Modus Modus Ramadhan

Jumat, Juni 28, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments

Modus Modus Ramadhan...


Halo halo semuanya? Apa kabar?

Gile, lama banget ya gue nggak update blog. Maklum, beberapa bulan ini gue sibuk cari jodoh buat ngebangunin gue sahur pas Ramadhan besok. Sayangnya, masih belom nemu juga. Terus gimana nasib sahur gue besok? Apa gue harus pacaran sama alarm hape? HAHAHAHAHAHAHAbosen

Ngomongin Ramadhan sama aja ngomongin soal modus PDKT. Lho kok bisa? Ya jelas bisa banget. Menurut pengamatan dan penelitian, bulan Ramadhan adalah bulan yang paling tepat buat melancarkan serentetan modus PDKT meskipun modus itu adalah modus yang paling basi sekalipun. Modus basi contohnya apa? Ngingetin sholat wajib & sholat sunnah, ngebangunin sahur, ngucapin buka puasa, ngajakin main petasan bareng pas lagi sholat tarawih dan yang basi lainnya. Modus modus ini sih biasanya dikirimin lewat sms, secara pulsa telpon mahal, lain operator pula.
Message to Ningrum ( from Sapri ) at 03.00 WIB :
Neng Ningrum sahur yuk neng sahur. Nanti keburu imsyak loh..  :))
Nanti ke masjid bareng AA ya buat sholat subuh. See you..
Kemudian Ningrum senyum senyum sendiri sampe imsyak dan lupa nggak makan sahur selama Ramadhan.

Itu emang basi, tapi khusus di bulan ini yang basi adalah yang popular dan yang bisa jadi berhasil. Cewek mana yang nggak suka diperhatiin? Cewek mana yang nggak suka kalo ada yang setiap pagi selama Ramadhan ngebangunin sahur dan ngajakin sholat subuh berjamaah? Apalagi dismsin begituan sama yang ditaksirnya. Padahal sih sms yang dikirim cowoknya di forward ke yang lain juga. Pffft.

Nggak cuman cowok aja yang kelakuannya begitu, cewek juga, dan bisa jadi gue juga pernah ngelakuin itu sebelum gue nulis ini. Untuk menarik perhatian orang yang lagi ditaksirnya, biasanya sih ngirimin sms buat ngingetin sholat dhuha/tahajud (yang sunnah sunnah gitu deh), ngingetin ngaji tiap kali abis tarawih, ngebangunin sahur lebih pagi biar dikiranya bangunnya pagi padahal udah di setting kirim sms secara otomatis sebelum tidur, dan ya gitu deh. Itu nggak lebih dari sebuah pencitraan. Ah tuh kan gue jadi suudzon gini. Tapi kalo mau jujur, iya nggak tuh? Gue bisa bilang gini karena gue juga manusia normal yang kadang kala pengen dapet citra baik dimata orang lain. Apalagi kalo orang yang lagi jatuh cinta, rasanya pasti pengen banget ngelakuin semua hal yang sekiranya bisa ningkatin kadar ketertarikan orang yang lagi ditaksir itu. Biar setiap kali ditanya ‘lagi ngapain?’ sama gebetan bisa jawab ‘baru selese ngaji nih atau lagi masak buat buka puasa nih’. Wah, pasti kan jawaban itu bikin terkesan. Beda lagi sama yang jawab ‘lagi tiduran atau lagi nonton TV’, pasti langsung kena judge ‘cewek pemales’. Sekali lagi gue tanya, iya atau enggak?

Astagfirulloh…

Haha.. tapi emang bener gitu ya? Semoga aja sih gue salah. Itu tadi sih cuman bisa bisanya gue aja ngarang kata-kata.

Iya sih, diperhatiin alias dikasih perhatian emang jadi hal yang mahal banget akhir akhir ini. So, setiap kali ada yang ngasih perhatian meskipun sedikit, ada rasa ingin meningkatkan image diri supaya terkesan lebih dan si pemberi perhatian pun pada akhirnya jadi sedikit terkesan. Fine, mungkin itu alesan yang paling masuk akal untuk kasus yang udah gue tulisin tadi.

Masuk akal iya? Tapi sebelumnya gue mau berpendapat sedikit…
Perhatian itu emang kebutuhan setiap orang. Terlebih buat jomblo akut yang udah dihina sana sini. Saking pengennya diperhatiin dan saking lamanya nggak ada yang merhatiin, tiap ada yang merhatiin berasa kayak nggak mau nglepasin ‘pokoknya lo harus terus merhatiin gue karena selain gue suka sama lo, gue juga haus perhatian’. Seneeeng se seneng senengnya deh rasanya. Saking nggak maunya yang merhatiin jadi merhatiin orang lain, maka beberapa orang memilih untuk melakukan pencitraan meskipun di bulan Ramadhan sekalipun. Tapi kalo udah gini, niat kita yang tadinya full seribu persen buat beribadah jadi bercabang. Normal sih.

Yap, tapi semoga bulan Ramadhan yang kali ini bisa dapet berkah lebih banyak, niatnya lebih karena Alloh. Saat semuanya udah murni karena Alloh, semuanya pun bakalan dimudahin kok. Yang belom dapet jodoh, insyaalloh diturunkan jodohnya dari langit ke tujuh, kisahnya mungkin bakalan mirip mirip Jaka Tarub gitu. Yang statusnya masih ngambang, insyaalloh bakal dapet kepastian.

Optimis ya kalo Ramadhan kali ini bakalan lebih baik daripada Ramadhan tahun sebelumnya. Yang haus perhatian, nyante aja Alloh selalu ngasih perhatian-Nya setiap saat. Sekali-kali lupain perhatian yang dikasih sama pacar lo (nggak berlaku buat jomblo ya), lalu rasain bener bener perhatian yang Alloh kasih di setiap helaan napas yang kita hirup. Seperhatian perhatiannya pacar, perhatian sejati cuman dimiliki sama Alloh. Udah, nggak ada yang nandingin deh..

Inget, semuanya karena Alloh. Karena Alloh..Aamiin..

Ahahaha..apaan sih lo Tikaa, sok banget hidup lo pake ceramah ala-ala mama dedeh aja.. belom tau rasanya disembur kopi panas sama Muktamar nih pasti.


BYE BYE..SEE YOU..Sampai jumpa di bulan Ramadhan.. *kecupkeningpakekuah* J

You Might Also Like

0 komentar: