Hari Sebelum Hari

Minggu, Maret 11, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Hari Sebelum Hari

Hari ini adalah hari terakhir gue di Semarang soalnya urusan gue sama KRS sialan itu udah selesai. KRS gueh end pokoknya lah. Dan setelah gue naik turun tangga kampus seribu kali buat ngemis ngemis tanda tangan dosen ( sok artis banget ye dosen gue ini ) abis itu lari larian kesana kemari minta stempel terus naik tangga lagi gitu terus sampe Indonesia jadi juara Piala Dunia, gue punya kesempatan juga buat pulang ke rumah gue buat menghabiskan sisa sisa liburan ini setelah niat gue buat pulang hari kemaren gagal dengan teramat sempurna. Seperti biasa, gue pulangnya bareng temen gue. Dan seperti biasa juga, gue selalu ngerepotin temen gue ini. Sorry banget untuk hal yang satu ini ya. Dan sebagai gantinya, bensin buat pulang gue yang nanggung deh. Sementara itu, temen satu kelas gue yang kebetulan KRS-nya udah beres duluan berkali kali nge-sms-in gue. Dia nanya nanya terus kapan gue bakal pulang. Katanya si dia pengen main ke tempat gue sekalian ngebahas soal bisnisnya itu. Ah, palingan itu alibi biar bisa keluar rumah dan dia bisa ketemuan sama pacarnya yang alay itu ( kalian belom putus kan?? J ). Sabar sob, besok gue udah di rumah dan kalo mood gue lagi bagus, lo bakalan gue suruh masuk dan gue kasih suguhan maksimal air putih minimal gelasnya doang. Tapi kalo enggak, lo bakalan gue suruh pulang lagi.

Perjalanan gue pulang ke rumah cuman butuh waktu 3 jam lebih dikit. Keren banget gak tuh bisa lebih cepet 3 jam dari supirnya bis Santoso yang amit amit lemotnya itu. Gue si seneng seneng aja ngebut gitu, yang gak seneng cuman satu,dengan kecepatan setinggi itu dingin yang gue rasain juga semakin menjadi jadi. Peduli amat deh sama dingin, yang penting gue bisa cepet sampe rumah. Dan perjalanan pulang itu sukses bikin badan gue pegel semua terutama kaki sama punggung gue. Uh rasanya men, gue gak bisa ngejelasain pake kata kata deh. Selang tiga jam, temen gue yang mau main ke tempat gue sms gue lagi. Nanya lagi gue udah sampe rumah apa belom. Gue bilang aja udah dari tadi. Udah gitu, besok dia minta gue jemput lagi gara gara dia udah lupa sama jalan ke tempat gue. Alaamak, gue males banget kalo suruh jemput jemput gitu. Tiba tiba gue kepikiran sama temennya temen gue yang kebetulan temen gue juga, kenapa ke tempat gue-nya gak bareng sama manusia alay yang satu itu. Dia kan udah jelas jelas tau jalan ke tempat gue dan gue yakin meskipun dia itu alay tapi daya ingatnya masih seribu kali lebih baik daripada daya inget gue. Kesimpulannya, gue suruh temen gue buat dateng ke tempat gue sama temen gue yang jadi temennya dia juga. Ya kan biar lebih so sweet gitu datengnya berduaan.

Saking capeknya, abis shubuh gue tidur lagi sampe rada siang. Belagu banget gue ye, apalagi gara gara kecapekan, gak capek sama sekali pun tiap hari juga bangunnya siang gitu. Gue baru inget kalo temen gue mau dateng hari ini. Jadinya, gue yang biasanya mandi jam 2 siang jadi mandi lebih cepet 5 jam dari yang biasa gue lakuin. Nyesel juga si mandi sepagi itu ( gila aja jam segitu dibilang masih pagi ) tapi demi temen gue, prinsip ‘ ngapain mandi ntar juga kotor lagi ‘ terpaksa gue tinggalin sebentar. Gue kira temen temen gue bakal dateng jam 11an gitu. Dan ini udah hampir jam 12 siang sementara mereka gak dateng dateng juga. Ya, gue pikir mereka gak jadi dateng hari ini, mungkin bakalan dateng besok atau besok besoknya lagi. Gue langsung menyesal setengah mampus udah mandi terlalu pagi. Baru sebentar gue menyesali mandi gue yang kepagian gitu, ada sms masuk ke HP gue. Setelah gue buka ternyata sms itu dari temennya temen gue yang mau ke rumah gue itu. Ribet amat gue ye pake ‘temennya temen gue’ segala, tinggal sebut Mawar aja apa susahnya si. Eh kok Mawar si jadinya, maksud gue Bayu.

From : 089762952**
To : 0877377702**                          
Eh tik, si Jaya jadi ke rumah lo hari ini?  

Gue dibikin bingung sama smsnya nih. Kenapa Bayu itu gak langsung sms aja ke orangnya, kenapa harus tanya ke gue ? Emang rada rada ni bocah yah kadang kadang. Kelakuan kelakuan. Gue bales smsnya dengan bilang ‘mana gue tau, tanya aja sendiri ke Jaya’. Dan gak lama kemudian, si Bayu udah ngebales lag isms gue dan dia bilang kalo Jaya udah beribu ribu kali di sms tapi gak bales juga. Gue mikir, jangan jangan mereka lagi marahan atau jangan jangan mereka udah putus dan gue gak dikasih tau. Gue lupa waktu itu gue ngebales apa tapi si Bayu ngesmsin gue lagi dengan bilang ‘ lo kenapa si, jutek amat ‘. WHAT? Perasaan gue biasa aja deh. Apa gara gara gue bales sms-nya singkat singkat cuman sekadar ‘y, ya, oh, g, ga’ terus gue di-cap jutek gitu aja? Ohh men, yang bener aja. Gue aja sering dibalesin sms dengan model begituan, sakit hati banget si emang awalnya tapi lama kelamaan gue biasa aja dan gue ngebiasain diri. Tapi fine, gue minta maaf banget. Gue gak ada niat sedikitpun buat ngejutekin lo.

Gak lama setelah itu, si Jaya sms gue kalo dia udah mau otw ke tempat gue. Seperti biasa, gue bales dengan sangat singkat yaitu  ‘yaa’. Taruhan satu milyar sama gue, pasti di sana mereka juga lagi taruhan gue bakalan ngebales sesingkat apa. Mereka pasti udah mikirin balesan gue, kalo gak ‘y’ ya ‘ ya’. Tapi kali ini mereka salah, berhubung gue lagi dermawan gue tambahin satu huruf a lagi setelah ya. Itung itung bonus lah. Dengan kemampuan mengendarai motor yang mereka punyai, mereka bakalan sampe di tempat gue itu kurang lebih setengah jam lagi. Dan prediksi gue tepat, setengah jam kemudian ada suara motor dicampur dengan suara suara alay. Gak salah lagi, itu pasti pasangan paling fenomenal dari abad ke-21 Bayu sama Jaya. Gue galau nih mereka mau gue suruh masuk apa enggak, takutnya kalo gue suruh masuk virus alay yang mereka derita sejak kuliah itu bakalan menyebar di dalam rumah gue. Apa gue semprot dulu pake Baygon gitu biar virusnya mati atau gue imunisasi dulu. Ah, bodo deh, gue suruh masuk aja mereka. Alay alay deh gue. Setelah mereka masuk, kita langsung ngebahas bisnis yang bakal kita mulai lagi di semester ini. Gaya banget kite ye, pake bisnis bisnisan segala. Maklum lah, temen temen gue ini terlalu bersemangat buat jadi entrepreneur sukses. Selain itu,ngeliat potensi desa gue yang banyak peternakan X-nya, kita juga berniat buat nambah bisnis yaitu dengan berjualan keripik X dengan tempat jualan utamanya di Masjid Kampus sama MAJT. Semoga aja ide gila itu gak terlaksana, soalnya kalo sampe ide ini jadi kenyataan, gue sama temen temen gue ini bakal dicincang cincang FPI sekaligus dimaki maki MUI. Aah, jangan cincang kami bapak, mendingan bapak cincang orang yang mencetuskan skripsi sama uas.

Udah lumayan lama kita ngobrol ngobrol gak jelas, lama lama bosen juga ternyata. Dan terpikirlah gue buat pergi ke tempat yang biasa gue datengin pas gue masih muda dulu ( baca : masih SMA ). Dua sejoli ini rupanya menyetujui ajakan gue. Jadilah, gue sama manusia manusia ini pergi ke tempat itu. Setelah mendaki gunung,menerabas semak semak,melewati jalan yang gak lagi layak udah gitu kulit bentol bentol gara gara digigitin nyamuk, sampailah kita pada sebuah bukit yang keadaannya sudah berbeda jauh dari keadaan yang dulu. Yah, sayang banget. Tapi gue masih ada satu tempat lagi yang lumayan buat ngusir BT. Tempatnya si cuman berupa sungai kecil gitu dan di situ ada air terjun mini dengan skala 1:1000. Di tempat itu, sama seperti kelakuan manusia manusia gaje lainnya, kita main main air. Iseng iseng nyari ikan padahal di situ udah keliatan banget gak ada ikan sama sekali. Kebetulan di sungai kecil itu ada 2 orang cewek lagi nyuci baju dan dengan imajinasi rongsokan ini kita ngebayangin kalo 2 orang cewek itu adalah bidadari yang turun ke bumi buat nyuci baju gara gara di kahyangan sana PAM-nya lagi rusak. Timbulah niat jahat buat ngambil sandal jepit mereka dengan harapan mereka bisa jadi asistennya sampe skipsi kelar dan berhasil di wisuda dengan predikat cumlaude dengan pujian. Udah gitu, si Jaya nanya ke gue ‘ini dalem gak Tik?’. Buseet, mana gue tau abang, seumur umur gue belom pernah nyemplung ke situ. Tiba tiba si Jaya ngambil batu yang lumayan gede dan dia timpukin ke airnya itu. Dengan sotoynya dia bilang ‘ ohh, ini lumayan dalem ‘. Parahnya lagi si Bayu pasang tampang terkejut sekaligus terkagum kagum atas kehebatan Jaya dalam menentukan dalem apa enggaknya sebuah sungai. Dia bilang ‘ Subhanalloh sekali yaa,  kamu kok pinter banget si Jay ‘. Dibilang gitu, si Jaya keterusan ngelempar lemparin batu ke sungai sambil ngejelasin ke Bayu yang masih terkagum kagum dengan kehebatannya itu. Kalo bunyinya ‘doremi’ berarti sungainya gak dalem tapi kalo bunyinya ‘ sol la si do ‘ udah bisa dipastiin kalo sungai itu dalemnya 10 mil. Sementara itu, gue termangu ngeliatin pertunjukan orang orang alay yang berlangsung selama 2x45 menit ini. Gue masih gak ngerti siapa yang bego di sini, gue atau mereka berdua? Setelah pertunjukan selesai, gue ngajakin mereka buat menyusuri sungai kecil ini. Sungainya lumayan licin ternyata tapi kawanan alay ini berhasil melewati itu semua ( backsound-nya lagu We Are The Champion ). Kita udah puas mainan airnya dan capek mulai melanda. Akhirnya  kita mutusin buat duduk duduk di atas batu cadas di pinggiran sungai. Tampang kita udah bener bener kayak orang yang ilang dan gak tau jalan pulang udah gitu gak punya duit sepeser pun. Tinggal ditaro di lampu merah aja nih sambil ngetok ngetok kaca mobil orang dan bilang ‘Pak, nikahin saya sama anak bapak yang mukanya paling mendingan Pak. Kalo gak boleh, kasih bagi warisannya dong Pak. Kalo masi gak boleh jugaa, clurit manaa clurit? ‘. Kok jadi gaje gini si ye. Diiringi lagu Alamat Palsu sama Bujangan-nya Rhoma Irama,kita ngobrol kesana kemari. Gue sama Jaya masih pengen sebentar lagi duduk di situ sementara si Bayu udah minta pulang gara gara giginya mulai bawel. Pilihan buat Bayu cuman dua, pertama mau tetep duduk disini sampe gue sama Jaya ngajakin pulang atau kedua pulang ke tempat gue ngelewatin jalan yang lebih mirip hutan itu tanpa ditemenin siapapun alias sendirian. Bayu cuman bisa pasrah dibalik muka alaynya itu.

Ditemani angin yang behembus sepoi sepoi, tiga manusia ini memandang langit dengan tatapan nanar.Sampai akhirnya, timbulah keinginan buat pergi main. Ya biar liburannya gak gaje gaje banget gitu. Dan tempat tujuan wisata yang direkomendasikan pertama kali adalah sebuah tempat di desa Pejengkolan. Ya tuhan, daerah mana lagi ini? Tapi, option pertama terlupakan setelah option ke dua muncul. Apa ituu? Hmm yap, BOROBUDUR. Dan gue langsung setuju buat main kesitu, apalagi Jaya, udah dari lebaran kemaren dia pengen banget kesana. Tinggal Bayu nih, berhubung 2 orang udah setuju pergi kesana, mau gimana lagi dia juga harus setuju. Kalo enggak, gue bakal paksa Jaya buat mutusin lo. Dipikir pikir,pergi ke Borobudur cuman tiga orang itu rasanya krik krik banget. Jadi, kita bertiga berusaha maksa orang buat ikutan pergi bareng kita. Yang pertama kali terlintas di pikiran kita bertiga adalah Wando, Ateng, sama Adis. Ateng sama Adis mah gampang banget diajakin soalnya gue tau banget mereka itu juga lagi pengen main. Sekali sms jawabannya langsung YA dan gak pake babibu segala. Nah masalahnya adalah Wando. Manusia yang satu ini kadang kadang susah banget buat diajakin pergi, adaa aja acaranya. Belom lagi kalo lagi galau gitu, mau dibujuk atau mohon mohon sampe sujud sujud juga gak bakalan mau. Sebelum smsin itu orang, kita mengheningkan cipta terlebih dahulu untuk jasa para pahlawan yang telah gugur mendahului kita. Dan setelah melewati diskusi yang amat panjang  telah diputuskan bahwa yang bertugas buat nge-smsin pertama kali adalah si Jaya. Kalo Jaya gak berhasil baru Bayu yang turun tangan. Kalo sampe gak berhasil juga, gue gak ikut ikutan pokoknya mah. Si Jaya langsung nge-smsin Wando dengan kata kata yang dibuat seindah mungkin, dikasih blink blink juga biar pas dibuka smsnya itu langsung bersinar. Pengen tau jawabannya si Wando kayak apa?? jangan kemana mana tetep di Opera Van Java… yaaee. Eh kok gini jadinya, pokoknya tunggu kisah selanjutnya ya. :)

-To Be Continued-

You Might Also Like

0 komentar: