Cerita Punya Orang

Rabu, Maret 21, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Ini adalah cerita temen gue yang gue ceritain pake gaya cerita gue. Gaje si emang, tapi paling gak masih lebih mendingan cerita yang gue bikin daripada temen gue. :)


Jogja – Solo - Jogja - Solo

Gue sama temen gue yang rada gangguan jiwa itu baru bisa tidur jam 2 pagi setelah mengarungi perjalanan dari Jogja ke Solo tengah malem, jam 00.00 waktu setempat. Itu perjalanan paling gila yang pernah gue lakuin seumur hidup gue men. Mata gue baru merem sekitar 3 jam dan bagi gue itu masih jauh dari cukup, itu bener bener kurang. Niatnya gue mau hibernasi selama lima tahun. Tapi niat mulia gue itu dikacaukan seketika sama temen gue . Dia ngebangunin gue jam  5 pagi. Parahnya dia ngajakin gue buat lari pagi. Kampret.. belom puas lo bikin badan gue remuk setelah perjalanan semalem hah?? Lo udah gak bisa ngerasain capek lagi apa? ( maki gue dalem hati ). Sebisa mungkin gue ngebujuk dia buat ngebatalin rencananya itu *pasang muka melas*. Untungnya, bujuk rayu gue berhasil mencairkan hatinya yang kaya es serut tu. Maklum lah, gue dulunya pernah jadi sales selama hampir 20 tahun sebelum akhinya gue mutusin buat keluar dari dunia persalesan, jadi kalo urusan bujuk menbujuk gue udah khatam dari jaman Thales masih hidup. Manusia kurang waras itu ngebatalin rencananya buat lari pagi dan akhirnya dia tidur lagi.  Gue juga ikutan tidur. Kita tidur bersama sama ( gak usah mikir yang enggak enggak ) dan kita gak tau bakalan bangun berapa jam lagi.

Kita bangun jam 9 pagi, kalo boleh jujur gue masih pengen tidur lebih lama lagi…aaaa. Sebagai manusia yang cinta akan kebersihan, abis bangun tidur gue langsung gosok gigi dan cuci muka biar muka gue semakin bersinar .Oiya, pagi ini gue mutusin buat gak mandi soalnya gue lagi gencar gencarnya mencanangkan program ‘ ngapain mandi nanti juga kotor lagi ‘. Tanpa mandipun, fans gue juga masih banyak kok. Tapi beda sama temen gue, dia mutusin buat mandi. Yaa, gue tau, pesona dia kan gak sehebat pesona gue jadi biar pesonanya setara sama gue dia diwajibkan buat mandi. Setelah urusan mandi memandikan dimandikan selese, gue diajak sama temen gue buat jalan jalan ngelilingin kampusnya. Dengan bangganya dia nyeritain semua yang indah indah soal kampusnya. Dan apa yang bisa gue lakuin? Yang bisa gue lakuin cuman satu yaitu pasrah ngedengerin ceritanya dan ngomentarin semampu gue. Gak kerasa, kita udah berjam jam muterin kampus. Perut three pack kita mulai berulah. Sialan, harusnya perut gue lebih bisa mengendalikan lapernya pas keadaan dompet gue udah mulai sekarat. Yasudah, kalo gini ceritanya gue tetep harus nyari makan. Gue sama temen gue yang baik hatinya ini akhirnya mutusin buat nyari makan di deket deket situ. Untungnya, harga makanan disitu gak terlalu mencekik leher gue ( alay kumat ). Kalo perut udah kenyang, semuanya pun berubah menjadi lebih cerah, indah dan warna warni. Dan diiringi lagu ‘pelangi pelangi’, kita berjalan pulang ke kosnya .

Gue langsung terkapar begitu sampe di kosnya temen gue yang uhuuk ganteng ini, ya ganteng versi majalah manusia purba si sebenernya. Sebagai calon bapak rumah tangga yang baik , di kosan dia masak nasi. Cowok mana yang gak jatuh cinta sama dia kalo ngeliat langsung kelakuannya ini hah? ( becanda bray ). Pas lagi asik asiknya masak nasi, hape temen gue tiba tiba mengeluarkan bunyi horror. Ternyata setelah diselidiki lebih lanjut itu adalah sms dari pacarnya. Pantesan aja ringtone hapenya mendadak horror.

From : Mimih
To: Pipih
Yang, aku mau ke Solo sekarang….!!!!!!!!!!!!!

Awalnya temen gue nyuekin sms pacarnya itu. Paling itu bisa bisanya ceweknya aja. So, kita mutusin buat nge-game. Setelah kita mulai tenggelam dalam dunia game, tiba tiba hapenya temen gue ngeluarin bunyi horror lagi. Udah bisa ditebak kan kalo itu adalah sms dari pacarnya. Isi smsnya masih sama kayak yang pertama yaitu bilang mau ke Solo. Sms sms itu dikirimnya sampe tiga kali. Pusing juga kan lama lama ngebaca sms yang isinya sama. Kalo gini ceritanya, mungkin pacarnya temen gue ini emang bener bener serius mau ke Solo dan dia lagi gak becanda. Temen gue pun akhirnya nyerah dan mutusin buat ngalah. Ah, rupanya dia kalah perang sodar sodara.

From : Pipih
To : Mimih
Ya udah, daripada kamu yang kesini, mendingan aku aja yang ke Jogja..

Gue syok pas tau dia ngebalesnya gitu. Itu artinya saat ini juga gue bakalan diseret seret ke Jogja?? Ah, yang jadi korban ujung ujungnya gue juga kan. Gimana enggak, capek gue semalem aja masih belom ilang, ini udah mau dibawa pergi lagi. Sumpah, sakit lo. Demi pacar si demi pacar tapi jangan sampe ngorbanin temen sendiri dong. Sekali kali, lo itu harus ngertiin perasaan gue sebagai seorang wa eh maksud gue pria. Gue teraniaya secara tidak langsung men. Niat gue buat nolak ajakannya ke Jogja udah bener bener bullet, tapi pas temen gue pasang tampang memelasnya entah setan apa yang merasuki tubuh gue, gue malah semakin gak bisa nolak ajakannya. Ya udaaah, gue pasrah.

Pas perjalanan ke Jogja, gue yang bawa motor alias temen gue itu bonceng. Yang gue rasain waktu itu cuman ngantuk, ngantuk dan ngantuk. So, mata indah gue kadang kadang gak jelas buat ngeliat. Daripada kenapa kenapa, di tengah perjalanan gue minta ke temen gue buat ngegantiin gue nyetir ( cielah ). Setelah beberapa jam menempuh perjalanan yang melelahkan dari Solo ke Jogja, akhirnya gue sampe juga di kosannya pacarnya temen gue. Suatu kebetulan yang bagi gue itu indah banget, di depan kosnya pacarnya temen gue ada masjid. Jadinya gue kan bisa ngilangin capek gue disitu. Gue tidur bentar soalnya rasa ngantuk gue bener bener gak bisa ditahan. Oiya, sebelum gue tidur, gue sempet bilang ke temen gue kalo gue mau pulang hari ini juga. Gue udah gak kuat diginiin terus. Udah gitu, sekarang duit gue udah gak lebih banyak dari uang jajan anak TK lagi. Tapi sialnya, ada aja janji manis yang ditawarin temen gue ke gue biar gue gak jadi pulang dan begonya gue percaya aja sama janji janji caleg gadungan ini. ah.. bodo amat, gue mau tidur pokoknya.

Tidur gue aslinya cuman beberapa menit aja tapi gue ngerasanya udah satu abad. Tapi, pas gue bangun, gue mendapati kenyataan pahit kalo orang yang udah susah susah kita datengin dari negeri tetangga ternyata gak ada di kosnya. Dia lagi ada di tempat sodaranya di Kaliurang. Gila banget gak tuh. Bayangin gimana dongkolnya perasaan gue, secara gak langsung dia udah ngebangunin Kyubi yang selama ini bersemayan di tubuh gue. Awas aja yee kalo ntar ketemu. Dan yang bikin jengkel gue naik level adalah pas gue ngebacaa smsnya.

From : Mimih
To : Siapa aja yang mau baca
Kamu beneran dateng ke Jogja?? Padahal gue kan cuman bercanda…

Asal lo tau ya mbak, becanda lo itu gak lucu. Udah gitu kriuk kriuk kacang GARING pula. Kalo becanda lo macem ini, lo gak bakalan bisa lolos pas ikut audisi Stand Up Comedy ( apa hubungannya? ). Belajar ngelawak dulu deh sana sama Sule biar gak krik krik banget. Oke oke, kali ini gue maafin kelakuan lo. Tapi kalo lain kali lo ngelakuin ini lagi, gue bakal ngelempar lo ke atas tugu Jogja.

Gak lama kemudian, manusia marmos itu dateng. Dia dateng sama seseorang yang udah mulai meng-ehem ehemkan hati gue, namanya Citta. Seketika, emosi gue ke manusia marmos itu ilang. Yang tadinya punya niat buat ngebejek bejek mukanya, sekarang niat berubah jadi pengen ngejitak kepalanya. Lagian gue gengsi ya kalo gue marah marah gak jelas di depan Citta, ntar harga diri gue turun drastis men dari seribu lima ratus jadi gopek. So, sementara ini gue mencoba buat tetep stay calm meskpun dalam hati gue dongkol setengah mampus. Ini udah siang dan kayak bisa ngebaca pikiran gue, Anna pacarnya temen gue nawarin pacarnya makan mie. Dan gue berharap setelah nawarin pacarnya dia bakalan nawarin gue. Doa gue dikabulin, emang yaa doa orang laper itu cepet banget dikabulinnya. Si Anna nawarin gue makan juga, tapi si kampret jelek itu malah ngelarang Anna. Katanya ‘makannya sama pasangannya sendiri dong’. Maksud lo apaan? Pasangan gue yang lo maksud itu Citta? Wah, sialan lo. bisa banget deh kalo urusan beginian. Ya udah deh, gue mah tinggal nunggu kebaikan hatinya Citta buat nawarin gue makan. Palingan dia juga gak mau. Tapi tanpa disangka sangka, Citta nawarin makan ke gue. Aah, senengnya gue. Citta bilang gini ‘ Jay, kamu mau mammam? Aku masakin yah..kamu mau mie yang rasa apaa? ‘. Ada kata kata yang janggal dan perlu segera diluruskan di sini. Kata makan jadi mam-mam. Bukannya itu kata kata yang biasa diucapin sama orang alay ya? Jangan jangan, dia termasuk spesies alay? Gak gak gak..gue mencoba menepis semua suudzon gue. Mie yang dimasakin Citta sekarang ada di depan mata gue. dan kita makan bareng bareng. Mie yang seharusnya rasanya biasa biasa aja sekarang jadi luar biasa enak karena ini gratis men, ini gratis ( pasti lo ngira gue bakal ngomong ‘ karena ini buatan Citta’ kan?? ). Buat gue, segala yang gratis itu kenikmatannya berlipat ganda. Semangkok mie ini sebenernya gak bikin perut gue ngerasain apa yang disebut dengan kenyang tapi ini lumayan lah buat nahan laper gue satu jam ke depan.

Kita mulai gaje. Dan kita nyoba nonton film buat mengurangi kegajean ini. Kita nonton film yang judulnya ‘ Grave encounter ‘ dan lo tau ini genrenya apaan? Yap, film ini ber-genre horror men. Meskipun nontonnya siang siang, yang namanya film horror itu tetep nyeremin. Kebetulan gue rada alergi sama film film ginian. Mendingan juga liat Madagascar atau film animasi apalah gitu. Tapi mau gimana lagi, tiga lawan satu men.citta tiga, gue satu  Gue kalah massa. Ya udaah, gue paksain buat liat filmnya meskipun sesekali gue tutup mata kalo adegannya lagi bener bener serem. jangan ngira kalo gue itu cemen ya cuman gara gara gue tutup mata pas liat film horror, anggapan itu salah sama sekali. Gue bisa bernapas lega setelah tau kalo filmnya udah selesai. Tapi setelah itu, kita gaje dan gak tau mau ngapain lagi. Adzan Maghrib  berkumandang dan kegajean pun perlahan lahan sirna.

Malemnya si Anna ngajakin kita kita buat pergi ke Monjali. Wah, mampus gue mampus. Masuk ke Monjali setau gue itu lumayan mahal. Aaargh.. siapapun yang denger teriakan hati gue ‘ kasih gue segepok duit atau bunuh gue sekarang jugaaa ‘. Gue nginget inget berapa uang gue yang ada di dompet. Yang kebayang di pikiran gue cuman uang seribuan seribuan sama seribuan. Bener bener kiamt deh gue ah. Belom lagi kalo si Citta minta  dibayarin secara yaa status dia sekarang adalah gebetan gue, masa iya gue ngebiarin dia bayar sendiri apalagi ngebayarin gue. Lagi lagi harga diri gue dipertaruhkan. Gue setrees berat. Untungnya, si Anna bilang kalo mau ngebayarin semua tiket masuknya. Sumpah demi apa, gue pengen jingkrak jingkrak waktu itu. Harga diri gue terselamatkan. Makasih banget Anna, makasih. Monjali yang sekarang itu udah beda banget sama Monjali yang dulu. Sekarang udah ada lampu lampunya, ah gue kok jadi bingung ya mau ngejelasin tempatnya. Pkoknya byangin atau dateng aja sendiri deh. disana, gue ditinggal sama Anna sama Galang. Biasalah mereka mulai asik sama dunia mereka sendiri dan dengan semena mena menganggap kita gak ada di deket mereka. Jadilah gue sama Citta ditinggal berdua. Apaah?? Berdua? Oh my God, kampret banget mereka ini. yaah, meskipun awalnya rada rada aneh tapi gue nikmatin keadaan ini. Anggep aja bisa berduaan sama Citta di antara lampu lampu ini adalah rejeki orang yang lagi gak punya duit. Disitu kita foto foto, sebenernya yang foto foto itu cuman si Citta dan gue jadi fotografer tanpa bayaran. Setelah itu kita ngobrol kesana kemari, disitulah gue mulai ngerasa cocok sama si Citta. Ya ampun, gak kerasa ini udah jam 9 malem. So, kita mutusin buat pulang. Gue ambil motor di parkiran dan sialnya masih ada biaya parkir. Arrgh, pundi pundi rupiah gue semakin menipis.

Gak tau ada angin apaan, tiba tiba si Galang sama si Anna ribut gara gara si Galang dapet sms dari seseorang yang kebetulan seseorang itu suka sama si Galang. Jadilah, perang dunia ke 3 pecah disini. Dan apa yang lebih baik selain pergi jauh jauh dari mereka? gue rasa gak ada. So, gue sama si Citta pergi buat ngebalikin motor yang udah dua hari ini disewa buat muter muter Jogja. Oiya, ada satu hal yang gue lupain dan  hal ini bersangkutan sama dompet gue lagi. Buat gue dompet sama dengan harga diri men. TIDAAAK. Ini adalah fakta yang paling gak mau gue denger. Lo mau tau apaan?? Motor yang gue sewa selama dua hari ini belom dibayar. Bayangin men, mau pake duit siapa gue bayarnya coba? Duit di dompet gue cuman tinggal 25 ribu yang aslinya udah gue anggarin buat ongkos gue pulang ke rumah. Kali ini gue nyerah dan di saat saat seperti ini gue gak peduli lagi sama berapa harga diri gue sekarang. Gue pasrahin semuanya sama Citta, lo harapan gue satu satunya  coy. Gue harap harap cemas takutnya Citta gak bawa uang atau parahnya lagi dia gak mau ngebayarin dulu. Ah, mampus gue kalo gini. Tapi semua awan mendung yang dari tadi ada di atas kepala gue perlahan sirna. Masalah administrasi selesai men. Gue langsung ambil posisi kayang terus dilanjutin shuffle dance saking senengnya. Lepas dari itu semua, sebenernya gue ngerasa gak enak sama Citta. Maafin gue ya, gara gara gue lo jadi repot gini, maaf ya Citta yaa.. Udah dimaafin kok Jaya, santai aja lah kalo sama gue ( jawab sendiri ).makasih makasih.

Kita jalan berdua dari jalan X ke kosannya Citta gara gara kita ditinggalin sama pasangan gaje itu. So sweet banget sebenernya yah? Tapi gue gak ngerasa gitu soalnya sepanjang jalan itu banyak preman preman berkeliaran, takut gue meen. Anehnya si Citta justru biasa biasa aja. Apa jangan jangan gue yang lebay ya?? Ah, bodo deh. Yang jelas sebagai seorang cowok yang mau dianggep pemberani, sikap gue harus tetep stay cool. Gue nganterin Citta sampai depan kosannya. Kita dadah dadah saling ngucapin makasih dan segudang basa basi lainnya semisal ‘makasih ya Jaya, kamu ati ati ya pulangnya’. Setelah basa basinya selesai, gue krik krik lagi dan mutusin buat balik lagi ke Solo.

Gue balik sama Galang, temen gue yang aneh. Tapi sebelumnya, gue minta Galang buat nganterin gue ke ATM. Gue mencoba mengais ngais ATM gue, semoga aja masih ada sisa sisa rupiah disana. Kalo enggak, sodaqallahuladzim deh. Untungnya, duit gue masih ada meskipun setelah gue ambil saldonya jadi saldo minimum. Gapapa deh, sedikit uang ini bisa nganterin gue balik ke rumah gue. Pas gue keluar dari ATMnya, si Galang tiba tiba minta gue buat nemenin dia ke kosan pacarnya. Katanya si ada urusan yang penting banget. Iya iya..penting buat lo tapi sama sekali gak penting buat gue. dan daripada gue gak ditebengin balik ke Solo mendingan gue ngikutin aja apa maunya itu orang. Perjalanan ke kosannya si Anna gak butuh waktu lama si sebenernya, tapi kok gue ngerasa kalo itu jauh banget ya. Apa gara gara gue belom siap menghadapi ke krik krikan yang bakalan terjadi ketika Galang sibuk sama pacarnya? Ohh, whatever deh. setelah dua tahun mengarungi bahtera rumah tangga bersama ( lho ), akhirnya gue sama Galang sampe juga di kosannya Anna. Galang nyamperin Anna sementara gue nungguin di motor. Lo tau apa yang terjadi? Ternyata mereka berdua itu lagi ribut, perang lagi-perang  lagi. Ah, mereka gak bosen apa berantem terus? Gue pikir, mereka gak bakalan selama ini ributnya tapi perkiraan gue salah total. Hampir satu jam gue duduk diatas motor, nyobain berbagai macam gaya duduk mulai dari sikap lilin kayang, headstand dan sebagainya tapi mereka masih belom selese juga. Oh my God, berilah hambamu ini istri yang cantik. Sebagai pengisi waktu luang, gue sok sibuk sama hape gue meskipun yaa gue pegang hape cuman buat nulis nulis cerita gaje. Dan asal lo tau, cerita yang gue bikin udah selese, udah hampir setebel kamus bahasa inggris-indonesia-perancis-jepang cina,pokoknya setebel kamus yang mentranslate seluruh bahasa di dunia dan perang masih berlangsung. Dosa gue apaa Tuhan sampe sampe engkau memberikan temen temen yang gaje ini?? Untungnya Tuhan ngedenger doa gue soalnya ya gue tau kalo doa doa manusia ganteng emang cepet di-ACC.  Si Galang udahan berantemnya dan dia nyamperin gue sambil cengar cengir tanpa ada rasa penyesalan sedikitpun gara gara udah ninggalin temennya ini. Dongkol banget sebernya gue, dongkol sedongkol dongkolnya.Rasanya itu kayak pengen nyeburin dia ke lumpur Lapindo. Tapi motornya itu yang ngebikin gue ngebatalin niat jahat gue. bayangin aja, dia itu satu satunya orang yang bisa nganterin gue balik ke Solo tanpa biaya sedikitpun. Jadi, sebisa mungkin gue harus selalu bersikap manis ke dia sebesar apapun rasa dongkol gue.

Akhirnya kita ngelanjutin perjalanan pulang ke Solo, lagi lagi malem hari. Jalan Solo yang lurus dan mulus ngebikin hasrat ngebut kita keluar dan kita terbuai sama sensasi ngebutnya itu. sialnya, semakin ngebut semakin menusuk nusuklah dinginnya, so kita kembali ke kecepatan normal. Gue sebenernya udah gak tahan lagi, rasanya badan gue kayak dipermainkan men. Emangnya gue manusia apaan? Perjalanan melelahkan ini berakhir juga. Pas sampe di kosannya temen gue, nyawa gue berasa ilang separo kalo gini ceritanya otomatis aura ganteng gue berkurang dong. Yang pengen gue lakuin sekarang cuman satu yaitu TIDUR. Gue langsung terkapar di kamar kosan serba sempit itu, temen gue juga. Ini udah hampir tengah malem, mata kita merem tapi mulut kita masih ngeronda, masih nyerocos  aja kesana kemari. hoaah, gue gak tau kapan ini berakhir men. Pokoknya, selamat malem deh.

Paginya gue bangun, gak tau kesiangan ato kepagian. Pokoknya gue bangun aja gitu. Gue langsung siap siap buat pulang soalnya kereta yang mau gue naikin itu berangkatnya pagi banget ( buat gue ). Gue capcuss ke stasiun dianterin sama temen gue. sampe di stasiun gue langsung beli tiket. Pas tiket udah ditangan, sialnya si kereta malah udah hampir berangkat dan gue gak diijinin masuk peron. Sialan bangett, duit gue kebuang sia sia men. Ya udaah, dengan muka yang udah busuk banget, gue minta ke galang buat ngenterin gue ke terminal. Ceritanya gue berpaling mau naik bis aja. Lagi lagi gue kena sial, bis yang gue naikin bener bener mirip rongsokan. Alamaak, dos ague apaan sampe segininya hidup gue?? tapi whatever deh yang penting kan gue bisa nyampe rumah. Beberapa jam kemudian, gue nyampe di Jogja. Pas di Jogja, gue dioper ke bis laen yang sepuluh kali lipat lebih jelek dari yang gue naikin pertama. Ya Tuhan, kenapa gue gak di oper ke bis Efisiensi aja?kenapaa? jadilah, perjalanan gue ke rumah berlangsung lebih lama 3 kali lipat dan 6 jam di bis jelek itu rasanya bener bener gak bisa gue jelasin dengan kata kata indah. Tapi gue bersyukur sekarang soalnya penderitaan gue berakhir, gue sampe di tempat yang gue tuju.. Dan asal lo tau 75% dari 100%, gue nyesel pergi pergi gaje gini, 25%nya gue seneng banget soalnya gue bisa ketemu sama makhluk bernama Citta itu yang kemungkinan bakal ngisi masa depan gue #eaaaa. oiya, satu pelajaran yang bisa ge petik selama 2 hari gue muter muter, DOMPET sama dengan HARGA DIRI. :)




You Might Also Like

0 komentar: