Senin, November 05, 2012 Atika Nugraheni 2 Comments


MBLO?


Perhatiin deh dunia ini sekarang ! Perhatiin kata-kata apa aja yang lagi nge-trend belakangan ini ! Ciyus,enelan,miapah, cuman itu? ENGGAK. Masih ada lagi. Sebenernya itu bukan kata sih tapi penggalan kata. And that word is MBLO ! Lo nyadar gak sih kalo akhir-akhir ini banyak banget orang yang ngegunain ‘mblo’ buat manggil temen-temennya ( yang jomblo )? Gue sering banget liat di timeline kalimat gini ‘Selamat siang mblo. Jangan lupa makan ya, ntar mati’,’Lagi malem mingguan di mana,mblo?’ dan sebagainya. Bahkan gue juga dipanggil gitu kadang-kadang. Dan sebagai balesannya, gue juga ikutan buat make kata ‘Mblo’ buat manggil mereka. Fine, entah ini kreatif atau apa, yang jelas pada awalnya that’s fun tapi lama-lama bikin naluri kejombloan yang udah lama tidur nyenyak perlahan-lahan bangun (trus tidur lagi). Buat yang belom tau apa artinya ‘naluri kejombloan’, plis jangan tanya balik ke gue. Gue juga nggak ngerti apa maksudnya. Cari aja di thesaurus kalo mau, ntar kalo ketemu, kasih tau gue.

Oke, focus ke masalah MBLO yang semakin marak di kalangan anak muda baik yang mukanya pas-pasan ataupun yang lebih ngepas lagi.

Kalo umur kita masih antara 0-15 tahun, jomblo itu gak dianggep masalah karena itu masih wajar. Kita masih dianggep anak kecil yang belom pantes punya pacar. Tapi bakal beda cerita kalo udah umur 19 tahunan keatas masih jomblo juga. Kenormalan kita sebagai seorang manusia bakal dipertanyakan sama ibu ibu gossip dari RT ke RT. Pertanyaan aneh aneh yang paling mutakhir ala infotaiment pun bisa-bisa dikeluarin. Bayangin bro, betapa ngejlebnya kita kalo misalnya kita lagi jalan-jalan sambil koprol tiba-tiba ditanyain sama ibu-ibu ‘Koprolnya sendirian aja neng, pacar mana pacar?’ atau gini ‘Ih kok abangnya belom punya pacar sih, belom nemuin cowok yang pas di hati abang ye?’, mampus gak tuh kalo pertanyaannya model begituan. Tapi sebenernya, itu model-model cobaan tingkat akut alias jomblonya udah kebangetan. Trus kalo model cobaan ringannya gimana dong? Gue misalin gini, kita punya nama paling kece sedunia bahkan masuk di Guiness Book of Records tapi nama itu seketika berubah jadi ‘mblo’ karena kejombloan kita dan nama kece itu gak pernah kepake sama sekali kecuali di daftar hadir kampus ataupun di sampul depan skripsi. Nah, yang kayak gitu tuh yang dianggep cobaan ringan.

Mungkin kalian pernah dipanggil ‘mblo’ entah sama siapa, dan di setiap panggilan itu ada sebuah kelucuan dan kesadaran akan sesuatu yang udah lama gak kesentuh sama nurani ( masyaalloh diksi gue? -.- ). Lucu karena kata ‘mblo’ itu mengandung sesuatu yang ya pokoknya lucu aja didenger meskipun ngeselin dan kadang-kadang bikin emosi kalo mood kita lagi parah. Dan kesadaran kalo kita ini ternyata jomblo, udah lama pula. Sedih? Enggak juga. Tapi kalo nyesek? Lumayan lah. Kedua rasa itu bisa aja terjadi secara bersamaan ato kepisah-pisah. Yang repot adalah ketika keduanya rasa itu dirasain bebarengan dengan kondisi mood yang lagi gak karu-karuan. Rasanya pasti pengen teriak ’kenapa Vino G Bastian nikahnya sama Marsha Timothy, kenapa gak sama gue?’,’Kenapa ada yang mau jadi pacarnya Ruben Onsu?’,’Kenapa ada malem minggu?’ dan serentetan pertanyaan mengenai kejombloan lainnya. Ah sudahlah, jangan dipikirkan lagi Esmeralda, dunia memang kejam *melenceng*.

Kebetulan, gue adalah jomblo angkatan Balai Pustaka. Tau kan Balai Pustaka? Tanya sama Chairil Tanjung tuh kalo gak tau. Masih nanya juga siapa itu Chairil Tanjung? Masyaalloh,itu lho yang bikin puisi Kerawang-Bekasi. Sebagai pemenang ajang pencarian jomblo berbakat, gue menyatakan kemerdekaan Indonesia dalam tempo yang sesingkat-singkatnya *salah naskah*. Gue mau ceritain gimana nyeseknya jadi jomblo. Ini adalah pengalaman gue yang sengaja gue lebay-lebaykan biar kesan ‘jomblo=menderita’-nya itu dapet.

Sebenernya, gue udah sering dapet pengalaman pahit yang berurusan sama masalah jomblo-menjomblo gue. Tapi ya rata-rata masih cobaan kecil yang udah gak mempan sama sekali sama jomblo-jomblo angkatan balai pustaka. Salah satunya gini, waktu itu gue lagi ada di kosan temen kampus gue. Ya seperti layaknya cewek cewek rumpi pada umumnya,gue sama yang lain ngumpul di satu salah satu kamar sambil ngobrolin berbagai macam hal mulai dari harga cabe di pasar sampe masalah perekonomian dunia yang semakin lama semakin rumit. Heran ya sama rumpian gue? Hish *nyengir setan*. Sampe akhirnya, masing masing orang cerita tentang kisah cintanya. Orang pertama, ceritain mantan mantannya. Orang kedua, galau gegara kebanyakan cowok yang ngedeketin dan dia pusing gimana cara nolaknya karena dia lagi suka sama cowok ganteng lainnya yang kebetulan juga udah ngasih bendera kuning eh maksud gue lampu kuning ke dia. Buseeeet, sebagai jomblo gue langsung envy parah. Di saat gue masih nunggu orang yang tepat, dia udah kebanjiran antrian dan lagi bingung gimana cara nolaknya. Dan ketika dia udah nolak semuanya pun, dia masih ada cadangan yang siap nerima dia kapanpun. Sadaap. Jadi orang cantik emang gak perlu rempong pontang-panting kesana kemari buat nyari jodoh ye, mana dapetnya orang-orang yang ganteng ganteng semuanya. Dan sampe detik itu, gue masih nyoba ngeyakinin diri gue kalo Tuhan itu (masih) adil. Berulang kali gue ngucapin kata-kata itu di dalam hati gue sembari pasang tampang antusias dengerin cerita. Sampe akhirnya cerita cerita roman yang iyuuh banget itu hampir selese, ada yang nyeletuk ‘Dia si pacarnya siapa?’ sambil nunjuk ke arah gue. Gue jawab aja ‘gak punya’ dan kenyataannya emang gitu,masa iya gue mau ngaku ngaku. Trus dijawab lagi ‘Gak punya atau emang gak ada yang ngedeketin?’. JLEB. Seketika ada yang nusuk nusuk kepala gue, dan ternyata gue kena migraine. Temen gue ngebelain gue,sesame jomblo emang harus saling membela. Harusnya gue sedih atau malah koprol sambil bilang onde mande nih? Gue juga gak tau. Sempet gue mikir ‘Segitunya gak ------ ya gue sampe dibilang gitu di depan muka gue?’. Lagi-lagi kalimat Tuhan itu (masih) adil gue gumamin di dalam hati,alih alih supaya gue tetep kuat, cuman itu.

Hanjir, melankolis juga gue yak. Dengan mempertahankan kemelankolisan ini,kayaknya gue bisa jadi penulis scenario buat sinetron sinetron RCT*I itu deh.

Hidup di perantauan sebagai seorang jomblo itu nggak gampang men. Jomblo itu sama dengan single fighter. Arti harfiahnya adalah pejuang tunggal. Tunggal berarti sendirian. Sendirian itu artinya (terpaksa) mandiri. Gimana enggak, ketika lo jomblo dan bener bener jomblo, yang artinya gak ada gebetan atau sejenisnya, lo bakal ngelakuin semua hal sendirian. Misalnya, ketika lo tiba tiba kelaperan malem malem dan saat itu keadaan gak memungkinkan lo keluar malem buat nyari makan karena tugas yang belom kelar. Kalo lo punya pacar atau gebetan sih asik,tinggal sms ntar dianterin makanannya. Syukur kalo dibayarin. Tapi karena lo jomblo, lo gak mungkin ngelakuin hal itu. Itu artinya lo harus keluar sendirian nyari makan, bayar sendiri,makan sendiri di pojokan kamar kos. Ngenes. Tapi gak apa apa, dengan lo ngelakuin hal itu berarti lo berhasil mandiri. Selain itu, jomblo itu harus terbiasa tidur sendiri meskipun gak ada yang ngucapin selamat malam. Jomblo juga harus tetep makan meskipun gak ada yang ngingetin makan. Pokoknya, semuanya harus serba mandiri. Kalo gue beda lagi. Gue emang udah punya benih benih kemandirian sejak tahun 1936 (BOHONG!). Itu terbukti dengan usaha gue meminimalisir kalimat ‘tolong dong’ ke cowok ataupun cewek selama gue masih bisa ngelakuin itu sendiri (BOHONG LAGI!). Dan hal itu gue lakuin karena gue jomblo *kekerenan langsung turun drastic*. Oke sekarang gue serius. Sebenernya jomblo ataupun enggak emang dituntut harus mandiri. Cuma dalam konteks ini, jomblo adalah katalis untuk mempercepat reaksi dalam hal ini adalah mandiri itu sendiri. Teori gue, semakin lama lo jomblo, semakin besar tingkat kemandirian yang lo punya ( Teori ini dikecam oleh seluruh umat ).

Rasa iri emang selalu dateng tepat pada waktunya yaitu tepat pada saat ada pasangan yang gak punya peri kejombloan memamerkan kemesraannya di depan seorang jomblo yang sedang terpuruk. Itu jelas bikin ngedrop. Ditambah lagi kalo ada pasangan yang sengaja pake kaos couple, astagfirulloh banget itu sih. Belom lagi temen yang suka curhat masalah cowoknya atau yang dengan gampangnya putus trus beberapa detik kemudian udah jadian lagi atau malah yang selalu cerita kalo doi selalu ditaksir sama cowok cowok ganteng nan macho. Lemes dan lunglai juga langsung menyerang pas orang yang lagi disuka juga lagi suka sama orang lain yang lebih sempurna udah gitu mention mentionan mesra di socmed. Cinta yang selalu bertepuk sebelah tangan atau selalu dincintai sama orang yang gak tepat. Waah, ini sebenernya udah cukup membulatkan tekad buat bunuh diri. Tapi, jomblo yang hebat gak akan menyerah secepat ini. Sefrustrasi apapun, bukan jomblo hebat namanya kalo gak bangkit lagi.

Jadi jomblo terlalu lama juga bikin kita jadi orang yang gak realistis. Saking lamanya jomblo bikin kita sering bilang ‘gak apa apa sih gue jomblo sekarang, siapa tau jadi istri keduanya SBY besok besok’,’yaa, gue jomblo sih emang sengaja kan gue lagi nungguin Inul Daratista cerai sama Adam Kumis’ dan sebagainya. Puk puk puk puk.

Disini gue,selaku perwakilan dari jomblo jomblo angkatan Balai Pustaka, bakal negesin kalo jomblo itu bukanlah hal yang perlu disesali. Jomblo itu ya biasa aja. Anggep aja ini adalah jalan yang ditempuh sebelum lo nemuin seseorang yang bener bener tepat buat hidup kita. Nah, kalo semisal dalam menempuh jalan ini lo gak pernah mampir kemana mana berarti lo termasuk jomblo yang istiqomah. Tapi ini susah dilakuin. Percaya aja sama Tuhan, bukannya Tuhan nyiptain makhluknya berpasang-pasangan? Meskipun gitu gue masih bingung sama orang yang punya istri 3, dimana letak berpasang-pasangannya? -,-

Setelah gue baca tulisan gue dari awal sampe akhir, gue baru nyadar kalo tulisan ini gak ada nyambung-nyambungnya sama sekali. Freak. Tapi, itu wajar sih, namanya juga jomblo *eehh*. Semoga gak pusing bacanya ya, AAMIN. 
Oiya, tetep inget sama pepatah 'Jomblo adalah forever alone yang tertunda' !!

You Might Also Like

2 komentar:

  1. haha, gaya penulisannya itu looh, kocak!!

    BalasHapus
  2. Bakaaaar
    Hahaaa golil lah mblo

    BalasHapus