Mau nggak Mau, Perubahan itu Tetap Ada

Minggu, April 28, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments


Mau Nggak Mau, Perubahan itu Tetap Ada

Sekarang hari Kamis. Ini adalah Kamis kesekian yang harus dilewati dengan berkipas-kipas ria di sebuah ruangan yang AC-nya imitasi. Ya, Semarang masih kukuh dengan udara panasnya tapi tampaknya para penghuni setia kota panas ini sudah cukup terbiasa, termasuk aku.

Kamis itu menyenangkan, bagaimanapun juga tengah hari nanti aktivitas menjemukanku akan berakhir dan setelah itu weekendku akan dimulai lebih cepat dari orang-orang kebanyakan. Yeah. Beban yang menurutku sangat tidak penting akhirnya bisa kusinggahkan dari pundakku, sejenak, paling tidak sampai hari Senin menyapa lagi.
Sayangnya Kamis ini tidak seindah biasanya. Duh, gue nggak sanggup lagi berbasa-basi pake aku kamu, pake majas ini itu. Gue bukan Chairil Anwar yang analoginya super canggih.

Kamis ini ada yang bilang kalo gue berubah, be-ru-bah, BERUBAH, BE-RU-BAH. Seketika DEG. Berubah apanya ya? Gue kan bukan Power Rangers, gue juga nggak ngerasa punya gen Spiderman. Gue yang biasanya nggak kepo, mendadak jadi kepo banget banget. Masalahnya ini tentang diri gue yang katanya ‘berubah’? Dengan muka malu malu manja (cih), disebutinlah beberapa perubahan yang ada di dalam diri gue. Pertama, sekarang gue jadi suka dandan, dulu gue nggak pake bedak dan sekarang gue pake. Kedua, gaya kerudungan gue nggak sesimpel biasanya dengan kata lain gue jadi mba-mba hijabers kayak Dian Pelangi gitu. Ketiga, gue jadi genit, ganjen, lenjeh atau apalah nyebutnya gue lupa tapi intinya gitu. Keempat, gue udah nggak setomboy dulu. Kelima, gue udah nggak cuek bebek kayak biasanya. Denger serentetan kalimat-kalimat itu otak gue langsung mikir keras, apa iya sekarang gue kayak gitu? Dan nggak bisa dipungkiri kalo gue sedih banget apalagi yang bilang gitu itu orang yang udah gue anggep temen baik sekaligus sahabat gue. Ah, temen sih emang iya, tapi kalo sahabat, ini sih cuman bisa-bisanya gue aja alias sepihak. Gue masih belom bisa ngebayangin kalo semua itu pure keluar dari mulutnya sendiri, sampe sekarang. Si pembawa berita tersenyum manis seolah seneng banget ngeliat gue yang terpukul abis denger omongan sepele macem gini, selamat, gue terpancing.

Sekarang, kasih gue waktu buat cerita sedikit tentang semua perubahan gue. Ini sudut pandang gue tentang diri gue sendiri. Bakalan rada subjektif si karena ini gue yang ngomong, mungkin.

Tentang gue yang sekarang pake bedak. Heh, dari jaman gue masih bayi sampe segede gini, gue juga pake bedak men. Dan bedaknya masih sama, bedak bayi, nggak ada yang lain. Kalo seandainya masih inget dimana kost gue, boleh deh dateng dan buktiin sendiri. Sekarang gue tanya, salah ya kalo gue pake bedak bahkan sekadar bedak bayi? Salah? IYA? Ini hak gue. Yang nggak seberapa heboh ini aja udah dianggap aneh dan dibilang perubahan, nggak liat yang lebih heboh ya? Sebelah kanan kiri deh ditengok, yang lagi deket di hati deh ditengok.
Tentang gue yang kerudungannya aneh aneh. Duh. Nggak paham deh darimana nilainya kalo udah begini. Kerudungan yang aneh aneh itu minimal butuh selembar hijab warna-warni. Gue aja nggak punya kecuali kerudung kerudung normal yang bias ague pake. Kan kerudung yang biasa biasa itu juga bisa dibikin aneh-aneh? IYA BISA, tapi GUE NGGAK BISA. Bisa pun cuman begitu begitu aja dan gue jarang banget banget. Kecuali kalo lagi ada acara, dan itupun hitungannya masih biasa. Masih ada yang lebih heboh kok kalo liatnya jeli. Kanan kirinya dong diliat lagi.

Tentang gue yang jadi genit. Yaampun, dari semua-muanya gue paling nggak terima sama kata kata ini. Genit? Sedih gue dengernya. Gue yang masih kayak gini dibilang (jadi) genit? Nggak habis pikir gue. Darimana nilainya sih hah? Gue genit gimanaaaa? Kalo gue yang begini aja genit, terus orang orang yang asli genit itu bakal dinamain apaan? Lagi lagi nggak nyadar sama keadaan sekitar. Tengok kanan kiri deh siapa tau nemuin orang genit di deket(hati)nya, bandingin deh sama gue. Kalo masih bilang gue genit, oke nggak apa apa, cuman menurut satu orang ini. Cih.

Tentang gue yang nggak setomboy dulu. Haha, sejak kapan gue tomboy woy? Gue cewek dan gue nggak tomboy meskipun gue jarang mandi (sampe hari ini). Gue nggak tomboy kok karena gue nggak anti sama warna pink dan warna warna cerah lainnya, gue nggak anti shopping ataupun mall, gue nggak anti pake tas selain tas punggung, gue juga nggak anti didandanin layaknya cewek pada umumnya. So, yang bilang gue tomboy, itu salah persepsi dari awal. Gue cewek, cuman gue nggak suka mandi dan nggak suka ribet layaknya cewek normal pada umumnya. Sampe detik ini pun masih gitu.

Tentang gue yang nggak secuek dulu. Gue cuek, salah. Gue cuek, disuruh nggak cuek. Gue nggak cuek lagi, dibilang berubah. Maunya gimana heh? Dan sekali lagi gue tanya, gue nggak cuek apanya dan diliat darimananya? Kalo mungkin gue nggak cuek di penampilan gue yang sekarang, gue bingung juga nih. Masalahnya, style gue dari dulu tetep sama. Baju baju gue masih sebatas kaos oblong yang jarang ganti karena males beli lagi. Ada sih beberapa yang nggak kaos, tapi normal kan? Sesekali boleh dong nggak cuman pake kaos aja. Tapi kalo yang dimaksud cuek sikap, jelas aja gue masih cuek. Perlu bukti tertulis yang otentik? Gue ada. Ada orang yang bilang kalo gue itu cuek. Liat sendiri sini. Dan ngapain gue sok sok-an nggak cuek lagi hah? Emang kalo gue nggak cuek dan sok peduli sama setiap umat, gue nggak bakalan jomblo lagi gitu? Dih, peduli enggak, itu bukan gue banget.

Dari semua-muanya, tengkyu banget udah merhatiin perubahan gue sampe sebegitunya. Ah, Gue aja nggak peduli sama perubahan diri gue sendiri meskipun sekarang ini gue udah nggak cuek lagi, yeaaaah. Perubahan gue masih wajar atau malah udah ngebikin gue yang dulu ilang dari raga gue? Oiya, alangkah lebih baiknya kalo ngomongin langsung di depan muka gue, kalo pake perantara kan nggak enak banget ya. Atau sekarang udah males ketemu gue gara-gara gue genit, gue pake bedak, kerudung gue aneh-aneh dan penampilan gue yang sok cewek? Takut digodain ya? Dih, kalo urusan goda menggoda sih gue belom ahli, tengokin kanan kiri ya siapa tau nemuin orang yang pinter goda-godaan secara mendalam. Gue mau belajar nih biar genitnya nggak tanggung tanggung. Hahaha.

Perubahan itu nggak bisa dihindari. Orang mau stuck disitu-situ aja juga nggak mungkin, seenggaknya bakalan move on meskipun nggak tau kapan. Bumi yang gedenya subhanalloh aja berotasi, berputar, berubah. Apalagi manusia yang cuman secuil makhluk dengan iman yang kadang masih goyah? Gue pikir, nggak ada yang bisa stuck selamanya selama kita masih menghirup O2. Sedikit sedikit pasti ada gesernya, ada berubahnya. Kadang perubahan itu menyenangkan, kadang bikin jengkel, kadang ada yang nggak terima. Tapi mau gimana lagi, itu siklus yang wajib ada. Mau nggak mau, rela nggak rela, itulah adanya.

NB :
Siapapun masih bisa nemuin gue yang sama, di tempat yang sama kalo mau. Kalaupun gue berubah, ah cuman perasaan lo aja kali. Haha. Lagi lagi subjektif. Tapi terserah deh, gue juga nggak peduli.

Sekali lagi gue ingetin, kanan kirinya ditengok. Hati dan logika dimainin lagi. Goodluck, semoga nggak tersesat dan semoga tau jalan pulang. See you ;)


0 komentar:

Rinduku yang Telah Menyumur Tanpa Dasar

Minggu, April 21, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments


Rasa Ini Ternyata Namanya Kangen

Hujan itu bikin pikiran melayang kemana-mana. Hujan juga kadang-kadang kejam karena bisa dengan cepat membalikkan ingatan ke masa lalu. Hujan juga lagi mainin pikiran gue sekarang. Dengan semena-mena, gue mendadak jadi inget sama hari hari yang udah gue lewatin selama ini, entah itu satu hari yang lalu, sebulan yang lalu, bahkan satu tahun yang lalu. Dan bisa ditebak perasaan yang lagi gue rasain saat ini, nggak ada yang lain selain kangen. Ya, gue kangen sama masa lalu gue tak terkecuali sama orang-orang yang udah pernah mengisi hari-hari gue, temen temen gue. Apa perlu gue sebutin namanya satu satu? Nggak usah, nggak perlu.

Rasanya baru kemaren gue main-main bareng sama mereka. Sama sama ditikam rasa penasaran tentang sebuah kota yang baru aja jadi rumah kedua setelah kampung halaman, kampung halaman yang sama tentu aja, Semarang. Kita memuaskan rasa penasaran dengan keliling kota rame-rame pake motor ber-plat minoritas, dengan sedikit insiden nyasar tentu aja. Betapa kagumnya kita liat Lawang Sewu, Tugu Muda, Lapangan Simpang Lima padahal aslinya sih biasa aja. Kota kecil yang notabene biasa-biasa aja ini emang nggak bisa dijamah seluruhnya dalam sekali waktu. Banyak tempat-tempat unik yang nggak ditemuin di kampung halaman yang letaknya 160 km lebih dari jantung kota. Karena itu, dulu kita sering janjian pergi bareng-bareng, sekadar ngisi waktu malem minggu yang nggak pernah ditujukan buat siapa pun yang terspesial. Pergi setelah adzan isya dan pulang di atas jam 10 malem. Euphoria merayakan jam malam yang tanpa batas baru dimulai. It’s fun, are you remember it?
Hujan semakin deras mengguyur tanah kelahiran gue, semakin cepat menghantarkan gue ke pintu gerbang masa lalu. Ribuan tetes hujan yang mengetuk atap rumah gue bisa jadi mewakili rasa kangen gue yang membuncah tak terhitung.

Haha..lucu juga yah kalo gue nginget-inget moment moment hampir dua tahun yang lalu itu. Saat masing-masing masih belom punya temen yang bener bener deket di kampusnya, saat masing-masing masih mengganggap ‘cuman elo yang jadi temen deket gue saat ini’. Dan apa yang paling menyenangkan selain berbicara dengan logat daerah sendiri dengan pede-nya diantara orang-orang yang berbicara dengan logat ‘bandek’? Yap, dulu gue senengnya minta ampun pas bisa ngelakuin ini. Aneh, tapi ini kebanggaan tersendiri di hati gue, gue bangga pernah ngelakuin itu (setidaknya itu dulu).

Waktu terus berjalan tanpa pernah mau tau kalau ada penumpangnya yang ingin berhenti. Gue pengen berhenti, lebih tepatnya gue pengen waktu berhenti sebentar. Ijinin gue buat menikmati masa-masa bareng temen-temen gue yang ini sebelum mereka sendiri pergi mengarungi hari mereka masing masing. Tapi tetep aja, waktu nggak akan pernah mau tahu.

Dan kehidupan emang harus terus berjalan. Temen temen gue pun bertambah usia, dari yang tadinya 18 menjadi 19 dst. Yang gue tau, bertambahnya umur cepat atau lambat akan mengubah pola pikir mereka, begitu pula gue. Sedikit demi sedikit jarak yang tadinya begitu dekat mulai dipisahkan oleh sedikit celah. Tugas kuliah yang numpuk, masalah organisasi, deadline yang ngejar-ngejar, seenggaknya udah cukup jadi alasan. FYI, seiring dengan bertambahnya semester, tugas bakalan semakin menggila. Gue juga gitu kok. Belom lagi masalah cinta. WTH. Duh, ini nih yang kadang bikin ribet. Cinta emang bisa jadi pemanis tapi nggak jarang juga yang justru malah bikin runyam. Yang punya pacar mulai sibuk sama pacarnya. Yang LDR-an mulai sibuk telpon telponan tiap malem. Yang jomblo tetep asyik ngumpul sama yang jomblo dong, seru-seruan meskipun cuman dengan nonton film berdua ke bioskop. Pffft.. Satu per satu mulai mengarungi hidup masing-masing dan bisa jadi melupakan kenangannya masing-masing.

Semua yang udah berlalu emang bisa dipastiin nggak bakal berulang lagi. Sekalipun kita ngelakuin hal yang sama dengan tokoh tokoh yang sama pun, semuanya nggak akan lagi bisa berarti sama. Gue kangen masa-masa itu. Tapi, mau segede apapun kangen gue, gue nggak akan bisa kembali ke masa lalu. Gue pengen bisa ngerasain rasa seneng gue yang gue rasain dulu yang sekarang udah jarang gue temuin. Gue pengen ketawa bareng, main main bareng meskipun cuman sekadar muter muter kota, gue pengen. Tapi percuma. Toh, waktu udah sedikit banyak udah mengubah pribadi yang gue kenal dulu, udah banyak yang sibuk dan nggak mau diganggu. Hehe, ini subjektif sih, mungkin gue gitu juga.

Derasnya hujan telah tergantikan oleh gerimis yang disambut oleh senja. Kangen ini sudah sedikit terobati emm terlupakan maksudnya, dihapus air langit yang mengeroyok bumi. Tulisan ini bentuk kangen gue yang nggak bisa tersampaikan lewat pesan singkat atau status twitter. Gue terlalu gengsi buat bilang kangen secara langsung rupanya. Gue mau ngaku kalo ternyata gue kangen banget banget banget banget sama masa-masa itu, boleh kan? Sah sah aja kan? Harusnya sih sah, kan gue nggak kangenin pacar orang :D

Terakhir,
Gue bakalan nyesel banget nulis ini kalo ternyata yang lebay banget bilang kangen segala ini cuman gue. Gue nyesel. Haha.. :D

0 komentar:

Apa Maunya?

Senin, April 15, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments


Apa Maunya?

Kadang kadang, saya dibuat sedemikian tidak mengertinya dengan pola pikir makhluk Tuhan teristimewa yang dinamai manusia. Sumpah, jika saya disuruh untuk menentukan hal-hal apa yang paling membingungkan di dunia ini, pikiran saya sudah bisa dipastikan akan merujuk ke satu hal, MANUSIA. Mari kita lihat sedikit fenomena yang baru-baru ini saya amati. Saya tidak meminta anda untuk menyetujui opini yang akan saya utarakan. Saya hanya meminta anda untu membaca tulisan ini sampai selesai, meskipun hati anda menentang opini saya mentah-mentah. Saya tekankan lagi, meskipun anda menolak opini saya mentah-mentah.

Anda pernah menghadiri sebuah rapat? Rapat apa saja, bisa rapat dalam sebuah organisasi, rapat di dalam sebuah kelas mungkin, atau apa saja. Tidak harus rapat DPR kok. Jika anda pernah menghadiri dan menjadi bagian dari sebuah rapat, saya akan mengkhususkan dan mempersempit pengertian rapat yang saya maksudkan. Rapat yang saya maksudkan adalah rapat dimana di dalamnya terdapat pemberian sebuah kepercayaan kepada seseorang atau beberapa orang. Pernah? Saya menganggap anda semua pernah. Lalu, pernahkah rapat anda mendadak stuck atau diam di tempat dan waktu yang ada menjadi terbuang sia-sia hanya karena tidak ada satu orang pun dari anggota rapat yang ada tidak mau diberi kepercayaan, menjadi ketua atau menjadi penanggung jawab misalnya? Pernah juga? Jika anda belum pernah mengalami situasi yang demikian, saya akan memberikan selamat karena peristiwa yang demikian sangat jarang terjadi, sangat jarang !

Pada situasi seperti ini, sang calon pengemban tanggung jawab saling menolak,saling melempar. Masing masing saling memberikan alasan yang entah memang kuat atau dibuat menjadi seolah-olah kuat dan pantas dijadikan alasan. Kalau sudah seperti ini, disaat sang calon pengemban tanggung jawab saling berdebat mempertahankan ‘ketidakmauannya’, anggota rapat yang tidak dipercayai menjadi apapun lah yang geram. Buang buang waktu, kebanyakan omong, kebanyakan alesan, bubar saja bubar, begitu kata mereka dalam hati. Orang orang dalam kelompok ini lalu memilih untuk diam meskipun geram, memilih untuk tidur daripada ikut ikutan tawur.

Inilah yang aneh. Keanehan yang selalu berulang tanpa pernah tahu kapan akan berakhir. Saat orang diberikan kepercayaan untuk mengemban amanah, justru malah saling melempar. Bilangnya tidak sanggup lah, belum pantas lah, masih banyak yang lebih pantas lah, belum berpengalamanlah, tidak ada waktu lah, belum sanggup mengkoordinir lah, menduduki jabatan penting di lembaga lain lah. DAMN. Terus saja mengatakan hal yang demikian. Semakin banyak alasan, semakin banyak perdebatan, rapat akan semakin seru kan? Lebih seru daripada tawuran antar supporter sepak bola Indonesia malah. Orang orang yang pasif di dalam rapat akan semakin menghujat (dalam hati), brengsek! Sampai kapan akan membuang-buang waktu wahai orang sok penting yang terhormat (masih dalam hati)? Kenapa tidak langsung mengatakan ‘iya saya sanggup, saya akan berusaha semampu saya’? Sanggup sungguhan atau tidak urusan belakang.

Tapi lihatlah di bagian lain, disaat orang yang dipercayai justru menolak untuk dipercayai, orang orang yang tidak dipercayai justru mati-matian berusaha untuk membuat dirinya dipercayai. Orang yang dibilang tidak bisa bertanggung jawab, ngotot bilang kalau dia adalah orang yang bertanggung jawab. Tapi setelah ada yang memberinya kepercayaan, justru malah menghindar dengan seribu alasan. Setelah ada yang mempercayainya untuk diberikan sebuah tanggung jawab, malah mengelak. Kontras bukan? Lalu maunya bagaimana? Apa yang salah dengan pola pikir manusia jaman sekarang sih? Apa gara gara kebanyakan makan MSG semasa SD? Mungkin saja.
Kebanyakan manusia memang seperti itu. Susah dimengerti. Saya juga demikian kok. Saya mengakui kalau saya juga punya kelakuan yang sama saat dihadapkan pada keadaan yang sama. Sebelum saya menuliskan ini, saya juga sudah pernah berada dalam posisi itu. Dan itu memang naluri, secara tidak sadar kita akan berusaha menolak. Iya kan?

Sekali lagi saya tekankan bahwa ini hanya opini. OPINI yang bisa jadi benar bisa jadi salah. Terserah sih.

0 komentar:

Logika Penarikan Sampel

Senin, April 15, 2013 Atika Nugraheni 0 Comments

Bab 5
LOGIKA PENARIKAN SAMPEL
(dengan banyak perubahan kata-kata)
by Atika Nugraheni

Haloh haloh..

Apa kabar kalian semuanya? Udah siap ketemu sama mata kuliah kecintaan kalian lagi? Kalo udah siap, yuk mulai baca. Rileks aja rileks. Ini nggak akan serumit fisika kuantum ataupun matematika teknik kok. Kalian cuman butuh sedikit aja keseriusan. Kalian juga nggak harus punya kepintaran yang nauzubillah banget buat memahami materi ini. Yang kalian butuhkan cuman satu, keseriusan. Yap keseriusan. Dengan keseriusan, mau yang nyampein materi justru bikin kalian tambah nggak paham atau gimana, karena kalian udah mutusin buat serius sama materi ini, kalian bakalan tetep berusaha paham bagaimanapun caranya.

Yang perlu ditekankan lagi di sini adalah kita sedang sama sama belajar. Kalian baru pertama kali belajar dan aku juga baru pertama kali belajar. Jadi, kita sama.

Okey..tarik napas dalam karena sebentar lagi kita akan memulai semuanya. Dimulai dari sekarang !!

--

KEAJAIBAN SAMPLING :3

Tiap kali ada pemilu di Indonesia ( pemilu apapun ), pasti akan ada polling-polling yang berseliweran di televisi kalian. Tiap beberapa menit sekali, update-an polling akan muncul disela-sela sinetron favorit kalian, Tukang Bubur Naik Elang. Lembaga lembaga polling berlomba-lomba untuk meramalkan masa depan. Lalu ibu-ibu gossip pun mendadak heboh, dari yang tadinya ngomongin Haji Muhidin jadi ngomongin siapa calon yang akan terpilih. Tapi sedikit yang tahu kalau ternyata hasil polling itu bukanlah hasil survey suara dari 135 juta penduduk Indonesia. Bukan bukan, SALAH ! Jangan jangan kalian juga berpikiran yang sama kayak ibu-ibu tadi ya? Hayoo. Jadi ternyata oh ternyata, hasil polling yang ditayangin di TV tadi itu bukan hasil menanyai satu per satu warga Indonesia dari Sabang sampai Merauke dari Miangas sampe Pulau Rote. Kalo begini ceritanya, pasti orang orang yang kerja di lembaga polling pasti lebih milih berburu ubur ubur bareng Spongebob sama Patrick deh. Lembaga poliing itu rupanya cuman ambil sepersekian persen dari seluruh warga Indonesia loh, bahkan kadang nggak lebih dari 2000 responden. Dengan responden yang cuman segitu tapi bisa menghasilkan hasil polling yang sedemikian (hampir) tepat. Wow, itu ajaib banget. Hanya dengan sedikit sample, lembaga lembaga tersebut tidak jarang bisa memprediksikan masa depan dengan tepat.

Yang jadi pertanyaan adalah bagaimanakah caranya?

Sebelum kalian tau metode metode sampling macem apa yang digunakan oleh lembaga polling tersebut sehingga bisa meramalkan sebuah peristiwa dengan (nyaris) tepat, gimana kalo kita flashback dulu ke masa lalu deh, dimana ada Literary Digest dan George Gallop yang mengawali polling polling yang sekarang booming banget tiap kali ada pemilu. Yuk caw, kita move on sebentar ke tahun 1920-an.

Pada zaman dahulu kala di sebuah negara bernama Amerika yang pada saat itu sedang melakukan pemilihan umum dengan kandidat Warren Harding dan James Cox (bukan James Bond loh ya). Nah, Literary Digest mencoba meramalkan siapa yang akan memenangkan pemilu. Mereka menyebarkan kuesioner kepada responden responden yang mereka ambil dari daftar nama pemilik mobil dan pemilik telepon. BLAM. Hasilnya sempurna tepat. Pada pemilihan pemilihan selanjutnya, Literary Digest memperluas cakupan respondennya dan hasilnya masih sama, ramalannya tepat. Sayangnya, pada pemilihan tahun 1936 prediksinya salah, salah total. Yang diprediksikan menang adalah Alfred L Landong dan pada kenyataannya yang menang adalah ROOSEVELT.

KENAPA bisa salah?

Okey, jadi Literary Digest ini salah dalam mengambil sampel penelitiannya. Sebagian besar sampel yang diambil adalah mereka yang punya telepon dan mobil. Kalau begitu orang orang yang nggak punya mobil ataupun telepon nggak masuk dalam sampel penelitian dong mba Tika? TEPAT SEKALI. Mereka mereka yang nggak punya mobil ataupun telepon luput dari perhatian, mereka tidak terwakili. Padahal, yang milih ROOSEVELT itu sebagian besar adalah masyarakat kelas rendah. Wah, berarti pengambilan sampel itu berpengaruh banget ya? Iya dong pasti. Literary Digest dari pemilihan ke pemilihan semakin memperbanyak sampelnya. Tapi lihat deh, banyaknya sampel belom tentu bisa memprediksi dengan akurat kalau sampel yang diambil tidak mewakili populasi yang ada.

Nah, kesalahan yang dilakukan oleh Literary Digest itu dimanfaatkan oleh seseorang bernama GEORGE GALLOP. Yeay, dia mendadak terkenal karena berhasil mengalahkan Literary Digest dalam hal prediksi memprediksi. Andai aja Deddy Corbuzier udah lahir di zaman itu, pasti nggak bakalan ada yang namanya lembaga survey, lembaga polling atau apalah itu namanya.

Lalu kalian pasti bertanya-tanya apakah yang membuat Gallop memenangkan prediksi ini? Apa hayoh apa hayoh?

Nah, kalo Literary Digest itu cuman mengambil sampel dari pemilik telepon dan mobil saja, Gallop enggak !! Dia memakai teknik quota sampling. Apa itu quota sampling mba Tika? Quota sampling itu berawal dari pengetahuan yang baik tentang karakteristik populasi yang akan diteliti. Gallop tahu persis berapa jumlah warga yang punya telepon, warga yang punya mobil, warga yang miskin, warga yang kaya dan karakteristik lainnya. Biasanya data data ini bisa diambil dari data statistik. Berangkat dari pengetahuan itu, Gallop mulai mengambil sampel dari masing masing karakteristik sesuai dengan proporsinya. So, udah bisa dipastiin kalo semua populasi bakan terwakili kan? Meskipun metodenya hampir perfecto, tetep aja pada tahun 1948, prediksinya gagal total. Gallop dipermalukan dengan metodenya sendiri yaitu dengan mengunggulkan Thomas Dewey diatas pertahanan Harry Truman. Kenapa semua ini bisa terjadi mba Tika? Jadi, kebanyakan lembaga menghentikan pollingnya di awal Oktober padahal pada saat itu sudah mulai muncul gajala naiknya dukungan terhadap Truman. Selain itu, sampel yang diambil oleh Gallop kebanyakan adalah warga desa padahal pada masa itu kebanyakan warganya bermigrasi ke kota. Jadi, sampel yang diambil oleh Gallop menjadi tidak representative. Untuk bagaimana jelasnya, baca deh fotokopiannya bu Ellen. Kasian tuh nggak dibaca.

Masih semangat buat bacaa? Atau ini terlalu panjang?

Tapi mudeng nggak sih sampe sini? Jangan jangan nggak mudeng nih. Kalo kalian masih nggak mudeng juga, berarti kalian kurang fokus, kurang konsentrasi. Lupain dulu tugas-tugasnya karena tugas itu sejatinya bisa dikerjain kalo deadline udah mepet. Oke.. mulai sekarang fokus ke tulisan ini karena apa yang akan dibahas selanjutnya lebih rumit dari sebelumnya. SIAAAP?

--

NON PROBABILITY SAMPLING

Metode ini dipake kalo kita nggak tau berapa jumlah pasti populasi yang akan kita teliti. Misalnya nih, populasi yang akan kita teliti adalah populasi jomblo jomblo merana di FIB. Data tentang jomblo tadi kan nggak terpampang nyata di akademik kan. Sehingga, kita nggak mungkin nerapin seleksi acak karena nggak semua orang itu jomblo (merana). Duh mba, seleksi acak itu yang gimana toh? Sabar, cepat atau lambat kita bakalan sampe di yang namanya probability sampling. 
Setiap elemen populasi itu nggak punya kesempatan yang sama untuk dijadikan sampel. Dan sayangnya, hasil yang didapatkan dari metode ini, tidak bisa digeneralisasi karena belom tentu data yang didapet itu bisa mewakili semua populasi yang ada. Iya kan?

Ada empat tipe NPS yang perlu kalian tahu nih. Apa aja tuh? Ini diaaa…

1.      Accidental Sampling

Asas yang dipake sama si peneliti adalah asas kemudahan misalnya gini ‘halaaah, yang penting kan ada respondennya, ngapain repot repot’. So, karena asas utamanya adalah asas kemudahan, si peneliti cuman berorientasi pada ‘siapa yang bersedia’. Kalo ada inceran kita yang nggak bersedia diwawancarai ya udaaah cari yang lain, ngapain dipaksa. Contoh: kita mewawancarai sembarang orang yang ada di lapangan parkir FIB.

Metode ini murah banget, karena murah ya pastinya data yang dihasilkan kurang bernilai. Oke, kembali ke asas ‘ada harga ada rupa’. So, kalo nggak kepepet banget, mendingan jangan pake metode ini deh ya.

2.      Purposive atau Judgemental Sampling

Nah beda dengan accidental sampling, purposive sampling ini justru sudah mempunyai tujuan pihak pihak mana aja yang bakalan diambil jadi sampel. Si peneliti menganggap orang orang yang udah di-cup-in buat jadi sampelnya adalah orang yang sudah memenuhi kriterianya dan dianggap mampu memberikan informasi yang dibutuhin sama si peneliti tadi .

Purposive sampling kadang kadang juga digunakan juga untuk kasus kasus yang menyimpang. Wait wait..menyimpang yang gimana tuh mba? Jangan mikir yang aneh aneh dulu soalnya menyimpang yang dimaksudkan disini adalah hal hal yang anti-mainstream alias nggak seperti kebanyakan.

3.      Snowball Sampling

Harus dijelasin juga nih yang ini? Fine lah kalo gitu. Teknik ini dipakai kalau kita akan meneliti populasi yang nggak kita tau dengan jelas. Misalnya tentang mafia peradilan. Mana ada data mafia peradilan di kantor kelurahan (misal). Karena itulah, kita perlu menggunakan teknik snowball sampling ini. Pertama, mulailah dengan mencari tahu siapa orang-orang yang menggunakan jasa mafia peradilan. Setelah tahu oknumnya siapa, kita datengin dia buat nanyain siapa yang menjadi mafianya. Dari situ, kita dateng ke mafia yang ditunjukkan oleh pengguna jasa tersebut dan dari situ diperoleh data data lain mengenai oknum mafia itu. Nah, datengin tuh semua orang yang udah direkomendasiin. Begitu terus selanjutnya..

Jadi, kita memulai dengan sampel yang sedikit lalu kita bergerak lagi sesuai dengan rekomendasi pihak pertama (yang kita jadiin sampel itu tadi), terus terus terus. Penarikan sampel yang kita lakuin akan bergulir seperti halnya bola salju lewat setiap tambahan nama yang muncul dari hasil rekomendasi tadi. Kalo udah begitu, peta data yang kita butuhin semakin lama akan semakin terlihat dengan jelas.

4.      Quota Sampling

Masih inget sama George Gallop? Semoga masih deh tapi kalo nggak inget yaudah nggak apa apa, nggak penting juga buat lo. Haha.

Quota sampling ialah teknik pengambilan sampling dalam bentu distratifikasikan secara proposional, namun tidak dipilih acak melainkan secara kebetulan saja.
Contoh :  Misalnya, di sebuah perpustakaan terdapat pegawai laki-laki 60%  dan perempuan 40% . Jika seorang peneliti ingin mewawancari 30 orang pegawai dari kedua jenis kelamin tadi maka dia harus mengambil sampel pegawai laki-laki sebanyak 18 orang sedangkan pegawai perempuan 12 orang. Sekali lagi, teknik pengambilan ketiga puluh sampel tadi tidak dilakukan secara acak, melainkan secara kebetulan aja.
Sampe sini jelas? Atau masih banyak pertanyaan yang menyerang kepala kalian secara mendadak karena penjelasan yang masih tetep aja rumit? Mending tanyain aja Bu Ellen sampe puas, sampe pertanyaan pertanyaan yang muncul di otak kalian itu menguap semuanya.
--

PROBABILITY SAMPLING

Nah, ini dia yang paling sering digunain dalam penelitian, yaps bener banget, PROBABILITY SAMPLING. Kenapa? Karena dengan metode ini semua elemen populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk dijadiin sampel penelitian. Nggak ada yang namanya pilih pilih. Peneliti nggak bisa milih sampelnya sendiri karena ini bener bener murni diacak. Dengan begitu kita bisa menghindari apa yang sering disebut dengan bias penelitian. Bias penelitian itu apalagi sih mba, kok semakin nggak ngerti ya? Emmm..susah juga jelasinnya ya. Bias itu bisa diartikan menyimpang. Kalo dalam penelitian, menyimpang itu bisa dikarenakan adanya campur tangan prasangka dari peneliti itu sendiri. Bias penelitian itu lebih sering terjadi dalam metode non probability sampling. Contoh nih, saat seorang peneliti memilih sampel berdasarkan asas kemudahan, so pasti bias penelitian nggak bisa dihindarkan. Kenapa? Karena bisa dipastiin peneliti cuman ambil sampel dari orang orang yang mudah dijangkau, yang jauh jauh, BYE. Selain itu, bias sampel juga bisa muncul karena kecenderungan pribadi. Misalnya aja, kalian takut setengah mampus sama orang yang punya tato sebadan, maka kalian akan menghindari orang dengan kriteria berikut. Berbagai prasangka tentang individu calon sampel membuat kalian susah milih sampel yang representative. Representatif artinya mewakili.

Keunggulan lain saat kita menggunakan probability sampling adalah kita bisa menghitung seberapa akuratkah data yang kita peroleh dengan rumus tertentu yang yaa gitu deh..

Jelas nggak sampe sini? NGGAK? Oh yaudah nggak apa-apa :D

Kita capcuss ke jenis jenis metode Probability Sampling. Yang udah mulai ngantuk, wudhu dulu deh biar langsung seger dan cepet paham..

a.       Simple Random Sampling

Namanya juga simple, berarti ini adalah metode yang paling gampang dilakuin daripada yang lainnya. Seberapa simplekah metode ini mba Tika? Simple banget sayang. Kalo kita mau menggunakan metode ini kita cukup mempunyai kerangka sampling (daftar calon responden/sampel). Misal jumlah keseluruhannya ada 100 orang. Dari 100 orang itu, kita tentuin dulu berapa jumlah sampel yang akan kita ambil, anggap aja 10% dari populasi atau 10 orang. Okee, setelah langkah langkah itu selesai, kita bikin semacam gulungan kertas yang setiap gulungannya berisi satu nama calon sampel. Lalu, campur jadi satu dan pilihlah 10 sampel. SELESAI. Gampang banget kan? Selain gampang, metode ini juga memberikan kesempatan yang sama buat seluruh elemen populasi yang ada buat terpilih jadi sampel.

Masalah besar akan timbul saat negara api menyerang. Emm bukan bukan, maksudnya masalah besar akan timbul saat jumlah kerangka sampling yang ada menjadi begitu banyak sehingga kita nggak akan sanggup membuat gulungan kertas lagi. Repot dan bikin capek kan kalo udah begini ceritanya. Maka dari itu, metode ini hanya disarankan untuk penelitian yang jumlah elemen dari populasi yang akan diteliti tidak terlalu banyak.

Satu lagi kelemahan metode ini adalah saat sebuah populasi memiliki anggota yang minoritas. Misalnya, dari 100 orang terdiri dari 95 orang perempuan dan 5 orang laki laki. Laki laki menempati kedudukan sebagai minoritas. Yang jago matematika, monggo dihitung berapa kemungkinan para laki-laki itu terpilih. Kecil banget kan ya? nah, jika sampel yang kita ambil secara acak tadi tidak berhasil mengambil ‘laki-laki’, berarti hasil yang didapet kurang representative dong karena nggak semua terwakilkan. Kita jadi nggak bisa tau gimana sih sudut pandang laki-laki karena sampel yang di dapet perempuan semua. Iya kan?

b.      Systematic Random Sampling

Sedikit menghemat energy dibandingkan simple random sampling tadi. Fuiiih, akhirnya. Oke, jadi disini kita membuat interval. Jangan bilang kalian nggak ngerti apa yang disebut interval? Haha

Pertama, kita menentukan sampling ratio terlebih dahulu. Sampling ratio adalah JUMLAH SAMPEL dibagi JUMLAH POPULASI. Misal : 100:1000=0,1 dijadiin persen aja deh biar gampang, 10%.
Kedua, kita menentukan sampling interval. Sampling interval adalah JUMLAH POPULASI dibagi JUMLAH SAMPEL. Misal : 1000:100 = 10 berarti intervalnya 1-10.
Ketiga, karena intervalnya 1-10, maka kalian harus menuliskan nomer 1 sampe 10 dan gunakan metode simple random sampling, yaitu memilih secara acak dari kesepuluh nomer tersebut. Anggep aja kalian dapet nomer 8. Berarti, sampel pertama adalah nomer 8, sampel kedua 18,28,38,48,58 dst (berjarak 10 nomer sesuai dengan ketentuan sampling interval). Lebih efisien kan dibandingkan harus menggunting dan mengaduk 1000 potongan kertas? Idih, ngebayangin aja udah males banget.

Kesimpulannya :
DIMULAI DENGAN SISTEM ACAK tetapi DILANJUTKAN DENGAN SISTEM TIDAK ACAK.
Paham nggak sampe sini? Atau justru tambah pusing?

c.       Stratified Random Sampling

Kalo systematic random sampling digunain buat menghemat energy atau waktu, bda sama stratified random sampling yang ditujukan buat memperbaiki tingkat keterwakilan-supaya sampel yang diambil lebih akurat mewakili populasinya.

Kata kuncinya adalah DIURUTKAN dan DIKLASIFIKASIKAN lalu diambil sampel per kelompok sesuai dengan proporsinya masing masing. Untuk pengambilan sampelnya bisa menggunakan simple random juga kok tapi syaratnya harus udah diklasifikasiin.

d.      Multistage Cluster Sampling

Langkah langkah : (1) Membagi populasi ke dalam beberapa cluster, biasanya berdasarkan wilayah georgafis (2) Secara acak, pilihlah sejumlah sampel cluster (3) jika memungkinkan telitilah seluruh kasus dalam cluster tersebut, tapi jika tidak memungkinkan seleksi lagi secara acak sebagian kasus/unit.

Contohnnya gini:
Kita pengen neliti masyarakat Semarang. Tapi Semarang itu kan luas banget ya, nggak mungkin banget kita neliti seluruh Semarang yang sebegini luasnya. Karena itu, kita bagi Semarang jadi beberapa Kecamatan. Misal ada 100 kecamatan yang ada. Dari situ, kita milih secara acak dari daftar kecamatan yang tadi. Terpilihlah satu kecamatan. Tapi setelah dipikir pikir lagi, kok kecamatan itu masih terlalu luas yaa? nah, kita bagi lagi kecamatan tersebut menjadi beberapa kelurahan, kita menseleksi acak sejumlah kelurahan yang ada. Kalo kelurahan juga masih terlalu luas, bagi lagi menjadi RT ataupun RW. Begitu terus sampai akhirnya kita bisa menemukan subjek yang tepat untuk penelitian kita.

--

SELESAI juga nih. Emm, yang tentang standar error perlu dijelasin nggak nih. Plis bilang udah paham plis.. Jujur aja aku sendiri nggak terlalu paham soal statistika. So, kasih waktu sedikit lagi buat memahami semua yang semakin rumit ini.. hehe
Semoga paham ya, plis paham.. J

0 komentar: