Kamis, November 24, 2011 Atika Nugraheni 0 Comments

  • 24 November 2011 jam 05.00

Alarm hape butut gue udah bunyi seribu kali. Tapi sayangnya gue gak denger sama sekali padahal hape gue ditaruh di deket kuping gue. Apa kuping gue segitu parahnya sampe sampe alarm aja gak kedengeran? Ah, tapi masa bodo deh, yang penting gue gak kebangun dan gue masih bisa ngelanjutin tidur gue yang baru sebentar ini. Gue baru bisa tidur jam 01.00.Gue gak bisa tidur sama sekali, temen gue nakut-nakutin gue kalo bakal ada yang muncul tangan dari jendela kamar gue yang kebetulan gak bisa dikunci terus tangan itu bakal narik kaki gue.Ditambah lagi ada bau-bau yang gak enak yang masuk tanpa permisi ke hidung mancung gue, bau wangi-wangi gitu tapi bukan wangi badan gue. Sepanjang malem gue Cuma bisa ngliatin jendela sialan itu, takutnya ada yang tiba-tiba muncul gitu. Mau meluk meluk guling tapi gue gak berani nanggung resiko kalo kalo tiba-tiba aja guling itu berubah jadi makhluk putih muka item gigi meringis. Mana semua orang udah pada tidur lagi. Posisi gue gak enak banget, kamar gelap dengan makhluk-makhluk berbeda jenis ngintipin tidur cantik gue. Semoga gak ada yang naksir gue terus mutusin buat ngelamar gue kayak cerita twilight gitu, gue gak rela. Tapi kalo setannya ganteng, gue pikirin lagi kan lumayan tuh. Kenapa gue malah cerita hantu-hantu gini, ini udah jam 6.15 lho. HAH? Jam 6.15? Mampus gue,gue belom sholat subuh, masa iya gue sholat subuh jam segitu, gak etis banget.Maafin gue Tuhan, maafin banget. Mana kuliah gue kan mulai jam 07.00 udah gitu mata kuliahnya Kewarganegaraan lagi. Hidih, semakin males buat berangkat. Gue jalan ke kamar mandi, rambut gue acak-acakan hampir nyaingin mpok kunti ( kenapa jadi horror lagi? ), mata gue merem sebelah, nyawa gue belum ngumpul masih ada sebagian di rumahnya Rayi ( ngapain coba? ). Parahnya air di bak kamar mandi gue dingin banget lagi, arggh gue benci mandi. Gak sampe lima menit gue udah keluar dari kamar mandi, bodo amat deh bersih apa nggak yang penting judulnya mandi. Abis itu gue buru-buru rapi-rapi biar mirip sama mahasiswa pada umumnya yang modis ples wangi. Orang yang gue tebengin sehari-harinya udah gedor-gedor pintu kamar gue sampe hampir jebol tuh pintu. Itu artinya gue harus mempercepat dandan gue. Dandan? Gila aja, gue pake kerudung di model beda dari biasanya aja udah dikomentarin orang se-RT, apalagi gue dandan, bakalan langsung diprotes gila-gilaan. Pada gak rela banget kalo gue cantik. HOEEK.. lo boleh muntah semau lo, gue gak ngelarang. Gue juga mau muntah kok. Apa mau muntah berjamaah, gue imamnya deh?

Gue gak niat banget ngampus, perasaan gue gak enak. Pasti bakal ada apa-apa nih entah gue dibikin marah marah atau minimal-minimalnya gue dibikin BT sama orang. Peduli amat, yang penting sekarang adalah gimana caranya gue sampe di kelas gue tanpa harus ngelewatin tangga, kelas gue ada di lantai paling atas. Kalo perut gue dalam keadaan kenyang si gue gak masalah, masalahnya gue bener-bener laper. Gue butuh lift pak Rektor yang terhormat, kalo gak mau kasih lift gak apa apa, gue ikhlas kok kalo Cuma dikasih nasi padang.

Gue sampe di kelas tercinta gue. Mahasiswanya masih sedikit banget. Gue aja udah telat banget, ternyata masih ada yang lebih telat dari gue. Wah, berarti kualitas karet di jam gue kurang bagus nih, kapan kapan perlu diganti biar gue bisa lebih ngaret.

Dosen gue udah dateng, dan kayaknya ibu dosen syok ngliat keadaan kelas yang masih sepi gak kira-kira. Semoga aja ibu dosen gak bisa mendeteksi mana mahasiswa yang emang bener bener niat buat ngikutin kuliahnya sama mahasiswa yang Cuma pengen tanda tangan absen. Semoga gitu deh, soalnya gue masuk di kategori yang kedua, maklum lah, mau latian jadi artis jadinya harus sering tanda tangan yah. Kuliah pagi ini dan dengan dosen yang ini menyajikan metode yang berbeda. Jadinya, kita disuruh ( dipaksa ) buat liat film yang diputerin sama dosennya ( jangan mikir kalo film yang diputer itu film yang nyenengin, terutama nyenengin gue ), abis itu kita disuruh bikin pertanyaan dan ada yang kebagian buat jawab juga. Iya sih, dengan diputerinnya film yang jelas ditolak di otak gue itu seharusnya bakal nimbulin pertanyaan yang banyak juga di kepala gue. Tapi, liat aja nanti.

Film udah diputerin, baru liat bagian awalnya aja mata gue udah ngelu. Ini pasti film yang membutuhkan penganalisisan yang amat sangat mendalam, dan otak gue udah menunjukkan gejala penolakan yang hebat. Sebenernya, gue si oke oke aja kalo disuruh nonton film, masalahnya abis kita liat film itu kita diwajibkan bikin pertanyaan. DAMN IT. Film itu ternyata isinya tentang globalisasi dan dampaknya buat rakyat kecil, di film itu jelas banget kesenjangan sosialnya. Miris gue liatnya, nyesek, dan gue bener-bener gak tega kalo liat film ini lebih lama. Dan jeng-jeng, ibu dosen dengan tiba-tiba menghentikan laju filmnya ( penguasaan diksi gue parah banget sumpah ). Ibu dosennya ngambil daftar absen. Mampus gue, kalo gue ditunjuk gimana coba?? Gue cuma bisa berdoa supaya nama ‘Atika Nugraheni’ bisa kehapus dari absen itu untuk sementara waktu. Tapi apa iya doa gue bakal dikabulin sama Tuhan sementara tadi pagi aja gue gak bangun buat sholat subuh? Ketar-ketir tingkat dewa. Gue gak siap bakal nanya apa kalo gue kebetulan lagi kena sial. Gue males banget yang gini-ginian dah. Nama yang dipanggil ternyata bukan nama gue. Untung aja, untuk kali ini gue masih dikasih kesempatan lolos dari maut. Temen gue nanya tentang apa pengertian globalisasi dan imperialisme. Waduh, mana gue tau neng. Gue paham si sebenernya, tapi gue gak ngerti gimana cara ngejelasinnya. Mulut gue seakan akan terkunci kalo urusan jelas menjelaskan. Orang yang duduk di sebelah gue udah bicara panjang lebar tuh masalah globalisasi. Ya si, dia pinternya gak kira-kira untuk semua urusan. Dijamin deh, dosen gak bakal segan buat ngasih dia nilai A. Tapi gue? berangkat kuliah aja udah syukur, dan keajaiban banget kalo gue tiba tiba jadi pinter terus jadi anak yang super aktif nanya. Gue sih Cuma bisa diem, dengerin ocehan mereka yang semakin gue gak ngerti. Orang orang pinter itu pada ngobrolin tentang dampak positif dan negative dari sebuah globalisasi sekaligus tentang solusinya. Mereka pada berdebat, masing masing punya argument yang kuat. Silahkan berdebat, gue bakal jadi pendengar yang paling setia diantara yang setia. Gue bakal dengerin semua ocehan lo meskipun gue gak terlalu ngerti, meskipun gue pusing setengah mati. Tapi, apa yang lo omongin itu bener-bener keluar dari hati lo, apa itu Cuma teori yang lo dapet dari bangku SMA dan yang lo lakuin itu Cuma buat nyari perhatian dosen? Dan dari cara lo semua menyampaikan pendapat lo, gue bisa nilai kok. . Oiya, gue ngefans banget sama seseorang di kelas gue kalo urusan presentasi ( ngoceh ). Dari cara dia ngomong, apa yang disampein, terus pembawaan yang tenang itu bikin gue suka. Satu lagi yang paling penting, cara ngomongnya itu gak nunjukin kalo dia sok pinter. Setelah sesi tanya jawab selesai, ibu dosennya nyuruh kita buat bikin narasi. Ceritannya suruh nge-review gitu deh. Ya gue lakuin sebisa gue, semampu gue. Tapi lama kelamaan, ada sesuatu yang janggal di narasi gue. Bahasa yang gue gunain kayak gue lagi nulis cerpen, bukan bahasa jurnalistik tapi malah cenderung puitis. Siapa yang peduli?

Gue gak kuat lagi ada di kelas ini, gue bosen. Gue pengen banget teriak ke dosennya “ SILAHKAN ANDA KELUAR DARI RUANGAN INI “. Ah, tapi dimana etika gue sebagai seorang mahasiswa kalo gini caranya. Sebagai gantinya, gue Cuma bisa duduk bengong, nahan ngantuk,nahan laper juga, tepuk tangan buat anak anak cerdas yang berhasil menjawab pertanyaan dengan sempurna dan mengelus dada buat diri gue sendiri yang ternyata bodonya gak ketulungan.

Kelas udah selesai. Akhirnya penderitaan gue berakhir. Ada sesuatu yang perlu gue lakuin di desktop otak gue, klik kanan-delete, abis itu klik kanan-refresh biar segeran dikit. Gue udah fresh nih sekarang, tapi perut gue masih ngajak berantem, udah tau yang punya perut duitnya tinggal selembar, masih aja sering ngerasa laper. Untuk kali ini, Cuma makanan warteg yang bisa gue beli ( kayak biasanya enggak aja ). Gue nungguin si Jaya, tadi bilangnya mau makan. Biasanya si dia makan sendiri sama temen-temennya, tapi temen-temen yang biasanya diajakin makan belom kelar kelasnya jadi terpaksalah dia ngajakin gue (tumben). Gue udah mondar mandir masuk kelas terus keluar lagi Cuma buat nunggin si Jaya. Kebanyakan urusan apa cari perhatian orang si hah? Sok sibuk banget si lo. Gue BT banget ni kalo udah kayak gini ceritanya tapi gue masih berusaha buat sabar daripada ntar gue gak ditebengin pulang. Akhirnya, si orang sibuk itu kelar urusannya. Hadeh, dalam hati gue bilang ‘ cepetan turun, gak usah sok penting jadi orang, ngertiin dikit orang yang lagi laper napa ‘.



Gue makan di warteg langganan orang sibuk itu. Sebenernya gue lagi pengen makan soto, tapi orang sibuk itu gak pernah mau ngikutin yang gue pengen. Dan gue males berantem buat hal-hal yang gak penting. Makanan yang ada di piring gue udah abis, ludes tanpa sisa. Perut gue juga udah gak bawel kayak tadi lagi. Masih ada sisa waktu satu jam lebih sebelum kuliah selanjutnya dimulai. Gue mutusin buat pergi ke perpus. Jangan suudzzon dulu, gue ke perpus bukan buat baca buku tapi buat numpang hotspot. Jelas. Perpusnya sepi kayak biasanya. Sejak kapan si perpus rame kalo hari-hari biasa? Gue ambil tempat duduk di pojok sendiri karena gue lagi males bareng si orang sibuk. Gak tau kenapa gue males banget liat mukanya yang kali ini rada rada sok-sokan. Gak lama setelah gue ambil posisi duduk gue, si Lutvi nelpon gue katanya tugas Bahasa Indonesia gue yang mau di print jadi acak-acakan ( ga ada spasinya lah, apalah ). Mampus banget. Gue jadi suudzon sama orang yang ngeditin tugas gue tadi. Soalnya, gue gak boleh liat pas dia ngedit. Kayak ada sesuatu yang disembunyiin dari gue. Tapi sebenernya gue udah tau meskipun itu Cuma hipotesis gue. Akhirnya gue mohon-mohon sama si Lutvi buat ngebenerin tugas gue yang jadi berantakan secara tiba-tiba itu. Lutvi bilang bakal diusahain. Ah, gue lumayan tenang meskipun rada takut juga dikit.

Jam udah nunjukin pukul 10.15. Gue mesti cepet-cepet  masuk ke kelas. Dosennya lumayan on-time dan gue juga perlu tau kabarnya tugas gue yang nestapa itu. Gue ketemu Lutvi, dan dia gak bilang apa apa soal tugas gue. Itu artinya, aman. Semuanya masih baik-baik aja. Udah hampir sepuluh menit gue di kelas, tapi bapak dosen gak dateng-dateng juga. Gue sih berdoanya gak ada kelas hari ini. Biar gue bisa pulang lebih cepet terus gue tidur sepuasnya. Lamaaaaaaaa banget gue nungguin tu dosen sampe akhirnya si Komting bilang kalo kuliah hari ini kosong. Huh, kenapa gak bilang dari tadi sih? Terlanjur nunggu lama nih.
Gue mau ngajakin pulang tu orang sibuk, tapi gue ngurungin niat gue. Gue tau orang itu gak bakalan mau gue ajakin pulang, dia lagi ngurusin yang buat perform di pesta topeng besok Senen sama temen-temennya. Udah gitu, ada temennya yang mau ngajakin tu orang buat pergi ke mall, ceritanya si mau beli hape gitu. Sebenernya gue juga diajakin sama yang mau beli hape itu tapi kayaknya kalo gue ngikut ada yang rela deh ( Cuma perasaan gue aja ). So, gue mutusin buat pulang sendirian meskipun gue harus ngangkot dua kali. Kasian banget gak si gue? Gue minta dianterin sampe depan gang-nya si Rosi ke temen gue. Di sana kan angkotnya gak pake ngetem. Untung aja temen gue ini baik, mau nganterin gue dengan suka cita.

Gue udah sampe di kos. Kosan gue kok sepi gini. Ternyata orang orangnya lagi pada tidur siang. Ah, gue juga mau ikutan deh. Apa yang bisa ngilangin BT gue yang udah numpuk segunung selain tidur nyenyak? Buat gue, itu cara paling ampuh. Gue tidur lamaaaaaa banget siang itu, kayaknya hampir tiga jam deh. Dan waktu bangun, kos-an gue mendadak rame. Temennya temen kos gue pada mau nginep di situ. Gue gak kenal dan ke-sok kelanan gue lagi ilang entah kemana. Hadeeh, gue jadi tiba-tiba males ketemu orang banyak. Gue pengen pergi. Gue sms-in tu si Rosi kalo gue mau nginep di tempatnya dia abis pulang kuliah agama. Ternyata dia bilang kalo kuliah agamanya itu libur. Heh, kenapa gue gak di jarkom sama komting gue, untung aja gue dikasih tau, kalo enggak bakal gimana coba nasib gue? Ya udah, tanpa pikir panjang lagi gue pergi ke kos-nya si Rosi meskipun gerimis udah mulai turun. Ngomong-ngomong gue belum liat orang sibuk ni? Ah, masa bodo deh, gak peduli gue. Yang penting, gue mau ke tempat Rosi secepatnya. Jangan biarin ujan turun sebelum gue nyampe di kos-nya Rosi ya Tuhan. Amiin =)


You Might Also Like

0 komentar: