Great 'Buber' in Sunday

Kamis, Agustus 09, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


Great ‘Buber’ in Sunday

Ada beberapa hal yang mendadak ngehits di bulan Ramadhan dan kenge-hits-annya ini bisa setaraf sama rainbow cake atau red velvet cake. Hal ini gak salah dan gak salah adalah buka puasa bersama, ya kalo anak gahol jaman sekarang si nyebutnya buber. Akhir akhir ini gue udah beberapa kali buber sama temen temen gue, baik yang gue ikut secara ikhlas ataupun dengan sedikit paksaan dari fans fans gue *kalem*. Tapi dari semua buber, gue selalu jadi pihak yang ngikut alias gue tinggal berangkat, makan, bayar. Untuk urusan milih hari, waktu, tempat dan sebagainya udah diurus sama yang bukan gue. Sekali kali gue pengen dong jadi orang yang ngerencanain sebuah buka puasa bersama karena dengan ini gue bisa ningkatin kekerenan gue 5% dari yang tadinya cuman 95%. Bayangin bro, betapa kerennya kita pas ngirimin jarkom ke orang orang yang mau ikutan buber, kereen abis kan? Ya ampun lebay banget gue ye, jadi tukang jarkom aja bangga, gak nyangka gue *ngomong sendiri*.

Oiya..sebelum gue cerita lebih banyak lagi, gue mau ngenalin salah satu partner kerja gue dalam misi ngadain buber ini. Dia bakalan sering gue sebut di tulisan gue nantinya. Ini dia Rosiana Faradisa. Nama indahnya emang gak sebanding sama nama panggilannya yang sedikit bikin sedih, Adis. Tapi, beberapa bulan yang lalu, dia udah mengajukan nama panggilan baru ke kelurahan terdekat menjadi Rosi. Oke, biar dia seneng, kita manggilnya Rosi aja ya. Welcome Rosi… *pelukcium è muntah*

Alasan terbesar kita ( gue sama Rosi ) buat ngadain sebuah buber adalah kerinduan kita sama temen temen lama. Dan tujuan terselubung gue adalah nyari downline MLM *ngaco. Temen lama yang kita jadiin target utama adalah Indra Wariyanto. Dia punya nama panggilan abadi yang mengenaskan sepanjang hidupnya , bisa disebut Bunga, usia 19 tahun, dengan ciri ciri tinggi diatas rata rata, kurus, rada nge-blur, username twitternya @IndraArato ( jangan difollow, followers-nya udah banyak ). Buat kita, ini adalah target yang cukup sulit karena sekarang kita sama sekali gak tau keberadaannya. Setahun penuh kita bener bener lost contact, jangankan nomer HP, nomer sepatunya aja kita gak tau. Dulu gue gak sempet pasang GPS di lubang hidungnya sih, jadi gini kan kejadiannya. Tapi harapan itu dateng begitu aja di depan mata gue. Suatu hari gue nemuin seonggok username twitter di pelataran twitter gue,@IndraArato. Meskipun nama belakangnya rada asing di telinga gue, itu gak ngegagalin niat gue buat ngebuka profil twitternya sekaligus liat ava-nya. Sumpah demi apapun gue seneng banget pas tau kalo ini adalah temen lama gue yang udah sekian lama menghilang dari peradaban buat mutihin kulit.

Sebelum kita ngajakin si Indra buat buber, kita ngajakin target cadangan yang kita anggep lumayan buat ngeramein acara, dia adalah Zakariya FS. Perlu dicatet baik baik FS itu bukan singkatan dari Friendster yaa tapi Firasyan Syah. Namanya ribet, seribet orangnya. Alhamdulillahnya, si Zaka langsung meng-iyakan ajakan tanpa perlu banyak bujukan. Sayangnya, ngajakin Indra gak segampang ngajakin Zaka, ini beda banget men. Lebih susah, lebih rubes, dan butuh negosiasi yang cukup lama buat ngedapetin kata IYA. Siapa sih lo, sok ngartis banget deh? *emosidikit.

Berbagai pendekatan kita lakuin demi kesuksesan acara ini. Kegagalan ngadain buber kecil macem ini bikin harga diri kita di mata cowok ganteng turun drastic men, dari yang awalnya minim yang ngelirik jadi gak ada yang ngelirik sama sekali *kasian *ngumpulinPUKPUK. So, yang turun kaki pertama kali adalah Rosi. Dia melakukan pendekatan ke Indra melalui media twitter. Sebenernya, alesan utama yang bikin Rosi turun tangan sendirian adalah karena HP gue gak punya fasilitas yang memadai, cuman bisa buat sms-an itupun kalo ada gratisan, begitu ada gratisan malah gak ada sms masuk walaupun jarkom sekalipun *curhat. Dengan bermodalkan sedikit keberanian, Rosi nyoba buat mentions si Iin. Kemungkinan terburuk adalah dia sama sekali gak ngebales mentions itu karena dia udah gak inget lagi sama seonggok makhluk bernama Rosi. Setelah mentions si Iin, kita langsung berdoa berjam jam di warung sate terdekat. Kita hampir putus harapan, ekspresi kita lusuh selusuh KRS yang tak kunjung disetujui dosen wali. Ditambah lagi Rosi menyangka nyangka kalo target kita ini udah punya pacar. Itu artinya kita harus melewati satpam sebelum bisa meraih pintu masuk ( maksud looh? ). Bisa repot kan kalo pacarnya bilang gini “ Jadi kamu lebih milih buber bareng mereka daripada aku? Okee..makan tuh buber !! “. Mampus gak tuh. Tapi itu baru sekedar dugaan hasil telaah dari timeline sang target. Semoga aja enggak soalnya kalo itu beneran kita cemburuu *nggak beneran.

Hari berikutnya, pas Rosi ngebuka twitter, twitternya itu langsung keluar bunga bunga sama kembang apinya, heboh. Mentions-nya dibales, ternyata nasib mentionsnya Rosi nggak sama kayak kisah cinta kita *uhuk* gue maksudnya, yang selalu tak terbalas *mengheningkan cipta. Rosi langsung laporan ke gue dan mandat gue yang harus dilaksanain Rosi selanjutnya selain ngajak buber adalah minta nomer HP. Mandat yang sangat berat sebenernya tapi ini demi. Beberapa hari kemudian, Rosi nyampein kabar gembira. Dia dapet nomernya Iin. Rupanya dia menjalankan tugasnya dengan teramat sungguh sungguh, gue jadi terharu ngeliatnya. Tapi yang masih nggantung sampe saat ini adalah kesanggupan dia buat ikutan buber bareng kita. Dia cuman bilang ‘diusahakan’. Kampret banget gak sih ini anak. Udah kebiasaan nge-PHP-in orang nih, makanya ngejawabnya kayak gitu. Tanpa gue tau, Rosi ternyata juga ngajakin Bayu buat buber. Bayu itu temen seperjuangan gue sama Rosi di belantara kampus sana, kebetulan kita dulu satu SMA dan apa salahnya kalo dia diajak. Lumayan lah buat di bully *ups. Bayu mau ikut acara kita dengan syarat Iin juga ikut. Sialaaaaan. Kenapa si Iin mendadak jadi penting gini sih? Kenapa gak gue yang penting atau Rosi kek? Hassssh.. inti dari semuanya adalah gue emoosi, ehm maksud gue intinya adalah Iin harus ikut bagaimanapun caranya biar yang lainnya termotivasi ikut dan acara ini gak gagal. Masalahnyaa, itu anak susah banget buat diajakin. Metode terakhir yang bisa gue sama Rosi lakuin adalah metode memelas, gak ada cara lain. Okesip.

Kita anggep semuanya mau ikutan buber, meskipun kenyataannya satu orang masih meragukan. Yang kita perlu cari adalah tempat makan. Dimana kita bakal makan buat buber besok? Keliatannya emang simple tapi ternyata enggak. Dengan pengetahuan kita yang minim tentang tempat makan di daerah tujuan kita besok, ini sukses bikin kita pusing. Yang lebih ngeselin adalah manusia yang kita pikir paling tau tentang daerah itu malah nyerahin ke kita alias ngikut. Dia adalah Zaka, manusia serba terserah. Ohh damn, tega banget lo ye sama kita, tega ngebiarin kita pusing cari tempat makan. Lupain soal Zaka. Kita nanya nanya ke berbagai sumber. Pas nanya nanya kita juga dapet masalah baru sama seseorang. Jangan tanya itu masalah apaan karena itu bakal ngingetin kita sama yaaah pokoknya itu lah. Sampe google pun kita tanyain nih. Sayangnya gak ada jawaban yang memuaskan. Akhirnya kita mutusin buat survey ke tempatnya langsung apapun yang terjadi meskipun sebenernya rada males. Fine.. kita tentuin tanggal survey, tanggal 02 Agustus 2012.

02 Agustus 2012

Rosi nyamperin gue. Gue masih berpenampilan ala tukang kebon sekolah karena kebetulan gue lagi nyapu halaman rumah. Parahnya, gue belom mandi dari kemaren sore *tragis tapi jorok*. Gue suruh Rosi nungguin gue nyelesein kerjaan gue. Sambil nungguin gue, Rosi cerita kalo Bayu abis dari rumahnya. Dan katanya Bayu berencana buat ikutan pergi sama kita, dia mau survey juga buat acara bubernya. Biar lebih jelas mau ikutan apa enggak, Rosi akhirnya nelpon Bayu tapi yang ngomong gue. Setelah tut tut tut  6 kali, Bayu ngangkat telpon juga akhirnya. Dia bilangnya gak jadi ikutan. Ya udaah terserah lo deh *kecewa. Gue mandi dan setaun kemudian gue muncul dengan penampilan bagaikan ibu ibu tukang bubur. Oh ternyata gue salah kostum men. Beberapa jam berlalu dan kostum gue udah bener. Hayoo yang disana, gak usah naksir gitu deh #plak. Yuuk capcuss ke TKP, kita lewatin semua jalan, kita catet semua warung makan yang ada tapi gak usah dicicipin semua, bisa bisa jual motor kita.

Kita muter muter dan kita gak nemuin apa apa. Kita malah nemuin Zaka di jalan, plis yaa, ini gak penting banget ( maaf yaa Zak, jangan ngambek ). Lupain Zaka, dia gak penting ( maaf lagi ). Kita ngelanjutin perjalanan kita menuju zaman es tapi akhirnya perjalanan kita berakhir di pojokan alun alun. Ujung ujungnya, kita malah duduk duduk di situ sambil nungguin adzan maghrib. Mana masjidnya gak pengertian banget lagi, adzannya lamaa. Sempet kepikiran buat ikutan buber di masjidnya biar dapet yang gratis tapi kita mengurungkan niat. Sambil nunggu adzan, kita jalan jalan muterin alun alunnya sekalian nyari menu pembuka yang tepat. Kenapa dikatakan menu pembuka? Itu karena kita berniat mau makan lagi setelah makan menu pembuka itu. Keren banget gak kita nih? Menurut kita, kita ini keren banget loh. Gimana enggak, di saat cewek cewek pada sok jaim menjaga pola makan mereka, kita malah memperbanyak makan meskipun konsekuensinya adalah jadi gendut. Gak apa apa, big is beautiful buat orang orang yang gak semata mata mentingin fisik *sadaaaap.

“ Ros, kita mau makan apaan nih sekarang?”, gue nanyain Rosi
“ Kalo gue si pengen makan mie ayam langganan gue, lumayan enak kok “

Semangkok mie ayam langsung mellintasi persimpangan perut gue tanpa permisi dan seketika gue langsung tergoda, lapeeeer. Kebetulan selama gue liburan, gue belom pernah menjamah mie ayam semangkok pun. So, tanpa mikir panjang gue langsung meng-he.eh-kan tawaran Rosi. Tawaran gila muncul dari otak orang yang lagi bener bener kelaparan, yaitu gue. Ditambah lagi keadaan alam yang indah banget dimana penjual makanan yahud tersebar di berbagai sudut, ngebuat napsu makan gue semakin liar.

“ Ros, gimana kalo makanan pembukanya jangan mie ayam. Gimana kalo nasi goreng aja, ntar abis itu kita makan nasi lagi. Kwuk “
“ Sinting lo. Perut gue gak bakalan muat dimasukin makanan segitu banyak. Udaah, be normal okee? “

Daripada gak jadi makan dua kali, gue iyain aja omongannya Rosi meskipun pada dasarnya sebagai orang laper, gue kecewa berat. So, kita muterin alun alun itu, nyari nyari penjual mie ayamnya dimana. Setelah kita muter hampir satu puteran, penjual mie ayamnya ternyata deket banget sama posisi duduk kita tadi. Kampreet, Rosi keterlaluan sekali.

“ maaf ye, gue bener bener lupa kalo penjualnya ada di deket kita “
“ huaaaa…. Rosiiiiiiiiiiiiiiiiiii “, gue emosi tapi laper.

Kita pesen mie ayam 2 porsi sama 2 gelas es teh. Sementara bapak bapaknya lagi nyiapin mie ayamnya, adzan dari masjid udah terdengar merdu. Merdunya suara adzan ngalahin merdunya suara apapun, asli. Es teh pun datang.

“ doa buka puasa gimana yak Ros? Bismika allohuma ya? #salahdoa “
“ allohuma lakasumtu…. “
“ oiya gue lupaa “

Doa udah terucap, es teh udah terteguk. Kalo lo nanya surga itu kayak gimana, surga itu dingin, sedingin air es yang ngebasahin tenggorokan yang kering seharian. Mie ayam pesenan kita udah siap disantap. Slruuuuup, kayaknya gue gak usah cerita gimana nikmatnya rasa mie ayam itu deh. Gue gak suka pamer soalnya *nunduk.

Perut kita udah lumayan kenyang. Tapi sebenernya, perut kita masih muat menyantap takjil takjil gratis yang berceceran *kalo ada*. Sebelum kita terkapar tak berdaya gara gara kekenyangan, kita nyempetin buat sholat maghrib di masjid terdekat. Pas kita mau wudhu, kita ngelian banyak banget orang lagi menyantap nasi kotak yang sepertinya dikasih sama pihak masjidnya. Awalnya sih gak nyesek karena kita pikir isi makanannya cuman sebatas nasi+sayur. Tapi ternyata enggak bro. Sambil jalan menuju tempat wudhu, mata nakal gue nyoba ngelirik apa isi kotak makanan  tersebut. Waaaaa..ternyata super lengkap, ditambah lagi ekspresi yang dikeluarin orang yang lagi makan, gue tambah nyesek. Kalo tau gini, gue tadi ngacir aja ke masjid yee.

“ Ros, apa lo mikirin apa yang gue pikirin? “
“ iyaaa…. Sumpah itu makanan menunya lebih lengkap dibandingin menu masakan rumah gue. Besok kalo buber, kesini aja lagi. “

Sholat udah, masa kita mau langsung makan lagi. Gak sopan banget kan kalo dipikir pikir. Karena itu, kita duduk duduk lagi di tempat yang tadi. Kebetulan suasananya itu syahdu banget. Sayangnya kita cuman berdua, cewek semua pula. Kesian banget ye *yang tabah ya mblo*. Lagi syahdu syahdunya, ada bapak bapak minta minta. Gue udah nolak buat ngasih duit soalnya selain gue udah gak punya uang, gue juga turut mensukseskan peraturan pemerintah tentang larangan ngasih duit ke pengemis. Tapi sayangnya, ini pengemisnya gak sopan banget. Bukannya pergi gara gara gue udah nolak ngasih, malah nekat berdiri aja di depan gue sambil ngomongin gue di depan gue *sadis. Ternyata selain gak sopan, dia juga gak tau diri. Yaudaah, akhirnya gue ngusir dia dengan sopan dengan selembar uang seribuan. Hassh.

Sambil nungguin laper lagi, kita foto foto bentar. Cuman iseng si sebenernya karena gue mikirnya NO PHOTO=HOAX. Tanpa foto, kita gak ada bukti otentik kalo tanggal 2 agustus 2012 kita ngunjungin tempat ini, berdua *liat baik baik apa yang gue bold*.


Senyum orang yang udah laper lagi


Senyum korban PHP *eh


Oiya, gue tadi belom cerita ya kalo sebenernya tuh tadi gue nge-smsin target target buber. Akhirnya gue nge-jarkom ya alloh. Inti dari jarkoman itu adalah kita mutusin buat buber tanggal 05 Agustus,gak di tempat makan tapi di warung tenda pinggir jalan aja biar lebih syahdu. Gue kirim tuh ke tiga orang, Iin, Zaka, Bayu. Awalnya kita emosi banget gara gara gak ada yang bales sms itu. Ohh, jadi sms gue, lo anggep gak penting, gitu? Cukup tau ya. Beberapa tahun kemudian, iin ngebales sms gue. Tapi yang bikin geregetan adalah dia cuman bilang ‘diusahakan’ atau apalah gue lupa, intinya gak ada kepastian. Dosa apa sih gue sama lo sampe tega teganya ya lo gini ke gue *apadeh. Dan ini adalah saatnya ngeluarin jurus terakhir gue. gue bilang ke itu anak gini ‘ apa lo gak kasian sama kita, kita udah dibela belain nyari nyari tempat buat kita buber besok, tapi lo malah gak ngehargain usaha kita ‘. Kalo dia cowok yang masih normal dan punya hati, dia pasti gak bakalan tega deh. Sesaat kemuadian dia ngebales sms gue ‘ oke, 80% gue bakalan ikut demi menghargai usaha kalian ‘. Horeeeeeeee…

Perut kita udah laper lagi nih, saatnya makaaaan mameen. Capcus ke tempat makan selanjutnya. Rencananya sih mau makan ikan bakar, tapi ternyata pas kita udah nyampe di depan tempatnya, itu tempat sepi banget. Sepi = meragukan. So, kita mutusin buat pindah haluan. Jadinya ayam bakar, yaah lumayan lah. Pas kita selese makan dan kita mau pulang ambil motor yang kita titipin di masjid, kita mendadak merasa jadi orang yang paling gak beriman sejagad. Bayangin bro, suasananya udah sepi banget. Rata rata pada tarawih semua. Gilaa, merasa berdosa banget kitanya yaa. Kita mempercepat langkah kaki soalnya yang kita rasain semua orang yang tersisa disitu itu ngeliatin kita semua seolah olah ngomong ‘ bukannya tarawih, malah kluyuran ‘. Itu jleb banget. Yang kita bingungin sekarang adalah gimana caranya ngambil motor yang kita titipin di masjid itu. Gak sopan banget kan kalo kita masuk pelataran masjidnya terus kabur lagi. Kita udah kepikiran buat nungguin tarawih selese tapi kayaknya itu ide yang gak brilian. Iyaa kalo tarawihnya cuman 8 rekaat, lha kalo 20? Mampus ajaa.

Dengan kenekatan gabungan antara gue sama Rosi, kenekatan kita sekarang udah mencapai angka 50%. Lumayan. Kita akhirnya nekat ambil motor. Ngelewatin 2 orang polisi yang lagi jaga itu cukup ngebikin jantung kita berhenti berdetak 3 detik, takut diomong macem macem. Ternyata enggak, dan setelah kita bayar parkir kita langsung ngacir pulang, ngebut. Pelajaran moralnya : jangan nitipin motor di masjid kalo mau buber atau tingkat keimanan lo bakal turun drastiss.

05 Agustus 2012

Keputusan belum ada. Sang target utama belom ngasih kepastian bahkan menjelang detik detik terakhir. Ini orang maunya apaan si sebenernya? Seneng banget deh kayaknya ngeliat kita mohon mohon ke dia buat ikutan. Sialaan lo. Gue sebagai PJ Jarkom, ngeJarkomin mereka lagi. Minimal mereka ngasih kepastian, iya atau enggak, gue gak suka di-PHP-in gini. Kalo misalnya pada gak jadi, gue sama Rosi yang kebetulan udah di rumah gue mau tidur lagi. Ngantuk berat broo. Bayu udah fix ikut, ketambahan Dede malah. Kalo Zaka sih, dia followers. Tinggal @IndraArato nih yang belom ada kabarnya. Meskipun dia udah bilang 80% ikutan, gue masih harus memastikan. Setelah gue nungguin, bilak balik liatin HP, akhirnya dia bilang HADIR. Itu satu kata yang bikin gue lega se lega-leganya. Plong banget suer.

Kita janjian di rumahnya Zaka. Kita berangkat bareng bareng, berempat. Dan huaaah, rasanya deg degan banget mau ketemu orang yang udah lama banget gak muncul di depan kita. Yang paling kita takutin adalah tingginya Iin udah 2 meter sekarang. Minder gue jadinya kalo gitu. Dia enak yang 2 meter itu tingginya, lha gue 2 meter itu lebarnya *naudzubillahh. Hampir sampe di depan rumahnnya Zaka, dari kejauhan kita ngeliat orang bertubuh tinggi langsing sama tinggi besar. Itu pasti Zaka sama Iin. Horeeee… seneng banget kita rasanya ketemu mereka. Meskipun dibalik rasa seneng itu kita menyimpan secuil rasa emosi gara gara insiden ‘ketidakpastian’ itu.

Wuidih..dari deket ternyata Iin udah rada berubah dikit. Apa ya yang berubah? Pokoknya ada sentuhan fresh dikit deh. Hush, jangan liat lama lama, ntar naksir lagi *kwuk. Sementara keselnya gue ke iin udah ilang, sekarang gantian Zaka yang bikin kesel. Dia belom siap siap bro. udah gitu dia ngusir kita lagi, katanya dia mau jemput someone dulu abis itu nyamperin kita di tempat bubernya. Someone? Jangan jangan dia mau ngajakin pacarnya buber bareng kita lagi? GAK BOLEH. Disini zona bebas pacar. Gak tau apa kalo 50% yang ikut buber ini adalah tuna asmara. Lo bisa nebak itu siapa kan? Pinterrr. Oke, daripada kelamaan mending kita langsung cabut ke alun alun, ngabuburit ceritanya.

Kita udah nyampe di alun alunnya. Dan kalo boleh jujur, gue bosen dateng ke tempat ini. seperti biasa, kalo kita ngumpul gini yang ada itu cuman kekonyolan. Terutama Bayu, sumpah demi apapun dia sekarang jadi orang yang lucu bangett. Dia bener bener mencairkan suasana. Yang gue maksud mencairkan suasana disini adalah ahh, gak gue jelasin ah. Maghrib hampir dateng tapi kita belom mutusin buat makan dimana. Gue sama Dede kepengen sate, gue sama Rosi kepengen apa aja, sisanya terserah. Halah, kalo terserah ya udah makan tu odong odong. Pusing gue kalo semuanya bilang terserah.  Ya udah, mendingan sekarang kita jalan aja, nyari yang kir kira yahud. Ujung ujungnya, kita nyobain ayam bakar lagi. hassslah, disini bukan makanannya tapi kebersamaannya.
Gue heran kenapa semua orang mendadak ngeselin hari ini sampe sampe penjualnya juga gitu. Yang bener ajaa, ini udah maghrib tapi minuman pun belom tersedia di depan mata kita. Segitu susahnya apa bikin es jeruk. Anjiir. Untungnya ada Bayu, dia ngelawak terus dari tadi dan itu bikin kita lupa kalo kita itu lagi laper banget. Ngeliatin Bayu dengan ekspresi pasrahannya itu sama Zaka yang gak mau ngalah itu bener bener pemandangan yang eksotis, percaya deh.

“ mbaa…laper nih “
“ air air air,,kita butuh air mba,mas “
“ allohuma lakasumtu, wabika amantu, wa’ala rizkika aftortu. Birakhmatika ya arhamma rahimmin “
“ WOY CEPETAN WOY “ *ujungujungnyaemosi*

Setahun kemudian, makanan itu dateng. Lumayan ngecewain si sebenernya. soalnya selain lama juga sedikit. Tapi sebelum marah marah, ingetlah prinsip pertama yaitu jangan liat makanannya tapi rasain kebersamaannya. Dan setelah itu, lo semua bakal ngerasain betapa nikmatnya makananan itu. Iya gak iya gak? Iyain aja deh biar gue seneng ye. Gak terasa,satu menit kemudian makanan itu udah abis gara gara saking sedikitnya. Dan di sisa sisa terakhir waktu maghrib, kita buru buru buat sholat di masjid terdekat.

***

Sholat udah, makan juga udah meskipun masih laper, kita balik ke alun alun. Kita jalan muterin alun alun itu atas keinginan dari seorang Zaka. Gak tau kenapa itu orang pengen jalan. Ya karena udah ada gejala gejala ngambek kalo gak diturutin, kita akhirnya ngalah. Zaka jalan di depan sendiri. Hassh, ini anak lagi kenapa sih? Galau? Terus gara gara lo galau kita kita harus muterin monas 250 kali cuman buat bilang WOW gitu? Plis deh Zaka, galau itu udah gak musim sekarang. Yang lagi musim sekarang itu PHP sama cinta sendiri *LHO??
Gue tadi udah bilang kan kalo NO PHOTO = HOAX. Karena itu kita ngumpulin mangsa yang ada buat foto dulu. Sialnya Zaka malah ngacir aja jalan. Sono deh jalan sendirian, kita kan mau foto foto yaa.
“ Lo beneran gak mau ikutan Zak? Ntar nyesel loh. Kapan lagi foto foto bareng artis *nunjuk IIn sama diri sendiri * “

Bayu dengan sukarela masrahin diri buat jadi tukang fotonya. Baik banget gak sih dia? So, gue, Rosi, Iin, sama Dede foto bareng bareng. Dan pengen liat hasil fotonya Bayu. Ini dia gue kasih liat. Cekidoot..

Rosi, iin, gue, Dede dengan bayu sebagai fotografer

Matanya Dede horor banget gak sih?

Ini foto yang paling gue sukaa loh :*

Bayu berjasa banget disini. Makasih ya Bayu. Kalo gak ada lo, semua foto foto ini gak bakalan ada soalnya gak ada yang mau mengorbankan diri buat jadi tukang foto. Kesimpulannya, dibalik fotografer yang handal ada model model yang fresh dan berpotensi buat difoto. Eh kok gitu, maksud gue, dibalik foto foto keren ada seorang fotografer handal di belakangnya. Gitu maksud gue. Dan untuk membalas budi, gue akhirnya bersedia buat ngefoto Bayu bareng yang lainnya.


Yang berdiri itu namanya BAYU..

Dan zaka apa kabar? Ternyata dia udah muterin alun alun ini 200 kali bro. Dia mendadak langsing sekarang. Double WOOW gak tuh. Dia nyamperin kita lagi akhirnya. Yaiyalaah..siapa coba yang tahan jauh jauh dari kita *hoeek. Bayu, sang fotografer kita malem ini nyoba buat fotoin Zaka. Tapi tetep aja dia gak mau difotoin. Sok iyes banget kan itu anak? Artis bukan, terkenal juga enggak. Dia bener bener jadi orang paling menyebalkan malem itu dan mungkin gue tau penyebabnya. Dia pengen naik becak becakan itu kali. So..yuuk daripada Zaka nangis, mending kita nyewa becaknya.

Kita udah berhasil nyewa itu becak becakan. Perlu lo semua tau, sampe sekarang gue belom tau itu namanya apaan. Ngeek banget gak tuh. Cukup dengan 15ribu rupian, kita bisa naikin itu becak satu puteran alun alun dengan unyunya. Kebetulan, lagu yang keputer di becak becakannya itu gak asih banget. Harusnya kan lagunya happy gitu ya, minimal lagunya LMFAO deh, tapi inii. Coba lo tebak lagunya siapa? Afgan boy, galau abiiis kitanya. Berhubung backsounnya gak mendukung, kita ngontelnya juga mendadak jadi letoy. Iin nyoba ganti lagunya dan masyaalloh, semuanya afgan. Tapi, segalau galaunya lagunya Afgan,, lebih galau lagi kalo gak ada musik yang mengalun. Yap, karena iin pas ngeganti lagunya itu terlalu bersemangat, tiba tiba aja musiknya mati. Tragis sekali nasib kita ini. yasuudah, musik mati bukan berarti kita gak goes yaa.


Ada yang tau benda yang lagi kita naikin namanya apa?

Satu putaran pun telah kita lalui dan abis ini kita bener bener udah gak tau mau ngapain lagi. Kita duduk duduk lagi di dekate alun alunnya. Ngeliatin orang main kembang api. Kita pengen banget sebenernya tapi apa daya, dompet kita tiba tiba pura pura mati. Yang bikin nyesek adalah, bapak bapak tukang minta minta yang diragukan kewarasannya aja sanggup buat beli kembang api. Sementara kita cuman liat doang? Gak apa apa..kita melihat dengan hati jadinya seratus kali lipat keliatan lebih indah *menghibur diri. Saking gajenya, ditambah Zaka yang keliatannya betenya makin parah, kita nyoba buat nge-play musik busik yang ceria. Tapi yang ada, semua hape yang ada di sini playlistnya galau semuanya. Buset deeeh. Bisa bisa nangis semua kita di sini.

Sesekali kita dikagetin sama suara kembang api. Gak sopan banget supah yang nyalain, gak tau apa kalo kita lagi pengen juga. Di-silent kek. Atau jangan jangan sengaja ya mau bikin kita iri? *nahlo ngomel sendiri*.

Ada sebuah lagu request-annya Bayu. Dan disini, tingkat kelucuannya Bayu sampe di titik maksimal alias 100%.

“ puterin lagunya Rravie dong, gue suka banget nih lagu ini. “
“ judulnya apaan Bay? “
“ IF “

Awalnya gue mikirnya gini “ wow banget yaa Bayu. Ternyata dia bener bener ngefans sepenuh hati sama Vierra sampe sampe lagu yang belom terkenal aja dia tau “. Tapi setelah gue pikir pikir lagi, “ emang Vierra udah gak kreatif ya sekarang. Kok bisa bisanya ngasih judul lagu IF. Kayak gak ada kosa kata lain aja “. Sampe akhirnya, ada yang kroscek ke Bayu.

“ IF? Emang ada ya Bay lagunya Vierra yang judulnya IF ?”
“ ada laaah. IF = Seandainya “

Huaaaaaaaahhh… BAYUUUU. Lo gak usah semena mena ganti judul gitu deh. Vierra bisa ngambek tau gak dan Vierra bakal ngeblacklist lo dari daftar fans-nya. Sontak kita semua langsung ketawa, dan ketawanya itu bener bener lama. Mana ada coba orang waras yang kepikiran kayak gitu? Edaaaaan Bayu ih.

Gak terasa, waktu udah nunjukin pukul 20.30 WIB. Meskipun sebenernya masih pengen bareng bareng disini, tapi tetep aja kita inget masih ada ibu ibu disana yang bakal gak segan segan ngunci pintu kalo anaknya pulang kemaleman. Oke, demi alasan kemanusiaan kita mutusin buat pulang dan mengakhiri pertemuan indah ini.

Makasih yaa buat semua yang udah mau ngeluangin waktunya buat buber bareng bareng gini. Semoga kita masih bisa dipertemukan sama Ramadhan taun depan, semoga kita masih bisa ketemu lagi.
Makasih banget buat IIN, yang secara sukarela mau ikut acara kita. Itu udah cukup bagi kita buat ngehapus rasa kangen kita semua ke lo. Jangan ngilang lagi, karena kita semua gak mau ada rasa kangen yang tak terbalas numpuk di pojokan otak kita semua. Oke broo. Jangan nyesel yaa ketemu kita kita.
Makasih juga buat Bayu. Kita gak bisa ngebayangin kalo buber gak ada lo Bay. Lo itu bener bener udah bikin kita semua ketawa malem ini. Makasih buat kebahagiaan yang udah lo tebar ke kita semua.
Makasih lagi buat Dede. Lo nglengkapin keceriaan kita malem ini. Makasih udah mau buber bareng kita meskipun kita khawatir sama gimana caranya lo pulang. Hhaa
Makasih yang terakhir itu buat Zaka. Jujur, gue tadi kesel sama lo gara gara sikap lo yang rada gak asik. Tapi gue sama yang lainnya maklumin kok. Makasih yaa mau ikut. Jangan galaau lagi.

Dan buat ROSI… ayok kita TOSS.. kerja lo hebat banget bisa ngadain buber ini meskipun awalnya rada terseok seok. Bintang tamu yang paling susah diundang ( IIN ) akhirnya mau dateng juga yaa. Ini hebat banget Ros. Oiyaa.. selamat buat diri gue sendiri yang udah berhasil jadi pen-JARKOM terkeren sedunia.. Prok prok dong buat gue..

Ini malem yang gak bakal gue lupain karena malam ini sedikit merubah hidup gue sama Rosi. Pokoknya ada sesuatu yang jadi rahasia kita. Ssst.. Jangan bilang siapa siapa ya Ros kalo kita……………….. kwukwuk.. Sampai jumpa di buber tahun depaaan, we love you all and we love this night.. BYE BYE.

You Might Also Like

1 komentar: