One Day Trip ( part 1 )

Kamis, Februari 16, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


One Day Trip #1

Gimana liburan lo selama ini men? Udah pergi ke mana aja lo liburan ini? Keliling keliling Eropa, ngunjungin Perancis buat ngerasain sensasi terjun bebas dari pucuk menara Eifel, mampir di Barcelona, singgah bentar di Belanda terus belanja sepuasnya sambil nawar harga di pasar Johar atau gimana? Atau jangan jangan nasib liburan lo itu sama atau paling gak hampir sama kayak gue? Bangun tidur tidur lagi bangun lagi tidur lagi gitu terus sampe Mpok Nori jadi muda lagi. Sumpah demi apa yang ngalamin nasib kayak gue itu, 9 dari 10 orang udah bisa dipastikan kadar galau dalam tubuhnya naik dua kali lipat dari biasanya. Sampe suatu hari, gue lupa tepatnya hari apa tapi itu malem malem kalo gak salah, gue dikejutkan sama desahan HP gue yang gak sadar sadar dari kemaren. Gue pegang HP gue pelan pelan sambil teriak teriak manggil manggil dokter ‘ Dok, HP saya udah sadar dok. Tadi saya liat pake mata kepala hidung saya kalo HP saya ngegerakin tangannya dok ‘.  Sinetron banget si ah. Gue ambil HPnya terus gue banting lagi karena gue mikirnya paling itu cuman sekedar sms jarkom. Gue diemin beberapa menit lama lama kasian juga HP gue, terpaksanya gue ambil lagi sebelum HP-nya meneteskan air mata. Gue gak tega liat HP nangis, gue gak tega. Sambil ogah ogahan gue buka dan baca smsnya.

From : +62896532099**
Besok Selasa ke Jogja yuk :)

 Ternyata dari temen gue yang isinya ngajakin gue ke Jogja. WHAT? *makan keju aja muntah sok sokan ngomong what*. Jogja? Beneran nih ada orang yang ngajakin gue pergi ke Jogja, ah yang bener aja meen. Pengalaman gue si ya, orang orang bakalan ngajakin gue pergi kalo mereka gak ada temen lain yang mau nemenin mereka pergi ataupun diajak pergi. Dengan kata lain gue adalah manusia yang dijadiin tujuan terakhir / alternative satu satunya. Gue bakalan diinget kalo udah gak ada manusia manusia lain di dunia ini kecuali gue. Makanya, gue awalnya rada rada sangsi sama ajakan temen gue ini. Tapi tetep aja gue IYA-in. Gak peduli ya ini beneran apa cuman boongan yang penting IYA-in dulu. Kesempatan yang sama gak bakalan dateng dua kali. Gue tanya tanya mau ngapain kesana dan gue pikir ini pertanyaan paling bodoh sedunia yang pernah gue lontarin. Gue diceritain kalo sebenernya temen gue ini udah mau pergi sama temennya tapi temennya ngebatalin secara sepihak jadinya buat ngobatin rasa dongkolnya, jadilah temen gue ini ngajakin gue ( teori gue bener kan meen ). Udah gitu gue ditanyain perginya mau rame rame gitu apa gimana? Ya kalo gue, mau gimana gimana si santé aja, mau bareng bareng sekampung kek atau mau berdua aja juga gue gak masalah sebenernya. Sampe akhirnya gue kepikiran buat ngajak satu orang lagi tapi kebetulan orang itu gak bisa ikutan gara gara lagi kena penyakit liburan ( baca : gak punya duit ). Ah ya udah gak apa apa deh.

Satu hari berselang, gue nge-chat temen gue yang tadi diajakin tapi gak mau gara gara lagi gak punya duit. Gue bilang kalo gue mau ke Jogja besok Selasa terus gue ajakin tu orang. Gue si udah tau jawabannya apaan tapi gue lagi iseng aja siapa tau temen gue ini berubah pikiran. Dan ternyata emang bener bener berubah pikiran, dia mau ikutan pergi. Ini pasti gara gara gue yang ngajakin nih, iya kan iya kan?? Gue pikir, tiga orang masih terbilang gak rame tapi ini lebih dari cukup buat rame ramean ( maksudnya? ). So, wait us Jogjakardaah. We will visit you on Tuesday.

Selasa, 14 February 2012

Niatnya gue gak mau bangun pagi ini, gue mau bangun besok aja. Bukan apa apa, gue bener bener masih ngantuk men. Semaleman gue sok sokan nonton Tv liat grammy award dan gue pengen liat Adele nyanyi Someone Like You malem itu. Gue lagi keranjingan lagu itu sampe sampe setiap pagi siang malem gue selalu muter itu lagu dan alhasil gue yang biasanya gak pernah hafal lagu kecuali begian reff-nya sekrang jadi hafal satu lagu. Sialnya, manusia yang lagunya jadi penyebab galau paling utama di seluruh dunia itu tampil di segmen paling akhir. Gue paksain melek tapi hasilnya tetep nihil. Gue terkapar tak berdaya di hadapan TV yang masih nyala. Ini sangat memalukan sodara sodara, Tv aja kuat melek sampe malem masa gue kalah sama Tv si. Dan ini udah jam setengah 6 kurang seperempat, gue baru bangun dan belom ngapa ngapain. Mandi belom, mandi juga belom, mandi juga masih belom. Padahal gue udah diwanti wanti harus nyampe pos jam setengah 7 pagi kalo gue gak mau ditinggal. Ditinggal juga situ, palingan gue pulang ke rumah lagi dan gue bakalan ngelanjutin tidur gue. Pulang lagi bukan berarti ngambek yaa sodara sodara sebangsa dan setanah air, camkan itu. Pagi itu gue kepikiran buat nggak mandi, jiwa jorok gue menampakkan diri ke permukaan. Sebenernya sih gak masalah buat gue, mandi gak mandi tetep aja cantik ( ember mana ember? ). Tapi masalahnya, gue kasian sama temen temen gue yang imannya gak kuat. Jadi terpaksa gue nekat mandi pagi pagi buta begitu dan asal kalian semua tau itu adalah mandi pagi pertama gue selama gue liburan.  Tepuk tangannya manaah???

Gue udah siap meskipun kasur gue bener bener ngebuat gue mikir dua kali buat pergi pagi itu. ah, daripada kena omel mendingan gue cari aman. Akhirnya gue pergi sambil dadah dadah ke kasur gue sambil bilang ‘ tenang aja, gue bakal pulang cepet kok biar bisa bareng bareng sama lo lagi ‘. Masih di jalan gue udah di smsin suruh cepet berangkat. Iye iye bang, selow men selow. Belanda masih jauh kali. Sesampainya gue di halte ( ciyeeh halte men nyebutnya ), gue disms lagi sama temen gue kalo pagi itu pake bis yang merk-nya udah masuk blacklist gue sebenernya. Fuih, pagi pagi bakaln berantem sama supir bisnya nih gue. Liatin aja entar. Bis jelek itu udah ada di depan mata gue sekarang. Antara rela sama gak rela tapi ujung ujungnya gue naikin juga bi situ. Temen temen gue duduk di bangku paling belakang deket pintu. Aha, ini tempat favorit gue dulu pas jaman jaman masih muda ( baca: SMA ). Gue langsung ambil tempat duduk deket jendela, bukannya gue mabokan atau apa, gue cuman mau nikmatin suasana aja. Dan yaa, lo udah pada bisa nebak kan apa yang bakalan terjadi kalo gue udah kumpul sama manusia manusia ini? gue gak usah cerita diceritain deh ya. Gue fokusin cerita gue ke bis sialan ini aja , kayaknya bakalan rame tuh.

Andaikan aja ada kontes bis paling lelet, bis inilah juaranya men. Kecepatannya itu gak nyampe 20 km/jam, jadi kebumen-kutoarjo yang harusnya bisa dicapai dalam waktu kurang dari satu jam kalo ngebut maksimal, ini bakalan memakan waktu dua kali lipat men. Rasa rasanya gue kayak naik odong odong berenti tau gak sih. Yang lebih ngeselin lagi, gue harus bayar bis ini pake tariff penuh. Pengen banget gue teriak teriak ‘ Kembaliin duit yang gue kasih tadi atau supirnya suruh rada cepetan dikit !! ‘. Tapi niat teriak teriak itu gue batalin mengingat Magelang gak jauh dari sini, gue masih pengen nikamatin masa masa muda gue di alam bebas bukn di rumah sakit jiwa.  Beberapa menit pertama gue masih sabar. Gue masih bisa cerita cerita gak jelas sama temen temen gue biar lupa dikit kalo bis ini jalannya kayak keong autis. Tapi, kok gue rasa rasain gak ada perubahan ya sama lajunya. Dasarnya gue orang yang suka dibawa ngebut, so pasti kan gue dongkol maksimal. Stirnya gue ambil alih aja apa gimana nih? Gaya gue selangit ye, pake motor aja masih gak bener ini mau gaya gayaan nyetir bis. Kalo begini ceritanya kita bakalan ketinggalan kereta ke Jogja ini. Oh come on bapak supir yang ganteng, sadarlah kalo akan ada banyak orang yang ketinggalan kereta kalo cara nyetir bapak kayak gini. Baru aja gue mikir gitu, laju bis mulai mengalami peningkatan. Rupanya hidayah yang turun ke bapak supir kena pending dan baru terkirim sekarang, Syukur deh kalo gitu, kita masih punya waktu buat ngejar kereta. Semoga gak ketinggalan.

Turun dari bis, kita langsung lari larian ke stasiun. Gue ketinggalan di belakang karena langkah gue gak bisa sepanjang panjang mereka. Jarak stasiunnya jadi semakin jauh gara gara kita bener bener buru buru. Langkah yang panjang panjang dan dipaksa jadi panjang ( itu langkah gue ) serasa jalan di tempat. Setelah melewati perjalanan yang teramat panjang dan melelahkan, sampe juga di depan loket karcis and now we get the tickets. Lega banget lah pokoknya, sujud syukur berkali kali di dalam hati ( kelakuan ). Akhirnya gue bakal naik kereta men, udah lama banget gue gak naik kereta. Padahal dulu, gue sering bolak balik pergi ke Jakarta biar gue bisa naik kereta. Gue udah lupa sensasi naik kereta itu kayak apaan dan hari ini memori itu bakalan dibangkitkan kembali. Norak norak deh gue. kita masuk ke keretanya dan apa yang terjadi? Tempat duduknya penuh semuanya. Jadi terpaksa kita harus lari larian dari satu gerbong ke gerbong lainnya. Pencarian kita berakhir karena di salah satu gerbong masih ada tempat duduk yang tersisa buat kita bertiga meskipun mencar mencar. Si Om duduk di sebelah sono, jauh dari peradaban. Wando duduk gak jauh dari gue tapi sebenernya rada jauh juga kalo ditelisik lebih jauh. Sementara gue, duduk di deket pintu yang menghubungkan antara gerbong dengan gerbong. Untuk ngilangin bosen karena gak ada yang diajak ngobrol gaje, gue ambil permen karet dari tas gue. Gue harap permen ini bisa ngebikin gue keliatan rada sibuk ( sibuk ngunyah ngunyah maksudnya ).

Gue duduk diantara 1 bapak bapak dan dua orang cewek cowok. Si bapak bapaknya dari tadi gak pernah lepas dari HPnya. Gue pengen juga ikut ikutan kaya bapaknya gitu, sibuk mainan HP. Tapi apa daya, HP gue kalah kasta sama HPnya bapak itu. 1600 sama Blackberry men, kontras banget. Gue gak tega sama HP gue sendiri jadinya. Ya Alloh, berikanlah aku Samsung Galaxy S-II sekarang juga ya Alloh. Gue ngelirik ke HP bapak itu dan gue mikir ‘ ohh, BB itu kayak gitu doang rupanya ‘. Norak gue keluar lagi. Dan apa kabar sama pasangan yang ada di samping gue men? Apa kabar mereka? Ya, dari pertama gue duduk sampe sekarang mereka masih mesra mesraan. Pegang pegang tangan lah, apa lah. Mas-nya mbak-nya, gue tau kalian itu pacaran, gue tau banget. Tapi gak usah mengumbar kemesraan di depan umum dong. Apa kalian gak punya rasa toleransi terhadap fakir fakir asmara ini? Udah gitu jaketnya sok sok sama lagi. ah, kalian itu norak ye. Lebih norak dari gue deh pokoknya. Ini kenapa gue sewot ya? Oiya, di depan gue ada 5 orang yang duduk berjejer. Orang pertama adalah seorang bapak bapak yang tidur gak bangun bangun. Mungkin si bapak lagi ngimpi jadi orang ganteng jadi si bapak gak rela mau bangun dan menghadapi kenyataan yang pahit ini. Orang kedua adalah seorang anak dengan tubuh gempal. Dari mukanya si dia lagi galau soalnya gue perhatiin dia gelisah banget. Mau tidur ee bangun lagi, ambil HP, tidur tapi bangun lagi. Yang ketiga, ini adalah seorang bapak bapak yang mungkin mantan preman karena di lengan kanan kirinya ada tattoo. Gue gak tau tattoo apaan, mungkin Hello Kity atau semacamnya. Dan ditangannya ada karet gelang. Pasti bapak ini abis makan rames deh dan lupa ngebuang karetnya. Orang keempat dan kelima adalah seorang kakek sama nenek. Neneknya tidur bersandar tiang dan kakeknya sibuk ngebaca Koran. Terlihat sang kakek pelan pelan ngebangunin neneknya dan bilang ‘ tidurnya nyender aku aja, jangan kayak gitu ‘. Entah kayak gitu apa enggak gue gak tau, namanya juga sotoy. So sweet banget lah pokoknya mereka berdua ( sebenernya si biasa aja ).

Sambil ngunyah permen karet dan nahan ngantuk , gue perhatiin keadaan sekitar gue. Sekilas gue ngeliat si Om dan kayaknya itu orang lagi memikirkan sesuatu. Mungkin lagi mikir ‘kenapa gue gelap?’. Ya, mungkin juga yang lainnya si. Dan liat apa yang dilakukan si abang kita yang satunya lagi, dia udah megang kamera ditangannya. Gue bilang, sebagai seorang yang hendak jadi fotografer, dia lumayan berhasil. Gue gak tau itu orang mau foto apaan tapi gue bisa menerka nerka kalo itu orang baru aja ngeliat orang cantik. Fotografer manapun kalo udah dihadapkan pada keadaan semacam ini pasti hasrat menjepretnya bakalan naik 100 kali lipat dari biasanya. Itu adalah objek paling diburu men. Gak lama setelah itu, ada pedagang asongan dengan cover yang berbeda. Ceritanya ini modus baru duniaperasongan men. Jadi, ada mba mba cantik yang ngedorong troly eh bukan troly tapi apa namanya gue gak tau. Sebut saja bunga kali ya. Nah, di atas bunga itu ditaroh berbagai macam jenis makanan sama minuman. Gue kira harganya rada diturunin dikit, ee ternyata sama aja. Lupain soal itu.
Gak kerasa, kereta ini udah selesai menunaikan tugasnya. Keretanya udah nyampe di stasiun Tugu. Dan itu artinya kita harus segera turun kalo kita gak mau keseret sampe Solo dan terdampar di sana. Oke, kaki kita udah nginjekin tanah Jogja. Rasanya mungkin sama bahagianya kayak pas Neil Amstrong nginjekin kaki pertama kali di bulan ( lebay ). Stop stop, gak usah norak lagi. Dan seharian ini, kita siap keliling keliling Jogja. Sampe nyasar nyasar kalo perlu ( mungkin gak si nyasar disana? ).

-To Be Continued-

0 komentar:

Welcome

Selasa, Februari 14, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Welcome Back
 
Malem ini gak tau kenapa badan gue tiba tiba panas. Perasaan di deket gue gak ada kompor, tetangga gue juga lagi gak ada yang rumahnya kebakaran, tapi kenapa badan gue tiba tiba panas? Kenapa? Ada apa dengan cinta eh maksud gue badan gue ini? Rupanya setelah diselidiki lebih lanjut, gue sakit. APAAA? Gue sakit? Gak, ini gak mungkin coy ini bener bener gak mungkin. Suhu badan gue gak kayak biasanya, setelah gue ukur pake thermometer rongsokan yang gue temuin di pekarangan rumah, panas badan gue mencapai 45,00000009 derajat reamur. 45,00000009 reamur kalo dijadiin celcius jadinya berapa gila? Lagian ini thermometer apaan yang hasilnya masih berupa derajat Reamur? Lupain, gue bener bener sakit malem ini. Gue lemes gak kira kira. Yang bisa gue kerjain cuman tiduran sambil dibungkus selimut tapi gak pake diiket, bukannya apa apa yang ada gue ngerasa tambah panas. Kepala gue juga nambahin beban hidup, bukan jadi tambah gede si tapi sumpah rasanya kaya dipukul pukul pake batu. Padahal besok pagi rencananya gue mau pergi ke semarang. Bakal gagal nih kalo seandainya sampe besok pagi panas badan gue gak turun turun juga. Itu artinya gue gak jadi punya duit, kere lagi kere lagi.Tapi, kalo gue gak sembuh besok pagi, ada untungnya juga sebenernya, minimal gue dikasih makanan yang rasanya lumaya dan gue bebas tugas seharian. 

Badan gue rasanya semakin panas ditambah lagi tulang tulang gue rasanya rada rada ngilu gitu. Sebagai orang yang harus tetep eksis dalam keadaan apapun, gue nyempet nyempetin diri buat online meskipun keadaan gue gak memungkinkan. Demi eksis, ini demi eksis. Gue buka twitter, cek mention kali aja ada yang mau mention gue gitu, ternyata hasilnya nihil seperti biasanya. Yasudah, abis itu gue ngecekin timeline, baca satu satu kali aja ada yang perlu di retweet. Ternyata isinya Detikcom semuanya, huh lama lama gue unfollow deh ini akun. Mau pasang tweet, tweet apaan tapi? Gue gaje lagi. Dan sebagai orang yang niatnya mau ngeksis, gue bener bener gagal. Gue beralih ke jejaring sosial lainnya kali aja disitu gue bakal nemuin harta karun bajak laut. Di sini gue gak nyempetin diri buat ngebaca status orang dulu, ya soalnya taulah penghuni di sini rata rata alay semua. Efek setelah ngebaca itu semua adalah napsu membunuh gue meningkat 100 kali lipat dari biasanya dan ketika gue mencapai tahap ini ekor gue jadi 10 ( gue lebih ganas dari kyubi kayaknya ). So, gue cuman ngecek siapa aja yang online, ya kali aja ada yang gue. Isinya ya cuman manusia yang udah sering gue liat. Lagi geje gejenya, tiba tiba hp gak berguna itu bunyi. Isinya sms dari seseorang yang nginfoin kalo ada pertandingan bola, timnya apaan gue lupa. Gue pengen nonton juga sebenernya tapi apa daya, gue mau duduk aja pusingnya setengah mampus ditambah lagi channel TV yang nyiarin pertandingan itu mendadak ilang. Semakin gak ada alasan buat gue buat nonton rebutan bola itu. Kembali ke jejaring sosial yang lagi gue buka dan ternyata gue di chat sama temen gue yang kebetulan dari kemaren status hidupnya galau. Semakin gejelah kehidupan gue malem itu. Tapi gak apa apa, kegejean ini bikin gue ngelupain sejenak apa yang gue rasain. Malem semakin larut dan gue gak bisa lagi nahan ngantuk sekaligus ngilunya tulang tulang gue. Ritual sebelum tidur juga udah gue lakuin. Dan ini saatnya gue memejamkan mata gue. Semoga pas gue bangun besok pagi, gue udah sehat lagi. 

Gue ngerasa gerah banget dan itu memaksa gue buat bangun lebih pagi dari biasanya. Gue baru nyadar kalo ternyata gue make jaket sama selimut tebel. Pantesan panas banget. Eh bentar, kalo sepagi ini gue ngerasa gerah itu artinya gue udah sembuh dari sakit gue dong. Yeah, gue bakalan punya duit lagi nih, kan gue bakalan jadi ke semarang hari ini juga. Heran, kenapa pikiran gue duit mulu ye daritadi? Mungkin selama gue liburan ada salah satu bagian otak gue ada yang rusak. Buat ngecek apakah gue emang bener bener udah sembuh dari sakit, gue makan. Kalo rasa makanannya enak meskipun makanan itu gak ada enak enaknya berarti gue masih sakit. Sakitnya sakit jiwa kalo begini ceritanya mah. Dan setelah dengan rakusnya gue ngambil makanan itu, ternyata gue masih gak enak makan tapi gue berhasil ngabisin separo kurang dikit dari yang gue ambil. Kesimpulannya, gue masih sakit tapi gue udah gak sakit. Maunya apaan sebenernya?? Pokoknya apapun yang terjadi, mau gue sakit kek, mau gue setengah sakit kek, gue ke semarangnya tetep hari ini. Demi deh ya, demi.. ( tau kan yaa demi apaan ).

Dianterin sama temen gue yang pagi pagi udah dateng ke rumah buat minjem almamater gue, akhirnya gue pergi ninggalin kampung halaman gue ( apadeh? ). Sempet cerita cerita sebentar sambil nunggu bis ekonomi favorit gue ( terpaksa gue jadiin favorit sebenernya ), kita ngerencanain sesuatu yang bakal kita lakuin setelah masalah KRS yang ribet ini selesai, pokoknya harus jadi pergi ke X,Y.Z meskipun cuman berdua. Gak lupa, kita juga ngerencanain buat ngeliat bang Raditya Dika sama Poconggg ( Arief Muhammad ) meskipun perginya pake taksi sekalipun saking gak adanya orang yang mau nganterin kita. Itu harus kesampean pokoknya ya. Lagi asik asiknya, bis gue  dateng dengan gagahnya ( bohongnya kebangetan ). Gue dadah dadah layaknya orang yang mau pergi jauh banget dan pulangnya 15 tahun kemudian. So sweet banget pokoknya lah. Siapapun yang ngeliat pasti bakalan terharu dan mengeluarkan muntahannya. Selamat tinggal kota kecil yang menyimpan kenangan besar , gue bakalan balik lagi kok. Gak usah sedih gitu deh ya.
Di dalam bis yang udah gak layak huni
Gue milih tempat duduk di samping jendela nomer tiga dari belakang, itu posisi kesukaan gue. Dari karanganyar sampe gak tau di mana, gue masih bebas soalnya gue masih duduk sendirian. Nah, pas bisnya berenti buat naikin penumpang, gue was was. Gue males banget deh pokoknya kalo ada orang yang duduk nyebelahin gue. Iya si gue bayarnya cuman satu kursi tapi tetep aja rasanya jadi gak enak, ya gitu deh. Dan apa yang gue khawatirin kejadian juga, ada ibu ibu yang duduk di samping gue padahal masih banyak kursi yang kosong. Mau gue usir, gue gak punya hak apapun. Ya sudah, gue nyerah dan gue pasrah. Sebagai orang yang baik, gue coba basa basi sama ibu itu meskipun pada dasarnya gue sama sekali gak suka basa basi. Gue nanya si ibu turunnya di mana? Gue berdoa semoga tujuannya gak jauh. Dan doa gue dikabulin karena si ibu turunnya di Kutoarjo. Selamat selamat. Si ibunya malah sok kenal banget sama gue, sok udah pernah liat lah. Gue cuman bisa ngeyakinin ibu itu sebisa gue kalo gue itu bukan orang yang bareng dia di angkot. 5 menit hening. Menit menit berikutnya ibu itu nawarin gue makan jajan apa gitu lah, gak ngerti juga gue. Gue nolak padahal aslinya gue pengen banget makan. Tapi apa daya, jaim mengalahkan segalanya. Diem lagi. terus si ibu itu nyerocos lagi, nanya nanya gue kuliah di mana lah dan gara gara ini ceritanya jadi semakin panjang. Gue diceritain kalo anaknya juga baru aja selese kuliah dan sekarang dia udah kerja di Kalimantan kalo gue gak salah denger. Gue cuman bisa ‘ya ya ya’,’ kok jauh banget ya bu?’,’wah, hebat ya anak ibu’. Sumpah demi apa gue terpaksa melakukan ini. Ibu itu juga crita kalo anaknya ini dari SMP sampe kuliah dapet beasiswa terus. Bandingin sama gueee?? Jangankan beasiswa, ranking aja gak pernah dapet. Pernah si tapi ya ranking 24, 34, paling bagus ranking 18 deh kalo gak salah. Apa yang mau dibanggain sama orang tua gue kalo kelakuan gue gitu? Oiya.. anaknya ibu itu juga gak pernah nonton tv karena senengnya itu baca buku di bawah pohon tiap hari. Mampus, rajin banget ini anak. Gue gak ada apa apanya coy. Kerjaan gue jauh dari dunia buku buku pelajaran tapi dekat dan berkaitan erat sekali dengan dunia peronlinean. Tapi gue rada ragu juga si sebenernya, anak sekarang gitu looh masa iya dia gak pernah nonton TV. Kalo ada nominasi orang paling basi di dunia, pasti anaknya ibu itu tuh yang jadi nominasinya. Lagi lagi, gue cuman pasrah bilang ‘ iya, ohh gitu ya bu’ dan segudang omongan bulshit lainnya. Maafin gue ibu ibu yang gak gue kenal. Diem lagi. Dan seterusnya diem sampe ibu ibu itu turun dari bis. Penderitaan gue berakhir. Tapi gak lama setelah itu penderitaan gue muncul lagi, ada mas mas yang duduk di bangku kosong kesayangan gue. yaa.. nasib.

Ada banyak hal yang gue temuin di bis ekonomi harga terjangkau itu. Tarif yang murahnya gak ada duanya, meskipun leletnya juga tetep nomer satu. Gapapa gapapa, rela kok diperlakuin kayak gini yang penting kan nyampe dan pastinya MURAH. Terus, bis mana coba yang ada live musiknya? Cuma di bis ecek ecek ini doang men. Artisnya banyak buanget lagi. Tapi ya rada maklum, suaranya men suaranya. Kuping manapun dan merk apapun gak bakalan sanggup denger suara mereka itu. Gue rasa mereka itu sama sekali gak kenal doremifasollasido. Suaranya juga gak bisa dibedain mana suara kaleng mana suara beo keselek. Gila, mereka nyanyi apa demo? Suara emas mereka itu gak pernah gue hargain lebih dari 500 perak dan saking ketelaluannya kadang kadang gue gak ngasih sama sekali. Ada beberapa alasan kenapa gue ngasih duit ke artis dadakan itu. Pertama, gue ngasih kalo artis itu nyanyiin 12 lagu atau lebih sampe keringat mereka bercucuran. Kedua, kalo yang nyanyi itu ganteng . Ketiga, gue ngasih duit kalo alat alat musik yang mereka bawa buanyak banget alias rada modal dikit, kan kasian banget mereka udah susah susah bawa sendok, piring, gelas, garpu kesana kemari dari satu bis ke bis lain tapi usaha mereka itu gak dihargain. Keempat, yang nyanyi itu tampangnya preman tapi suaranya perlu di rukhiyah dan kalo mereka gak dikasih duit mereka bakalan ngomong macem macem dengan nada yang sedikit mengancam. Tapi, selama gue berlalu lalang di dunia bis ekonomi, gue belom pernah sekalipun nemuin seorang pengamen yang nyanyiin lagunya RAN, belom pernah sama sekali. Rata rata yang mereka nynyiin kalo gak dangdut, lagu jawa, lagunya Wali sama ST12, yaa lagu yang gak jelas gitu deh pokoknya. Lagu gak jelas itu cuman bisa ditemuin di bis ekonomi. Seandainya aja ada yang mau nyanyiin lagunya RAN, gue bakalan bayar mereka 10x lipat dari yang biasanya gue kasih. Gue serius. 

Oiya, ada lagi profesi yang cuman ditemuin di bis murahan macem yang gue naikin sekarang. Dan profesi ini dijamin bakal bikin orang langsung kaya mendadak tanpa perlu sekolah tinggi tinggi. Bayangin aja men, permen karet yang biasanya gue beli dengan harga 500 perak, di sini dijual dengan harga 2000 rupiah. Untungnya 300% men. Gue berhasil ngejual 1000 bungkus permen karet aja, untung yang gue dapet udah berapa tuh. Belom lagi kalo gue nabah variasi barang dagangan gue, aah duit dimana mana. Imajinasi gue terlalu tinggi nih, buktinya pedagang asongan itu tetep aja jadi pedagang asongan sepanjang hidupnya. Ehm, gue amatin ye, mungkin ada yang salah sama tampang orang yang jualan. Coba deh cantik ato gantengan dikit, pasti bayak banget tuh yang beli dagangannya. Minimal oplas deh ya. Kalo masih gak laku juga, bajak bisnya, suruh turun semua penumpangnya, ambil barang berharga punya penumpangnya. Kenapa jadi criminal gini jadinya. Gak bener sumpah. Sama kayak kepala gue yang tiba tiba cenut cenut lagi.

Kepala gue yang gue kiranya udah normal mulai berulah lagi. Di atas jalanan yang gak rata sama sekali alias ancur parah ditambah lagi bisnya juga rombeng sekaligus umpel umpelan, sakit yang gue rasain juga semakin menjadi jadi. Sialan nih. Yang harus gue lakuin adalah tidur meskipun rasanya bakalan gak enak banget dan yang ada bikin gue tambah pusing. 

Gue kebangun dari tidur gue gara gara bisnya bocor, bukan bocor sebenernya tapi  air hujannya masuk ke bis lewat jendela. Mas mas yang ada di sebelah gue nutupin jendela bisnya, ah makasih banget ya mas makasih. Semoga abis nutupin jendelanya dia gak minta bayarin ongkos bisnya sama gue. Udah nutupin jendela itu, si mas masnya langsung asik lagi dengerin musik. Coba aja gue punya hape yang rada beningan dikit, pasti gue juga bakal ngelakuin apa yang mas mas itu lakuin. Dan so pasti lagu lagunya RAN bakalan terus menggema di telinga gue. Syalalala…kalo begitu ceritanya, gue gak bakalan BT meskipun ada seribu pengamen dengan kualitas suara paling parah sekalipun.
Kalo suasananya ujan gini, gue jadi rentan galau sodara sodara. Sumpah, galau yang gue derita bakalan naik 2 kali lipat dari biasanya. Kalo udah gini ceritanya, gue bisa aja nangis nangis tanpa sebab, bisa aja gue ngamuk ngamuk ke orang orang yang mukanya rada bikin gue mual, dan segudang efek galau lainnya. Tapi untuk kali ini, gue normal meskipun gue tetep galau juga. Kalo efeknya lagi gak keluar gini, yang gue lakuin paling ya tulis tulis sesuatu di kaca jendela bis yang berembun, ini gak beda jauh sama orang yang nulis nama pacarnya di pasir pantai gitu ya. Tapi bedanya, gue nulisin jumlah utang gue di kaca itu. Beda tipis yaa sodara sodara? Tipis si tipis tapi jleb banget. Dan untuk bis yang satu ini entah kenapa di kacanya gak ada embunnya. Ah, gue kan jadi gak bisa nulis nulis gitu. Sebagai gantinya, gue tempelin muka sama tangan di kaca dan mukanya itu di setting muka galau kronis. Eh sumpah ya sinetron banget, tinggal ditambahin mas mas ganteng yang ngejar ngejar bis sambil teriak teriak abis itu kesandung. Ga segitunya juga ya gue. Yang ada gue malah tidur lagi dengan kepala yang kejedot jedot terus tapi tetep gue lakuin. Yah gimana lagi, gak ada bahu yang bisa gue senderin. #aseek
Sayup sayup suara pedagang asongan mulai kedengeran asing di telinga gue, dari yang awalnya pake aksen ngapak sekarang jadi enggak. Dan perlahan lahan gue juga mulai sadar dari tidur gue, sambil ngumpulin nyawa gue merhatiin jalanan, ya kali aja ada petunjuk udah sampe mana gue sekarang. Ternyata setelah gue amati, ini udah masuk daerah semarang. Ah, udah semarang rupanya, pantesan badan gue rasanya udah pegel banget gara gara kelamaan duduk. Meskipun udah gue tinggal selama hampir 3 minggu, suasananya tetep sama kok. Gak ada yang berubah sama sekali. Dan yang gue rasain sekarang ini adalah sebuah perasaan yang hampir sama kayak pas gue pertama kali nginjekin kaki di semarang ini. Ada perasaan gak rela mau tinggal lagi di sini setelah sekian lama di kampung halaman, ada perasaan pengen pulang seketika pas nyampe di sana dan ada juga rasa kangen yang amat sangat sama orang orang rumah. Ya, ini bener bener sama kayak apa yang gue rasain dulu. Tapi di balik itu semua, gue kangen banget sama semarang. Gue kangen sama makanannya ( nasi goreng, penyet, bakso langganan ), gue juga kangen sama kamar kos gue yang entah sekrang keadaannnya seperti apa, gue kangen main bareng temen temen gue yang rata rata geje semua, gue kangen tidur di kamarnya mba kos gue, dan pada dasarnya gue kangen sama semuanya kecuali kampus dan hal hal yang berhubungan dengan kuliah. 

Dan gak lama lagi, bis yang gue tumpaki ini bakal nyampe di tempat tujuan gue. Meskipun jeleknya gak kira kira dan sukses bikin sakit kepala dan badan pegel begel, gue maafin bis ini soalnya bis ini udah ngeterin gue dengan selamat ke tempat yang gue tuju tanpa harus mengeluarkan banyak modal. SELAMAT DATANG DI SEMARANG. Tulisan itu setengah mati bikin gue semangat lagi . Terminal mana terminal? Harusnya si gue bisa aja turun di deket jalan yang udah mau ke kosan gue gitu, tapi sebagai orang yang baik hatinya dan sekaligus mulia akhlaknya, gue lebih milih pake angkot daripada turun di deket jalan itu. Niat gue mulia kok, biar sopir angkotnya dapet penumpang banyak dan cepet dapet duit. Hesaah..sok baik banget gue ya. Bilang aja males jalan kaki.

Itu dia terminalnya. Kondekturnya juga udah ngusir ngusir tuh. Okee, gue bakal pergi dengan senang hati dari bis jelek ini bapaaak. Gue turun dari bis itu dengan anggun layaknya baru turun dari bis sekelas efisiensi. Sambil mengkhayal ada orang ganteng yang udah dengan setia nungguin gue di depan terminal ( gak berkelas banget sii ). Tapi seperti biasanya, yang nungguin gue ya cuman angkot orange sekaligus calonya. Ouh, kenyataan itu emang pahit meen, terlalu pahit malah kadang kadang. Kasih gue seribu #freepukpuk, syukur kalo dikasih seribu mawar. Ya, setelah nunggu beberapa menit, angkot gue akhirnya jalan tapi kurang ngebut. Ayolah bapak supir yang imutnya nglebihin afika oreo, lebih cepet nikit nape? Gue udah gak sabar pengen nyampe kosan. Angkotnya tetep aja lelet, bapaknya gak bisa denger kata hati gue kali ya. *beberapa hari kemudian*. Yeah, itu dia jalan masuk ke kosan gue. Gue bentar lagi bakalan bener bener nyampe inih. Dandan yang cantik ya kamar kos gue yang manis *gila*. Jeng jeng..sampailah gue di depan pintu kos gue. Gue buka pintunya dan dalam imajinasi gue yang mulai rusak terlihatlah seluruh rakyat semarang menymbut kedatangan gue ini setelah sekian lama. Meraka seolah olah berkata “ Welcome Back to Semarang, Ms.Atika. We miss you “. Abis itu langsung ada tepuk tangan yang amat sangat meriah sambil dilemparin telor. Heboh banget lah pokoknya sambutannya ke gue. Gue ingetin sekali lagi, itu cuman imajinasi. Kenyataannya, semarang tetep nyambut kedatangan gue kok, tapi dengan cara yang berbeda ( apaasiii? ).

Well, WELCOME BACK TO SEMARANG eaaaaa qaqaaa *purapuramati* :D

END


0 komentar:

What's about your IP? :)

Jumat, Februari 03, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


IP lagi lagi IP.

Ngomong ngomong soal IP, semester ini lo dapet IP berapa men? Berapa berapa berapa? Pasti IP lo itu menakjubkan banget ya? Interval IP lo itu antara 3,9 – 4,0 kan? Banyak buanget orang yang nanyain tentang IP, IP itu berasa jadi hal paling ngetren kalo jaman liburan semester kayak gini sampe sampe nenek nenek juga ikut ngomongin soal IP sambil main poker di pos ronda. Sok tau banget mereka ya? Padahal gue aja yang kelasnya udah mahasiswa ( bangga dikit boleh dong ) malah gak tau menau soal IP. Gilaa gue kalah telak sama nenek nenek itu. Buat gue, IP itu kayak semacem nasi tiwul diantara nasi uduk. IP itu nothing buat gue. Gue gak peduli sama IP, kecuali IP itu wujudnya manusia ganteng macem Petra Sihombing. Haha.. lupain kalimat kalimat gue yang munafik itu. Just intermezzo. Ngomong ngomong, gue sampe sekarang belom ngerti nih sama arti intermezzo.

Pas awal awal gue masuk kuliah, kebanyakan  temen temen gue pada bikin target. Dari setiap target yang mereka buat, gue selalu nemuin kata kata gini ‘ IP harus >3,5 ‘. Gila bener ini orang orang, targetnya pada tinggi tinggi coy. Sah sah aja si sebenernya toh mereka udah pasti mencapai target yang dibuat bahkan bisa lebih. So, gue juga gak mau kalah dong sama mereka, pura puranya gue juga buat semacam target masa depan gitu. Sebagian besar target yang gue tulis cuman karangan gue aja, biar kertasnya penuh dan gue keliatan kayak orang yang penuh rencana gitu. Gak lupa, gue juga nulisin sesuatu tentang IP gue buat semester ini, dengan berat hati gue tulis ‘ IP 3,00 kalo mau lebih juga gak apa apa ‘. Helah,berani beraninya gue nargetin IP 3,00 sementara gue gak pernah ada usaha apapun buat mencapai itu. Dalam lubuk hati gue yang paling dalam, gue sebenernya gak pernah nargetin apapun yang berhubungan sama IP dan kawan kawan meskipun kadang gue ikutan temen temen gue dengan bilang kalo gue pengen IP tinggi.  Catatan target jadi jadian gue sampe sekarang masih tertempel di belakang lemari baju di kosan gue mungkin sekarang keadaannya sudah sangat 
mengerikan.

Temen temen gue sering banget ngomongin IP sama gue. Seratus persen dari mereka itu pengen banget dapet IP diatas rata rata. Alesannya si biar gampang nyari beasiswa lah, biar dikasih ini itu lah sama orang tuanya, biar dicap sebagai orang pinter lah danmacem macem lah pokoknya. Bahkan, ada diantara beberapa temen gue yang ngadain taruhan, siapa yang punya IP paling bagus harus nlaktir semua temen kosnya makan di Pizza Hut. Kalo begini caranya, gue milih punya IP yang biasa biasa aja biar posisi gue aman. Bayangin aja men, PH. Duit gue bakalan abis dalam waktu kurang dari satu jam cuman buat nyenengin manusia manusia kelaparan dengan makanan yang gak bakalan bikin kenyang itu? OGAH. Gue mau mau aja si sebenernya makan di sana, asal pertama gue ditlaktir yang kedua seandainya gue sebagai pihak yang mentlaktir, orang yang gue tlaktir harus mau makan pizza sama nasi. Gue yang masakin nasinya deh. kalo begitu ceritanya, gue gak perlu ngebeliin pizza satu bunderan per orang. Cukup beli satu, dan itu dimakan pake nasi ( oh men, ini ide gila ). Pokoknya, ada alasan dibalik target IP yang setinggi tingginya itu selain alasan kepuasan dan kebanggaan tersendiri. Terus gue gimana? Gue tetep stay cool berdiri tanpa target atau minimal mengintip malu malu dibalik IP berangkakan 3,00.

Musim ujian tiba dan gue tetep gak ada usaha buat mencapai IP 3,00 seperti yang tertulis di kertas target gue yang usang. Kalo begini mah, dikasih IP aja udah bersyukur banget. Sementara, liat belahan bumi tetangga, mereka pada belajar keras dan dibelabelain tidur pagi pagi dan gue jam 8 malem udah ngorok. Usaha mereka bener bener berbanding terbalik sama usah gue. Betapa jelasnya hitam diatas putih. Betapa jelasnya kawan. Dengan keadaan seperti ini, gue perlahan lahan meramalkan masa depan IP gue. Satu kata : HANCUR. Tapi itu konsekuensi buat orang gak berguna macem gue ini.

Beberapa waktu setelah ujian selesai, nilai nilai sudah mulai menampakkan diri. Ada tipe nilai yang mengejutkan pemiliknya entah kerena saking bagusnya atau mungkin saking parahnya, ada yang ngebikin yang punya nilai emosi, ada yang langsung galau maksimal dan ada juga yang menimbulkan kesan datar ( ada gak ada tetep ‘ lo nothing buat gue’ ). Dan yang gue heran, tipe nilai gue itu rata rata mengejutkan ( lepas dari nilai E ya ). Gue malah gak yakin kalo itu bukan nilai gue. Peduli apa deh ya sama nilai nilai gue, ini gak penting pake banget. Disaat nilai nilai muncul ke permukaan, jejaring sosial pun semakin ramai. Gak mau kalah, gue juga ikutan ngeramein. Ada yang bilang ‘ IP pertama tidak mengecewakan. Semangat untuk semester selanjutnya ‘ terus ada juga yang gini ‘ alhamdulillah, awal yang bagus ‘ dan versinya masih banyak lagi lah pokoknya. Tapi yang galaunya keterlaluan juga ada gara gara IPnya gak keluar keluar, malahan ada yang nilainya ganti ganti mungkin fakultasnya ababil atau apalah gue gak ngerti. Macem macem banget dah.

Buat manusia manusia yang dapet IP kategori dewa pasti nantang nantang minta ditanyain ‘berapa IPnya mas/mba?’ sama tetangganya ( yang ngerti IP itu apaan ) biar semuanya itu tau berapa IPnya. Dan untuk IP kategori menengah kebawah, lebih banyak diem di pekarangan rumahnya atau kalo gak nyiapin bodrex sekarung sama showeran. Frustrasi yang menggelayuti hidup mereka tingkat SNMPTN ditambah tingkat orang yang ditolak 10 kali tapi nembaknya baru 7 kali. Tiap menit mereka teriak teriak ‘gue gak terima, pokoknya gue gak terima’ abis itu langsung mendadak mellow ‘ sumbangin IP, sumbangin gue IP’ terus ga lama kemudian langsung bersemangat ‘ semester depan gue gak boleh kayak gini lagi, gue bakal buktiin ke orang orang kalo gue bisa dan gue layak jadi pemenang’ abis itu langsung ngorok .Gue cuman bisa ngasih free pukpuk ke mereka dan ngedoain dari jauh biar prosentase galaunya menurun. Sementara gue, apa kabar IP gue? ehmm, yaaa…uhuk uhuk, IP gue mmmmm IP gue. Gue parno kalo ditanyain soal IP. Entah kenapa gue gak tega bilangnya. Gue milih milih orang kalo mau ngasih tau IP. Milih yang kira kira tetep tegar dan gak syok ketika tau IP gue berapa. Gue gak mau ada yang sampe serangan jantung pas orang bego kayak gue dapet segitu. IP gue sebenernya biasa aja buat orang orang yang emang biasa dapet segitu dan orang orang yang udah nyangka bakal dapet segitu. Tapi buat gue, itu IP pertama gue yang mustahil banget buat gue dapet. Itu luar biasa banget sebenernya. Perasaan gue si biasa aja dan cenderung ke datar, malah ada rasa sedikit gak enak yang gue sendiri gak tau kenapa. Asli, gue ngerasain gak enak diantara sedikit rasa seneng gue. Tapi over all, gue alhamdullilah banget dapet sesuatu yang melenceng jauh dari angka yang gak sengaja gue targetin, berkah Ramadhan kali ya..

IP bagus gak jauh jauh dari hadiah dong. Kebanyakan temen temen gue udah dijanjiin sesuatu kalo seandainya dapet IP spektakuler. Rata rata si pada minta dibeliin HP baru sama orang tuanya. Ya kalo gak HP baru minimal ya dikasih bonus uang jajan lah atau diajak shoping kemana mana dan diturutin maunya apa. Itu juga kalo IPnya baru 3 koma berapa, nah kalo yang cumlaude mungkin dikasihnya lebih banyak lagi. eh, ngomong ngomong soal cumlaude, dulu gue kira cumlaude itu sebutan bagi IP yang  4,00 gak kurang gak lebih. ternyata IP cumlaude itu IP yang lebih dari angka 3,5. Norak banget gue ye, mahasiswa apaan coba yang gak tau IP cumlaude. Nah, liat temen temen gue digituin sma orang tuanya otomatis gue ngiri parah dong. Akhirnya gue berani beraniin ngomong ke ibu gue meskipun yaa IP gue gak sehebat temen temen gue. pelan pelan, gue ceritain soal temen temen gue yang dikasih sesuatu pas IPnya bagus. Terus gue ditanya IP gue berapa? Gue jawab segitu dan ibu gue malah balik ngomel nilai kok cuma segitu. Rupanya ibu gue gak ngerti IP itu apaan, anak sama ibu sama sama noraknya ya. Gue jelasin tuh sampe nyokap gue ngerti apa yang disebut IP. Gue nunggu diem lama banget, nyokap gue juga sama. Eh, kok jadi diem dieman gini. Pertanda buruk nih kayaknya. Akhirnya gue membuka pembicaraan biar diemnya gak tambah lama. Gue nanya ke ibu apa boleh gue minta ini, kan IPnya gak jelek jelek amat. Bukannya disetujuin malah ibu gue bilang ‘ baru IP segitu mintanya macem macem. Bla bla bla ‘. Oke fine, kata kata itu udah mewakili semuanya, udah mewakili penolakannya yang amat sangat. Lagian gue juga gak tega minta macem macem, sok banget si gue kesannya. Itu IP masih belom ada apa apanya, masih belom bisa dibanggain. Pilihannya cuman dua, gue dikasih apa yang gue mau tapi uang semesteran gue gak dibayarin atau sebaliknya? Gue pilih yang kedua deh. so, beruntunglah buat lo yang punya orang tua yang selalu nurutin apa mau lo setiap saat setiap waktu. Dan gue juga beruntung banget punya orang tua yang ngajarin gue arti dari sebuah kesederhanaan.

Gue capek juga yaa nulis segini banyak. Mata gue udah pegel gak karuan.

Pokoknya, selamat deh ya buat yang ngedapetin IP sesuai sama yang ditargetin.Itu bonus yang Tuhan kasih buat usaha lo selama ini. Ditingkatin lagi deh belajarnya,masih ada semester semester yang semakin sulit buat diadepin. Buat yang masih belom bisa ngedapetin apa yang lo mau, usaha lagi, jalan masih panjang men. Lo masih punya banyak waktu buat memperbaiki itu semua.Lo gak perlu galau dan lo gak perlu frustrasi lama lama. Senyum coy,percaya kalo itu cuman masalah waktu aja. Inget yaa, IP itu bukan tolak ukur pinter atau nggak pinternya seseorang. Jangan asal nge-judge orang cuman diliat dari IPnya aja, bisa aja orang yang punya IP lebih sedikit dari yang lo punya jauhh lebih segala galanya dibandingin lo yang IPnya selangit . So, keep fighting for your future. ( kenapa gue jadi sok nasehatin begini, kayak guenya bener aja… )

1 komentar: