Just Story of Us

Jumat, Agustus 30, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments

Pengantar Kenangan

Halo semuanya.. *kecup basah*

Ada yang kangen nggak ya sama tulisan tulisan gue yang minta ampun gejenya? Kalo misalnya ada, okeh, kali ini gue ngerelain waktu liburan gue yang teramat sangat berharga untuk nyeritain liburan liburan gue yang nggak kalah seru sama liburannya artis artis Hollywood. Daripada kepo twitter gue sampe twit dari setahun yang lalu, mendingan baca tulisan gue. Tenang aja, tulisan gue nggak ada efek sampingnya kok, bebas formalin.

Dan sebelumnya gue mau minta maaf dulu kalo misalnya tulisan gue mendadak jadi aneh. Kenapa? Soalnya udah 4 bulan tangan tangan gue nggak ngetik tulisan tulisan model begini, gue sibuk bikin skripsi biar saat waktunya tiba, gue udah nyantai. Selain itu, gue juga udah kelamaan libur dan gara gara itu otak gue nggak bisa berjalan dengan sebagaimana fungsinya karena kebanyakan makan kue lebaran dan sedikitnya penghasilan lebaran juga jadi salah satu faktor penyebab menurunnya fungsi otak gue. Dari yang biasanya selalu menghasilkan ide ide cerdas sekarang cuman mentok bisa jawab pertanyaan ‘status kamu apa?’ dengan jawaban yang subhanalloh sekali ‘jomblo, istiqomah jomblo karena Allah’. Jomblo senior emang bisa jadi bijak mendadak, dikit lagi pasti bisa jadi motivator khusus jomblo. Dan penyebab paling mungkin yang bisa menyebabkan tulisan gue jadi aneh dan nggak enak dibaca adalah gue nulis tulisan ini di sarang nyamuk, itu mengharuskan gue membagi hati dan pikiran gue buat nulis dan buat nepok nyamuk.

So, ijinin gue buat nulis cerita tentang gue dan sohib sohib gue, tentang pengalaman gue dan mungkin curahan hati gue yang biasanya nggak sengaja terselip di antara kata kata yang gue rangkai. Gue harap dengan tulisan ini bisa ngingetin gue tentang momen momen yang pernah terlewati saat gue udah jadi pelupa dan jadi pengingat saat gue mendadak kangen sama temen temen gue.. Selamat bernostalgia :)


Rajutan Kenangan dari Kota Wonosobo
Lebaran cuman tinggal jejak. Jejak yang tersisa yang paling terlihat adalah kaleng-kaleng Khong Guan yang isi aslinya tinggal satu dua, beberapa kaleng Khong Guan yang lain bisa jadi udah berpindah ke tangan tukang nasi goreng buat jadi ganti kaleng kerupuknya yang udah lawas. Uang angpao lebaran udah jadi masa lalu, dompet dompet yang sempet dihuni sama seorang Proklamator sekarang udah diambil alih sama Tuan Pattimura. Selain itu, buat para mahasiswa, KHS udah diterima meskipun aslinya berat. KRS pun udah disetujui dosen wali. Liburan dua bulan berasa dua hari, cepet abis. Dan minggu-minggu ini adalah minggu terakhir sebelum akhirnya para mahasiswa ini kembali ke alamnya, kembali jadi anak kos dengan intensitas makan Indomie yang tinggi, pfft. Welcome to the JUNGLE untuk kesekian kalinya (udah tau hutan masih aja dimasukin sampe 4 tahun pula).

Liburan yang berasa lari marathon ini harusnya dilalui dengan hal-hal yang bisa membuat hati dan otak siap dengan kegiatan kegiatan kampus yang nantinya bakal bikin ngos-ngosan setengah mampus. Contohnya adalah pergi ke tempat-tempat yang indah, bisa gunung, bisa pantai, bisa pasar malem (plis banget), atau bisa ke hati orang yang dicintai dan mencintai balik (eeaa). Sayangnya, udah berapa banyak rencana liburan semacam itu yang berakhir hina dengan digagalkan begitu saja bahkan dilupakan tanpa pernah berusaha mengingat kembali. Berapa banyaak rencana rencana liburan yang sewaktu ngerencanain seolah-olah bakalan kesampean yang nyatanya cuman berakhir jadi sebuah wacana tanpa bisa menjadi nyata? Coba liat tempat sampah deh, pasti udah penuh sama kenangan masa lalu (apadeh) dan rencana rencana yang nggak ada realisasinya.

Rencana liburan gue dan temen temen gue nyaris mengalami nasib yang sama, berakhir tanpa kejelasan di sebuah tempat sampah bernama ketidakpastian. Untungnya, rencana indah ini diselamatkan oleh sebuah rencana yang mendadak dan tanpa rapat panjang beserta pengandaian yang berlebihan. Kejadiannya singkat dan realisasinya cepet. Ini yang gue suka, nggak bertele-tele nggak buang waktu dan nggak bikin kecewa. Kenapa nggak bikin kecewa? Bayangin kalo rencana itu dibuat jauh jauh hari dan pas hari H ujung ujungnya gagal padahal hari sebelum hari H, padahal rencana itu secara nggak langsung memaksa otak buat ngebayangin betapa asyiknya liburan itu, kecewa kan?

Eksekusi liburan dimulai ketika seorang Darmawan Widianto yang lebih suka dipanggil Wawan mengusulkan buat pergi ke Wonosobo ( 20 Agustus ). Karena yang para calon rombongan adalah anak twitter yang always ON, usulan itu terjadi melalui sebuah mention singkat. Calon rombongan itu adalah Rosiana Faradisa (Rosi), Akhmad Faiq Nashrullah (Om Faiq), Dyah Wahyu Novianti (Nopi) dan siapa lagi kalo bukan pemilik nama Atika Nugraheni (gue). Usulan direspon dengan cepat sama Rosi. Rosi ngasih pilihan hari yaitu Kamis atau Jumat. Balasan yang didapet dari Wawan adalah hari Kamis ( 22 Agustus ) dan kumpulnya langsung di rumah gue. Responnya cepet banget kan ya, nggak sampe satu jam. Saking seringnya kita ngebikin rencana dengan akhir yang tidak jelas akhirnya keluarlah kata kata ‘serius nggak nih?’ dari Rosi. Hahaha. Dan ternyata itu serius, bener bener serius. Alhamdulillah banget kalo gitu, akhirnya liburan kali ini bakal punya warna. Sayangnya, karena beberapa alasan, Nopi nggak bisa ikutan main bareng kita kita. Dia lagi jadi nyiapin karnaval gitu gitu deh. Yaaah, yaudahlah, show must go on, rencana ini nggak boleh jadi omong kosong aja.

Malam tanggal 21 Agustus

Faiq ngirim sms yang isinya menanyakan sebuah kepastian (cintanya..tsaah). Mungkin gara gara itu, nggak berapa lama Rosi menebar jarkom tentang kejelasan rencana ini. Yaiyalah dipastiin lagi soalnya rencana dadakan ini bener bener kayak ngajak becanda, nggak biasa biasanya langsung pada OK. Hahaha. Gue bales jarkoman Rosi yang intinya kalo emang beneran jadi, ya gue jelas ikut. Dan kata Rosi, yang udah konfirmasi alias udah fix ikutan adalah gue, Rosi, dan Faiq. Masalahnya adalah Wawan sendiri gimanaa? Rosi bilang kalo dia ditelepon nggak bisa, disms nggak dibales, apa sih maunya? Saking niatnya, Rosi malah sampe mentions twitter dengan nada yang super jutek tanpa titik koma, berasa lagi jengkel sama pacar dah. Hahaha. Beberapa saat kemudian akhirnya muncullah jarkom yang fix, isinya adalah harus udah kumpul di rumah gue jam 8 (tapi akhirnya diralat jadi jam 7 biar sampe tempat tujuan lebih cepet, Faiq malemnya ada acara). Fiuuuh, masalah selesai. Dan yang harus dilakuin saat ini adalah tidur biar besoknya bisa bangun pagi dan udah siap jam 7 pagi. Sayangnya, gue baru bisa tidur jam 1 pagi karena nyamuk lagi-lagi memaksa gue buat angkat senjata, perang !

Eksekusi rencana, 22 Agustus 2013

Nggak kayak biasanya, gue bisa bangun pagi meskipun gue baru tidur beberapa jam. Harusnya gue udah bisa siap jam setengah tujuh pagi kalo seandainya langsung mandi. Tapi, mandi itu butuh niat bro dan ngumpulin niat itu susah sama susahnya kayak ujian hidup. Nggak segampang itu gue ngerelain air dingin ngeguyur badan gue yang juga lagi kedinginan. Seenggaknya, gue perlu waktu sekitar 30 menit cuman buat bengong dan ogah ogahan mandi. Yang nyadarin gue kalo hari udah semakin siang adalah teriakan ibu gue. Fine, jadi niat itu akan lebih cepat terkumpul apabila dibarengi dengan teguran seorang ibu.

Tapi akhirnya setelah gue masuk kamar mandi, gue akhirnya bengong lagi menatap air dalam bak, disitu ada wajah kamu (duuh). Jam 6.37 gue selese mandi. Gue liat hp dan udah ada sms dari Wawan nanyain kesiapan. Mampus, udah pada siap nih berarti sedangkan gue baru selese mandi. Gue tanya Rosi, ternyat di jam segitu dia juga baru mulai siap siap. Roman romannya ini bakal ngaret, ujung ujungnya kembali ke rencana pertama, jam 8.

Gue udah rapi. Pakaian gue serba biru hari ini, tumben banget nyambung. Peralatan main mulai dari permen sampe kamera dengan full batre udah siap di tas kecil. Tik tok tik tok tik tok, jam setengah 8 belom dateng juga. Tuh kan bener kan ngaret. Jam setengah 8 lebih, Rosi dateng dan langsung syok mendapati keadaan rumah gue yang masih sepi. Dan gue mulai ngantuk (lagi). Untungnya, sebelum gue bener bener tidur, Wawan dan Faiq muncul. Yok ah ndang, keburu turu lagi gue (opoo iki)

Perjalanan berangkat  (9``)9

Syemangat semuanyaaah? Yap..udah pasti kita syemangatt bett. Kalo hubungannya sama jalan jalan sih kita udah pasti semangat, coba kalo suruh kuliah pasti bakal beda cerita. Karena banyak jalan menuju Roma, maksud gue Wonosobo, kita berembug mau lewat jalan yang mana. Gue sih cuek mau lewat jalan yang mana aja, iyalah soalnya gue tinggal bonceng. Setelah melewati perhelatan yang sangat panjang, akhirnya diputuskanlah kalo kita bakalan lewat Sempor. Kasian banget mereka, udah dari Gombong harus balik lagi ke Gombong. Gue mah enak disamperin..Haha. Motor udah siap, kita pun udah siap, perlengkapan berkendara pun udah siap. Supaya nggak terjadi hal-hal yang nggak diinginkan, kita semua berdoa dulu, semoga Allah melindungi perjalanan kita, aamiin. Dalam perjalanan kali ini, Rosi dibonceng sama Faiq dan gue dibonceng sama Wawan. Brum brum brum…Wonosobo, we are coming. Yuuk capcusss.. (`3`)

Jalanan Sempor dan seterusnya mulai nggak nyante. Banyak tikungan dan beberapa kali ada tanjakan yang lumayan bikin motor bekerja ekstra. Gue ngerasa langsing sih, jadi ya nggak merasa bersalah sama sekali sama motornya Wawan toh motornya Wawan oke oke aja, atau mungkin pura pura oke demi menjaga perasaan gue (apaan sih!!). Dan apa kabar Rosi sama Faiq? Roman romannya mereka ketinggalan lumayan jauh di belakang gue sama Wawan. Apa mungkin mereka terjebak di masa lalu mereka, mengais-ngais kenangan syahdu bersama seseorang yang udah nggak bisa lagi diulang di masa sekarang? Cuman mereka yang tau. Yang jelas, sebagai teman yang baik, kita akhirnya berusaha buat nungguin mereka dengan memacu motor lebih pelan dan gue sesekali menengok ke belakang siapa tau Rosi dan Faiq udah keliatan. Dan itu mereka…

Beberapa saat kemudian, kita udah sampe di Kabupaten Banjarnegara, nggak terasa kita udah ninggalin Gombong cukup jauh. Keadaan jalanan masih mirip mirip. Sepi dengan pepohonan di kanan-kiri. Tapi asli, pemandangannya kece, sesuatu yang nggak mungkin bisa dilihat di kota kota besar. Mata gue sibuk merhatiin kanan kiri, gue nggak rela semua ini terlewat begitu aja. Angin segar bertiup dan berusaha menyapa lewat sentuhan dingin yang menyejukkan. Seandainya ini FTV, pasti pemeran ceweknya udah ngelepas helm dan membiarkan rambutnya yang panjang berkibar kibar ditiup angina. Sayangnya ini bukan FTV dan gue pake kerudung. Sesekali kita ngobrol sekadar untuk memecah suasana. Sejauh mata memandang, Rosi dan Faiq masih kelihatan, terlihat membicarakan sesuatu. Suara mesin motor menderu dan kita masih harus melaju.

Wus wus wus…jalanan mulai terlihat ramai, orang orang dan kendaraan sibuk berlalu lalang. Ternyata kita udah sampe di kota-nya orang Banjarnegara, seenggaknya karena jalanan udah berubah jadi jalan raya. Skip skip skip perjalanan kita sama kayak perjalanan pake motor yang biasanya, kadang nyalip nyalip, kadang ngebut, kadang pelan. So, welcome to Wonosobo. Akhirnyaa Wonosobo juga ya.. Disini, udara mulai dingin, dingin khas dari sebuah dataran tinggi tapi karena belum terlalu masuk, dinginnya masih bisa dimaafkan. Di perjalanan ini, kita mulai mengalami apa yang sering disebut macet. Kondisi jalan yang sempit tapi dilewatin sama kendaraan kendaraan gede itu sukses banget bikin perjalanan kali ini rada tersendat. Seandainya gue yang pake motor mungkin gue nggak akan bisa nyalip karena gue nggak punya cukup nyali, ngeri. Untung yang di depan Wawan bukan gue, so setelah melalui proses tunggu yang lumayan, motor kita bisa nyalip dan fyuuuh jalanan di depan lancar. Rosi sama Faiq gimana? Aduuh nggak tau deh, motor terlanjur ngebut mumpung jalanan lenggang. Seandainya ketinggalan jauh, pasti kita bakal nungguin mereka kok.

Seperti yang udah diperkirakan sebelumnya, Faiq sama Rosi emang ketinggalan jauh di belakang. So, gue sama Wawan mutusin buat berhenti pas di depan SMA 2 Wonosobo buat nungguin mereka daripada ntar kepisah. SMA itu konon ceritanya (yaelah) adalah bekas SMA-nya Nopi. Beberapa menit berjalan dan akhirnya munculah Faiq yang masih setia ngeboncengin Rosi. Sayangnya mereka nggak menyadari keberadaan kita dan lewat begitu aja. Yaaah, kita yang lagi nyante nunggu mendadak gugup dan langsung berusaha ngebut buat ngebarengin mereka.

Sumpah demi apa saat itu gue ngantuk banget. Ngantuknya bener bener yang udah bikin nguap-nguap terus sampe mata berair kayak orang nangis. Tapi sebisa mungkin gue nahan ngantuk itu. Bagaimanapun ini di atas motor bukan di bangku kuliah. Dan ternyata nggak cuman gue yang lagi berusaha nahan ngantuk, Wawan juga. Beeuh, beraat..mana badan udah mulai pegel lagi, dduuh, yok ah syemangaat. Bentar lagi nyampe di Wonosobo Kota.

Nggak afdol rasanya kalo ke Wonosobo tanpa nyobain Mie Ongklok. Karena itu, buat mengisi perut kita mampir dulu ke sebuah warung Mie Ongklok yang udah cukup terkenal di Wonosobo. Lagian ini juga baru jam setengah 11, nyantai laah. Sekalian istirahat, ngelurusin kaki yang udah mulai pegel-pegel.


Kita pesen 4 porsi Mie Ongklok, 3 porsi Sate Sapi dan 4 gelas teh anget. Gue sama Rosi ceritanya lagi sok laper berat nih sampe sampe masing-masing pesen satu porsi sate. Haha..biarin deh. Pesanan dateng, dan setelah diinget-inget ini udah hari kesekian hari-hari gue diwarnai oleh mie, cuman jenisnya aja yang beda. Yummy..masih belom terlalu laper sih, tapi ya doyan, mau gimana lagi coba. Pada akhirnya, kenyang menyapa saat gue sampe di tusukan sate yang keenam, nggak sanggup lagi. Gue liat Rosi juga gitu, nyerah. Tapi tenaang, masih ada dua orang yang siap ngabisin ini semua, Faiq sama Wawan. Silahkan mas dihabiskan.. hahaa

Perjalanan menuju Dieng (9^0^)9

Perut udah terisi full tank, bensin juga udah, saatnya naik. Sebelum masuk lebih jauh ke area Dieng, kita diwajibin buat bayar uang retribusi dulu sebesar Rp 5000,- per orangnya. Perjalanan kali ini disambut oleh udara yang dinginnya udah kebangetan banget. Dengan laju kendaraan yang segitu, anginnya berasa nampar nampar pipi, cukup banget buat nyadarin gue dari mimpi panjang. Gue nggak yakin Wawan baik baik aja soalnya dari tadi berisik banget bilang dingin. Tapi ya tetep aja gue nggak tau mesti ngapain, nggak bawa kompor juga buat ngangetin (krik krik krik). Hahaha. Apa kabar Rosi dan Faiq, lagi lagi mereka nggak keliatan di belakang gue. Apa mereka kedinginan juga? Gue rasa Faiq iya, tapi kalo Rosi, dia cuman bisa ngerasa dingin kalo dihadepin sama kipas angin. Yang begini maah biasaaa.

Rasa dingin yang sebegitunya setimpal sama pemandangan yang disajikan Dieng buat kita. Dari ketinggian yang masih segini, kita udah bisa ngeliat hamparan hijau yang luas dengan tebing tebing tinggi di depan mata. Belom lagi, semakin tinggi kita naik, view yang disajikan semakin menawan. Ini lebih dari sekadar amazing, ini subhanallah bangett. Dan gue semakin jatuh cinta sama alamnya Indonesia. Ini baru di Dieng lho ya. Indonesia masih punya lebih banyak lagi yang lebih keren dari ini. Sepanjang perjalanan, hati gue sibuk bertasbih, memuji-muji kebesaran Rabb-ku, Rabb-kita. Subhanallah.

Apa artinya sebuah perjalanan tanpa sebuah foto. Mau bagaimanapun, foto itu bukti kalau kita udah pernah menyinggahi sebuah tempat. So, tepat di depan tugu bertuliskan ‘Kawasan Dieng Plateu’, kita menyempatkan diri buat berfoto, kenang kenangan masa muda sebelum kita benar benar tua.

Telaga Warna (/`3`)/

Tempat pertama yang kita singgahi adalah Telaga Warna. Tiket masuknya murah bett, cuman 2000 rupiah dan kita udah bisa nikmatin keindahan yang luar biasa. Pas kita masuk, keadaan masih belom terlalu rame, mungkin karena bukan musim liburan. Tapi it’s okay, terlalu rame justru jadinya nggak terlalu menikmati tempat wisata itu sendiri. Di telaga warna itu sendiri kita disajikan semacam telaga dengan warna yang cantik, hijau agak kebiruan pada beberapa sisi. Nggak cuman itu aja, pemandangan sekitarnya juga cantik.

Nggak lupa kita foto foto. No pict=hoax, itu adalah alasan utama kenapa kita ngambil foto sebanyak-banyaknya selagi bisa. Dan beberapa foto harus diulang karena di dalam foto itu Rosi nggak kelihatan langsing. Plis banget, langsing itu cuman mitos dan langsing itu cuman ada di girlband SNSD sama Barbie. Jadi, tetaplah berisi, karena langsing nggak menjamin kita nggak jomblo lagi (ujung-ujungnyaa).





Hari itu kayaknya ada yang kurang buat Rosi. Kurang apanya? Ada kepingan hatinya yang masih tertinggal di sebuah tempat bernama ------------ , separuh jiwanya ada di hati salah seorang yang berdomisili di sana  yang kebetulan menolak buat diajakin pergi bareng kita karena suatu alasan. Mungkin karena sohibnya nggak ikutan. Puk puk Kak Oci dengan cinta. Ada Faiq sama Wawan yang bisa berkolaborasi jadi separuh jiwamu yang ilang itu Ros, seenggaknya buat sementara. Semaanggat Kak Oci, kecup banjir dari kita semuaa.. :*

Setelah puas, kita keluar dari tempat itu. Cari mushola buat sholat Dzuhur dan setelah itu ngelanjutin perjalanan kita ke tempat lain. Kita harus cepet cepet, ngejar waktu karena jam 7 malem kita harus sampe di rumah, kan Faiq ada acara. FYI, air buat wudhunya dinginnyaa minta ampun, dan lantai musholanya juga nggak kalah dingin.. Brrr.

Kawah Sikidang

Sebelumnya kita sempet berembug tempat tujuan kita selanjutnya. Awalnya kita bingung antara mau ngunjungin candi atau kawah. Tapi akhirnya, kita mutusin buat pergi ke Kawah Sikidang. Candi kan cuman gitu gitu aja ya walaupun kawah juga cuman gitu gitu aja.

Jarak antara Telaga Warna ke Kawah Sikidang nggak terlalu jauh, cuman beberapa menit aja. Dan tiket masuk per orang ke kawah ini cuman Rp 5000,- , lebih mahal dibandingkan ke Telaga Warna tadi. Tapi ini masih dalam hitungan murah laah.

Setelah parkir motor, kita berjalan menuju kawah. Pedagang masker berusaha menjajakan barang jualan mereka ke setiap pengunjung yang dateng. Sayangnya, kita udah tau kalo itu semua nggak perlu. Semakin dekat dengan kawah, bau belerang semakin tercium menyengat. Tapi masih dalam batas normal. Agak jauh dari kawah utama juga udah terdapat kawah kawah kecil. Panas matahari masih menyangat kulit padahal ini udah masuk jam 3 sore. Rosi terlihat enggan naik ke atas, kayaknya sih dia udah capek karena perjalanan yang kita tempuh emang udah lumayan. Tapi gue, Faiq sama Wawan masih semangat luar biasa. So, mau nggak mau Rosi pun akhirnya ngikutin kita. Semangat kak Oci.

Dari pinggur kawah kita bisa mencium bau yang lumayan familiar di indra penciuman kita, nggak salah lagi itu bau telor rebus. Haha..kawah ini nama lainnya juga kawah telor rebus. Pantesaan dinamain gitu. Dari situ kita juga bisa ngeliat air yang mendidih, nggak tau deh berapa suhunya, yang jelas itu panas banget banget banget. Hiih ngeri, yang di dunia aja kayak gitu gimana di neraka ya? Semoga kita menjadi orang orang yang nggak bakal ngerasain betapa dahsyatnya api neraka. Aamiin..

Photo session kita kali ini antimaninstream. Kita foto dengan keadaan diterabas sama asap kawah. Bisa ngebayangin kan betapa baunya, itu sukses bikin mual. Hahaha. Tapi nggak apa apa, hasilnya keren kok.



Hari semakin sore, dan itu artinya udah waktunya kita turun pulang supaya apa yang udah direncanain nggak gagal. So, ucapkan salam perpisahan untuk Dieng. Tengkyu buat pemandangan indahnya, tempat wisata yang super keren dan kenangan kenangan yang tertoreh.

Perjalanan pulang ke Kebumen (ToT)

Sore itu, kita seakan nggak rela buat pulang. Kita masih pengen di sini, menikmati keindahan Dieng, meskipun kita udah mulai nggak tahan sama dinginnya. Motor kita melaju lebih pelan tapi pada akhirnya jadi cepet juga soalnya waktu pulang, jalan yang kita lewatin bener bener jadi turunan semua, tanjakannya ada sih tapi dikit. Udara semakin dingin, kalo aja kita nggak pulang, kita bisa aja kejebak sama kabut. Perjalanan pulang semakin mengesankan dengan pemandangan yang lagi-lagi bikin takjub, kota Wonosobo dari ketinggian lebih dari 1700 mdpl. Ya ampuun..

Nggak tau kenapa kalo pulang pasti bawaannya jadi lebih cepet dari pada pas berangkat. Yaah, padahal kan gue nggak mau hari ini berakhir cepet. Tapi ya mau gimana lagi ya. Sebelum pulang ke Kebumen, atas permintaan Rosi kita mampir dulu di pusat oleh oleh. Seperti biasa, yang khas dari Wonosobo harus kita beli nih, apalagi kalo bukan Carica. Manisan dari pepaya Dieng. Untuk pelengkap, kita beli makanan khas lainnya seperti opak dan kripik combro.

Tujuan selanjutnya adalah cari makan. Iyalah makan lagi. Seharian cuman diisi semangkok mie itu nggak bakalan bisa mengganjal perut sampe malem. So, kita harus cari nasi. Tapi ntar, kita kayaknya mau makan di daerah kota-nya deh, nggak tau makan apa, yang penting nasi bukan pengganti nasi atau apapun, titik.

Out of the Planning

Lagi asik-asiknya jalan, nggak tau kenapa ada suatu hal yang nggak kita harapkan terjadi tapi ujung-ujungnya malah kejadian. Apa itu? kejadian itu adalah kejadian putusnya kabel kopling dari motornya Wawan, di tengah keramaian pula. Gue nggak paham urusan beginian tapi yang jelas, panic. Faiq sama Rosi juga. Untungnya masih bisa jalan dan untungnya Wawan tau caranya gimana biar motornya tetep bisa jalan meskipun kabel koplingnya udah putus. Bengkel mana bengkeeeeel. Giliran dicari aja susah banget ditemuin, duuh. Takut banget nggak nemu bengkel kalo lagi begini sih. Alhamdulillahnya, beberapa ratus meter dari tempat kejadian, ada bengkel yang masih buka dan bengkelnya itu bener bener bengkel, bukan cuman sekadar bengkel buat tambal ban. Ya ampuun, harus bersyukur gimana lagi coba kita..

Sambil nunggu motor jadi, kita makan, mengisi perut sebelum pulang. Dilanjutkan dengan sholat ashar di sebuah masjid nggak jauh dari bengkel. Mungkin kabel kopling putus itu cuman sekadar pengingat untuk kita supaya berhenti buat sholat. Mungkin. Tapi apapun itu, kita bersyukur seenggaknya motor bermasalah pas kita udah nyampe kota, bukan pas kita masih di atas.

Out of the planning (part 2)

Motor wawan udah kelar dibenerin. Dan kita siap buat ngelanjutin perjalanan lagi. Ini udah sekitar jam 5, gue harap Faiq bisa sampe di rumah tepat waktu. Aamin.

Kita pulang lewat jalan yang sama kayak pas berangkat, tapi ada sedikit perubahan rute. Gue nggak tau itu nama daerahnya apaan, yang jelas disitulah tempat kejadian yang tak terduga selanjutnya. Gue sama Wawan melaju di depan, seperti biasa Rosi sama Faiq ngikutin di belakang kita. Lagi lagi momen Rosi sama Faiq yang ketinggalan terulang lagi. Kali ini lebih bikin panic karena ditunggu beberapa saat belom nongol juga. Sampe akhirnya mereka ditelpon dan kita tau kenapa mereka nggak muncul muncul. Ternyata ban motornya Faiq bocor. Apalagiii ini ya ampuun. Nggak mikir panjang,kita langsung putar arah, balik lagi nyusulin Faiq sama Rosi.

Dari kejauhan gue udah ngeliat dua orang itu berjalan menitih motor dengan so sweetnya (apasih). Kebetulan jalan yang kita lewatin itu jalan desa, bengkel mungkin cuman sekadar mitos di daerah ini. Ada satu bengkel yang ada tulisan ‘Tambal Ban’-nya, tapi sayangnya itu cuman sekdar tulisan, nyatanya nggak ada. Demi waktu yang semakin larut, kita tanya kesana kemari, berharap ada bengkel yang masih buka sampe malem dan nggak terlalu jauh. Dan katanya orang orang yang kita tanyain, ada bengkel di deket sekolahan, belakang kecamatan (eh iya nggak sih). Lumayan jauh kalo harus ditempuh dengan jalan kaki apalagi sambil bawa motor. So, gue sama Rosi akhirnya harus bonceng wawan, mau gimana lagi. Sumpah berasa baru pulang nonton dangdut. Harga diri kita sebagai wanita baik baik mulai tercabik-cabik dengan sebuah ketidaksengajaan berbonceng tigaan gini, ya nggak Ros? Faiq dengan terpaksa menaiki motornya yang bocor. Sebelnya, bengkelnya itu nggak di pinggir jalan selayaknya bengkel bengkel pada umumnya. Hampir aja kita mikir kalo sebenernya nggak ada bengkel disitu. Untung, ada inisiatif nanya sama bapak bapak yang baru pulang dari masjid. Ternyata bengkelnya udah deket, bengkelnya Pak Tutur. Karena lokasi bengkel yang sedikit menyulitkan pencarian, gue nanya lagi sama anak anak kecil yang ada disekitaran situ. Dan akhirnya gue dianterin sampe ke bengkelnya. Duh, makasih ya dek. Penderitaan, kecemasan, rasa capek dan panik, seketika hilang saat kita menemukan bengkel Pak Tutur. Terimakasih Pak Tutur..

Karena deket masjid, kita nyempetin buat Maghrib-an dulu. Air wudhu yang dingin tapi sejuk membasuh lelah kita. Segeer abis. Oiya, FYI gue nggak bawa mukena karena gue pikir disetiap masjid di zaman sekarang disediain mukena. Tapi, di masjid itu nggak ada mukena sama sekali. Mampus nih. Kalo gue pake rok sih bisa aja sholat langsung, atau minimal gue butuh bawahan (semacam sarung) yang bisa nutupin kaki. Akhirnya, gue mutusin buat sholat dengan keadaan seadanya. Semoga Allah memaklumi.

Sambil nunggu motornya faiq jadi, kita semua duduk duduk di depan rumah orang. Sempet ditawarin masuk sama pemiliknya tapi di luar lebih baik meskipun ujung ujungnya dikepung nyamuk. Gue sama Rosi seperti biasa sibuk dengan video video korea, kalo nggak muter video SHINee ya DBSK. Dan seketika heboh, untungnya kita masih bisa mengontrol kehisterisan kita. Sesaat gue buka twitter, nge-scroll timeline. Daaaaann…ada tweet yang mengejutkan gue dan akhirnya mengejutkan Rosi. Mampus nih mampus. Duuh maaf banget lah pokoknya ya, nggak ada maksud apa apa kok, seriusaan. Apa isi tweetnya, rahasia lah, udah dihapus juga kok ya Ros? Hahaha. Lupakan tweetnya karena sekarang motornya Faiq udah sehat kembali. Dan kita bisa pulang Kebumen sekaraang juga.. Yeaaaah..

Dengan kembalinya kita ke Kebumen sekaligus menjadi tanda bahwa liburan yang indah telah usai dan kembali ke kehidupan normal lagi untuk kesekian kalinya. Ganbare, ganbatte kudasai !!

Atas semua kebersamaan ini gue cuman mau ngucapin terimakasih. Terimakasih karena udah ngerelain waktu, tenaga, dan apapun itu untuk satu hari yang berharga ini, seenggaknya ini berharga buat gue. Ini adalah sebuah kebersamaan yang sederhana, dengan orang orang yang sederhana juga tapi tetep luar biasa. Semoga semua ini bisa menjadi cerita saat kita mulai tua. Semoga bisa membuat kita tersenyum lagi saat kita sedang sedih karena dikepung oleh kesendirian, setidaknya dulu kita pernah bersama-sama menikmati gejolak masa muda. Semoga ini tetap menjadi kenangan yang luar biasa meskipun setiap diri dari kalian mempunyai kenangan yang lebih hebat dari ini. Semoga, selalu ada folder di sebuah ruang kecil di otak kita yang menyimpan kenangan ini dengan rapi diantara sekian banyak memori tentang dunia.

Udah gitu aja. Sorry banget kepanjangeeen.. Hahaaha. See you again in the next trip.. J



















0 komentar: