Secret Admirer

Rabu, Agustus 29, 2012 Atika Nugraheni 2 Comments


Secret Admirer

Awalnya gue gak ngerti apa artinya secret admirer. Tiap kali temen gue nyelipin kata kata itu di dalam kalimatnya, gue cuman bisa manggut manggut bego. Begonya lagi gue gak pernah kepikiran buat nyari apa arti kata itu di kamus bahasa inggris gue yang gedenya bisa buat ganjel pintu. Selain itu gengsi gue juga lebih gede dibanding rasa ingin tau gue, hasilnya gue baru bener bener ngerti ‘ what is the meaning of secret admirer ‘ pas gue SMA. Tragis banget sebenernya ya. Ternyata secret admirer = pengagum rahasia. Ah orang Indonesia emang senengnya ngerepotin lidah sendiri, makan waktu 5 detik lebih lama buat ngomong ‘ secret admirer’ dengan ejaan yang benar tau gak? Belom lagi kalo orang yang diajak ngomong kejebak roaming alias gak ngerti sama apa yang kita omongin, itu lebih repot lagi. Tapi faktanya, bahasa Inggris yang muncul diantara kalimat kalimat yang keluar dari mulut kita bikin kita sedikit lebih gaul dan lebih macho. Berhubung gue terobsesi pengen jadi orang paling gahol di kampung gue, gue bakalan lebih sering make kata seret admirer daripada pengagum rahasia. Ini semata mata karena gue pengen gahol loh ya, bukan gara gara gue jago bahasa inggris. Catet tuh.. Kenapa disini disebutnya secret admirer? Karena ini bener bener rahasia. Yang tau kalo seorang hamba Allah lagi ngefans berat sama hamba Allah lainnya ya cuman Allah sama hamba Allah itu sendiri, gak ada yang lain. Disini semuanya serba rahasia, mentok mentoknya jadi rahasia umum.

Ngomong ngomong soal secret admirer, gue yakin kalo semua orang pernah punya sosok yang bener bener dikagumi pagi siang malem. Jangan bilang enggak, nenek nenek depan rumah gue aja pernah jadi secret admirernya SM*SH, masa kalah sama nenek nenek. Orang yang dikagumi itu gak melulu mesti cantik/ganteng. Kadang kadang orang yang totally biasa aja malah bisa ngebikin kita bilang WOW ribuan kali. Semua yang ada di dalem diri si objek mendadak jadi serba indah, gak peduli meskipun orang normal bilang kalo objek itu biasa aja bahkan cenderung biasa banget. Alasan paling utama orang milih jadi secret admirer adalah orang yang dikagumi itu terlalu biasa. Takutnya pas bilang ke orang orang malah ujung ujungnya diledekin gini ‘ lo seriusan ngefans sama dia? Idih, ingusan gitu. ‘. Selain itu masih ada ribuan alesan lain yang ngebikin banyak orang memendam rasa kagumnya. Kasian.

Gue udah merintis karir sebagai seorang secret admirer dari gue SMP. Bayangin? Seorang anak SMP yang masih culun culunnya udah canggih jadi secret admirer, sungguh malang tapi tetep keren *mungutinPUKPUK*. Mungkin, di Lauhul Mahfudz sana, Tuhan udah nulisin takdir gue pake tinta pink yaitu jadi secret admirer hebat. Jujur, gue gak tau gue harus sedih apa seneng, gue gak tau harus gimana. Dulu, entah kesambet apaan gue ngefans sama tetangga kelas gue. Parahnya lagi, gue gak cuman ngefans sama satu orang tapi banyak orang. Kampret, parah. Semuanya selalu bikin gue histeris dalem hati tiap kali ketemu tapi semuanya juga berakhir di tempat sampah hati gue karena semua bertepuk sebelah tangan. It means ‘gak ada yang minat sama gue’. Untung aja gak ada yang tau, itulah keuntungannya jadi secret admirer. Sejak saat itu gue mulai vakum dari karir gue, gue depresi. Jaman jaman SMA yang lagi alay alay-nya, gue pun mengurangi kerakusan gue dalam hal menjatuhkan hati *aih. Bahkan gue hampir dikatain gak suka cowok gara gara sikap gue ini *WTF. Satu waktu gawang pertahanan gue sempet kebobolan, gue ngefans seseorang men. Asli, gak ada seorang pun yang tahu dan gak ada yang bakalan nyangka kalo manusia macem itu bisa gue jadiin idola. Cukup, gue gak mau ngebahas lebih lanjut. Itu masa lalu, yah seenggaknya itu bisa sedikit ngebuktiin kalo gue masih suka cowok. Sampe masa masa SMA gue berakhir, gue berhasil fight dengan hanya kebobolan 1 gol *indonesiarayaberkumandang*.

Beda sama SMA, gue mengulangi kesalahan jaman jahiliyah pas gue masuk kuliah. Gue udah ngefans sama 2 orang. Sumpah demi apa, gue selalu mengalami hal buruk tiap kali gue ngefans sama orang dan jadi secret admirer-nya sampe sampe Klinik TongFang pun gak punya solusinya buat gue. Kenapa gak gue aja yang dijadiin idola, sekali kali tuker nasib. Gue ngefans sama orang pertama karena gue belom ngerti bener apa makna tersirat dari kata PHP. Itu kesalahan gue yang pertama. Gue cuman bertahan beberapa bulan aja. Selama beberapa bulan itu, gue nahan kangen sendirian *gak gitu juga si*. Untungnya, gue berhasil move on secepat mungkin. Kenapa gue berhasil move on? Itu karena gue berhasil make logika gue *selamat. Sekian bulan gue ngebiarin hati gue kosong lagi. Gue belom nemuin orang yang tepat yang bikin gue deg-degan lagi tiap kali ngeliatnya. Itu berarti gue jadi pengangguran karena pekerjaan utama gue yang gue cantumin di KTP adalah secret admirer. Hati gue udah mulai usang dan udah banyak sarang tawonnya, pas lagi kronis kronisnya datanglah seorang manusia yang sangat biasa di hadapan mata gue. Seketika gue ngerasain kayak ada yang nge-refresh hati gue trus langsung tumbuh bunga bunga-nya gitu *lebay. Masyaalloh, kayaknya gue bakalan jadi secret admirer lagi nih. Yippi…

Jangan mikir kalo jadi secret admirer itu gampang. Asli itu susah banget boo, lebih susah dari dapet IP 4,50 di universitas manapun. Kita harus pinter pinter nyembunyiin perasaan yang meletup letup tiap kali liat senyumnya. Yang tadinya mau jingkrak jingkrak, harus tetep jaim dan sok gak peduli. Mungkin itu keliatannya gampang tapi enggak buat para admirer. Dan sebagai tetua dari para secret admirer, gue juga gitu. Keprofesionalan gue belum bisa dipertanggungjawabkan di depan apapun.

Sebagai penggemar berat, gue diwajibin buat update semua tingkah hidupnya mulai dari dia bangun tidur sampe tidur lagi, mulai dari sepatunya nomer berapa, parfumnya apa, sampe berapa potong jumlah bajunya. Sebenernya gak diwajibin, cuman ketika seorang admirer tau segalanya tentang idolanya, itu bakalan jadi nilai plus. Sayangnya gue gak gitu. Gue termasuk salah satu tipe secret admirer yang main kalem. Gue lebih suka bermain main sama rasa penasaran gue dibandingin memenuhi rasa penasaran itu. Sensasi galaunya lebih dalem bro. Yang gue tau cuman namanya, suaranya, cara ketawanya, sama setiap detail wajah biasanya. Selebihnya gue gak tau apa apa, biarkan nyokapnya lebih tau dia daripada gue. Gue gak berhak *daleem.

Tapi gak selamanya rasa penasaran terhadap sosok yang bikin hati gue cenat cenut itu gue biarin tumbuh liar begitu aja. Sering gue nyempetin diri buat menjinakkan kembali rasa penasaran yang membabi buta itu. Di 24 jam waktu yang gue punya, gue selalu nyisihin setengah waktu gue buat nge-stalk facebooknya, twitternya,itu semata mata biar gue tau apa yang baru aja dia lakuin, sama siapa dan dimana. Kepo gue meningkat seribu persen dibanding hari biasanya. Ini menjijikan sekaligus memalukan. Buat gue, golongan orang kepo adalah golongan golongan yang pengen gue musnahin pertama kali. It means dalam waktu dekat ini gue bakan musnahin diri gue sendiri. Omaygot. Kegiatan kepo gue termasuknya sih kegiatan kepo yang standar, gak ekstrem ekstrem amat. Gak nyampe sih gue ngesmsin doi 60 kali perjam cuman buat nanya ‘udah makan?’,’makan pake apa?’,’minumnya pake gelas ato pake gayung?’,’udah mandi belom?’,’keramas gak?’,’shamponya yang gopek dapet dua ya?’ dsb atau ngintilin kegiatan yang doi lakuin dengan nyamar jadi kaos kakinya. Menurut gue itu sikap yang kurang anggun. Kayak gue dong, cuman kepoin timeline-nya tiap pagi, mastiin dia masih bangun lagi dari tidurnya semalem. Ntar kalo udah siang gue kepoin lagi, ngecek dia lagi jalan sama siapa. Kalo dia lagi jalan sama cewek udah pasti gue langsung galau bertubi tubi, apalagi kalo ceweknya kece gue jadi langsung kepikiran buat oplas. Tapi kalo ceweknya standar sih yang ada gue pengen banget teriak ‘MENDINGAN GUE KEMANA MANA’ . Malemnya gue cek lagi, baca seluruh tweetnya hari ini dengan semangat membara seolah olah tweet tweet ini bakalan keluar di ujian semester depan. Ujung ujungnya gue galau gara gara gak ada satu tweet pun yang buat gue *merana. Yah sudahlah, udah resiko. Akunnya gak di protect aja udah bikin gue seneng kok, karena gak ada yang lebih membahagiakan bagi seorang secret admirer selain akun yang gak di protect.

Kalo masalah kangen? Ah, sebenernya gue benci ngomongin ini. Bagi secret admirer dimanapun, cuman hal ini yang selalu sukses bikin galau badai. Gimana enggak? Mau ngomong langsung ke orangnya, takut dibilang ‘ cewek kok gitu. Bikin illfeel banget deh ‘. Padahal kangen kan hak setiap manusia, dan mengungkapkannya adalah bagian dari iman maksud gue mengungkapkannya adalah kewajiban. Sayangnya membalas kangen itu juga adalah hak. Rata rata orang yang dikangenin sama pengagum pengagum macem gue lebih sering menggunakan hak “TIDAK’nya daripada ‘IYA’nya. Dan gak ngungkapin kangennya juga merupakan sebuah kesalahan. Buat apa kangen kalo yang dikangenin gak tau kalo lagi dikangenin. Itu mubadzir, dan yang mubadzir seperti itu dibenci Alloh. Berarti gue udah ngelakuin hal yang sia sia dong selama ini? Yap, gue selalu nahan kangen. Tapi mau gimana lagi, tiap kali gue mau ngungkapin itu semua, bibir gue langsung gemeteran. Udah capek capek ngetikkin ‘ AKU KANGEN KAMU’ ee ujung ujungnya cuman masuk draft. Mau mentions tapi berakhir di #nomention. Akhirnya, gue cuman bisa meluk guling, ngebayangin guling itu sebagai sosoknya. Ini absurd banget. Untung aja guling itu gak bawel, jadinya kan semua rahasia gue aman. Kalo kejadiannya selalu gitu, apa gue masih dianggep salah? Gue udah usaha. Dan satu satunya harapan gue adalah dia tau kalo gue selalu kangen sama dia tanpa gue harus bilang terlebih dahulu. Fine, ITU MUSTAHIL binti IMPOSSIBLE meen.

Secret admirer itu sejenis orang yang diculik terus disekap. Gak bisa ngomong, gak bisa teriak, gak bisa ngungkapin apa yang dirasain. Serba susah. Suara kita kayak mendadak ilang di ujung tenggorokan pas mau bilang ‘hai’ di depan sosoknya, terlebih lagi saat dia muncul di depan mata kita dengan penampilan yang sebenernya biasa aja tapi terlihat sangat mempesona, mana bisa kita teriak ‘Subhanalloh gantengnya’, mana bisa? Ini menyesakkan, tapi sekaligus candu. Gue tau kangen gue gak akan berbalas, gue tau kalo dia gak bakalan ngeliat gue seindah gue ngeliat dia, gue tau, tapi gue terus ngelakuin ini. Itu semata mata karena gue udah kecanduan. Gak tau kenapa gue suka sama situasi situasi ini. Mungkin, di hati setiap seorang secret admirer selalu seperti ini, menyukai rasa sakit karena rindu yang tak kunjung berbalas.

Buat gue, jadi secret admirer itu gak selamanya menderita gara gara dicekik kangen. Paling nggak, derajat hidup para secret admirer itu lebih tinggi daripada para korban PHP. Emang pada mau apa berhasil deket sama seseorang tapi ternyata orangnya malah nge-PHP-in gitu? Eh tapi bentar, kadang kadang gue juga kepikiran pengen di PHPin sama orang yang gue kagumin itu sih. Selain sebagai secret admirer, pekerjaan sampingan gue adalah Penikmat Harapan Palsu. Yang penting halal deh meskipun nyakitin. Trus lagi, secret admirer sebenernya orang yang apa apanya serba gampang. Gampang senyum senyum sendiri kalo secara gak sengaja ketemu yang dikagumin di tengah jalan dengan penampilan yang aduhai, gampang seneng meskipun cuman gara gara dapet jarkom atau sms sms gak penting dari sang idola dan gue yakin sms itu gak akan dihapus dari memori hape-nya seumur hidup, dsb. Tapi gampangnya gak cuman gampang seneng aja sih. Seneng itu sepaket sama galau. Nah, kalo galau itu biasanya gara gara yang di idolain udah punya pacar, cantik binti sempurna, kece badai. Beuuh, efek galaunya bisa sampe level dewa bro. Percaya deh. Dan dengan menjadi seorang secret admirer, itu memaksa otak kita untuk lebih kreatif lagi karena dengan kreatif itu, mungkin sang idola akan menyadari keberadaan kita di dunia ini. Inget deh, pas kita senyum senyum sendiri sebelum tidur gara gara keinget dia, rasa deg degan setengah mampus pas ketemu langsung, semangat kuliah yang mendadak muncul cuman gara gara pengen ketemu..ah pokoknya secret admirer itu indah terlepas dari semua galaunya.. Dan itu yang gue rasain sampe saat ini.

Apa kamu ngerasain itu pas jadi seorang secret admirer? J

You Might Also Like

2 komentar:

  1. hemhh enak ya bisa ngestalk lewat akun sosmed nya lah si doi gk punya akun sosmed satupun :') yg kmu rasain juga sama kayak yang aku rasain sekarang :') jadi SA gak gampang,butuh perjuangan dan mental lebih

    tapi alhamdulillah kita berteman baik sekarang :) walaupun diam-diam aku menyukainya :)

    BalasHapus
  2. hemhh enak ya bisa ngestalk lewat akun sosmed nya lah si doi gk punya akun sosmed satupun :') yg kmu rasain juga sama kayak yang aku rasain sekarang :') jadi SA gak gampang,butuh perjuangan dan mental lebih

    tapi alhamdulillah kita berteman baik sekarang :) walaupun diam-diam aku menyukainya :)

    BalasHapus