You

Kamis, Januari 19, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


You, you, and always you
Gue lagi nganggur hari ini, di kamar kosan gue yang dicat serba kuning ini gue cuma bisa bengong mikirin hal hal yang gak jelas seperti mikirin lo. Penting gak si ini sebenernya? Gue juga bilang kalo ini gak penting, tapi herannya gue tetep ngelakuin ini kayak ada yang nyuruh gitu. Ahh… kenapa harus gue si yang mikirin lo? kenapa harus gue yang ngelakuin hal gak jelas macam ini? Gue coba berontak, gue coba sekuat mungkin biar otak gue bersih dari semua ingatan tentang lo, tapi tetep gak bisa. Gue bilang ke semua orang kalo gue cuma sebatas mengagumi lo itupun cuma dikit dan gak lebih dari itu, dan mereka semua percaya. Tapi, nyatanya gue malah ngebohongin diri gue sendiri. Perasaan yang gue rasain malah semakin menjadi-jadi. Lo sukses berat bikin gue gak bisa berhenti mikirin lo. Sukses berat.

Gue pertama kali liat lo 2 bulan yang lalu, waktu itu gue belom kenal lo sama sekali dan lo juga gak kenal gue. Ceritanya, gue mau liat konser musisi favorit gue. Gue nontonnya sama temen gue yang kebetulan juga sama sama ngefans-nya. Berhubung gue ataupun temen gue gak ada motor, gue minta tolong sama temen gue yang lain buat ngajak siapa gitu, temennya kek ato tetangganya kek, biar temen gue ada yang nebengin. Dan disaat itulah gue ketemu lo untuk pertama kalinya dalam hidup gue. Lo itu tinggi banget ya, sumpah tinggi banget. Gue jadi keliatan semakin ehm yaa itulah ( bilang aja pendek ),kalo gue berdiri di samping lo. Dan kalo urusan tampang, gue gak sempet merhatiin secara detail gimana tampang lo, yang gue pikirin cuma liat konser,liat konser, dan liat konser. Kebetulan yang sesuatu banget lah soalnya gue diboncengin sama lo, dan bodohnya gue baru nyadar sekarang , waktu itu gue gak ngrasain apa apa, flat dan semuanya berlalu begitu aja. Sepanjang perjalanan, kita ngobrolin sesuatu yang biasa banget dan bener bener standar. Mulai dari nama, ambil jurusan apa, dan berbagai pertanyaan basi lainnya. Gila, kalo gue keinget itu, ternyata gue anak lama banget ya gaya ngobrolnya. Ah, I see, gue emang bukan tipe orang yang kebanyakan basa basi sama orang. Dia juga gitu kok, gak banyak ngomong orangnya, atau dia takut sama gue? Atau jangan jangan waktu itu dia ilfeel setengah mampus gitu sama gue makannya dia gitu? Ga tau juga si. Pokoknya yang gue rasain waktu itu, gue mati gaya sama ini orang. Tapi pas pulang, gue udah gak terlalu mati gaya sii, ternyata lo orangnya lumayan asik juga kok kalo udah rada kenal. Obrolan kita pun udah gak terlalu monoton kayak tadi, lo nanyain udah kemana aja gue selama gue di semarang. Dan gue dengan polosnya jawab kalo gue belom kemana-mana, malu juga si sebenernya tapi berhubung gue orangnya jujur, ya udaah. Terus abis itu, lo kasih tau gue dimana aja tempat nongkrong yang asik, kebetulan waktu itu gue lagi pengen banget liat lampu lampu, lo juga nunjukin dimana tempatnya. Lo juga mau kok nganterin gue kesana kalo gue misalnya gue ngajakin kesana. Eh, jangan mikir kalo Cuma berdua doang ya perginya, gue tegasin itu gak mungkin. Gue mikir, ini orang kok baik banget. Gue dianterin sampe selamat ke kosan gue, gue ngucapin terimakasih dan gak lama setelah itu lo udah ilang dari hadapan gue. Gue tiba tiba ngerasa seneng banget pas itu.

Beberapa hari kemudian, gue minta nomer hape lo ke temen gue yang kebetulan temen lo juga, niatnya si gue Cuma mau ngucapin terimakasih sekali lagi ke lo karena lo udah mau repot repot nganterin orang yang gak lo kenal sama sekali buat liat konser musisi kesayangannya. Kalo lo bukan orang yang bener-bener baik, pasti lo gak akan mau nganterin gue . Gue ngumpulin seluruh keberanian gue buat nge-sms lo, gue lebay juga ya ternyata. Tapi gue emang ngerasa takut mau sms lo, gue takut lo gak bales sms gue, gue takut lo udah gak inget sama gue. Sampe akhirnya, gue pencet tombol ‘SEND’. Haah, gue nekat banget ini. Gue udah siap nerima semua  kemungkinan terburuk, gue siap. Gue gak ngarepin lo bales sms gue, tapi kenapa gue liatin hape gue terus dari tadi? Gue jadi gak ngerti deh. Sebisa mungkin, gue memperpadat kegiatan gue dikosan, hal hal yang gak penting gue kerjain semuanya, dan sebisa mungkin gue jauh jauh dari hape gue. Gue mau gue lupa kalo gue sebenernya rada ngarep juga lo bales sms gue ( gue gak konsisten ya? ).

Gue udah bener bener lupa sama yang namanya belesan sms, malahan gue juga lupa naroh hape gue di mana. Wah… mana hape gue nih, mati deh kalo ilang. Gue niatnya Cuma mau nglupain ngarep balesan dari lo tapi gak gini juga kali sampe lupa sama hape-hapenya. Hape-nya udah ketemu dan gue liat ada beberapa sms,sebenernya hati kecil gue ngarep bakal ada balesan dari lo, tapi buang jauh jauh keinginan yang mustahil itu, gue gak mau kecewa. Gue buka tu sms satu per satu dan HAH? Ini gue gak ngimpi, coba tampar gue keras keras! Lo bales sms gue? gue baca sms-nya, ternyata Cuma bilang ‘ini siapa ya?’, gue bales ‘ini gue, fara’. Balesannya kali ini bikin nyesek ‘fara siapa yaa? ‘. Gue jelasin siapa gue dan dia minta maaf kalo udah agak lupa sama nama gue. Kalo boleh jujur si gue rada sebel sama lo, segitu susahkan nginget nama satu orang, mending kalo uda setaun gak ketemu, lha ini, baru kemaren juga. Tapi ya gak ada gunanya juga si mau marah, jadinya yaa gue maafin ( untuk kali ini lo beruntung ). Gue lumayan lama smsan sama lo, ngobrolin ini itu. Gue akuin kalo gaya smsan lo pasif banget, masa iya gue terus yang nanya, terus udah gitu balesnya lama banget pula.. hoah.. marmos.

Sejak saat itu, gue mulai sering sms-an sama lo, tentunya gue duluan yang mulai. Meskipun gue sering ditinggal tinggal pergi gitu,misalnya aja lo pergi futsal bareng temen temen lo yang selesenya jam 11malem atau malah lo mainan game seharian, dan seabreg kegiatan lo yang bikin lo lupa sama sms sms gue, tetep aja gue suka smsan sama lo. Kalo gue orang yang waras, gue udah males abis smsan sama orang model kayak lo, mending gue cari orang lain aja yang mau bales sms gue setiap saat, yang ada buat gue setiap waktu, tapi untuk kali ini sayangnya gue udah hampir kehilangan waras gue. 

Gue coba minta alamat facebook lo ke lo, semoga aja lo punya facebook ya. Dan pas lo bales sms gue yang isinya nama facebook lo, gue rada syok dikit soalnya salah satu kata di dalam nama lo pernah gue pake jadi nama facebook gue. Gue langsung tancap gas ambil modem gue yang kebetulan lagi dijarah  sama temen kos gue. Gue langsung search nama yang lo kasih, dan ternyata itu beneran lo. Yang ada dipikiran gue Cuma satu, yaitu liat semua foto fotonya. Gila, gue baru nyadar ternyata lo lumayan juga ya dan di mata gue, gue ngeliat lo itu beda banget sama cowok cowok yang laen. Gue liat satu per satu fotonya, gue liatin lama banget, dan gue gak ngerti kenapa gue bisa sebetah ini ngliatin foto orang. Akhirnya gue nyolong beberapa foto lo deh , maaf ya gak bilang bilang. Setelah gue tau facebook lo, gue jadi sering iseng buka buka facebook lo, gue baca status status lo, gue liat siapa aja yang comment di status lo itu, dan gue nemuin beberapa cewek yang selalu kasih comment di status lo itu dan comment-nya seolah olah cewek itu perhatian banget sama lo. Aih, ternyata lo banyak yang ngefans juga yah. -__-

Suatu hari, gue pengen banget pergi nonton, sebenernya si gak ada film yang lumayan keren buat ditonton tapi ya namanya juga kepengen, peduli amat mau ada film bagus apa gak. Sumber dari semua masalah masalah dalam hidup gue adalah gue gak bawa motor di sini, terus kalo mau pergi pergi gak ada cara lain selain ajak orang sana sini buat dijadiin tebengan kalo gak mau ngesot ngesot. Gue pengen banget ngajak lo, sumpah kepengen banget. Gue bakal ikutin deh kemauan lo mau nonton film apaan sekalipun film yang lo mau itu film horror, gue gak apa apa kok. Tapi gue tau, lo pasti bakal bikin segala macam alesan biar lo gak pergi sama gue. Akhirnya, temen gue beraniin diri buat ngajakin lo pergi dan hasilnya nihil. Anjir, lo maunya diajakin pergi sama siapa si hah? Diajakin pergi susah amat. Kejadian ini berlangsung beberapa kali, dan meskipun lo mau pergi sama gue, langit gak rela liat gue seneng dikit, pasti ujan gede lah atau gerimis lah atau badai lah. Dan sejak saat itu, gue jadi mikir seribu kali buat ngajakin lo pergi lagi, urat malu gue baru aja disambung lagi dan gue capek malu maluin diri gue sendiri. Dimana harga diri gue sebagai seorang wanita, udah ngajak seribu kali dan itu ditolak semua masih mau ngajakin lagi? Sorry, harga diri gue bakal jatuh di pasaran kalo gitu ceritanya. Oke, kalo lo gak mau pergi bareng gue meskipun perginya bareng bareng sekalipun, gak apa apa kok. Gue ngerti, siapa juga yang mau diajakin pergi sama orang orang yang baru beberapa minggu lo kenal, mending kalo tampang mendukung, lha gue biasa biasa aja gini, semakin gak ada alesan yang kuat buat lo nge-IYA-in ajakan gue. Gue masih maklumin soalnya kalo gue ada di posisi lo gue juga bakal ngelakuin hal serupa kayak yang lo lakuin sekarang sama gue.

Dalam sejarah per-smsan gue sama lo, kayaknya 100% gue yang nge-sms lo duluan, lo belom pernah sama sekali, sekali pun lo belom pernah. Dan ini adalah untuk pertama kalinya lo sms gue duluan, sumpah ini ajaib banget. Lo juga udah mulai ngucapin selamat malem ke gue , udah sering juga ngingetin gue buat makan, dan lo udah bisa manggil nama gue yang biasanya Cuma pake ‘kamu’. Gue tanyain ke temen gue yang juga smsan sama lo, apa kayak gitu juga smsnya? Dan temen gue bilang smsannya biasa aja, cuek dan gak pernah nyampe segitunya. Wow, ini sesuatu banget , dan ini udah cukup bikin gue besar kepala atas sikap lo yang ‘sedikit’ beda ke gue. But wait, I still remember that you have so many fans out of there. Bisa juga lo ngelakuin hal yang sama ke fans fans lo yang seabreg itu. So, jangan seneng dulu sama hal hal ginian.

Gue berkali kali ngerasain pengen banget ketemu lo, tapi kalo mau ngajakin lo ketemuan lo pasti nolak abis abisan meskipun pake cara yang sopan. Jadi gue mikirnya, ya udah deh ga bisa ketemu orangnya gak apa apa , bisa denger suara lo aja itu udah cukup bikin gue seneng kok. Dan gue ngerelain pulsa gue yang sebenernya jatah buat sebulan buat nelpon lo. Lama banget gue nyoba nelpon lo, tut tut tut, Cuma itu yang gue denger, gue mikir apa emang suara lo kayak gitu ya? Kayaknya enggak mungkin deh. Gue nelpon lagi, dan sama sekali gak ada yang ngangkat. Gue nelpon berkali kali dan hasilnya tetep sama, lo gak ngangkat telpon gue. Untuk kali ini gue masih belom curiga apa apa, palingan lo juga lagi sibuk atau apalah dan keadaan lo gak memungkinkan buat ngangkat telpon gue. Beberapa hari kemudian gue nyoba hal yang sama dan hasilnya pun sama, lo gak ngangkat telpon gue. Tapi ini beda, gak lama setelah gue matiin telpon gue yang gak lo angkat itu, lo sms gue dan lo Tanya ‘ada apa?’. WHAT? Jadi lo tau kalo gue nelpon lo tapi lo gak angkatin telpon gue? Lo tega banget sumpah ke gue, lo tega banget, apa susahnya si bilang halo terus kalo abis itu lo mau matiin telpon gue juga gak apa apa yang penting angkat dulu bentar aja. Hargain gue dong. Gue berhari hari dongkol sama kelakuan lo itu, gue juga gak sms lo sama sekali dan lo juga gitu dan emang biasanya gitu. Gue masih gak ngerti kenapa lo gak mau ngangkat telpon gue, apa iya si lo malu mau ngomong di telpon sama gue? Semoga aja gitu soalnya gue gak mau denger alesan laen selain itu yang bakal bikin gue lebih sakit hati.

Berminggu minggu bahkan sampe berbulan bulan gue sama lo cuma gini gini doang, gue masih smsan sama lo meskipun gue terus yang mulai dengan topic yang gitu gitu aja, gue masih suka nelpon lo meskipun lo gak angkat telepon gue sama sekali, gue masih sering ditinggal pergi sama lo pas lagi asyik asyiknya smsan, gue masih sering mergokin lo ngalihin pembicaraan gue sama lo, gue masih suka liatin status status lo dan siapa aja yang comment, gue masih suka liatin foto foto lo yang gue ambil tanpa ijin ke lo, gue suka ngeliatin kampus lo yang letaknya persis di depan kosan gue,gue masih suka ngeliatin jalan di depan kosan gue siapa tau lo lewat situ dan gue juga suka pura pura laper pas jam istirahat lo terus beli makanan ke warteg sebelah kos gue tempat lo biasanya makan. Semuanya masih gini gini aja, kecuali satu, perasaan gue ke lo. Perasaan gue udah gak sama lagi kaya pas pertama kali lo sama gue ketemu buat nonton konser itu, perasaan gue udah berubah dari yang biasa biasa aja jadi gak biasa, gue jadi sering kangen sama lo, gue jadi suka berkhayal seandainya gue sama lo dan pokoknya semuanya udah beda sekarang.

Saat ini, masih di kamar kosan gue yang di cat serba kuning, gue masih mikirin lo. Gue masih bingung sama diri gue sendiri kenapa gue bisa suka gini sama lo. Apa bagusnya lo sih, masih banyak kali yang bisa ngasih lebih segala galanya ke gue, gak kayak lo, yang bisanya Cuma bikin gue kesel, gak bisa kasih perhatian dikit ke gue, bisanya bikin gue dongkol sama kelakuan lo itu. Apa bagusnya lo coba hah? Gue udah nyoba beribu kali buat ngebuang jauh jauh perasaan gue ke lo soalnya gue tau lo cuek cuek aja ke gue, lo gak nanggepin gue, dan mungkin semua yang udah lo lakuin ke gue selama ini juga lo lakuin ke cewek cewek lainnya, lo perlakuin semua orang itu sama rata, gak ada yang diperlakuin special tapi juga gak ada yang lo sia siain. Apa ini yang bikin gue suka sama lo, lo yang beda sama cowok cowok kebanyakan yang rata rata pada ya gitulah, tau sendiri kan cowok sekarang pada kayak gimana? Karakter, gue suka sama orang gara gara karaktenya, gak harus ganteng, gak harus terkenal, gak harus modis tapi yang penting punya karakter. Dan yang memenuhi karakter gue saat ini adalah lo, dan Cuma lo untuk saat ini. Gue pengen banget apa yang gue rasain saat ini, lo rasain juga. Gue pengen dan bener bener pengen. Apa yang gue rasain ke lo itu fakta, dan gue gak mau ngebohongin diri gue lagi kalo gue bener bener suka sama lo.Dan seandainya perasaan ini Cuma gue yang ngerasain, plis banget lo jangan bertingkah seolah olah lo ngasih harapan ke gue, jangan bikin gue berharap terlalu jauh.
Gue ada permintaan ke lo, gue cuma pengen ketemu lo sekali aja, lo bisa kan luangin sedikit waktu lo buat gue, lo mau kan ketemu sama gue? Bilang IYA pas gue ngajak lo buat ketemu suatu saat nanti, buat saat ini gue masih trauma ajakan gue ditolak mentah mentah terus terusan.
Diiringi lagu ini, gue pengen lo tau kalo yang ada di pikiran gue saat ini cuma lo, lo, lo dan selalu lo.
seakan mataku tertutup
ku ingin cinta ini dapat kau sambut
harapkan perasaan ini kau tahu
sungguh ku ingin kau jadi milikku

-THE END-




You Might Also Like

1 komentar:

  1. Mirip bgt kejadiannya kyak ane,klo ditelpon sngaja ga diangkat,ajakan slalu ditolak,pokoknya miris :"

    BalasHapus