Sedekah di Siang Bolong #1

Kamis, April 19, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


Hai… lama banget yah gue gak nyampah pake tulisan tulisan gue yang gaje gaje itu. Maklum lah, beberapa bulan belakangan gue sibuk hibernasi dan sejujurnya emang cuman itu kesibukan gue yang bener bener bikin gue ngerasa jadi orang sibuk ( ngomong apaan si? ). Setelah kelamaan hibernasi hasilnya jadi gini nih, gue lupa gimana caranya nulis cerita terutama cerita yang bergenre ‘GAJE’. Buat nulis kalimat kalimat ini pun gue butuh waktu lama, pusing mikirin gimana cara ngerangkainya supaya gaje-nya itu dapet. Dan inilah hasil jerih payah gue, semoga masih tetep gaje kayak biasanya. Cekidot J

Sedekah di Siang Bolong

Hari ini hari Kamis, hari yang udah gue tunggu tunggu dari dua minggu yang lalu. Hari ini gue bisa pulang ke kampung halaman gue setelah dua minggu ini gue mati gaya di sini. Aura gue hari ini cuman satu : BAHAGIA, harusnya. Tapi semua itu berubah total, berbalik 180 derajat. Gak gue sangka, hal semacem itu bisa ngerusak kebahagiaan gue dalam waktu sekejap.

Gak biasanya gue semangat banget buat bangun pagi pagi. Waktu adzan subuh berkumandang aja mata gue udah kebuka lebar padahal kalo gue lagi normal gue gak bakalan denger adzan subuh. Gue langsung ambil air wudhu dan sholat subuh cepet cepet sebelum mata gue ini merem lagi. Sialnya pas gue mau tarik selimut meluk guling dan pastinya merem lagi, gue baru inget kalo pagi ini gue ada kunjungan ke perpustakaan SMA 6, bagian dari salah satu mata kuliah gue. Dosennya si bilang kalo ini gak wajib tapi tau sendiri kan dibalik kata kata ‘gak wajib’ itu ada ancaman tersendiri yang ujung ujungnya ngebuat kita mau ngelakuin apa aja.

“ kalian gak wajib buat ikut kunjungan ini. yang gak mau ikut ya gak apa apa. tapi, kalo kalian pengen nambah ilmu lagi, saya sarankan buat ikut “

Coba, kalo ada kalimat model begituan terlontar dari mulut seorang dosen secara gak langsung otak kita menterjemahkan kalo itu wajib meskipun disitu ada kata kata gak wajib. Gue langsung galau seketika. Sebagai mahasiswa yang kehadirannya gak pernah dipeduliin dengan kata lain ada atau enggak temen temen gue gak bakalan ada yang nyariin apalagi dosennya, so pasti gue milih gak ikutan. Tapi, kalo gue gak ikut, gue gak bisa narsis narsisan di SMA orang dong. Ah, gimana nih? Tiba tiba gue keinget ceritanya Rosi sama brondong brondongnya yang kebetulan anak anak SMA itu. Gue mikirnya kalo gue ikut kunjungan itu gue bakalan ketemu sama anak SMA yang masih unyu unyu gitu terus diajak kenalan bla b la bla. Imajinasi gue membumbung ke level 10 dari 10 level. Intinya gue berambisi nemu brondong di sana. Keputusannya udah jelas, pagi ini gue bakal ikut kunjungan ke perpustakaan SMA 6. Padahal itu cuman alibi, kenyataan lapangannya beda banget sodara sodara.

***

Gue udah siap sesiap siapnya buat pergi nih. Baju, kerudung, tas semuanya udah matching warnanya. Ditambah lagi sepatu gue baru, wuuh sadaap deh pokoknya. Dan kalo masalah wangi apa enggak, untuk kali ini dengan bangga gue bakal jawab ‘ Ya, gue wangi banget ‘. Gimana enggak orang parfum satu liter gue semprotin semua udah gitu gue minum juga biar wanginya itu meresap sampe ke dalem. Ini demi brondong men, demi. Efek kelamaan jomblo emang gini nih, kanan kiri embat, peduli deh itu brondong apa om om. Semoga kewangian gue memikat seluruh makhluk unyu yang ada di sekolah itu Ya Tuhan ( gue lagi kenapa sih ini, noraknya gak kuat deh ).

Menurut perkiraan gue, sekarang ini udah jam setengah 7 dan jam segitu seharusnya gue udah kumpul di tempat yang udah ditentuin. Tapi nyatanya gue masih bengong di kos nungguin temen gue yang entah lagi ngapain. Sebagai orang yang niatnya mau nebeng, sebisa mungkin gue harus sabar meskipun sebenernya geregetan pengen bilang ‘CEPETAN WOY’. Krik krik gue udah memuncak, tingkat kewangian gue langsung turun drastis ke peringkat 90 udah gitu rambut gue mulai beruban nungguin manusia yang satu itu. Yang bikin gue masih betah nunggu adalah ‘gue nebeng, yang nebeng gak boleh bawel kalo sampe bawel ngesot ngesotlah gue’. Fine, gue kalah dan nyerah kalo udah ngebahas urusan ngesot ngesot, alergi banget gue kalo denger kata kata itu. Akhirnya, Tuhan membisikan sesuatu ke temen gue yang ngebuat dia sadar kalo ada makhluk cantik ( muntah recehan ) yang lagi butuh tebengannya. Dia keluar sambil cengar cengir dan dari matanya gue tau kalo ini orang kurang tidur. Mungkin semalem dia keasyikan ronda sama bidadari bidadari yang ada di iklan AXE  kali yee. Ahh, whatever deh. Mendingan capcuss berangkat yok, ngebut kalo bisa.

Jalanan masih lumayan sepi pas motor beroda dua ini melaju dengan kecepatan biasa aja. Yang bikin gak biasa adalah motor ini ngeboncengin sesosok perempuan dengan punggung yang bolong dan tiap detik duduknya disuruh mundur. Mungkin sebenernya disuruh turun kali ye tapi sungkan mau bilang langsung. Kebetulan banget kita ketemu sama segerombolan manusia beralmamater yang gak lain adalah temen temen sekelas kita. Untung ketemu, kalo enggak mampuslah kita soalnya baik gue ataupun temen gue sama sekali gak tau dimana letak sekolahannya. Segeralah kita masuk ke dalam formasi manusia beralmamater itu.

Kalian bisa ngebayangin kan kalo dua orang yang sama sama gak genap boncengan di satu motor? Yap, sepanjang jalan isinya cuman ketawa ketawa gak jelas, semua hal dikomentarin deh pokoknya. Yang paling parah menurut gue adalah yang ngomentarin polisi yang lagi bertugas menertibkan lalu lintas tapi menurut gue justru polisinya lah yang bikin tambah ruwet.

“ Polisinya tabrak aja apa gimana nih?” tanya temen gue
“ hah? Gila aja lo. Gak usah cari masalah deh ih “ jawab gue dengan setengah loading
“ ya salah sendiri dia berdiri di tengah jalan gitu, emangnya ini jalan neneknya apa?”
“ hahaha..oiya bener juga lo. Yaudah kalo berani tabrak aja “ gue ngejawab asal..
Kita pun berlalu di depan polisi jelek itu. Dan tanpa disangka kejadian kejadian aneh terjadi setelah kita berdua ngata ngatain polisi itu.

***
Komting gue yang gue pikir tau letak sekolahnya ternyata sama bingungnya sama gue. Alhasil, kita semua kebablasan sampe daerah mana gue gak ngerti. Herannya, kenapa gak pake GPS aja gitu? Hari gini men masih smsan aje. Gahol dong gahool..keluarin androidnya, jangan hape fosil aja yang dipake ( padahal hp gue juga fosil ). Muter muter kitanya nyari jalan, mana kayak orang mau demo ‘ Turunin Harga Warteg ‘ lagi. oiya, perlu diinformasiin kalo parfum gue sekarang udah gak wangi lagi men. Parfum kalo murah emang gini nih, wanginya cepet kabur. Huaa.. gagal deh proyek gue pagi ini. bye bye brondong unyu ( najis banget yee kalimat gue barusan ). Hus hus, lupain urusan brondong itu, sok laku banget si ah. Berkah ramadhan turun dari langit setelah kita bergaje gajean lama. Salah satu temen gue ternyata ada yang tau jalan ke SMA itu. Gubraak. Tega banget deh ya gak bilang dari tadi, jadi ilang kan aroma parfum gue ( parfum lagi ). Gak ada waktu buat mikirin parfum, tapiiii kan brondongnya gimana? ( mual boleh gak si? ).

Akhirnya gue sampe di SMA yang dari setahun yang lalu gue cari cari. Bahagia banget deh rasanya, sumpah deh. Sebagai wujud syukur, gue sama orang orang yang ikut serta dalam ekspedisi tadi langsung serentak goyang gayung dicombo sama kucek kucek jemur jemur. Gue langsung gabung sama temen temen gue yang lain. Ada sesuatu yang bikin gue kaget disitu. Dua orang temen gue ternyata baru aja jatuh dari motor. Entah apa yang bikin mereka berdua jatuh, mungkin gara gara jalannya yang licin kali yaa terus kepeleset gitu atau ada brondong ganteng lewat didepan mereka secara tiba tiba dan motor yang mereka bawa sengaja dijatuhin biar ditolongin sama brondongnya. Ah, kalo yang ini mah sinetron banget yak. Kaki mereka pada luka, baju sama celana mereka juga kotor kena lumpur jalanan, dan muka mereka nunjukin banget kalo mereka lagi nahan perih luka kakinya.  Sementara temen gue pada heboh nyari betadine sama perban gue cuman bisa bengong soalnya gue gak tau mesti ngelakuin apaan. Mau ngobatin, guenya gak ngerti caranya. Yaa, daripada ngerecokin mendingan gue diem aja sambil komat kamit bilang ‘ Sabar ya’ dan seabrek ucapan simpati lainnya yang menurut gue bakal mengubah suasana hati mereka jadi lebih baik meskipun nyatanya gak ada pengaruhnya.

Urusan temen gue yang kecelakaan itu gue anggep udah selese soalnya mereka berdua udah dibawa ke UKS sekolah. Rada tenang lah gue-nya. Sekarang, tinggal focus ke tujuan awal gue dateng kesini yaitu cari brondong eh maksud gue observasi perpustakaan sekolahnya. Pas sampe di perpusnya, kita disambut sama petugas perpusnya seolah olah kita kita ini adalah orang penting. Kita langsung disuruh masuh ke ruangan dan setelah itu gue pura pura mati soalnya terlalu membosankan buat gue dengerin. Setelah dengerin semua penjelasan dari petugas perpusnya, kita semua disuruh mengamati langsung keadaan perpusnya. Boleh ngamatin koleksinya, SKSD sama petugasnya, atau tebar pesona sama anak SMA juga boleh kok. Terserah niat masing masing orang deh pokoknya. Dan apa yang gue lakuin disitu? Awal awalnya si gue nanya nanya ke petugas perpusnya tentang macem macem lah, semua pertanyaan bodoh dan gak bermutu yang ada di kepala gue, gue tanyain. Tapi itu cuman alibi gue men. Biar keliatan pinter dikit lah. Setelah itu, seperti anak alay kebanyakan kita kita malah narsis narsisan. Dan dari seluruh kegiatan ini bisa disimpulin kalo 80% nya itu terbuang sia sia cuman buat narsis. Yaah, mohon dimaklumi lah, masih anak anak, masih ababil.

***

0 komentar: