UAS part 2

Kamis, Januari 05, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


UAS hari kedua : Bikin GALAU
Besok adalah hari kedua gue UAS. Sama kayak malem malem sebelumnya, gue cuma bisa menatap dengan mata nanar sambil mikir “ enaknya diapain ya buku buku itu? Dibakar, di “. Tapi, malem ini gak separah malem kemaren, kalo malem kemaren gue sampe ke tingkat depresi menjelang gila, malem ini gue cuma sampe di level frustrasi jadinya masih bisa diobati dengan sebungkus nasi kucing seharga 1500 rupiah ( ini frustrasi apa laper sebenernya? ). Materi buat ujian gue besok gak sebanyak kemaren, cuma 4 dokumen power point sama satu buku hasil karya dosen gue yang terpaksa gue beli gara gara diiming imingin nilai tambahan. Gue sebenernya tau kalo buku ini gak laku dipasaran makannya tu dosen pake cara beginian biar nasib bukunya gak berakhir di obralan buku dengan diskon up to 91%. Ya, karena gue kasian dank arena gue tau betapa susahnya jadi penulis buku , gue relain duit 50ribu gue melayang.

Mentang mentang materinya gak banyak banyak amat ( gue gak bilang kalo dikit lo ya ), gue lama lamain online fesbuk, gue bikin status status yang bener bener gak jelas dan gak penting, gue chat temen temen gue sambil nyuruh-nyuruh belajar ke mereka padahal gue sendiri gak ngelakuin itu dan segudang kegiatan gak penting lainnya. Sampe sampe gue gak nyadar kalo ini udah jam 9 malem. Gue kelabakan gak karuan. Buku mana buku, di kolong gak ada, di atas genteng gak ada juga, di WC apalagi. Apa dilaporin polisi aja kalo buku gue ilang? Tapi ini kan belom 1x24 jam. Ah, gue risau. Dan setelah beberapa menit gue baru inget kalo buku gue ada di tas gue ( penting ya nulis kayak gini? ). Dengan semangat yang membara, gue pelajarin semua muanya. Gue gak mau tragedi UAS hari pertama terulang lagi. Meskipun mata gue udah merem melek nahan ngantuk, meskipun kepala gue pusingnya minta ampun gara gara gak ngerti apa yang dibaca,  gue tetep mencoba belajar semampu gue, sebisa gue. Sesekali pas gue bener bener jenuh, gue sms-in temen gue. Orang pertama yang bakal nerima sms gue tak lain dan tak bukan adalah Rosi. Cuma dia satu satunya orang yang nasibnya lumayan sama kaya gue kalo urusan belajar mah, jadi dia bener bener ngerti perasaan gue gimana waktu materi yang gue pelajarin gak masuk masuk ke otak.

Malam semakin larut. Ngantuk yang gue derita semakin kronis dan gak bisa lagi ditolerir lagi. Buku yang gue baca kayaknya juga udah males ngeliat muka gue yang dari jaman gak ngerti ngerti sama apa yang gue baca. Saatnya tutup buku, naik tempat tidur, tarik sarung, dan berdoa sama tuhan semoga mimpi mimpi gue dihiasi oleh manusia terindah ciptaan-Nya, syukur syukur kalo dimimpi gue ada dosen gue yang ngasih jawaban soal UAS yang buat besok. Gak butuh waktu lama buat ngebikin gue tidur pules, Cuma butuh beberapa menit dan semuanya gelap..

Gue emang manusia yang gak pernah bisa bangun pagi kecuali Arief Muhammad yang bangunin gue. Tapi paling gak, untuk ujian hari ini gue ngerti jadwal masuknya. Jadi, gue gak begitu kelimpungan kayak kemaren. Gue berangkat sama temen gue ( yang biasanya ). Pas lagi di jalan, gue di smsin sama temen gue yang satunya lagi, dia bilang kalo kampus udah rame dan gue mesti cepet cepet berangkat. Yah, kalo gue si pengennya cepet, tapi kalo yang bawa motor gak pengen ya percuma aja. Gue pasrah, mau secepet keong kek, mau secepet gajah kek, pokoknya gue pasrah. Beberapa jam kemudian ( lama amat? ), gue nyampe di kampus. Apa apaan ini? Katanya udah rame banget, tapi ini apa? Apa mungkin orang yang tadi udah dateng tiba tiba balik lagi gara gara gak kuat liat soal ujiannya? Gak mungkin banget kan? Gue nyariin temen gue yang ternyata udah nyiapin tempat duduk buat gue. Gue masuk ke ruangannya dan satu hal yang gue rasain, DINGIN. Dinginnya sampe nusuk nusuk tulang gitu. Gue gak kuat kalo gini caranya mah, gue milih ujian di luar ruangan aja deh kalo boleh. Ternyata, gue salah masuk ruang ujian. Untung deh kalo gitu. Pas masuk di ruang ujian yang sesungguhnya, dinginnya gak terlalu si, tapi bagi gue itu udah masuk kategori dingin.
Pengawas udah di depan mata. Pengawas pengawas itu udah pada pasang tampang sok galak, matanya seolah olah bilang “ gak usah main main sama gue kalo lo gak pengen keluar dari ruangan ini “. Huah.. gue nerveous ini. Soal udah ada di tangan gue sekarang. Gue semakin deg degan, gue gak berani baca soan nomer satu, takutnya bakal syok lahir batin kayak kemaren. Gue berani beraniin buat baca soal nomer satu, dan gue bisa jawab. Hah, buat seorang Atika Nugraheni, ini disebut sebagai suatu keajaiban. Tapi bener deh gue gak bohong, kalo buat temen temen gue yang rata rata pada pinter pinter, bisa menjawab soal adalah hal yang biasa. Tapi enggak buat gue, buat orang yang bego tingkat akut kaya gue, rasanya bener bener amazing wonderful lah ( ini bahasa apaan coba? ). Gue baca soalnya dari awal sampe akhir, dan gue takjub sama diri gue sendiri yang ternyata lumayan bisa ngerjain. Tapi gue gak bangga deh soalnya ini termasuk kategori soal yang gak terlalu memacu adrenalin alias lempeng. Soal soalnya terlalu to the point dan gak menyimpan makna tersirat, buat gue ini si berkah yang luar biasa dan musibah buat orang orang yang suka mikir berat. Sampe di soal esai, gue baca dan MAMPUS. Gimana cara ngerjain soal yang model beginian? Ditambah lagi ada soal manajemen dimasuk masukin ke situ. Hoah, bodrex mana bodrex. Gue liatin temen temen gue, hadeh, gue tambah frustrasi malah. Oke tika, gimana kalo ngarang aja jawabannya? Lo tulis deh semau lo yang penting lembar jawabnya penuh sesak. Heh, lo kira ini dosen sama kayak guru SMA gue dulu yang semakin panjang jawaban lo semakin bagus juga nilai yang bakal lo dapet. Ini beda kondisi begoo… Tapi, gue mikir, apa salahnya gue nyoba. Dan dengan segenap kemampuan gue, gue penuhin tu lembar jawab. Bodo amat deh sama jawabannya yang penting kan penuh. Lagi lagi gue main main sama ujian gue. dasar odong.

Oiya, ada yang lucu dari ujian gue kali ini lebih tepatnya lucu di lembar jawabnya. Lembar jawabnya terlihat normal pada awalnya. Sama kaya lembar jawab pada umumnya, lembar jawab ini terdiri dari empat huruf yaitu A,B,C dan D yang dikotak kotakin ditu. Ngerti kan sama apa yang gue deskripsiin. Jadi gini nih gambarannya..
A
 

                                                                                                                           
Masih normal kan kalo kaya gini. Iya, gue juga mikirnya gitu kok pas awal awal. Nah, tapi pas gue baca instruksi ngejawabnya, gue langsung bingung tiada terkira. Coba deh lo juga mikir, kalo seandainya bentuknya kayak gitu, hal pertama yang terlintas di pikiran lo buat milih jawaban yang bener adalah si silang kan. Tapi ini enggak, instruksi di sini bilang kalo buat milih jawaban yang bener kita harus ngebunderin tu huruf. Hah, ini apa apaan? Kalo ujung ujungnya cara ngejawabnya gini, kenapa harus dikotak kotakin gitu hurufnya, kenapa gak kaya LJK aja, kan nggak nyusahin. Gue masih gak ngerti cara pemikiran dari dosen gue sampe saat ini. Terus ya, ini kuliah ya,masa pilihan jawabannya Cuma sampe D. kalah sama anak SD ini mah namanya. Emang si, jadi lebih gampang dan jadi gak bikin pusing. Gue jadi punya ide, pilihannya ditambahin satu lagi gitu ( A,B,C,D sama E ). Nah, buat yang options E, dipilih kalo kita gak tau jawabannya. Dijamin deh gak bakalan ada yang dapet nilai jelek fan khususon gue, gue bakal langsung jawab E semua tanpa harus pikir panjang.
Ujian udah selesai , dan gue dengan tampang sok bahagia seolah olah gue bisa ngerjain semuanya ngumpulin lembar jawaban ke depan. Dan beban hidup gue serasa berkurang banyak banget. Meskipun jawabannya ngarang semua, gue gak peduli, yang penting sekarang adalah besok gue bakal libur 4 hari sebelum gue UAS lagi. Gue juga baru nyadar kalo gue ngerasa kedinginan gara gara AC sialan itu. Orang norak mana yang ngidupin AC kenceng kenceng gitu? Atau malah gue yang norak gara gara gak betah diruang AC? Peduli amat deh.

Terimakasih Tuhan untuk hari ini.

Hari ini gak seburuk hari kemaren. Kepala gue juga gak puyeng puyeng amat jadi gue gak butuh bodrex banyak buat ngilangin rasa sakitnya. Hari ini, gue akuin kalo gue ngarang abis abisan buat jawab tiga pertanyaan esai yang tega banget itu, tapi gue gak ngerasa sefrustrasi kemaren. Gue tau hasilnya gak bakal sama kayak yang gue idam idamkan, tapi gak ngerti kenapa gue enjoy aja. Gue juga masih sms-in Rosi tiap UAS selese, cerita kalo gue depresi, cerita kalo gue bener bener gak bisa ngerjain, cerita tentang betapa nyeseknya gue gara gara semua yang gue baca gak ada yang keluar, tapi abis itu ya udahan, emosi gue gak berlajut.

Pokoknya, terimakasih banget untuk hari ini Tuhan.  Meskipun hasilnya bakalan jelek, meskipun gak sesuai sama yang gue pengen, meskipun gue bakal dibikin iri setengah mampus pas ngeliat nilai temen temen gue lebih bagus dari yang gue punya, meskipun gue bakal kecewa berat pada akhirnya, gue berkewajiban untuk tetep berterimakasih. Gak seharusnya gue ngeluh atas kebegoan yang gue derita selama ini. Terimakasih Tuhan untuk semuanya. J

#lagi lagi ending maksa.. sabar yaa.. hhe

You Might Also Like

0 komentar: