Welcome

Selasa, Februari 14, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Welcome Back
 
Malem ini gak tau kenapa badan gue tiba tiba panas. Perasaan di deket gue gak ada kompor, tetangga gue juga lagi gak ada yang rumahnya kebakaran, tapi kenapa badan gue tiba tiba panas? Kenapa? Ada apa dengan cinta eh maksud gue badan gue ini? Rupanya setelah diselidiki lebih lanjut, gue sakit. APAAA? Gue sakit? Gak, ini gak mungkin coy ini bener bener gak mungkin. Suhu badan gue gak kayak biasanya, setelah gue ukur pake thermometer rongsokan yang gue temuin di pekarangan rumah, panas badan gue mencapai 45,00000009 derajat reamur. 45,00000009 reamur kalo dijadiin celcius jadinya berapa gila? Lagian ini thermometer apaan yang hasilnya masih berupa derajat Reamur? Lupain, gue bener bener sakit malem ini. Gue lemes gak kira kira. Yang bisa gue kerjain cuman tiduran sambil dibungkus selimut tapi gak pake diiket, bukannya apa apa yang ada gue ngerasa tambah panas. Kepala gue juga nambahin beban hidup, bukan jadi tambah gede si tapi sumpah rasanya kaya dipukul pukul pake batu. Padahal besok pagi rencananya gue mau pergi ke semarang. Bakal gagal nih kalo seandainya sampe besok pagi panas badan gue gak turun turun juga. Itu artinya gue gak jadi punya duit, kere lagi kere lagi.Tapi, kalo gue gak sembuh besok pagi, ada untungnya juga sebenernya, minimal gue dikasih makanan yang rasanya lumaya dan gue bebas tugas seharian. 

Badan gue rasanya semakin panas ditambah lagi tulang tulang gue rasanya rada rada ngilu gitu. Sebagai orang yang harus tetep eksis dalam keadaan apapun, gue nyempet nyempetin diri buat online meskipun keadaan gue gak memungkinkan. Demi eksis, ini demi eksis. Gue buka twitter, cek mention kali aja ada yang mau mention gue gitu, ternyata hasilnya nihil seperti biasanya. Yasudah, abis itu gue ngecekin timeline, baca satu satu kali aja ada yang perlu di retweet. Ternyata isinya Detikcom semuanya, huh lama lama gue unfollow deh ini akun. Mau pasang tweet, tweet apaan tapi? Gue gaje lagi. Dan sebagai orang yang niatnya mau ngeksis, gue bener bener gagal. Gue beralih ke jejaring sosial lainnya kali aja disitu gue bakal nemuin harta karun bajak laut. Di sini gue gak nyempetin diri buat ngebaca status orang dulu, ya soalnya taulah penghuni di sini rata rata alay semua. Efek setelah ngebaca itu semua adalah napsu membunuh gue meningkat 100 kali lipat dari biasanya dan ketika gue mencapai tahap ini ekor gue jadi 10 ( gue lebih ganas dari kyubi kayaknya ). So, gue cuman ngecek siapa aja yang online, ya kali aja ada yang gue. Isinya ya cuman manusia yang udah sering gue liat. Lagi geje gejenya, tiba tiba hp gak berguna itu bunyi. Isinya sms dari seseorang yang nginfoin kalo ada pertandingan bola, timnya apaan gue lupa. Gue pengen nonton juga sebenernya tapi apa daya, gue mau duduk aja pusingnya setengah mampus ditambah lagi channel TV yang nyiarin pertandingan itu mendadak ilang. Semakin gak ada alasan buat gue buat nonton rebutan bola itu. Kembali ke jejaring sosial yang lagi gue buka dan ternyata gue di chat sama temen gue yang kebetulan dari kemaren status hidupnya galau. Semakin gejelah kehidupan gue malem itu. Tapi gak apa apa, kegejean ini bikin gue ngelupain sejenak apa yang gue rasain. Malem semakin larut dan gue gak bisa lagi nahan ngantuk sekaligus ngilunya tulang tulang gue. Ritual sebelum tidur juga udah gue lakuin. Dan ini saatnya gue memejamkan mata gue. Semoga pas gue bangun besok pagi, gue udah sehat lagi. 

Gue ngerasa gerah banget dan itu memaksa gue buat bangun lebih pagi dari biasanya. Gue baru nyadar kalo ternyata gue make jaket sama selimut tebel. Pantesan panas banget. Eh bentar, kalo sepagi ini gue ngerasa gerah itu artinya gue udah sembuh dari sakit gue dong. Yeah, gue bakalan punya duit lagi nih, kan gue bakalan jadi ke semarang hari ini juga. Heran, kenapa pikiran gue duit mulu ye daritadi? Mungkin selama gue liburan ada salah satu bagian otak gue ada yang rusak. Buat ngecek apakah gue emang bener bener udah sembuh dari sakit, gue makan. Kalo rasa makanannya enak meskipun makanan itu gak ada enak enaknya berarti gue masih sakit. Sakitnya sakit jiwa kalo begini ceritanya mah. Dan setelah dengan rakusnya gue ngambil makanan itu, ternyata gue masih gak enak makan tapi gue berhasil ngabisin separo kurang dikit dari yang gue ambil. Kesimpulannya, gue masih sakit tapi gue udah gak sakit. Maunya apaan sebenernya?? Pokoknya apapun yang terjadi, mau gue sakit kek, mau gue setengah sakit kek, gue ke semarangnya tetep hari ini. Demi deh ya, demi.. ( tau kan yaa demi apaan ).

Dianterin sama temen gue yang pagi pagi udah dateng ke rumah buat minjem almamater gue, akhirnya gue pergi ninggalin kampung halaman gue ( apadeh? ). Sempet cerita cerita sebentar sambil nunggu bis ekonomi favorit gue ( terpaksa gue jadiin favorit sebenernya ), kita ngerencanain sesuatu yang bakal kita lakuin setelah masalah KRS yang ribet ini selesai, pokoknya harus jadi pergi ke X,Y.Z meskipun cuman berdua. Gak lupa, kita juga ngerencanain buat ngeliat bang Raditya Dika sama Poconggg ( Arief Muhammad ) meskipun perginya pake taksi sekalipun saking gak adanya orang yang mau nganterin kita. Itu harus kesampean pokoknya ya. Lagi asik asiknya, bis gue  dateng dengan gagahnya ( bohongnya kebangetan ). Gue dadah dadah layaknya orang yang mau pergi jauh banget dan pulangnya 15 tahun kemudian. So sweet banget pokoknya lah. Siapapun yang ngeliat pasti bakalan terharu dan mengeluarkan muntahannya. Selamat tinggal kota kecil yang menyimpan kenangan besar , gue bakalan balik lagi kok. Gak usah sedih gitu deh ya.
Di dalam bis yang udah gak layak huni
Gue milih tempat duduk di samping jendela nomer tiga dari belakang, itu posisi kesukaan gue. Dari karanganyar sampe gak tau di mana, gue masih bebas soalnya gue masih duduk sendirian. Nah, pas bisnya berenti buat naikin penumpang, gue was was. Gue males banget deh pokoknya kalo ada orang yang duduk nyebelahin gue. Iya si gue bayarnya cuman satu kursi tapi tetep aja rasanya jadi gak enak, ya gitu deh. Dan apa yang gue khawatirin kejadian juga, ada ibu ibu yang duduk di samping gue padahal masih banyak kursi yang kosong. Mau gue usir, gue gak punya hak apapun. Ya sudah, gue nyerah dan gue pasrah. Sebagai orang yang baik, gue coba basa basi sama ibu itu meskipun pada dasarnya gue sama sekali gak suka basa basi. Gue nanya si ibu turunnya di mana? Gue berdoa semoga tujuannya gak jauh. Dan doa gue dikabulin karena si ibu turunnya di Kutoarjo. Selamat selamat. Si ibunya malah sok kenal banget sama gue, sok udah pernah liat lah. Gue cuman bisa ngeyakinin ibu itu sebisa gue kalo gue itu bukan orang yang bareng dia di angkot. 5 menit hening. Menit menit berikutnya ibu itu nawarin gue makan jajan apa gitu lah, gak ngerti juga gue. Gue nolak padahal aslinya gue pengen banget makan. Tapi apa daya, jaim mengalahkan segalanya. Diem lagi. terus si ibu itu nyerocos lagi, nanya nanya gue kuliah di mana lah dan gara gara ini ceritanya jadi semakin panjang. Gue diceritain kalo anaknya juga baru aja selese kuliah dan sekarang dia udah kerja di Kalimantan kalo gue gak salah denger. Gue cuman bisa ‘ya ya ya’,’ kok jauh banget ya bu?’,’wah, hebat ya anak ibu’. Sumpah demi apa gue terpaksa melakukan ini. Ibu itu juga crita kalo anaknya ini dari SMP sampe kuliah dapet beasiswa terus. Bandingin sama gueee?? Jangankan beasiswa, ranking aja gak pernah dapet. Pernah si tapi ya ranking 24, 34, paling bagus ranking 18 deh kalo gak salah. Apa yang mau dibanggain sama orang tua gue kalo kelakuan gue gitu? Oiya.. anaknya ibu itu juga gak pernah nonton tv karena senengnya itu baca buku di bawah pohon tiap hari. Mampus, rajin banget ini anak. Gue gak ada apa apanya coy. Kerjaan gue jauh dari dunia buku buku pelajaran tapi dekat dan berkaitan erat sekali dengan dunia peronlinean. Tapi gue rada ragu juga si sebenernya, anak sekarang gitu looh masa iya dia gak pernah nonton TV. Kalo ada nominasi orang paling basi di dunia, pasti anaknya ibu itu tuh yang jadi nominasinya. Lagi lagi, gue cuman pasrah bilang ‘ iya, ohh gitu ya bu’ dan segudang omongan bulshit lainnya. Maafin gue ibu ibu yang gak gue kenal. Diem lagi. Dan seterusnya diem sampe ibu ibu itu turun dari bis. Penderitaan gue berakhir. Tapi gak lama setelah itu penderitaan gue muncul lagi, ada mas mas yang duduk di bangku kosong kesayangan gue. yaa.. nasib.

Ada banyak hal yang gue temuin di bis ekonomi harga terjangkau itu. Tarif yang murahnya gak ada duanya, meskipun leletnya juga tetep nomer satu. Gapapa gapapa, rela kok diperlakuin kayak gini yang penting kan nyampe dan pastinya MURAH. Terus, bis mana coba yang ada live musiknya? Cuma di bis ecek ecek ini doang men. Artisnya banyak buanget lagi. Tapi ya rada maklum, suaranya men suaranya. Kuping manapun dan merk apapun gak bakalan sanggup denger suara mereka itu. Gue rasa mereka itu sama sekali gak kenal doremifasollasido. Suaranya juga gak bisa dibedain mana suara kaleng mana suara beo keselek. Gila, mereka nyanyi apa demo? Suara emas mereka itu gak pernah gue hargain lebih dari 500 perak dan saking ketelaluannya kadang kadang gue gak ngasih sama sekali. Ada beberapa alasan kenapa gue ngasih duit ke artis dadakan itu. Pertama, gue ngasih kalo artis itu nyanyiin 12 lagu atau lebih sampe keringat mereka bercucuran. Kedua, kalo yang nyanyi itu ganteng . Ketiga, gue ngasih duit kalo alat alat musik yang mereka bawa buanyak banget alias rada modal dikit, kan kasian banget mereka udah susah susah bawa sendok, piring, gelas, garpu kesana kemari dari satu bis ke bis lain tapi usaha mereka itu gak dihargain. Keempat, yang nyanyi itu tampangnya preman tapi suaranya perlu di rukhiyah dan kalo mereka gak dikasih duit mereka bakalan ngomong macem macem dengan nada yang sedikit mengancam. Tapi, selama gue berlalu lalang di dunia bis ekonomi, gue belom pernah sekalipun nemuin seorang pengamen yang nyanyiin lagunya RAN, belom pernah sama sekali. Rata rata yang mereka nynyiin kalo gak dangdut, lagu jawa, lagunya Wali sama ST12, yaa lagu yang gak jelas gitu deh pokoknya. Lagu gak jelas itu cuman bisa ditemuin di bis ekonomi. Seandainya aja ada yang mau nyanyiin lagunya RAN, gue bakalan bayar mereka 10x lipat dari yang biasanya gue kasih. Gue serius. 

Oiya, ada lagi profesi yang cuman ditemuin di bis murahan macem yang gue naikin sekarang. Dan profesi ini dijamin bakal bikin orang langsung kaya mendadak tanpa perlu sekolah tinggi tinggi. Bayangin aja men, permen karet yang biasanya gue beli dengan harga 500 perak, di sini dijual dengan harga 2000 rupiah. Untungnya 300% men. Gue berhasil ngejual 1000 bungkus permen karet aja, untung yang gue dapet udah berapa tuh. Belom lagi kalo gue nabah variasi barang dagangan gue, aah duit dimana mana. Imajinasi gue terlalu tinggi nih, buktinya pedagang asongan itu tetep aja jadi pedagang asongan sepanjang hidupnya. Ehm, gue amatin ye, mungkin ada yang salah sama tampang orang yang jualan. Coba deh cantik ato gantengan dikit, pasti bayak banget tuh yang beli dagangannya. Minimal oplas deh ya. Kalo masih gak laku juga, bajak bisnya, suruh turun semua penumpangnya, ambil barang berharga punya penumpangnya. Kenapa jadi criminal gini jadinya. Gak bener sumpah. Sama kayak kepala gue yang tiba tiba cenut cenut lagi.

Kepala gue yang gue kiranya udah normal mulai berulah lagi. Di atas jalanan yang gak rata sama sekali alias ancur parah ditambah lagi bisnya juga rombeng sekaligus umpel umpelan, sakit yang gue rasain juga semakin menjadi jadi. Sialan nih. Yang harus gue lakuin adalah tidur meskipun rasanya bakalan gak enak banget dan yang ada bikin gue tambah pusing. 

Gue kebangun dari tidur gue gara gara bisnya bocor, bukan bocor sebenernya tapi  air hujannya masuk ke bis lewat jendela. Mas mas yang ada di sebelah gue nutupin jendela bisnya, ah makasih banget ya mas makasih. Semoga abis nutupin jendelanya dia gak minta bayarin ongkos bisnya sama gue. Udah nutupin jendela itu, si mas masnya langsung asik lagi dengerin musik. Coba aja gue punya hape yang rada beningan dikit, pasti gue juga bakal ngelakuin apa yang mas mas itu lakuin. Dan so pasti lagu lagunya RAN bakalan terus menggema di telinga gue. Syalalala…kalo begitu ceritanya, gue gak bakalan BT meskipun ada seribu pengamen dengan kualitas suara paling parah sekalipun.
Kalo suasananya ujan gini, gue jadi rentan galau sodara sodara. Sumpah, galau yang gue derita bakalan naik 2 kali lipat dari biasanya. Kalo udah gini ceritanya, gue bisa aja nangis nangis tanpa sebab, bisa aja gue ngamuk ngamuk ke orang orang yang mukanya rada bikin gue mual, dan segudang efek galau lainnya. Tapi untuk kali ini, gue normal meskipun gue tetep galau juga. Kalo efeknya lagi gak keluar gini, yang gue lakuin paling ya tulis tulis sesuatu di kaca jendela bis yang berembun, ini gak beda jauh sama orang yang nulis nama pacarnya di pasir pantai gitu ya. Tapi bedanya, gue nulisin jumlah utang gue di kaca itu. Beda tipis yaa sodara sodara? Tipis si tipis tapi jleb banget. Dan untuk bis yang satu ini entah kenapa di kacanya gak ada embunnya. Ah, gue kan jadi gak bisa nulis nulis gitu. Sebagai gantinya, gue tempelin muka sama tangan di kaca dan mukanya itu di setting muka galau kronis. Eh sumpah ya sinetron banget, tinggal ditambahin mas mas ganteng yang ngejar ngejar bis sambil teriak teriak abis itu kesandung. Ga segitunya juga ya gue. Yang ada gue malah tidur lagi dengan kepala yang kejedot jedot terus tapi tetep gue lakuin. Yah gimana lagi, gak ada bahu yang bisa gue senderin. #aseek
Sayup sayup suara pedagang asongan mulai kedengeran asing di telinga gue, dari yang awalnya pake aksen ngapak sekarang jadi enggak. Dan perlahan lahan gue juga mulai sadar dari tidur gue, sambil ngumpulin nyawa gue merhatiin jalanan, ya kali aja ada petunjuk udah sampe mana gue sekarang. Ternyata setelah gue amati, ini udah masuk daerah semarang. Ah, udah semarang rupanya, pantesan badan gue rasanya udah pegel banget gara gara kelamaan duduk. Meskipun udah gue tinggal selama hampir 3 minggu, suasananya tetep sama kok. Gak ada yang berubah sama sekali. Dan yang gue rasain sekarang ini adalah sebuah perasaan yang hampir sama kayak pas gue pertama kali nginjekin kaki di semarang ini. Ada perasaan gak rela mau tinggal lagi di sini setelah sekian lama di kampung halaman, ada perasaan pengen pulang seketika pas nyampe di sana dan ada juga rasa kangen yang amat sangat sama orang orang rumah. Ya, ini bener bener sama kayak apa yang gue rasain dulu. Tapi di balik itu semua, gue kangen banget sama semarang. Gue kangen sama makanannya ( nasi goreng, penyet, bakso langganan ), gue juga kangen sama kamar kos gue yang entah sekrang keadaannnya seperti apa, gue kangen main bareng temen temen gue yang rata rata geje semua, gue kangen tidur di kamarnya mba kos gue, dan pada dasarnya gue kangen sama semuanya kecuali kampus dan hal hal yang berhubungan dengan kuliah. 

Dan gak lama lagi, bis yang gue tumpaki ini bakal nyampe di tempat tujuan gue. Meskipun jeleknya gak kira kira dan sukses bikin sakit kepala dan badan pegel begel, gue maafin bis ini soalnya bis ini udah ngeterin gue dengan selamat ke tempat yang gue tuju tanpa harus mengeluarkan banyak modal. SELAMAT DATANG DI SEMARANG. Tulisan itu setengah mati bikin gue semangat lagi . Terminal mana terminal? Harusnya si gue bisa aja turun di deket jalan yang udah mau ke kosan gue gitu, tapi sebagai orang yang baik hatinya dan sekaligus mulia akhlaknya, gue lebih milih pake angkot daripada turun di deket jalan itu. Niat gue mulia kok, biar sopir angkotnya dapet penumpang banyak dan cepet dapet duit. Hesaah..sok baik banget gue ya. Bilang aja males jalan kaki.

Itu dia terminalnya. Kondekturnya juga udah ngusir ngusir tuh. Okee, gue bakal pergi dengan senang hati dari bis jelek ini bapaaak. Gue turun dari bis itu dengan anggun layaknya baru turun dari bis sekelas efisiensi. Sambil mengkhayal ada orang ganteng yang udah dengan setia nungguin gue di depan terminal ( gak berkelas banget sii ). Tapi seperti biasanya, yang nungguin gue ya cuman angkot orange sekaligus calonya. Ouh, kenyataan itu emang pahit meen, terlalu pahit malah kadang kadang. Kasih gue seribu #freepukpuk, syukur kalo dikasih seribu mawar. Ya, setelah nunggu beberapa menit, angkot gue akhirnya jalan tapi kurang ngebut. Ayolah bapak supir yang imutnya nglebihin afika oreo, lebih cepet nikit nape? Gue udah gak sabar pengen nyampe kosan. Angkotnya tetep aja lelet, bapaknya gak bisa denger kata hati gue kali ya. *beberapa hari kemudian*. Yeah, itu dia jalan masuk ke kosan gue. Gue bentar lagi bakalan bener bener nyampe inih. Dandan yang cantik ya kamar kos gue yang manis *gila*. Jeng jeng..sampailah gue di depan pintu kos gue. Gue buka pintunya dan dalam imajinasi gue yang mulai rusak terlihatlah seluruh rakyat semarang menymbut kedatangan gue ini setelah sekian lama. Meraka seolah olah berkata “ Welcome Back to Semarang, Ms.Atika. We miss you “. Abis itu langsung ada tepuk tangan yang amat sangat meriah sambil dilemparin telor. Heboh banget lah pokoknya sambutannya ke gue. Gue ingetin sekali lagi, itu cuman imajinasi. Kenyataannya, semarang tetep nyambut kedatangan gue kok, tapi dengan cara yang berbeda ( apaasiii? ).

Well, WELCOME BACK TO SEMARANG eaaaaa qaqaaa *purapuramati* :D

END


You Might Also Like

0 komentar: