Finnally..

Jumat, Februari 03, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments

Finally, You Come Back..

Masih keinget sama cerita tentang nilai E gue kan? Semoga aja masih ya soalnya gue mau nyeritain lagi nih kelanjutan kisah tragis gue itu. 

Beberapa hari setelah gue tau kalo gue dapet nilai E di mata kuliah Pengantar Ilmu Perpustakaan, galau gue udah mulai berkurang meskipun yaa masih ada sisa sisa galaunya. Temen temen gue udah gak terlalu rewel gara gara status gue di fesbuk ataupun twitter udah lumayan normal alias alaynya udah gak parah lagi. Gue udah lumayan sanggup menjalani kehidupan ini dengan normal kembali. Dan gue sama sekali lupa sama kejadian itu, gue lupa semuanya dengan kata lain gue udah ikhlas sama apa yang gue dapet dan gue nge-ikhlasin yang udah terjadi. Gue mikirnya, apa susahnya si ngulang di semester depan, apa susahnya ngikutin SP, tinggal ngilangin males yang ada di diri gue dan semuanya terselesaikan. Tapi semua itu butuh proses yang lumayan panjang. Gue harus ngelewatin itu semua sebelum gue sampe di tahap ini, tahap ikhlas ( tumben omongan gue waras ). Gue harus mendaki gunung setinggi 10000 meter, abis itu gue masih harus nyebrangin samudra yang luasnya 4 kali luas samudra hindia ditambah 5 kali luas samudra pasifik pake Black Pearl. Bayangin betapa susahnya perjuangan gue dan betapa hebatnya gue bisa kayak gini ( sombongg nih ).

Hari hari pertama setelah gue dapet nilai E itu, gue masih sering sms-in dosen gue. Tiap pagi gue bangun tidur, gue langsung ngetik sms dan lansung gue kirim ke dosen guetanpa pikir panjang yang isinya ‘ selamat pagi bapak :) ( pake tanda senyum biar keliatannya ceria gitu, atau malah cenderung soim ya? ), maaf mengganggu pak. Saya Cuma mau Tanya tentang berkas uas saya yang hilang? Apakah sudah diketemukan ( diketemukan itu kesannya gimanaa gt )? Pasti belum ya Pak? (gue mulai sotoy). Terus gimana nasib saya ( wuih nasib? )? Saya boleh ikut uas lagi gak Pak atau saya harus ngulang di semester depan? Terimakasih pak. ‘. Coba kalo lo yang jadi dosen gue, apa gak pusing ngebaca sms dari muridnya yang isinya kalimat tanya semua? Reaksi pertama yang bakal lo lakuin ketika lo ada di posisi dosen gue adalah kalo gak ngebanting HP semahal apapun HPnya ya ngobrak abrik kantornya yang berujung dengan ngebanting laptop ( kayak iklan ). Semoga dosen gue gak kayak gitu dan itu cuman pikiran buruk gue aja. Sepanjang hari, gue yang biasanya ngarepin sms dari yaa itu lah pokoknya, kali ini gue gak ngarepin sms dari siapapun kecuali bapak dosen gue yang tercinta. Tiap kali ada sms masuk, gue selalu ngirain itu sms balasan dari dosen gue meskipun ternyata itu hanya sebuah jarkom. Sampe akhirnya harapan gue pupus karena ini udah malem dan gak ada balesan sms dari dosen gue. 

Gue gak sms dosen gue lagi kayak yang biasanya gue lakuin. Alesannya selain gue takut ngeganggu aktivitas liburan dosen gue, gue juga males lama lama. Kesannya gak enak aja, kayak gue ngejar ngejar gitu. Hidiih, males banget. Gue nyoba buat slow down. Dan gue nyoba buat nge-smsin dosen gue di hari berikutnya. Masih dengan format sms yang sama, format yang bikin ngelu siapun yang ngebacanya meskipun itu dosen sekalipun. Tapi kali ini gue tambahin satu kalimat dan kalimat itu cukup gue aja yang tau. Beribu kali gue lirik HP gue, ngarep ada sms masuk. Gue pengen adanya kejelasan di sini, gue terima apapun keputusannya tapi jangan ngegantungin gitu dong. Akhirnya setelah berjam jam gue nunggu, sms gue dibales juga. Balesannya gini ‘ saya coba temukan berkas tika dulu ya nanti tika bisa ngurus ke bagian akademik ‘. Gue udah gak tau mesti komentar apaan lagi. Jawaban ini antara nggantung dan enggak. Harapan gue ada di tangan bapak dosen gue, gue percaya seribu persen ke dosen gue kalo dosen gue itu bakal ngasih yang terbaik buat muridnya.

Setelah itu, gue gak pernah smsin dosen gue lagi. Gue udah ikhlas kalo nilai gue tetep segitu. Lagian ini kan gak sepenuhnya kesalahan pihak universitas, gue juga ikutan salah kok. Gue gak tanda tangan absen pas uas kemaren. Betapa fatalnya kesalahan gue ini kan? Gak tanda tangan itu sama aja kaya gak ikut ujian dan kebetulan banget kejadian lembar jawab yang ilang itu menimpa gue. Semakin runyam kan kejadiannya. Makanya, gue gak terlalu berharap banget kalo nilai gue bakalan berubah. Gue pasrah setengah mampus deh pokoknya. Dan ini bukan saatnya mikirin nilai uas itu, nilai kan bisa dicari lagi 
kapan kapan. Ini saatnya buat gue ngejalanin kehidupan normal gue.

Hari hari selanjutnya gue udah totally lupa. Gue udah layak disebut sebagai manusia normal karena gue gak galau lagi.Gue udah kembali sedeng kayak dulu lagi. Kadang kadang gue malah ngejadiin kejadian ini sebagai lelucon. Gue sering ngeledekin temen temen gue yang galau gara gara nilai uasnya cuman bisa dapet B/C dengan bilang ke mereka ‘ masih mending dapet segitu, daripada gue dapetnya E. nyesek mana coba? ‘. Bukan apa apa, niat gue cuman mau bikin mereka lebih bersyukur lagi atas apa yang mereka dapetin kecuali kalo mereka dapetnya nilai E, itu baru boleh gak bersyukur ( huss…ngawur aja gue ). Dan tiba tiba, tanpa ada badai matahari ataupun apa gue tiba tiba pengen banget ngebuka web tempat dimana nilai nilai berantakan gue bersarang. Ya sekalian ngecek nilai yang belom keluar. Jeng jeng… gue perhatiin dengan seksama deretan nilai itu. Gue kucek kucek mata, terus gue pantengin lagi. Belom puas, gue cuci mata gue pake air kembang tujuh rupa yang udah dicampur sama air dari tujuh sumur dan gue tempelin mata gue ke depan layar netbook gue. Ini nilai E kebanggaan gue mana? Mana nilai E kesayangan gue? siapa yang udah berani beraninya menculik nilai E guee??

Gue tertunduk lesu sambil perlahan lahan ngesot ke pojok kamar. Gue kayak orang linglung.  Gue gak tau mesti nyari nilai E gue kemana lagi. Itu nilai paling keren dalam hidup gue, rasanya lebih nikmat dibandingin dapet nilai A++++++-------- sekalipun. Sensasinya dapet banget. Tapi kenapa nilai gue itu tiba tiba gak ada. kenapa? Kenapa? Kenapa? Beberapa menit setelah gue meratapi kepergian nilai E gue, gue langsung nyalain radio terus nyari yang lagi muter lagu dangdut koplo. Mau ngapain gue? Gue mau ngerayain kembalinya nilai gue yang lumayan enak dipandang mata. Orang gila gue yee.. baru semenit yang lalu bermellow mellow ria gara gara nilai E-nya ilang, sekarang malahan udah hepi hepian lagi.

Gue bener bener gak percaya nilai kebesaran ( maksud lo? ) gue ilang dan gue juga lebih lebih gak percya kalo nilai gue yang sebenernya dateng. Bayangin, gue gak absen pas gue ujian, gue secara sembrono nyelonong gitu aja tanpa absen terlebih dahulu. Itu secara otomatis bikin nilai kita gak bakalan masuk ( katanya ). Terus lagi, apa iya lembar jawaban gue ketemu setelah sekian lama menghilang dari muka bumi ini diantara beribu ribu lembar dokumen yang ada di kampus? Apa iya dosen gue sempet nyariin kertas gak penting punya mahasiswanya yang oon ini? gue masih gak percaya kalo nilai gue kembali normal. Sementara itu, kepala gue masih memikirkan alasan alasan paling masuk akal yang dipake dosen gue buat ngebalikin nilai gue jadi normal kembali.

Gue tenggelam dalam lamunan khas seorang pecundang kampus. Gue masih mikirin kenapa nilai gue kembali. Jangan jangan nilai yang terpampang di khs gue itu bukan sebener benernya hasil gue. jangan jangan itu gara gara dosen gue kasian sama gue atau mungkin gara gara sms gue tiap pagi itu. Oiya..SMS gue bro..SMS. pasti ini gara gara SMS. Gila aja, gue smsnya alay begitu terus sms gue juga kadang kadang berisi ratapan mahasiswa tiri yang kehilangan nilainya. Contoh “ bapak, apa nilai saya gak bisa diganti pak. Jadi C gitu yang penting jangan E. Kalo E itu berarti semua usaha saya sia sia selama ini pak. Saya udah belajar mati matian buat ngerjain UTS sama UAS tapi ujung ujungnya dapet E“. Liatin tuh kalimat gue, dosen mana yang gak tersentuh kalo dismsin begitu. Dosen manapun pasti bakal meneterkan air mata haru pas nemuin model mahasiswa macem gue ini. Bayangin aja, diantara beribu ribu mahasiswa, berapa persen si yang belajar mati matian? Cuma gue doang kali, yang lainnya mah belajar hidup hidupan. Udah gitu, gue nambahin seribu emotikon nangis biar kesannya sedihnya dapet. Sms gue pasti sukses bikin dosen terharu kalo begitu caranya dan setelah itu, dosen gue langsung ngasih gue nilai B secara sukarela tanpa paksaan dari pihak manapun. Itu perkiraan gue yang pertama. Nah, perkiraan gue yang kedua, dosen gue udah males banget ngeliat sms dengan nomer 0877377702** di hapenya. Gue sms dengan kecapatan 60sms/menit. Otomatis, dosen universitas oxford sekalipun bakal pengen ngebanting HPnya dan mematahkan SIM cardnya. Tapi gue yakin nih, HP lebih lebih lagi yang punya udah selevel dosen udah gak mungkin cuman sekadar nokia 1600 atau 1661, impossible banget. Mahasiswanya aja udah bergadget mahal semua ( KECUALI GUE YANG MASIH SETIA SAMA NOKIA 1600 ).Minimal yang dipegang itu sekelas BB atau android ya meskipun difungsiinnya tetep buat sms sama telpon doang, yang penting kan mahal, berkelas, dan terkesan gak jadul ( barti gue jadul dong?? ). Jadi, kemungkinan dosen gue itu mengurungkan niatnya buat ngebanting HPnya yang mahal itu dan langsung menyerah dari sms bomber gue dengan cara nyedekahin gue nilai B tanpa syarat apapun.  Sedangkan perkiraan gue yang terakhir  mungkin dosen gue terlalu baik hati dan mau mengerti dan merasakan perasaan mahasiswanya yang galau kronis setelah tau kalo nilainya E. Dosen macam inilah yang mengedepankan surga daripada neraka ( ups ). Jadi, dosen dosen yang masuk katergori ini selalu mengutamakan kebaikan termasuk merubah nilai yang awalnya E menjadi B. Mereka pada umumnya mengetahui kalo membuat mahasiswanya galau itu termasuk perbuatan yang hampir mendekati dosa. Abis nulis ini, gue kayaknya langsung diceramahin pak ustad deh. *ngibriiit*

Lamunan gue buyar seketika, kaya air kolam yang tenang tiba tiba digebuk pake dollar sekoper. Ngapain gue suudzon yang enggak enggak ke dosen gue yak. Harusnya gue itu berterimakasih karena dosen gue itu udah berbaik hati mau ngasih gue nilai segitu tanpa proses persidangan terlebih dahulu. Gue harusnya ngirimin parcel ke rumahnya atau minimal gue telpon dosen gue sambil ngucapin terimakasih seribu kali. Mahasiswa macam apa gue ini hah? Bisanya malah mikir yang aneh aneh. Gue menyadari betapa jahatnya gue sama dosen gue. seketika, gue ngetikin sms yang isinya permohonan maaf dan pemberian ucapan terimakasih secara Cuma Cuma. Semoga dosen gue memaafkan kesalahan gue yang selalu mengutarakan sesuatu lewat sms. Selain gue grogi berat kalo ngomong lewat telpon dan suka tiba tiba ngebleng mau ngomong apa, masalah utama gue yang paling kompleks adalah gue gak pernah punya pulsa lebih. Pulsa gue selalu aja mepet  dan gak pernah lebih dari 140 perak. Jangankan beli pulsa, pulsa gue yang gue pake sekarang ini aja hasil dari ngutang dan sampe detik ini gue belom bayar juga. Intinya gue fakir pulsa deh. Jadi, harap mengertilah keadaan pulsa saya ya bapak. :)

Dengan kembalinya nilai gue ini, IP gue semakin menukik tajam. Eh sorry, kalo nukik itu kan biasanya ke bawah yak. IP gue gak tau kenapa jadi fantastis banget, fantastisnya orang bego sama orang pinter beda loh yaa. Pokoknya itu fantastis buat diri gue sendiri, gak gede gede amat kayak punya temen temen gue si tapi ini udah lebih dari cukup buat seorang pecundang kampus yang kuliahnya gak pernah beres macem gue ini. 

TERIMAKASIH BANYAK BUAT BAPAK DOSEN… I LOVE YOU FULL.. Bapak bakal masuk dalam list ucapan terimakasih pas saya wisuda besok pak. haha

You Might Also Like

0 komentar: