One Day Trip ( part 2 )

Jumat, Maret 09, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


One Day Trip #2

Kaki kita udah nginjek tanah Jogja sekarang. Oksigen yang kita hirup juga oksigen produk Jogja men. Ah..Jogja Jogja Jogja *peluk cium Tugu jogja*. Siapa si yang gak tau Jogja hari gini, siapa si yang gak suka Jogja, siapa si yang gak ketagihan dateng kesana meskipun dari SD, SMP, SMA study tour-nya kesana terus?? Gue yakin banget kalo semua orang itu suka Jogja. Ya gak semua si sebenernya, kan semua orang itu punya persepsi masing masing terhadap sebuah kota. Ada yang bilang kalo Semarang itu lebih bagus, Bandung lebih keren dan sebagainya. Tapi buat kita khususnya gue, kota yang satu ini emang selalu bikin seneng setiap orang yang dateng kesana. Yang lagi galau maksimal mendadak galaunya ilang, terus kalo lagi diselimuti awan cumulonimbus, awannya itu berubah jadi awan sirrus ( ada ya awan macem ini? ) dengan matahari yang senyum senyum genit di balik kacamata itemnya tapi gue gak jamin nasib para fakir asmara alias jomblo. Gue gak tau nasib para fakir ini akan mengalami titik terang apa justru bakalan semakin suram, gue gak tau. Untuk urusan ini, gue angkat tangan. Gue gak mau nyeritain kisah menyedihkan ini lebih panjang lagi. Kisah para jomblo itu gak akan pernah ada habisnya men, kalo dilanjutin pasti bakalan jadi beratus ratus episode ngalahin episode-nya Putri Yang Ditukar sama Tersanjung.

Kita keluar dari stasiunnya. Mata gue lirik kanan kiri depan belakang, siapa tau gue nemuin manusia ganteng yang bisa gue pungut terus gue kilo-in kali aja harga jualnya tinggi kan gue bisa beli Keraton Jogja tuh. Sayangnya sampe bola mata gue maju 5 senti, gue tetep gak dapetin apa apa. Kriteria manusia ganteng versinya gue( kayak Vino G Bastian ) emang gak ada di stasiun kali ye mungkin dia mangkalnya di terminal. Tiga orang manusia gaje berjalan berjejeran dengan langkah jenjang. Bener bener kaya adegan di Catatan Akhir Sekolah waktu Marchel Chandrawinata, Vino G Bastian sama Ramon Y Tungka baru keluar dari bajaj dan masuk ke gerbang sekolahnya. Bedanya, kita itu baru keluar dari kereta ,kita gak make kacamata item, mereka cowok semua sementara rombongan kita ini ada satu ceweknya yaitu gue ( semoga aja status gue diakui ) dan yang bikin perbedaannya semakin dalem adalah kita kita ini KW 10. Persamaannya cuman satu, kita sama sama jomblo. Ada tiga jenis jomblo disini, jomblo gara gara baru aja putus, jomblo yang kadang kadang masih belom bisa move-on dan yang terakhir jomblo gara gara terlalu ngarepin Rayi sama Vino jadi suaminya yang jelas jelas itu mustahil banget. Lagi keren kerennya nih, rambut udah berkibar kibar tertiup angin topan udah gitu jalannya udah di slow-motion biar kesan cool-nya lebih dapet,tiba tiba gue ngerusak suasana dengan melontarkan pertanyaan paling bloon sedunia :

 ‘ini belok kemana? Kanan apa kiri?’ tanya gue dengan muka polos.
‘Kiri kiri. Ah norak lo, kayak gak pernah ke sini aja’ jawab temen gue.
‘ bentar bentar, kiri itu manaaa? ‘ #gubraak

Penyakit gue yang paling parah adalah gue gak bisa ngebedain kanan sama kiri. Otak gue perlu satu menit buat tau mana yang kanan mana yang kiri. Begoo banget gue ye. Satu jam berlalu setelah temen temen gue berusaha ngejelasin ke gue tentang perbedaan yang mendalam antara kanan dan kiri. Hasilnya, gue tetep gak ngerti. Kita ngelanjutin perjalanan kita, capek juga ternyata dan yang kita butuhin sekarang buat menghemat tenaga kita adalaah ELANG. Elang manaa elang?? Sayangnya, Jogja lebih milih ternak kuda daripada ternak elang, sayang banget. Padahal, kita kita ini adalah elangers yang lebih milih naik elang daripada bis Mulyo ( yaiyaalaah ). Gue sama temen temen gue udah masuk di kawasan Malioboro. Sumpah ya, kelayaban pagi pagi buta di Malioboro itu gak asik banget. Maksud gue bukan pagi pagi buta abis subuh gitu atau pagi yang matanya katarak level 10, bukan ituu. Tapi maksud gue, ya lo pasti tau maksud gue apaan kan? Suasananya itu masih sepi abis meen. Pedagang pedagangnya aja mukanya masih rada rada ngantuk dan ada beberapa yang belom buka lapak. Krik krik banget sumpah. Mending kalo bawa duit sekarung, lha guee? Dompet gue tebel si tebel tapi duitnya seribuan semua isinya. Mau dapet apaan di sini? Lupain lupain. Yang penting sekarang adalah kita narsis. Ya biar ada buktinya gitu kalo kita udah ke Jogja. Kameraaa, hey yang punya kamera keluarin dong. Lumayan kan kalo bisa ada foto gue di kamera lo, minimal lo jadi punya kerjaan ngehapusin foto gue gitu meskipun sambil muntah muntah. Begitu kamera siap, gue sama si om langsung berpose. Norak banget sumpah ye. Tapi mau gimana lagi, udah naluri. Berhubung ini masih pagi, hasrat narsis yang kita punya belom naik ke puncak klasemen. So, sang fotografer kita cuman menghasilkan beberapa jepretan. Gapapa, ini baru permulaan. Masih ada waktu sampe ntar sore buat narsis narsisan sampe kameranya jebol. Santai aja meen.

Sampai saat ini, gue belom tau tujuan perginya itu kemana. Ini kayaknya cuman ngikutin kemana angin berhembus deh ( padahal gak ada angin sama sekali, yang ada kipas angina tuh yang dipajang di etalase toko ).Mana perut gue laper lagi gara gara gue belom sempet sarapan tadi pagi. Kita udah jalan lumayan jauh dan akhirnya si Wando punya niat buat liat liat hape gitu. Mungkin kalo harganya ada yang murah mau sekalian beli. Males juga sebenernya ke tempat hp hp gitu, bukan apa apa si masalahnya gue jadi pengen tapi gue harus nahan keinginan gue buat ngebeli apa yang gue pengen. Kan jadi dongkol semau gue. Sabar tika, ini demi temen lo yang udah lama pengen punya hape keren. Okeh, jadilah gue nemenin temen gue itu pergi ke salah satu mall diantara berpuluh puluh mall. Mall apa namanya gue lupa, yang jelas namanya bukan Afika. Kita muter muter disitu dan kalo gue sendirian disana dijamin gue pasti bisa masuk tapi gak bisa keluar. Yang jadi kompas utamanya itu si om dan co kompasnya adalah si Wando Sementara gue ngintil di belakang mereka gara gara takut ilang. Ekspresi muka gue waktu itu persis kayak anak kecil yang takut ditinggal ibunya pas lagi belanja. Akhirnya setelah melewati rintangan yang teramat berat, sampailah kita di lantai 3 ( mungkin ) yang isinya bener bener toko hape semuanya. Wow, amazing. Andai aja semua ini punya gue, gue gak bakalan lagi tuh susah susah kuliah pagi siang sore. Diantara toko sebanyak ini, kita sempet bingung mau beli di toko yang mana. Cap cip cup kembang kuncup, nah kayaknya toko yang di pojok situ lumayan cantik deh penjaganya dan yang semua yang berhubungan sama cantik temen temen gue pasti pada suka. So, kita melangkah ke toko yang itu. Gue ngeliat ngeliat dulu sekaligus pasang tampang sok kaya gitu, sok milih milih hape padahal sama sekali gak punya niat buat beli. Gaya gue selangit ye padahal dompet isinya cuman beberapa lembar uang seribuan. Wando nyuruh gue buat nanyain harga hapenya ke mba mba-nya yang menurut gue mukanya rada jutek itu. Helaah, ini siapa yang mau beli siapa yang suruh nanyain harga? Oiya gue lupa bilang, menurut gue ni ye, cakra penjual kalo pagi pagi gini itu masih full karena mereka baru aja sarapan dan belom ngelewatin fase laper. Jadi otomatis, pas kita berusaha buat nawar harga mereka masih punya energy yang teramat besar buat mempertahankan harga yang mereka tawarkan. Semakin berusaha nawar, semakin kokohlah pendirian mereka. Setelah lama berdebat dengan penjual itu, kita akhirnya akan mengalami fase jenuh dimana kita udah gak sanggup lagi buat nawar, tenaga udah terkuras habis dan muka kita udah gak sanggup lagi nahan malu gara gara kelamaan nawar yang membuat kesan perhitungan kita semakin nampak. Di fase itulah, kita bakalan nge-IYA-in harga yang ditawarin sama penjual yang artinya kita kalah tempur setelah sekian lama berjuang. Si penjual tersenyum penuh kemenangan sementara kita gigit jari. Tapi, berbeda kondisi saat kita beli sesuatu di sebuah toko yang hampir tutup ( sukur sukur hampir bangkrut ). Pas toko udah hampir tutup, konsentrasi si penjual udah terpecah menjadi beberapa bagian. Jadi, ketika lo berusaha nawar harga, penjualnya itu lebih berkonsentrasi pada penutupan tokonya. Kalo keberuntungan lagi memihak ke kita,penjualnya itu tanpa sadar akan meng-IYa-kan tawaran yang kita berikan. Daripada gak laku kan? Ya, tapi semua yang gue bilang tadi cuman berlaku di pasar pagi ( terus ngapain lo omongin disini begoo?? ).

Dengan gaya sok cool gitu, gue nanyain ke mba mba-nya berapa harga hape yang dipengenin sama temen gue itu. Ternyata si-mbanya matok harga yang tinggi banget. Dengan harga yang setinggi itu, gue ngeluarin jurus nawar gue yang gue dapet dari ibu gue setelah gue bertaun taun selalu ikut pergi ke pasar. Ada tiga jurus, pertama tawar harga serendah rendahnya, kedua kalo penjualnya tetep bilang ‘enggak’ kita diwajibkan buat pasang tampang memelas ( diusahain bisa 11,5 12  sama tampangnya pengemis pengemis lampu merah ), dan yang terakhir seandainya semua jalan udah ditempuh tapi gak manjur juga capcuss pergi dari tempat itu dan berharaplah penjualnya manggil manggil suruh balik. Semoga ini manjur ya allah, amiin.

“ hape yang seri ini harganya nyampe berapa mba?” gue nanya dengan tampang sok kaya
“ oh, kalo yang itu 1.260.000” jawab mba-nya
Murah amat segitu. Apa gak ada hape lain yang harganya lebih mahal? Hape harga segitu bisa apaan coba? Yang lain deh yang harganya sekitar 200ribu. #gubrak
“ gak bisa kurang tuh mba?” dari muka sok kaya sekarang berubah jadi muka memelas
“ mba-nya mintanya berapa?” pasang muka nantang.
“ ehhm..berapa ya mba, 1.2 deh” bego banget gue, kenapa bilangnya segitu??
“ ya itu emang harga pasnya, gak mau nawar lagi nih mba?” bener bener ngajak rebut deh ini orang
“ yaa udah, 1,18 deh mba, gimana?” padahal gue niatnya udah mau nawar jadi 100ribu, biar bangkrut sekalian itu toko.
“ ya udah deh, saya tanyain dulu ke bos-nya “

Setelah melalui perdebatan yang amat panjang sama mba-mba-nya, kita bilang ke mbaknya kalo kita mau ambil uang dulu. Bukan kita tapi lebih tepatnya si Wando ( calon pembeli hape ). Sebenernya selain mau ambil duit, kita juga mau nanya nanya ke toko lainnya. Kali aja ada yang lebih murah dari yang tadi gitu, kan lumayan. Ternyata setelah kita muter muter lagi dan nanya sana sini, kita sama sekali gak nemuin harga yang jauh lebih murah dari itu. Ya daripada tenaga kita abis dan waktu yang kita punya terbuang sia sia, kita balik ke toko hape yang tadi. Si mbaknya udah menunggu dengan muka yang berbinar binar penuh blink blink sementara Wando ekspresi mukanya kayak persilangan antara muka gak rela nglepas duit segitu banyak sama bahagia gara gara mau punya hape baru. Gue sama si om cuman bisa meratapi nasib hape masing masing yang pada kenyatannya gak lebih bagus dari hapenya tukang cimol depan sekolahan SD dan udah bisa dipastiin kalo gak lagi bakalan jadi fosil, #freepukpuk-nya maanaaaaa sodara sodaraa?? Yaa, hape fosil ini memang terlalu setia pada tuannya sampe sampe dari SMP sampe sekarang gak pernah diganti sama yang lain. Meskipun di depan mata bertebaran BB sama Android yang jelas jelas bikin ngiler setengah mampus, gue nyoba buat tetep setia sama hape gue yang sekarang ini.

“gue gak bakalan ganti lo sama yang lain kok, santai aja ya. Lo tetep yang terbaik buat gue” bisik gue ke hape gue ( boong dikit boleh dong? ) .

Kita bertiga keluar dari mall itu. Akhirnya ya allah, keluar juga dari bangunan itu. Gue gak nahan kalo lama lama disitu, bisa gila gue. Tapi dengan keluarnya kita dari mall itu, tujuan kita semakin gak jelas. Abis ini aja gue gak tau mau kemana lagi. Ngapain coba ke Jogja kalo ujung ujungnya cuman ke mall? Basi banget kan? Langkah kaki kita lagi lagi ngikutin angin yang berhembus saking bingungnya kita mau kemana. Sampai akhirnya, kita berhenti di depan pertokoan gitu dan kita duduk duduk di situ. Wando sibuk sendiri sama hape barunya sampe sampe kita dicuekin. Dia kayak punya dunia sendiri, mungkin waktu itu dia lupa siapa gue kalo ada gue di sampingnya atau mungkin dia lupa sama nama si Om yang notabene temennya dari SD sampe SMP. Ya, sambil nungguin si Wando ngutak atik hape barunya, gue sama si Om nyoba nentuin tujuan selanjutnya. Dan udah bisa dipastiin kalo obrolan kita gak ada hasilnya sama sekali, yang ada kita malahan tambah gaje. Gini ceritanya mah duduk duduk aja terus di sini sampe sore, gak usah pulang aja sekalian. Lagi gaje gajenya, ada pengemis dateng. Pengemisnya itu berwujud sesosok ibu ibu yang belom tua tua amat, berkostum seperti layaknya pengemis pada umumnya dan diliat dari tampangnya ehmm uhuk hoek masih cantikan gue kemana mana ( bangga dikit walaupun bandingannya gak ada apa apanya ). Sebagai manusia yang mempunyai jiwa sosial tinggi, gue nyari nyari receh di kantong celana gue tapi hasilnya nihil. Mau ngasih yang kertas rada rada gimana gitu. So, gue nanya ke si Om apa dia punya receh ya minimal lima ratus perak lah dan ternyata dia punya. Langsung aja uangnya itu gue kasihin ke pengemis itu. Lo kebayang gak apa yang bakal terjadi selanjutnya? Lo pasti ngebayangin kan si pengemis itu bakal ngucapin terimakasih sukur sukur dikasih tambahan doa kayak semisal ‘ semoga ujiannya lulus ya mba ( padahal udah kuliah ) kalo gak gini semoga cepet dapet jodoh ya mas mba ( gue bakal jadi orang yang paling semangat bilang AMIIN nih ) atau yang paling standar semoga diterima disisi-Nya yaa ‘. Tapi pengemis ini berbeda dari biasanya. Ini adalah pengemis paling keren yang pernah gue temuin selama gue berkeliling dunia beberapa hari terakhir. Bayangin aja meen, pas gue ngasih duit ke ibu itu si ibu langsung ngebalikin uangnya ke gue sambil bilang ‘ gak usah mba, sedikit kok ‘. Anjiiir ni ibu ibu. Gue sama yang lain pastinya syok denger kalimat yang keluar dari mulut si ibu. Pengemis macam apa si dia ini? Rasanya pengen deh neliti susunan DNA-nya kali aja ada yang susunannya salah gitu. Gila ajaa men sumpah gila banget. Pertama kalinya gue diginiin sama seorang pengemis. Harga diri gue bener bener keinjek injek men.

Dibikin sakit hati sama ibu pengemis itu bukan berarti kita lupa kalo kita ke Jogja mau jalan jalan. Ya, daripada gaje duduk lama lama disini mendingan kita lanjut jalan lagi. Kemana kek gitu yang penting jangan disini. Sambil jalan pelan pelan, akhirnya diputusin buat pergi ke Amplaz ( Ambarukmo Plaza kalo lo belom tau ). Yah..mall lagi mall lagi. Tapi untungnya,tujuan kita kesana itu buat nonton bioskop bukan beli hape (lagi). Mencapai Amplaz itu gak susah men. Gak perlu panas panasan naik motor apalagi naik angkot yang rata rata umurnya udah uzur. Cukup naik Trans Jogja terus bayar tiga ribu rupiah dan kita bakal dianterin ke tempat yang kita tuju yang insyaallah dengan selamat tanpa kurang suatu apapun. Di dalem Trans, ada aja fenomena fenomena yang bikin gue rada geli. Mungkin cuman gue yang ngrasa gini. Gue ceritain dikit aja yaa. Jadi, persis di depan muka gue, duduklah sepasang kekasih yang Alhamdulillah cewek sama cowok ( yaiyaalah ). Gue liat dari sudut pandang penampilannya dulu deh ya. Si ceweknya itu bener bener cewek banget secara dia pake baju pink,jeans ketat, rambutnya lurus panjang dan rada kemerah merahan gitu, high heels, tas  dan aksesoris yang dipake asli lengkap banget. Bisa dianggep modis deh dia, yang jelas gak kayak gue yang antara kerudung baju sama celana warnanya gak ada yang sama. Oiya, dia itu kalo diliat sekilas mukanya itu kayak Chinese tapi kalo diamatin lebih jauh mukanya itu mendadak jadi jawa banget. Gue curiga jangan jangan mukanya itu 3 dimensi. Sementara itu cowoknya itu berkebalikan 180 derajat sama ceweknya, orangnya itu sederhana banget temasuk juga tampangnya. Kalo diliat dari bajunya si dia itu kayak semacem tentara lah. Cowoknya itu cuman pake celana training sama kaos biasa dan bawa tas punggung yang lumayan gede. Dua orang ini sama sama pengguna BB, jadinya sepanjang perjalanan mereka asik mainan BB. Mungkin mereka saling ber-BBM-an biar keliatannya BB mereka laris. Sementara gue cuman bisa ngiler dari kejauhan ( pliss noraknya jangan keluar dulu ). Seperti layaknya pasangan kekasih pada umumnya, sesekali mereka mengumbar kemesraan mereka di depan umum. Entah ceweknya tiba tiba manja lah atau mereka cubit cubitan lah dan yaa pokoknya ada aja yang mereka lakuin buat nunjukin ke orang orang kalo mereka itu lagi mesra mesranya. Kalo boleh gue teriak, gue bakalan teriak ke mereka ‘ wooy, gak usah norak woyy ‘. Risih banget gue lama lama, mana TKP-nya di depan mata gue persis lagi. Gak lama kemudian,di tangan si cowoknya udah muncul sebuah Ipad yang dibungkus dengan sesuatu yang bergambar Hello Kity dan warnanya pink sempurna. Diem diem sakti juga ye ni orang. Jangan jangan dia adalah salah satu orang yang suka gue liat di film Tutur Tinular tapi dalam wujud lain. Ah, minta tanda tangan dong. Ngomong ngomong, gadget lo lengkap amat bang? Bagi gue satu dong bang? Kasian nih gue, udah punya hape cuman satu jelek pula. Ayolah bang, kalo gak dikasih gue doain abis keluar dari Trans ini, lo sama pacar lo itu langsung putus. Tapi rupanya si abang lebih sibuk sama Ipadnya daripada dengerin anceman gue. Yasudah, biarkan dia sama pacarnya sibuk dengan dunianya masing masing. Sambil ngunyah permen karet yang udah gak ada rasanya soalnya udah gue kunyah kunyah berjam-jam sekaligus nahan ngantuk, gue nyoba nyari sesuatu yang bisa gue komentarin dalam hati. Kebetulan, manusia di samping gue bakal jadi objek selanjutnya. Yaa, dia cuman sejenis mba mba yang biasa biasa aja tapi dia punya kemampuan yang luar biasa di bidang ke-permenkaret-an. Dari pertama kali dia menjejakan pantatnya di bangkus kosong di sebelah gue, sedetik pun dia gak pernah berhenti ngunyah permen karetnya. Parahnya, dia terus terusan ngebunyiin permennya. Aduh, gimana gue ngejelasin kalimat gue yang barusan ya? Gue anggep lo semua ngerti aja deh. Bayangin, betapa muaknya kuping gue. Iya gue tau lo ahli dalam urusan nge-cetak cetokin ( bahasaa apa ini? ) permen karet. Tapi gak usah gitu juga kali caranya. Ternyata yang ngerasa risih sama mba mba-nya bukan cuman gue tapi Wando juga. Buktinya, dia sms gue dan bilang pengen ngeguyur mba-nya pake air zam zam KW 100. Yok guyur bareng bareng, dongkol nih gue. Untungnya, gue gak dibiarin berlama lama ada di samping mba-nya soalnya kita harus turun buat ganti bis Trans yang lain. Baru aja gue keluar, pasangan gak matching itu tiba tiba nanya ke gue.

“ mba, kalo mau ke Amplaz itu……………..” gue lupa abis itu mba-nya ngomong apaan. Intinya dia itu tanya jalan ke gue. Ah, penampilannya aja keren tapi ternyata nyasar juga di sini.

Gue yang gak ngerti apa apa akhirnya ngejawab dengan asal asalan dan pastinya sok tau. Untung aja gue udah pernah kesini sebelumnya jadi gak terlalu buta banget. Yang gue heran, kenapa mbak-nya nanyanya ke gue? Apa gak ada manusia lain yang lebih punya potensi buat ditanyain hah? Misalnya si Om deh atau minimal Wando. Dari kejauhan aja muka gue udah ketauan kalo gue bloon, masih nekat aja ditanyain. Akhirnya, pasangan nyasar itu naik Trans lagi bareng gue. Posisi duduknya juga masih sama kayak yang  tadi pula. Sumpah ya, bentar lagi mata gue bakalan katarak gara gara ngeliat mereka terus. Bodo amat deh *pasang kacamata item*. Gak lama setelah itu, kita udah sampe di halte yang letaknya persis di depan Amplaz. Kita pun bergegas masuk ke sana tapi sebelumnya kita harus nyebrang jalan yang rame banget sekaligus kecepatan kendaraannya syangar. Kalo gue sendirian pasti gue bakal tetep nunggu sampe jalannya bener bener kosong gak ada kendaraan satu pun. Ngeri gue kalo urusan nyebrang jalan.

“ Eh tungguin dong, gue jangan ditinggal gini “ gue teriak teriak sambil terus megangin tas,nya si Om
“ iya ayok cepetan! “

Setelah melalui perjuangan yang teramat berat, kita sampe di depan pintu masuk Amplaz-nya. Sebelum masuk tas yang kita bawa diperiksa satu per satu. Tas gue kebetulan isinya Beng-Beng semua tapi bapak bapak yang meriksa tas gue kayaknya gak tau deh kalo ada bom di balik Beng-Beng. Hayoh lo pak, beberapa jam lagi mall ini bakalan meletus ( emang gunung ). Abis diperiksa periksa gitu, kita langsung capcuss masuk. Bau bau makanan enak berbondong bondong kecium di hidung gue dan seketika perut gue langsung memberikan reaksi. Tapi, gue mikir dua kali kalo mau makan makanan beginian. Selain gak sehat di kantong makanan macem ini juga bikin kantong jadi gak sehat. Ya daripada gue gak bisa pulang dan jadi gelandangan di sini mendingan gue lupain segala jenis makanan tadi.

Sekarang hampir jam 12.00 men. Muka muka kita udah pada busuk banget kecuali si Om. Mukanya masih tetep muka kurang lighting ( ngapurone nggeh ). Sampailah kita di depan bioskopnya. Setelah beli tiket dan milih tempat duduknya, gak pake lama kita langsung masuk ke studionya. Aaa, gue seneng nih kalo suruh nonton. Ya asalkan bukan film yang genre-nya drama romantic atau horror, gue fine fine aja. Rada aneh emang kalo cewek itu gak terlalu suka sama drama. Tapi mau gimana lagi, gue bakal ngantuk setengah mampus kalo dipaksa nonton film begituan. Mendingan juga liat action movie, litu jauh lebih keren kemana mana daripada drama men. Percaya deh sama gue, eh jangan deh soalnya kalo percaya sama gue itu namanya musyrik. Oiya, lo belom gue kasih tau yaa gue sama temen temen gue mau nonton film apaan? Gue sekarang mau liat Underworld 4 - Awakening padahal gue sama sekali belom pernah liat seri awal awalnya. Tapi santai aja meen, orang orang cerdas macem gue ini mah meskipun gak ngikutin serinya bakalan tetep ngerti jalan ceritanya ( sombong ). Eh, filmnya udah mulai nih. Ssst diem diem, diomelin malaikat lo kalo bikin rebut.

Ini pertama kalinya gue nonton men. Ayoo yang mau bilang gue norak siapa? Silahkan silahkan mumpung gue lagi sabar. Jadinya, gue terkagum kagum setengah mampus pas gue ngeliat layar segede gitu. Khayalan gue naik ke langit ke tujuh ‘ kapan yah gue punya yang kayak gitu di kamar kos gue? ‘. Tapi ya biar gak di sorakin norak sama temen temen gue, gue cukup memendam kegaguman itu di dalam hati. Awal awal film, gue masih gak ngerti jalan ceritanya. Tokoh utamanya yang mana juga gue gak tau. Yang jelas, dari pertama kali film ini diputer, adegan actionnya udah banyak banget. Berantem lah, kebut kebutan lah, bunuh bunuhan lah.. Kalo gini ceritanya udah bisa dipastiin gue bakalan suka banget dan niat gue buat tidur dibatalin dulu. Menit demi menit berlalu, adegan yang disajikan pun semakin seru tapi gue masih gak ngerti ini cerita tentang apaan. Gue emang orangnya gitu, suka gak peduli sama alur ceritanya kalo udah terbuai sama adegan adegan yang keren keren. Ini adalah salah satu pertanda kalo gue bego men. Pokoknya, di sini gue gak bisa nyeritain gimana cerita dari film ini. Apalagi pas gue nulis cerita ini, google-nya lagi dalam proses perebaikan lagi. Wah, semakin gak bisa ngapa ngapain gue. Adegan di film ini rata rata ngeri ngeri semua. Kalo lo gak terbiasa ngeliat film yang model ginian, lo pasti bakalan teriak teriak atau kalo gengsi minimal lo bakalan tutup mata. Beda sama gue, buat gue semakin banyak adegan action yang sadis itu justru semakin meleklah mata gue ini. Sadis yang gue maksud di sini bukan sadis yang kayak di film Saw itu ya. Kecuali satu, pas adegan nyayat kulit pake pisau, gue bener bener tutup mata dan gue sama sekali gak berani ngeliatnya. Geli banget gue, merinding men. Satu setengah jam telah berlalu dan akhirnya filmnya selesai. Huuh…pegel juga ya ternyata. Kita langsung bergegas keluar dari ruangannya. Pas keluar gue ditanyain sama si Om

“ filmnya ngeri gitu, lo gak takut apa liatnya? Biasanya kalo cewek kan takut “ tanya si Om yang sebenernya kalimatnya udah gue ubah 100% abisnya gue lupa dia nanya apa
“ justru film kayak gini yang gue suka Om, kereen abis deh pokoknya “ jawab gue
“ dia mah emang tontonannya gitu, di kosan aja dia ngeliatnya Ninja Assassin “ Wando nambahin.
“ lo cewek apa cowok si sebenernyaa???? Kalo cewek itu seharusnya ngeliat yang drama drama, lha elo?? Sukanya malah sama film film yang beginian “
“ terserah lo mau nganggep gue apaan yee.. haha “ Gue jadi mikir nih, gue ini sebenernya cewek apa cowok ya? Tapi gue cewek kok, beneran deh. Percaya aja sama gue.

Kita bertiga berjalan menjauhi areal bioskop. Karena kita adalah manusia yang rajin beribadah dalam keadaan apapun, kita nyempet nyempetin nyari mushola di areal mall itu. Asal tau aja, mushola yang ada di situ itu bener bener keterlaluan banget letaknya. Susah banget dicari men. Kita aja sampe muter muter nyariin. Akhirnya, kita nemuin musholanya di deket parkiran. Gue lupa itu di lantai dua atau satu. Gue kecewa banget ngeliatnya, masa mushola sama toko toko yang ada di mall itu bagus tokonya. Yang bener ajaa men? Ini penghinaan banget sumpah. Tapi whatever deh, yang penting sekarang kita sholat. Abis sholat gue berniat nyolong mobil, ya mumpung di parkiran kan? haha..enggak ding. Kita gak tau mau ngapain lagi, mau pulang tapi jadwal keretanya itu jam 4 sore. Sedangkan ini baru jam 2an. Yasudah, seperti biasa kita duduk duduk gaje di situ, kebetulan banget ada bangku yang kosong. Disitu kita cerita cerita apa aja yang bisa diceritain. Wando kembali ngeluarin hapenya, dia utak utik lagi terus diamat amatin yaa kali aja ada bagian tertentu yang bisa dimakan gitu. Keliatannya itu orang seneng banget yak punya hape baru. Yah, gue ikut seneng deh kalo temen gue seneng. Huaah, gue barusan ngomong apaan? Sok so sweet banget si gue. Eh.. ini orang gak ada yang pada laper apa? Dari tadi kok gak ada yang ngajakin makan. Gue laper wooy, jangan mentang mentang gue punya cadangan lemak banyak terus lo nganggep gue gak bisa ngrasain laper ye. Tapi kalo buat urusan laper gue masih bisa nahan deh. Jadi semau lo lo pada deh mau makan kapan, gue nyantai kok. Udah hampir sore gini si Om masih sempet aja nanyain ini mau kemana lagi. Lhaa? Kemana lagi si? Masalahnya duit udah pada tipis semua, eh duit gue doang kali yang tipis. Hampir 2 taun kita duduk duduk di situ, ngeliatin mba mba yang cantik cantik sekaligus modis maksimal, mas mas yang good looking, ibu ibu yang kecentilan meskipun kerepotan bawa barang belanjaan, anak anak SMP SMA yang ngelayab sama gebetannya begitu pulang sekolah dan beribu ribu jenis makhluk mall lainnya. Eh, tiba tiba ada yang ngajakin makan. Rupanya temen temen gue pada ngerasa laper juga yaa, gue kirain enggak. Seperti biasa, kita ribut dulu buat nentuin tempat makannya. Mau Mc’D, PH, KFC, AW, JCO ataauu ??? Akhirnya diputuskanlah buat makan di warteg. Warteg I’m lovin it lah pokoknya. Jarak amplaz ke warteg tujuan kita itu sekitar 30kilometer. Jadi daripada kita harus repot repot jalan kaki apalagi naik taksi, kita mending manggil elang pribadi kita. Cukup BBM-in elangnya dan wuushhh dalam sekejap elang berhelm Kyt ( Kyut ) dateng. Sebelum elang ini menjalankan tugasnya, kita diwajibin buat masang sabuk pengaman biar lebih aman. Yaap, kita semuanya siap. Dalam hitungan 1, 2, 3 waaaa kita dibawa ngebut dengan kecepatan hampir 240 km/jam. Rasanya itu kayak turun gunung pake becak ( maksuud lo? ). Gak sampe setengah detik, elang kita tercinta udah nganterin kita ke depan Wartegnya persis. Dan si elang pergi ninggalin kita tanpa sepatah kata pun gara gara dia gak dikasih ongkos. Kemungkinan besar dia ngambek. Tapi, masalah buat guee? Lagian kelakuannya ngelunjak, udah dipelihara minta gaji pula. Majikan mana yang gak emosi coba? Kita ada di 0 kilometer depan wartegnya. Makanan dimana manaa dan apa yang terjadi? Kita mendadak jadi beringas, ganas dan panaas. Ambil piring terus ambil nasi sebanyak banyaknya ambil lauk dan sikaaat meen. Diantara kita bertiga yang hasrat membunuh eh maksud gue hasrat makannya paling gede adalah si Om. Gila aja, porsinya dia itu kayak porsi kuli yang udah gak makan tiga hari terus abis itu dipaksa buat gali kubur. Nasinya meen, bisa buat makan gue satu taun kali. Hah, biarlah dia berkutat dengan nasinya. Pas kita kita lagi makan tiba tiba datenglah dua orang bule. Haah, bulee?? *kucek kucek mata*. Otak rongsokan gue yang tadinya gak bisa mikir perlahan lahan mulai melakukan tugasnya. Ada beberapa kemungkinan  kenapa bule bule itu bisa nyampe warteg ini. Pertama, mereka itu bule kere. Kedua, mereka pengen nyobain makanan khas Indonesia yang semacem ini. Ketiga, mereka cari sensasi, mereka ngarepnya bakalan ada wartawan yang melintas di sekitar situ dan berita mereka itu bakal dimuat di Koran otomotif dengan judul ‘ dua bule terjebak di Warteg ‘. Mereka cuman pesen satu piring dan udah pasti mereka makan sepiring berdua. Selain dilihat dari segi so sweet-nya, kita harus melihat dari segi yang lain. Contohnya, mereka makan sepiring berdua itu bukan gara gara pengen keliatan lebih so sweet tapi mereka emang lagi gak punya duit . Eh kalo kalimat gue kayak gitu kesannya gue orangnya suka suudzon sama orang ya. Okeh gue ganti deh. Jadi, mungkin mereka itu emang suka makan makanan Indonesia  kali ya. Oiya, ada yang aneh disini. Kalo umumnya orang Indonesia makan tempe goreng itu tinggal comot aja pake tangan, bule bule ini mengadakan inovasi baru cara makan tempe goreng. Mereka makannya itu pake pisau. Gila gak tuh? Itu mah namanya bikin susah diri sendiri. Nah, pas mas mas bulenya nanyain pisau ke ibu ibu wartegnya, otomatis si ibu langsung pasang tampang bingung. Entah itu bingung karena bahasa yang dipake sama mas bulenya itu atau bingung mau nyari pisau makan dimana. Setelah melalui proses pemahaman yang amat panjang, akhirnya si ibu ngasih pisau roti. Gue lega banget, untung aja gak dikasih pisau daging atau pisau yang udah item iem sekaligus karatan. Ini menyangkut harga diri bangsa meeeen. Gue gak tau lagi mau ngomong apaan yang jelas buat mas mba bule ‘ selamat makan tempe pake pisau eaaa qaqa ‘.

Kita semua udah selese makan dan bagian paling berat yang harus kita jalani adalah bayar makanannya. Ngeluarin beberapa lembar uang seribuan itu rasanya beraaat banget apalagi keadaan dompetnya lagi gak bersahabat. Dengan sok sokan, gue maju duluan. Pura puranya gue ngebayarin mereka gitu biar dikiranya gue baik hati.

“ berapa semuanya bu, nasi ramesnya tiga, es tehnya tiga, sama gorengannya tiga “ *pasang tampang sok kaya*
“ ehmm semuanya ……. “

Gue ngeluarin duitnya. Ah, kalo segini mah kecil coy, masih mampu gue. Dengan pedenya gue ngebayarin mereka semuanya. Setelah ngucapin terimakasih kita semua ninggalin warteg itu. Pas nyampe di halte Trans, gue ditanyain sama Wando.

“ lo tadi bayarnya berapa terus lo bilangnya makan apa aja? “ tanya Wando
“ ya segitu, gue bilangnya  nasi ramesnya tiga, es tehnya tiga, sama gorengannya tiga. Gitu. Emang kenapa? Ada yang salah ya sama yang gue bilang tadi? “
“ hehh.. gue makannya juga pake telor begooo “
“ haduh, mampus gue. Brati gue utang dong sama ibu ibunyaa? Aaah, trus gimana nih? “ gue panic.

Oon banget si gue ya. Bisa bisanya gue lupa kalo si Wando makannya pake telor. Aah, dasar dudul. Gue takut banget men asal lo tau. Bayangin gue punya utang sama ibu ibu warteg di Jogja pula. Terus, gue bayarnya gimana? Pasti malaikat bakal ngungkit ngungkit utang gue pas di akherat sana. Gue kebayang sama hal yang enggak enggak nih jadinya. Temen temen gue nenangin gue. Tapi tetep aja judulnya gue punya utang. Sebelum naik Trans, kita diskusi dulu tentang utang utang masing masing orang. Ngitungnya rubes banget lagi sampe sampe harus dijelasin berkali kali. Aah, duit emang selalu bikin ribet.

Pas udah naik Trans, gue juga masih kepikiran sama utang gue yang gak disengaja tadi. *kibas kibas kepala *lupain utang itu,yang penting kan gak disengaja dan semoga ibu ibunya ngikhlasin yaa. Perjalanan pulang emang selalu lebih cepet. Buktinya, gue baru ngerasa 5 menit duduk di dalem Trans ee ini udah mau turun aja. Ini jam berapa ya kakak? Rupanya baru jam setengah tiga. Jadwal keretanya aja jam 4 nanti. Berarti masih ada waktu sekitar satu setengah jam. Ini belom foto foto woy, yuk capcuss cari tempat yang enak buat foto foto. Sayang nih, udah ke Jogja tapi gak ada bukti otentiknya. Kita jalan sambil foto foto. Peduli deh sama tempat fotonya. Di pinggir jalan kita foto, ada tiang kita foto di tiang sambil senderan di tiangnya, ada kotak pos kita juga foto disitu. Berhubung udah sore, kita gak bisa pergi kemana mana lagi meskipun masih pengen kemana mana. Saking bingungnya, sekali lagi kita masuk di kawasan malioboro. Ngapain lagi coba disana? Dan udah bisa ditebak kalo kita itu bakalan foto foto lagii. Penuh penuh deh memori kameranya.

Matahari udah mulai bergerak ke Barat, itu tandanya hari udah hampir sore. Dan.. waaa kita harus beli tiket prameks. Takutnya abis gitu, gak lucu kan kalo pulangnya pake bis jelek? Kita juga belom sholat ashar jadi ya sekalian sholat di stasiun gitu. Sebagai orang yang punya kadar narsis tinggi, sebelum masuk ke stasiunnya kita nyempetin diri buat foto lagi. Mulai dari pose KTP, pose wajar, sampe pose alay kita cobain semuanyaa. Orang orang pasti jijik deh ngeliat kita dan mikir ‘ ini orang manaa si kok noraknya akut banget? “. Tapi peduli apa? paling mereka juga sebenernya pengen foto bareng kita tapi malu bilangnya. Yap…sesi foto foto selesai, saatnya beli tikeet. Yang bertugas buat beli tiket adalah si Om. Sementara itu gue sama Wando ngeliat ngeliat kereta yang katanya jurusan Madiun. Sebagai orang yang punya penyakit norak dari lahir yang disebabkan gue gak imunisasi norak, gue terkagum kagum pas ngeliat keretanya. Giela meen, dalemnya keren banget. Kursinya keliatannya nyaman banget deh kalo di dudukin beda 1080 derajat sama prameks, keretanya juga bersih banget. Aaaa, gue pengen naik kereta itu. Gue pengen naik. Siapapun yang hatinya baik, kapan kapan ajak gue naik kereta yang model beginian yaa. Oiya perlu digarisbawahi harus GRATIS (y).

Selese sholat kita duduk duduk di bangku yang ada disitu itung itung sambil ngelurusin kaki. Ternyata capek juga yah kalo dirasa rasain. Gak lama kemudian, ada pengumuman kalo kereta yang mau kita naikin bentar lagi berangkat. Ayoo rebutan tempat duduk. Hap hap.. yaa aman soalnya kita bertiga dapet tempat duduk semua. Keretanya udah mulai jalan dan kita tenggelam dalam dunia masing masing. Si Om sibuk smsan sembari browsing sana sini, Wando sibuk lagi sama hapenya dan gue sibuk mikirin utang yang gak disengaja itu sambil sesekali smsan sama operator. Saat bantuan pelampung dateng, kita kembali muncul ke permukaan alias gak tenggelem lagi seperti biasa kita ngobrol ngobrol gak jelas. Mulai dari cerita nama nama kereta, stasiun yang bakal dilewatin sampe sejarah sejarahnya . Narasumbernya udah pasti adalah saudara Darmawan Widianto. Kita berdua cuman bisa dengerin ceritanya dengan sangat antusias. Dan sebagai pendengar kita dianggep sukses berat. Prook prook prook buat gue sama Om. La la laa..ye ye yee..

Lagi asik asiknya nikmatin perjalanan malah udah nyampe di stasiun Kutoarjo. Padahal gue lagi betah betahnya di kereta. Ah, apa gue gak usah turun yaa? Stasiun kutoarjo ternyata ada hotspotnya meen. Baru tau gue nih. Yang hapenya ada wifinya si asik asik aja, bisa ngenet sepuasnya disitu gratis pula. Terutama si Wando tuh, langsung aktifin wifinya dan mulai asik lagi sama hapenya. Dia donlod donlod game. Game yang gue suruh donlod pertama kali adalah fruit ninja. Ini adalah game kesukaan gue meskipun gamenya termasuk kategori yang gak penting. Yaa kali aja besok gue dibolehin pinjem hapenya kan gue bisa mainan. Gue sama si Om krik krik lagi. Hape kita kan sama sama busuk ya Om? ( iya iya busukan hape gue, gue tauu ). Di bangku stasiun yang gak rusak rusak amat dan disajikan warna langit yang mulai berubah kejingga jinggan ( aaaa…gue suka banget nih sama warna langit yang sore yang kayak gini ) kita ngobrol kesana kemari. Lagi lagi ngobrol gaje sambil nunggu maghrib sekalian si sebenernya biar bisa sholat sekalian. Abis sholat kita langsung pulang dan ya ampun gue harus nerima kenyataan yang teramat pahit kalo gue harus naik bis jelek lagi. Tidaaaaaaaaaak… siap siap muntah gue nih. Mana kantong plastic?? Udah bisnya jelek, bayarnya full lagi.. dongkol banget gue ih. Gue udah gak bisa ngejelasin apa yang terjadi selama kita kita ini ada di dalem bis. Nyawa gue udah diujung tanduk, cakra gue udah limit, batre gue juga udah tinggal nunggu mati. Aah, gue ngantuk banget men. Di skip aja deh kejadiannya yaa.

Over all.. meskipun hari ini gaje, gue seneng kok gaje gajean bareng lo semua. Terimakasih banget buat hari ini.  Semoga suatu saat, kita bisa pergi bareng bareng lagi ke tempat tempat yang lebih seru lagi, ehhm itupun kalo masih mau pergi sama gue lagi, kalo lo belom kapok . Tapi kalo misalnya suatu hari nanti lo benci sama gue, tetep inget hari ini yaa.

Bye… tunggu jalan jalan kita selanjutnya. Doain yaa biar bulan depan bisa jalan jalan ke Jepang..Amiin

-The End-



You Might Also Like

0 komentar: