UAS part 4 ( end )

Kamis, Januari 19, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


UAS hari terakhir : End of ‘ the journey’
Gak kerasa, ini adalah hari terakhir gue UAS. Hari terakhir men hari terakhir. Bayangin betapa senengnya gue hari ini. Biasanya gue berangkat ke kampus sambil pasang muka depresi gitu tapi special untuk hari ini gue pasang tampang se-unyu mungkin biar semua orang pada pengen muntah. Ehm bukan gitu maksud gue,maksud gue biar semua orang pada tau kalo gue lagi seneng banget hari itu. Saking senengnya gue bawaannya jadi pengen nyanyi terus deh. Lagipula suara gue kan gak kalah keren sama suaranya anak anak yang ikut PSM di kampus gue, iya gak? #PLAK ( gue digampar sama rector gue ).

Gue sampe lupa kalo semalem gue gak belajar apapun buat ujian kali ini. Gue males banget belajar soalnya setiap yang gue pelajarin gak pernah ada yang keluar. Gue ngiri abis abisan sama temen gue, meskipun mereka cuma baca secuil dari materi yang ada, apa yang mereka baca itu pasti keluar di soal ujian. Gimana gue gak BT coba. Ini gak adil banget. Gue pengen banget sekali kali liat mereka depresi pas ngerjain soal ujian sementara gue bisa dengan lancar ngejawab itu semua. Sayangnya, kejadian itu gak akan pernah jadi nyata di kehidupan gue. Fine, gue gak masalah sama itu semua kok.

Seperti biasa, saat temen temen gue lagi pada sibuk tanya kesana-kemari tentang materi yang bakal diujiin, pinjem pinjeman fotokopian materi, bolak balik nanya ke orang yang dianggep pinter, gue cuman bisa bengong ngeliatin mereka. Gue jadi heran, gue aja gak punya fotokopian macem itu selembar pun kenapa mereka bisa punya segepok begitu yang tebelnya ngalahin buku harry potter jilid 4? Mereka kayaknya panic banget deh. Bentar bentar, kayaknya ada yang salah nih, harusnya yang panic kan gue yang gak belajar sama sekali yang modalnya Cuma nekat doang, kenapa jadi mereka yang panic sementara gue santé santé aja gini? Wah, kok jadi kebalik gini keadaannya si, pusing deh. Daripada mikirin hal yang gak jelas model beginian mendingan gue masuk ruangan aja nyari posisi yang nyaman alias jauh dari AC biar gue gak mati kedinginan. Maklum lah, gue kan norak norak gimana gitu jadinya rada rada alergi sama dinginnya AC.

Pengawas udah masuk ruangan tuh, 2 bapak bapak sama 2 ibu ibu. Gue boleh request pengawas gak? Sekali kali, gue pengen pengawasnya itu rada beningan dikit ya kayak Marcell Chandrawinata gitu deh atau kalo gak Afgan minim minimnya kayak Asta RAN deh. Mungkin aja dengan adanya pengawas pengawas yang seger dipandang mata bakal ningkatin prestasi mahasiswanya. Mungkin. Pengawas gue ngumumin kalo yang ada di ruangan ini Cuma sampe NIM 100, sementara yang NIM 100 ke bawah  harus pindah ke ruang siding.  NIM gue adalah 113 ,itu artinya gue harus hengkang dari ruangan ini dan segera bergegas ke ruangan yang udah disebutin pengawas. Ruangan siding itu dimana lagi, gue gak tau. Akhirnya gue ngikutin temen temen gue, lari larian nurunin tangga dan lari lagi ke ruang sidang. But hey, di ruang sidang gak ada siapa siapa, ruangan itu malah mau dipake ujian sama anak anak non-Is. Terus nasib gue sama yang laennya gimana coba? Mau ujian dimana kita kita? Kita berkesimpulan kalo kita dikerjain sama pengawas sialan itu. Anjir banget tu pengawas. Kita kan jadi naik turun tangga kayak gini, buang waktu banget sumpah. Kita masuk ruangan yang tadi lagi dan ternyata bener kalo kita emang di ruangan itu. Gue ambil soal sama lembar jawabnya, gue buru buru nyari tempat buat ngerjain ujian itu. Peduli amat di sebelah gue itu siapa, toh gue gak pernah masalahin siapa yang duduk di deket gue.

Gue kali ini gak terlalu serius ngerjain soalnya. Seserius apapun gue juga bakaln tetep ngarang jawaban. Ini ada sesuatu yang lebih penting, yang lebih heboh dan lebih apapun dibandingin soal ujian gue yang kali ini bener bener susah. Ini tentang pengawas gue.

Pengawas gue yang ini adalah seorang ibu ibu setengah baya ( bukan setengah buaya ). Postur tubuhnya gak tinggi tinggi amat jadinya dia make high heels yang lumayan tinggi biar tingginya sama kayak Miss Indonesia. Pas pertama kali gue ngeliat ibu ini, dari garis garis mukanya udah keliatan banget kalo ibu ini judes banget dan pastinya suka marah marah. Tapi gue gak terlalu merhatiin, penting ya gue merhatiin gituan? Mendingan juga mikirin gimana caranya gue ngerjain ini soal. Baru beberapa menit gue nulisin jawaban ngaco gue ke lembar jawab, ibu itu tiba tiba nyentak nyentak ‘ayo kerjain sendiri, jangan ada yang berani nyontek’. Gue syok denger suaranya, kuping gue serasa ada yang nonjok nonjok gitu. Dahsyat juga teriakan ibu itu. Galaknya gak nahan boo. Gue konsentrasi ngerjain ujian gue lagi, nyoba mungutin pecahan pecahan kata kata yang udah gue siapin buat ngejawab soal nomer satu yang tadi pecah gara gara teriakan super dahsyat pengawas gue itu. Gue baru selese nulis satu kalimat, si ibu udah teriak teriak lagi ‘ heh mba yang ada di pojok, gak usah tengok kanan kiri,kerjain aja sendiri gak usah liat jawaban temennya’. Itu ibu ibu salah makan kali ya kok dari tadi marah marah mulu. Pusing nih gue jadinya. Inget umur bu, inget umur. Nenek nenek gak pantes lagi marah marah (upss). Sekali lagi teriak teriak gak jelas, gue kasih piring deh bu. Dan bener aja, gue aja belom selese ngarang jawaban buat soal nomer selanjutnya, kuping gue ngedenger ibu itu bentak bentak orang yang ketauan nyontek lagi. Kali ini gue gak kesel. Gue malah pengen banget ketawa sekeras kerasnya, pengen banget. Gimana enggak, pas tangan ibu pengawas itu nunjuk nunjuk orang yang kebetulah lagi apes ketauan nyontek, baju si ibu naik ke atas yang artinya udel si ibu keliatan. Gue nahan ketawa gue, nahan sebisa gue.Kejadian ini terjadi beberapa kali dan ternyata si ibu gak nyadar juga. Ibu itu gak punya baju yang rada panjangan dikit apa? Ini kampus ibuu, harusnya tau dong kalo masuk kampus itu pakaiannya kudu sopan, gak pamer udel gitu. Gak usah sok sexy gitu deh bu. Gue ngedenger temen gue yang ketawa cekikikan ngeliat itu semua. Dan, gue gak bisa berbuat apa kecuali ikutan ngetawain. JAHATnya gue. -___-

Waktu ujian udah selese dan gue juga udah selese ngarang jawabannya. Gue keluar ruangan dan gue merhatiin ibu pengawas gue yang satu itu. Jadi kasian keinget yang tadi. Ah, salah siapa galak.

Keluar ruangan ujian rasanya plong banget. Setelah sekian lama gue terjebak dalam kedepresian itu akhirnya gue bisa bebas juga, gue bisa ngehirup udara segar ( ini kayak baru keluar penjara aja ). Hari ini, saatnya gue pulang ke kampung halaman gue. Pulang, pulang, pulang, pulang. Dan gue udah gak tahan lagi pengen cepet sampe rumah. Gue udah gak sabar mau nikmatin libur panjang gue. Gue udah muak sama hal hal berbau ujian, kuliah dan sebagainya. Peduli amat deh mau dapet nilai berapa, gue gak ngarep dapet nilai A semua kayak yang rata rata temen gue harepin. Gue terserah mau dikasih nilai apa aja toh gue gak terlalu belajar belajar amat jadi gak ada hak buat gue minta dapet nilai bagus, yang penting gak dapet nilai D. Meskipun rata rata pengalaman UAS gue menyedihkan semua, isinya cuma depresi, ngarang jawaban, gak bisa nyontek, setrees, dan berujung pengen mati lebih cepet ( ngeri ya? ), dibalik itu semua gue seneng kok. So, LET’S ENJOY THIS HOLIDAY ( IP pikirin belakangan :P ).
-THE END-

You Might Also Like

0 komentar: