Nothing

Senin, November 19, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


FIB vs FT?

Saat ini, gue adalah mahasiswa semester 3 di Fakultas Sastra. Selama 3 semester ini, gue pikir kuliah gue ini ya cuman gitu-gitu aja. Gak banyak tugas, gak banyak mikir, woles dan dengan kesibukan seminim ini harusnya gue lebih punya banyak waktu buat nyari pacar tambahan uang bulanan. Perlu gue jelasin di sini, sibuk yang gue maksud adalah sibuk sama tugas tugas kuliah yang seabrek bukan sibuk organisasi dan antek anteknya. Ngomong-ngomong organisasi, harusnya gue bisa ikut banyak banget organisasi di segala waktu luang gue. Tapi entah karena muka gue yang gak meyakinkan atau kemampuan gue yang parah buat ngungkapin segala apa yang gue pikirin dengan lisan, gue ditolak di semua organisasi yang pernah gue daftarin. Fine kalo gitu maunya, gak apa apa. Jadilah gue yang sekarang, mahasiswa dengan IP minim yang jauh dari harapan, gak punya kesibukan ekstra, kuliah pulang kuliah pulang, dan ya gitu deh *berlinang air mata*. Oiya, yang bakal gue bahas di sini adalah diri gue sendiri bukan orang lain meskipun dari jurusan dan fakultas yang sama kayak gue.

Dengan kuliah gue yang sesantai ini, herannya gue tetep aja males. Gue males buat memaksimalkan waktu luang yang gue punya buat belajar materi kuliah gue, gue males ngerjain tugas tugas dari dosen meskipun deadlinenya masih lama, dan intinya gue males. Apa mungkin gara gara kebanyakan waktu luang makannya rasa males gue malah semakin menggunung? Gue juga gak ngerti.

Kadang kadang, gue ngebandingin diri gue sama anak-anak dari fakultas lain. Dan seringnya, gue ngebandingin diri sama anak Teknik. Di pikiran gue, mahasiswa Teknik itu selalu gue anggep sebagai mahasiswa yang kesibukannya seabrek. Mulai dari praktikum, bikin laporan bareng temen temen sekelompoknya sampe pagi buta, belom lagi semangat mereka buat ngikutin organisasi. Jadi, saat orang nanya ke mereka ‘Lagi sibuk apa sekarang?’ trus mereka jawab ‘sibuk kuliah’, itu adalah statement yang jujur. Bandingin sama gue, jawaban ‘sibuk kuliah’ yang keluar dari mulut gue perlu dikaji lebih lanjut. Sebenernya banyak juga sih yang sibuk, MIPA,FKM,dan yang lainnya. Tapi, kali ini gue ngebahas yang Teknik dulu yaa.  Buat gue, anak Teknik itu keren ( inget prinsip: semuanya kembali ke tampang ! ). Gue gak ngebayangin betapa syok-nya gue kalo gue jadi anak Teknik. Bayangin aja, dengan kemampuan otak yang pas-pasan gue disuruh ngerjain laporan laporan yang angkanya itu bertebaran di mana-mana. Bisa bisa gue mabok rumus gue jon. Belom lagi begadang, pulang malem, pulang kampung satu semester sekali. Astaga. Kalo inget itu, gue bersyukur jadi anak Sastra. Tapi, dari semua itu, gue salut buat anak Teknik yang masih hidup sampe saat ini dan gak pindah ke jurusan lain. Gue salut. Sekarang coba bandingin sama gue. Buat urusan tugas, jelas gue gak ada apa apanya dibandingin mereka. Urusan tingkat kesulitan pemahaman materi, jelas banget kalo gue anti rumus dan itu artinya modal baca doang dan everything will be okay. Dari dua yang gue bandingin, gue udah kalah telak. Dan setiap kali gue males atau kebanyakan ngeluh tiap ngerjain tugas, kadang kadang gue ngomong di dalem hati ‘Anak teknik aja sanggup ngerjain tugas-tugas mereka dengan jangka waktu yang lebih singkat dari ini, masa lo gak bisa?’ atau ‘Gitu aja ngeluh, mau dipindah ke jurusan Teknik?’ dsb. Itu gue lakuin semata mata biar gue semangat dan gak kalah sama mereka. Oiya,gue pernah nge-tweet tentang kata kata itu. Dan hasilnya, gue dikeroyok temen temen gue. Dengan sinisnya mereka bilang ‘Pindah aja sono ke Teknik!’,’Dasar penghianat FIB’,’ngapain sih lo ngomongin anak Teknik mulu’ dan sejenisnya. Gue hampir mati gara gara tweet gue sendiri. Oh my GOD, ini konyol.

Gue sering bertanya-tanya, apa mereka gak pengen ngeliat hidup mereka sesantai gue? Tugas dikit, weekend yang free, tidur pules tanpa dibayangin laporan praktikum yang belom kelar. Dan apa bener semua anak teknik itu sibuk? Apa nggak ada yang ngejalanin hidupnya secara normal meskipun anak teknik? Yang jelas, gue nggak tau. 

You Might Also Like

0 komentar: