Never Become True

Minggu, November 18, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Never Become True

Kata Giring NIDJI ‘mimpi adalah kunci’. Terus kalo kata Arai ‘bermimpilah karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpi kita’. Buat gue, kata-kata ini mungkin cuma berlaku buat mimpi-mimpi kelas normal semisal ‘gue pengen keliling dunia pake odong-odong, gue pengen sekolah sihir di Hogwarts biar diospek sama Harry Potter, gue pengen punya rumah persis di lapangannya Istana Negara’ dan sebagainya. Mimpi mimpi itu masih punya kemungkinan dikabulin sama Tuhan suatu saat nanti. Dan untuk mimpi-mimpi yang tingkatnya udah double impossible, mimpi bukan lagi kunci tapi mimpi adalah gerbang menuju sebuah kekecewaan dan pengharapan tiada akhir. Mimpi mimpi ini punya kerja sama bilateral sama yang namanya cinta, siapa lagi. Misalnya nih ‘gue suka banget sama dia dan gue pengen banget suatu saat dia jadi suami/istri gue, minimal jadi pacar deh’ padahal yang diharepin itu manusia sempurna dengan sejuta cem-ceman sedangkan pihak yang ngarep adalah kaum minoritas yang penuh dosa dan tanda tanya (aiih). Antara mimpi sama ngarep emang bedanya cuma 0,0000001 mm.

Di antara cewek dan cowok, yang banyak punya mimpi double impossible adalah kaum cewek. Sebenernya ini cuman sensus kasar sih, mungkin aja cowok cowok justru lebih expert lagi dan lebih impossible lagi mimpinya. Tapi gue aja yang nggak tau. Kasus yang paling heboh yang sering dialami adalah ngefans sama seorang cowok. Biasanya cowoknya ini adalah cowok yang berasal dari fakultas lain atau fakultas yang sama tapi bisa juga beda kampus. Cowok cowok ini biasanya gila organisasi alias ngeksis dimana mana dan selalu keliatan sibuk kesana kemari ngurusin proposal,danus dan sebagainya, tapi bisa juga yang kalem. Dari ngefans itu dimulailah masa-masa dimana kepo akan merajai alam bawah sadar. Cari tau username twitter sampe kepoin tweet-nya, nge-save ava-nya, belom lagi yang ngefollow semua cewek yang diajak mentions mentions-an sama dia. Kepo itu biasanya berujung pada sebuah cinta. Cinta yang muncul biasanya menghadirkan sebuah mimpi-mimpi yang mustahil dikabulin sama Tuhan. Mimpi yang terlalu muluk-muluk, sampe sampe Tuhan aja bingung gimana cara ngabulinnya. Contohnya ya kita adalah cewek super biasa dengan spesifikasi IQ Melati, tampang gak laku di pasaran (ebuseet), tampilan standar bawah jauh dari modis. Trus ngefans atau malah suka sama seorang cowok dengan spesifikasi bak HP android seri paling baru dan mimpiin cinta yang nggak bertepuk sebelah tangan. Bayangin, tingkat ke-matchingannya aja masih kurang dari 10%. Sebaik-baiknya cowok yang lagi kita suka misalnya dia mau bales mentions dengan becanda yang sedikit dipaksakan, mau ngebales sms gak penting kita meskipun cuma jawab pertanyaan aja, inget dia ngelakuin itu semua karena dia udah kepentok sama predikat baiknya. Aslinya sih ogaah. Dari semua tindakan tindakan kita yang sedikit banyak udah nunjukkin kalo kita suka, dia biasanya mendadak langsung nyari orang yang pas dan selevel buat dijadiin gebetan atau bahkan pacar. Sekonyong-kongyong itu langsung ngebikin patah hati. Tweet tweetnya yang isinya semua tentang gebetan/pacarnya bakalan langsung ngebunuh kita secara gak langsung ‘Udah pake parfum Cap Lang sebotol nih, saatnya makan bareng diaa…’. Dari semua kejadian itu pasti ada campur tangan Tuhan. Tuhan sengaja ngebikin orang yang lagi kita suka mendadak suka juga sama orang lain. Mungkin itu Tuhan lakuin supaya kita nyerah dan sadar kalo mimpi itu nggak bakal jadi kenyataan. Tapi Tuhan justru bikin mimpi yang kita punya semakin susah buat dihapus (lho kok?)

Kebanyakan dari kita yang berani bikin mimpi mimpi mustahil terealisasi adalah orang-orang yang udah tau kalo itu emang mustahil. Kita sadar tapi sayangnya kita nekat. Untuk urusan cinta, kadang manusia memang menjadi kehilangan akal sehatnya. Nggak ada kata realistis, yang ada cuma jembatan harapan menuju ‘kamu’ yang mungkin bisa runtuh kapan aja. Meskipun harapan itu kosong tapi hati ini masih mau menyebutnya harapan.

Gue juga ngalamin hal ini. Dan belakangan ini gue ngalamin hal-hal yang sengaja dibuat Tuhan untuk nyadarin gue dari mimpi panjang gue. Nyesek dan ngejleb si emang. Tapi itulah kenyataan, nggak pernah lebih indah dari sebuah ketidaktahuan. Prinsip gue ‘ Siapa tau namamulah yang tertulis di Lauful Mahfudz-ku. Karena itu, aku menunggu ‘. Maksud menunggu yang gue maksud adalah gue bakal nunggu sampe gue bener-bener bangun sesadar-sadarnya dari mimpi gue.

Buat yang masih ngarepin sesuatu yang sia-sia alias never become true, tenang aja soalnya gue yakin kita nggak sendirian. Dan cuman ada dua kemungkinan disini 1) mimpi itu nggak akan pernah terwujud dan 2) kita akan mendapatkan hal yang lebih. Keep on dreaming although we know that It’s never become true.

You Might Also Like

0 komentar: