Nilai E itu rasanya...

Jumat, Januari 27, 2012 Atika Nugraheni 4 Comments


Nilai E itu rasanya…..

Liburan udah dimulai dari seminggu yang lalu. Tapi liburan seindah apapun gak bakalan jadi asiik kalo kita belom tau nilai kita kayak gimana bentuknya. Kebetulan, liburan gue gak ada indah indahnya sama sekali, liburan gue basi abis asal lo tau aja, ditambah lagi nilai nilai gue belom pada keluar alias gue masih belom tau gimana wujud nilai gue. Di waktu waktu liburan yang bosennya minta ampun ini, gue selalu nyempetin buat ngebayangin nilai jelek gue. Gue siapin diri gue buat nerima kenyataan kalo misalnya nilai gue yang keluar pada ancur ancur semua. Eh sorry ralat, bukan misalnya tapi emang udah pasti kayak gitu. Gue belajar buat gak syok, gue belajar biar gak emosi pas ngeliat deretan huruf C di KHS gue, gue belajar buat stay cool ( wuidiih bahasa gue?? ). Intinya semua ini gue lakuin biar gue bisa tetep nyantai ngadepin kenyataan sepahit itu. Gue ngelakuin itu semua soalnya gue udah lupa gimana rasanya dapet nilai jelek, nilai yang di bawah batas kewajaran seorang manusia ( apa deh? ). Gue terakhir sekolah SMA kan beberapa bulan yang lalu, so wajar lah kalo gue udah lupa gimana rasanya dapet nilai jelek. Padahal dulu gue udah kebal banget tuh sama yang namanya nilai doremifasol kalo di kuliahan ya C D E lah. Dulu gue masuk dalam golongan kasta terendah di kelas gue yang isinya orang orang yang hobi remidi sama hobi pulang cepet, pemales, lebih mentingin komik daripada buku pelajaran, lebih milih smsan daripada dengerin guru, dan bakal jadi golongan pertama yang jingkrak jingkrak pas tau kalo pelajaran kosong. Dan kedudukan gue di kampus juga masih tetep sama sampai saat ini. Kalo lo nanya,s siapa orang yang keluar ruang kelas pertama kali? Siapa yang ngantuk pas dosen ngejelasin? Siapa yang paling sering minta pulang? Siapa yang paling gak suka sama kegiatan kampus? Siapa orang pertama yang bakal ditunjuk jadi orang paling bego? Siapa orang yang kuliahnya gak niat? Jawabannya adalah GUE gak ada yang lain.
Hari hari berjalan pelan, lebih pelan dari jalannya keong lumpuh yang abis keserempet Xenia. Gue coba ngelewatin liburan gue yang garing itu. Ngelirik HP,berharap ada orang yang ngesmsin gue tapi ah gak bakalan ada yang smsin gue kali, ngarepnya jangan berlebihan gitu deh. Berhubung udah males liat HP gue yang gak lebih bagus dari HPnya tukang siomay keliling, gue banting aja biar ramai, biar mengaduh sampe gaduh ( kok jadi gini? ). Baru aja dibantingin, tiba tiba HP gue bunyi. Kayaknya gue harus banting banting seribu kali biar ada sms masuk. Gue baca, oh ternyata dari temen gue yang ngabarin kalo nilai bahasa Indonesia sama bahasa Inggris gue…WHAT? Ini pasti gak mungkin banget, asli gak mungkin. Gue yakin ini pasti bisa bisanya temen gue aja biar gue seneng terus abis itu gue dihadapkan pada kenyataan kalo hal itu ternyata gak bener sama sekali. Katanya nilai gue A gan, berita bohong macam apa ini. temen gue juga smsin gue lagi kalo nilai IAD-nya dapet B. Gue bales aja “ waah, selamat yaa. Lo pinter banget sumpah. Terus, gue yang oon ini kira kira dapet apaa ya? “. Oke, kalo bahasa Indonesia gue percaya kalo gue bisa dapet A, gimana enggak soalnya dosen gue udah kasih bocorannya dulu sebelum ujian. Tapi kalo Bahasa Inggris, gue masih ragu ragu men, pas gue di SMA aja nilai bahasa inggris gue gak pernah lebih dari angka 50, masa iya sekarang bisa dapet nilai segini? Peduli amat deh, seandainya itu beneran gue syukurin deh, kalo itu boongan gue juga syukurin kok. J

Gue itu adalah orang yang paling males ngeliat nilai, ditambah lagi koneksi internet modem gue lelet ( korban buffering ) wah malesnya numpuk numpuk deh jadinya. Tapi, gue belom bisa tenang gara gara gue belom liat nilai gue yang sebenernya. Gue pengen tau kenyataan yang sebenernya meskipun itu pahit ( eaaaa ). So, gue tancepin modem lelet itu ke netbook gue. Dan wusss, internet gue mendadak jadi secepet keong. Gue buka website-nya, gue masukin NIM gue beserta passwordnya yang berupa tanggal lair gue. Gue tutup mata gue dan tiba tiba gelap ( yaiyalah ). Gue liat KHS gue. Sumpah ini sesuatu banget, untuk tiga mata kuliah itu gue emang bener bener dapet A. Hey, nilai dari mana itu? Asal lo tau aja, gue gak pernah belajar sama sekali buat ujian itu, apalagi IAD. Gue gak punya bukunya malah. Gue ngerjain semua itu modal ngaco, cap cip cup sama ngitung kancing baju. Gue masih gak percaya hasil ngarang gue membuahkan hasil ini. Pas keluar ruang ujian, gue juga selalu jadi orang dengan muka yang tingkat frustrasinya paling tinggi dan berujung galau di jejaring sosial kalo udah malem hari. Jadi bagaimana mungkin?

Gue gak bilang ke siapapun soal nilai gue yang rada rada aneh ini. Pas ditanya temen temen gue pun, gue gak ngejawab apa apa ya paling jawab lumayan terus nyoba ngalihin pembicaraan dengan bilang ‘ nilai lo pasti bagus bagus semua deh, waah selamat yaa. Kapan ya gue bisa kayak lo? ngiri deh gue jadinya ‘. Bukan apa apa, gue takutnya mereka syok atau apa pas gue bilang nilai gue yang sebenernya. Siapa yang bakal percaya coba, orang bego kayak gue bisa dapet nilai sesempurna itu. Orang gue aja gak percaya sampe sekarang. Selain itu, menurut gue itu bukan hal yang pantes dibangga banggain.

Nilai nilai yang ditunggu kehadirannya pun satu per satu mulai muncul. Seperti biasa, gue ogah ogahan liat nilai gue lagi meskipun pada dasarnya gue juga lumayan penasaran. Sms sms tentang nilai masuk ke HP gue, pada bilang kalo nilainya AAAAAAA semua atau apalah yang intinya nilai mereka bagus. Gue sama sekali gak ngarep dapet nilai bagus, dikasih pas pasan aja gue masih terima dengan ikhlas. Setelah beberapa jam, rasa penasaran gue gak bisa dibendung lagi. Gue pengen banget liat nilainya. Dan gak tau kenapa, gue yang biasanya nyantai jadi deg degan buanget, deg degannya sama kaya pas gue pertama kali liat RAN yang asli di depan muka gue dengan mata gue sendiri tanpa dihalangi kaca televise. Gue nyoba sok tau, ini pasti pertanda buruk, pasti bakal ada apa apanya sama nilai gue. Pas gue buka KHS-nya, ternyata bener dugaan gue. GUE DAPET NILAI E. Pengantar Ilmu Perpustakaan gue dapet nilai E. Gue liat lagi dengan seksama takutnya gue lagu berhaluasinasi. Ternyata itu gak mengubah apapun. Hurufnya tetep E. Oh DAMN….nilai macam apa itu? Nilai E sama artinya gue gak ikut kuliah selama satu semester. Nilai E sama artinya dengan nol. Terus,ngapain gue rajin berangkat kuliah, ngapain gue susah susah ngerjain tugas, ngapain gue susah susah ngerjain soal kalo ujung ujungnya dapet nilai E. Gue frustrasi sesaat, gue down dan bener bener down. Tapi bukan gue namanya kalo gue gak bisa bangkit lagi dari ke-down-an gue itu. Abis liat nilai maha dahsyat itu, gue langsung smsin temen temen gue, gue pamerin ke mereka kalo gue baru aja dapet nilai E di makul PIP. Wuih, temen temen gue langsung gak percaya kalo gue dapet nilai E , rata rata pada heboh nanggepinnya meskipun ada beberapa yang biasa aja ( oh come on, gue gak ngarepin ekspresi yang kayak gitu ). Gue juga ikutan heboh dong otomatis, gue jadi lebay mendadak. Mereka pada nyuruh gue telpon dosennya. Eh, kenapa gak ada yang nyuruh sms si, gue gak punya pulsa sama sekali ini lagian gue juga gak tau nomernya dosen gue itu berapa. Gue nge-IYA-in usul mereka, so gue minta nomer dosen gue itu ke komting gue. Nomer udah ditangan tapii asli gue males ngurusin urusan beginian meskipun ini menyangkut masa depan IP gue. Gue malah online. Menuhin TL gue sama hal hal yang berbau kecewa dan kacau lair batin ( niatnya si biat tweet-nya tambah ). Gue pasang status yang gak jelas gitu. Pokoknya gue galau abis. Pokoknya kalo ada kontes ratu galau, mungkin gue udah langsung jadi pemenangnya.

Gara gara dapet nilai E itu, gue jadi gak merhatiin nilai nilai yang lain yang ternyata gue dapet A. Dua mata kuliah paling gue benci dan paling sukses bikin gue males kuliah malah dapet A. Pancasila sama kewarganegaraan, gue jadi inget pas UAS mata kuliah itu, gue ngaconya bener bener udah keterlaluan banget dan bagi gue itu gak bakalan ngehasilin nilai A. Gini ceritanya, pas ujian mata kuliah itu, gue disuruh liat film documenter gitu lah, filmnya itu gak ada suaranya sama sekali ya semacam film bisu lah. Nah, dari film itu kita disuruh bikin narasi tentang film itu dan tentunya ada hubungannya sama materi yang udah pernah dipelajarin. Dipikiran gue, yang namanya narasi ya harus ada tokoh ceritanya dan unsur unsur lain. Munculah ide sinting di pikiran gue yaitu gue cerpenin. Gue bikin cerpen tentang film itu tadi sepanjang satu setengah halaman. Padahal pas gue liat jawaban temen temen gue, mereka bener bener pake teori pas ngerjainnya. Sementara gue malah dicerpenin? Oh my Godness, ada apa dengan pikiran gue waktu itu? Kenapa konsletnya parah banget gitu? Gue mau nulis ulang jawaban gue juga percuma. Waktunya tinggal bentar lagi dan gue gak bisa nulis secepat kilat. Dengan rasa pasrah yang amat sangat, gue nekat ngumpulin jawaban gak berguna itu ke dosen. Dan sejak hari itu gue mengubur dalam dalam keinginan gue buat dapet nilai bagus. Makanya gue kaget pas liat nilai gue sekarang. Apa iya dosen gue beneran kasih nilai segitu buat jawaban yang gak jelas macam itu? Ini misteri yang patut dipecahkan.

Kembali ke masalah nilai E gue yang spektakuler itu. Setelah gue dapet nomer dosen gue, gue langsung menghubungi beliau. Dan info yang gue dapet dari dosen gue cukup membuat gue tersentak.gue panic dan rasanya pengen banget nangis ( gak boleh cengeeng ). Gimana enggak,lembar jawaban gue ternyata ilang. Pantesan gue gak dapet nilai. Gue pikir masalah ini bakal ruwet dan tak berujung ( ah..semoga enggak ). Gue pusing bukan kepalang. Gue gak habis pikir kenapa harus gue dan Cuma gue yang lembar jawabannya ilang? Why me God? Terus Tuhan bales jawab, WHY NOT? *purapuramati*. Gue frustrasi akut. Lo pasti bilang kalo gue lebay kan? Siapa yang gak lebay coba kalo ngelamin kejadian ini? siapa coba? Coba deh lo tuker posisi sama gue biar lo ngerasain gimana nyeseknya gue. Kerjaan gue mulai hari itu cuman sms-in dosen gue, nanya bolak balik gimana nasib lembar jawab gue yang malang itu, nanyain apa gue gak bisa ikut uas lagi. Dan dosen gue gak nanggepin apa apa, cuman bilang ‘saya akan coba temukan dulu’. Berkali kali cuman itu aja yang dijanjiin. Hoah, dosen gue gak bisa diandelin nih, dosen gue semena mena. Sejak saat itu, gue nyoba buat ikhlasin nilai gue itu. Gue nyoba buat gak nginget nginget lagi kejadian itu. Peduli amat deh mau SP atau ngulang semester depan, gue gak apa apa. Cukup tau aja kalo nilai E itu bukan  gara gar ague gak bisa ngerjain atau ngarang gue kurang manjur tapi itu semua gara gara kesalahan pihak lain.

Gimana acting lebay gue? berhasil gak tuh? Haha. Gue si biasa biasa aja dapet nilai segitu. Gue cuma males ngulang semester depan. Masalah gue cuman itu kok, seputar males dan gak ada yang lain. Lagian, kalo gue gak dapey nilai E itu gue jadi gak bisa cerita sampe sepanjang ini dan yang ada artikel di blog gue gak nambah nambah \(^___^ ) /.

Buat yang belom pernah ngerasain dapet nilai E, gue kasih tau ni. Rasanya dapet nilai E itu kayak menembus awan berlapis lapis, meluncur bareng paus akrobatis dan ketemu rasi bintang paliiiiing manis ( eh, kok jadi iklan ). Pokoknya rasanya itu kayak berasa jadi orang paling keren sejagad dan kayak jadi orang paling diperhatiin sedunia. Gimana enggak, semua orang bakal nanya kebenarannya ke lo terus pada sok bela simpatik gitu deh. Meskipun gue tau sedikit banget yang emang bener bener simpatik, gue gak apa apa kok. Gue tetep ngedapetin rasa yang unik dari nilai E ini.

Buat IP gue yang gak jadi bagus, sabar ya nak, masih ada taun depan. Mari ngarang bersama sama lagi ( apadeh?? ). Dan buat temen temen gue yang nilainya belom pada keluar, gue doain semoga nilainya bagus bagus dan ngak ada yang ngalamin kejadian pahit macem gue ini.  aminn..

Terimakasih buat Allah SWT yang udah memberikan kejutan yang luar biasa di bulan Januari ini. Terimakasih buat temen temen gue yang udah support gue pas gue ngalamin kejadian tragis itu. Terimakasih buat dosen gue yang gak tau kenapa ngasih nilai lebih ke gue yang oon ini. Terimakasih juga buat pihak yang udah ngilangin lembar jawab gue. Terimakasih buat twitter yang udah gue kotorin sama tweet gak penting gue ( penting ya ).. Pokoknya terimakasih deh yaa..

-THE END-


You Might Also Like

4 komentar:

  1. Hey haloo.... Gw baru aja siang tadi dapet kabar kalo nilai salah satu matkul gw dasyat juga, yoi E XD hahaha selengkapnya tentang nilai E gw ada di blog gw, maen ya ke www.febridimass.blogspot.com

    masih galau dikit nih huhuhu...

    BalasHapus
  2. Salam kenal ya :) ditunggu kunbalnya :D

    BalasHapus
  3. Aku juga pernah dapet nilai E dan ... rasanya bener-bener nyesek

    BalasHapus