coy, film India. Ditambah lagi yang nonton heboh banget, gue kan jadinya penasaran apa yang bikin mereka seheboh itu nontonnya. Ah, SIAL. Gue tutup buku lebih cepet dari yang udah ditargetin deh kalo gini caranya, gue mending liat Indianya deh daripada liat materi yang gak gue ngerti dan belom jelas juga bakal keluar di soal UAS besok. Gue gak ngerti juga si sama jalan cerita ini film, tapi buat gue film India itu yang penting nyanyi nyanyinya. Gue minta dijelasin cerita film ini ke mba kosgue, dan semakin dijelasin yang ad ague malah semakin penasaran. Gue bertekad pokoknya gue harus liat ending dari film ini, harus. Sayangnya, durasi film ini ternyata panjang banget. Gue nonton dari jam 11 dan ini udah jam 1 malem yang artinya gue udah dua jam nonton film ini, gue nanya ke mba kos gue kapan selesenya ini film? Dan mba kos gue Cuma bilang gini ‘ pokoknya kalo ini sama itu udah nikah, paling juga bentar lagi ‘. Gue tergiur sama kata kata bentar lagi jadinya gue tungguin dengan syangat syangat syabar. Jam setengah dua, ending ceritanya belom keliatan juga dan sialnya mata gue bukannya semakin ngantuk malah semakin melek. Gue semakin penasaran. Dan setelah mendaki gunung lewati lembah, akhirnya sampe juga di ending cerita. Si ini sama itu gak jadi nikah, tapi si ini malah nikah sama itunya ini. Hah, begonya gue yang nungguin ending cerita yang biasa banget gini sampe dibela belain gak tidur sampe jam 2 malem, begonya gue kenapa gue gak ilih belajar materi UAS aja padahal seandainya gue gak nonton film ini dan gue belajar pasti gue udah lumayan pinter tuh, gak pinter si sebenernya tapi ada sedikit harapan buat pinter. Peduli amat besok deh yang paling penting saat ini adalah gue tidur biar besok gue gak susah bangunnya. Sayangnya, gue baru bisa tidur jam 3 pagi, itu bakal bikin gue semakin gak bisa bangun besok pagi. Oh God, bangunin gue pake cara apa aja besok pagi, cara apa aja terserah, pokoknya bisa bikin gue bangun besok pagi dan gue gak telat ngampus.

Bangun telat lagi, gue si udah nyangka bakal gini kejadiannya. Mana mungkin seorang gue bisa bangun pagi pagi buta setelah tidur pagi pagi buta juga. Gue mandi secepet cepetnya, gak tau deh tadi mandinya pake sabun apa gak. Yang gue pikirin Cuma gimana caranya biar gue gak telat ngampus. Akhirnya setelah ngebut sebisa bisanya, gue bareng temen gue sampe di kampus. Di bela belain naik tangganya pake lari lari yang jelas bikin gue ngos-ngosan setengah mampus, taunya ruang ujian yang seharusnya banyak orangnya gak ada orang sama sekali. Gue mikirnya gue yang salah ruangan, so gue cek lagi kartu ujian gue kali aja gue salah liat. Tapi enggak kok, gue gak salah ruangan. Suudzon gue Cuma satu, paling gue-nya yang salah jam. Jadinya, gue sama temen gue yang sama sama gak tau apa apa soal jadwal ini mutusin buat nunggu di emperan kampus atau apalah disebutnya gue gak paham. Di situ gue ketemu sama temen gue. Gue tanyain itu orang jam berapa mulai ujiannya? Parahnya dia gak tau juga, dia berangkat ke kampus gara gara gak tau jadwal, jadi daripada dia telat lama mendingan dia yang nungguin lama. Gue juga sempet iseng nanyain sekarang ujiannya apaan? Dia bilang kalo hari ini itu ujian organisasi infomasi. Lho? Kok beda sama jadwal gue yak. Gue ngeyel kalo sekarang jadwalnya itu agama bukan OI dan gue PD banget lagi bilangnya. Temen gue keliatan terpukul banget gara gara omongan gue soal jadwal, temen gue juga rada rada syok gara gara salah belajar. Sementara temen gue yang ini lagi terpukul, di alam lain, temen gue yang lainnya yang otaknya rada waras lagi nyoba nelpon temen temennya, nyoba nanyain tentang jadwal ujian yang sebenernya itu gimana. Dan tau gak gimana kebenarannya, jadwal hari ini itu ternyata diganti jadi besok pagi sementara yang bakal diujiin hari ini itu organisasi informasi jam 3 sore. GUBRAK…! Jadi gue salah jadwal nih ceritanya? Oh DAMN, gue gak masalah sama urusan salah belajar atau apa soalnya gue juga gak belajar belajar amat. Masalahnya, gue bermasalah sama urusan tidur gue yang terganggu. Coba aja ada yang ngasih tau kalo jadwal hari ini itu diganti jadi besok pagi, gue kan masih bisa tidur lama dan pastinya gue gak repot repot mandi pagi. Gue kecewa banget pas itu. Gue sama temen gue mutusin buat pulang ke kosan dan sepanjang perjalanan kita Cuma bisa ngomel ngomel gak karuan.

Gue ngelanjutin tidur gue yang tertunda itu dan gue lupa kalo gue belom belajar apapun buat ujian jam 3 nanti. Gue lupa berapa jam gue tidur. Pokoknya gue bangun pas gue ngerasain laper yang luar biasa hebat jadinya gue harus segera ngacir ke penyetan terdekat buat ngediemin cacing cacing perut gue. Selese makan gue malah terjebak di depan TV. Salah siapa acara TVnya bagus, gue kan jadi betah nontonnya. Gue nonton TV sampe lupa waktu, lupa juga kalo nanti sore masih ada ujian. Sadar sadar udah jam 1 siang yang artinya gue masih punya waktu satu setengah jam buat baca baca materi ujiannya. Buseet, fotokopian materinya banyak juga ini yak? Gue si bisa jamin kalo gue bakal selese baca semua materi itu, tapi gue gak jamin abis baca materi itu gue masih bisa menjalani hidup dengan normal apa enggak (lebay). Satu jam kemudian, materi materi yang ada udah ludes gue baca meskipun gak ada satupun yang nyangkut di otak gue. Apaan tuh MARC, apaan tuh analisis subjek? Bodo amat deh yaa. Sekarang mendingan ngacir ke kampus, gue trauma bakal ada kejadian salah jadwal lagi.
Gue yakin seratus persen kalo kali ini gue gak salah jadwal lagi soalnya gue liat temen temen gue udah pada di depan ruangan ujian nunggu ruangannya selese dipake. Lega gue lega. Gue dipanggil panggil sama temen gue yang biasanya duduk di deket gue kalo pas lagi musim ujian gini. Untuk kali ini, temen gue itu juga ngajakin gue duduk di sampingnya lagi. Fine, gue si oke oke aja mau duduk di sebelah siapa. Pintu ruangan udah di buka yang artinya ruangan itu udah selese dipake. Dan, wuussss. Seketika  semua temen temen gue langsung berebutan masuk buat nyari posisi paling strategis buat ngerjain ujiannya ( baca: nyontek ), pokoknya jangan sampe dapet posisi paling sial alias duduk di depan pengawas yang jelas jelas posisi itu gak bakal ngasih kesempatan buat tengak tengok ke arah mana pun. Terus, gue gimana? Gue gak duduk bareng temen gue yang nyuruh gue duduk di sebelahnya tadi soalnya gue kalah cepet sama temen gue yang lain yang mendadak jadi ganas banget buat nyari tempat duduk strategis. Rupanya, jargon posisi menentukan prestasi masih berlaku di kampus gue. So, gue ngalah aja deh dan milih duduk di bangku belakang sendiri. Gue tau kok kalo posisi duduk paling belakang itu bakal jadi sarang pengawas. MAMPUS gue tapi ya mau gimana lagi coba? Udah terlanjur sial.

Soal dibagiin sama pengawasnya. Gue deg degan abis, keringet dingin gue keluar , nerveous gilaaak nih gue. Kalo awal awal aja udah gini, gimana entar pas gue udah liat soalnya? Dan sekarang, soal itu udah ada di depan mata gue. Gue buka pelan pelan soalnya, gue baca sekilas. MAMPUS.MATI GUE.MATI AJA GUE. Asal lo tau aja yaa, dari 5 soal esay yang ada, gue sama sekali gak ada yang tau pasti jawabannya. Gue nge-blank. Asli gak ada bayangan jawaban apapun di otak gue ini. Bayangin aja betapa setreesnya gue waktu itu, betapa depresinya gue pas gue ngadepin kenyataan kalo gue gak bisa ngerjain sama sekali soal soal itu padahal itu soal UAS yang jelas jelas bakal nentuin hidup mati IP gue, bayangin perasaan gue, bayangin betapa hancurnya otak gue waktu itu ( apa hubungannya coba? ). Keadaan ini bener bener bikin gue pengen mati lebih cepet. Ouch..Bunuh gue plis, bunuh gue sekarang juga, BUNUH GUE aja kalo gini kejadiannya.

Gue gak sanggup lagi nyoretin tulisan apapun ke lembar jawaban yang ada, tangan gue mati rasa apalagi otak gue yang udah almarhumah dari tadi. Lembar jawaban gue bener bener masih kosong, bersih belom ada jawaban sedikit pun, yang ada baru nama sama NIM gue. Kalo aja boleh dikumpulin dalam keadaan tragis kayak gitu, gue adalah orang pertama yang bakal maju ke depan dan ngumpulin lembar jawab itu. Gue liat kanan kiri, gue liat temen temen gue. Kayaknya mereka sih sama sama gak bisa ngapa ngapain kayak yang gue derita ini kecuali orang orang yang bergelar bangsawan kelas ye bukan rakyat jelatanya , tapi paling gak keadaan mereka jauh lebih nyaman dibandingin gue. Paling gak, mereka duduk di posisi yang lumayan nguntungin diri mereka yaitu di deket orang orang yang otaknya difungsikan dengan semestinya, jadi mereka bisa sedikit bernafas lega. Lha bandingin keadaan gue sama mereka? Gue duduk disekitar rakyat jelata, udah cowok sama sama gak ngerti juga lagi. Gimana bisa bernapas kalo gini kejadiannya? Gue mau nyontek siapa, gue mau nyontek siapa, gue mau nyontek siapa, gue mau nyontek siapa? Cuma itu yang bisa gue bilang selain kata astagfirullah.

Jalan terakhir ya cuma ngarang mati matian. Kemampuan gue yang paling bisa gue andelin di saat saat seperti ini ya Cuma itu doang gak ada yang laen. Ngeliat lembar jawab temen temen gue yang rata rata udah satu lembar folio penuh sementara lembar jawab gue masih suci, gue maksimalin kemampuan ngarang gue biar folio gue ikutan penuh juga. Setelah lembar jawaban gue lumayan terisi sama coretan tangan hasil karya masterpiece ngarang maksimal ini, temen temen gue langsung berduyun duyun pada nanya jawaban soal sialan itu ke gue. Waduh, pada gila semua kali temen temen gue ini? Nanya jawaban sama orang macem gue ini sama aja bunuh diri alias jawaban yang gue tulis itu ngarang abis. Gue nolak abis abisan buat ngasih jawaban gue ke mereka, bukannya gue pelit atau apa cuma gue gak tega ngasih jawaban yang belom diketahui kebenarannya alias masih gambling ke mereka. Kalo nilai mereka jelek gimana coba, gue adalah orang pertama yang bakal ngerasa paling bersalah. Andai gue tau jawaban yang bener sebener benernya, gue pasti langsung ngasih tau. Tapi karena sebagian dari mereka memaksa gue buat ngasih tau jawaban gue dan mereka bilang gak apa apa kalo jawabannya ngaco, akhirnya gue kasih liat jawaban gue sambil ngingetin berulang kali kalo gue jawabnya ngaco banget.

Gue ngelamun bentar sambil mikir mau ngarang jawaban lagi yang gak terlalu melenceng jauh dari materi yang ada.Gue merhatiin temen temen gue satu per satu dari depan sampe belakang. Ternyata mereka semua nyontek, ya sebenernya gak semua si tapi kebanyakan gitu. Ah, gue kok jadi ngiri kayak gini liat mereka dengan begitu mudahnya nyalin jawaban orang yang kemungkinan jawaban itu bener hampir 80%. Sementara gue harus ngarang mati matian semata mata biar lembar jawab gue gak kosong. Mereka gak cemas sama bayang bayang nilai D atau E soalnya mereka nyontek sama orang yang tepat sementara gue, gue tinggal menanti kabar buruk dateng ke hidup gue. Ah, gue iri maksimal ngeliat mereka yang sukses nyontek jawaban yang bener. Gue nyoba bahagiain diri gue sendiri dengan mencoba ngeyakinin diri gue kalo ngarang jawaban derajatnya lebih tinggi satu senti dibandingin nyontek. Lupain deh soal kesialan gue yang gak bisa nyontek. Masalahnya sekarang, masih ada 2 nomer lagi yang gue bener bener gaktau jawabannya dan kalo ngarang pun gue udah gak tau mesti ngarang apaan. Apa gue tulis aja lirik lagu-nya RAN atau secondhand serenade biar rada kerenan dikit pake bahasa inggris? Kali aja dosennya gak ngerti bahasa inggris dan saking terharunya salah satu muridnya ada yang ngejawab pake bahasa inggris, dosennya ngebenerin jawaban gue. Impossible banget itu, illusi. Mana dosen gue dari tadi muter muter sambil bilang ‘ soalnya gampang kan? Iya, itu saya bikin segampang mungkin ‘. Ebuseeet.. apa bapak bilang, segampang mungkin? Dosen gue pasti gak tau kriteria soal gampang itu kayak gimana, setau gue sebuah soal bisa disebut gampang kalo orang sebego dan seoneng gue bisa ngerjain itu soal gak peke ngarang jawaban. Tega banget sumpah dosen gue, tega.

Waktu yang tersisa Cuma tinggal 15 menit lagi. Ya ampun, otak gue udah gak sanggup lagi merangkai kata kata buat ngarang jawaban soal seindah ini. Muka temen temen gue menyiratkan aura kebahagiaan yang amat mendalam gara gara sukses besar ngejawab semua soal dengan benar. Gue makin gugup gak kira kira. Ya tuhan, beri hamba jawaban satu nomer aja, hamba janji gak bakal kasih tau siapa siapa kok. Please banget Tuhan, waktunya tinggal 15 menit lagi nih. Sayangnya Tuhan gak ngedenger doa gue, apa karena gue gak dalam posisi teraniaya yah? Ya udah kalo gitu, siapa yang mau aniaya gue sekarang gue bakal kasih goceng deh? sayangnya, sebagian orang udah ninggalin ruangan alias udah pada selese ngerjain. MATI deh gue. So, dengan sotoynya gue ngarang lagi buat jawaban 2 soal ini. Udah jelas salah kayaknya tapi pikirin amat. Gue udah bener bener pusing. Akhirnya, setelah pengawas pengawas itu ngusir gue dari ruangan, gue keluar dari ruangan itu dengan lemesnya. Kayaknya gue kekurangan ion deh soalnya pas ngerjain soal gue berasa kayak lagi lari marathon 2000 km, keringet gue keluar semua gan. Air mana air, sekalian infus juga boleh lah biar gue gak lemes lagi.

Yang ada di pikiran gue saat ini Cuma pulang kosan dengan segera. Gue cepet cepet nurunin tangga. Gue udah muak banget di kampus. Gila aja, kampus ini selalu sukses bikin gue depresi tingkat gagal kawin tau gak. Gue butuh bodrex, gue butuh coklat , gue butuh segepok nasi warteg gratis, gue butuh burger, gue butuh Magnum ( buat yang ngejual magnum, plis banget turunin harganya ya biar gue sanggup beli ), gue butuh orang se-fresh Rayi RAN di dunia nyata gue, gue butuh shower dan yang jelas gue butuh tidur. Gue frustrasi abis asal lo tau aja meskipun gue selalu berusaha nutupin itu semua.

Hari ini, gue udah sukses berat ngarang 5 jawaban buat 5 soal. Gue boleh bangga sama hal beginian kan, ya soalnya udah gak ada lagi yang bisa gue banggain dari diri gue. Dan gue masih gak ngerti kenapa gue selalu sesial ini? Selalu gini, seandainya gue belajar pun yang gue pelajarin gak ada yang keluar sama sekali. Gue juga masih gak ngerti kenapa gue gak secepet orang lain dalam memahami sesuatu? Kenapa lo semua pada bisa sehebat itu sementara gue nggak bisa apa apa. Kayaknya dunia itu udah terlalu banyak ngasih perbedaan ke gue deh. Tapi gak apa apa, gue masih yakin kok meskipun gue ini bisa dibilang bego, gue masih tetep yakin kalo dibalik kebegoan gue, gue masih punya sesuatu yang suatu saat bisa dibanggain.

Semangat untuk UAS selanjutnya. Semoga kisah pahit ini cuma gue yang ngalamin, semoga mahasiswa mahasiswa selain gue selalu mengukir kisah manis setelah keluar dari ruang ujian. Amiin J
-THE END-

You Might Also Like

0 komentar: