BAS

Jumat, Desember 30, 2011 Atika Nugraheni 2 Comments



Baktiku Untukmu, SAGO… :3
Awalnya gue sama sekali gak paham dan gak ngerti sama sekali apa itu BAS. Nama makluk asing dari kelurahan mana itu ??  Ternyata ee ternyata, BAS adalah sebuah grup yang udah cukup lama berlalu lalang di fesbuk ( gak tau cara nulisnya ) tapi parahnya gue baru ngerti baru baru ini. Maklum lah, gue jarang main fesbuk gara-gara ‘aku gaa punya pulsa’. Setelah ditelisik lebih lanjut, BAS itu singkatan dari Bakti Alumni Sago. SAGO? Kayaknya itu singkatan dari nama sekolah gue yang dulu deh. Gue semakin penasaran ama BAS ini nih. Akhirnya, gue rela relain pergi ke wartel terdekat buat nelpon mama yang lagi ada di kantor polisi.. *lho kok jadi gini? Maksudnya, gue langsung nyari info lengkap seputar BAS. Gue buka tuh fesbuk gue, ternyata udah ada sarang laba-labanya, saking lamanya gak dibuka. Gue baca semua postingan yang ada disitu ( sebenernya si enggak ). OO, gue baru tau, ternyata BAS ini adalah sebuah grup dimana dimana dimana…kuharus mencari kemana.. Pokoknya BAS ini adalah sebuah grup. Aduh, ngomong apa si gue dari tadi?? Oke, gue serius sekarang. BAS itu adalah grup yang isinya anak-anak SAGO, mulai dari alumni yang udah sepuh, fresh graduate ( gayaa lo.. ), ataupun siswa siswa yang masih terjebak di dalam SAGO. Di grup itu, kita bisa syering syering ( guru B.Inggris yang ngajar gue langsung syok liat hasil didikannya kaya gini nih ) seputar universitas tempat kita bernaung sekarang, bisa juga curhat seputar kegalauan versi anak mau Ujian sama SNMPTN, jadi ajang pinjem pinjeman buku ke kakak kelas, promosi jurusan sama universitas masing masing, tips tips menghadapi ujian sama snmptn, ada juga mario-maria teguh dadakan yang posting kata kata motivasi biar pada semangat,info info beasiswa per univeritas,temu kangen sama temen temen lama,sibuk Tanya kakak asuhnya siapa, numpang ngeksis biar semua orang pada tau kita kuliah dimana dan segudang postingan lainnya. Sebenernya kakak asuh itu apaan juga gue gak ngerti, mungkin semacam mentor gitu kali yaa.. Pokoknya BAS itu ibaratnya kayak guru BK di sekolah, tapi ini versi g4o3L.

BAS itu sempet bikin gue ge-er juga loh. Bayangin aja coba, waktu gue buka fesbuk gue, ternyata ada berpuluh-puluh notification ( bener kan gue nulisnya? ). Gue udah ke-ge-er-an setengah mampus. Gue kirain dari fans fans gue gitu ya, ee pas gue buka semua isinya ‘ bla bla bla mengirimkan sesuatu di Bakti Alumni Sago’. Apa apaan ini? Ga lagi lagi, ga lagi lagi gue kegeeran gini *bunuhgue!! Gue jadi penasaran nih, apa si yang di posting di BAS sampe sampe notif gue numpuk? Gue buka tuh grup saking penasarannya. Ternyata isinya adalah anak anak yang Tanya seputar jurusan sama universitas tertentu. Gue baca satu per satu.. contohnya gini nih, gak sama kaya aslinya sii sebenernya..
@ mas mba, ada info tentang FKU ( fakultas kedokteran umum ) UI gak? Ada yang di FE UI gak? FISIP UI ada??
@ mas mba, boleh dijelasin seputar jurusan -------- UNY?
@ -------- UGM itu gimana ya mas mba?
@ mas mba ada yang di kedokteran UnPad gak? Share infonya ya!
@mas mba pgsd UNS itu ipa apa ips?
Dan bla-bla-bla-bla-bla

Ada suatu kejanggalan di sini. Gue nyari nyari sesuatu, gue baca postingan postingan itu dari awal sampe akhir berulang kali, dan sesuatu yang gue cari gak ada juga. Sebenernya gue nyari apaan sii? Gue nyari selembar uang lima ratus ribuan gan sembari nyari kata kata UNDIP ( orang waras mana yang nanya dijawab sendiri? ) Ya… dari segitu banyak orang yang nanya nanya ga ada yang nanyain UNDIP? Haduhh…bayangin dong perasaan gue sebagai anak UNDIP, sakiit tau ga,sakiiit, jleb jleb banget… KENAPA JADI ALAY GINII?

Nah, abis itu langsung deh hati kecil gue tergerak untuk  memposting sesuatu, anak anak UNDIP lain juga gitu, yang intinya biar pada nyadar kalo di Indonesia ini ada sebuah universitas yang bernama universitas diponegoro. Universitas yang lumayan lah buat dijadiin alternative pilihan kalo gak diterima di universitas yang se-level UI,UGM,ITB. Gue coba posting sesuatu.
@ ayoo masuk Ilmu Perpustakaan UNDIP.. =)
Mas Darmawan Widianto juga posting ternyata,
@ Fakultas Ekonomika dan Bisnis UNDIP untuk Indonesia yang lebih baik ( kurang lebih gitu kata katanya lah )
Apalagi Mas Yuandhica Adi Pradana ( bener gat uh nama panjangnya? ), dia orang UNDIP paling eksis di grup ini.. Iya gak mas??
@ Teknik Elektro ______
Terus ada lagi Mas Fariz Nur Rahman, sibuk mempromosikan UNDIP dan jurusannya tentunya..
@ Ilmu Pemerintahan UNDIP bla-bla-bla
Mas Bayu Wisnu juga…
@ ayo semarang wae.. UNDIP,POLINES,UNNES,POLTEKKES.. :D

Mba Aprilia Dian Salsabila dan teman teman yang lain sesama anak UNDIP juga. Semuanya mempromosikan UNDIP gan, semuanya, gue bilang sekali lagi semuanya. Tiap hari gue memantau postingan postingan itu, liat satu per satu, udah ada yang comment apa belum, siapa aja yang comment, dan sebagainya. Tapi apa yang gue liat? Yang comment ternyata anak UNDIP juga, padahal udah seneng banget tuh ada yang comment di postingannya. Pernah juga si ada yang comment di postingannya Mas bayu Wisnu, tapi ternyata anaknya minat ke UNNES bukan UNDIP. Mungkin gara gara saking gemesnya, Mas Darmawan Widianto sama Mas Yuandhica Adi Pradana sampe mosting gini..
@ Widianto Darmawan ( sesuai nama fesbuk ) : ayo ke UNDIP xD
jangan cuma kepaku ama jargon: "yang penting kuliah neng j*gja"
yang minat ke FE(B):Fakultas Ekonomi(ka dan bisnis) marimari... jadi akuntan? bisaa... jadi manajer?bisaa... dan jadikan perekonomian Indonesia menjadi lebih baik.. IPS/A bisa masuk sini kok xD
Kata kata yang jadi gagasan utama-nya adalah kata kata yang di cetak tebal sama di capslock sekalian biar keliatan.
@ Yuandhica Adi Pradana :
Kalo di UI ada bis kuning, di UNDIP juga ada angkot kuning.. blab la ( gak inget kata katanya gimana, sorry mas :3 )

Beberapa minggu kemudian, kita dapet kabar kalo BAS itu ngadain acara, semacam campus expo lah pokoknya, gak ngerti juga kita kita mah ( apalagi guee???? ). Mas Yuandhica Adi Pradana sama Mba Evita Kartika Jati yang jadi PJ-nya ato apalah nyebutnya. Mereka berusaha banget ngumpulin anak anak SAGO yang kuliahnya di UNDIP buat ngebahas tentang acara itu. Mereka sms-in kita buat ngumpul di sana, mereka nungguin lama banget tapi kita nih ( angkatan 2011 ) malah pada gak dateng, ada yang dateng si tapi paling banyak satu orang. Mungkin, kebanyakan dari kita udah rada rada ilfil sama anak anak yang di BAS yang gak nganggep UNDIP sama sekali, jadi kita males gini buat ikut acara begituan. Tapi, salut banget lah buat mas Icha yang tetep semangatin kita buat tetep ambil bagian di BAS nantinya.

Sampe pada akhirnya, tanggal 24 desember pun tiba. Panitia panitia dari masing masing univ dikumpulin jadi satu di aula-nya Sago. Kebetulan, gue datengnya telat banget, yang rajin banget dateng pagi pagi ya mas Ica ( terlalu semangat ) sama beberapa orang lain kayak Lanjar Flyman ( sampe sekarang gue belum tau kapan Lanjar bakal pensiun dari terbang terbangnya itu ), Fatur Ridwan ( tumben lo dateng gan ), Imam Suhada ( ciee yang jadi Senat ), Rosiana faradisa ( lumayan bisa ketemu temen lama lo, ya gak ros? ), Faris nur Rahman ( setelah nyasar bareng gue, akhirnya sampe juga di sago yaa? Haha ). Kita ngebahas persiapannya buat acara inti yang tanggal 26 Desember itu. Mampus aja, kita belum ngapa ngapain. Persiapan kita masih nol persen sementara yang laen udah hampir 50%. Mana anak anaknya gak ada yang beres lagi ( apalagi gue?? ). Yaudah, santé wae lah. Masih ada satu hari lagi buat bikin semuanya jadi bener bener selesai, mulai dari madding, booklet, foto foto tentang undip bahan bahan buat presentasi, stiker, dan sebagainya.  Semangat gan.. !!!

25 desember, ujan gede dari pagi pagi banget mungkin pokoknya pas gue bangun udah ujan gedeee bangett. Wah, gue baru inget kalo gue ( sama yang lainnya jug ) disuruh kumpul jam 09.00 di sago buat nyiapin segala sesuatu buat besok. Tapi ujan ujan gini, males banget ya kesana sana, mending tidur lagi dah. Sms sms berentetan masuk ke hape gue yang lagi flu, intinya sama, Cuma pada nanyain berangkat ke sago apa enggak? Gue jawab aja dengan santainya ‘ berangkat, asal gak hujan’. Gue nungguin tuh sampe jam 12 siang,ternyata masih deres juga, kapan redanya ni ujan yaa? Mas Ica udah marah marah gak karuan, katanya Cuma univ kita yang orang orangnya gak pada berangkat, semangatnya nol besar ( mampus gak lo dikatain gitu? Haha ). Waduh, gue ngerasa bersalah sekaligus rada rada takut juga si diginiin. Gue bukannya gak mau berangkat, masalahnya gue lagi gak ada motor buat kesana, apa iya gue suruh jalan dari dari rumah gue yang jauhnya gak kira kira ke gombong, sendirian pula? Akhirnya, gue smsin bayu buat berangkat ke sago, buat ngebantuin Mas Ica. Gak lama setelah gue sms-in, tu orang malah nongol di depan pintu rumah gue. Hah, ngapain lo kesini bang? Mana gue belom mandi pula, gue masih sibuk nyari refrensi buat madding yang niatnya bakal gue bikin buat stand UNDIP. Setelah mandi gue yang begitu singkat, gue sama bayu mutusin buat pergi ke sago sekarang juga. Kita trabas tu ujan, demi BAS pokoknya mah ( kanapa ga dari tadi pagiiii??? ). Sampe di sana, emang bener kata mas Ica kalo Cuma stand UNDIP yang belum diapa apain, masih kosongan, Cuma ada karpet ijo doang. Lha? Ketar-ketir tingkat dewa kalo gini ceritanya mah.Kelakuan emang.. Dengan kreatifitas seminim-minimnya kita kerjain tuh stand, mulai dari madding yang gak jelas konsepnya, tulisan undip yang sebisa bisanya, dengan orang yang seadanya juga. Disitu Cuma ada Mas Ica, Mba Evita, Bayu, Faris, Pak Lurah, Lanjar, Rosiana, Mba Nori dan kemudian ada wawan yang baru pulang dari ngiwung-nya ke Wonosobo ( untuk kali ini gue gak tega pake nama internasional lo yee ).Kita semuanya kerja keras buat bikin semuanya terlihat beres walaupun sebenernya gak beres beres amat. Kita bela-belain pulang malem di tengah kelaparan yang melanda. Itu semua demi BAS, demi adek adek kita ( kurang so sweet gak nii kalimat kalimat gue? )..
Jeng jeng jeng…. Hari ini udah tanggal 26 desember, jam 05.20. hah?? Udah jam segitu…mampus gue mampus. Panitia harusnya dateng jam 05.30 dan parahnya kalo telat bakal kena denda seribu per menitnya. Ah, kalo gitu ceritanya gue bakal kena denda sejuta untel untel ( bahasa macam apa ini?? ). Mandi, siap siap di skip aja ya ceritanya. Oiya, niatnya gue bakal berangkat bareng Bayu nih, makanya gue sms-in tu anak,nanya udah mau berangkat apa belom? Katanya, dia mau siap siap dulu. Oke..gue gak curiga awalnya. So, gue dianterin babeh ke tempat yang udah ditentuin. Gue nungguin tu anak, 10 menit, gue masih sabar. 20 menit, kaki gue nyerah juga, udah rada rada pegel gitu kalo berdiri terus, akhirnya gue mutusin buat duduk. 30 menit, udah mulai rada emosi nih gue. Tapi, tiba tiba ada mas mas pengamen ngajakin gue ngobrol,ya udah gue sok asik gitu sama mas masnya. Mas masnya cerita cerita apaan gak ngerti, dan gue nanggepin sebisanya sambil nutupin ke-BT-an gue yang mulai memuncak. 40 menit, kondektur bis nawarin gue buat naik ke bisnya, ada yang ke solo,jogja,semarang, dan gue Cuma bisa nolak. Kenek angkot juga pada nawarin gue buat naik ke angkotnya dan gue bilang “ lagi nunggu temen pak, entar aja yaa” sambil dipaksain senyum padahal aslinya gondok banget sama yang namanya Bayu. 45 menit, gue smsin Bayu sambil rada emosi gitu, pokoknya suruh cepet dateng dan dia bales dengan entengnya ‘bentar lagi ya’. Gak lama setelah itu sms dari Lanjar masuk, dia nyuruh gue cepet berangkat dan bilang kalo telat gak bakal ada denda. Ah, kalo urusan denda mah gue udah tau dari awal kalo ini gak bakalan berlaku. Gue balesin aja kalo gue lagi nunggu Bayu yang lamanya gak kira kira. Lanjar Cuma bilang gini “ paling dandan dulu, maklum banci “. 50 menit, gue ditawarin sama mas mas pengamen itu buat dianterin karena saking lamanya gue nunggu disitu dan yang ditunggu gak paham kalo lagi ditungguin. Gue Cuma bisa nolak dan bilang kalo yang gue tungguin bentar lagi bakal dateng. Hooah..gue pengen pulang nih kalo semisal 10 menit lagi ( batas maksimal ) gak dateng juga. Gue udah gondok setengah mati, kenapa gak bilang dari awal kalo bakal setelat ini dodol?? Hisstt

_____beberapa tahun kemudian_______

Gue udah nikah sama Vino G Bastian dan punya anak yang mirip sama Afgan. Hehe, enggak ding. Akhirnya si Bayu muncul dengan motor Revo-nya dan dia masih sempet sempetnya senyum senyum padahal gue udah emosi tingkat maksimal. Dia ngejelasin alesan kenapa bisa sampe setelat itu, dia minta maaf juga, oke gue maafin. Tapi mulai saat itu juga lo masuk blacklist gue.

Kita sampe di Sago dan ternyata udah rame sama anak anak sago yang pada semangat banget ngikutin acara BAS yang ternyata ada semacem tryoutnya gitu. Gue nyari anak UNDIP di tengah anak anak dari univ lain. Dan yang gue temuin adalah mas ica, wawan sama lupa siapa, kalo ga faris ya lanjar. Langsung gue curcol deh kalo gue baru aja ditelantarin selama satu jam sama si bayu, wawan bilang ‘kenapa gak minta jemput gue aja?’. Hah? Tumben lo baik gini? Harusnya dari tadi dong bang. Aih, lupain soal satu jam sialan itu. Sekarang saatnyaa reunian. Gue ‘hai-hai’in anak anak yang sekiranya gue rada kenal. Gile, udah pada beda beda banget tampilannya yah? Ckckck..mereka udah pada pake almamater kebanggaan mereka dan gue juga gitu dong. Gue liat chirul dari kejauhan pake almamater UNS yang warnanya biru genjreng, seperti biasa gue heboh. Bukan heboh gara gara liat orangnya tapi heboh gara gara pengen pinjem almamaternya. ‘ chirul, pinjem dong…’..berhubung chirul anaknya baik, akhirnya gue berhasil menjarah( alias minjem dengan paksa ) almamaternya chirul dan sebagai gantinya alamamater gue dipake chirul. Dan saatnya foto foto ( ketauan deh kalo banci kamera ). Kamera mana kamera?? SLR DSLR camdig camhp hp senter, mana mana? Dan, ngek ngok, ada yang ngerelain kameranya buat ngejepret manusia manusia gaje. Ya walaupun nasibnya udah ketauan ( kalo gak di delete ya di crop ), tapi gapapa, yang penting foto dulu gan..

Saatnya tuker tukeran almamater ( norak banget gue yak ) sementara anak anak lagi pusing pusingnya ngerjain try out. Gue terobsesi banget bisa make jakun-nya anak UI (lagi lagi norak), dengan semangat gue panggil panggil si Saho ( annisa qurani ) dan tanpa basa basi gue langsung pinjem tuh jakun dan belum sempet gue pake, tu jakun udah keburu direbut sama si Fatur. Hiyaaah… gue belom kesampean make abaaang #nangisgulingguling.. pokoknya, seharian itu gue abisin buat pinjem almamater,mulai dari UNS, UNSOED, Poltekkes, ITB deesbe. Lagi asik asiknya pinjem pinjeman, tiba tiba gue dikejutkan oleh kedatangan sesosok manusia gempal, item, dan berpipi embil bak roti Swiss ( hah? Maksud lo? ). Dan setelah diamati lebih jauh ternyata spesies itu adalah Ajun Kusworo.AJUN?? ITU BENERAN AJUN? Gue, Wando, Lintang langsung lari nyambut si Ajun abis itu nyubit nyubit pipinya itu. Gilee, udah lama banget gue gak ngliat ni orang, dan sekarang udah lumayan sangar juga ye. Udah jadi ganteng sekarang yah? Ckckck. Dari dulu sampe sekarang sampe besok, gue tetep ngefans sama lo Jun, dan untuk beberapa tahun ke depan semoga Solo bisa bikin pipi lo tambah gembil lagi. Hahaa.. 

Try out udah selesai dan inilah saatnya anak anak pada masuk ke stand stand masing masing univ buat ngedapetin info seputar univ yang mereka pengen. Kegiatan disini dikemas kaya semacam presentasi gitu, jadi ada dua orang yang bakal mresentasiin univ masing masing. Dan dari kubu ( wueesss ) UNDIP sendiri memaksa dua orang yang tidak beruntung ini buat jadi presentator, Mas Yuuandhica sama Mba Evita Kartika Jati. Presentasinya itu ya seputar cara masuk UNDIP, fakultas fakultas di UNDIP apa aja, biaya masuk sama per semester dan gak tau apa lagi. Terus ada juga motivasi motivasi yang disampein sama mas Gilang ( salah nama gak yaa? ). Terus, gue ngapain aja di sini? Ya, sebagai orang yang gak bisa ngapa ngapain, gue Cuma duduk di bawah shower sambil ngelempar lempar brosur ke anak anak sambil bilang “ hey, tangkep ni brosur, awas kalo dibuang, kalian gak ngerti kalo fotokopian itu mahal?”. Yah, kerjaan gue Cuma gitu doang, kerjaan sampingan gue yaaa foto fotoin anak anak SMA yang lagi sok serius ngomongin masa depannya bakal di univ mana sama jurusan apa peke kamera yang dibajak dengan paksa milik seorang wando.

Gue capek dan yang lebih patut untuk disoroti adalah GUE LAPER. Tapi masih ada satu acara lagi yang mesti gue jalanin yaitu Tanya jawab interaktif sama anak anak. Jadi, anak anak bakal nanya ke kita secara langsung, kita bikin semacam grup gitu terus ditanya tanyain. Yo yo yo, saatnya ngebooingin anak SMA. Gue bagus bagusin tu jawaban gue, padahal itu gak 100% dilakuin. Kenapa gue pake acara boong segala? Soalnya, kalo gue jawabnya jujur dan mereka niru apa yang gue lakuin sebenernya, mereka bakal tersesat se sesat sesatnya. Bayangin, gue gak terlalu belajar banget buat yang namanya SNMPTN, masa iya gue mau bilang terang terangan. Gak mungkin lah, pokoknya jawaban gue, gue bikin seolah olah gue ini orang yang rajin belajar.haha…haduh, gue LAPER lagi, dan kebetulan Mas Priyo ngajak gue makan mie ayam deket sekolah. Oke gue mau, asal gratisan ya. Skip skip skip…setelah perut gue kenyang, gue balik lagi ke stand. Ternyata malah udah bubaran anak anaknya. Akhirnya, gue duduk duduk geje aja bareng Saho, Bayu, Faris, Lintang, Hendar, Mas Priyo,Mas Icha, Wando, Nindya sambil ngobrolin yang gaje gaje juga. Gue disuruh suruh buat ngrapiin stand___ balik ke posisi awal___. Yee, ogah mah kalo sendirian. Plis deh mas, jangan bongkar identitas gue disini kalo gue ini bukan mahasiswa UNDIP tapi tukang beres beres. Beberapa taun kemudian, ada juga yang tergerak buat ngeberesin standnya, ya udah kalo gini ceritanya, gue ngikut. Semuanya udah beres dalam kedipan mata, dan kita kita gaje lagi. Udah ada yang mau pulang gara gara belom belajar buat UAS, ada yang mau pulang gara gara udah mau ujan dan gak ada yang nganterin, ada yang mau pulang gara gara mau jemput mama yang ada di kantor polisi, macem macem lah alesannya. Tapi tiba tiba, mba Onyon ( Ria Tustina ) dateng, ngabarin kita suruh jangan pulang dulu, katanya ada evaluasi. Gue mikir, apa si pentingnya evaluasi? Mending gue pulang aja. Dan kata mba onyon, pas evaluasi ada makan makannya. Gue mikir lagi, evaluasi kayaknya penting nih. Oke, gue putusin buat ikut evaluasi alias makan makan.

Gue sama si Saho pergi menuju aula tercita. Disetiap langkah gue, gue bertanya Tanya ‘ apa menu kali ini?’. Semakin langkah ini dekat, semakin jelaslah bentuk makanan apa yang bakal gue dapet. Oh pliissss, jangan mie ayam lagi. Napsu makan gue tiba tiba berada di angka nol. Tapi, mengingat ini gratis, gue tetep antusias nyambut mangkok bergambar jago itu. Sambil makan, mba onyon selaku PO mengeveluasi kegiatan hari ini. Ehm, ngomong ngomong PO iti apaan ya? PO.Santoso atau ah lupain deh. Mulai dari kerjanya sie perlengkapan, konsumsi, konsumsi dan konsumsi, pendapat tentang acara ini, dsb. Saking sibuknya menikmati semangkok mie ayam gratisan ini, gue jadi gak terlalu nyimak apa yang dibicarain mba onyon ( haha…ngapurane lah ya mba )..rapat selesai…saatnya kita pulangg.

Tinggal selangkah lagi buat pulang, ee malah ujan gede. Terjebak ujan lagi, lagi lagi terjebak ujan.ya sudah, bagaimana kalo kita narsis narsis dulu teman teman.Ujan ujanan gak baik buat kesehatan gigi loh. Yap, kita foto foto dulu, pake kamera apa itu namanya yah, SLR mungkin. Oiya, gue Cuma mau bilang, orang yang ngalungin kamera SLR di lehernya itu belum tentu fotografer, bisa aja sotoygrafer ato malah Cuma minjem. Hati hati penipuan..( ngomong apa sii gue??? ). Kita foto foto tuh sampe mampus, sampe ujan rada berenti. Daripada nungguin sampe subuh, mendingan nekat pulang aja ya. Berhubung mantelnya si bayu egois banget, gue minjem mantelnya si wando nih buat pulang ke kampong halaman gue di paris. Awalnya susah banget dipinjemin, tapi gue juga nekat pasang muka kasian ala pengemis jadi jadian di bangjo Wero ( emang ada? ) dan dibolehin juga ternyata. Yeahh, bisa pulang juga akhirnya yah… =) 

Pokoknya, hari ini sangat mengesankan dari awal sampe akhir. Kita bakal terus nunjukin bakti kita buat SAGO melalui acara acara lain yang nantinya bakal lebih baik dari ini.
Terimakasih terimakasih terimakasih …buat anak anak UNDIP yang udah turut serta dalam acara ini.. SALAM KOMPAK SELALU.
Terimakasih juga buat adek adek SAGO yang udah ngramein acara ini, maaf kalo selama kalian ada di stand undip kita ada yang bikin salah.
Terimakasih buat semuanya..
Baktiku untukmu SAGO…

#cerita ini hanya untuk wagu-waguan. Bila ada kesamaan tokoh, tempat dan kejadian, ini hanya kebetulan yang direncana. Untuk masalah cerita dan ending yang maksa banget + gak nyambung, itu karena yang nulis udah laper. wassalam




You Might Also Like

2 komentar:

  1. saludd tik..... ceritane membahagiakan bgt...(haha)
    ngapurane lah ya, nek telat pas esuk" kue karo dmpak psikologise go koe(dadi mgkel" kan ?) haha

    lanjar ngmg banci? genaeh?? tp ra penting lah,,
    kritik yg membangun..

    like this..

    BalasHapus