BAS

Jumat, Desember 30, 2011 Atika Nugraheni 2 Comments



Baktiku Untukmu, SAGO… :3
Awalnya gue sama sekali gak paham dan gak ngerti sama sekali apa itu BAS. Nama makluk asing dari kelurahan mana itu ??  Ternyata ee ternyata, BAS adalah sebuah grup yang udah cukup lama berlalu lalang di fesbuk ( gak tau cara nulisnya ) tapi parahnya gue baru ngerti baru baru ini. Maklum lah, gue jarang main fesbuk gara-gara ‘aku gaa punya pulsa’. Setelah ditelisik lebih lanjut, BAS itu singkatan dari Bakti Alumni Sago. SAGO? Kayaknya itu singkatan dari nama sekolah gue yang dulu deh. Gue semakin penasaran ama BAS ini nih. Akhirnya, gue rela relain pergi ke wartel terdekat buat nelpon mama yang lagi ada di kantor polisi.. *lho kok jadi gini? Maksudnya, gue langsung nyari info lengkap seputar BAS. Gue buka tuh fesbuk gue, ternyata udah ada sarang laba-labanya, saking lamanya gak dibuka. Gue baca semua postingan yang ada disitu ( sebenernya si enggak ). OO, gue baru tau, ternyata BAS ini adalah sebuah grup dimana dimana dimana…kuharus mencari kemana.. Pokoknya BAS ini adalah sebuah grup. Aduh, ngomong apa si gue dari tadi?? Oke, gue serius sekarang. BAS itu adalah grup yang isinya anak-anak SAGO, mulai dari alumni yang udah sepuh, fresh graduate ( gayaa lo.. ), ataupun siswa siswa yang masih terjebak di dalam SAGO. Di grup itu, kita bisa syering syering ( guru B.Inggris yang ngajar gue langsung syok liat hasil didikannya kaya gini nih ) seputar universitas tempat kita bernaung sekarang, bisa juga curhat seputar kegalauan versi anak mau Ujian sama SNMPTN, jadi ajang pinjem pinjeman buku ke kakak kelas, promosi jurusan sama universitas masing masing, tips tips menghadapi ujian sama snmptn, ada juga mario-maria teguh dadakan yang posting kata kata motivasi biar pada semangat,info info beasiswa per univeritas,temu kangen sama temen temen lama,sibuk Tanya kakak asuhnya siapa, numpang ngeksis biar semua orang pada tau kita kuliah dimana dan segudang postingan lainnya. Sebenernya kakak asuh itu apaan juga gue gak ngerti, mungkin semacam mentor gitu kali yaa.. Pokoknya BAS itu ibaratnya kayak guru BK di sekolah, tapi ini versi g4o3L.

BAS itu sempet bikin gue ge-er juga loh. Bayangin aja coba, waktu gue buka fesbuk gue, ternyata ada berpuluh-puluh notification ( bener kan gue nulisnya? ). Gue udah ke-ge-er-an setengah mampus. Gue kirain dari fans fans gue gitu ya, ee pas gue buka semua isinya ‘ bla bla bla mengirimkan sesuatu di Bakti Alumni Sago’. Apa apaan ini? Ga lagi lagi, ga lagi lagi gue kegeeran gini *bunuhgue!! Gue jadi penasaran nih, apa si yang di posting di BAS sampe sampe notif gue numpuk? Gue buka tuh grup saking penasarannya. Ternyata isinya adalah anak anak yang Tanya seputar jurusan sama universitas tertentu. Gue baca satu per satu.. contohnya gini nih, gak sama kaya aslinya sii sebenernya..
@ mas mba, ada info tentang FKU ( fakultas kedokteran umum ) UI gak? Ada yang di FE UI gak? FISIP UI ada??
@ mas mba, boleh dijelasin seputar jurusan -------- UNY?
@ -------- UGM itu gimana ya mas mba?
@ mas mba ada yang di kedokteran UnPad gak? Share infonya ya!
@mas mba pgsd UNS itu ipa apa ips?
Dan bla-bla-bla-bla-bla

Ada suatu kejanggalan di sini. Gue nyari nyari sesuatu, gue baca postingan postingan itu dari awal sampe akhir berulang kali, dan sesuatu yang gue cari gak ada juga. Sebenernya gue nyari apaan sii? Gue nyari selembar uang lima ratus ribuan gan sembari nyari kata kata UNDIP ( orang waras mana yang nanya dijawab sendiri? ) Ya… dari segitu banyak orang yang nanya nanya ga ada yang nanyain UNDIP? Haduhh…bayangin dong perasaan gue sebagai anak UNDIP, sakiit tau ga,sakiiit, jleb jleb banget… KENAPA JADI ALAY GINII?

Nah, abis itu langsung deh hati kecil gue tergerak untuk  memposting sesuatu, anak anak UNDIP lain juga gitu, yang intinya biar pada nyadar kalo di Indonesia ini ada sebuah universitas yang bernama universitas diponegoro. Universitas yang lumayan lah buat dijadiin alternative pilihan kalo gak diterima di universitas yang se-level UI,UGM,ITB. Gue coba posting sesuatu.
@ ayoo masuk Ilmu Perpustakaan UNDIP.. =)
Mas Darmawan Widianto juga posting ternyata,
@ Fakultas Ekonomika dan Bisnis UNDIP untuk Indonesia yang lebih baik ( kurang lebih gitu kata katanya lah )
Apalagi Mas Yuandhica Adi Pradana ( bener gat uh nama panjangnya? ), dia orang UNDIP paling eksis di grup ini.. Iya gak mas??
@ Teknik Elektro ______
Terus ada lagi Mas Fariz Nur Rahman, sibuk mempromosikan UNDIP dan jurusannya tentunya..
@ Ilmu Pemerintahan UNDIP bla-bla-bla
Mas Bayu Wisnu juga…
@ ayo semarang wae.. UNDIP,POLINES,UNNES,POLTEKKES.. :D

Mba Aprilia Dian Salsabila dan teman teman yang lain sesama anak UNDIP juga. Semuanya mempromosikan UNDIP gan, semuanya, gue bilang sekali lagi semuanya. Tiap hari gue memantau postingan postingan itu, liat satu per satu, udah ada yang comment apa belum, siapa aja yang comment, dan sebagainya. Tapi apa yang gue liat? Yang comment ternyata anak UNDIP juga, padahal udah seneng banget tuh ada yang comment di postingannya. Pernah juga si ada yang comment di postingannya Mas bayu Wisnu, tapi ternyata anaknya minat ke UNNES bukan UNDIP. Mungkin gara gara saking gemesnya, Mas Darmawan Widianto sama Mas Yuandhica Adi Pradana sampe mosting gini..
@ Widianto Darmawan ( sesuai nama fesbuk ) : ayo ke UNDIP xD
jangan cuma kepaku ama jargon: "yang penting kuliah neng j*gja"
yang minat ke FE(B):Fakultas Ekonomi(ka dan bisnis) marimari... jadi akuntan? bisaa... jadi manajer?bisaa... dan jadikan perekonomian Indonesia menjadi lebih baik.. IPS/A bisa masuk sini kok xD
Kata kata yang jadi gagasan utama-nya adalah kata kata yang di cetak tebal sama di capslock sekalian biar keliatan.
@ Yuandhica Adi Pradana :
Kalo di UI ada bis kuning, di UNDIP juga ada angkot kuning.. blab la ( gak inget kata katanya gimana, sorry mas :3 )

Beberapa minggu kemudian, kita dapet kabar kalo BAS itu ngadain acara, semacam campus expo lah pokoknya, gak ngerti juga kita kita mah ( apalagi guee???? ). Mas Yuandhica Adi Pradana sama Mba Evita Kartika Jati yang jadi PJ-nya ato apalah nyebutnya. Mereka berusaha banget ngumpulin anak anak SAGO yang kuliahnya di UNDIP buat ngebahas tentang acara itu. Mereka sms-in kita buat ngumpul di sana, mereka nungguin lama banget tapi kita nih ( angkatan 2011 ) malah pada gak dateng, ada yang dateng si tapi paling banyak satu orang. Mungkin, kebanyakan dari kita udah rada rada ilfil sama anak anak yang di BAS yang gak nganggep UNDIP sama sekali, jadi kita males gini buat ikut acara begituan. Tapi, salut banget lah buat mas Icha yang tetep semangatin kita buat tetep ambil bagian di BAS nantinya.

Sampe pada akhirnya, tanggal 24 desember pun tiba. Panitia panitia dari masing masing univ dikumpulin jadi satu di aula-nya Sago. Kebetulan, gue datengnya telat banget, yang rajin banget dateng pagi pagi ya mas Ica ( terlalu semangat ) sama beberapa orang lain kayak Lanjar Flyman ( sampe sekarang gue belum tau kapan Lanjar bakal pensiun dari terbang terbangnya itu ), Fatur Ridwan ( tumben lo dateng gan ), Imam Suhada ( ciee yang jadi Senat ), Rosiana faradisa ( lumayan bisa ketemu temen lama lo, ya gak ros? ), Faris nur Rahman ( setelah nyasar bareng gue, akhirnya sampe juga di sago yaa? Haha ). Kita ngebahas persiapannya buat acara inti yang tanggal 26 Desember itu. Mampus aja, kita belum ngapa ngapain. Persiapan kita masih nol persen sementara yang laen udah hampir 50%. Mana anak anaknya gak ada yang beres lagi ( apalagi gue?? ). Yaudah, santé wae lah. Masih ada satu hari lagi buat bikin semuanya jadi bener bener selesai, mulai dari madding, booklet, foto foto tentang undip bahan bahan buat presentasi, stiker, dan sebagainya.  Semangat gan.. !!!

25 desember, ujan gede dari pagi pagi banget mungkin pokoknya pas gue bangun udah ujan gedeee bangett. Wah, gue baru inget kalo gue ( sama yang lainnya jug ) disuruh kumpul jam 09.00 di sago buat nyiapin segala sesuatu buat besok. Tapi ujan ujan gini, males banget ya kesana sana, mending tidur lagi dah. Sms sms berentetan masuk ke hape gue yang lagi flu, intinya sama, Cuma pada nanyain berangkat ke sago apa enggak? Gue jawab aja dengan santainya ‘ berangkat, asal gak hujan’. Gue nungguin tuh sampe jam 12 siang,ternyata masih deres juga, kapan redanya ni ujan yaa? Mas Ica udah marah marah gak karuan, katanya Cuma univ kita yang orang orangnya gak pada berangkat, semangatnya nol besar ( mampus gak lo dikatain gitu? Haha ). Waduh, gue ngerasa bersalah sekaligus rada rada takut juga si diginiin. Gue bukannya gak mau berangkat, masalahnya gue lagi gak ada motor buat kesana, apa iya gue suruh jalan dari dari rumah gue yang jauhnya gak kira kira ke gombong, sendirian pula? Akhirnya, gue smsin bayu buat berangkat ke sago, buat ngebantuin Mas Ica. Gak lama setelah gue sms-in, tu orang malah nongol di depan pintu rumah gue. Hah, ngapain lo kesini bang? Mana gue belom mandi pula, gue masih sibuk nyari refrensi buat madding yang niatnya bakal gue bikin buat stand UNDIP. Setelah mandi gue yang begitu singkat, gue sama bayu mutusin buat pergi ke sago sekarang juga. Kita trabas tu ujan, demi BAS pokoknya mah ( kanapa ga dari tadi pagiiii??? ). Sampe di sana, emang bener kata mas Ica kalo Cuma stand UNDIP yang belum diapa apain, masih kosongan, Cuma ada karpet ijo doang. Lha? Ketar-ketir tingkat dewa kalo gini ceritanya mah.Kelakuan emang.. Dengan kreatifitas seminim-minimnya kita kerjain tuh stand, mulai dari madding yang gak jelas konsepnya, tulisan undip yang sebisa bisanya, dengan orang yang seadanya juga. Disitu Cuma ada Mas Ica, Mba Evita, Bayu, Faris, Pak Lurah, Lanjar, Rosiana, Mba Nori dan kemudian ada wawan yang baru pulang dari ngiwung-nya ke Wonosobo ( untuk kali ini gue gak tega pake nama internasional lo yee ).Kita semuanya kerja keras buat bikin semuanya terlihat beres walaupun sebenernya gak beres beres amat. Kita bela-belain pulang malem di tengah kelaparan yang melanda. Itu semua demi BAS, demi adek adek kita ( kurang so sweet gak nii kalimat kalimat gue? )..
Jeng jeng jeng…. Hari ini udah tanggal 26 desember, jam 05.20. hah?? Udah jam segitu…mampus gue mampus. Panitia harusnya dateng jam 05.30 dan parahnya kalo telat bakal kena denda seribu per menitnya. Ah, kalo gitu ceritanya gue bakal kena denda sejuta untel untel ( bahasa macam apa ini?? ). Mandi, siap siap di skip aja ya ceritanya. Oiya, niatnya gue bakal berangkat bareng Bayu nih, makanya gue sms-in tu anak,nanya udah mau berangkat apa belom? Katanya, dia mau siap siap dulu. Oke..gue gak curiga awalnya. So, gue dianterin babeh ke tempat yang udah ditentuin. Gue nungguin tu anak, 10 menit, gue masih sabar. 20 menit, kaki gue nyerah juga, udah rada rada pegel gitu kalo berdiri terus, akhirnya gue mutusin buat duduk. 30 menit, udah mulai rada emosi nih gue. Tapi, tiba tiba ada mas mas pengamen ngajakin gue ngobrol,ya udah gue sok asik gitu sama mas masnya. Mas masnya cerita cerita apaan gak ngerti, dan gue nanggepin sebisanya sambil nutupin ke-BT-an gue yang mulai memuncak. 40 menit, kondektur bis nawarin gue buat naik ke bisnya, ada yang ke solo,jogja,semarang, dan gue Cuma bisa nolak. Kenek angkot juga pada nawarin gue buat naik ke angkotnya dan gue bilang “ lagi nunggu temen pak, entar aja yaa” sambil dipaksain senyum padahal aslinya gondok banget sama yang namanya Bayu. 45 menit, gue smsin Bayu sambil rada emosi gitu, pokoknya suruh cepet dateng dan dia bales dengan entengnya ‘bentar lagi ya’. Gak lama setelah itu sms dari Lanjar masuk, dia nyuruh gue cepet berangkat dan bilang kalo telat gak bakal ada denda. Ah, kalo urusan denda mah gue udah tau dari awal kalo ini gak bakalan berlaku. Gue balesin aja kalo gue lagi nunggu Bayu yang lamanya gak kira kira. Lanjar Cuma bilang gini “ paling dandan dulu, maklum banci “. 50 menit, gue ditawarin sama mas mas pengamen itu buat dianterin karena saking lamanya gue nunggu disitu dan yang ditunggu gak paham kalo lagi ditungguin. Gue Cuma bisa nolak dan bilang kalo yang gue tungguin bentar lagi bakal dateng. Hooah..gue pengen pulang nih kalo semisal 10 menit lagi ( batas maksimal ) gak dateng juga. Gue udah gondok setengah mati, kenapa gak bilang dari awal kalo bakal setelat ini dodol?? Hisstt

_____beberapa tahun kemudian_______

Gue udah nikah sama Vino G Bastian dan punya anak yang mirip sama Afgan. Hehe, enggak ding. Akhirnya si Bayu muncul dengan motor Revo-nya dan dia masih sempet sempetnya senyum senyum padahal gue udah emosi tingkat maksimal. Dia ngejelasin alesan kenapa bisa sampe setelat itu, dia minta maaf juga, oke gue maafin. Tapi mulai saat itu juga lo masuk blacklist gue.

Kita sampe di Sago dan ternyata udah rame sama anak anak sago yang pada semangat banget ngikutin acara BAS yang ternyata ada semacem tryoutnya gitu. Gue nyari anak UNDIP di tengah anak anak dari univ lain. Dan yang gue temuin adalah mas ica, wawan sama lupa siapa, kalo ga faris ya lanjar. Langsung gue curcol deh kalo gue baru aja ditelantarin selama satu jam sama si bayu, wawan bilang ‘kenapa gak minta jemput gue aja?’. Hah? Tumben lo baik gini? Harusnya dari tadi dong bang. Aih, lupain soal satu jam sialan itu. Sekarang saatnyaa reunian. Gue ‘hai-hai’in anak anak yang sekiranya gue rada kenal. Gile, udah pada beda beda banget tampilannya yah? Ckckck..mereka udah pada pake almamater kebanggaan mereka dan gue juga gitu dong. Gue liat chirul dari kejauhan pake almamater UNS yang warnanya biru genjreng, seperti biasa gue heboh. Bukan heboh gara gara liat orangnya tapi heboh gara gara pengen pinjem almamaternya. ‘ chirul, pinjem dong…’..berhubung chirul anaknya baik, akhirnya gue berhasil menjarah( alias minjem dengan paksa ) almamaternya chirul dan sebagai gantinya alamamater gue dipake chirul. Dan saatnya foto foto ( ketauan deh kalo banci kamera ). Kamera mana kamera?? SLR DSLR camdig camhp hp senter, mana mana? Dan, ngek ngok, ada yang ngerelain kameranya buat ngejepret manusia manusia gaje. Ya walaupun nasibnya udah ketauan ( kalo gak di delete ya di crop ), tapi gapapa, yang penting foto dulu gan..

Saatnya tuker tukeran almamater ( norak banget gue yak ) sementara anak anak lagi pusing pusingnya ngerjain try out. Gue terobsesi banget bisa make jakun-nya anak UI (lagi lagi norak), dengan semangat gue panggil panggil si Saho ( annisa qurani ) dan tanpa basa basi gue langsung pinjem tuh jakun dan belum sempet gue pake, tu jakun udah keburu direbut sama si Fatur. Hiyaaah… gue belom kesampean make abaaang #nangisgulingguling.. pokoknya, seharian itu gue abisin buat pinjem almamater,mulai dari UNS, UNSOED, Poltekkes, ITB deesbe. Lagi asik asiknya pinjem pinjeman, tiba tiba gue dikejutkan oleh kedatangan sesosok manusia gempal, item, dan berpipi embil bak roti Swiss ( hah? Maksud lo? ). Dan setelah diamati lebih jauh ternyata spesies itu adalah Ajun Kusworo.AJUN?? ITU BENERAN AJUN? Gue, Wando, Lintang langsung lari nyambut si Ajun abis itu nyubit nyubit pipinya itu. Gilee, udah lama banget gue gak ngliat ni orang, dan sekarang udah lumayan sangar juga ye. Udah jadi ganteng sekarang yah? Ckckck. Dari dulu sampe sekarang sampe besok, gue tetep ngefans sama lo Jun, dan untuk beberapa tahun ke depan semoga Solo bisa bikin pipi lo tambah gembil lagi. Hahaa.. 

Try out udah selesai dan inilah saatnya anak anak pada masuk ke stand stand masing masing univ buat ngedapetin info seputar univ yang mereka pengen. Kegiatan disini dikemas kaya semacam presentasi gitu, jadi ada dua orang yang bakal mresentasiin univ masing masing. Dan dari kubu ( wueesss ) UNDIP sendiri memaksa dua orang yang tidak beruntung ini buat jadi presentator, Mas Yuuandhica sama Mba Evita Kartika Jati. Presentasinya itu ya seputar cara masuk UNDIP, fakultas fakultas di UNDIP apa aja, biaya masuk sama per semester dan gak tau apa lagi. Terus ada juga motivasi motivasi yang disampein sama mas Gilang ( salah nama gak yaa? ). Terus, gue ngapain aja di sini? Ya, sebagai orang yang gak bisa ngapa ngapain, gue Cuma duduk di bawah shower sambil ngelempar lempar brosur ke anak anak sambil bilang “ hey, tangkep ni brosur, awas kalo dibuang, kalian gak ngerti kalo fotokopian itu mahal?”. Yah, kerjaan gue Cuma gitu doang, kerjaan sampingan gue yaaa foto fotoin anak anak SMA yang lagi sok serius ngomongin masa depannya bakal di univ mana sama jurusan apa peke kamera yang dibajak dengan paksa milik seorang wando.

Gue capek dan yang lebih patut untuk disoroti adalah GUE LAPER. Tapi masih ada satu acara lagi yang mesti gue jalanin yaitu Tanya jawab interaktif sama anak anak. Jadi, anak anak bakal nanya ke kita secara langsung, kita bikin semacam grup gitu terus ditanya tanyain. Yo yo yo, saatnya ngebooingin anak SMA. Gue bagus bagusin tu jawaban gue, padahal itu gak 100% dilakuin. Kenapa gue pake acara boong segala? Soalnya, kalo gue jawabnya jujur dan mereka niru apa yang gue lakuin sebenernya, mereka bakal tersesat se sesat sesatnya. Bayangin, gue gak terlalu belajar banget buat yang namanya SNMPTN, masa iya gue mau bilang terang terangan. Gak mungkin lah, pokoknya jawaban gue, gue bikin seolah olah gue ini orang yang rajin belajar.haha…haduh, gue LAPER lagi, dan kebetulan Mas Priyo ngajak gue makan mie ayam deket sekolah. Oke gue mau, asal gratisan ya. Skip skip skip…setelah perut gue kenyang, gue balik lagi ke stand. Ternyata malah udah bubaran anak anaknya. Akhirnya, gue duduk duduk geje aja bareng Saho, Bayu, Faris, Lintang, Hendar, Mas Priyo,Mas Icha, Wando, Nindya sambil ngobrolin yang gaje gaje juga. Gue disuruh suruh buat ngrapiin stand___ balik ke posisi awal___. Yee, ogah mah kalo sendirian. Plis deh mas, jangan bongkar identitas gue disini kalo gue ini bukan mahasiswa UNDIP tapi tukang beres beres. Beberapa taun kemudian, ada juga yang tergerak buat ngeberesin standnya, ya udah kalo gini ceritanya, gue ngikut. Semuanya udah beres dalam kedipan mata, dan kita kita gaje lagi. Udah ada yang mau pulang gara gara belom belajar buat UAS, ada yang mau pulang gara gara udah mau ujan dan gak ada yang nganterin, ada yang mau pulang gara gara mau jemput mama yang ada di kantor polisi, macem macem lah alesannya. Tapi tiba tiba, mba Onyon ( Ria Tustina ) dateng, ngabarin kita suruh jangan pulang dulu, katanya ada evaluasi. Gue mikir, apa si pentingnya evaluasi? Mending gue pulang aja. Dan kata mba onyon, pas evaluasi ada makan makannya. Gue mikir lagi, evaluasi kayaknya penting nih. Oke, gue putusin buat ikut evaluasi alias makan makan.

Gue sama si Saho pergi menuju aula tercita. Disetiap langkah gue, gue bertanya Tanya ‘ apa menu kali ini?’. Semakin langkah ini dekat, semakin jelaslah bentuk makanan apa yang bakal gue dapet. Oh pliissss, jangan mie ayam lagi. Napsu makan gue tiba tiba berada di angka nol. Tapi, mengingat ini gratis, gue tetep antusias nyambut mangkok bergambar jago itu. Sambil makan, mba onyon selaku PO mengeveluasi kegiatan hari ini. Ehm, ngomong ngomong PO iti apaan ya? PO.Santoso atau ah lupain deh. Mulai dari kerjanya sie perlengkapan, konsumsi, konsumsi dan konsumsi, pendapat tentang acara ini, dsb. Saking sibuknya menikmati semangkok mie ayam gratisan ini, gue jadi gak terlalu nyimak apa yang dibicarain mba onyon ( haha…ngapurane lah ya mba )..rapat selesai…saatnya kita pulangg.

Tinggal selangkah lagi buat pulang, ee malah ujan gede. Terjebak ujan lagi, lagi lagi terjebak ujan.ya sudah, bagaimana kalo kita narsis narsis dulu teman teman.Ujan ujanan gak baik buat kesehatan gigi loh. Yap, kita foto foto dulu, pake kamera apa itu namanya yah, SLR mungkin. Oiya, gue Cuma mau bilang, orang yang ngalungin kamera SLR di lehernya itu belum tentu fotografer, bisa aja sotoygrafer ato malah Cuma minjem. Hati hati penipuan..( ngomong apa sii gue??? ). Kita foto foto tuh sampe mampus, sampe ujan rada berenti. Daripada nungguin sampe subuh, mendingan nekat pulang aja ya. Berhubung mantelnya si bayu egois banget, gue minjem mantelnya si wando nih buat pulang ke kampong halaman gue di paris. Awalnya susah banget dipinjemin, tapi gue juga nekat pasang muka kasian ala pengemis jadi jadian di bangjo Wero ( emang ada? ) dan dibolehin juga ternyata. Yeahh, bisa pulang juga akhirnya yah… =) 

Pokoknya, hari ini sangat mengesankan dari awal sampe akhir. Kita bakal terus nunjukin bakti kita buat SAGO melalui acara acara lain yang nantinya bakal lebih baik dari ini.
Terimakasih terimakasih terimakasih …buat anak anak UNDIP yang udah turut serta dalam acara ini.. SALAM KOMPAK SELALU.
Terimakasih juga buat adek adek SAGO yang udah ngramein acara ini, maaf kalo selama kalian ada di stand undip kita ada yang bikin salah.
Terimakasih buat semuanya..
Baktiku untukmu SAGO…

#cerita ini hanya untuk wagu-waguan. Bila ada kesamaan tokoh, tempat dan kejadian, ini hanya kebetulan yang direncana. Untuk masalah cerita dan ending yang maksa banget + gak nyambung, itu karena yang nulis udah laper. wassalam




2 komentar:

Kamis, November 24, 2011 Atika Nugraheni 0 Comments

  • 24 November 2011 jam 05.00

Alarm hape butut gue udah bunyi seribu kali. Tapi sayangnya gue gak denger sama sekali padahal hape gue ditaruh di deket kuping gue. Apa kuping gue segitu parahnya sampe sampe alarm aja gak kedengeran? Ah, tapi masa bodo deh, yang penting gue gak kebangun dan gue masih bisa ngelanjutin tidur gue yang baru sebentar ini. Gue baru bisa tidur jam 01.00.Gue gak bisa tidur sama sekali, temen gue nakut-nakutin gue kalo bakal ada yang muncul tangan dari jendela kamar gue yang kebetulan gak bisa dikunci terus tangan itu bakal narik kaki gue.Ditambah lagi ada bau-bau yang gak enak yang masuk tanpa permisi ke hidung mancung gue, bau wangi-wangi gitu tapi bukan wangi badan gue. Sepanjang malem gue Cuma bisa ngliatin jendela sialan itu, takutnya ada yang tiba-tiba muncul gitu. Mau meluk meluk guling tapi gue gak berani nanggung resiko kalo kalo tiba-tiba aja guling itu berubah jadi makhluk putih muka item gigi meringis. Mana semua orang udah pada tidur lagi. Posisi gue gak enak banget, kamar gelap dengan makhluk-makhluk berbeda jenis ngintipin tidur cantik gue. Semoga gak ada yang naksir gue terus mutusin buat ngelamar gue kayak cerita twilight gitu, gue gak rela. Tapi kalo setannya ganteng, gue pikirin lagi kan lumayan tuh. Kenapa gue malah cerita hantu-hantu gini, ini udah jam 6.15 lho. HAH? Jam 6.15? Mampus gue,gue belom sholat subuh, masa iya gue sholat subuh jam segitu, gak etis banget.Maafin gue Tuhan, maafin banget. Mana kuliah gue kan mulai jam 07.00 udah gitu mata kuliahnya Kewarganegaraan lagi. Hidih, semakin males buat berangkat. Gue jalan ke kamar mandi, rambut gue acak-acakan hampir nyaingin mpok kunti ( kenapa jadi horror lagi? ), mata gue merem sebelah, nyawa gue belum ngumpul masih ada sebagian di rumahnya Rayi ( ngapain coba? ). Parahnya air di bak kamar mandi gue dingin banget lagi, arggh gue benci mandi. Gak sampe lima menit gue udah keluar dari kamar mandi, bodo amat deh bersih apa nggak yang penting judulnya mandi. Abis itu gue buru-buru rapi-rapi biar mirip sama mahasiswa pada umumnya yang modis ples wangi. Orang yang gue tebengin sehari-harinya udah gedor-gedor pintu kamar gue sampe hampir jebol tuh pintu. Itu artinya gue harus mempercepat dandan gue. Dandan? Gila aja, gue pake kerudung di model beda dari biasanya aja udah dikomentarin orang se-RT, apalagi gue dandan, bakalan langsung diprotes gila-gilaan. Pada gak rela banget kalo gue cantik. HOEEK.. lo boleh muntah semau lo, gue gak ngelarang. Gue juga mau muntah kok. Apa mau muntah berjamaah, gue imamnya deh?

Gue gak niat banget ngampus, perasaan gue gak enak. Pasti bakal ada apa-apa nih entah gue dibikin marah marah atau minimal-minimalnya gue dibikin BT sama orang. Peduli amat, yang penting sekarang adalah gimana caranya gue sampe di kelas gue tanpa harus ngelewatin tangga, kelas gue ada di lantai paling atas. Kalo perut gue dalam keadaan kenyang si gue gak masalah, masalahnya gue bener-bener laper. Gue butuh lift pak Rektor yang terhormat, kalo gak mau kasih lift gak apa apa, gue ikhlas kok kalo Cuma dikasih nasi padang.

Gue sampe di kelas tercinta gue. Mahasiswanya masih sedikit banget. Gue aja udah telat banget, ternyata masih ada yang lebih telat dari gue. Wah, berarti kualitas karet di jam gue kurang bagus nih, kapan kapan perlu diganti biar gue bisa lebih ngaret.

Dosen gue udah dateng, dan kayaknya ibu dosen syok ngliat keadaan kelas yang masih sepi gak kira-kira. Semoga aja ibu dosen gak bisa mendeteksi mana mahasiswa yang emang bener bener niat buat ngikutin kuliahnya sama mahasiswa yang Cuma pengen tanda tangan absen. Semoga gitu deh, soalnya gue masuk di kategori yang kedua, maklum lah, mau latian jadi artis jadinya harus sering tanda tangan yah. Kuliah pagi ini dan dengan dosen yang ini menyajikan metode yang berbeda. Jadinya, kita disuruh ( dipaksa ) buat liat film yang diputerin sama dosennya ( jangan mikir kalo film yang diputer itu film yang nyenengin, terutama nyenengin gue ), abis itu kita disuruh bikin pertanyaan dan ada yang kebagian buat jawab juga. Iya sih, dengan diputerinnya film yang jelas ditolak di otak gue itu seharusnya bakal nimbulin pertanyaan yang banyak juga di kepala gue. Tapi, liat aja nanti.

Film udah diputerin, baru liat bagian awalnya aja mata gue udah ngelu. Ini pasti film yang membutuhkan penganalisisan yang amat sangat mendalam, dan otak gue udah menunjukkan gejala penolakan yang hebat. Sebenernya, gue si oke oke aja kalo disuruh nonton film, masalahnya abis kita liat film itu kita diwajibkan bikin pertanyaan. DAMN IT. Film itu ternyata isinya tentang globalisasi dan dampaknya buat rakyat kecil, di film itu jelas banget kesenjangan sosialnya. Miris gue liatnya, nyesek, dan gue bener-bener gak tega kalo liat film ini lebih lama. Dan jeng-jeng, ibu dosen dengan tiba-tiba menghentikan laju filmnya ( penguasaan diksi gue parah banget sumpah ). Ibu dosennya ngambil daftar absen. Mampus gue, kalo gue ditunjuk gimana coba?? Gue cuma bisa berdoa supaya nama ‘Atika Nugraheni’ bisa kehapus dari absen itu untuk sementara waktu. Tapi apa iya doa gue bakal dikabulin sama Tuhan sementara tadi pagi aja gue gak bangun buat sholat subuh? Ketar-ketir tingkat dewa. Gue gak siap bakal nanya apa kalo gue kebetulan lagi kena sial. Gue males banget yang gini-ginian dah. Nama yang dipanggil ternyata bukan nama gue. Untung aja, untuk kali ini gue masih dikasih kesempatan lolos dari maut. Temen gue nanya tentang apa pengertian globalisasi dan imperialisme. Waduh, mana gue tau neng. Gue paham si sebenernya, tapi gue gak ngerti gimana cara ngejelasinnya. Mulut gue seakan akan terkunci kalo urusan jelas menjelaskan. Orang yang duduk di sebelah gue udah bicara panjang lebar tuh masalah globalisasi. Ya si, dia pinternya gak kira-kira untuk semua urusan. Dijamin deh, dosen gak bakal segan buat ngasih dia nilai A. Tapi gue? berangkat kuliah aja udah syukur, dan keajaiban banget kalo gue tiba tiba jadi pinter terus jadi anak yang super aktif nanya. Gue sih Cuma bisa diem, dengerin ocehan mereka yang semakin gue gak ngerti. Orang orang pinter itu pada ngobrolin tentang dampak positif dan negative dari sebuah globalisasi sekaligus tentang solusinya. Mereka pada berdebat, masing masing punya argument yang kuat. Silahkan berdebat, gue bakal jadi pendengar yang paling setia diantara yang setia. Gue bakal dengerin semua ocehan lo meskipun gue gak terlalu ngerti, meskipun gue pusing setengah mati. Tapi, apa yang lo omongin itu bener-bener keluar dari hati lo, apa itu Cuma teori yang lo dapet dari bangku SMA dan yang lo lakuin itu Cuma buat nyari perhatian dosen? Dan dari cara lo semua menyampaikan pendapat lo, gue bisa nilai kok. . Oiya, gue ngefans banget sama seseorang di kelas gue kalo urusan presentasi ( ngoceh ). Dari cara dia ngomong, apa yang disampein, terus pembawaan yang tenang itu bikin gue suka. Satu lagi yang paling penting, cara ngomongnya itu gak nunjukin kalo dia sok pinter. Setelah sesi tanya jawab selesai, ibu dosennya nyuruh kita buat bikin narasi. Ceritannya suruh nge-review gitu deh. Ya gue lakuin sebisa gue, semampu gue. Tapi lama kelamaan, ada sesuatu yang janggal di narasi gue. Bahasa yang gue gunain kayak gue lagi nulis cerpen, bukan bahasa jurnalistik tapi malah cenderung puitis. Siapa yang peduli?

Gue gak kuat lagi ada di kelas ini, gue bosen. Gue pengen banget teriak ke dosennya “ SILAHKAN ANDA KELUAR DARI RUANGAN INI “. Ah, tapi dimana etika gue sebagai seorang mahasiswa kalo gini caranya. Sebagai gantinya, gue Cuma bisa duduk bengong, nahan ngantuk,nahan laper juga, tepuk tangan buat anak anak cerdas yang berhasil menjawab pertanyaan dengan sempurna dan mengelus dada buat diri gue sendiri yang ternyata bodonya gak ketulungan.

Kelas udah selesai. Akhirnya penderitaan gue berakhir. Ada sesuatu yang perlu gue lakuin di desktop otak gue, klik kanan-delete, abis itu klik kanan-refresh biar segeran dikit. Gue udah fresh nih sekarang, tapi perut gue masih ngajak berantem, udah tau yang punya perut duitnya tinggal selembar, masih aja sering ngerasa laper. Untuk kali ini, Cuma makanan warteg yang bisa gue beli ( kayak biasanya enggak aja ). Gue nungguin si Jaya, tadi bilangnya mau makan. Biasanya si dia makan sendiri sama temen-temennya, tapi temen-temen yang biasanya diajakin makan belom kelar kelasnya jadi terpaksalah dia ngajakin gue (tumben). Gue udah mondar mandir masuk kelas terus keluar lagi Cuma buat nunggin si Jaya. Kebanyakan urusan apa cari perhatian orang si hah? Sok sibuk banget si lo. Gue BT banget ni kalo udah kayak gini ceritanya tapi gue masih berusaha buat sabar daripada ntar gue gak ditebengin pulang. Akhirnya, si orang sibuk itu kelar urusannya. Hadeh, dalam hati gue bilang ‘ cepetan turun, gak usah sok penting jadi orang, ngertiin dikit orang yang lagi laper napa ‘.



Gue makan di warteg langganan orang sibuk itu. Sebenernya gue lagi pengen makan soto, tapi orang sibuk itu gak pernah mau ngikutin yang gue pengen. Dan gue males berantem buat hal-hal yang gak penting. Makanan yang ada di piring gue udah abis, ludes tanpa sisa. Perut gue juga udah gak bawel kayak tadi lagi. Masih ada sisa waktu satu jam lebih sebelum kuliah selanjutnya dimulai. Gue mutusin buat pergi ke perpus. Jangan suudzzon dulu, gue ke perpus bukan buat baca buku tapi buat numpang hotspot. Jelas. Perpusnya sepi kayak biasanya. Sejak kapan si perpus rame kalo hari-hari biasa? Gue ambil tempat duduk di pojok sendiri karena gue lagi males bareng si orang sibuk. Gak tau kenapa gue males banget liat mukanya yang kali ini rada rada sok-sokan. Gak lama setelah gue ambil posisi duduk gue, si Lutvi nelpon gue katanya tugas Bahasa Indonesia gue yang mau di print jadi acak-acakan ( ga ada spasinya lah, apalah ). Mampus banget. Gue jadi suudzon sama orang yang ngeditin tugas gue tadi. Soalnya, gue gak boleh liat pas dia ngedit. Kayak ada sesuatu yang disembunyiin dari gue. Tapi sebenernya gue udah tau meskipun itu Cuma hipotesis gue. Akhirnya gue mohon-mohon sama si Lutvi buat ngebenerin tugas gue yang jadi berantakan secara tiba-tiba itu. Lutvi bilang bakal diusahain. Ah, gue lumayan tenang meskipun rada takut juga dikit.

Jam udah nunjukin pukul 10.15. Gue mesti cepet-cepet  masuk ke kelas. Dosennya lumayan on-time dan gue juga perlu tau kabarnya tugas gue yang nestapa itu. Gue ketemu Lutvi, dan dia gak bilang apa apa soal tugas gue. Itu artinya, aman. Semuanya masih baik-baik aja. Udah hampir sepuluh menit gue di kelas, tapi bapak dosen gak dateng-dateng juga. Gue sih berdoanya gak ada kelas hari ini. Biar gue bisa pulang lebih cepet terus gue tidur sepuasnya. Lamaaaaaaaa banget gue nungguin tu dosen sampe akhirnya si Komting bilang kalo kuliah hari ini kosong. Huh, kenapa gak bilang dari tadi sih? Terlanjur nunggu lama nih.
Gue mau ngajakin pulang tu orang sibuk, tapi gue ngurungin niat gue. Gue tau orang itu gak bakalan mau gue ajakin pulang, dia lagi ngurusin yang buat perform di pesta topeng besok Senen sama temen-temennya. Udah gitu, ada temennya yang mau ngajakin tu orang buat pergi ke mall, ceritanya si mau beli hape gitu. Sebenernya gue juga diajakin sama yang mau beli hape itu tapi kayaknya kalo gue ngikut ada yang rela deh ( Cuma perasaan gue aja ). So, gue mutusin buat pulang sendirian meskipun gue harus ngangkot dua kali. Kasian banget gak si gue? Gue minta dianterin sampe depan gang-nya si Rosi ke temen gue. Di sana kan angkotnya gak pake ngetem. Untung aja temen gue ini baik, mau nganterin gue dengan suka cita.

Gue udah sampe di kos. Kosan gue kok sepi gini. Ternyata orang orangnya lagi pada tidur siang. Ah, gue juga mau ikutan deh. Apa yang bisa ngilangin BT gue yang udah numpuk segunung selain tidur nyenyak? Buat gue, itu cara paling ampuh. Gue tidur lamaaaaaa banget siang itu, kayaknya hampir tiga jam deh. Dan waktu bangun, kos-an gue mendadak rame. Temennya temen kos gue pada mau nginep di situ. Gue gak kenal dan ke-sok kelanan gue lagi ilang entah kemana. Hadeeh, gue jadi tiba-tiba males ketemu orang banyak. Gue pengen pergi. Gue sms-in tu si Rosi kalo gue mau nginep di tempatnya dia abis pulang kuliah agama. Ternyata dia bilang kalo kuliah agamanya itu libur. Heh, kenapa gue gak di jarkom sama komting gue, untung aja gue dikasih tau, kalo enggak bakal gimana coba nasib gue? Ya udah, tanpa pikir panjang lagi gue pergi ke kos-nya si Rosi meskipun gerimis udah mulai turun. Ngomong-ngomong gue belum liat orang sibuk ni? Ah, masa bodo deh, gak peduli gue. Yang penting, gue mau ke tempat Rosi secepatnya. Jangan biarin ujan turun sebelum gue nyampe di kos-nya Rosi ya Tuhan. Amiin =)


0 komentar:

RAN

Selasa, November 22, 2011 Atika Nugraheni 0 Comments

JUST FOR RAN

Senin, 24 Oktober 2011 ( jam emm masih siang pokoknya  )
Seperti biasa, kegiatan gue hari itu cuma duduk duduk gak jelas, bosen duduk ya tiduran, udah capek tiduran bangun lagi, pindah ke kamarnya si geje, gangguin dia yang lagi asik nge-game Cities XL walaupun ujung-ujungnya dicuekin tapi tetep nekat ngejogrok di situ nunggu diusir. Ya gitu deh, kehidupan anak kos yang gak ada kesibukan.
Udah pusing banget tuh mau ngapain lagi setelah berjam-jam cuma bisa bertanya-tanya kenapa hape senter gue yang lima tingkat lebih canggih dibanding hape NO**A 3315 sepi banget sementara hape si geje laris manis? ( ceritanya ngiri-dikit si ). Tiba-tiba, jeng jeng… tulit tulit (ketauan deh kalo hapenya monophonic ), 1 pesan diterima. Panjang umur juga nih hape, baru aja dipikirin. Gue langsung semangat hidup lagi deh, sambil berdoa semoga sms ini gak bikin galau atau emosi, gue buka smsnya.
*tunggu lima menit*
Ahaahhaaaaa…  si Rosiana Faradisa bawa kabar paling menggembirakan selama gue hidup 17 tahun lamanya, rasanya sama kayak buka pengumuman SIMAK UI terus diterima, tapi sayangnya gue belum diberi kesempatan ngerasain itu.. Gue lebay banget ya? Emang gitu , udah bawaan lahir.
Hidup gue langsung berubah total, yang tadinya mendung hitam pekat gara gara selalu dibikin galau,dibikin emosi sama ya itu lah, sekarang berubah jadi penuh warna, mejikuhibiniu lah, semua ada kecuali abu abu sampai hitam. Pengen tau smsnya si Rosiana kayak apa?
From : +62877328415**
To : +62877377702**
Tika, besok selasa jam tujuh malem ada RAN di balaikota. Harus nonton ya.. =)
Spechless, gue pengin banget jingkrak jingkrak, kalo aja ini rumah sendiri. Gue seneneeeeeeeng banget waktu itu. Gue langsung heboh sama si geje tapi gak terlalu ditanggepin seperti biasa, mungkin dia udah bosen atau mungkin perutnya mual tiap kali gue cerita RAN. Ah, bodo amat, gue lagi heppi berat waktu itu, jadinya ya dimaafin lah. Terus masalah paling menyebalkan yang bisa menggagalkan kegembiraan gue, yang bisa meruntuhkan harapan gue dengan mudah tiba-tiba muncul di pikiran gue, mungkin di pikirannya Rosiana juga. Udah tau kan ? Yap, semangat nonton si iya, semangat banget nglebihin apapun, tapi ke sananya sama siapa ( selain sama si Rosiana pastinya ), pake motor siapa? Aduh, nasib mahasiswa pas-pasan yang gak punya motor yang tiap harinya Cuma bisa ngandelin angkot kuning sama tebengan ya kayak gini nih.
From : : +62877377702**
To : +62877328415**
Balaikota tuh di mana? Buta semarang parah nih. Terus, kesana sama siapa? Temen kos ada yang motornya nganggur gak?
Dengan cepat, si Rosiana bales gini.
From : +62877328415**
Ajakin si Jaya sama si Aziz aja.kalo gak mau, ya paksa.  Temen  kos ada kuliah malem nih. Jadinya nggak ada motor sama sekali.  Pokoknya harus nonton, gimanapun caranya. Oke? =))
Serius lo mau ngajakin mereka? Kalo untuk urusan si Aziz, dia lagi UTS. Dia semangat banget belajar biar dapet banyak nilai A. Dia sibuk belajar kelompok siang malem.  Masa iya gue mau maksa dia buat nganterin kita nonton RAN? Masa iya gue mau ngerusak niat baik dia buat belajar. Sadis banget gue. Lagian siapa gue coba main paksa paksa gitu aja suruh nganterin gue ke acara gituan. Bisa diomelin sama yang punya nih. Mampus aja gue. Gue gak mau ya, babak belur gara-gara diomelin, kurang keren buat dimuat di surat kabar ato disiarin di TV. Mau ditaroh mana muka gue. Orangnya juga gak suka RAN dan dia juga belum tentu mau tuh. Terus, kalo mau ngajakin Jaya? Ehmm.. gimana yah? Point muka gue cuma 65 si (ini aja udah gue tambahin 20 point), jadi belum ada alesan yang tepat buat nge-iya-in ajakan gue. Andai muka gue gak separah ini, minimalnya mirip Nikita Willy deh,dijamin gue gak bakal kelimpungan nyari tebengan. Yang ada gue bakal kebanjiran tebengan.Hahaha.. kidding sob. Gue tetep suka diri gue yang kayak gini kok, ancur ancur deh, yang penting gue gak berusaha jadi orang lain #aseeek. Intinya gini, diliat dari perspektif gue, tampangnya si Jaya udah menunjukan penolakkan yang teramat sangat. Gue gak mau nyusahin diri gue buat mohon-mohon ke dia, cuma buat nerima jawaban NGGAK. Nggak rela banget. Ya gitu deh. =) The conclusion is, itu ide buruk. Cepetan cari orang yang tepat. Waktu mepet.
To: : +62877328415**
Nggak ah. Ajak yang lain aja. Ehmm.. siapa yah yang kira-kira mau nemenin kita? Coba ajak Wahyu deh, dia kan bawa motor. =)
Malem itu, gue smsin semua orang yang kira kira berbudi pekerti luhur dan dengan sukarela mau membantu temannya yang sedang berada di puncak kecemasan dan kegalauan. Pertama, gue smsin Mas Tanto. Dia orang pertama yang melintas di pikiran gue. Dia mantan penghuni kos gue tapi sialnya hari itu dia memutuskan untuk pindah.Biasanya dia baik tuh,tapi gak tau sekarang. Siapa tahu aja dia abis kejatuhan duit dari langit terus tiba tiba dia berubah jadi orang jahat sejahat bapak tiri ( dia cowok, jadi gue sebutnya bapak tiri ). Cepet-cepet ambil hape, ngrangkai kata kata yang intinya bisa membuat mas-nya bilang IYA. Gue Cuma butuh satu kata itu kok.
To : +62857402339**
From : +62877377702**
Mas, besok selasa malem jam 7 ada RAN di balaikota. Nonton yok mas. Ayolaaaah mass…
Lo bisa ngebayangin kan betapa kasiannya gue waktu itu. Lo tau kan perasaan gue waktu itu? Masa iya gue mesti nangis dua kali gara-gara gak liat RAN lagi, terus gak cuma itu, gue juga dapet ucapan yang bikin gue nyesek dari temen temen gue. Gue gak mau jadi fans yang gagal untuk kedua kalinya. RAN udah di depan mata dan gue harus nonton gimana pun caranya. Cuma itu yang ada di pikiran gue waktu itu.
Mas Tanto bales sms gue. Semoga ada kepastian hidup.
From : +62857402339**
Gratis apa nggak dek?
Anak kos emang sukanya gratisan nih. Langsung gue bales GRATIS. Gratisnya sengaja gue caps lock biar tu orang semakin berminat.
Terus, ini nih yang bikin gue terombang-ambing lagi dan merasa ini bukan orang yang tepat. Gue kacau lagi. Kira kira kayak gini isi smsnya, gue lupa kata kata yang asli gimana.
From : +62857402339**
Bla bla bla.. tapi kayaknya aku ngajak cewekku loh dek…bla bla bla
JLEB. Orang kalo udah punya pacar emang gitu tuh, yang dipikirin cuma pacarnya aja. Peduli amat sama gue. Siapa elo hah?Cuma anak kecil yang bisanya cuma ngerepotin orang. Aih, itu hak mereka sih, dan intinya gue gak peduli dan gak mau peduli.Yang gue pikirin sekarang, siapa target berikutnya? Gue udah mulai putus asa nih, hamper nyerah. Gue pusing banget dan udah mulai misuh misuh. Si Rosiana sms lagi..
From : +6287732******
Si Wahyu udah mau nganterin. Km gimana? Udah dapet tebengan?
To : +62877377702**
Selamat ya. Belom. Terus nasibku gimana????sial mulu si gue.
Dan sejuta sms yang isinya galau seputar siapa yang mau sukarela nganterin gue, kalo gak dapet tebengan nasib gue gimana. Si Rosi coba nenangin gue, okeh.. gue coba tenang tapi tetep aja susah. Susah banget, gue setrees luar biasa tapi pura pura pasang muka datar biar gak dikata-katain gini “ ah, RAN ini, gak nonton juga gak apa apa. Jelek ini.” DAMN.
Tiba tiba aja tangan gue ambil hape, terus smsin si Wahyu. Niatnya si cuma berkeluh kesah kalo gue belum dapet tebengan buat nonton RAN. Ya sekalian berusaha, kali aja ada temennya yang mau repot repot nganterin gue yang bernasib malang ini.
To : +628966589189*
From : +628773777026*
Ada RAN di balaikota. Yuk nonton. Kamu udah sama si Rosi yah? Tapi aku belum dapet tebengan. Gimana ini? Temenmu ada yang mau berbaik hati nganterin aku gak? Tolong cariiin yaa.. plissss.. =(
Gue udah pasrah banget malem itu. Mana gak ada yang mau ngertiin perasaan gue lagi. Yang ada malah pada seneng nih kalo gue susah. Ah, emang sialan lo pada. BT gue udah sampe puncaknya, tingkat propinsi deh kalo ada malah BT tingkat internasional. Andai aja gue punya kantong ajaibnya Spongebob,pasti gak bakal kayak gini kejadiannya. Eitz.. bukannya kantong ajaib itu punya Doraemon yah? Oiya, gue lupa kalo itu punya doraemon. Pikiran gue lagi kacau nih, jadi gak bisa ngebedain antara Spongebob sama Doraemon.
From : +628966589189*
To : : +628773777026*
Iya. Jangan sama temenku lah ya. Temen temenku rada rada preman gitu, maklum lah keluaran STM. Kasian kamunya kalo aku minta mereka buat nganterin kamu.
Heh. Ada yang mikirin gue sampe segitunya ternyata. Temen temen gue yang di sini gak ada yang sampe segitunya tuh mikirin keselamatan nyawa gue. Mau gue mampus di tengah jalan kek, mau ilang kek, mereka pada gak peduli. Ah, temen SMA gue emang paling the best deh, gak ada duanya dan yang pasti gak tergantikan oleh siapapun. Ini hal kecil, tapi bermakna besar sob. Makasih yaa.
To : +628966589189*
From : +628773777026*
Ah. Gak ada temenmu yang gak nyeremin apa? Pasti ada kan?
From : +628966589189*
To : : +628773777026*
Coba aku Tanya si adit deh. Dia temen sebangku aku. Anaknya baik banget kok..semoga aja dia mau dan gak ada acara.
Setelah melalui sms panjang lebar selama semalaman, akhirnya nasib gue mulai ada kejelasan. Gue udah mulai lega, gue udah gak terlalu setres lagi. Si adit-temennya Wahyu-kayaknya bisa nganterin gue nonton RAN. Walaupun dia gak janji bisa, tapi paling nggak dia udah ngasih 50% kepastian.
Gue juga iseng-iseng sms-in si Darmawan Widianto tuh. Iya gue tau dia lagi UTS, gue paham. Gue tau kehidupan dia. Tapi, dia kan satu SMA sama gue. Pasti ada sesuatu yang gak jauh beda sama gue lah. Ini penyakit menular anak-anak SMA gue, yang gak ketularan ya paling orang orang tertentu yang dapet ijazah POSYANDU di umur yang amat belia. Tapi kalo model model si Wawan ( panggilannya si Darmawan Widianto waktu baru lair, tapi ejaannya disesuaikan menurut perubahan zaman menjadi Wando ), kesamaannya hampir 75% lah. Lo tau apa kesamaan yang ada diantara lulusan lulusan terbaik ( makna konotatif ) SMA gue? Yap.. sedahsyat apapun soal-soal UTS, biasanya kita-kita tetep nekat gak belajar, belajar si tapi bentar buat pantes-pantes, biar mirip anak sekolahan gitu. Gak tau deh dia udah berpaling ke jalan yang benar ato belum, kalo gue si jelas belum. Masih setrees kayak biasanya.
Sms-enggak-sms-nggak-sms-enggak- sms-nggak-sms-enggak- sms-nggak-sms-enggak.  Kenapa gue jadi bimbang gini? Takutnya, sms gue gak ditanggepin. Ah, sok artis banget dia kalo sampe sms gue gak ditanggepin,gak mungkin deh kayaknya. Ya udah, sms yang udah gue ketik dengan sepenuh jiwa gue kirimin ke si Wawan ( ndo ).
To: +62896532099**
From : +62877377702**
Besok UTS-nya apa? Susah gak kira-kira? Kalo nggak belajar, bisa ngerjain kan?
Basa-basi gue keterlaluan banget yak? Pasti si wawan udah emosi tingkat SNMPTN deh. Kalo gue ada di hadapannya, mungkin gue udah sukses dibikin langsing. Ah..gue mau tuh kalo dibikin langsing. Siapa tau ntar si Rayi naksir gue.ahahah. Peduli amat deh.
From : +62896532099**
To : : +62877377702**
Pengantar Manajemen. Ya, lumayan butuh kerja keras si biar bisa ngerjain. Ada apaan si? Gak usah kelamaan deh !!
Akhirnya gue ceritain tuh kalo mau ada RAN di balaikota. Ngajakin dia mati-matian buat rame rame. Lumayan lah bisa diajak geje-gejean di sana. Gak kasih kepastian juga si, tapi menurut feeling gue, dia udah pasti nonton. Gue gak  yakin dia bakal kuat semalem suntuk baca buku pengantar manajemen yang banyak efek sampingnya misalnya bikin cepet tua, sementara ada RAN yang bakal hidup semakin fresh ( buat lo yang gak suka RAN, lo boleh maki-maki pendapat gue yang tadi ).
Setelah semalaman gue ngerahin seluruh kemampuan ngerayu gue , gue ngrasa capek banget. Otak gue gak biasa mikirin kata kata rayuan, gue bisanya yang datar datar aja gitu. Belum terlalu berhasil si, masih nggantung kayak jemuran basah, tapi positif aja deh mikirnya. Semoga tampang gue yang nestapa cukup ngebuat mereka blang iya deh. Amin
Gue mau tidur dulu. Ngantuk berat.

Selasa, 25 Oktober 2011 ( cuaca hati gue masih abu-abu, gak secerah langit Semarang yang seolah bahagia menyambut nasib gue yang digantungin )
Gue bangun dari tidur gue yang gak terlalu nyenyak. Gue sholat Subuh dan gak lupa gue minta orang yang mau nebengin gue ntar malem sama Tuhan. Berharap langit langsung ngejawab doa gue pagi itu, telat telatnya yang jam 18.00 ( gak sopan banget gue, pake nentuin deadline segala ).
Kabar baik datang beruntun nih pagi ini. Dua mata kuliah kosong semua hari ini, dosennya lagi ngadain ling trip ke Eropa. Sebenernya, ini cuma kabar baik buat orang-orang sejenis gue. Orang dengan semangat kuliah rendah, orang bego kayak gue mana pernah semangat kuliah. Sebenernya gak bego bego banget si gue, cuma ada kelainan di otak gue yang bikin gue rada bego dibandingin temen temen gue ( apa bedanya? Intinya tetep bego juga ). Terus, kabar baik ini juga cuma berlaku buat orang yang gak ada gebetan di kampus. Kalo ada gebetan, pasti bakalan ngamuk ngamuk tuh gara gara gak bisa ketemu sama doi. Kalo lo termasuk orang yang disukai banyak orang di kampus, lo juga gak bakalan ngrasa sebahagia gue waktu denger kabar itu. Gimana bisa seneng kalo biasanya lo selalu jadi pusat perhatian trus tiba tiba lo harus mati gaya sama temen kos lo yang gak enak dipandang mata.
Mau ngapain nih seharian? Masa Cuma mau bermesraan sama guling terus. Eh, gue lupa kalo gue gak punya guling, yang ada guling hasil ngambil diem diem punya si geje dan kalo ketauan kita rebutin tuh guling. Walaupun ujung-ujungnya gue juga yang kalah. Nyuci udah, beres beres kamar udah, nyuci bersih semua piring gelas juga udah. Terus mau ngapain lagi?
*pre memory*
Gak tau berapa lama waktu terlewat, gak tau berapa lama gue duduk-duduk geje sambil nungguin hape gue laku, gak tau berapa kali gue pengen banting hape gue ato paling gak pengen ngehapus semua kontak di hape gue. Smas cuma kalo butuh doang, giliran gue yang butuh, pada pergi jauh-jauh tuh. Sampe akhirnya, si jaya mutusin mau pergi ke stadion ato ke gramedia buat beli buku. Buku? Mood gue tiba tiba balik lagi. Gue sumringah denger kata-kata buku, sinyal gue kuat kalo urusan buku-bukuan. Gue pengen banget ikut ( lebih baik lagi kalo diajak ). Kalo gak ada yang ngajakin, ya udah, gue fine fine aja kalo gue dianggurin di kosan, asal pulangnya gue ikasih upeti, gue masih bisa terima dengan hati yang lapang. Kurang baik apa coba gue? Jaya ngajakin si Aziz. Seperti biasa, Aziz nyamperin ke kosan dulu. Dia dateng ke kosan dengan tampang kasian, kayak orang jualan Koran setaun tapi yang laku cuma satu. Ah, paling juga gara-gara si Marni ato mungkin masalah anak kos yang paling akut,ngerti kan lo? Tau deh, gak ngerti ah. Parahnya, baru aja dateng, dia minta gue pijetin tangannya. Yaelah, PD amat ni orang. Gue nolak abis abisan tapi lama lama gak tega juga. Oke deh, gue pijetin lo. Kurang baik apa coba gue jadi temen?
Abis selese melakukan tugas kemanusiaan, gue langsung tidur. Bangun bangun, kok udah sepi, kemana orang orang? Si Jaya tidur juga ternyata, si Aziz? Palingan juga belajar kelompok, aduh semangat amat belajar mas. Lanjutin deh. Jangan tiru gue pokoknya yah, gak baik buat kesehatan.
Jam setengah 5 sore. Si Wahyu sms.
From : +628966589189*
To : : +628773777026*
Gimana nih ntar malem? Jadi sama si Adit?
Aduh, gue baru keinget kalo gue belum dapet kepastian hidup. Gue bales aja JADI. Tapi, gue kasian banget tuh sama mereka berdua, gue ngrasa gak enak. Rumah mereka di Semarang bawah, sementara kosan gue ada di Semarang atas. Itu artinya, mereka harus nempuh perjalanan yang cukup jauh Cuma buat jemput gue sama si Rosi. Mana gue sama Rosi belum kenal lagi siapa si Adit. Masa gak kenal tapi udah ngerepotin banyak. Ah, jahatnya gue. Tapi mau gimana lagi, gak ada yang lain yang mau peduli sama kita. Ntar gue janji, bakal tlaktir mereka deh biar rasa bersalahnya gak terlalu banget. Makasi banget ya sob, gue gak bakal lupa sama kebaikan kalian berdua.kalian berjasa banget deh. Love you.. =3
Jam 18.10
Jaya sama Aziz berangkat ke Gramedia tuh. Gue tadinya mau ikut juga si, tapi nanti yang mau nganterin gue nonton RAN siapa? Yang ad ague diturunin di tengah jalan, terus gue suruh jalan sendiri ke balaikota. Ah, gue putusin buat gak ikut. Lagian kalo gue ikut, kasian si Adit, udah diusahain jemput gue, eee gue malahan pergi. Gue nitip aja deh jadinya.
Jam 18.30
Gue deg-degan banget sumpah. lo bisa ngebayangin perasaan gue kan? Gue udah ngefans selama bertahun-tahun dan hari ini gue untuk pertama kalinya bakal liat mereka secara langsung tanpa halangan kaca TV. Gue bakal sedeket ini sama mereka. Aih, ibukuuu.. anakmu lagi bahagia banget.
Jam 18.45
Gue siap siap. Pake minyak kayu putih terus naburin bedak bayi ke badan gue kayak biasanya. Pake baju ala kadarnya, minyak telon gue usapin ke tangan gue dan jeng jeng.. Gak sampe 10 menit gue udah siap. Simple banget dah.
Jam 19.05
Si rosi manggil manggil gue. Dari suaranya, dia udah gak sabar buat liat RAN. Gue juga gitu. Langsung deh gue samber tas gue, kunci pintu kamar, pamitan ke mbak mbak gue ples bilang kalo gue gak bakal pulang malem malem, dan lari nyamperin si Rosi. Udah ada Wahyu sama Adit juga di situ. Ah, si Adit tinggi banget orangnya, kalo Wahyu si segitu-segitu aja dari dulu.haha. Udah ada dua motor, empat helm, dua pengendara dan dua penumpang cantik ( sekali kali nyenengin diri sendiri boleh kan? Sekali kali fitnah boleh kan? ). Sempurna. Yook come on.. kita berangkatt… cihuyy. RAN, we are coming..
Gue dibonceng Wahyu, si Rosi dibonceng Adit. Gue gak dibolehin bonceng Adit sama si Wahyu gara gara takut gak muat. Eh, sialan, gue udah rada kecilan dikit nih. Tapi, waktu gue liat secara lebih jelas ke Adit, oiya, kayaknya emang bener kata Wahyu deh kalo gue bakal tersiksa banget kalo bonceng Adit. Sesak napas ato parahnya gue jatoh di tengah jalan gara gara gue jatuh dari boncengan motor yang sempit tak terkira.haha
Di jalan, gue cerita-cerita deh sama si Wahyu tentang apa aja. Maklum, gue ama dia udah lama banget gak ketemu. Gue udah mikul kangen sama temen SMA gue selama berbulan-bulan, dan inilah saatnya buat nglepas kangen gue sedikit demi sedikit. Lagi asik asiknya, tiba tiba hape gue bunyi.Sms dari Wawan, katanya dia nggak jadi ikut. Ohh, ya udah deh kalo gitu, kita nonton berempat aja.
Beberapa saat kemudian
Gue, Rosi, Adit, sama Wahyu sampe di balaikota Semarang. Gue sama Rosi heboh. Si rosi malah ngusulin buat langsung pergi ke ruang gantinya RAN. Idenya gokil abis, tapi gue juga pengen si. Masalahnya, lewat mana??  Bodo amat deh. Kita masuk ke pelataran balaikota setelah kita rebut tentang masalah gratis ato bayar. Pokoknya kalo bayar, kita bakal pulang. Prinsip ekonomi kita terapin banget banget di sini, kalo nggak? Mau makan apa beberapa hari ke depan. Gue udah berdoa dalam hati sepuluh kali lebih gencar dari pada biasanya. Doa gue gini “ ya allah, semoga gratis, semoga gak bayar biar bisa ketemu RAN”.Ini bukan masalah kita gak mau berkorban demi RAN, tapi ini masalah makan ato gak makannya gue.Maklumin lah kalo kita anak kos yang hidup serba ngirit. Masih sepi ternyata. Gue suka nih yang kayak gini, jadinya kan gue gak perlu desak desakan dan gue bisa leluasa liatin RAN. aih..gue gak sabar banget nih. Ayoo kapan mulainya.
To: +62877377702**
From : +62896532099**
Kalian udah nyampe balaikota? Aku kesana bentar lagi, tungguin.
Ni orang tadi bilangnya gak jadi ikut, sekarang malah berubah pikiran. Gimana si? Tapi gak apa apa deh. ketambahan satu orang malah jadi tambah asik, tambah rame. Beberapa saat kemudian, wawan muncul dengan motor merahnya. Langsung aja gue samperin tuh orang. Gue tanyain tuh kenapa tiba tiba dia jadi ikut nonton. Katanya, waktu buka buku materi pengantar manajemen, dia malah kebayang bayang RAN. Gue ngakak banget waktu denger ceritanya. Tuh kan, gue bilang apa? Manusia manusia lulusan terbaik dari SMA gue emang gitu sifatnya. Mana tahan lama lama di depan buku.
Si Wawan kan fotografer tuh. Kalo lo nanya ke gue dia udah professional apa belum, gue no comment. Nah, lo tau kan kalo fotografer itu bawanya apaan? Yap, seratus buat lo, gue kasih seribu kembali 900 ya. Gue perhatiin tu orang dengan seksama, dari ujung leher sampe ujung kaki. Kok ada sesuatu yang bikin hati gue gak enak yah. Gue perhatiin lagi. Ehm, kok nggak bawa apa apa yah. Apanya yang kurang nih anak?  Otak gue yang kebetulan like slow berpikir keras. Ahaa… KAMERA LO MANA BOCAH? Tapi gue gak bilang langsung, gue jerit jerit di dalam hati. Aduh, gimana caranya gue foto si RAN, hape kita kita kan pas-pasan semua. Modar…
Bodo amat deh. Pokoknya sekarang masuk. Konser udah hampir mulai.
Gue masuk ke areal konsernya RAN. Ah…..gue sama Rosi liat RANers pake baju yang gue penginin sejak lama. Kita ngiri gila-gilaan. Ngiri tingkat dewa. Sumpah,gue pengin banget tuh maksa mba mbanya nglepas bajunya terus baju itu buat gue. Gue ngrasa gak lengkap sebagai seorang fans sejati, berasa ada yang kurang gitu. Abis itu, orang-orang pada bawa kamera super keren lagi, sementara gue Cuma bisa nyediain hape senter. Mana si Wawan gak bawa kamera lagi, kan lumayan tuh buat pantes-pantes. Alamak, nasib gue gini amat ya. Nyesek banget sumpah..
Kita gak terlalu antusias banget tuh sama acara pembukanya walaupun sebenernya keren. Kita ( gue sama Rosi ) gak peduli. Yang kita tunggu tuh Cuma RAN. Kita udah setrees setengah hidup kalo kalo RAN tampilnya rada rada lama. Gak enak sama anak kos yang lain kalo kita pulangnya kemaleman.
*dag-dig-dug*
Pembawa acaranya bilang,” Kita sambut RAN.”
Wooowwwww…. Kita seneng gak karuan.  Kita baru pertama kali ngerasa sedeket ini sama mereka. Lo boleh ketawain kita kok, ketawa deh sepuasnya sampe lo ngerasa puas. Lo pasti mikir deh, kenapa kita baru nonton sekarang sementara kita udah ngefans dari zaman purba? Oke, gue mewakili Rosiana bakal ngejelasin ke lo semua. Pertama, kita tinggal di daerah yang gak mungkin dijamah sama RAN. Gombong gitu, siapa yang ngenalin daerah itu coba? Terus, lo pasti nanya nanya, kenapa lo gak usaha nonton RAN kemana kek gitu? Gila aja, kita gak punya uang sekarung kayak anak-anak lain. Kita hidup di area minimal. Kita Cuma bisa liat dari layar TV. Oke.. itu alasan yang paling mendasar dan kita masih punya sekarung alesan yang gak bisa dijelasin dengan kata-kata. Terlalu nyesek.
Rayi, Asta, sama Nino muncul. Kita teriak teriak kayak orang kesetanan. Meskipun teriakan kita kalah sama yang lain, kita tetep berusaha teriak sekeras mungkin biar Rayi , Asta sama Nino bisa denger suara kita, fans yang bernasib malang ini. Ya Tuhan, ternyata aslinya fresh bangett. Andai aja bisa kita pause, udah kita pause deh. Biar kita bisa liatin muka mereka sepanjang hari. Ya Tuhan, terimakasih Engkau sudah menciptakan makhluk-makhluk seindah ini. Terimakasih bangett. Semua orang pada jeprat-jepret pake kamera bagus. JLEB. Kita cuma punya punya hape dengan kamera 2.0 megapixel. Tapi si wawan nekat tuh foto-fotoin. Ya udah deh gapapa, yang penting kita bisa punya bukti otentik kalo kita udah berhasil liat RAN meskipun foto-fotonya burem dan gak mencerminkan kalo itu emang bener bener RAN. Tapi gue ngehargain banget tuh usahanya si Wawan, dia udah rela foto fotoin RAN buat kita. Ya ampun, makasih banget ya Wan. Lo emang baik banget sumpah.
Lagu pertama, ya ampun kerennya. Gue gak bisa ngejelasin pake kata-kata. Untuk kali ini, gue belum bisa cerita banyak. Gue masih gak percaya kalo gue bisa liat mereka.
Lagu kedua, Mencuri Hati


hey it’s clear now that i like you
you’re the only one that i’ve really feeling into
you know i like to act a fool when i think i love you
but that’s the true
girl you so damn smart
but the tears baby that breaks my heart
seeing you cry will digest me apart
soon i hope we live in the new apartment
i text you from my blackberry
how much I love you oh my berry
you see the ring that I carry
you’ll see it again on the day we get married
bright, smart, clean and swell
guys can you tell me what else could I expect
cute and finest health (how fine is she)
that’s the one I can tell haha


Kita nggak bisa ngikutin bagian yang ini. Udah nge-rapp pake bahasa yang kurang Indonesia lagi, wadooh. Tapi gak Cuma kita si, masih ada temennya lah. Kalo bagian yang ini, kita lancar. Hafal di luar kepala, yaiyalah, tiapa hari diputerin tuh lagu.



#oh sekejap kau mencuri hatiku
tanpa buang waktu ku tersipu
akan keindahanmu kasihku
kau buatku hanyut dalam arus cintamu (oh) kasih (yeah)
kini kau buatku berlabuh di hatimu (oh yeah yeah)
telah lama ku menanti oh datangnya hari
saat ku temukanmu hadir dalam hidupku
jangan kau ragu pilihlah oh diriku kasih
* and i’ll be there for you cause baby i care for you girl
and i’ll be there for you cause baby i care for you haha
uh baby i love the way you stole my heart, uh baby
uh baby i love the way you stole my heart, i love i love i love
oh kau mencuri hatiku, sekejap ku tersipu
i love the way you stole my heart
uh baby i love the way you stole my heart, uh baby
uh baby i love the way you stole my heart
and i’ll be there for you cause baby i care for you haha




 “ RAYIIII…RAYIIII… NINOOO… NINOOO “ kita teriak teriak sampe batas terakhir suara kita. Kita ngikut nyanyi, keras-kerasan sama yang laen. Tapi, perhatian kita berdua nyabang ke cowok yang ada di sebelah gue. Gila, dia cool banget ya. Udah gitu, dia hafal semua lagu RAN dan suaranya lumayan bagus. Jadi dia gak bikin polusi suara kayak yang gue lakuin.Ya ampun, dia RANers sejati deh. Cowok idaman banget lagi gayanya. Peduli amat deh.  Yang penting RAN sungguh-sungguh mencuri hati gue sama si Rosi. =)
Gue sampe lupa sama si Wahyu, Adit, Wawan. Sori banget sob, gue gak bermaksud buat nganggurin lo bertiga. Wahyu sama Adit berdiri di belakang, kayaknya mereka heran banget deh sama kelakuan kita. Mereka mikirnya kita pasti udah gila. Mereka Cuma bisa liatin kita dari belakang. Wawan lagi berusaha foto-foto RAN, ya sekali kali kita ngobrol, ngetawain sesuatu yang gak jelas. Gitu deh..
Lagu ketiga nih…Kulakukan Semua Untukmu


Hanya denganmu aku berbagi
Hanya dirimu paling mengerti
Kegelisahan dalam hatiku
Yang selama ini tak menentu

Tak ada ragu dalam hatiku
Pastikan aku jadi cintamu
Seiring waktu yang tlah berlalu
Mungkin kau yang terakhir untukku

Akan kulakukan semua untukmu
Akan kuberikan seluruh cintaku
Janganlah engkau berubah
Dalam menyayangi dan memahamiku

Pegang tanganku, genggam jariku
Rasakan semua hangat diriku
Mengalir tulus untuk cintamu
Tak ada yang lain di hatiku

Akan kulakukan semua untukmu
Akan kuberikan seluruh cintaku
Janganlah engkau berubah
Dalam menyayangi dan memahamiku

Akan kulakukan semua untukmu
Akan kuberikan seluruh cintaku
Janganlah engkau berubah
Dalam menyayangi dan memahamiku

Inilah cintaku kuberikan untukmu
Setulus hatiku kuberikan untukmu

(Akan kulakukan semua untukmu
Akan kuberikan seluruh cintaku)

Akan kulakukan untukmu
Akan kuberikan seluruh cintaku
Janganlah engkau berubah
Dalam menyayangi dan memahamiku

(Akan kulakukan untukmu
Akan kuberikan seluruh cintaku)
Janganlah engkau berubah
Dalam menyayangi dan memahami
Dalam menyayangi dan memahami
Dalam menyayangi dan memahamiku

Dan memahamiku



Ini lagu barunya RAN, sebenernya gak baru juga sih. Ini lagu udah ada beberapa tahun yang lalu lalu deh. Tapi di recycle . Gue Cuma bisa nyanyi reff-nya aja. Ah, sebodo deh, yang penting teriak teriak manggil manggil RAYI sama NINO. Sebenernya gue pengen banget si ASTA maju ke depan tuh,gue tarik kalo perlu biar gue bisa liat dengan jelas. Tapi karena sesuatu, jadinya dia Cuma bisa bermesraan sama gitarnya di pojokan gitu.Ya udah deh, masih ada kesempatan lain.

Lagu ketiga … Sepeda..


Let’s go, let’s go, let’s go
One two three four
Eeny meeny miny moe
Hey let’s go, i’m a go

With my fans, with my crew
That could be including you
Yeah it's fine yeah it's nice
Day and night I'm riding by

Hey hey kawan bersiaplah
Waktu kita pun telah tiba
Mari kita mari kita bersepeda bersepeda
Mari kita cerahkan hari

Uw uw asyiknya bila bersepeda
Uw uw berkeliling kota jakarta
Uw uw ku kayuh dengan suka cita
Uw uw ku rasakan indah dunia
Bila ku pergi bersepeda
Bersama, riang gembira
Senangnya hatiku saat bersepeda

Kayuh kayuh sepedaku
Oh tanpa sedih ataupun ragu
Ku merasa ku merasa hari ini hari ini
Indah dan kan cerahkan hariku

Back to Reff:

We gotta wake up wake up early in the morning
Before the traffic traffic traffic jam is on
We gotta wake up wake up early in the morning
Before the traffic traffic traffic jam is on
We gotta wake up wake up early in the morning
Before the traffic traffic traffic jam is on
We gotta wake up wake up early in the morning
Before the traffic traffic traffic jam is on

Oh asyiknya bersepeda
Kelilingi Jakarta



Ini lagu yang menurut gue dinyanyiin paling heboh sama penonton penontonnya. Gue sama Rosi juga gak kalah heboh. Peduli amat sama suara kita yang gak layak buat diperdengarkan dan membangkitkan hasrat membunuh seseorang. Kita mah bodo amat yah. Saran kita Cuma satu, jaga telinga anda baik baik.
Lagu keempat.. Pandangan Pertama
Ya ampun, lagu ini nih yang bikin gue suka sama RAN. Jadi keinget dulu nih. Waktu itu, gue gak sengaja tuh dengerin lagu ini. Dari lagu itu, malahan gue jatuh cinta sama RAN deh. Dari situ gue mulai percaya kalo cinta itu berawal dari ketidak sengajaan. Aduuh, ngomong apaan si gue? Oiya, si Wawan juga suka lagu yang ini loh ternyata. Aih, sesuatu banget deh pokoknya.
Buat Wahyu sama Adit, jangan ngiri yah gue gak ngomongin kalian. Abisnya, kalian ada di belakang sih jadi mana bisa gue liatin kegiatan kalian ngapain aja, ngomongin apa aja. Sabar ya, nanti ada saatnya gue bakal nyeritain kebaikan lo lo pada. Tunggu aja deh. Mas keren di samping gue apa kabar ya? Ah,gue kok sampe ngelupain dia yah. Gue lirik-lirikan sama si Rosi, lo tau kan maksudnya apaan? Yap, mas-masnya semakin keren aja. Gayanya asik banget sumpah demi apa deh. Gue bawa pulang deh lo mas. Tapi gue lebih pengen bawa pulang Rayi-nya. Bakal gue awetin terus gue pajang di kamar gue. Kalo lo Ros, pengen bawa pulang siapa? Wawan aja deh yaa, lumayan buar ngusir nyamuk.. haha


Lama ku memendam rasa di dada
Mengagumi indahmu, wahai jelita
Tak dapat lagi kuucap kata
Bisuku diam terpesona
@Dan andai suatu hari kau jadi milikku
Tak akan kulepas dirimu, oh kasih
Dan bila waktu mengizinkanku untuk menunggu... 
dirimu... (ye ye ye...!)

*Kurasa ku tlah jatuh cinta
Pada pandangan yang pertama
Sulit bagiku untuk bisa
Berhenti mengagumi dirinya(...)

Seiring dengan berjalannya waktu
Akhirnya kita berdua bertemu
Oh diriku tersipu malu
Melihat sikapmu yang lucu...

**Oh Tuhan tolonglah diriku
'Tuk membuat dia menjadi milikku
Sayangku (oh) kasihku oh cintaku
She's all that I need...

Dan bila kita bersama
Kan kujaga dirimu untuk selamanya
Oh terima cintaku...
Yeah yeah yeah...!



Sebenernya masih banyak banget hal hal yang belum gue ceritain. Tapi masalahnya kalo gue ceritain bakal jadi sepanjang jalan kenangan. Gue udah capek banget nulisnya. Mulai dari Nino yang microphonenya jatuh, sampe yang berebut lap keringetnya Nino. Ya ampun, gak penting banget sumpah ya.Tapi gue juga ikutan berebutan juga sih. Haha.. ngikut umum saya mah.
Kita pulang duluan nih ya walaupun RAN masih mau tampil lagi. Tapi, udah kemaleman deh kayaknya, kasian tuh anak orang, kali aja dicariin sama ibunya. Rosi kelaparan setengah mati, dia belum makan dari SMP dan dia belum sempet pulang ke kosnya karena dia langsung berangkat nonton sepulang kampus. Kita ajakin dah tuh yang laen, pada mau makan apa nggak. Pada sok gak laper tuh mereka, katanya Cuma haus aja si. Aih, tapi kita gak langsung gitu aja percaya, liat aja deh, tampangnya aja mirip mirip sama gue, tampang kelaparan gitu dah. Kita bujuk-bujuk deh, kayaknya mereka ( wahyu sama Adit ) rada malu malu gimana gitu, kalo Wawan si enggak. Gue bertanggung jawab atas hidup Wahyu, sedangkan Rosi bertanggung jawab atas hidup Adit, kalo wawan ditanggung negara. Ya udah deh, setelah melalui proses bujuk rayu yang amat panjang, akhirnya kita mutusin buat makan. Sekarang masalahnya adalah bingung di mana makannya. KFC, Pizza Hut, Mc Donnals?? Wong edaan, dompete sopo sing meh go plarakan hah? Options yang sangat buruk. Akhirnya, kita muter muter gak jelas Cuma buat cari tempat makan yang murah sekaligus bikin perut kenyang selama satu minggu ke depan. And the final destination is SS. Alhamdulillah bakal ketemu nasi dan yang penting adalah segelas es jeruk atau apapun yang bisa menyegarkan tenggorokan gue yang udah kering kerontang. Kita makan dengan lahap seperti layaknya orang yang gak makan dari zamannya SNMPTN. Di skip aja deh yaa, gue udah cape nulisnya… jeng jeng jeng… kita pulang menuju kos masing masing.Wahyu nganterin gue sementara Adit nganterin Rosi dan Wawan pulang langsung ke rumahnya.
Pokoknya, hari ini gak bakal gue lupain seumur hidup gue mungkin hidup Rosi juga. Ini hari yang bersejarah banget buat gue. Ini juga hari yang udah gue tunggu tunggu sejak bertahun tahun yang lalu waktu gue masih pake seragam putih abu-abu. Dan sekarang mimpi yang sering banget gue sama Rosi omongin disela sela jam Matematika, FIsika, Kimia yang membosankan akhirnya terealisasi juga. Mungkin kalian yang lagi baca cerita gue mikir kalo kita ( gue sama Rosi ) lebay banget.Tapi emang gitu kok kenyataannya.
Dan semua ini gak akan tewujud tanpa kalian yang udah mau kita repotin buat nganterin kita dan nemenin kita ke sana.
Terimakasih bangett buat kalian yang mau nganterin kita ke sana dan secara tidak langsung kalian kita anggep sebagai orang yang mau ngertiin perasaan kita kalo seandainya kita gak bisa nonton malem itu juga. Terimakasih udah gak ngebiarin kita sedih setengah mati gara gara gagal liat idolanya. Terimakasih banget gak nurunin kita di tengah jalan dan tetep nganterin kita dengan selamat sampe kosan. Terimakasih kalian udah ngebuktiin ke kita kalo kalian emang bener bener layak dianggep temen baik. Terimakasih terimakasih dan terimakasih.  We LOVE you all. =3
Untuk RAN, kita bakal jadi RANers selamanya.WE LOVE RAYI, WE LOVE ASTA, WE LOVE NINO and WE LOVE RAN. Sering sering tampil di Semarang yaa.. RAN for your life. =)











0 komentar: