Mr.Flyman

Rabu, Juli 11, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Mr.Flyman

Gue gak inget kapan tepatnya gue kenal manusia yang satu ini. Tapi kalo untuk pertama kali gue ngeliat ini bocah gue masih inget. Gue ketemu pas gue masih SMP dulu, waktu gue masih pake seragam biru-putih dan yang perlu digaris bawahi gue masih imut imut ( kantong plastic mana kantong plastic ). Waktu itu, gue udah kelas 3 SMP. Gue ketemu di sebuah tempat penyewaan komik sama film di daerah antah berantah yang jelas daerah itu bukan daerah kekuasaan gue. Gue juga gak ngerti kenapa gue bisa sampe kesitu. Gue gak tau lo tau gue apa gak pas itu tapi yang jelas gue inget bener sama tampang lo yang dulu itu. Keren kan masih inget? Iyalah, ingatan gue kan ingatan fotografis. Dari seragam lo gue tau kalo lo itu anak SMP yang lumayan jadi favorit di daerah ini. Dulu lo bareng temen temen lo dan omongan lo itu seputar teknologi teknologi gitu deh, yang jelas gue gak ngerti sama sekali maklum lah gue kan gaptek abis. Dan pertama kali yang muncul di benak gue pas itu cuman satu ‘ ya ampun, ini kenapa ada tengkorak hidup nyasar di sini? Jangan jangan ini alien? Atau jangan jangan…’. Wow, asli lo kurus banget dulu udah gitu tinggi lagi. Sempurna banget sumpah body lo asal lo itu bukan cowok, garis bawahin deh kata kata gue yang barusan kalo perlu di stabiloin. Eh, tapi itu bukan gara gara ibu lo gak kasih lo makan kan? atau lo makannya kurang banyak? Atau jangan jangan lo kurusnya cuman siang doang kalo malem lo gendut lagi gitu? ( terkaan macam apa ini? ). Oiya, gue pengen dong jadi kayak lo gitu, tinggi langsing. Pasti guenya jadi cantik banget deh, orang pas gendut gini aja udah cantik, ya ga? Lo pasti setuju sama pendapat gue kan? *sambil bawa clurit*. Sejak pertemuan itu, gue gak inget apa apa lagi soal lo, ngapain coba nginget inget. Penting ya?

Musiim ujian nasional pun tiba dan gue sebagai murid SMP kelas 3 udah pasti ngikutin ujian itu dong. Gue yang dulu masih lumayan waras, ngikutin ujian itu dengan penuh semangat dan gue berusaha sepenuh hati ( cieilaaah ) biar nilai gue gak parah parah amat biar gue bisa masuk ke SMA yang gue pengin. Nilai ujian gue keluar dan ya gak jelek jelek amat lah meskipun yang dapet lebih bagus dari gue banyak juga. Gue daftarin diri di SMA idaman gue ( gak gitu juga si sebenernya ). Dengan nilai yang pas pasan udah pasti dong gue diterima di SMA itu, gak mungkin kan ada sekolahan yang mau nolak gue( eh, maksudnya? ). Di belahan dunia lain, ternyata lo juga ngelakuin hal yang sama kayak gue ya. Lo dapet nilai yang cukup memuaskan dari hasil ujian kemaren, lo daftar ke SMA itu juga dan pastinya lo diterima disitu. Tapi gue belom tau waktu itu kalo lo juga masuk di SMA yang sama kayak gue. Gue malah udah lupa kalo di dunia ini ada makhluk cungkring macem lo.

Minggu minggu pertama gue sekolah, gue masih belom tau kalo lo satu sekolahan sama gue. Lagian gue juga bener bener lupa sama muka lo itu, yang gue inget cuman badan lo yang menjulang tinggi dan jauh dari gendut itu. Sampe suatu hari, gue liat orang yang mirip lo atau mungkin itu malah lo di kelas X.2 yang kebetulan kelasnya deketan sama kelas gue. Ah, mungkin gue juga salah liat atau mungkin gue yang salah inget tampang orang, maklum lah setelah ujian nasional kemaren otak gue jadi berasa aneh gitu yang ujung ujungnya berdampak pada ingatan gue ini. Semakin hari gue jadi semakin sering liat muka lo mondar mandir di depan kelas gue. Gue jadi semakin yakin kalo gue emang pernah ngeliat lo di masa lalu gue, gue makin yakin kalo lo adalah manusia cungkring yang pernah gue liat di rental komik itu. Buseet, dunia ini sempit ya ternyata. Tapi meskipun gue udah inget siapa lo, gue gak bakalan lah berani sok kenal gitu apalagi nyapa lo meskipun pada dasarnya gue termasuk golongan orang yang sok kenal. Cukup tau aja kalo lo pernah gue temuin sebelumnya dan itu cukup banget buat gue.

Berbulan bulan gue bener bener gak tau siapa nama lo meskipun kelas gue sama kelas lo deketan, cuma butuh beberapa langkah dari kelas gue buat nyamperin kelas lo. Sampe akhirnya gue sering denger temen temen lo manggil nama lo ‘ Njar, Njar ‘. Gue jadi nebak nebak nama lo nih, mungkin Anjar tapi diliat liat dari tampang kayaknya gak mungkin deh kalo namanya Anjar, atau mungkin Ginanjar tapi gak mungkin juga deh namanya itu soalnya lo terlalu tinggi, ehm gue tau nih mungkin aja nama sebenernya itu Bambang dan Njar itu nama panggilan lo biar lo gak keliatan sebagai penyandang nama orang lama. Persetan sama itu semua deh. Nama lo itu gak penting penting amat buat gue kali.

Gue gak tau kapan tepatnya gue tau nama lo ya seenggaknya nama panggilan bukan nama panjangnya. Nama lo itu ternyata Lanjar. Hah, nama macam apa ini? Kuping gue baru denger nama seaneh ini seumur hidup gue. Maklum lah, biasanya nama nama yang gue denger itu semacam John, Fernando, Marimar, Esmeralda ( kok kayak judul telenovela? ). Setelah gue tau nama lo, kehidupan masih berjalan sama. Maksudnya wooy, gak usah sok puitis gitu deh kata katanya. Maksud gue, gue tetep aja gak kenal ataupun mencoba kenal sama itu orang. Gue tau lo ehm maksudnya nama lo dan lo gak tau siapa gue. Eh tapi gue bilang gini bukan karena gue waktu itu pengen banget kenal sama lo ye, gak usah ge-er dulu. Gue biasa aja soalnya.

Pas kenaikan kelas, gue yakin kalo gak ada siswa di SMA gue yang khawatir gak naik kelas soalnya bego atau gak bego semuanya bakal dinaikin ke kelas dua. Rata rata orang orang pada berebutan pengen masuk kelas IPA. Soalnya mereka pikir kalo anak anak IPA itu keren, tiap hari bawaannya buku Fisika, Kimia sama Biologi. Semakin banyak buku itung itungan yang dibawa semakin tinggilah derajat mereka di hadapan khalayak umum. Gue juga termasuk yang mikirnya kayak gitu si meskipun sebenernya gue adalah orang yang udah berniat berjuang di jalan IPS dan itu udah dibuktikan dengan hasil tes IQ gue yang mengharuskan gue buat masuk IPS dengan kata lain gue gak cocok di air. Yah,tapi namanya juga ababil jadi harap dimaklumi kalo gue masih suka ikut ikutan orang. Parahnya lagi, nilai mapel ipa gue memenuhi buat masuk IPA. Sialan banget si ( dalem hati ) tapi yeeeah gue masuk IPA ( mulut gue ). Dan, terjebaklah gue di IPA . Apa kabarnya si manusia tinggi cungkring yang satu itu? Gak ngerti deh gue, yang penting masih hidup aja gue udah seneng. Tapi kalo diliat liat dari mukanya yang rada belagu dan sok sokan itu, udah pasti dia masuk IPA. Dan emang bener, setelah kehidupan kelas dua SMA dimulai, sosok lo yang tinggi cungkring abu abu itu menampakkan diri di kelas IPA 1. Berhubung dulu gue gak betah di kelas gue, gue sering main ke kelas kelas lain sampe sampe temen kelas gue jarang banget ngeliat gue. nah, salah satu target pelarian gue adalah kelas IPA 1. Disitulah gue mulai sering ketemu lo dan gue mulai nganyus ngobrol ngobrol gitu pas lo sama temen temen lo lagi ngomongin sesuatu. Gile, sok akrab banget gue ye. Gue sama lo dikit dikit udah mulai tau satu sama lain. Yang gue yakinin masih satu, lo pasti masih gak tau nama gue. Gapapa gapapa, never mind ( never mind I’ll find someone like you uuu ). Intensitas gue ketemu lo semakin sering seiring gue juga semakin sering kabur dari kelas gue tiap ada waktu luang. Kadang kadang juga ketemu di rentalan komik terus gue ngata-ngatain lo apalah gitu. Yang gue tanyain cuman satu, apa lo udah tau nama gue?? :D

Gue udah naik kelas tiga begitu juga lo. Menurut perkiraan gue yang kadang kadang gak kira kira, lo udah tau siapa gue sebenernya. Ya, gue ini sebenernya adalah Angelina Jolie. Gak usah pada kaget gitu, akuin aja kalo gue mirip sama dia. Semakin gue kenal, semakin galak lah lo itu. Gak tau kenapa, ini orang kayaknya sok berkuasa gitu, sok mimpin mimpin, sok paling bener dan segudang sok sok yang lainnya lah. Meskipun kadang kadang yaa lo kayak orang normal pada umumnya yang becandaannya garing, ketawanya mringis, jalannya aneh dan sebagainya. Oiya gue baru inget kalo dulu di kelas lo itu ada tipe manusia yang setengah setengah gitu. Maksud gue casing cowok tapi kelakuannya mengalami sedikit gangguan gitu deh. Dan lo yang ngakunya sebagai pria laki laki cowok sejati berusaha mati matian buat ngerubah temen temen lo yang gen-nya campuran itu biar kembali ke jalan yang diridhoi oleh Alloh Subhanahu Wataala. Ya kalo diibaratin ‘ be a man ‘ lo itu bisa dibilang pelatihnya. Konyol banget sumpah ini. Lagian lo mau ngelatih mereka pake cara apaan coba. Tapi wtf deh, apa kata lo gue IYAin aja biar seneng.

Entah kesambet apa gue waktu itu, gue bersemangat banget buat main ke rumah lo bareng sama yang laennya. Udah rumahnya jauh, jalannya nyiksa dan pokoknya sesuatu banget deh. Pas sampe disana, sapi bertebaran di mana mana. Mungkin sapi jadi icon di desa ini. Dan populasi sapi yang ada di kandang lo itu hampir seperempat dari populasi sapi yang ada di desa lo. Buanyak banget meen. Andai aja setiap orang yang baru dateng ke rumah lo itu di kasih cinderamata satu ekor sapi, gue bakalan jadi orang pertama yang seneng sekaligus paling sering dateng ke rumah lo. Sayangnya, itu gak mungkin terjadi. Di rumah lo, gue disambut dengan berbagai jenis minuman mulai dari yang warnanya bening sampai bening lagi. Abis itu makanannya juga macem macem, uuh seneng nih kalo gini ceritanya. Perut gue bakalan  jauh dari bencana kekeringan. Oiya, rumah lo itu terpelosok banget alias jauh dari kota. Ibu lo itu pasarnya pasti setaun sekali kan gara gara pasarnya jauh banget dari rumah kan? Tapi, punya rumah di tempat seantah berantah gak selamanya mendatangkan kemudharatan ( eh ini artinya apaan? ) kadang kadang  ada juga keuntungannya. Salah satu keuntungannya adalah gue sama temen temen gue bisa wisata alam gratis. Yap,pas itu gue diajak naik gunung sama lo. Seneng banget gue kalo diajak naik gunung gitu. Tapi, kebahagiaan gue berakhir seketika pas gue tau medannya gimana. Nanjaknya itu yang bikin gue gak kuat. Pernah liat jalan dengan sudut 90 derajat di film Spongebob kan? nah, hampir mirip gitu tuh. Rasanya gue mau pingsan men sementara temen gue masih tetep on fire. Gak usah tanya pas nyampe di puncaknya, gue bahagia lagi men. Keren banget gue ye bisa nyampe di puncak sini meskipun terseok seok. Disitu gue bisa ngeliat kota Gombong dari ketinggian. Mulai dari situlah, gue mulai akrab sama lo meskipun berantem terus tiap kali ketemu. Ya mau gimana lagi, muka lo marmos si.

Jaman jaman SNMPTN tiba. Ini adalah jaman yang paling gue benci sob. Gila aja, disini gue diharusin buat ngegunain otak gue biar nantinya gue gak bikin malu diri sendiri gara gara ditolak seluruh universitas. Nah, tau sendiri kan kalo otak gue itu gak beda jauh sama punyanya Patrick yang tiap kali dipake itu langsung keluar asepnya. Sementara temen temen gue sibuk les kesana kemari, bimbel sana sini, belajar sampe pagi, baca buku ini itu, gue malah diem aja seolah olah semuanya bakalan baik baik aja padahal orang orang macem gue inilah yang bakalan dijadiin kandidat pertama buat ditolak. Ah biarin deh. Pas pengumuman SNMPTN anehnya gue diterima men. Temen temen gue juga iya si, tapi kan mereka udah ada persiapan buat tau kalo dirinya diterima. Nah gue? Oiya, gue diterima di universitas yang biasa biasa aja. kalo gue sebutin namanya pun gak ada yang terkejut. Dan seketika gue langsung nanya siapa aja yang diterima disana. Gak mungkin kan gue doang yang tersesat disana? Beberapa hari eh beberapa minggu malah, gue baru tau siapa siapa aja yang satu univ sama gue. Dan ya ampun, lo bareng gue lagi. Dosa gue apaan ya Allah? Semoga kebersamaan ini bukan gara gara gue sama lo itu berjodoh tapi cuman kebetulan yang pahit aja. Gue taunya dia ambil jurusan teknik. Teknik apaan gue juga gak paham, pokoknya kalo gak geodesi ya geologi. Beberapa bulan pertama, gue jarang ketemu sama itu orang. Pernah si ketemu beberapa kali pas dia mau berangkat kuliah dan gue mau pulang kuliah. Sama kayak anak teknik pada umumnya, waktu itu rambut lo botak terus masih pake baju hem yang dipaduin sama celana kain warna item dan bajunya dimasukkin gitu dan juga pake sepatu vantofel lagi. Ini mau ngelamar kerja apa mau kuliah? Susahnya jadi maba itu gitu, apalagi di fakultas teknik. Beeeuh, disana lo bakal dibikin tertekan, dikerjain sama angkatan angkatan tua. Sebenernya itu sih cuman pelampiasan dari kekesalan mereka gara gara gak lulus lulus atau IP yang gak pernah melampaui angka 3,00. Kasiian. Pas kita ketemu, ya cuman nyapa nyapa biasa, basa basi. Abis itu, ya udah. Kita ngelanjutin hidup kita masing masing.

Bulan bulan berikutnya, lo udah mulai sering nongol di setiap pertemuan pertemuan manusia manusia sedaerah. Dari situ, lo mulai nanya nanya di mana kos gue. Berhubung kos gue jauhnya gak ketolongan, lo sering ngata-ngatain gue “ngapain lo ngekos disana, kayak nggak ada kos yang deket aja” dengan nada yang super ngejengkelin. Tiap lo ngomong rasanya itu pengen ngelempar duit ke WC umum. Dan pas lo udah tau di mana letak kos gue, lo kadang kadang suka main ke tempat gue, yaa meskipun cuman sekadar ngebahas hal hal yang gak penting.

FYI, gue itu orangnya agak agak lemot kalo diajak ngomongin hal hal yang rada mutu. Pernah malah ada temen gue yang ngatain gue oon, kampret banget emang tapi ya mau gimana lagi. pernah waktu itu lo datengin ke kos gue sama anak anak yang lain dan disitu lo ngebahas masalah agama, ahmad dhani dan segala macem yang berhubungan sama hal itu. Yaah, yang ada gue bengong nungguin lo selese ngomong. Jangankan ngebahas hal hal gituan, ngomongin soal cinta yang notabene adalah masalah yang paling klasik aja gue masih gak ngerti. Ih woow banget nggak tuh? Oiya, ada beberapa hal yang ngebikin gue jengkel pas lo ngomong. Pertama, gue jengkel tiap kali lo ngomong pake kosakata yang tinggi yang sama sekali asing buat gue dan buat orang lain yang ngedengerin. Bisa nggak si biasa aja.  Lepas dari masalah ngerti atau nggak ngerti ya. Kedengerannya ngejengkelin aja gitu, risih di kuping. Yang kedua, lo itu selalu menganggap diri lo unggul, lo itu yang paling. PD lo ketinggian bung, geli gue jadinya. Ketiga, nada bicara lo. Buat gue, lo ngomong biasa pun udah gue anggep ngajak ribut. Gimana yah gue ngejelasinnya? Ehm gini, mungkin cara penyampaiannya terlalu menggebu gebu kali ya sehingga jadi keliatan meletup letup gitu. Dan gue jadi nganggepnya lo lagi nantangin barantem. Sementara itu dulu deh.

Selanjutnya, pas lo ngomongin masalah cinta. Ngomonginnya si bukan sama gue tapi sama temen gue yang lainnya yang sama sama udah ahli di bidang gituan, gue mah belom ngerti, maklumlah masih anak anak. Dari omongan lo itu terkesan lo itu sok seperti pangeran cinta. Yaa gue si nggak ngerti apa beneran apa nggak, semoga si beneran ye. Lo itu selalu bilang kalo hidupnya selalu dikelilingi wanita, kalo siang. Lha kalo malem? Selalu dikelilingi waria kali ye ( piss ). Kata kata persisnya gue lupa gimana tapi kalo diambil intinya kira kira gitu. Lo bilang kalo lo itu sang Laskar Cinta yang selalu memberikan cintanya kepada semua mahkluk. Hadeh, emang paling bisa ya ini orang kalo suruh ngebanggain diri.

Untuk urusan fans, manusia yang satu ini ngefans banget sama yang namanya Ahmad Dhani bro. Darimana gue tau? Ya jelas aja gue tau, secara tiap gue ketemu sama orang itu, dia pasti bilang kalo dia adalah fans berat-nya Ahmad Dhani. Katanya, lo ngefans sama Ahmad Dhani itu gara gara pemikirannya Ahmad Dhani itu levelnya udah di atas rata rata pemikiran orang Indonesia pada umumnya. Yang bikin eeeh banget itu adalah lo pernah ngaku ngaku ke gue kalo lo itu adalah titisannya Ahmad Dhani. Halloow? Gak sekalian jadi utusannya Susanna Aja sekalian bung biar keliatannya rada horror gitu? Setelah dipikir pikir kita itu hampir sama yah ternyata, kalo lo ngefans berat sama Ahmad Dhani-nya, kalo gue ngefans sama anaknya Ahmad Dhani. Al, I love youuuu, nikahin gue dong!! ( abg ngebet kawin ). Sebagai fans berat, gue tau kalo lo hafal hampir semua lagunya si Ahmad Dhani. Sayangnya, suara lo terlalu pas pasan buat nyanyiin lagu lagunya. Bagusan suara gue kemana mana nih. Tapi daripada lo ngefans sama orang botak berjenggot itu, gue saranin mendingan lo ngefans sama Cherrybelle deh. Tampang lo itu pantes banget jadi Twibo. Atau kalo gak, lo ngefans sama RAN aja deh, biar samaan kayak gue gitu. Oiya, kalo seandainya lo jadi RANers, lo yang minim sebutan keren bakalan jadi keren loh. Gimana nggak? Semua orang yang ngefans sama RAN itu tingkat kekerenannya langsung naik 80% dan dengan ngefans sama RAN lo langsung lolos dari jebakan kamseupay. Tertarik?

Gue masih belom habis pikir kenapa lo tergila gila banget sama yang namanya kucing. Padahal menurut gue, kucing itu adalah binatang yang enggak banget. Dan yang perlu dicatet di sini, gue nggak suka sekaligus takut sama kucing. Meskipun lo beribu ribu kali ngejelasin ke gue kalo kucing itu adalah makhluk Tuhan paling lucu, gue tetep gak percaya. Gue gak bakalan terpengaruh sama pendapat lo yang itu. Gara gara sikap gue yang kontra banget sama kucing, lo malah jadi semangat banget ngebikin gue suka sama kucing. Arrrrghh….coba aja kalo bisa. Berapa kali gue ngedengerin cerita soal kucing lo yak? Kayaknya hampir setiap ketemu deh lo cerita kucing. Saking seringnya, gue sampe hafal nama nama kucing lo. Ada yang namanya The Rock, gileee ini nama kucing apa nama grup band? Terus ada juga yang namanya uno, mungkin lo ngasih nama ini gara gara dulu lo hobi main uno. Ada lagi Baby. Coba dipikir deh, baby itu adalah bahasa inggris dari bayi sementara yang dikasih nama baby itu bukan bayi tapi kucing. Aneh banget deh. Nah, ketiga kucing dengan nama yang sok banget itu lahir dari seorang mama kucing yang bernama Sancai. Ampuun, nama orang di desa lo aja gak ada yang sebagus itu kali. Ee, ini nama kucing aja elit banget. Oiya, ada satu lagi kucing yang lo punya. Katanya itu adalah kucing terbaik versi majalah Bobo, namanya Syah Push Kahn. Sekilas hampir mirip sama actor India yang ganteng itu yak. Hadeh, baru punya kucing aja ngasih namanya udah kayak ngasih nama orang. Apalagi kalo lo punya badak atau jerapah ya? Pasti namanya gak sekadar Uno, The rock, Baby, Sancai atau Syah Push Kahn lagi deh. Pasti ngasih namanya pake nama nama artis papan atas dunia kayak misalnya Tukul, Sule, Parto dsb.

Dan semakin lama gue kenal sama lo, gue semakin yakin kalo lo itu sebenernya adalah orang yang baik ( udah gue puji nih, gratisin makan setahun pokoknya ). Cuma, buat mengetahui kebaikan dan keunikan lo, dibutuhin waktu buat ngupas kulit kulit yang menutupinya ( analoginya parah nih ).Udah gitu, gue liat liat lo itu punya pemikiran yang gak biasa selain itu pengetahuan yang lo punya itu bertingkat tingkat diatas gue, karena itu gue kayaknya harus banyak belajar nih dari orang orang macem lo ( belajarnya sama orang orang lainnya juga si ). So, beruntung banget yak gue bisa ketemu dengan orang unik macam lo yang lahir seribu tahun sekali.  Dari awal gue tau kalo lo itu ngejengkelin, sampe sekarang juga masih sama bahkan lebih ngejengkelin.. Tapi, setelah gue terbiasa sama kelakuan lo yang ngejengkelin itu gue justru aneh ketika lo nyoba buat bersikap manis. Pokoknya, lo harus tetep ngejengkelin seperti biasanya. Sengejengkelin apapun, gue udah nganggep lo sebagai sahabat baik gue meskipun gue gak tau apa lo nganggep gue kayak gitu juga apa enggak. Ditambah lagi lo satu kecamatan sama gue ( penting ya? ) terus abis itu rumah kita sama sama di pelosok meskipun punya gue setingkat lebih maju dibandingkan punya lo, semakin memperkuat alasan gue buat ngejadiin lo sebagai sobat gue ( haha ). Lo bisa cerita apapun ke gue kalo lo mau, gue siap ngedengerin semua cerita lo. Tapi jangan harap pas lo cerita suatu masalah ke gue, gue bakal nanggepin bak seorang psikolog handal, gue gak bisa main model begituan. Paling paling, gue cuman bisa cuek kayak biasanya. Oiya, lo harus tau kalo gue itu adalah orang yang super cuek, nyebelin, dan segudang sikap sikap yang dijamin bikin orang emosi.  Oke oke oke?

Akhirnya, selesai juga gue nulis tentang lo yah? Janji gue udah gue tepatin dan itu artinya utang gue udah LUNAS. Gue gak bakalan lagi dapet sms terror ‘ selesein cerita tentang gue’ lagi nih. Lega gue. Rasanya itu kayak baru aja lepas dari kutukan tau gak si. Dan satu pertanyaan terakhir, sampe kapan lo bakal pake nama FLYMAN?

0 komentar: