Follow Your Heart If You Want to Find Your Passion

Senin, Mei 06, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments


Ini Tentang Passion

Halo haloo..

Selamat hari Senin seluruh mahasiswa yang masih pengen males malesan di kamar kosan. Gue tau kalo hari Senin itu hari paling nyebelin tapi percayalah senyebelin-nyebelinnya hari Senin, lebih nyebelin lagi itu hari Sabtu tanpa siaran bola, indomie dan pacar. Jleb.

Lupakan hari Senin, sekarang perhatiin gue baik-baik, jangan lirik kanan-kiri meskipun gue tau kalo rumput tetangga itu lebih hijau.

Gue adalah seorang mahasiswa semester 4 yang kerjaannya masih begitu-begitu aja. Tidur,bangun,mandi,kuliah,makan,pulang,mandi,tidur lagi. Ada orang yang bilang kalo itu bener-bener ngebosenin dan flat luar biasa. Gue tengok kanan-kiri dan seperti yang gue bilang rumput tetangga emang lebih hijau. Sebagai mahasiswa yang sama-sama semester 4, pengalaman hidup mereka rata rata jauh banget di atas gue. Rata rata, di umur mereka yang kurang lebih sama kayak gue, mereka udah ngelakuin hal hal yang wow banget, jadi ketua ini itu, konggres mahasiswa sana sini, bikin acara begini begitu, link-linknya dimana-mana. Semua itu mengharuskan gue buat bilang ‘Wooooow keren syangat’.

Sampai akhirnya, ada sebuah kesempatan yang datang tiba tiba tanpa disangka-sangka, gue ditawarin buat jadi staff di sebuah organisasi kemahasiswaan, HM* sebutannya. Di dalam organisasi itu gue bernaung di bawah Departemen Riset sebagai seorang staff tentu aja. Posisi itu gue dapet secara cuma cuma, tanpa interview dan hal-hal basi lain yang selalu ada di sebuah proses perekrutan. Untuk pertama kalinya di empat semester ini gue masuk organisasi. Bagi beberapa orang mungkin nggak ada istimewanya tapi buat gue ini beda dan rasanya nano nano. Dalam sekejap, rutinitas gue berubah total. Di sela-sela waktu santai gue yang seharusnya aman tentram damai tiba tiba chaos gara gara jarkom rapat yang nggak tau waktu, yang weekend lah, yang maghrib maghrib lah. Ada rasa tanggung jawab yang masih tersisa di diri gue, so gue ikutin semua yang mereka mau, gue berangkat rapat tentu aja. Di dalam rapat itu, gue bener bener nggak tau apa-apa. Orang orang ngomong sana sini, sahut sahutan. Mereka canggih dalam urusan bermusyawarah dan ngasih ide ide yang kreatif. Saking canggihnya, keadaan malah jadi blunder, rapat nggak selese selese sampe gue ketiduran. Gue bosen meen, Demi TU-HAN.

Sedikit banyak gue mulai ngerasain hijaunya rumput tetangga. Awalnya bikin happy. Gimana enggak, gue yang selama ini selalu diledekkin sama para organisatoris, dikata-katain seenak mereka dengan bilang ayam kampus lah, kupu-kupu lah, sekarang udah bisa pelan pelan nunjukkin kalo gue juga bisa kayak mereka semua. Sekarang gue bisa jawab ‘rapat’ setiap kali ada yang nanya ‘mau kemana? atau lagi ngapain?’, kadang gue juga pulang malem, gue juga jadi panitia event, yaah gue bisa ngelakuin yang mereka lakuin. Sekali lagi gue bilang mungkin buat kalian ini adalah hal yang biasa tapi enggak buat gue, ini hal yang nggak baru tapi baru aja gue mulai lagi setelah sekian lama. Gue termotivasi gila gilaan buat bikin orang orang ngrubah pandangannya tentang gue. Dan ini udah gue lakuin, seenggaknya Tuhan membukakan jalan.

Sayangnya, setermotivasi apapun gue, gue nggak bisa lama lama ngebohongin gue sendiri kalo hati gue sebenernya nggak di sini. Motivasi gue cuman emosi sesaat. Segenap hati gue nggak ada di sebuah perkumpulan sok asik, sok kompak, sok semangat macem ini. Gue nggak suka rapat, membahas hal-hal yang sama sekali nggak bikin gue excited, ataupun dipaksa mengikuti ide ide basi yang menurut mereka keren banget (ya meskipun gue juga nggak bisa nemuin ide yang lebih hebat lagi sih ). Persetan sama omongan orang tentang relasi/link, pengalaman besar dan apapun itu. Itu bukan passion gue sama sekali. Mungkin gue bakalan mencoba hal baru lainnya, karena seperti yang pernah gue baca (entah baca di mana) ‘dengan semakin banyak mencoba hal baru, kamu bakalan nemuin passion kamu’.

Udah sepantasnya gue nggak iri liat rumput tetangga yang selalu lebih hijau. Mereka punya jalan takdir yang arahnya sedikit berlawanan dari jalan takdir gue. Dan sampe detik ini gue adalah orang yang masih dan selalu yakin kalo kita diciptain dengan sebuah kelebihan, kita adalah spesialis di jalan kita sendiri. Kita punya passion masing-masing. Sedikit banyak sebenernya gue lagi menghibur diri sendiri sih, hehe.

Nggak tau ini bener atau cuman perasaan gue aja, tapi yang jelas gue selalu seneng tiap kali bikin tulisan-tulisan macem ini. Seneng aja gitu setiap kali membenamkan diri di balik layar laptop dengan jari jari yang sibuk mengetikkan sesuatu dibandingkan gue harus berkoar-koar menciptakan pencitraan. Sampai sekarang gue juga nggak habis pikir sama orang yang bangganya minta ampun bisa ngomong di depan banyak orang. Saking bangganya sampe sampe mereka lupa kalau ada banyak orang yang juga ahli berbicara dengan tulisan, bahkan bisa lebih persuasive. Yak, sekali lagi gue bilang kalo gue bener bener ngadapetin feel setiap kali gue nulis. Sekacau apapun tulisan gue, dan meskipun nggak ada sama sekali yang mau baca tulisan gue, gue nggak peduli. Kenapa? Karena, cuman dengan nulis gue seakan akan bisa bilang ke seluruh dunia ‘ini lho gue!’.

Buat seluruh orang yang ngerasa udah nemuin passion hidupnya, tekunin, kembangin sebisanya. Jangan dengerin omongan orang, mereka nggak tau apa-apa tentang diri lo. Dan yang masih belum ngerti dimana passionnya, tetep nyoba hal-hal yang baru kalo bisa, kalo nggak bisa tetep ikutin kemauan diri lo, jangan ikut ikutan kesana-kemari dan iya iya aja kalo diajakin buat ngelakuin sesuatu. Seenggaknya lo harus punya prinsip sendiri yang harus dipegang teguh.

Yang terakhir gue bakal bilang :
‘Do what you love and love what you do’

0 komentar: