Sudah Berapa Banyak?

Kamis, November 22, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Sudah Berapa Banyak?

Hai apa kabar? Gimana? Masih jomblo? Masih belom move on? Atau masih belom ngungkapin perasaan dan lebih milih nahan kangen?  Udah gak usah duduk di bawah jemuran basah gitu. Sini merapat sini, gue kasih sedekah pukpuk satu satu. Kapan lagi dapet puk puk dari orang secantik sebaik gue, ya gak sih? NGGAAAAK. Oke oke santai, gak usah pake capslock gitu. Oiya, gimana rasanya setelah dapet pukpuk gratis dari orang cantik baik? Pastinya galaunya udah terbang ke awan bareng butiran debu nih. So, daripada galau mendingan baca baca tulisan sesat gue, siapa tau ikutan sesat trus kalo beruntung langsung dapet jodoh semenor Syahrini. Aamin ( eh perlu di-Aaminin gak sih? ).

Tadi pagi di sela sela kuliah yang lebih pagi dari kuliah subuh, gue nyempetin diri buat kerja. Apa kerjaan gue? Kerjaan gue itu ngetwit sampah sambil nyeret nyeret timeline. FYI, kuliah gak boleh menganggu waktu ngetwit. Itu adalah slogan baru yang bakal menggeser posisi ‘rajin pangkal pandai’ di buku Bahasa Indonesia-nya anak SD. Nah, pas gue nyeret nyeret timeline, gue nemuin tweet dari salah satu followers gue hasil serangan rudal ‘folbek eaaaaa qaqa’ yang gue luncurin secara membabi buta. Itu adalah salah satu tweet dari @haryoedho, seorang manusia biasa *jaan. Perhatiin baik baik siapa tau keluar di ujian skripsi.


Apa yang dirasain pas ngebaca ini? Yaa mungkin rasanya biasa aja buat orang-orang yang selama ini udah merasa jadi orang yang berguna bagi nusa, bangsa, dan agama. Mereka malah bisa ngejawab pertanyaan pertanyaan ini dengan mudah. Tapi enggak buat orang orang yang selama ini ngerasa belom ngelakuin hal apapun buat dirinya sendiri apalagi orang lain, ditambah lagi hal hal itu adalah hal hal yang menguntungkan semua pihak. Pasti rasanya kayak ada sesuatu yang tiba tiba menghantui pikiran sekaligus menganjal di hati. Sesuatu ini bisa jadi lebih ruwet dibanding sebuah jatuh cinta sama seorang PHP.


Termasuk gue dan mungkin beberapa di antara kalian. Perasaan gue mendadak jadi campur aduk dan aneh. Sama anehnya kayak indomie rebus rasa soto dicampur sama indomie goreng rasa rendang. Kalimat sederhana ini kalo dibaca sama orang orang yang gak sesuai kriteria emang bener bener makjleb maksimal. Tipe kalimat seorang motivator. Bisa banget bikin orang yang baca ( dan yang PEKA ) itu jatuh remuk terus sosok motivator itu perlahan lahan jadi pahlawan yang nyusun kepingan yang remuk itu menjadi sesuatu yang kembali utuh. Hebat.

Sekarang balik lagi ke topik. Berapa banyak aktifitas yang gak menguntungkan diri sendiri, gak menguntungkan orang lain sekaligus gak menghasilkan apa apa? Masyaalloh, pertanyaan yang tingkat kesulitannya setara dengan ‘Mau lulus kapan?’,’IPK semester ini berapa?’. Bingung juga mau jawab gimana. Bukan bingung gara gara gak tau jawabannya tapi gara gara terlalu banyak jawaban. Dua hari dua malem pun gak bakalan selese kalo disuruh nulis semuanya. Ya maklum lah, gue kan salah satu makhluk di dunia yang udah masuk daftar koleksi makhluk hidup yang bentar lagi mau dimusnahin ( ih laah jangan dulu, ketemu jodoh aja belom K ). Eh bentar. Meskipun gue belom punya aktifitas yang menguntungkan buat orang lain, gue punya kok aktifitas yang bisa nguntungin diri gue sendiri. Gue makan sehari sekali, itu untung di gue soalnya itu bisa memperpanjang masa aktif musim hujan di dompet gue. Internet gue ON terus karena menurut research sesat internet bisa menunda kelaparan anak kos selama beberapa hari. Sebagai anak kos istiqomah, jelas ini aktifitas yang teramat menguntungkan. Trus apalagi ya, ya pokoknya gitu. Segala aktifitas gue (menurut gue) selalu mengandung unsur menguntungkan, terutama dalam urusan memperpanjang nyawa di tanggal tua. Dan kegiatan gue yang gak pernah menghasilkan apa apa adalah nggak ada juga. Di setiap galau pun, gue selalu menghasilkan sedikitnya setetes air mata *halah. Sama seperti konsep ‘di balik sebuah PHP pasti ada pihak yang ke-geer-an’, aktifitas yang kita lakuin pun gitu ‘di setiap aktifitas pasti ada sesuatu yang dihasilkan, entah itu apa’ (seberapa gak nyambung nih kalimat gue hah?).

Lupain soal kalimat kalimat gue yang sesat itu.

Yang harus kita lakuin saat ini supaya kita bisa menjawab pertanyaan itu (suatu saat nanti) dengan tepat dan gak ngarang kayak gue tadi adalah mulai melakukan sesuatu yang lebih berorientasi kepada orang lain. Jadi kita selalu punya planning buat mensejahterakan kehidupan orang lain atau mungkin planning buat menghadirkan kembali senyum senyum yang mulai pudar milik tuna asmara orang orang yang hampir kehilangan semangat untuk mengarungi kehidupan. Minimal kalo planning itu bisa terealisasi, kita bisa menghadirkan keuntungan untuk orang lain minimal buat diri sendiri. Dan syarat dari terealisasinya semua itu adalah kemauan dan keberanian kita untuk berbuat sesuatu yang lebih bermanfaat ( kira kira ada yang ngerti maksud gue gak? )

Illustrasi yang gak nyambung sama sekali:

Pas kita mau berangkat kuliah, ada cewek cantik (syukur syukur jomblo) yang motornya mogok. Nah kita kebetulan lewat dan cewek itu udah nangis nangis tapi kita lagi buru buru karena mau ujian. Pilih mana? Cewek cantik atau ujian? Sebuah pilihan yang rumit untuk seorang laki laki (spesifikasi: jomblo istiqomah) normal dan tetep pengen IP Cumlaude.

Lagi lagi gue nulisnya sambil mabok. Ah udah dulu deh ya. Yang belom selese laporannya ,makalahnya, ataupun tugasnya, mending selesein dulu biar malem Minggu besok nggak pacaran sama tugas. Semangaat kakaaak.

Gue mau cari pacar dulu yaa….dadaaaaaaaaah :D


You Might Also Like

0 komentar: