One Day Trip ( part 1 )

Kamis, Februari 16, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


One Day Trip #1

Gimana liburan lo selama ini men? Udah pergi ke mana aja lo liburan ini? Keliling keliling Eropa, ngunjungin Perancis buat ngerasain sensasi terjun bebas dari pucuk menara Eifel, mampir di Barcelona, singgah bentar di Belanda terus belanja sepuasnya sambil nawar harga di pasar Johar atau gimana? Atau jangan jangan nasib liburan lo itu sama atau paling gak hampir sama kayak gue? Bangun tidur tidur lagi bangun lagi tidur lagi gitu terus sampe Mpok Nori jadi muda lagi. Sumpah demi apa yang ngalamin nasib kayak gue itu, 9 dari 10 orang udah bisa dipastikan kadar galau dalam tubuhnya naik dua kali lipat dari biasanya. Sampe suatu hari, gue lupa tepatnya hari apa tapi itu malem malem kalo gak salah, gue dikejutkan sama desahan HP gue yang gak sadar sadar dari kemaren. Gue pegang HP gue pelan pelan sambil teriak teriak manggil manggil dokter ‘ Dok, HP saya udah sadar dok. Tadi saya liat pake mata kepala hidung saya kalo HP saya ngegerakin tangannya dok ‘.  Sinetron banget si ah. Gue ambil HPnya terus gue banting lagi karena gue mikirnya paling itu cuman sekedar sms jarkom. Gue diemin beberapa menit lama lama kasian juga HP gue, terpaksanya gue ambil lagi sebelum HP-nya meneteskan air mata. Gue gak tega liat HP nangis, gue gak tega. Sambil ogah ogahan gue buka dan baca smsnya.

From : +62896532099**
Besok Selasa ke Jogja yuk :)

 Ternyata dari temen gue yang isinya ngajakin gue ke Jogja. WHAT? *makan keju aja muntah sok sokan ngomong what*. Jogja? Beneran nih ada orang yang ngajakin gue pergi ke Jogja, ah yang bener aja meen. Pengalaman gue si ya, orang orang bakalan ngajakin gue pergi kalo mereka gak ada temen lain yang mau nemenin mereka pergi ataupun diajak pergi. Dengan kata lain gue adalah manusia yang dijadiin tujuan terakhir / alternative satu satunya. Gue bakalan diinget kalo udah gak ada manusia manusia lain di dunia ini kecuali gue. Makanya, gue awalnya rada rada sangsi sama ajakan temen gue ini. Tapi tetep aja gue IYA-in. Gak peduli ya ini beneran apa cuman boongan yang penting IYA-in dulu. Kesempatan yang sama gak bakalan dateng dua kali. Gue tanya tanya mau ngapain kesana dan gue pikir ini pertanyaan paling bodoh sedunia yang pernah gue lontarin. Gue diceritain kalo sebenernya temen gue ini udah mau pergi sama temennya tapi temennya ngebatalin secara sepihak jadinya buat ngobatin rasa dongkolnya, jadilah temen gue ini ngajakin gue ( teori gue bener kan meen ). Udah gitu gue ditanyain perginya mau rame rame gitu apa gimana? Ya kalo gue, mau gimana gimana si santé aja, mau bareng bareng sekampung kek atau mau berdua aja juga gue gak masalah sebenernya. Sampe akhirnya gue kepikiran buat ngajak satu orang lagi tapi kebetulan orang itu gak bisa ikutan gara gara lagi kena penyakit liburan ( baca : gak punya duit ). Ah ya udah gak apa apa deh.

Satu hari berselang, gue nge-chat temen gue yang tadi diajakin tapi gak mau gara gara lagi gak punya duit. Gue bilang kalo gue mau ke Jogja besok Selasa terus gue ajakin tu orang. Gue si udah tau jawabannya apaan tapi gue lagi iseng aja siapa tau temen gue ini berubah pikiran. Dan ternyata emang bener bener berubah pikiran, dia mau ikutan pergi. Ini pasti gara gara gue yang ngajakin nih, iya kan iya kan?? Gue pikir, tiga orang masih terbilang gak rame tapi ini lebih dari cukup buat rame ramean ( maksudnya? ). So, wait us Jogjakardaah. We will visit you on Tuesday.

Selasa, 14 February 2012

Niatnya gue gak mau bangun pagi ini, gue mau bangun besok aja. Bukan apa apa, gue bener bener masih ngantuk men. Semaleman gue sok sokan nonton Tv liat grammy award dan gue pengen liat Adele nyanyi Someone Like You malem itu. Gue lagi keranjingan lagu itu sampe sampe setiap pagi siang malem gue selalu muter itu lagu dan alhasil gue yang biasanya gak pernah hafal lagu kecuali begian reff-nya sekrang jadi hafal satu lagu. Sialnya, manusia yang lagunya jadi penyebab galau paling utama di seluruh dunia itu tampil di segmen paling akhir. Gue paksain melek tapi hasilnya tetep nihil. Gue terkapar tak berdaya di hadapan TV yang masih nyala. Ini sangat memalukan sodara sodara, Tv aja kuat melek sampe malem masa gue kalah sama Tv si. Dan ini udah jam setengah 6 kurang seperempat, gue baru bangun dan belom ngapa ngapain. Mandi belom, mandi juga belom, mandi juga masih belom. Padahal gue udah diwanti wanti harus nyampe pos jam setengah 7 pagi kalo gue gak mau ditinggal. Ditinggal juga situ, palingan gue pulang ke rumah lagi dan gue bakalan ngelanjutin tidur gue. Pulang lagi bukan berarti ngambek yaa sodara sodara sebangsa dan setanah air, camkan itu. Pagi itu gue kepikiran buat nggak mandi, jiwa jorok gue menampakkan diri ke permukaan. Sebenernya sih gak masalah buat gue, mandi gak mandi tetep aja cantik ( ember mana ember? ). Tapi masalahnya, gue kasian sama temen temen gue yang imannya gak kuat. Jadi terpaksa gue nekat mandi pagi pagi buta begitu dan asal kalian semua tau itu adalah mandi pagi pertama gue selama gue liburan.  Tepuk tangannya manaah???

Gue udah siap meskipun kasur gue bener bener ngebuat gue mikir dua kali buat pergi pagi itu. ah, daripada kena omel mendingan gue cari aman. Akhirnya gue pergi sambil dadah dadah ke kasur gue sambil bilang ‘ tenang aja, gue bakal pulang cepet kok biar bisa bareng bareng sama lo lagi ‘. Masih di jalan gue udah di smsin suruh cepet berangkat. Iye iye bang, selow men selow. Belanda masih jauh kali. Sesampainya gue di halte ( ciyeeh halte men nyebutnya ), gue disms lagi sama temen gue kalo pagi itu pake bis yang merk-nya udah masuk blacklist gue sebenernya. Fuih, pagi pagi bakaln berantem sama supir bisnya nih gue. Liatin aja entar. Bis jelek itu udah ada di depan mata gue sekarang. Antara rela sama gak rela tapi ujung ujungnya gue naikin juga bi situ. Temen temen gue duduk di bangku paling belakang deket pintu. Aha, ini tempat favorit gue dulu pas jaman jaman masih muda ( baca: SMA ). Gue langsung ambil tempat duduk deket jendela, bukannya gue mabokan atau apa, gue cuman mau nikmatin suasana aja. Dan yaa, lo udah pada bisa nebak kan apa yang bakalan terjadi kalo gue udah kumpul sama manusia manusia ini? gue gak usah cerita diceritain deh ya. Gue fokusin cerita gue ke bis sialan ini aja , kayaknya bakalan rame tuh.

Andaikan aja ada kontes bis paling lelet, bis inilah juaranya men. Kecepatannya itu gak nyampe 20 km/jam, jadi kebumen-kutoarjo yang harusnya bisa dicapai dalam waktu kurang dari satu jam kalo ngebut maksimal, ini bakalan memakan waktu dua kali lipat men. Rasa rasanya gue kayak naik odong odong berenti tau gak sih. Yang lebih ngeselin lagi, gue harus bayar bis ini pake tariff penuh. Pengen banget gue teriak teriak ‘ Kembaliin duit yang gue kasih tadi atau supirnya suruh rada cepetan dikit !! ‘. Tapi niat teriak teriak itu gue batalin mengingat Magelang gak jauh dari sini, gue masih pengen nikamatin masa masa muda gue di alam bebas bukn di rumah sakit jiwa.  Beberapa menit pertama gue masih sabar. Gue masih bisa cerita cerita gak jelas sama temen temen gue biar lupa dikit kalo bis ini jalannya kayak keong autis. Tapi, kok gue rasa rasain gak ada perubahan ya sama lajunya. Dasarnya gue orang yang suka dibawa ngebut, so pasti kan gue dongkol maksimal. Stirnya gue ambil alih aja apa gimana nih? Gaya gue selangit ye, pake motor aja masih gak bener ini mau gaya gayaan nyetir bis. Kalo begini ceritanya kita bakalan ketinggalan kereta ke Jogja ini. Oh come on bapak supir yang ganteng, sadarlah kalo akan ada banyak orang yang ketinggalan kereta kalo cara nyetir bapak kayak gini. Baru aja gue mikir gitu, laju bis mulai mengalami peningkatan. Rupanya hidayah yang turun ke bapak supir kena pending dan baru terkirim sekarang, Syukur deh kalo gitu, kita masih punya waktu buat ngejar kereta. Semoga gak ketinggalan.

Turun dari bis, kita langsung lari larian ke stasiun. Gue ketinggalan di belakang karena langkah gue gak bisa sepanjang panjang mereka. Jarak stasiunnya jadi semakin jauh gara gara kita bener bener buru buru. Langkah yang panjang panjang dan dipaksa jadi panjang ( itu langkah gue ) serasa jalan di tempat. Setelah melewati perjalanan yang teramat panjang dan melelahkan, sampe juga di depan loket karcis and now we get the tickets. Lega banget lah pokoknya, sujud syukur berkali kali di dalam hati ( kelakuan ). Akhirnya gue bakal naik kereta men, udah lama banget gue gak naik kereta. Padahal dulu, gue sering bolak balik pergi ke Jakarta biar gue bisa naik kereta. Gue udah lupa sensasi naik kereta itu kayak apaan dan hari ini memori itu bakalan dibangkitkan kembali. Norak norak deh gue. kita masuk ke keretanya dan apa yang terjadi? Tempat duduknya penuh semuanya. Jadi terpaksa kita harus lari larian dari satu gerbong ke gerbong lainnya. Pencarian kita berakhir karena di salah satu gerbong masih ada tempat duduk yang tersisa buat kita bertiga meskipun mencar mencar. Si Om duduk di sebelah sono, jauh dari peradaban. Wando duduk gak jauh dari gue tapi sebenernya rada jauh juga kalo ditelisik lebih jauh. Sementara gue, duduk di deket pintu yang menghubungkan antara gerbong dengan gerbong. Untuk ngilangin bosen karena gak ada yang diajak ngobrol gaje, gue ambil permen karet dari tas gue. Gue harap permen ini bisa ngebikin gue keliatan rada sibuk ( sibuk ngunyah ngunyah maksudnya ).

Gue duduk diantara 1 bapak bapak dan dua orang cewek cowok. Si bapak bapaknya dari tadi gak pernah lepas dari HPnya. Gue pengen juga ikut ikutan kaya bapaknya gitu, sibuk mainan HP. Tapi apa daya, HP gue kalah kasta sama HPnya bapak itu. 1600 sama Blackberry men, kontras banget. Gue gak tega sama HP gue sendiri jadinya. Ya Alloh, berikanlah aku Samsung Galaxy S-II sekarang juga ya Alloh. Gue ngelirik ke HP bapak itu dan gue mikir ‘ ohh, BB itu kayak gitu doang rupanya ‘. Norak gue keluar lagi. Dan apa kabar sama pasangan yang ada di samping gue men? Apa kabar mereka? Ya, dari pertama gue duduk sampe sekarang mereka masih mesra mesraan. Pegang pegang tangan lah, apa lah. Mas-nya mbak-nya, gue tau kalian itu pacaran, gue tau banget. Tapi gak usah mengumbar kemesraan di depan umum dong. Apa kalian gak punya rasa toleransi terhadap fakir fakir asmara ini? Udah gitu jaketnya sok sok sama lagi. ah, kalian itu norak ye. Lebih norak dari gue deh pokoknya. Ini kenapa gue sewot ya? Oiya, di depan gue ada 5 orang yang duduk berjejer. Orang pertama adalah seorang bapak bapak yang tidur gak bangun bangun. Mungkin si bapak lagi ngimpi jadi orang ganteng jadi si bapak gak rela mau bangun dan menghadapi kenyataan yang pahit ini. Orang kedua adalah seorang anak dengan tubuh gempal. Dari mukanya si dia lagi galau soalnya gue perhatiin dia gelisah banget. Mau tidur ee bangun lagi, ambil HP, tidur tapi bangun lagi. Yang ketiga, ini adalah seorang bapak bapak yang mungkin mantan preman karena di lengan kanan kirinya ada tattoo. Gue gak tau tattoo apaan, mungkin Hello Kity atau semacamnya. Dan ditangannya ada karet gelang. Pasti bapak ini abis makan rames deh dan lupa ngebuang karetnya. Orang keempat dan kelima adalah seorang kakek sama nenek. Neneknya tidur bersandar tiang dan kakeknya sibuk ngebaca Koran. Terlihat sang kakek pelan pelan ngebangunin neneknya dan bilang ‘ tidurnya nyender aku aja, jangan kayak gitu ‘. Entah kayak gitu apa enggak gue gak tau, namanya juga sotoy. So sweet banget lah pokoknya mereka berdua ( sebenernya si biasa aja ).

Sambil ngunyah permen karet dan nahan ngantuk , gue perhatiin keadaan sekitar gue. Sekilas gue ngeliat si Om dan kayaknya itu orang lagi memikirkan sesuatu. Mungkin lagi mikir ‘kenapa gue gelap?’. Ya, mungkin juga yang lainnya si. Dan liat apa yang dilakukan si abang kita yang satunya lagi, dia udah megang kamera ditangannya. Gue bilang, sebagai seorang yang hendak jadi fotografer, dia lumayan berhasil. Gue gak tau itu orang mau foto apaan tapi gue bisa menerka nerka kalo itu orang baru aja ngeliat orang cantik. Fotografer manapun kalo udah dihadapkan pada keadaan semacam ini pasti hasrat menjepretnya bakalan naik 100 kali lipat dari biasanya. Itu adalah objek paling diburu men. Gak lama setelah itu, ada pedagang asongan dengan cover yang berbeda. Ceritanya ini modus baru duniaperasongan men. Jadi, ada mba mba cantik yang ngedorong troly eh bukan troly tapi apa namanya gue gak tau. Sebut saja bunga kali ya. Nah, di atas bunga itu ditaroh berbagai macam jenis makanan sama minuman. Gue kira harganya rada diturunin dikit, ee ternyata sama aja. Lupain soal itu.
Gak kerasa, kereta ini udah selesai menunaikan tugasnya. Keretanya udah nyampe di stasiun Tugu. Dan itu artinya kita harus segera turun kalo kita gak mau keseret sampe Solo dan terdampar di sana. Oke, kaki kita udah nginjekin tanah Jogja. Rasanya mungkin sama bahagianya kayak pas Neil Amstrong nginjekin kaki pertama kali di bulan ( lebay ). Stop stop, gak usah norak lagi. Dan seharian ini, kita siap keliling keliling Jogja. Sampe nyasar nyasar kalo perlu ( mungkin gak si nyasar disana? ).

-To Be Continued-

You Might Also Like

0 komentar: