LDR (Lonely,Desperate,and Rusty)

Minggu, Desember 09, 2012 Atika Nugraheni 3 Comments


LDR? Yakin?

Seorang cewek yang masih dalam proses menuju cantik waras sudah membuang sampah snacknya yang kelima. Cewek cantik malang itu terduduk sendirian di sebuah kamar kost dengan novel berserakan di mana-mana. Lalu diraihnya laptop usang yang sebentar lagi overheat gara gara dipaksa muter film hingga malam minggu berakhir. Hingga akhirnya, jemari lentiknya mulai bergerak di atas keyboard, menuliskan sesuatu.

Halo halo..

Sebelum gue mulai, marilah kita ucapkan Alhamdulillah terlebih dahulu karena kita masih bisa bertemu lagi di sini dalam keadaan jomblo sehat walafiat.

Kalo nggak salah ini hari Sabtu ya? Ngomong ngomong, udah berapa Malam Minggu yang terlewat dengan duduk sendirian di bawah jemuran basah? Udah berapa Malam Minggu yang  terlewat begitu aja dengan duduk di depan laptop, nyeret nyeret timeline, nungguin sms masuk dan bikin akun baru di twitter buat di-mentionin? Mau sampe kapan pake kata Sabtu Malam buat nyebut Malem Minggu? *yang jomblo sabar ya, Tuhan bersama jomblo yang menghabiskan malam minggunya buat tadarus di masjid*

Bosen banget deh ngomongin jomblo yang kebahagiaannya terenggut setiap Sabtu malem. Bosen karena itu berarti gue ngomongin diri gue sendiri. Pedih. Nah gara gara itu, gue akhirnya kepikiran buat ngebully para pelaku LDR #jomblosoksokan.



LDR itu apaan kakak?

LDR itu semacam punya pacar tapi pacarnya nggak keliatan, mungkin ngumpet di belakang hape karena itu cuman suaranya aja yang kedengaran.

LDR itu Long and Desperate Relationship tapi bisa juga Lonely, Desperate and Rusty.

LDR itu beda tipis sama jomblo meskipun ujung-ujungnya jomblo selalu lebih ngenes dibandingkan yang LDR-an. Eh tapi siapa bilang?

Banyak temen temen gue yang LDR-an. Awalnya mereka selalu bilang (gak bilang ke gue si) katanya mereka bakalan baik baik aja karena jarak bisa dibunuh dengan cinta. Nyatanya beberapa bulan kemudian mereka putus, kalah sama jarak. Cihh. Ini biasanya terjadi sama orang orang yang pacaran dari SMA, adek kelas sama kakak kelas. Terus pada akhirnya saat kelulusan tiba, salah satu pihak harus ngelanjutin kuliah di luar kota yang jaraknya beratus ratus kilometer. Daaan, disitulah masalah muncul, lalu putus deh.

Sebenernya, LDR itu punya dua efek, EFEK Positif dan EFEK Negatif.

Efek Negatif dari pratek LDR adalah
  1.          Boros pulsa apalagi kalo beda operator. Bayangin broh, dengan sepuluh ribu rupiah, operator XL cuman mampu ngomong beberapa menit dengan operator IM3. Beberapa menit itu gak mungkin bisa ngobatin rindu yang udah tumpah kemana mana. Apalagi kalo dalam waktu beberapa menit itu, kedua pihak nggak menfaatin waktu dengan baik. Bukannya ngobrol banyak malah cuman dengerin desah nafas satu sama lain.
  2.      Kebanyakan LDR tingkat galaunya meningkat 200% lebih banyak dibandingkan jomblo. Kali ini jomblo menang, yeah. Mereka galau gara gara kangen. Karena gue yakin, kangen gak bakalan bisa diatasi dengan sms-an berjam-jam. Kangen itu butuh penyelesaian tingkat akhir, apalagi kalo bukan ketemu. Lha kalo LDR, mana bisa ketemu setiap kali kangen? Mentok mentoknya juga ngeliat muka satu sama lain pake Skype, itupun kadang gak direstui sama koneksi internet.
  3.     Pelaku LDR, tingkat keseimbangannya sangat kurang. Karena apa? karena separuh jiwanya tertinggal di kota lain. Jadinya, mereka jalannya miring, kan kurang imbang.

Efek Positif LDR

GAK ADAA !!

Buat pelaku LDR, gue tanya sekali lagi? Apakah sebuah hubungan yang imbang bisa dicapai hanya dengan diwakili teks dan suara aja? *mikir*

“ Sayang, aku laper.’
“Makan dong sayang, ntar kamu sakit lho”
“Aku mau makan kalo aku disuapin sama kamu”
“tapi kan kita jauuuuuuuuh”
“………not responding……..”

==========

“Sayang, aku kangen kamu nih”
“ aku jugaa. Pengen peluk kamu deh jadinya”
“tapi kan kita jauuuuuuh”
*peluk peluk hape*

==========

So buat yang LDR, masih mau LDR-an? Udahlah nyerah aja gih. Mendingan jomblo kali gak nahan nahan kangen sampe sebegitunya dan gak ada yang perlu dikangenin. Jadi jomblo juga gak ada yang perlu dipikirin. Udah gitu, jomblo juga irit pulsa, kan gak ada orang yang perlu ditelpon. Ngapain mertahanin LDR-an kalo ujung ujungnya ada salah satu pihak yang gak kuat sama jarak. Ngapain mertahanin LDR-an kalo pada akhirnya putus juga. Udah, mendingan juga jomblo kali. #CuciOtak #JombloNyariTemen

Gini gini, LDR pada kenyataannya adalah sebuah pemborosan. Pemborosan uang buat beli pulsa yang mana pulsa itu digunain buat nelpon pacar yang ada di kota lain *mungkin sama cowok lain juga. Daripada buat beli pulsa, mending kasihin deh ke orang orang gak mampu di luar sana yang jadwal makannya random banget, bisa per 2 hari, bisa per 3 hari. Atau dimasukkin ke kotak amal masjid. Biasanya sih kalo buat beli pulsa buat telpon telponan sama pacarnya gak mikir mikir, tapi kalo buat dikasih ke orang yang gak mampu atau amal di masjid mikirnya beribu ribu kali, itupun yang dikeluarin paling mentoknya cuman seribu. Seribu pun kadang kadang masih nggak rela.

So, masih mau LDRan? Mending jomblo dan menjaga hatinya untuk orang yang namanya tertulis di Lauful Mahfudz kita, untuk orang yang dikirimkan Tuhan untuk mendampingi masa dewasa kita, masa tua kita,hingga akhirnya kita tiada. Bukankah itu lebih terkesan istimewa pada akhirnya?

#ImanpelakuLDRgoyah
#AdakemungkinanPutus #SiapSiapNikung *eh



*mengadaptasi tulisan @shitlicious berjudul 'Antara Sekolah dan LDR*

You Might Also Like

3 komentar:

  1. Hmm..
    Menulis LDR atas paradigma remaja yang masih belum stabil..

    BalasHapus
  2. yang sudah stabil boleh share pendapatnya.
    Ini kan hanya pandangan seorang yang belum stabil sperti saya. Taunya ya cuman begini, kan belum pernah mengalami 'menjadi stabil'seperti anda..

    BalasHapus