Pengangguran Abadi :)

Minggu, Januari 29, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


Pengangguran dan HP-nya….

Gue jadi pengangguran total buat beberapa minggu ke depan. Ceritanya si gue lagi liburan semester gitu. Tapi sebenernya, kuliah ataupun liburan buat gue gak ada bedanya tuh. Gue sama sama nganggur  dan sama sama jadi pengangguran secara ye gue ini mahasiswa jadi jadian yang beda sama mahasiswa mahasiswa kebanyakan yang pada umumnya aktif entah itu aktif belajar, aktif organisasi, aktif belanja di mall, aktif nongkrong selepas kuliah selese sambil nyari gebetan dengan kriteria muka bening body bohay make up menor atau muka fresh baju stylish rambut jigrak motor keren kalo bisa dompet tebel  dari jurusan atau fakultas lain. Gue gak aktif dimanapun gan, kasian banget ya hidup gue kasian banget bener bener kasian ( nangis sambil ngesot ). Gue ceritain ke lo deh kenapa gue gak aktif di semua muanya. Bayangin aja deh, gue mau aktif belajar gimana kalo guenya aja udah parno sendiri pas liat materi setumpukan gitu, terus gimana gue mau aktif organisasi kalo tiap tiap kali gue ngedaftarin diri di organisasi tertentu gue selalu ditolak mentah mentah padahal aslinya gue udah niat banget. Gue bosen banget ditolak sana sini, sok iyes banget si organisasi organisasi itu. Capek gue tau gak? Oke oke gue tau kalo gue gak ada potensi buat ngikut gituan, gue juga tipe bukan orang yang suka ikut berorganisasi tapi apa gak ada penghargaannya sama sekali ke usaha gue ini? Lama lama gue bikin organisasi sendiri deh. Terus lagi, kenapa gue gak bisa aktif belanja di mall tiap weekend kayak temen temen cewek gue kebanyakan? Gini, pertama gue bukan termasuk orang yang suka belanja gila gilaan, yang kedua gue gak punya budget lebih kayak temen temen gue jadinya gue harus mikir berkali kali buat ngelakuin itu, yang ketiga gue masih trauma sama yang namanya mall ( jangan Tanya kenapa deh ya, ceritanya panjang ). Terakhir, kenapa gue gak bisa aktif di golongan yang terakhir itu? Eh hallo, itu kayaknya gak gue banget deh. Oke oke, gak usah munafik kalo gue juga suka sama manusia manusia fresh itu. Tapi liat kenyataannya deh, manusia macem gue bakal kalah saing bakal kalah telak mengingat pesaing pesaing gue lebih segala galanya dari gue. Mereka sempurna dari ujung rambut sampe ujung kaki. Sementara gue? Lo tau kan maksud gue apaan? Jadi, lo udah tau kan ceritanya kenapa gue gak aktif dimanapun?

Sebagai pengangguran yang kompeten di bidangnya ( apadeeh? ), gue ya bener bener nganggur di rumah. Bukan nganggur total dalam artian gue nganggur di semua hal, enggak. Gue masih ngelakuin hal hal yang udah harus dilakuin pas di rumah misalnya disuruh ini itu, beres beres rumah, nganterin ibu gue kesana kemari dan hal hal semacem itu deh pokoknya. Tapi selebihnya, gue gak ngelakuin apa apa lagi. Kerjaan gue cuma  bangun siang, makan, mandi dijamak, online ini itu, nonton acara TV yang semakin hari semakin gak jelas, melek sampe pagi kadang kadang jam 2 baru tidur, terus tidur dan bangun kalo udah siang. Gitu doang sob, bayangin betapa monotonnya kehidupan gue? Kayaknya kata kata pengangguran yang gue sebutin tadi lebih layak disebut kemonotonan deh, tapi bisa juga disebut pengangguran si kan dimana mana yang namanya pengangguran kerjaannya ya kaya yang gue lakuin tadi. Gue gak ngerti juga sebenernya definisi dari kata pengangguran itu apaan. Ah, kenapa jadi pusing mikirin istilah gini? Bodo amat deh ya gue mau disebut apa.

Kemonotonan hidup gue semakin hari semakin bertambah, semakin hari semakin bertumpuk tumpuk dan semakin hari semakin mengacaukan semuanya. Kegiatan hidup gue gak menunjukan perubahan. Ditambah lagi HP gue yang semakin memperkeruh suasana. Gimana enggak, HP gue yang seharusnya menjadi penghibur diantara semua kegalauan gue menjalani hidup malah lari dari tanggung jawabnya ( ini gue ngomongin apaan si sebenernya? ). Males juga lama lama punya HP, udah jelek ditambah lagi meskipun udah kebanting berkali kali tetep gak rusak juga lagi, ini kabar paling buruk diantara yang terburuk. Gimana mau ganti yang lebih canggih kalo begini kejadiannya? Jampi jampi ibu gue biar HP gue gak rusak rusak manjur banget asli. Huah.. gue kan juga pengen punya HP anak jaman sekarang gitu, ape namanya ehm android ya atu apa sih mereka nyebutnya, ya pokoknya yang kayak begitu deh. Selain jelek, HP gue juga gak pernah rame. Dari 250 atau lebih kontak yang ada di HP gue, gak ada satupun yang kepikiran buat nge-sms gue apalagi nelponin gue yaa kecuali nomernya bokap gue yang dua hari sekali nelpon. HP gue cuman berfungsi buat nerima jarkoman gitu, tau kan jarkom itu apa? Ya  hampir mirip sama semacam pemberitahuan tentang suatu kegiatan atau info tertentu yang biasanya dikirim dari satu orang terus disebarin ke banyak orang yang bersangkutan. Kasian banget gue yak. Yang kasian sama gue bisa ngasih gue santunan berupa uang tunai jutaan rupiah atau mobil baru dengan merk selain Xenia, santuna bisa dikirim ke nomer rekening yang ada di bawah ini dan untuk yang mau nyantunin gue mobil langsung aja dianterin ke rumah gue. Maunya.. Intinya, HP gue diciptakan emang cuman buat nerima jarkoman doang. Tapi makasih deh buat yang suka ngejarkomin gue, jarkom bisa ngehibur diri gue kok meskipun bentar. Paling gak dengan adanya jarkom itu membuktikan kalo masih ada yang inget sama manusia gak berguna macem gue ini. Jadi terharu deh.

Pengangguran masih mau ngomongin HPnya yang ternyata nganggur juga nih. So check this out guys!

Pengangguran juga pengen gak nganggur dong. Gak ada salah dong sama keinginan macem itu? Pastinya enggak ya. Gue juga gitu sob, gue juga mikirin gimana caranya biar gue gak terlalu nganggur nganggur amat meskipun 75% dari hidup gue masih diliputi hal hal nganggur pokoknya yang penting hidup gue gak terlalu nganggur nganggur amat ya paling gak 25% dari hidup gue ada kegiatannya ( kalimat ini maunya apa si? ). Berhubung gue bukan orang yang egois jadinya selain gue mikirin diri gue sendiri gue juga mikirin nasib HP gue yang merana itu. Gimana caranya deh biar gue sama HP gue bekerja beriringan ( maksudnya apa ya?) maksudnya gue rada sibukan dikit dan HP gue juga ikutan rada sibuk gitu. Wuih, baik banget kan gue sampe sampe nasib HP gue juga gue pikirin secara matang. Setelah berhari hari gue mikir ( tumben ) gue akhirnya nemuin ide yang brilian banget sekaligus gak penting dan ide ini gak bakalan kepikiran sama orang paling pinter sekalipun. Terus, gue diskusiin ide gue sama HP gue. Diskusi ini diwarnai dengan pertempuran sengit, duel yang hebat, sampe dibela belain adu pinalti segala. Dengan ancaman maut yaitu gue bakal nyeburin HP gue ke kolam Tugu Muda, akhirnya gue pun memenangkan pertempuan ini dan gue berhasil menyabet medali emas. HP gue akhirnya menyetujui ide hebat gue ini. prok prok prok…  Kok jadi gak jelas gini topiknya si?

Sebenernya apa si ide hebat, brilian dan amazing itu? Ehm, kasih tau gak yaa? Oke gini, biar HP gue kerjaannya gak cuman showeran sama kuah opor doang dan gue gak cuman duduk duduk bego sambil nungguin jawaban dari Rayi RAN tentang boleh gak gue jadi istri keduanya, gue bakal manfaatin HP gue yang malang itu buat suatu eksperimen. Bukan eksperimen si sebenernya tapi apaan ya disebutnya ? Jadi, gue bakal smsin sebagian kontak di HP gue sama sms sms gak jelas. Syukur dibales kalo nggak ya gue juga gak ngarep sama sekali.  Jadi, gue sama HP gue sama sama punya kerjaan kan, gue ngetik sms sementara HP gue sebagai sarana buat ngirimin sms. WOY, LO CERITA PANJANG LEBAR KAYA GITU CUMA BUAT NYAMPEIN IDE SAMPAH KAYA GINI? BASI TAU GAK SI. Ampun bang, ampun, gue gak bermaksud gitu. Harap maklum lah namanya juga otak manusia oon macem gue, bisa mikir aja udah bersyukur Alhamdulillah banget apalagi sampe mencetuskan ide sampah model gitu.

Mulai beberapa hari yang lalu, gue udah mulai rajin nge-smsin temen temen gue. gak semuanya si, gue juga milih milih orang yang mau gue smsin. Kalo kira kira orangnya cepet ngerasa keganggu, orangnya termasuk golongan orang sibuk, orang yang gak memungkinkan buat diajak geje gejan bareng gue atau orang yang itulah pokoknya, ya gue gak smsin. Sms gue cuman sekadar ucapan selamat pagi atau selamat malem si, gak lebih dari itu. Gue si gak ngarepin balesan dari mereka, lagian ini juga cuman sebagian kecil dari kegiatan geje gue biar gue rada keliatan sibuk dikiit meskipun aslinya ya gak ngaruh apa apa. Tapi kalo ada yang mau bales ya silahkan, gue gak ngelarang sama sekali itung itung ini bonus . Idiih, kalimat kalimat gue yang barusan kurang gue banget ya, terlalu pasrah. Hhaa

Awalnya, semuanya masih berjalan lancar. Kebanyakan dari manusia yang gue smsin ngebales sms gue dan kadang kadang malah ada yang berlanjut smsan sama gue sampe 10 menit ( WHAT ? ). Heh, 10 menit buat kalian semua emang gak berharga ya tapi buat gue itu berarti banget banget banget ( sambil nangis ). Gue rajin banget ngesmsin orang orang itu,tiap pagi tiap malem, dan itu cukup banget lah buat ngurangin prosentase pengangguran gue. Gue sukses nurunin prosentase kepengangguran gue menjadi 98%. Cuma 2%? Iya cuman 2% tapi namanya juga orang yang bersyukur, sekecil apapun prosentase penurunannya tetep harus gue syukurin ( sok banget gue ). Tapi lama kelamaan, yang ngebales sms gue semakin menurun jumlahnya. Galau gue yang kemaren udah mulai mereda sekrang kumat lagi. Gue nyoba buat realistis, gue nyoba buat mosisiin diri gue di diri mereka ( orang orang malang yang nerima gempuran sms gue ). Dan gue mulai nyadar , ternyata rasanya risih juga ya, ternyata rasanya pengen makan orang yang ngesmsin ya, ternyata bikin emosi ya, dan ternyata ternyata lainnya yang gak enak. Mereka pasti ada yang mikir gini, ini siapa sih kurang kerjaan banget, pacar bukan temen ya cuman sekedar temen yang gak deket deket amat, ngapain si pake sms sms gitu segala, sok care banget deh? Pasti gitu deh. Iya iya ya gue salah, gue minta maaf karena gue udah semena mena ngeganggu hidup lo lo semuanya. * suasana mendadak mellow total dan di luar hujan deras disertai badai angin serta petir yang manyambar nyambar *.

Haha… sejak saat itu gue trauma berkepanjangan. Gue mikir seribu kali kalo gue mau nge-sent sms ke siapapun. Gue rada parno gitu ( lebay ya ). Tapi kadang kadang kalo gue udah mencapai tingkat frustrasi yang amat sangat gara gara ke-ngangguran gue ini, gue nekat nge-sent ke beberapa orang biar ada kerjaan dikit. Pasang muka tembok deh dan siap kecewa kalo gak dapet balesan ( gak gitu juga si sebenernya ). PRAY FOR gue. :(

-END -

You Might Also Like

1 komentar:

  1. Sekilas setelah membaca tulisan Mba Tik adalah berkesan tentang penggunaan diksi Betawi. Syukurlah, tulisan ini tidak pure of Betawi, yg jika demikian akan menyulitkan pembaca dengan berbagai kosa kata Betawinya. Dialek Betawi, kebanyakan, digunakan untuk penggunaan kata ganti orang pertama, kedua, dan bentuk kata kerja transitifnya. Unik dan menarik. Dalam pada itu, kiranya adakah keinginan/alasan tertentu yg membuat Mba Tik menulis dgn gaya demikian? Atau mungkin terbesit ingin melestarikan budaya ondel2 yg notabenenya terakulturasi (kalau enggan menyebutnya tergerus) oleh budaya Jawa, Melayu, dan Sunda. Atau ada yg lain? Terimakasih.

    BalasHapus