Lagi gaje Parah :/

Kamis, Mei 31, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


Ini kenapa?

Keadaan gue belakangan ini kacau men. Nggak tau kenapa, tiba tiba gue ngerasanya kacau banget. Pusing. Serasa ada sesuatu di dalem otak gue yang bikin ruwet, bikin penuh, bikin runyam semuanya tapi gue gak tau itu apaan. Gue jadi aneh. Gue berasa gak ngenalin diri gue sendiri, kadang-kadang. Gue jadi suka marah marah sendiri, gue jadi sering nangis tanpa alasan yang jelas, gue sering bad-mood ( BT ), gue sensi-an dan macem macem hal lain yang jarang banget gue lakuin dulu. Meskipun gitu, di depan orang orang gue selalu berusaha nutupin apa yang gue rasain. Sebisa mungkin gue harus keliatan baik baik aja. Gue gak boleh keliatan kacau di depan siapapun. Gue baik baik aja dan gue bakal berusaha untuk bener bener baik baik aja.

Ditambah lagi, sekarang ada beberapa orang yang ngediemin gue tanpa gue tau dimana salah gue. Awalnya gue biasa aja, gue mikirnya ini pasti gak bakalan lama. Gue masih bisa ketawa ketawa dan nganggep semuanya ini cuman angin lalu. Tapi nyatanya apa? Angin ini justru kayak berputar di tempat dan semakin lama semakin cepat hingga akhirnya gue yang tadinya berdiri kokoh akhirnya terseret masuk ke dalam putaran angin itu tanpa bisa memberontak , tanpa bisa menolak. Pasrah, cuman itu yang bisa gue lakuin. Gue gak bisa keluar, gue terperangkap di sebuah putaran yang semakin lama semakin memusingkan, semakin lama semakin menyakitkan dan semakin lama semakin bisa ngebuat gue mati perlahan lahan. Tapi siapa yang tau kalo keadaan gue udah nyampe ke level yang sampe separah ini? Pas angin itu menculik gue secara tiba tiba dari zona ‘baik-baik aja’ gue, gak ada seorang pun yang tau. Semuanya masih sesuai sama harapan gue yaitu mereka nganggep gue baik baik aja dan selalu baik baik aja. Tapi syukurlah.

Kenapa gue jadi ngelantur gini sih? Pake analogi angin segala. Pokoknya, gue bener bener gak suka sama keadaan ini. Gue jadi nganggep diri gue persis kayak tersangka kasus pembunuhan tau gak?  Asal tau aja, disela sela kegiatan gue, kadang kadang gue ngerancang kesalahan kesalahan apa yang pernah gue lakuin sampe sampe gue diperlakuin macem ini. Mulai dari A sampe Z sampe balik ke A lagi terus muter ke Z lagi, gitu terus sampe terompet sangkakala dibunyiin sama malaikat. Hingga akhirnya gue nyerah dan gue gak tau mau ngelakuin apalagi selain diem. Sering banget gue gitu, saking seringnya sampe sampe gue udah gak tau berapa kali gue ngelakuin hal itu dalam satu minggu. Kalo kesabaran gue udah sampe batasnya, gue mulai berperilaku abnormal ( wow ). Mulai dari gue diem seharian sampe gue marah marah sendiri di depan kaca selama beberapa menit. Tapi abis itu udah, semuanya selese dan gue normal lagi. Normal senormal normalnya selayaknya gak pernah terjadi apa apa.

Gue jadi aneh. Kayak ada yang berkecamuk di dalam hati gue dan perlahan lahan menggerogoti semuanya sampe sampe gue jadi separah ini. Kayak pengen teriak sekenceng-kecengnya dan bilang ‘ CUKUP, GUE GAK TAHAN. GUE GAK SANGGUP LAGI ‘. Yah, emang kadang kadang gue ngerasa semua ini menyiksa sampe akhirnya gue bener bener gak tahan lagi diperlakukan seperti ini, gue gak tahan lagi terus terusan diperlakukan berbeda. Salah ya? Atau mungkin gue terlalu lebay gitu? Yah, whatever deh sama apa yang kalian pikirin tentang gue. 

Solusi dari semua ini emang cuman minta maaf. Yap, minta maaf. Gampang kan? cuman minta maaf doang apa susahnya si? Sayangnya buat gue semua itu susah banget. Okelah kalo urusan minta maaf lewat sms gue bisa,berkali kali gue lakuin. Tapi apa semua itu cukup cuman sekadar lewat sms hah? Enggak kan? Gue harus ngomong langsung sama manusia manusia itu. Tapi gimana caranya buat ngomong langsung kalo tiap kali manusia manusia itu ketemu sama gue selalu menghindar. Meskipun gak menghindar pun mereka pasang tampang yang seolah olah jijik banget sama gue dan perlahan lahan mengisyaratkan gue buat jauh jauh dari mereka. Beribu ribu kata yang udah siap meluncur pun hilang seketika. Hati gue mulai lemah dan alam bawah sadar gue keburu diliputi rasa takut dan segala macam ancaman lainnya hingga saraf sensorik gue pun memerintakan kaki gue buat mundur dan tatapan mata gue berpindah ke arah lain, takut. Kenapa harus gini? Kenapa gak ngomong aja langsung apa salah gue? atau emang segaja di setting gini biar gue semakin tersiksa sama segudang rasa bersalah itu, gitu? Wow, anjrit banget ya. Akhirnya yang bisa gue lakuin cuman menyibukkan diri dengan manusia manusia lain. Mencari hal hal yang lucu supaya gue bisa ketawa sekeras kerasnya. Hanya dengan cara itu gue bisa menutupi rasa sakit hati gue, hanya dengan cara itu gue bisa lupa sejanak sama apa yang udah terjadi, hanya dengan cara itu gue bisa menahan air mata gue yang sebentar lagi tumpah. Ah, kenapa gue bisa selemah ini?? gue harus kuat apapun yang terjadi, apapun.

Gue risih sebenernya. Kadang kadang gue pengen ngehapus diri gue sendiri supaya semuanya kembali normal. Bukannya itu yang kalian pengen? Gue hilang dari kehidupan ini dan kalian bisa melanjutkan hidup kalian dengan tenang tanpa gue. Kalo aja penghapus faber castel bekas anak anak SMA ujian kemaren bisa dipake buat ngelakuin hali itu, gue udah lakuin dari dulu tanpa kalian suruh. Sayangnya itu gak bisa. Gue pengecut? Iya, gue akuin kalo gue pengecut. Terus kenapa? Tapi itu semata mata karena gue udah terlalu capek ngadepin semua ini, kaki gue udah gak sanggup lagi buat lari dan memperbaiki semuanya. Gue gak peduli sama pendapat orang, gue gak peduli sama saran orang orang lagi.

Cinta. Gue pikir turut andil dalam semua ini. Gue sok tau banget ya? Tapi emang iya kok. Selain itu apalagi? Ah iya, salah paham. Itu juga salah satunya. Terus apalagi? Sakit hati, benci, pelampiasan, balas dendam, kesombongan, cemburu, kurang perhatian, kurang sabar, cuek, proses melupakan, diam ? Itu? Yah, semua itu sebenernya cuman gara gara kalian kurang pemahaman tentang diri gue yang sebenernya. Kalian gak ngerti sama jalan pikiran gue, kalian gak tau gue. Gue beda, gue aneh. Kalian harus tau itu. Tapi semuanya udah terlanjur. Ketika kita udah ada di posisi yang sedemikian rumitnya, gak mungkin ada yang mau tau. Mereka cuman bisa menilai dari segala sesuatu yang udah gue lakuin ke mereka dulu. Siapa yang mau peduli ketika semuanya udah tenggelam dalam luka? Siapa lagi yang mau tau saat semuanya menutup telinga dan mata, menutup segala sesuatu tentang gue? Semuanya bener bener rumit sekarang, kusut se kusut kusutnya.

Gue gak benci. Kata siapa gue benci? Enggak, gue gak benci sedikitpun. Gue cuman benci sama diri gue sendiri yang terlalu bego. Gue benci.

Waktu, semuanya bisa terselesaikan dengan waktu. Gue cuman butuh waktu lebih lama buat berdiri, bertahan di tengah pusaran angin yang membuat goyah dan bisa merobohkan kapanpun. Meskipun gak bisa dipungkiri kalo gue tersiksa, gue bakal bertahan ngikutin semua permainan ini. Gue bisa ngelewatin semua ini, tanpa nangis, tanpa emosi emosi, tanpa ngeluh. Gue cuman bisa berharap semuanya bakalan kembali sepert semula. Wahai Dzat yang membolak balikkan hati, kuatin gue supaya bisa melewati ini. J

Dengan adanya semua ini, gue semakin yakin sama kata kata ini
‘ Semuanya akan baik baik saja ketika semuanya biasa biasa saja ‘

1 komentar:

Maaf Yaa :(

Kamis, Mei 31, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Maafin ya… Maaf Banget deh L

Hari ini gue pulang kuliah cepet. Gak cepet-cepet amat si sebenernya, cuman ya agak lebih cepet dari biasanya. Tumben banget dosen gue baik, padahal asal lo tau dosen yang satu ini itu adalah salah satu dosen yang tipenya masuk on time pulang belakangan. Makanya pas tau perkuliahan dibubarin lebih awal, rasanya itu bener bener sesuatu deh. Buru buru gue keluar dari kelas soalnya gue udah gak sabar banget mau ketemuan sama kasur kesayangan gue. Tapi masalahnya, mana nih orang yang biasanya gue tebengin pulang? Gue cari cari dan ternyata dia masih sibuk sama laptopnya.

“ heh, ayok cepetan pulang. Ngantuk banget nih gue “
“ bentar lagi deh, downloadnya belom selese nih. 10 menit lagi deh ya “

Semoga aja sepuluh menit yang dibilang sama Jaya itu bener bener sepuluh menit, gak lebih dari itu. Gue sama Jaya hotspotan di depan kelas. Sambil nungguin downloadnya selese, Jaya facebook-an. Gue yang baterai laptopnya udah abis cuman bisa bengong sambil ngeliatin orang lewat. Sesekali gue ngeliatin apa yang dilakuin Jaya sama facebooknya. Cuman gitu gitu doang si, gak ada yang menarik. Sampe akhirnya gue ngeliat Jaya lagi buka facebook punya Lutvi. Yah, awalnya gue gak curiga sama apa yang dilakuin Jaya. Gue mikirnya dia lagi iseng iseng aja gitu. Tapi ada yang aneh di sini, Jaya ketawa ketawa sendiri. Pasti ada sesuatu nih.

“ ngapain lo nulis di wall-nya Lutvi? “
“ ini punya-nya Lutvi tau. Tadi dia pinjem laptop gue trus FB-nya gak di log out. “
“ jadi lo ngebajak punya dia nih? “

Bener kan tebakan gue, pasti ada sesuatu. Gak mungkin lah seorang Jaya ngebuka facebooknya Lutvi dengan niat nge-wall. Karena gue penasaran, gue liat apa yang dilakuin Jaya sama facebooknya Lutvi. Ternyata dia bikin status yang menurut gue bener bener ngejatohin pasarannya Lutvi. Gue lupa kata-katanya gimana tapi intinya Lutvi itu gak mandi pagi ini.

“ ngawur lo bikin status kayak gitu, gila ye.. kasian Lutvinya tau “
“ biarin lah, Lutvi ini “

Selain itu Jaya punya niatan buat ngerubah foto profilnya Lutvi. Dia cari cari tuh koleksi foto fotonya dan dari foto foto itu dipilihlah foto yang udah jadul banget. Yah, kalo ini sih gak apa apa. Lagian foto mah gak terlalu berpengaruh banget sama kehidupan si Lutvi di dunia per-facebookan. Setelah itu, Jaya tiba tiba ngebuka google dan searching gambar. Gue gak habis pikir kalo gambar yang dicari sama dia itu gambar semur jengkol sama pete gitu. Jelas aja gue nanya buat apa dia nyari gambar begituan. Dia cuman cengar cengir gitu. Waah, pasti ini mau di upload di facebooknya si Lutvi nih. Ya ampun Jay, segitu niatnya lo ngerjain orang? Gue gak tau gimana ekspresinya Lutvi kalo tau facebooknya dibajak sampe segininya. Pasti orangnya bakalan marah abis nih. Apa daya tangan tak sampai, laptop laptopnya Jaya, yang ngoperasiin juga Jaya, mau gue larang mana mungkin itu orang mau. Jadinya gue cuman diem dan ketawa ketawa meskipun dalam hati gue, gue bener bener gak tega sama si Lutvi.

***
Sorenya gue kuliah lagi. Gue ketemu Lutvi dan dia masih biasa biasa aja, gak ada tanda tanda kalo dia udah ngebuka facebooknya dan tau semuanya. Kebetulan gue juga lupa kalo tadi siang facebooknya udah diobrak-abrik sama Jaya. Semuanya biasa biasa aja sampe si Jaya ngingetin gue soal masalah itu. Dia ngesmsin gue, nanya apa Lutvi udah tau? Yaah, seketika gue jadi inget semuanya. Gue galau mau bilang apa gak ke Lutvi-nya. Kalo gue diem aja, gue kasian sama Lutvi-nya. Jadilah, gue bilang ke Lutvi meskipun cuman sekadar kata kata yang bikin penasaran. Mau ngomong langsung, gak nyampe gue-nya.

“ Vi, ada sesuatu pokoknya “
“ hah, sesuatu apaan? Apaan si?”

Dia penasaran setengah mampus. Gue cuman bisa ngakak ngebayangin ekspresinya Lutvi kalo dia tau yang sebenernya.
“ udaah, pokoknya sesuatu. Lo juga bakan tau kok ntar “
“ hiiih, apaan? Kasih tau gak, cepetan kasih tau. Lo udah bikin gue penasaran nih “
“ ntar lo bakalan tau kok. Tenang aja”

Gue buru buru pulang, Jaya juga ikutan pulang. Sepanjang jalan gue sama Jaya nebak nebak ekspresinya Lutvu bakalan gimana pas dia tau facebooknya udah morat marit dengan gambar semangkok semur jengkol yang baru di upload. Ah, kasian dianya. Gak tega gue, sumpah deh.
Karena gue laper, gue mutusin buat makan dulu sebelum balik ke kosan. Pas lagi nunggu pesenan makanannya, gue di sms Lutvi gini

Pokokonya besok anda harus cerita sama saya karena anda sudah membuat saya penasaran.

Gue balesnya gini, agak bikin emosi sekaligus meningkatkan rasa penasaran si emang. Kalo lagi laper emang begini nih, suka semena mena gue-nya. Maaf banget yaa Lut.

Gue gak usah cerita juga lo bakalan tau kok. J

Jaya nanya Lutvi sms apaan. Gue bilang aja kalo dia semakin penasaran.

“ lo si Jay, pake ngerjain orang segala. Kasian tau Lutvi “
“ biarin lah “ sambil ketawa ngakak.
“ seterah lo deh “

Jaya ambil HP, terus ngetikkin sms. Abis itu dia nunjukkin ke gue.

Ya alloh, gue nggak nyangka lo kayak gitu Lut. Cukup tau yaa.

Astaga, kalo gue jadi Lutvi gue pasti bakalan mati penasaran. Pasti gue mikir kalo gue punya salah sama orang yang udah keterlaluan atau ada rahasia yang tiba tiba kebongkar. Jaya tega banget sumpah.

***
Malemnya, Lutvi sms gue. Dia nanya sebenernya ada apaan, sebenernya apa yang disembunyiin. Dia malah mau ke kosan gue gara gara saking penasarannya. Yah, kalo udah gini gue lama lama  gak tega juga. Gue mau bilang yang sebenernya aja lah. Semoga aja gak marah marah. Tapi kemungkinannya kecil banget soalnya buat seorang cewek yang bener bener cewek, hal hal semacem ini tuh udah keterlaluan banget. Kalo gue si biasa aja. Bismillah deh.

Buka facebook lo aja deh. ada sesuatu di situ.

Gue gak kepikiran kalo kejadiannya bakal serumit ini, bakal sefatal ini. Gue ceritain ya,

Jam 22.00 kebetulan gue lagi duduk duduk di depan kos gue sama Jaya dan pacarnya. Tiba tiba si Jaya ngebahas Lutvi. Gue akhirnya bilang ke Jaya kalo gue udah nyuruh Lutvi ngebuka facebooknya gara gara gue gak tega sama dia. Terus, dia tiba tiba ngesmsin Bayu atau dismsin Bayu gue gak paham. Pokoknya Jaya bilang kalo Lutvi abis nangis gara gara pembajakan facebook itu. Dia sama Rosi marah marah gara gara hal itu. Oke, gue udah tau kalo dia bakalan marah marah. Udah ketebak soalnya. Siapa sih yang gak marah marah ? tapi masalahnya Lutvi sampe nangis. Nangisnya itu looh yang bikin gue ngerasa bersalah banget soalnya gue gak nyegah Jaya ngelakuin hal itu. Bikin nangis orang itu rasanya argggh, gila yaa. Pikiran gue kacau , asli. Gue langsung sms Lutvi

Lo beneran nangis gara gara facebooknya dibajak Jaya?

Yang bikin nyesek adalah Lutvinya cuman ngebales dengan satu huruf ‘Y’. waah, kalo begini ceritanya sih dia bener bener marah nih sama gue. Mampus gue, mampus.

Lo marah sama gue ya? Aduuh, maafin gue ya, maafin gue.

Balesannya si ‘ enggak kok ‘. Tapi siapa yang bisa percaya sama kata kata itu setelah sms gue yang pertama cuman dibales Y doang. Gue heboh sama Jaya, bingung kalo sampe besok dianya masih marah juga sama gue. Jaya si santé santé aja, dia malah ketawa ngakak gitu. Gue sebenernya bingung tapi buat ngilangin itu semua gue ikutan ketawa juga meskipun otak gue pusing mikirin gimana caranya biar Lutvi gak ngambek lagi. Jaya smsin Bayu, nanya si Lutvi nangisnya gara gara apaan? Mungkin gara gara foto jengkol yang di upload itu. Bayu ngebalesnya gini ‘ dia bukan nangis gara gara jengkolnya, tapi gara gara gak mandinya ‘. Seketika Jaya langsung ngakak parah, lebih prah dari yang tadi. Gara gara peristiwa ngambeknya Lutvi dan nangisnya Lutvi, gue sama Jaya jadi nyuekin pacarnya Jaya. Bener bener dicuekkin. Kita berdua terlalu sibuk ngurusin Lutvi. Pacarnya Jaya cuman bisa diem dan pasang tampang ngambek juga. Waduuh, Jaya sukses banget bikin dua orang cewek ngambek hari ini. Selamat buat lo ye. Jaya langsung minta maaf ke Lutvi dan balesannya sama kayak gue yaitu cuman huruf Y. Pusing nih kita berdua. Dicuekkin dicuekkin deh pacarnya Jaya itu. Penyuekkan terhadap pacarnya Jaya malah berujung pada pengusiran secara halus dengan alasan udah malem. Waah, berantem berantem deh besok dan gue juga ngelian pacarnya Jaya nangis pas naik motor buat pulang. Sumpah ya Jay, lo udah bukan lagi ngebuat dua orang cewek marah tapi juga nangis.

Pas gue nulis ini, gue masih bingung sama apa yang mau gue lakuin pas besok ketemu sama Lutvi? Pastinya dia kan ngambek dan orang ngambek udah pasti diem dong. Kalo semisal dia mau ngomong sama gue pun gue udah bisa nebak apa yang bakalan diomongin sama dia ‘ Becanda lo itu gak lucu tau. Coba bayangin kalo lo jadi gue, pasti lo malu banget kan hah? Lo nyebelin banget sumpah ye. Seharusnya lo itu bis nyegah Jaya buat ngelakuin hal itu. Tapi lo malah ikut ikutan gini. Temen macam apa lo hah? Ini berurusan sama harga diri asal lo tau. Harga diri gue hancur gara gara lo ngerti cukup tau ya kalo lo kayak gitu.  Bla bla bla bla ‘. Gak cuman dari Lutvi, gue pasti bakalan dapet omongan yang sama dari seorang Rosi yang notabene temen baiknya Lutvi. Yeaaah, oke oke gue salah. Setiap orang itu kan beda beda nanggepin segala sesuatu. Dan apa yang menurut kita lucu bisa aja sama orang lain itu dianggep menyakitkan. Dan buat kejadian ini, gue bener bener minta maaf ya. Maaf banget. Meskipun gue gak terlibat secara langsung, tapi gue juga salah gara gara gak bisa nyegah Jaya buat ngelakuin hal itu ke lo. Misalnya lo gak mau maafin gue, ya udah deh kalo gitu. Itu hak lo dan gue gak punya hak apapun buat ngelarang apapun yag udah jadi hak lo. Pokoknya maaf ya.. Jangan nangis lagi dong, ntar biting-nya juga ikutan nangis, ntar mukanya jelek J

Dari semua ini gue bisa ambil kesimpulan, kalo misalnya kita mau ngertiin cewek, buang jauh jauh tuh yang namanya logika, apa apa itu harus pake perasaan. Cewek itu beda juh sama cowok. Paham?? Eh, gue kan cewek juga ya, harusnya gue tau dong urusan ini? haha

0 komentar:

Jogja : 1st day

Senin, Mei 28, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Great Trip in May

5 Mei 2012 di kampung halaman tercinta
Ini adalah hari kedua gue di rumah. Kebetulan gue lagi libur nih. Meskipun liburnya cuman 3 hari, gue nyempet-nyempetin diri buat pulang kampung soalnya gue udah gak bisa lagi nahan kangen gue sama suasana kamar gue yang udah sebulan gue tinggalin. Sebenernya, pulang kampung buat gue itu banyak banget efek sampingnya. Salah satunya adalah pas gue balik lagi ke perantauan, penyakit homesick gue bukannya sembuh malah jadi tambah parah. Yang ada, gue jadi sering ngelamun ngebayangin betapa nikmatnya makan gratis sepuasnya, betapa nyenyaknya tidur sama guling kesayangan, dan betapa damainya hidup tanpa dibayangi jam jam kuliah yang kepagian dan tugas-tugas dosen yang semakin lama semakin mencekik. Hasil dari ngebayangin hal-hal itu adalah tingkat emosi gue jadi meningkat drastis. Rasanya pengen nyepetin waktu biar gue bisa cepet pulang kampung. Dan kalo udah kayak gini kejadiannya, gue jadi gak ada semangat buat ngapa-ngapain, jangankan buat berangkat kuliah, buat bangun tidur aja males.

Tapi tenang, kali ini nampaknya gue masih punya kesempatan buat pulang kampung lagi. Gue gak harus nunggu satu bulan buat pulang ke rumah soalnya minggu depan gue ada libur UTS. Lumayan dong libur dari kamis sampe minggu. Daripada gue ngejamur di sana kan mendingan buat pulang, lebih enjoy dan lebih segala-galanya deh pokoknya. Alhasil, jadwal pulang kampung lagi udah gue tetapin di tanggal 10 Mei.

Sayangnya, rencana gue buat pulang kampung berhasil digagalin dengan teramat sempurna sama si Jaya. Dia yang gak biasanya sms gue, tiba tiba sms gue.

Jaya : Eh, lo mau pulang lagi minggu depan
Gue : Yaiyalah, jelas.
Jaya : Gak usah pulang deh ya, si semarang aja. Ntar kita muter-muter Semarang deh.
Gue : Ogah, mending pulang dong.

Penawaran si Jaya buat muterin kota Semarang( dia nyebutnya eksplore ) jelas aja gue tolak mentah mentah. Ini sih cuman alesan dia aja biar dia ada temen di kosan. Soalnya setau gue, dia gak pulang minggu depan gara gara keluarganya lagi pada pergi ke Jakarta. Lagian gue juga udah pernah tuh muter muter Semarang meskipun belom semuanya. Dan Semarang ya cuman gitu gitu doang. Sejauh ini, pulang kampung masih jadi hal yang menggiurkan.

Jaya : Kalo touring ke Jogja gimana? Berani gak?
Gue : Jogja? Sama siapa?
Jaya : Yaa paling sama si Aziz. Gimana? Ayolaah..daripada pulang.
Gue : Berhubung lo nantangin gue, okeelah, siapa takut.

Tssah.. Jogja selalu berhasil mencuri hati gue. Susah banget bilang ‘nggak’ ketika gue diajakin pergi ke Jogja, sebosen apapun gue sama Jogja. Konsekuensi dari semua ini adalah gue gagal pulang, gue gagal pulang sodara-sodara. GAGAL.

Meskipun keliatannya rencana ini beneran bakal terlaksana, gue gak boleh terlalu ngarep. Menurut pengalaman gue, rencana yang dibikin sama Jaya itu bisa berubah sewaktu-waktu sesuai dengan mood-nya dia. Bisa aja kan, pas hari H mood-nya dia lagi jelek trus dia ngebatalin begitu aja? Atau kalo mood-nya lagi bagus banget, dia ngerubah rencana dari yang awalnya touring ke Jogja jadi makan gratis sepuasnya selama satu tahun di Pizza Hut ( ini gak mungkin kejadian sampe Barack Obama berubah jadi orang kulit putih sekalipun ). Oleh karena itu, gue harus siap siap kecewa dan harus selalu waspada atas perubahan rencana yang bisa terjadi setiap saat. Yang bisa gue lakuin saat ini adalah berdoa sama Tuhan biar Tuhan ngejaga mood-nya si Jaya.

7-10 Mei 2012

Di tanggal-tanggal ini gue lagi sibuk banget men. Sibuk apaan? Ya sebagai mahasiswa teladan, udah jelas dong kalo gue itu sibuk belajar buat UTS. Gue kan gak mau kalah sama temen-temen sekelas gue yang tiap kali ngerjain soal UTS itu selesenya paling cepet udah gitu wajahnya bersinar-sinar lagi. Gak kayak gue yang selalu menampakkan wajah abu abu galau penuh kesedihan dan kekecewaan, wajah yang udah ketauan nilainya itu kurang dari sama dengan C.

UTS pertama di minggu kedua gue UTS ini, gue nyempetin diri buat belajar. Ujung-ujungnya apa? Yang gue pelajarin sama sekali gak ada yang keluar. Gue kecewa berat bro, masa iya tiap kali gue ujian jawabannya ngarang semua. Mending kalo ngarangnya bener, lah gue ngarangnya gak ada yang nyambung sama materi. Mau nyontek? Gue trauma. Terakhir kali gue nyontek, gue ketauan sama dosen gue. Bego banget gue ye? Hari gini, udah setua ini, nyontek masih aja ketauan. Hasilnya, gue langsung di masukkin black list. Jadi menurut gue, ngarang jawaban adalah cara terakhir yang harus gue lakuin dengan konsekuensi dapet nilai jelek meski gak masuk black list dosen. Untuk UTS UTS selanjutnya sampe UTS yang terakhir, gue juga masih tetep gunain cara bodoh ini. Mau gimana lagi, setelah usaha gue buat belajar selalu sia-sia, gue jadi ogah buat tetep ngelakuin hal itu.  Nilai jelek buat gue udah jadi hal yang teramat biasa soalnya. Sumpah ya, siapapun yang ngebaca tulisan ini, semoga lo gak punya pola pikir yang seburuk dan sebodoh gue. Semoga.

Entah hari apa, gue iseng nanya ke Jaya tentang siapa aja yang mau ikut ke Jogja. Sebenernya gue males banget ngebahas touring ke Jogja yang belom jelas itu soalnya gue jadi terkesan pengen banget pergi padahal gue gak gitu gitu banget. Kata si Jaya, ada kemungkinan pacarnya bakalan ikutan pergi. Tapi itu juga belom pasti.
Yah, whatever deh. Mau ikut, mau enggak gue juga gak peduli.

9 Mei 2012, tengah malem.

Gue keinget kalo tadi siang, si Jaya sama pacarnya ada sedikit masalah. Pacarnya ngambek gara-gara si Jaya orangnya gak peka sama keadaan udah gitu pacarnya ngerasa kalo Jaya itu kurang perhatian sama dia. Saking ngambeknya, Jaya sampe diusir dari kosan pacarnya. Nah, karena hal itulah gue mikir kalo pacarnya gak bakalan ikutan pergi ke Jogja hari Jumat besok. Gue mutusin buat ngajak si Rosi. Kemaren kemaren gue emang udah pernah cerita ke dia kalo minggu ini rencananya gue bakal pergi ke Jogja. Rosi envy berat sama gue dan kalo bisa dia juga pengen ikutan. Jadi, sekalian aja gue ajakin pergi. Gue sms-in nomernya, semoga aja dia belom tidur jam segini.

To : +6287732841xxx
Ros, besok ikutan ke Jogja yok. Pacarnya Jaya gak ikutan nih, lagi ngambekan soalnya.

Secara semena-mena gue bilang ke Rosi kalo Jaya sama pacarnya lagi ngambekan dan pacarnya gak jadi ikutan pergi. Padahal gue sendiri gak tau kalo ternyata mereka udah baikan lagi.  

From: +6287732841xxx
Ayoook.. :D Tapi gue bonceng siapa? Gue bonceng Jaya aja deh biar lo yang sama Aziz. Gue kan gak terlalu kenal sama Aziz.

Rosi emang orang yang paling semangat kalo diajakin jalan-jalan. Ya lumayan lah dia bisa gue jadiian temen ngobrol kalo misalnya dua cowok itu lagi ngebahas hal-hal yang gak gue ngerti. Oke Ros, sampai jumpa besok J

11 Mei 2012

Gue bangun pagi-pagi cuman buat pindah kamar. Tadi malem gue tidur di kamamrnya Mba Santi soalnya. Gue ngelanjutin tidur gue dan gue gak tau bakalan bangun jam berapa.

Berasa udah siang, gue mutusin buat bangun dan menyudahi mimpi indah gue. Setelah nyawa gue lumayan kumpul, gue buka HP gue dan ternyata ada beberapa sms, salah satunya dari Rosi.

From : +6287732841xxx
Ntar jam 1.an kan? Gue mau hotspotan dulu soalnya sama si Upek ( nama temen kos Rosi )

To : +6287732841xxx
Kayaknya si gitu. Jaya aja belom bangun tuh kayaknya. Nanti gue sms lagi deh kalo misalnya jadi.

Gue keluar dari kamar gue dan gue ngeliat kalo kamarnya si Jaya udah digembok. Lah, kemana ini orang perginya? Kebiasaan banget deh kalo pergi gak bilang-bilang. Gue liat ke garasi, motornya ada. gue mikirnya kalo dia itu pergi buat cari makan ato apa kek gitu. Jadi ya, gue biarin aja.  

Hari ini agendanya adalah beres beres kamar. Gue pura-pura lupa kalo hari ini udah direncanain bakalan pergi ke Jogja. Soalnya, semakin gue inget justru kemungkinan gagal-nya jadi semakin gede. Gue udah bosen dikecewain. Karena itu, gue nyibukin diri buat ngelakuin hal-hal yang berguna bagi kelangsungan hidup gue di masa yang akan datang ( maksud lo?? ). Baju kotor gue cuciin semuanya, baju yang bersih juga sengaja gue cuci lagi biar kerjaan gue gak selese-selese. Jangankan baju, genteng kos juga gue bersihin sampe mengkilap.Gue berusaha sesibuk mungkin deh pokoknya. Pas gue lagi sibuk-sibuknya, si Jaya tiba tiba nongol di depan gue. Eh sumpah ya, mood gue langsung rusak pas ngeliat mukanya. Gak tau kenapa gue suka tiba tiba BT sama ini orang. Sambil masang tampang sok asik, dia mondar mandir di depan gue. Gue yang tadinya udah berniat diam tanpa kata, dengan amat sangat terpaksa dan untuk alasan kemanusiaan, gue tanyain dia..

“ dari mana lo?”
“ nganterin pacar gue sidang, itulooh yang ketilang kemaren. Oiya, kayaknya pacar gue jadi ikutan pergi loh. “
“ OH ..”

Aiissh… mood gue yang tadi udah rusak sekarang jadi tambah rusak, sempurna ancur men. Gue gak perlu ngejelasin panjang lebar kan alesannya kenapa? Yang gue pengenin sekarang adalah balikin gue ke hari kamis dan gue bakal pulang. Gue pengen pulang, pengen banget pulang.

Mampus, tadi si gembel bilang apa? pacarnya jadi ikutan? Mampus gue, mampus gue. Lha kalo jadi ikutan, itu artinya Rosi gak jadi ikutan dong. Bisa si bisa, tapi masalahnya dia harus nyari satu orang lagi yang mau diajakin pergi. Ya ampuun, siapa yang mau? Gue ngerasa bersalah banget sama Rosi sumpah. Aaa Rosi, maafin gue banget, maafffiiiiin banget ya. Gue bener-bener bingung gimana caranya ngomong ke Rosi kalo dia terpaksa gak jadi ikut soalnya pacarnya Jaya jadi ikut. Dari mana mulainya coba? Gue tau kalo Rosi gak bakalan marah atau apa, tapi asli gue ngerasa gak enak banget. Yang nawar-nawarin gue, yang ngebatalin secara tiba-tiba juga gue. Ini bener-bener gak lucu. Gue ngumpulin keberanian buat sms Rosi.

To : +6287732841xxx
Ros, ada berita buruk.. L
Gue siap deh kalo misalnya Rosi marah ke gue, gue siap kok.

From : +6287732841xxx
Kenapa kenapa? Gak jadi pergi yaa? K

Gue jelasin semuanya ke Rosi kalo ternyata dia gak bisa ikutan pergi gara-gara pacarnya Jaya jadi ikut. Rosi si bilangnya gak apa apa. Yah, semoga aja beneran gak apa apa.

Masih 11 Mei 2012, Jam gak tau WIB

Panasnya Semarang semakin menggila bro. Cucian gue kayaknya udah kering deh kalo gini ceritanya atau mungkin malah udah pada kebakar gara-gara saking panasnya. Di saat-saat seperti ini gue cuman bisa pasrah sambil kipas kipas dan ujung-ujungnya terkapar di lantai kosan. Gue bingung mau ngapain, nganggurnya udah keterlaluan banget ini. Akhirnya gue mutusin buat nonton TV, nonton berita pastinya ( berita artis maksudnya, teteep ). Oiya, seandainya hari ini jadi pergi ke Jogja, semua hal yang perlu dibawa udah gue siapin. Gue udah packing dari subuh tadi ( gak gitu juga ding ). Dan kalo gak jadi pergi, gue pulang kampung. Sip banget gak tuh rencana gue.

Acara TV-nya bener bener bikin gue pengen muntah men. Dimana mana FTV, dimana mana gossip, dimana mana berita. Pusing gue liatnya. Kapan kapan gue mau bikin TV sendiri yang acaranya itu full RAN. Wuuish, bisa bisa gue ngabisin hidup gue di depan TV. Untungnya gue nemuin acara yang lumayan bisa gue maafin, Indonesian Idol. Di sana ada salah satu kontestan favorit gue, Dion. Beeeuh, menurut gue Dion itu seksi abis men. Suaranya itu sesuatu banget. Yaah, jadilah gue duduk termangu di depan TV sampe waktu yang belum bisa ditentukan.

Udah setaun gue nonton TV dan acaranya masih gitu gitu juga. Pas lagi bosen-bosennya, Jaya tiba tiba ngomong gini ke gue

“ panas banget sih. Gak jadi pergi aja apa ya? “
“ ha.ah panas banget. Ya udah gak usah aja. Gue juga ngantuk banget ini.”
“ okesip..gue juga mau nge-game lagi nih.. The Sims biasaaa… “
“ makan tuh The Sims “ ( dalam hati )

Seketika gue mikir kalo rencana yang udah dibikin buat pergi ke Jogja bener bener gagal. Ya udah gak apa apa. Ternyata ada gunanya juga gue gak terlalu ngarep sama itu orang, kecewanya kan jadi gak full 100%. So, pulang kampung aja gimana men? Tapi udah sesiang ini masa mau pulang? Ini udah hampir jam 2 dan semisal gue pulang kampung, gue bakalan sampe rumah jam 8 malem. Huaa.. yang ada cuman dapet capek doang. Galau banget gue. Lagi galau galaunya, tiba tiba Mba Santi yang biasanya baru pulang kerja jam setengah 5 sore udah pulang jam segini. Sesuatu banget gak itu namanya. Tau aja gue lagi kesepian.

“ Tumben banget udah pulang jam segini mba? Dipecat apa gimana?” gue ngebecandain Mba Santi
“ heh, sembarangan lo. Mana mungkin guru secantik gue dipecat? “
“ yeeah.. whatever deh. Bobi gak masuk lagi?”
“ iyaa tuh. Lha lo gak jadi ke pergi ke Jogja?”
“ hehe..enggak jadi mba. Gue mau nemenin lo aja di sini. “
“ halaaah..bilang aja lo udah cinta mati sama gue “

Berhubung udah ada Mba Santi, gue gak galau lagi, gue gak gaje lagi. Jogja? Maaf aja, gue lupa. Seperti biasanya kalo gue sama Mba Santi lagi ngumpul pasti jadinya gak jelas. Gue yang dulunya jelas pun jadi ikut ikutan gak jelas kayak gini. Ya meskipun tingkat ke-gak jelasannya belum separah dia, tetep aja darah emas gue udah kecampur sama sesuatu yang gak jelas. Gue nemenin dia ngerjain proposal, gak tau proposal apaan. Sesekali gue ngelirik TV, gonta ganti channel meskipun ujung ujungnya balik lagi ke channel yang sama.

Gue denger suara motor masuk gerbang. Gue langsung masuk ke kamarnya Mba Santi gara-gara gue mikir kalo itu suara motornya mba mba nyebelin atau salah satu bala tentaranya mba mba nyebelin. Gue lagi males aja liat mukanya yang sengaja dibikin manyun tiap kali liat salah satu diantara gue atau Mba Santi. Gila kali ya, dimana mana kalo liat orang cantik cantik itu mukanya jadi berbinar binar. Dalam hati gue ngitung ‘ tiga-dua-satu’ dan abis ini pasti ada suara ‘ Assalamualaikum ‘ dengan nada yang sok imut terus ‘ Kap Kap, Nur Nur ‘, manggil manggil nama temen temennya. Lho, tebakan gue salah men. Gue gak denger suara itu. Gak lama kemudian, gue liat ada Aziz. Ngapain ini orang kesini, bawa tas gede pula? Mungkin dia mau pulang kampung kali ya terus berhubung dia kangen sama Jaya, jadinya dia mampir dulu ke sini. Mungkin.

“ Jaya mana Tik? ”
“ di kamarnya kali, lagi nge-game “

Gak disangka sangka, ternyata di belakang Aziz ada pacarnya Jaya. Dia masuk ke kosan sambil senyum senyum kuda. Dia bawa tas juga. Gue mikirnya juga dia bakalan pulang kampung terus mampir dulu ke kosan pacarnya, mau pamitan. Mungkin. Gue suudzonnya gak jelek kan?

“ tikaaaaa… “ 
“ yo. Ngapain lo kesini Mba? Bawa bawa tas lagi? “
“ Katanya mau ke Jogja, lo kok belom siap-siap Tik?”
“ looh, emangnya jadi yah?”

Oh mereka jadi pergi ternyata ya? Yap, yang jadi pergi kan mereka, bukan gue. Tsaah, peduli amat deh. Yang gue peduliin sekarang adalah gue ngatuk men. Kasur mana kasur? *cari kasur di bak mandi *.

Gue males cerita detail sampe akhirnya gue diajakin pergi, panjang banget pastinya. Gue gak sanggup ngabisin hidup gue di depan notebook cuman buat nulis sesuatu yan gak perlu ditulis. Singkatnya gini nih..

Awalnya Jaya bilang masih males pergi ke Aziz. Awalnya gitu. Tapi gue curiga kalo si Jaya itu cuman pura pura. Mana mungkin dia males pergi sementara dia semangat banget buat ngajakin pacarnya.kok gue bisa tau kalo Jaya semangat banget ngajakin pacarnya pergi. Oke gue jelasin, pacarnya Jaya pasti udah di sms sama Jaya ribuan kali buat cepet dateng ke kosan. Gak mungkin enggak deh, percaya sama gue. Dan sekarang, pacarnya juga udah dateng ke kos. Itu si alibinya Jaya aja biar gak terlalu keliatan pengen pergi. Nah, yang jadi korban adalah orang yang nyuruh Jaya buat tetep jadi pergi. Tsaaah, lupain alibi alibian ini, sok Conan banget deh. Pokoknya hari ini kita jadi pergi, kitanya itu termasuk gue meskipun awalnya gue rada males ngikut tapi gue kasian sama mereka. Mereka pasti bakalan kesepian banget tanpa gue deh. Setelah semuanya siap, Jaya nanyain ke gue, gue bakalan nginep dimana? Mampus, nginep dimana yak? Temen gue banyak yang disana, tapi kalo gak punya nomer hapenya ya sama aja. Gue nyoba buat sms Rindi dan setelah melalui perdebatan yang amat sengit akhirnya gue berhasil ngebuat Rindi ngebolehin gue nginep di kos-ny sekaligus berhasil ngegagalin rencananya dia buat pergi arung jeram. Urusan nginep nginep pun selesai dan kita berangkat sekitar jam lima sore dari Semarang.

******

Jaya ngeboncengin pacarnya dan gue diboncengin sama pacar orang, maksud gue Aziz. Yook yang mau kasih *pukpuk* ke gue, dipersilahkan. Berhubung kita berangkatnya sore, jalanan macet bro. Macet semacet-macetnya, semrawut. Kalo begini kejadiannya, jalan kaki masih bisa lebih cepet dari naik motor. Tapi sekalipun kali ini jalan kaki lebih cepet, gue lebih milih naik motor, serius. Panas matahari yang lumayan sesuatu ngebikin gue punya niat buat minta turun dan pindah naik bis Ramayana yang nyaman. Huaah, panas sekaligus macet bikin rasa laper gue meningkat 20 persen. Sayangnya perjalanan kita belum ada 10 persen, kayaknya lucu deh kalo baru beberapa menit kita pergi tiba tiba ada ngajakin makan. Macet, bagi gue adalah salah satu cara yang gue pake buat mengidentifikasi apakah orang yang gue boncengin bener bener canggih dalam urusan make motor. Berhubung gue diboncengin sama Aziz jadinya gue nilai dia. Ya, lumayan juga si, gak parah parah amat. Oiya, ada lagi yang gue pake buat mengidentifikasi seorang pengendara motor. Pertama, seorang pengendara motor yang hebat adalah seorang yang bisa ngebut dengan selamat pas ada kesempatan buat ngebut. Kedua, seorang pengendara motor yang hebat adalah orang yang hapal jalan, jalan tikus pun tau. Buat gue, orang yang memenuhi kriteria tersebut kekerenannya meningkat 40 persen. Beberapa tahun berlalu dan ternyata kita udah berhasil ngelewatin rintangan panjang *backsound We Are The Champion*. Yeah, jalanan udah sepi dan ini adalah saatnya buat ngebut. Gue yang tadinya diem aja akhirnya memutuskan buat ngomong ke Aziz.

“ eh, rada kencengan dikit dong, ngebuut “
“ serius nih? “
“ iya dong. Ayok cepetan ngebut makannya“

Seketika gue diajak ngebut sama dia. Wuushh, ini nih asiknya naik motor. Sensasinya itu kayak naik hysteria. Dan gue adalah orang pertama yang tersepona sama orang yang jago ngebut. Gini aja terus sampe Jogja yah, gue suka banget soalnya. Gue sih seneng seneng aja tapi coba deh tanya sama yang di depan, pasti dia dalam hati ngomel ngomel gara gara tangannya pegel buat narik gas terus. Urusan pegel pegel mah gampang, ntar gue pijitin deh. Yang penting sekarang adalah ngebut sebisa lo deh ya.

Pas sampe di daerah Ambarawa, Jaya tiba tiba bilang ke gue, katanya suruh berhenti dulu buat makan. Niatnya kita mau makan mie ayam di tempat yang udah pernah gue sama Jaya cobain. Ah, gue tau nih, Jaya ngajak ke sana gara gara harganya yang murah itu kan? jadi semisal dia harus ngebayarin pacarnya, dia jadi gak terlalu banyak ngeluarin duit. Pas sampe di depan warungnya, ternyata mie ayamnya tutup. Kita galau lagi, mau lanjut perjalanan, laper. Mau makan, makan dimana? Akhirnya kita mutusin buat nyari ke tempat lain. Setelah lama muter muter, kita nemuin sebuah warung mie ayam yang lumayan rame. Cukup liat rame atau enggaknya warung itu, kalau rame berarti ada dua kemungkinan. Yang pertama warung itu makanannya enak, yang kedua harga makanannya murah. Dan untuk warung yang mau gue kunjungin, gue masih belum tau. Liat aja ntar.

Sambil nunggu mie ayamnya selese dibikin, kita ngobrol ngobrol bentar. Jaya sama pacarnya yang jelas ya you know what la ngapain, sementara gue sama Aziz diem aja, gak tau mesti ngapain. Mie ayam datang dan sekarang gue bakal ngebuktiin ini warung rame karena apanya? Suapan pertama, gue berasa aneh. Suapan kedua, kok kayak keasinan gitu ya? Suapan suapan it uterus berlanjut sampe suapan terakhir, ya itu jelas karena gue laper banget. Menurut gue, rasa mie ayamnya gak enak enak banget. Masih enakan Mie sedaap rasa ayam special pok pok pok. Kesimpulannya, warung ini laris gara gara murah. Itu aja.

Berhubung udah selese semua, kita bayar ke bapak bapaknya. Kalo gue sama Aziz bayar sendiri sendiri itu wajar lah, kan kita gak ada ikatan apapun. Tapi kalo yang bayar sendiri sendiri itu Jaya sama pacarnya? Sesuatu banget sumpah, sesuatu yang bikin gue geli. Kalo seandainya gue yang jadi Jaya, sumpah gue malu banget. Mau ditaroh mana harga diri gue gitu? Harga 2 mangkok mie ayam sama 2 gelas es teh itu gak ada apa apanya dibandingkan harga diri. Gue jadi ngebayangin kalo misalnya suatu hari gue dapet suami yang se-tipe sama Jaya. Tsaaah, amit amit jabang bojo deh. Gak mau gue, gak mau. Kadang kadang kalo lagi kayak gini, gue jadi mikir sebenernya Jaya itu cowok beneran gak si? Kalo seandainya beneran, gak mungkin seperitungan ini deh kayaknya? Aaah, pusing gue jadinya.

Tujuan kita selanjutnya adalah masjid. Kita harus cepet cepet nyari masjid karena kita belum sholat Maghrib dan bentar lagi udah mau masuk waktu Isya. Kebetulan masjid paling deket dari sini adalah Masjid Agung Ambarawa, jaraknya cuman beberapa ratus meter dari tempat kita berdiri sekarang. Pas mau kesana, pacarnya Jaya tiba tiba gak mau bonceng Jaya. Dia minta diboncengin sama Aziz. Yah, terserah mau lo gimana deh, gue si oke oke aja mau dibonceng siapa. Gue sama Jaya berangkat duluan, Aziz sama pacarnya Jaya ngikutin di belakangnya. Dasarnya gue sama Jaya sama sama penggila ngebut, kita sampe gak sadar kalo ternyata Aziz sama pacarnya Jaya ketinggalan jauh di belakang. Kita udah masuk areal masjid Ambarawa. Awalnya gue juga gak nyadar kalo itu masjid soalnya gak terlalu keliatan gitu deh. Kita nungguin mereka cukup lama, aneh banget si kok mereka gak dateng dateng. Apa segitu pelannya yah? Tiba tiba HP gue bunyi, ternyata itu telpon dari Aziz. Gue langsung tanyain lagi dimana dia sekarang. Berhubung suaranya gak jelas, gue suruh aja si Jaya ngomong ke dia, suruh ngejelasin dimana posisi kita sekarang. Kata si Jaya, mereka kebablasan. Kita akhirnya mutusin buat nunggu mereka di depan gerbang biar mereka gak kebablasan lagi kalo seandainya mereka lewat. Jaya ngomel ngomel.

“ mereka itu sama sama F-R-E-A-K. Gini kan jadinya kalo mereka bareng bareng. “

Halah, itu si cuman alesan lo doang. Bilang aja lo cemburu pacar lo dibonceng orang lain meskipun orang lain itu adalah temen lo sendiri. Bilang aja lo males ngeboncengin gue. Susah amat mau bilang gitu. HP gue bunyi lagi, Aziz telpon lagi. Langsung aja gue serahin ke Jaya biar dia yang ngomong. Katanya mereka mau sholat di masjid deket sana aja, males puter balik. Gue bilang ke Jaya kalo kita aja yang nyusulin mereka biar mereka gak repot repot puter balik. Tapi Jayanya gak mau, dia maunya mereka yang nyusul ke sini. Tsaaah, udah susah nih kalo gak ada yang mau ngalah gini.

Adzan Isya udah dikumandangin. Dan gue baru nyadar kalo belom sholat Maghrib. Ya ampuun, maafin gue Ya Alloh. Untungnya yang ditungguin udah dateng. Setelah ngomel ngomel bentar, cepet cepet kita ambil air wudhu karena ini udah malem dan kita baru nyampe Ambarawa. Mau sampe jam berapa di Jogja kalo begini ceritanya?

Air wudhu buat gue adalah air yang paling seger. Rasanya fresh banget pas air air itu ngebasuh muka, tangan, sama kaki gue. Capek yang gue rasain seketika luruh, hilang. Setelah itu gue masuk ke masjidnya, gue ambil mukena dan sholat. Udah selese sholat, kita duduk duduk dulu di serambi masjid. Rasanya berat banget mau nglanjutin perjalanan karena gue udah mulai ngantuk. Hidup gue kebanyakan ngantuknya deh. Gak disangka sangka, pacarnya Jaya tiba tiba ngeluarin peralatan make-upnya. Buseet neng, banyak amat. Gue pikir dia cuman mau ngambil minyak kayu putih buat diusap usapin biar gak dingin ( emangnya gue? ). Ternyata dugaan gue salah bro. Dia ngambil kayak semacem pelembab gitu sama bedak. Terus dia dandan deh di depan kita kita. Gue ngebecandain dia

“ halaah, ngapain pake dandan segala. Udah malem gini juga. Santé aja deh, dandan atau enggak Jaya masih nganggep lo paling cantik kok. “

Buat gue, dandan adalah urusan ke sekian dalam hidup. Meskipun gue ancur, meskipun gue cuman begini adanya, gue gak apa apa. Gue gak mau orang orang itu ngeliat gue yang palsu, gue yang bersembunyi di balik make-up. Emang si gue akuin kalo kadang kadang gue iri liat orang cantik, abisnya yang dipuji puji cuman mereka doang. Tapi, selama gue yakin kalo Tuhan nyiptain gue karena gue itu istimewa, gue masih bisa berdiri tegar men. Tssaaaah, ngomong apaan deh gue ini?
Udah mbak dandannya? UDAH. Okesip, sekarang lo udah cantik, sekarang lo udah sempurna dan sekarang saatnya kita berangkat. Kita kembali ke formasi semula, Jaya balikan sama pacarnya, gue balikan sama Aziz. Dan, yukk capcuss.

***

Ada yang beda antara cara ngeboncenginnya Jaya sama Aziz. Gini, kalo gue diboncengin Jaya, gue duduk terlalu maju aja ( gara gara abis ngerem ), dia udah ngomel ngomel setengah mampus. Gue cepet cepet disuruh mundur sampe ujung, pokoknya satu centi lagi gue mundur gue bakalan wassalam jatuh ke aspal deh. Gue sama Jaya itu bener bener kayak tukang ojek sama penumpangnya, beneran deh. Satu jam aja gue diboncengin Jaya, ratusan kata ‘ Munduran dong ‘ keluar dari mulutnya. Padahal menurut gue, selama gue diboncengin Jaya gue udah berusaha tau diri dengan cara mundur sebelum disuruh, tapi tetep aja. Gue gak sengaja kali duduknya maju maju gitu, gak usah lo suruh mundur juga gue udah mundur sendiri. Dan selama gue diboncengin Jaya, gue cuman bisa berdoa sama Tuhan, semoga aja kata ‘ Munduran’ gak berubah jadi ‘ Turun sekarang juga !! “.

Beda 180 derajat sama Aziz, pas gue ngebonceng dia, gue yang ada disuruh maju bukannya mundur. Gue yang udah kebiasaan duduk kayak gitu berasa jadi aneh. Jelas aja lah, gue udah capek sekaligus sakit hati kalo ntar ujung ujungnya suruh mundur.

“ Tik, duduknya maju dong. Biar ntar kalo pas nanjak gak terlalu berat “
“ Hah? Iyadeh..”

Awalnya otak gue yang rada rada lemot itu mikir ‘ Emang iya yah kalo duduknya gak deketan, kalo misalnya pas nanjak jadi berat. Perasaan biasa aja deh. Gak ngaruh ngaruh banget ‘. Whatever, gue cuman bisa nurutin apa maunya, yaah daripada gue diturunin di jalan.

Dinginnya jalanan malam bener bener menusuk tulang ditambah lagi gue gak pake jaket, gue cuman pake cardigan. Gue berasa cuman pake kaos doang kalo gini. Udah gitu, buat ngejar waktu, naik motornya ngebut lagi. Brrbrrrr… gue gak tahan. Tangan gue bener bener dingin banget. Terus apa yang mau gue lakuin sekarang? Kalo pacarnya Jaya si enak, dia pake sarung tangan udah gitu dia bisa peluk jaya. Lha gue? Gimana pun keadaan gue sekarang, gue gak mau nurunin harga diri gue dengan peluk peluk orang seenaknya. Bukan muhrim bro, inget tuh. Seandainya aja gue lagi diboncengin babeh gue, beda lagi ceritanya. Tiba tiba gue ditanyain

“ Dingin tik? “
“ B-A-N-G-E-T “

Itu pertanyaan retoris bro, semakin lo nanya semakin emosi gue ngejawabnya. Huh, semangat Tika. Ini cuman dingin kok, bentar lagi juga lo sampe. Sabar.

Di tengah dingin yang melanda, gue nyempetin diri buat nge-smsin temen gue yang rencananya mau gue inepin. Gue tanya tuh alamatnya dan gue kasih ke Aziz. Dia adalah satu satunya orang yang hafal jalanan Jogja dan gue berharap banyak sama lo buat nemuin alamat itu atau gue bakalan jadi gelandangan gara gara gak dapet tempat buat nginep.

Kita udah sampe di Magelang. Dan jalan lurus itu adalah jalan yang harus kita lewatin buat mencapai apa yang disebut Jogja. Siap meluncur kakak, semakin cepet semakin keren. Alhasil, gue ngelupain dingin yang lagi gue rasain supaya gue bisa nikmatin yang namanya ngebut. Sesuatu banget deh rasanya. Gue ngefans sama lo deh bro pokoknya.. \(^o^)/

***

Jogja udah ada di depan mata. Temen gue sibuk nanyain gue udah sampe mana, nunjukin jalan dn sebagainya. Apa yang temen gue jelasin gue jelasin balik ke Aziz meskipun gue sendiri gak paham sama penjelasan gue. Yang Aziz tau, alamatnya temen gue itu ada di daerah UNY. Rasa capek, ngantuk sekaligus laper campur aduk jadi satu ditambah lagi nyari alamat yang gak ketemu ketemu bikin kita emosi tingkat dewa. Temen gue nelponin gue terus dan semakin gue dijelasin gimana cara nemuin kosnya justru gue semakin gak ngerti. Ah, kita mutusin buat nunggu di depan fakultas ekonominya UNY. Kita nunggu disitu dengan muka yang lesu. Semakin lama gue merhatiin mereka, gue jadi semakin gak tega. Akhirnya setelah sekian lama, temen gue muncul juga. Seneng banget gue ya ampun. Penderitaan sekaligus ancaman bakal jadi gelandangan di Jogja berasa runtuh seketika. Gue peluk peluk itu orang, gue cubit cubit dia. Oiya, dia itu temen gue waktu SMA dan gue udah berbulan bulan gak ketemu sama ini orang. Gue sama pacarnya jaya dianterin ke kosnya dia. Sesampainya disana Jaya bilang gini

“ ini kosan lo, yang kayak kadang jangkrik ini? “

Gue tau kalo Jaya cuman becanda. Tapi gak seharusnya sampe keluar kata kata itu. Secara gak langsung lo udah nyinggung perasaan orang men. Se-kaya apapun lo, lo harus bisa jaga omongan lo. Masih untung gue sama pacar lo itu dibolehin nginep disini. Dia sampe ngebatalin rencananya buat pergi gara gara gue mau nginep disini. Hargain orang dikit aja bung.

Karena gue tau mereka udah bener bener kecapekan, gue nyuruh mereka buat istirahat. Pokoknya makasih banget temen temen. Makasih juga buat Aziz yang udah ngeboncengin gue dengan selamat, makasih gue gak diturunin di jalan. Pokoknya, selamat tidur deh semuanya. Sampai jumpa besok pagi.. J

-To be Continued-




0 komentar:

Lagi Emosi

Senin, Mei 28, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Gue cuman minta tolong, paham?

Siapa sih yang suka hidup bergantung sama orang lain? Gue yakin seyakin yakinnya gak ada yang mau ngejalanin hidup model gitu. Sama, gue juga. Sebisa mungkin gue gak mau ngerepotin orang, sebisa mungkin gue harus bisa hidup sendiri tanpa harus minta tolong kesana kemari sama orang lain. Kecuali hari ini, gue minta tolong sama temen gue. Itu gue lakuin karena bener bener terpaksa.

Kebetulan kemaren gue dapet tugas dari dosen gue. Tugasnya itu adalah suruh nerjemahin buku yang setebel heels-nya penyanyi dangdut. Nah tugasnya itu harus difotocopy-in dulu, gak mungkin kan buku yang cuman satu ini dibagi jadi 40 anak? Fotocopy-annya dipegang sama komting gue. Beberapa hari yang lalu, komting gue nge-jarkom kalo fotocopyannya udah jadi dan bisa diambil di kosannya. Yah, namanya juga orang gak punya motor, gue jadinya bergantung hidup sama temen gue yang kebetulan satu kos sama gue. Niatnya, kalo pas temen gue mau ngambil gue mau nitip. Sayangnya, temen gue itu gak ada tanda tanda mau ngambil fotocopyan. Yaah, gue santé lah jadinya.
Maghrib tadi, temen satu kelompok gue nge-sms gue. Dia bilang kalo yang udah selese nerjemahin tugasnya, tugasnya itu bisa dikirim ke emailnya. Mampus gue, jangankan selese, gue liat tugasnya aja belom. Gue gelagapan men, gue bingung. Secara gue gak punya motor dan yang temen gue yang satu kosan sama gue udah pergi dari tadi, entah kemana gue gak ngerti. Ya ampun, mau gimana gue? Bisa bisa gue dibunuh sama temen temen satu kelompok gue gara gara gue gak ngerjain tugas sendirian. Akhirnya dengan terpaksa gue minta tolong ke temen satu kelompok gue yang sms gue tadi. Sms gue gak dibales men. waah, semakin kacau deh gue-nya. Dan alternative terakhir adalah sms ke temen kos gue. Baik baik gue minta tolong ke dia. Sms gue dibales, nada smsnya rada rada jutek. Dia bilang kalo ia males ngambilin dan lebih sialnya dia udah ngambil fotocopyan itu dan dia udah lagi ngerjain di kosan temennya. ANJIR. Sumpah, kalo lo tanya gimana perasaan gue waktu itu, gue cuman bisa bilang kalo gue itu sakit hati banget. Emosi, dongkol, pengen nangis, aah pokoknya campur aduk. Kenapa dia gak sekalian ngambilin punya gue padahal dia kan tau gue gak mungkin ngambil sendiri gara gara gue gak punya motor? Tega banget deh. Seketika gue nangis men. Gue udah gak bisa nahan emosi gue lagi. Gue nangis bukan gara gara gue sedih tapi gara gara gue gak punya pelampiasan emosi ( aduuh, maksudnya lo? ). Ya ampun, emang gue terlalu sering ngerepotin orang ya sampe sampe gue minta tolong aja gak ada yang mau nolongin?

Anceman gue yang paling mutakhir biar temen gue mau ngambilin fotocopyan punya gue adalah kalo seandainya dia gak ngambilin fotocopy-annya gue bakal ngehapus file makalah tugas kelompoknya, gue bakal ngehapus sampe ke recycle binnya sekaligus biar gak bisa di restore. Gue kalo emosi emang gitu, gak peduli betapa susahnya gue ngerjain makalah itu, gue bakal hapus sampe ke akar akarnya. Coba kalo lo jadi gue? Apa mungkin lo gak emosi sama gue? Susah. Yah, temen gue akhirnya nge-IYA-in meskipun gue tau dia itu gak rela ngelakuin itu. Oke, gue gak peduli mau rela kek, mau enggak kek yang penting tugas gue diambilin.

Gue segera ngehapus air mata gue. Apa apaan si gue nangis cuman gara gara masalah begituan. Tapi jujur tadi gue emosi. Asli gue nyesel banget udah nangis. Efeknya sekarang adalah mata gue jadi sedikit bengkak dan sakit. Yaa ampun. Pokoknya mulai saat ini dan selamanya, selama gue masih bisa ngelakuin sendiri, gue gak bakalan minta tolong. Gue mau buktiin ke elo, elo dan elo kalo gue bisa. Paham?

Fine, lupain masalah yang tadi soalnya ada berita gembira. Tugas gue dikumpulin minggu depan dan itu artinya gue masih punya waktu satu minggu buat ngerjain itu semua. Gue gak jadi dimutilasi sama temen sekelompok gue. Tuhan masih sayang banget sama gue ternyata. Makasih ya Tuhan. Makasih banget. 

0 komentar:

Cerita Aneh

Senin, Mei 07, 2012 Atika Nugraheni 2 Comments


Ternyata Dia...?

Aku melihat sosok itu dari bangku paling belakang di sebuah ruang kelas. Sosok yang teramat kukagumi sejak awal aku melihatnya. Namanya Mas Dito, hanya Dito tanpa embel embel apapun. Singkat, padat, tidak bertele-tele. Aku memanggilnya mas meskipun usiaku dan usianya hanya terpaut satu tahun. Ibuku mengharuskanku memanggil siapapun dengan umur yang lebih tua dengan panggilan mas. Dan nampaknya aku sudah terbiasa dengan aturan ibuku itu. Tapi kalau aku boleh jujur, muka Mas Dito memang terlihat lebih tua dari umur aslinya. Raut wajahnya terkesan seperti menyimpan beban, beban yang mungkin teramat berat dan dalam. Entahlah, mungkin aku yang terlalu berlebihan. Lupakan saja toh Mas Dito sendiri tak pernah mempermasalahkan wajahnya yang ‘tua’ itu.

Aku dan Mas Dito satu kelas. Harusnya Mas Dito adalah kakak kelasku, tapi karena suatu hal dia harus menunggu satu tahun untuk melanjutkan ke SMA. Mungkin, dia sudah ditakdirkan untuk bersama denganku. Aku tidak terlalu dekat dengan Mas Dito. Hubungan kami hanya sebatas teman satu kelas. Aku tahu namanya dan dia juga sebaliknya. Kami saling menyapa saat berpapasan, tersenyum satu sama lain. Hanya itu saja dan tak pernah lebih, sederhana sekali. Bukankah ini hampir sama dengan aku tidak mengenalnya sama sekali? Bukankah lebih baik aku tidak tau apapun tentangnya daripada setengah setangah seperti ini?  Biar saja, aku menikmati. Aku suka meskipun sebenarnya aku ingin menjadi lebih dekat dengan Mas Dito, bukan seperti ini. Tetapi,ada suatu hal di dalam dirinya yang membuatku merasa sungkan kepadanya. Bukan sungkan mungkin, ah entahlah, aku sudah tidak punya kosa kata lagi untuk mengungkapkan apa yang kurasakan.

Ini bukan cinta. Tak terbesit dalam pikiranku untuk mencintai Mas Dito, tak pernah. Aku hanya sebatas mengagumi. Mengagumi dengan sebenar benarnya mengagumi. Sama seperti yang sedang aku lakukan saat ini. Aku mengagumi dalam diam. Mas Dito tampaknya serius sekali mendengarkan materi Pendidikan Kewarganegaraan yang sedang disampaikan Pak Cipto. Padahal menurutku, ini adalah pelajaran paling membosankan yang pernah ada. Sesekali, Mas Dito mengacungkan tangannya. Dia bertanya sekaligus memberikan pandangannya. Gayanya khas, kata kata yang keluar dari mulutnya begitu tertata, emosinya terkontrol dengan baik, tenang dan bagiku itu sempurna. Perfecto. Tidak hanya di pelajaran ini, di semua pelajaran dia juga seperti itu. Selalu kritis, berani, dan pengetahuannya selalu bertingkat tingkat jauh lebih tinggi dibandingkan dengan kami. Dan satu lagi, dia selalu berhasil membuatku  terpesona. Sama seperti sekarang  ini, aku masih terdiam, sibuk mengagumi dan mengucap tasbih. Kenapa ada manusia secerdas ini di hadapanku dan kenapa ada manusia yang hanya mampu mengagumi tanpa berusaha untuk menjadi seperti sosok yang dikagumi? Kekagumanku tak terbendung, malu yang kurasakan juga ikut-ikutan tak terbendung. Tumpah.

Bel sekolahku sudah berdentang empat kali. Itu artinya jam pulang sekolah telah tiba. Kalau saja boleh jujur, motivasi utama untukku tetap berangkat sekolah adalah bel yang berdentang empat kali ini. Dengan kata lain, aku berangkat untuk kembali pulang. Siswa macam apa aku ini? Aku melihat Mas Dito pulang sendirian. Dia memang selalu sendirian. Bukan karena dia tidak punya teman, teman Mas Dito banyak bahkan lebih banyak dari temanku. Tapi karena dia memegang teguh prinsipnya ‘ Kita harus terbiasa sendiri. Bukankah suatu saat nanti kita juga akan sendiri? ‘. Kami berpapasan di gerbang sekolah. Mau tak mau aku harus menyapanya. Aku mengatur nada bicaraku supaya terdengar biasa biasa saja dan menyembunyikan rasa kagumku yang terlalu besar itu ke dalam ruangan rahasia di dalam hatiku.

“ Hai  Mas Dito ? “ aku menepuk punggungnya keras keras dari  belakang dan ternyata itu cukup sukses untuk membuat Mas dito kaget.
“ Eh hai juga Mba, bikin kaget aja kamu ih “, Mas Dito masih terlihat kaget.
“ Kenapa manggilnya Mba si? Adek dong harusnya. Tumben banget mas udah pulang, biasanya kan sibuk tuh? “
“ Iya iya, nggak usah ngambek gitu deh. Iya nih Gina, sekali kali kan pengen istirahat juga. “
“ hehe.. oh gitu. Kalo gitu aku duluan ya Mas, udah dijemput ibu soalnya. Dadaah Mas Ditoo.. “
“ Iya hati hati Gina.. “
Kami tersenyum, kami menyapa, kami bicara dan setelah itu kami sendiri lagi, sama sama sendiri. Aku sendiri, Mas Dito juga. Berjalan saling menjauhi, berjalan di atas buminya masing masing.

***
Aku benar-benar tergesa-gesa. Hari ini aku ada ulangan harian dan pastinya aku belum belajar sedikitpun. Memang biasanya seperti itu dan akan tetap seperti itu. Bagiku, ulangan tanpa belajar sama sekali adalah sebuah sensasi yang hebat, sensasi menyenangkan. Pada saat otak kita dipaksa untuk berpikir, di saat itulah sensasi hebat itu kita dapatkan. Sudahlah, aku yakin kalian tidak akan mengerti apa yang disebut “sensasi hebat” menurutku itu. Aku sudah gila sepertinya. Langkah kaki ini sebisa mungkin aku percepat. Aku bukannya takut terlambat. Aku hanya takut kena sial yaitu duduk di bangku paling depan, di depan guru persis. Pada saat musim ulangan, teman temanku pasti berangkat lebih pagi dari biasanya supaya bisa memilih posisi duduk paling strategis. Sialan memang, tapi mau bagaimana lagi? Dan sebagai orang yang hampir setiap hari berangkat terlambat, aku harus siap menduduki kursi panas. Untuk pelajaran lain aku tak menjadi masalah,tapi jangan untuk matematika.

Sampai di kelas, aku bisa sedikit bernapas lega. Masih banyak bangku kosong dan aku bisa memilih sesukaku. Aku duduk di samping Yola, teman sekelasku yang paling dekat denganku. Sambil membuka buka materi ulangan, sesekali aku berbicara kepada Yola untuk membantuku ( baca : nyontek )ketika aku kurang bisa mengerjakan.

“ Yola, tolongin aku ntar ya. Kamu duduknya deketan deh. Jangan ditutupin loh ya pokoknya “
“ Iya iya, nggak usah lebay gitu deh. Selow aja kali Gin. “
“ Makasih banget ya cantik.”

Bel tanda masuk kelas sudah berbunyi. Aku masih saja membaca-baca catatanku, selagi sempat. Meskipun percuma tetapi tak apa, paling tidak ada sedikit usaha. Bu Esti sudah datang dengan segepok soal di tangannya. Matematika, aaaah tamatlah aku. Tapi, sepertinya ada yang kurang dari kelas ini. Oh iya, mana Mas Dito? Tumben sekali dia belum menampakkan diri. Biasanya dia kan selalu datang paling pagi, apalagi kalau musim ulangan seperti ini. Ah, siapa peduli. Bukankah ulangan matematika lebih penting dari hadirnya Mas Dito? Lagian Mas Dito kan orangnya pinter, jadi apa susahnya matematika buat dia? Lima menit saja pasti sudah selesai tanpa harus tengok kanan kiri seperti aku.

Soal dibagikan. Sudah kuduga, aku tidak mengerti semuanya. Sialan. Rumus mana yang akan kupakai aku juga tidak tahu. Lalu bagaimana aku bisa menyelesaikan sepuluh soal esai ini? Yola? Tidak, lebih baik aku mengerjakan sendiri meskipun hasilnya sudah pasti Sebenarnya aku resah, hampir menyerah. Tapi disitulah letak sensasi hebatnya, benar benar hebat kupikir. Sudah 15 menit berlalu, lembar jawabnya masih suci. Pikiranku tertuju kepada Mas Dito. Kenapa dia belum datang? Baru saja aku berpikir begitu, aku melihat Mas Dito berlari masuk ruang kelas. Keringatnya bercucuran, nafasnya tersengal saking lelahnya, tapi mukanya tetap terlihat ‘tua’. Setelah dia meminta maaf kepada Bu Esti akan keterlambatannya, dia langsung mengambil tempat duduk dan bersiap mengerjakan soalnya. Dia duduk di depanku persis. Tuhan, jangan biarkan Mas Dito melihat pekerjaanku yang masih kosong ini. Mau ditaruh mana mukaku ini ketika Mas Dito tahu kenyataan yang sebenarnya bahwa aku benar benar parah di pelajaran matematika. Tuhan mengabulkan doa pendekku tadi. Ya Tuhan mengabulkan, itu tandanya Tuhan masih ada di dekatku untuk mendengarkan doa doaku. Karena itu aku cepat cepat berdoa lagi ‘ Tuhan, berikanlah aku jawaban matematika ‘. Tuhan juga menjawab doaku yang satu ini, hanya saja jawabannya adalah ‘TIDAK’ tanpa terkecuali.

Dari belakang aku melihat pulpen Mas Dito terus bergerak tanpa hambatan, lancar. Hebat benar makhluk Tuhan yang satu ini. Tidak ada waktu untuk mengagumi Mas Dito. Lain kali saja, masih banyak waktu. Fokuslah dulu dengan soal ulangannya. Aku juga menggerakkan pulpenku, sebisanya. Tersendat sendat pada awalnya tapi perlahan lahan lancar. Lancar ngarangnya lebih tepatnya. Peduli apa, yang penting kan selesai terlepas dari benar atau salahnya. Mas Dito selesai lebih dulu, paling awal di antara kami meskipun dia mulai paling akhir. Brengsek sekali. Makan apa sih dia ?

Aku kesal setengah mati. Ujung ujungnya mengeluh lagi, mengeluh lagi. Kucari Mas Dito, tidak ketemu. Kemana lagi dia? Ternyata dia sedang duduk di depan kelas. Membaca buku tebal, entah apa judulnya. Ya Tuhaan, tidak pusingkah dia membaca buku setebal itu setelah ulangan matematika? Aku mendekatinya, lebih tepatnya mendekati untuk sekadar menyapa.

“ Wuiih, baca buku apaan tuh Mas? Tebel amat. Kalo aku pasti udah pusing banget tuh “
Cara bicaraku ke Mas Dito memang seperti itu. Sok akrab, seolah olah hubungan kami sangat dekat meskipun sebenarnya biasa-biasa saja.
“ Apaan si Mba, cuma buku biasa kok. Mau ikutan baca juga? “ Mas Dito menawariku untuk ikut membaca bukunya.
“ Tuh kan manggilnya Mba lagi. Gak mau ah. Bisa gila mendadak aku baca buku kayak gituan “
“ Ya udah, panggilnya Mba cantik aja gimana?”
“ Aku juga mau manggil Mas Subhanalloh ah “, aku menjawab asal

Mas Dito hanya tertawa mendengar ucapan ngawurku. Aku berlalu meninggalkan Mas Dito dengan buku tebalnya. Rasa kagum itu perlahan lahan akan menjadi aneh,sungkan,risih dan lama kelamaan hambar ketika aku terlalu lama dekat dengan Mas Dito. Mungkin gara-gara Mas Dito adalah tipikal orang yang kaku, orang yang terlalu serius menghadapi dunia, topic bicaranya berat, politik lah, teknologi lah, sains lah. Karena itu aku menjadi kurang betah kalau di dekatnya. Aah, aku saja yang bodoh, wawasanku limit. Mana nyambung omonganku dengan omongan Mas Dito? Yang aku tahu kan hanya Manga, bukan politik bukan teknologi apalagi sains. Tapi lepas dari itu semua, aku masih mengagumimu Mas, dalam diam pastinya.
***

Waktu istirahat biasanya aku gunakan untuk pergi ke perpustakaan sekolah. Hanya sekadar membaca Koran atau hotspotan. Dengan ditemani temaku, kali ini aku tenggelam di balik layar notebook. Sibuk searching, searching apa saja. Hal yang satu ini adalah favoritku, cukuplah untuk membuatku merasa mempunyai dunia sendiri. Beberapa saat kemudian, lagi lagi aku melihat Mas Dito. Sendirian, seperti biasanya. Mengambil Koran lalu duduk di depanku. Kali ini kami hanya mengurai senyum. Setelah itu sibuk lagi dengan dunianya masing masing. Mas Dito membaca Koran dan aku asyik membalas mentions sambil retweet kanan kiri. Biasalah, namanya juga ababil. Twitter harus eksis terus meskipun sibuk sekolah.

Sesekali aku melirik ke arah Mas Dito. Ya Tuhan, dia tertidur. Mukanya terlihat benar benar lelah. Aku beru pertama kali melihatnya sampai seperti ini. Memang aku sering melihat mukanya kelelahan, seperti habis begadang semalaman tapi tidak sampai tertidur.
“ Yola, liat tuh Mas Dito. Tidur. Kok bisa ya orang kayak dia ngantuk? “
“ Buseet, ini beneran Dito? Masa sih sampe ketiduran gitu. Gak mungkin ih.”

Aku perhatikan mukanya sekali lagi, siapa tahu bukan Mas Dito. Tapi itu memang Mas Dito. Tidak salah lagi. Aku mendengar deru nafasnya yang berat, seperti memendam beban. Mukanya lusuh sekali. Sepertinya memang butuh tidur lama. Aku melanjutkan aktivitasku yang tadi tertunda. Lagian apa salahnya si orang tidur? Semua orang kan sah-sah saja memejamkan matanya, Tuhan juga tidak melarang. Dan untuk yang terakhir kalinya aku melihatnya lagi. Sebentar, kenapa di pelupuk matanya ada warna coklat keemasan? Apa itu? Seperti bekas eye shadow yang belum terhapus sempurna. Tipis, dari jauh memang tersamarkan. Tapi kali ini aku melihatnya dari jarak dekat dan aku yakin mataku ini belum rabun, lebih tepatnya belum terlalu rabun. Aku memang bukan orang yang tahu make-up. Jangankan eye shadow, lipstick yang merupakan hal yang teramat biasa bagi seorang perempuan di masa-masa remaja pun aku tak pernah punya apalagi memakainya. Dengan alasan ini, aku bisa menipu diriku sendiri bahwa apa yang kulihat di mata Mas Dito itu hanya salah lihat. Ya, hanya salah lihat. Aku berusaha meyakinkan diriku meskipun keyakinan ini membuat rasa penasaranku menjadi beribu-ribu kali lipat. 
***

Sampai detik ini, isi kepalaku hanya dipenuhi Mas Dito,Mas Dito dan Mas Dito, dengan bekas eye shadow tipis di pelupuk matanya tentu saja. Aku benar-benar tidak tahu harus bercerita kepada siapa. Yola? Mana mungkin aku bercerita kepadanya, mulutnya kan seperti ibu-ibu arisan. Takutnya akan terjadi gossip-gosip yang akan merusak namanya. Pikiranku terbang kemana-mana, mengira-ngira hal yang tidak tidak. Jangan jangan Mas Dito adalah ………….

“ Gina, jalannya yang bener dong. Jangan nglamun gitu. “ , seseorang mengagetkanku
“ Hah, iya. Eh, Mas Dito, ngagetin aja. Udah dari tadi mas? “, pertanyaanku ngawur
“ Iya, aku dibelakangmu dari tadi Gina. Habisnya aku perhatiin kamu jalannya sambil ngelamun gitu, takutnya ada apa-apa. “
“ Oh, masa aku ngelamun sih mas? Tapi makasih ya mas. “
“ Kamu gak apa apa kan Gin? “
“ hehe, nggak apa apa kok mas. Cuma lagi galau aja gara-gara ulangan matematika nggak bisa ngerjain “
“ Udah ah nggak usah dipikirin. Ya udah aku tinggal dulu ya. Buru-buru nih soalnya.”
Aku hanya terdiam, tidak seperti biasanya yang selalu menyambut riang apa saja yang diucapkan Mas Dito. Terbesit keinginan untuk mengikuti Mas Dito kemana pun dia pergi tapi kesannya aku lancang sekali. Sudahlah, aku lelah, aku ingin pulang.

***
Ini malam Minggu, maksudku Sabtu malam. Tahu kan kenapa aku menyebutnya Sabtu malam? Semoga saja tahu karena aku sudah malas menjelaskannya, muak. Dan satu-satunya hal yang membuatku merasa bahagia di Sabtu malam ini adalah melihat lampu-lampu kota dari atas bukit, bukit belakang sekolahku.Aku sering kesana, sudah tak terhitung lagi berapa kali. Aku sama sekali tak bosan, aku suka. Karena setiap kali aku menginjakkan kaki disana dan melihat cahaya kecil kecil itu, rasanya damai sekali, tenang.

Malam ini aku juga pergi kesana, sendirian saja. Tapi kali ini aku tidak lama. Hanya melihat kerlipan lampu-lampu itu kemudian aku pergi lagi. Dengan menggunakan motor kesayanganku, aku berkeliling kota kecilku ini. Aku sudah minta izin ke ibu kalau Sabtu ini aku memang akan pulang malam, belajar kelompok di rumah Yola alasannya. Lagi lagi berbohong. Ya mau bagaimana lagi, hanya itu satu satunya alasan yang bisa membuatku keluar malam. Aku tidak menyadari kalau jarak yang kutempuh sudah cukup jauh. Setelah menengok kanan-kiri ternyata ini adalah daerah rumahnya Mas Dito. Sialan, kenapa aku bisa sejauh ini? Setauku, rumah Mas Dito itu paling jauh di antara teman teman sekelasku. Ah, sudah terlanjur basah, menyelam saja sekalian. Karena itu, aku berniat untuk mampir ke rumah Mas Dito. Lagian ini kan masih jam 7 malam, kupikir itu masih sopan untuk sekadar bertamu.
Ada sedikit rasa kurang yakin apakah ini rumah Mas Dito atau bukan. Setahuku sejak kami satu kelas setengah tahun yang lalu, belum ada satu orang pun yang tahu di mana rumahnya. Mas Dito hanya memberi tahu nama daerahnya saja, itupun atas hasil paksaan teman teman. Kalau boleh jujur, sepulang sekolah sekitar dua bulan yang lalu aku diam-diam mengikuti Mas Dito pulang. Dan inilah hasilnya, aku tahu rumahnya meskipun lupa lupa ingat.

Kakiku kupaksa untuk melangkah menuju depan pintu dan kupaksakan tanganku untuk mengetuk pintunya

“ Assala…..mu…..a “, salam yang kuucapan perlahan lahan melemah hingga akhirnya tak terdengar.

Di dalamnya kudengar orang yang sedang marah marah. Jelas sekali suaranya. Jelas.

“ Lo itu emang adek yang gak tau diuntung ya. Tiap hari itu gue kerja banting tulang buat ngebiayain sekolah lo, sekolah gue. Tapi lo malah gitu. Nilai apaan ini? “
“ Maaf kak, maafin Dion kak “, kata Dion sambil terisak.
“ Pokoknya gue nggak mau tau, besok-besok nggak boleh kayak gini lagi. Ngerti lo?”
“ Iya kak, Dion janji nggak bakalan ngecewain kakak lagi. Dion janji. “, tangisnya benar benar pecah kali ini.

Air mataku juga ikut-ikutan tumpah, tak terbendung . Aku yakin dan benar benar yakin kalau itu memang suara Mas Dito. Ya ampun, kenapa dia menjadi sekasar itu? Kenapa Mas Dito yang ini berbeda 180 derajat dari Mas Dito yang aku kenal? Air mata ini semakin deras. Rasanya aku masih belum percaya, masih ragu. Lagi lagi aku berusaha untuk membohongi diriku sendiri bahwa yang kudengar tadi itu bukan suara Mas Dito. Mas Dito itu baik, Mas Dito sempurna, dan Mas Dito….

“ Gue mau pergi dulu. Baik baik lo di rumah, belajar yang bener. Jangan sampe lo ngecewain gue lagi kayak tadi. Dan kalo lo gak mau gue anggep sebagai adek yang brengsek dan nggak tau diuntung, pas gue pulang pokoknya rumah ini harus udah bersih. Paham lo?”

Aku ingin tetap pada keyakinanku kalau Mas Dito itu adalah sosok yang sempurna tetapi keyakinanku perlahan lahan runtuh. Kenyataan ini meruntuhkan semuanya. Aku tersadar dari lamunanku. Kuusap air mataku sebisanya dan aku segera beranjak pergi dari depan pintu rumah Mas Dito. Jangan sampai Mas Dito melihatku ada di sini. Lalu aku berdiri di balik pohon manga yang ada di dekat dekat situ supaya sosokku tersamarkan. Yang kupikirkan saat ini hanya satu, aku ingin mengikuti Mas Dito pergi, diam-diam.
***
Mas Dito keluar dari rumahnya. Itu benar benar Mas Dito. Dia membawa ransel besar. Entah itu apa isinya aku juga tak tau. Tatapan matanya dingin, tidak seperti yang biasanya kulihat. Dia mengambil motor bututnya dan mengendarai dengan tergesa gesa. Seperti mengejar sesuatu. Aku melirik jam tanganku, baru jam 8 malam. Ah, tak apalah kalau aku pulang sedikit lebih larut. Buru buru aku menaiki motorku, ikut ikutan ngebut. Aku benar benar tak tahu kemana Mas Dito akan pergi. Daerah yang kulewati ini benar benar asing, sangat asing. Laju motor Mas Dito menjadi pelan. Aku sedikit khawatir apakah dia mengetahui kalau ada orang yang mengikutinya? Tapi ternyata, dia memelankan laju motornya karena dia ingin berhenti. Aku juga ikut-ikutan berhenti. Jarakku dengannya lumayan jauh jadi kupikir dia tidak menyadari keberadaanku. Dia berhenti di sebuah rumah tua. Dan dia masuk ke rumah itu. Otak ini tak henti hentinya bertanya tentang rumah siapakan itu? mau apa Mas Dito masuk ke rumah itu?

Aku menunggu lama sekali. kutengok jam tanganku dan ternyata sudah hampir jam sepuluh malam. Hampir dua jam aku menunggunya. Handphone-ku berkali kali bordering, ibuku menelpon. Kudiamkan saja. Lalu beberapa saat kemudian aku mengirim sms ke ibu kalau tugasku masih banyak dan kemungkinan akan menginap di rumah Yola saja. Aku berbohong untuk yang kesekian kalinya. Perhatianku kembali tertuju ke rumah tua itu. Menunggu Mas Dito keluar. Sekarang sudah jam sepuluh malam, jam sepuluh tepat. Aku melihat ada seseorang yang keluar dari rumah itu. Tapi itu bukan Mas Dito, itu seorang wanita. Cantik, tapi terlihat sudah agak tua. Wanita itu mengenakan gaun merah selutut. Rambutnya panjang, kakinya jenjang. High heels merah yang dipakainya membuatnya terlihat semakin cantik. Tas yang dibawanya juga merah. Benar benar serasi, matching kalau kata orang jaman sekarang. Siapa dia?

Hal yang paling tidak aku sangka adalah dia mengambil motor Mas Dito, mengendarainya. Ya Tuhan, apa yang baru saja kulihat itu adalah Mas Dito? Aku mengambil motorku dan aku membuntutinya. Konsentrasiku buyar, hampir saja tadi aku menabrak orang yang hendak menyebrang. Air mataku tumpah lagi. Aku tak peduli. Motor butut itu berhenti di sebuah tempat pelacuran. Wanita wanita malam berjejeran di pinggir jalan. Mengenakan gaun yang mengundang. Menawakan dirinya kepada siapa saja. Tak hanya wanita, waria juga banyak. Bergerombol di sisi lain, tak kalah cantik dan seksi dari wanita yang sebenarnya. Wanita yang kuduga adalah Mas Dito ini tiba tiba muncul dan bergabung dengan waria lainnya. Sayup sayup kudengar pembicaraan mereka.

“ haii Dito, eh maksud eke Dinda. Udah selese ngerjain PR-nya hah? Uuh, unyu unyu banget deh kamyu”
“ iye iye, eke tau kalo di sini eke masih pemula di sini, tapi nggak usah digodain terus gitu dong”
“ iih ngambek “, goda si waria itu.

Waria itu memanggil wanita yang kulihat tadi itu dengan nama Dito. Jadi itu benar benar Mas Dito. Tidak mungkin, tidak mungkin. Mas Dito yang teman sekelasku tidak mungkin melakukan hal serendah ini. Mas Dito yang kukenal bukan waria, bukan banci. BUKAAN. Aku masih terima kalau Mas Dito adalah pribadi yang kasar, tapi aku tidak menyangka kalau Mas Dito bisa melakukan hal bejad macam ini.
***
Aku melihat mereka dari jauh sambil terisak. Bodohnya aku berdiri di tempat yang masih bisa dijangkau oleh mata mereka dan aku tidak menyadarinya. Kan sudah kubilang, aku sedang kacau. Pikiranku benar benar kacau. Mungkin kalau ada orang yang bertanya siapa namaku, aku sudah lupa gara gara saking kacaunya. Tak kusangka, salah satu dari waria waria itu ada yang menghampiriku. Memakai gaun warna merah selutut dan setelah kuamati ternyata dia adalah waria yang dipanggil dengan nama Dito oleh waria yang lain. Waria yang tadi kulihat. Berarti itu adalah……..

Tak sempat aku berpikir siapa dia, yang jelas aku langsung berlari sekencang-kencangnya. Takut. Motorku kutinggal, aku tak peduli dan lebih tepatnya aku lupa.

“ Ginaaaaa, jangan lari Gin. Ginaaaa… “
Suara itu sangat familiar, suara Mas Dito. Aku diam saja. Aku tetap berlari.
“ Ginaaaaaaa.. Gue bilang berhenti Gin. “

Apa? Gue? bukannya biasanya ‘aku’. Aku masih berlari meskipun kecepatanku menurun drastis tapi aku menyerah juga. Aku berhenti karena kakiku tak kuat lagi, benar benar tak sanggup meskipun aku ingin tetap berlari. Sial, rupanya aku tak ada bakat untuk menjadi pelari handal.  Mas Dito ada di belakangku sekarang, tentunya dengan dandanan yang sama sekali lain. Aku tak bisa menghindar lagi, ah brengsek.

“ Mas Dito? “
“ Ngapain lo di sini Gin. Ini bukan tempat yang baik buat lo. Lo pulang aja sana, jangan di sini Gin “
“ Harusnya aku yang bilang kayak gitu ke Mas Dito. KENAPA MAS DITO DI TEMPAT BEJAT KAYAK GINI HAAH?”

Kali ini aku tak bisa mengontrol emosi. Aku benar benar kecewa, sangat kecewa. Suaraku bergetar. Seperti ada sesuatu yang mengganjal di tenggorokanku, menyusahkanku untuk meluapkan emosiku. Tapi aku tetap nekat bicara, sebisa-bisanya.

“ aku bener bener nggak nyangka Mas Dito ngelakuin hal ini. aku sama sekali nggak nyangka mas. Kalo Mas Dito butuh uang buat biaya sekolah Mas sama adek Mas, kenapa nggak kerja di tempat lain? “

Mas Dito terdiam, tertunduk lama sekali.

“ kenapa Mas diem aja? kenapa mas nggak jawab pertanyaanku hah?”
“ Oke, gue akuin kalo gue salah. Asal lo tau, gue terpaksa ngelakuin ini, GUE TERPAKSA. Manusia mana yang mau ngelakuin hal menjijikan macam ini Gin? Nggak ada yang mau. Tapi kondisi, kondisi yang maksa gue ngelakuin hal ini. Apa menurut lo gue nggak pernah nyoba pekerjaan lain yang lebih mulia daripada ini? Gue pernah Gin, segala macam pekerjaan udah gue coba. Tiap gue pulang sekolah gue langsung kerja Gin. Dan apa yang gue dapet? Gue cuman dapet capek, gue nggak dapet duit banyak sementara gue harus ngebiayain sekolah adek gue. Gue cuman hidup berdua sama adek gue Gin. Nyokap gue meninggal dua tahun yang lalu dan bokap gue entah kemana. Setelah nyokap gue meninggal, bokap gue ninggalin kita berdua.”

Mas Dito meneteskan sedikit air matanya, terbawa emosi. Tapi setelah itu mengusapnya dan berusaha untuk tetap kuat. Sementara aku diam saja. Merasa bersalah menuduh hal yang tidak tidak kepadanya.

“ Gue harus berjuang buat tetap hidup Gin. Masalahnya gue nggak cuman sendiri, gue punya tanggungan lain yaitu adek gue. Kalo aja gue sendiri, gue lebih milih mati daripada terjebak dalam keadaan kayak gini. Tapi gue punya adek Gi, dan gue bener bener sayang sama dia. Dia adalah alasan buat gue tetep hidup. “

“ Kalo Mas Dito sayang sama adek Mas Dito, kenapa tadi aku denger Mas Dito marah marah ke adek Mas Dito? Kenapa? “
“ Itu karena gue sayang sama dia Gina. Gue pengen adek gue jadi orang yang lebih baik dari gue, lebih pinter dari gue dan lebih segala-galanya dari gue. Gue pengen adek gue nggak jadi orang brengsek macem kakaknya. Pergi malem hari,pulang pagi. Gue nggak pengen adek gue sampe gitu.  “
“Oiya, gue pernah bilang ke lo kalo gue berhenti sekolah selama setahun sebelum gue akhirnya ngenjutin ke SMA. Tapi itu sebenernya bohong Gin. Gue itu seharusnya udah duduk di kelas 3 SMA. Maaf ya gue udah ngebohongi lo, ngebohongin semuanya.“

Sekarang aku memahami benar bahwa posisi Mas Dito itu sulit, serba salah. Mungkin jika aku jadi dia, aku sudah tidak sanggup. Kami berdua sama sama diam. Kami terduduk di pinggir jalan, untung saja jalannya tidak ramai. Sejak tadi hanya ada beberapa mobil yang lewat.

“ Gina, lo mau janji sesuatu sama gue kan?” kata Mas Dito
“ Janji apaan mas?”
“ Gue minta lo jangan kasih tau siapapun soal hal ini. SIAPAPUN. Janji gin?”
“ Janji Mas, Gina janji gak akan ngomong ke siapapun “
“ makasih banget ya Gin. Semoga aja lo bisa gue percaya. “

Ada sesuatu yang masih membuatku penasaran hingga saat ini. Jika tadi Mas Dito bilang kalau dirinya sering pulang pagi, lalu kapan Mas Dito belajar? Kenapa dia tak pernah kesusahan mengikuti semua pelajaran yang ada, jangankan kesusahan justru dialah yang menjadi paling pintar diantara semuanya. Kuberanikan diri untuk bertanya, itung itung ini untuk mengurangi rasa penasaranku terhadap kemisterusan Mas Dito.

“ Mas, kalo mas dito itu pulangnya pagi, kapan mas dito belajar? Kenapa Mas DIto bisa sepandai itu?”

Mas Dito tertawa. Apa ada yang salah dari pertanyaanku?

“ Sebelum gue berangkat kesini, gue itu belajar dulu di rumah. Kalo sempet ya pagi-pagi baca buku lagi. Cuman itu kok. “
“ mmmm, aku boleh tanya sesuatu nggak Mas?”
“ boleh boleh, tanya aja Gin. “
“ Mmmm, sampe kapan Mas Dito mau ngejalanin profesi ini? Mas dito nggak mau cari kerjaan lain apa? Gina bantuin cari kerja yaa Mas, biar Gina bilang ke bapak Gina suruh nyariin kerja buat Mas Dito. Mas Dito kan pinter, sayang banget kalo Mas Dito malah jadi kayak gini.”
“ sampe kapan? Gue nggak tau Gin, mungkin sampe Tuhan ngambil nyawa gue kali. Makasih banget tawarannya, tapi gue nggak mau ngerepotin orang. “
Aku sungguh tidak mampu melihat keadaannya yang seperti ini. Orang sepintar dia harus menjalani nasib yang seperti ini? Ya Tuhan, kejam sekali dunia ini. Aku harus berusaha membantunya meskipun bantuanku tak berpengaruh banyak pada kehidupannya. Harus.
***
“ Gina, mendingan lo pulang deh. Ini udah hampir jam 12 malem. Nggak baik kali cewek keliaran di luar malem malem gini. “
“ hah, ini udah jam 12 ya mas. Mampus, semoga aja Yola masih bisa dibangunin. Ayo anterin aku ambil motor Mas! “

Mas Dito menemaniku mengambil motor yang entah aku tinggal di mana. Ternyata motorku ada di tengah jalan yang sepi karena setauku itu adalah jalan alternative untuk mencapai tempat pelacuran itu. Untung saja tidak hilang, jadinya kan aku masih bisa pulang. Mas Dito mengantarkanku hingga jalan biasa, yang masih agak ramai. Disitu aku mendengar teriakan dari waria waria lain.

“ cieeee Dinda, sekarang mainnya sama yang ABG ABG nih. Eke dilupain deh jadinya “

Yang semacam itulah. Aku si tidak peduli. Cuek saja aku dengan semua itu. Lagi lagi Mas Dito memintaku untuk menjaga rahasianya. Aku hanya menganggukkan kepalaku. Gas motorku sudah kunyalakan, tinggal bergegas pulang. Tapi mendadak semuanya berhamburan keluar, semuanya. Aku tidak mengerti ada apa ini sebenarnya. Mas Dito memintaku untuk pergi dan dia pun ikut ikutan berlari.

“ Gina, cepetan lo pergi. Cepetan !!! “ teriak Mas Dito

Setelah beberapa saat ternyata aku tau kalau sekarang ini ada razia mendadak. Pantas saja semua orang sibuk melarikan diri. Aku tetap saja diam di tempat. Kenapa harus panik, aku kan tidak salah apa apa. Aku juga bukan bagian dari wanita wanita penghibur itu. Seharusnya petugas kan bisa membedakan mana yang pelacur mana yang bukan.

“ GINA, CEPETAN PERGI. SATPOL-PP ITU NGGAK PEDULI SAMA APAPUN GIN. PERGI GINA !!! “

Nampaknya Mas Dito tidak sabar melihat kelakuanku. Dia yang sudah cukup jauh meninggalkanku pun akhirnya memutuskan untuk kembali. Dia lalu mengambil alih motorku , memintaku untuk mundur dan berusaha untuk ngebut. Sialnya,baru beberapa puluh meter motor itu melaju, di depan kami sudah ada empat orang petugas yang menghadang kami sementara berpuluh puluh petugas lainnya mengamankan yang tertangkap, menggiringnya ke mobil. Aku benar benar deg-degan. Aku tidak tau harus bagaimana lagi.

“ hey kamu, cepat naik ke mobil, kamu juga ! “ petugas itu mengacung-acungkan tangannya ke muka kami.
“ bawa aja gue, nggak usah bawa bawa cewek ini. Dia nggak tau apa apa. “
“ nggak bisa, pokoknya kalian berdua harus ikut “ petugas itu ngeyel.
“ Udah, tangkep gue aja. Cewek ini biarin aja bebas, dia sama sekali nggak bersalah “

Petugas itu menarik tanganku, memaksaku turun dari motor. Sakit sekali rasanya. Aku berusaha melepaskan diri sebisaku, memberontak semampuku. Tapi tenaga petugas itu lebih kuat dari tenagaku. Dan usahaku pun benar benar sia sia. Mas Dito berusah membantuku dengan cara memukul petugas itu dari belakang. Tapi petugas yang lainnya pun turut serta memukuli Mas Dito sementara yang satunya memegangi kedua tanganku.

“ Lepasin gue, lepasin gue “, aku berteriak seperti kesetanan

Tanpa aku sadari aku menyikut mukanya dan menggigit tangannya. Kali ini sukses, aku segera mengambil helm yang masih menyangkut di motorku dan menghantamkannya pada salah satu petugas yang sedang memukuli Mas Dito. Alhasil perhatian petugas petugas brengsek itu pun beralih kepadaku. Mereka mengepungku sementara Mas Dito terbujur dengan wajah yang babak belur, make up yang rusak, gaun yang robek sana sini dan rambut palsu yang sudah terlempar jauh.

“ Mau apa lo hah? Berani maju satu langkah, gue telpon polisi nih “, kataku sedikit mengancam
“ anak kecil nggak usah sok berani deh. kita berempat, sementara lo Cuma sendirian. Temen lo yang banci itu udah berhasil gue abisin. Terus, mau apa lo sekarang hah?”

Kakiku gemetar. Aku sangat takut. Tuhan, tolong aku, tolong selamatkan aku dari manusia manusia bangsat ini Tuhan. Aku melirik kea rah Mas Dito, dia berusaha bangkit rupanya. Tapi aku diam saja dan aku kembali waspada.

Salah seorang petugas berusaha menangkapku lagi. Aku berhasil menghindar dan kembali mencoba menghantamkan helm-ku kea rah mereka. Mereka semakin beringas, semakin ganas. Tenagaku mulai terkuras dan sebentar lagi habis. Napasku sudah tersengal sengal. Mereka mengejarku lagi, kali ini mereka mencoba untuk memukulku dan pukulannya mengenai pelipisku padahal sebisa mungkin aku sudah menghindar. Sakit, aku tidak sanggup lagi, siapapun tolong aku. Tiba tiba Mas Dito sudah bangkit dan kembali memukul mereka. Kali ini lebih kuat meskipun mukanya sudah babak belur. Mas Dito mengamuk. Petugar petugas itupun satu per satu tumbang. Tapi aku tidak tahu lagi bagaimana kelanjutannya. Aku pingsan.
***
Saat aku tersadar , aku sudah terbaring di rumah sakit. Perban sudah menempel di sana sini.
“ Mas Dito, Mas Dito mana Mas Dito?”
“ Siapa Mas Dito, nggak ada yang namanya Dito di sini Gina “
“ lhoh, kenapa ibu bisa ada di sini? Siapa yang membawaku ke sini bu? Siapa?”
“ Tadi ibu tiba tiba ditelpon sama rumah sakit, katanya kamu kecelakaan “
Aku tidak peduli lagi dengan apa yang dikatakan ibuku. Yang kukhawatirkan kali ini hanyalah bagaimana keadaan Mas Dito sekarang ini? Di mana dia sekarang? Apa dia sudah dibawa petugas petugas sialan itu?
Sampai aku keluar dari rumah sakit, sampai luka luka di pelipisku mongering, sampai aku masuk sekolah lagi pun aku belum mengetahui keadaan Mas Dito. Mas Dito seperti hilang begitu saja, lenyap. Setiap hari kerjaanku hanya memikirkan Mas Dito. Merasakan kehilangan yang luar biasa. 
Satu mingguku, dua mingguku, satu bulanku, dua bulanku, tiga bulanku berlalu tanpa adanya Mas Dito, benar benar tak ada kabar sedikitpun. Misterius maksimal. Aku mulai terbiasa sebenarnya. Aku bahkan mulai lupa meskipun tidak bisa sepenuhnya. Hingga pada suatu hari, ada seseorang yang mengirimkan surat kepadaku. Katanya itu titipan dari Mas Dito.

Gina,
Ada banyak hal yang terjadi setelah lo pingsan malem itu. Banyak banget Gin. Dan hal hal itulah yang ngebikin gue memilih untuk menghilang dari kehidupan ini. Sekarang gue ada di suatu tempat yang bener-bener gue pengen. Disini gue bahagia Gin, lo nggak usah khawatirin gue.
Maaf kalo selama ini gue nggak pernah ngabarin lo Gin. Maaf kalo gue tiba tiba ilang. Maaf juga kalo malem itu gue nggak bisa ngelindungin lo. Maaf banget Gin.
Lupain gue Gin. LUPAIN. Dan satu lagi, nggak usah nyari tau keberadaan gue kayak yang pernah lo lakuin dulu.. Sekali lagi, MAAFIN GUE GIN.

2 komentar: