Mau nggak Mau, Perubahan itu Tetap Ada

Minggu, April 28, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments


Mau Nggak Mau, Perubahan itu Tetap Ada

Sekarang hari Kamis. Ini adalah Kamis kesekian yang harus dilewati dengan berkipas-kipas ria di sebuah ruangan yang AC-nya imitasi. Ya, Semarang masih kukuh dengan udara panasnya tapi tampaknya para penghuni setia kota panas ini sudah cukup terbiasa, termasuk aku.

Kamis itu menyenangkan, bagaimanapun juga tengah hari nanti aktivitas menjemukanku akan berakhir dan setelah itu weekendku akan dimulai lebih cepat dari orang-orang kebanyakan. Yeah. Beban yang menurutku sangat tidak penting akhirnya bisa kusinggahkan dari pundakku, sejenak, paling tidak sampai hari Senin menyapa lagi.
Sayangnya Kamis ini tidak seindah biasanya. Duh, gue nggak sanggup lagi berbasa-basi pake aku kamu, pake majas ini itu. Gue bukan Chairil Anwar yang analoginya super canggih.

Kamis ini ada yang bilang kalo gue berubah, be-ru-bah, BERUBAH, BE-RU-BAH. Seketika DEG. Berubah apanya ya? Gue kan bukan Power Rangers, gue juga nggak ngerasa punya gen Spiderman. Gue yang biasanya nggak kepo, mendadak jadi kepo banget banget. Masalahnya ini tentang diri gue yang katanya ‘berubah’? Dengan muka malu malu manja (cih), disebutinlah beberapa perubahan yang ada di dalam diri gue. Pertama, sekarang gue jadi suka dandan, dulu gue nggak pake bedak dan sekarang gue pake. Kedua, gaya kerudungan gue nggak sesimpel biasanya dengan kata lain gue jadi mba-mba hijabers kayak Dian Pelangi gitu. Ketiga, gue jadi genit, ganjen, lenjeh atau apalah nyebutnya gue lupa tapi intinya gitu. Keempat, gue udah nggak setomboy dulu. Kelima, gue udah nggak cuek bebek kayak biasanya. Denger serentetan kalimat-kalimat itu otak gue langsung mikir keras, apa iya sekarang gue kayak gitu? Dan nggak bisa dipungkiri kalo gue sedih banget apalagi yang bilang gitu itu orang yang udah gue anggep temen baik sekaligus sahabat gue. Ah, temen sih emang iya, tapi kalo sahabat, ini sih cuman bisa-bisanya gue aja alias sepihak. Gue masih belom bisa ngebayangin kalo semua itu pure keluar dari mulutnya sendiri, sampe sekarang. Si pembawa berita tersenyum manis seolah seneng banget ngeliat gue yang terpukul abis denger omongan sepele macem gini, selamat, gue terpancing.

Sekarang, kasih gue waktu buat cerita sedikit tentang semua perubahan gue. Ini sudut pandang gue tentang diri gue sendiri. Bakalan rada subjektif si karena ini gue yang ngomong, mungkin.

Tentang gue yang sekarang pake bedak. Heh, dari jaman gue masih bayi sampe segede gini, gue juga pake bedak men. Dan bedaknya masih sama, bedak bayi, nggak ada yang lain. Kalo seandainya masih inget dimana kost gue, boleh deh dateng dan buktiin sendiri. Sekarang gue tanya, salah ya kalo gue pake bedak bahkan sekadar bedak bayi? Salah? IYA? Ini hak gue. Yang nggak seberapa heboh ini aja udah dianggap aneh dan dibilang perubahan, nggak liat yang lebih heboh ya? Sebelah kanan kiri deh ditengok, yang lagi deket di hati deh ditengok.
Tentang gue yang kerudungannya aneh aneh. Duh. Nggak paham deh darimana nilainya kalo udah begini. Kerudungan yang aneh aneh itu minimal butuh selembar hijab warna-warni. Gue aja nggak punya kecuali kerudung kerudung normal yang bias ague pake. Kan kerudung yang biasa biasa itu juga bisa dibikin aneh-aneh? IYA BISA, tapi GUE NGGAK BISA. Bisa pun cuman begitu begitu aja dan gue jarang banget banget. Kecuali kalo lagi ada acara, dan itupun hitungannya masih biasa. Masih ada yang lebih heboh kok kalo liatnya jeli. Kanan kirinya dong diliat lagi.

Tentang gue yang jadi genit. Yaampun, dari semua-muanya gue paling nggak terima sama kata kata ini. Genit? Sedih gue dengernya. Gue yang masih kayak gini dibilang (jadi) genit? Nggak habis pikir gue. Darimana nilainya sih hah? Gue genit gimanaaaa? Kalo gue yang begini aja genit, terus orang orang yang asli genit itu bakal dinamain apaan? Lagi lagi nggak nyadar sama keadaan sekitar. Tengok kanan kiri deh siapa tau nemuin orang genit di deket(hati)nya, bandingin deh sama gue. Kalo masih bilang gue genit, oke nggak apa apa, cuman menurut satu orang ini. Cih.

Tentang gue yang nggak setomboy dulu. Haha, sejak kapan gue tomboy woy? Gue cewek dan gue nggak tomboy meskipun gue jarang mandi (sampe hari ini). Gue nggak tomboy kok karena gue nggak anti sama warna pink dan warna warna cerah lainnya, gue nggak anti shopping ataupun mall, gue nggak anti pake tas selain tas punggung, gue juga nggak anti didandanin layaknya cewek pada umumnya. So, yang bilang gue tomboy, itu salah persepsi dari awal. Gue cewek, cuman gue nggak suka mandi dan nggak suka ribet layaknya cewek normal pada umumnya. Sampe detik ini pun masih gitu.

Tentang gue yang nggak secuek dulu. Gue cuek, salah. Gue cuek, disuruh nggak cuek. Gue nggak cuek lagi, dibilang berubah. Maunya gimana heh? Dan sekali lagi gue tanya, gue nggak cuek apanya dan diliat darimananya? Kalo mungkin gue nggak cuek di penampilan gue yang sekarang, gue bingung juga nih. Masalahnya, style gue dari dulu tetep sama. Baju baju gue masih sebatas kaos oblong yang jarang ganti karena males beli lagi. Ada sih beberapa yang nggak kaos, tapi normal kan? Sesekali boleh dong nggak cuman pake kaos aja. Tapi kalo yang dimaksud cuek sikap, jelas aja gue masih cuek. Perlu bukti tertulis yang otentik? Gue ada. Ada orang yang bilang kalo gue itu cuek. Liat sendiri sini. Dan ngapain gue sok sok-an nggak cuek lagi hah? Emang kalo gue nggak cuek dan sok peduli sama setiap umat, gue nggak bakalan jomblo lagi gitu? Dih, peduli enggak, itu bukan gue banget.

Dari semua-muanya, tengkyu banget udah merhatiin perubahan gue sampe sebegitunya. Ah, Gue aja nggak peduli sama perubahan diri gue sendiri meskipun sekarang ini gue udah nggak cuek lagi, yeaaaah. Perubahan gue masih wajar atau malah udah ngebikin gue yang dulu ilang dari raga gue? Oiya, alangkah lebih baiknya kalo ngomongin langsung di depan muka gue, kalo pake perantara kan nggak enak banget ya. Atau sekarang udah males ketemu gue gara-gara gue genit, gue pake bedak, kerudung gue aneh-aneh dan penampilan gue yang sok cewek? Takut digodain ya? Dih, kalo urusan goda menggoda sih gue belom ahli, tengokin kanan kiri ya siapa tau nemuin orang yang pinter goda-godaan secara mendalam. Gue mau belajar nih biar genitnya nggak tanggung tanggung. Hahaha.

Perubahan itu nggak bisa dihindari. Orang mau stuck disitu-situ aja juga nggak mungkin, seenggaknya bakalan move on meskipun nggak tau kapan. Bumi yang gedenya subhanalloh aja berotasi, berputar, berubah. Apalagi manusia yang cuman secuil makhluk dengan iman yang kadang masih goyah? Gue pikir, nggak ada yang bisa stuck selamanya selama kita masih menghirup O2. Sedikit sedikit pasti ada gesernya, ada berubahnya. Kadang perubahan itu menyenangkan, kadang bikin jengkel, kadang ada yang nggak terima. Tapi mau gimana lagi, itu siklus yang wajib ada. Mau nggak mau, rela nggak rela, itulah adanya.

NB :
Siapapun masih bisa nemuin gue yang sama, di tempat yang sama kalo mau. Kalaupun gue berubah, ah cuman perasaan lo aja kali. Haha. Lagi lagi subjektif. Tapi terserah deh, gue juga nggak peduli.

Sekali lagi gue ingetin, kanan kirinya ditengok. Hati dan logika dimainin lagi. Goodluck, semoga nggak tersesat dan semoga tau jalan pulang. See you ;)


You Might Also Like

0 komentar: