Pengangguran Abadi :)

Minggu, Januari 29, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


Pengangguran dan HP-nya….

Gue jadi pengangguran total buat beberapa minggu ke depan. Ceritanya si gue lagi liburan semester gitu. Tapi sebenernya, kuliah ataupun liburan buat gue gak ada bedanya tuh. Gue sama sama nganggur  dan sama sama jadi pengangguran secara ye gue ini mahasiswa jadi jadian yang beda sama mahasiswa mahasiswa kebanyakan yang pada umumnya aktif entah itu aktif belajar, aktif organisasi, aktif belanja di mall, aktif nongkrong selepas kuliah selese sambil nyari gebetan dengan kriteria muka bening body bohay make up menor atau muka fresh baju stylish rambut jigrak motor keren kalo bisa dompet tebel  dari jurusan atau fakultas lain. Gue gak aktif dimanapun gan, kasian banget ya hidup gue kasian banget bener bener kasian ( nangis sambil ngesot ). Gue ceritain ke lo deh kenapa gue gak aktif di semua muanya. Bayangin aja deh, gue mau aktif belajar gimana kalo guenya aja udah parno sendiri pas liat materi setumpukan gitu, terus gimana gue mau aktif organisasi kalo tiap tiap kali gue ngedaftarin diri di organisasi tertentu gue selalu ditolak mentah mentah padahal aslinya gue udah niat banget. Gue bosen banget ditolak sana sini, sok iyes banget si organisasi organisasi itu. Capek gue tau gak? Oke oke gue tau kalo gue gak ada potensi buat ngikut gituan, gue juga tipe bukan orang yang suka ikut berorganisasi tapi apa gak ada penghargaannya sama sekali ke usaha gue ini? Lama lama gue bikin organisasi sendiri deh. Terus lagi, kenapa gue gak bisa aktif belanja di mall tiap weekend kayak temen temen cewek gue kebanyakan? Gini, pertama gue bukan termasuk orang yang suka belanja gila gilaan, yang kedua gue gak punya budget lebih kayak temen temen gue jadinya gue harus mikir berkali kali buat ngelakuin itu, yang ketiga gue masih trauma sama yang namanya mall ( jangan Tanya kenapa deh ya, ceritanya panjang ). Terakhir, kenapa gue gak bisa aktif di golongan yang terakhir itu? Eh hallo, itu kayaknya gak gue banget deh. Oke oke, gak usah munafik kalo gue juga suka sama manusia manusia fresh itu. Tapi liat kenyataannya deh, manusia macem gue bakal kalah saing bakal kalah telak mengingat pesaing pesaing gue lebih segala galanya dari gue. Mereka sempurna dari ujung rambut sampe ujung kaki. Sementara gue? Lo tau kan maksud gue apaan? Jadi, lo udah tau kan ceritanya kenapa gue gak aktif dimanapun?

Sebagai pengangguran yang kompeten di bidangnya ( apadeeh? ), gue ya bener bener nganggur di rumah. Bukan nganggur total dalam artian gue nganggur di semua hal, enggak. Gue masih ngelakuin hal hal yang udah harus dilakuin pas di rumah misalnya disuruh ini itu, beres beres rumah, nganterin ibu gue kesana kemari dan hal hal semacem itu deh pokoknya. Tapi selebihnya, gue gak ngelakuin apa apa lagi. Kerjaan gue cuma  bangun siang, makan, mandi dijamak, online ini itu, nonton acara TV yang semakin hari semakin gak jelas, melek sampe pagi kadang kadang jam 2 baru tidur, terus tidur dan bangun kalo udah siang. Gitu doang sob, bayangin betapa monotonnya kehidupan gue? Kayaknya kata kata pengangguran yang gue sebutin tadi lebih layak disebut kemonotonan deh, tapi bisa juga disebut pengangguran si kan dimana mana yang namanya pengangguran kerjaannya ya kaya yang gue lakuin tadi. Gue gak ngerti juga sebenernya definisi dari kata pengangguran itu apaan. Ah, kenapa jadi pusing mikirin istilah gini? Bodo amat deh ya gue mau disebut apa.

Kemonotonan hidup gue semakin hari semakin bertambah, semakin hari semakin bertumpuk tumpuk dan semakin hari semakin mengacaukan semuanya. Kegiatan hidup gue gak menunjukan perubahan. Ditambah lagi HP gue yang semakin memperkeruh suasana. Gimana enggak, HP gue yang seharusnya menjadi penghibur diantara semua kegalauan gue menjalani hidup malah lari dari tanggung jawabnya ( ini gue ngomongin apaan si sebenernya? ). Males juga lama lama punya HP, udah jelek ditambah lagi meskipun udah kebanting berkali kali tetep gak rusak juga lagi, ini kabar paling buruk diantara yang terburuk. Gimana mau ganti yang lebih canggih kalo begini kejadiannya? Jampi jampi ibu gue biar HP gue gak rusak rusak manjur banget asli. Huah.. gue kan juga pengen punya HP anak jaman sekarang gitu, ape namanya ehm android ya atu apa sih mereka nyebutnya, ya pokoknya yang kayak begitu deh. Selain jelek, HP gue juga gak pernah rame. Dari 250 atau lebih kontak yang ada di HP gue, gak ada satupun yang kepikiran buat nge-sms gue apalagi nelponin gue yaa kecuali nomernya bokap gue yang dua hari sekali nelpon. HP gue cuman berfungsi buat nerima jarkoman gitu, tau kan jarkom itu apa? Ya  hampir mirip sama semacam pemberitahuan tentang suatu kegiatan atau info tertentu yang biasanya dikirim dari satu orang terus disebarin ke banyak orang yang bersangkutan. Kasian banget gue yak. Yang kasian sama gue bisa ngasih gue santunan berupa uang tunai jutaan rupiah atau mobil baru dengan merk selain Xenia, santuna bisa dikirim ke nomer rekening yang ada di bawah ini dan untuk yang mau nyantunin gue mobil langsung aja dianterin ke rumah gue. Maunya.. Intinya, HP gue diciptakan emang cuman buat nerima jarkoman doang. Tapi makasih deh buat yang suka ngejarkomin gue, jarkom bisa ngehibur diri gue kok meskipun bentar. Paling gak dengan adanya jarkom itu membuktikan kalo masih ada yang inget sama manusia gak berguna macem gue ini. Jadi terharu deh.

Pengangguran masih mau ngomongin HPnya yang ternyata nganggur juga nih. So check this out guys!

Pengangguran juga pengen gak nganggur dong. Gak ada salah dong sama keinginan macem itu? Pastinya enggak ya. Gue juga gitu sob, gue juga mikirin gimana caranya biar gue gak terlalu nganggur nganggur amat meskipun 75% dari hidup gue masih diliputi hal hal nganggur pokoknya yang penting hidup gue gak terlalu nganggur nganggur amat ya paling gak 25% dari hidup gue ada kegiatannya ( kalimat ini maunya apa si? ). Berhubung gue bukan orang yang egois jadinya selain gue mikirin diri gue sendiri gue juga mikirin nasib HP gue yang merana itu. Gimana caranya deh biar gue sama HP gue bekerja beriringan ( maksudnya apa ya?) maksudnya gue rada sibukan dikit dan HP gue juga ikutan rada sibuk gitu. Wuih, baik banget kan gue sampe sampe nasib HP gue juga gue pikirin secara matang. Setelah berhari hari gue mikir ( tumben ) gue akhirnya nemuin ide yang brilian banget sekaligus gak penting dan ide ini gak bakalan kepikiran sama orang paling pinter sekalipun. Terus, gue diskusiin ide gue sama HP gue. Diskusi ini diwarnai dengan pertempuran sengit, duel yang hebat, sampe dibela belain adu pinalti segala. Dengan ancaman maut yaitu gue bakal nyeburin HP gue ke kolam Tugu Muda, akhirnya gue pun memenangkan pertempuan ini dan gue berhasil menyabet medali emas. HP gue akhirnya menyetujui ide hebat gue ini. prok prok prok…  Kok jadi gak jelas gini topiknya si?

Sebenernya apa si ide hebat, brilian dan amazing itu? Ehm, kasih tau gak yaa? Oke gini, biar HP gue kerjaannya gak cuman showeran sama kuah opor doang dan gue gak cuman duduk duduk bego sambil nungguin jawaban dari Rayi RAN tentang boleh gak gue jadi istri keduanya, gue bakal manfaatin HP gue yang malang itu buat suatu eksperimen. Bukan eksperimen si sebenernya tapi apaan ya disebutnya ? Jadi, gue bakal smsin sebagian kontak di HP gue sama sms sms gak jelas. Syukur dibales kalo nggak ya gue juga gak ngarep sama sekali.  Jadi, gue sama HP gue sama sama punya kerjaan kan, gue ngetik sms sementara HP gue sebagai sarana buat ngirimin sms. WOY, LO CERITA PANJANG LEBAR KAYA GITU CUMA BUAT NYAMPEIN IDE SAMPAH KAYA GINI? BASI TAU GAK SI. Ampun bang, ampun, gue gak bermaksud gitu. Harap maklum lah namanya juga otak manusia oon macem gue, bisa mikir aja udah bersyukur Alhamdulillah banget apalagi sampe mencetuskan ide sampah model gitu.

Mulai beberapa hari yang lalu, gue udah mulai rajin nge-smsin temen temen gue. gak semuanya si, gue juga milih milih orang yang mau gue smsin. Kalo kira kira orangnya cepet ngerasa keganggu, orangnya termasuk golongan orang sibuk, orang yang gak memungkinkan buat diajak geje gejan bareng gue atau orang yang itulah pokoknya, ya gue gak smsin. Sms gue cuman sekadar ucapan selamat pagi atau selamat malem si, gak lebih dari itu. Gue si gak ngarepin balesan dari mereka, lagian ini juga cuman sebagian kecil dari kegiatan geje gue biar gue rada keliatan sibuk dikiit meskipun aslinya ya gak ngaruh apa apa. Tapi kalo ada yang mau bales ya silahkan, gue gak ngelarang sama sekali itung itung ini bonus . Idiih, kalimat kalimat gue yang barusan kurang gue banget ya, terlalu pasrah. Hhaa

Awalnya, semuanya masih berjalan lancar. Kebanyakan dari manusia yang gue smsin ngebales sms gue dan kadang kadang malah ada yang berlanjut smsan sama gue sampe 10 menit ( WHAT ? ). Heh, 10 menit buat kalian semua emang gak berharga ya tapi buat gue itu berarti banget banget banget ( sambil nangis ). Gue rajin banget ngesmsin orang orang itu,tiap pagi tiap malem, dan itu cukup banget lah buat ngurangin prosentase pengangguran gue. Gue sukses nurunin prosentase kepengangguran gue menjadi 98%. Cuma 2%? Iya cuman 2% tapi namanya juga orang yang bersyukur, sekecil apapun prosentase penurunannya tetep harus gue syukurin ( sok banget gue ). Tapi lama kelamaan, yang ngebales sms gue semakin menurun jumlahnya. Galau gue yang kemaren udah mulai mereda sekrang kumat lagi. Gue nyoba buat realistis, gue nyoba buat mosisiin diri gue di diri mereka ( orang orang malang yang nerima gempuran sms gue ). Dan gue mulai nyadar , ternyata rasanya risih juga ya, ternyata rasanya pengen makan orang yang ngesmsin ya, ternyata bikin emosi ya, dan ternyata ternyata lainnya yang gak enak. Mereka pasti ada yang mikir gini, ini siapa sih kurang kerjaan banget, pacar bukan temen ya cuman sekedar temen yang gak deket deket amat, ngapain si pake sms sms gitu segala, sok care banget deh? Pasti gitu deh. Iya iya ya gue salah, gue minta maaf karena gue udah semena mena ngeganggu hidup lo lo semuanya. * suasana mendadak mellow total dan di luar hujan deras disertai badai angin serta petir yang manyambar nyambar *.

Haha… sejak saat itu gue trauma berkepanjangan. Gue mikir seribu kali kalo gue mau nge-sent sms ke siapapun. Gue rada parno gitu ( lebay ya ). Tapi kadang kadang kalo gue udah mencapai tingkat frustrasi yang amat sangat gara gara ke-ngangguran gue ini, gue nekat nge-sent ke beberapa orang biar ada kerjaan dikit. Pasang muka tembok deh dan siap kecewa kalo gak dapet balesan ( gak gitu juga si sebenernya ). PRAY FOR gue. :(

-END -

1 komentar:

Nilai E itu rasanya...

Jumat, Januari 27, 2012 Atika Nugraheni 4 Comments


Nilai E itu rasanya…..

Liburan udah dimulai dari seminggu yang lalu. Tapi liburan seindah apapun gak bakalan jadi asiik kalo kita belom tau nilai kita kayak gimana bentuknya. Kebetulan, liburan gue gak ada indah indahnya sama sekali, liburan gue basi abis asal lo tau aja, ditambah lagi nilai nilai gue belom pada keluar alias gue masih belom tau gimana wujud nilai gue. Di waktu waktu liburan yang bosennya minta ampun ini, gue selalu nyempetin buat ngebayangin nilai jelek gue. Gue siapin diri gue buat nerima kenyataan kalo misalnya nilai gue yang keluar pada ancur ancur semua. Eh sorry ralat, bukan misalnya tapi emang udah pasti kayak gitu. Gue belajar buat gak syok, gue belajar biar gak emosi pas ngeliat deretan huruf C di KHS gue, gue belajar buat stay cool ( wuidiih bahasa gue?? ). Intinya semua ini gue lakuin biar gue bisa tetep nyantai ngadepin kenyataan sepahit itu. Gue ngelakuin itu semua soalnya gue udah lupa gimana rasanya dapet nilai jelek, nilai yang di bawah batas kewajaran seorang manusia ( apa deh? ). Gue terakhir sekolah SMA kan beberapa bulan yang lalu, so wajar lah kalo gue udah lupa gimana rasanya dapet nilai jelek. Padahal dulu gue udah kebal banget tuh sama yang namanya nilai doremifasol kalo di kuliahan ya C D E lah. Dulu gue masuk dalam golongan kasta terendah di kelas gue yang isinya orang orang yang hobi remidi sama hobi pulang cepet, pemales, lebih mentingin komik daripada buku pelajaran, lebih milih smsan daripada dengerin guru, dan bakal jadi golongan pertama yang jingkrak jingkrak pas tau kalo pelajaran kosong. Dan kedudukan gue di kampus juga masih tetep sama sampai saat ini. Kalo lo nanya,s siapa orang yang keluar ruang kelas pertama kali? Siapa yang ngantuk pas dosen ngejelasin? Siapa yang paling sering minta pulang? Siapa yang paling gak suka sama kegiatan kampus? Siapa orang pertama yang bakal ditunjuk jadi orang paling bego? Siapa orang yang kuliahnya gak niat? Jawabannya adalah GUE gak ada yang lain.
Hari hari berjalan pelan, lebih pelan dari jalannya keong lumpuh yang abis keserempet Xenia. Gue coba ngelewatin liburan gue yang garing itu. Ngelirik HP,berharap ada orang yang ngesmsin gue tapi ah gak bakalan ada yang smsin gue kali, ngarepnya jangan berlebihan gitu deh. Berhubung udah males liat HP gue yang gak lebih bagus dari HPnya tukang siomay keliling, gue banting aja biar ramai, biar mengaduh sampe gaduh ( kok jadi gini? ). Baru aja dibantingin, tiba tiba HP gue bunyi. Kayaknya gue harus banting banting seribu kali biar ada sms masuk. Gue baca, oh ternyata dari temen gue yang ngabarin kalo nilai bahasa Indonesia sama bahasa Inggris gue…WHAT? Ini pasti gak mungkin banget, asli gak mungkin. Gue yakin ini pasti bisa bisanya temen gue aja biar gue seneng terus abis itu gue dihadapkan pada kenyataan kalo hal itu ternyata gak bener sama sekali. Katanya nilai gue A gan, berita bohong macam apa ini. temen gue juga smsin gue lagi kalo nilai IAD-nya dapet B. Gue bales aja “ waah, selamat yaa. Lo pinter banget sumpah. Terus, gue yang oon ini kira kira dapet apaa ya? “. Oke, kalo bahasa Indonesia gue percaya kalo gue bisa dapet A, gimana enggak soalnya dosen gue udah kasih bocorannya dulu sebelum ujian. Tapi kalo Bahasa Inggris, gue masih ragu ragu men, pas gue di SMA aja nilai bahasa inggris gue gak pernah lebih dari angka 50, masa iya sekarang bisa dapet nilai segini? Peduli amat deh, seandainya itu beneran gue syukurin deh, kalo itu boongan gue juga syukurin kok. J

Gue itu adalah orang yang paling males ngeliat nilai, ditambah lagi koneksi internet modem gue lelet ( korban buffering ) wah malesnya numpuk numpuk deh jadinya. Tapi, gue belom bisa tenang gara gara gue belom liat nilai gue yang sebenernya. Gue pengen tau kenyataan yang sebenernya meskipun itu pahit ( eaaaa ). So, gue tancepin modem lelet itu ke netbook gue. Dan wusss, internet gue mendadak jadi secepet keong. Gue buka website-nya, gue masukin NIM gue beserta passwordnya yang berupa tanggal lair gue. Gue tutup mata gue dan tiba tiba gelap ( yaiyalah ). Gue liat KHS gue. Sumpah ini sesuatu banget, untuk tiga mata kuliah itu gue emang bener bener dapet A. Hey, nilai dari mana itu? Asal lo tau aja, gue gak pernah belajar sama sekali buat ujian itu, apalagi IAD. Gue gak punya bukunya malah. Gue ngerjain semua itu modal ngaco, cap cip cup sama ngitung kancing baju. Gue masih gak percaya hasil ngarang gue membuahkan hasil ini. Pas keluar ruang ujian, gue juga selalu jadi orang dengan muka yang tingkat frustrasinya paling tinggi dan berujung galau di jejaring sosial kalo udah malem hari. Jadi bagaimana mungkin?

Gue gak bilang ke siapapun soal nilai gue yang rada rada aneh ini. Pas ditanya temen temen gue pun, gue gak ngejawab apa apa ya paling jawab lumayan terus nyoba ngalihin pembicaraan dengan bilang ‘ nilai lo pasti bagus bagus semua deh, waah selamat yaa. Kapan ya gue bisa kayak lo? ngiri deh gue jadinya ‘. Bukan apa apa, gue takutnya mereka syok atau apa pas gue bilang nilai gue yang sebenernya. Siapa yang bakal percaya coba, orang bego kayak gue bisa dapet nilai sesempurna itu. Orang gue aja gak percaya sampe sekarang. Selain itu, menurut gue itu bukan hal yang pantes dibangga banggain.

Nilai nilai yang ditunggu kehadirannya pun satu per satu mulai muncul. Seperti biasa, gue ogah ogahan liat nilai gue lagi meskipun pada dasarnya gue juga lumayan penasaran. Sms sms tentang nilai masuk ke HP gue, pada bilang kalo nilainya AAAAAAA semua atau apalah yang intinya nilai mereka bagus. Gue sama sekali gak ngarep dapet nilai bagus, dikasih pas pasan aja gue masih terima dengan ikhlas. Setelah beberapa jam, rasa penasaran gue gak bisa dibendung lagi. Gue pengen banget liat nilainya. Dan gak tau kenapa, gue yang biasanya nyantai jadi deg degan buanget, deg degannya sama kaya pas gue pertama kali liat RAN yang asli di depan muka gue dengan mata gue sendiri tanpa dihalangi kaca televise. Gue nyoba sok tau, ini pasti pertanda buruk, pasti bakal ada apa apanya sama nilai gue. Pas gue buka KHS-nya, ternyata bener dugaan gue. GUE DAPET NILAI E. Pengantar Ilmu Perpustakaan gue dapet nilai E. Gue liat lagi dengan seksama takutnya gue lagu berhaluasinasi. Ternyata itu gak mengubah apapun. Hurufnya tetep E. Oh DAMN….nilai macam apa itu? Nilai E sama artinya gue gak ikut kuliah selama satu semester. Nilai E sama artinya dengan nol. Terus,ngapain gue rajin berangkat kuliah, ngapain gue susah susah ngerjain tugas, ngapain gue susah susah ngerjain soal kalo ujung ujungnya dapet nilai E. Gue frustrasi sesaat, gue down dan bener bener down. Tapi bukan gue namanya kalo gue gak bisa bangkit lagi dari ke-down-an gue itu. Abis liat nilai maha dahsyat itu, gue langsung smsin temen temen gue, gue pamerin ke mereka kalo gue baru aja dapet nilai E di makul PIP. Wuih, temen temen gue langsung gak percaya kalo gue dapet nilai E , rata rata pada heboh nanggepinnya meskipun ada beberapa yang biasa aja ( oh come on, gue gak ngarepin ekspresi yang kayak gitu ). Gue juga ikutan heboh dong otomatis, gue jadi lebay mendadak. Mereka pada nyuruh gue telpon dosennya. Eh, kenapa gak ada yang nyuruh sms si, gue gak punya pulsa sama sekali ini lagian gue juga gak tau nomernya dosen gue itu berapa. Gue nge-IYA-in usul mereka, so gue minta nomer dosen gue itu ke komting gue. Nomer udah ditangan tapii asli gue males ngurusin urusan beginian meskipun ini menyangkut masa depan IP gue. Gue malah online. Menuhin TL gue sama hal hal yang berbau kecewa dan kacau lair batin ( niatnya si biat tweet-nya tambah ). Gue pasang status yang gak jelas gitu. Pokoknya gue galau abis. Pokoknya kalo ada kontes ratu galau, mungkin gue udah langsung jadi pemenangnya.

Gara gara dapet nilai E itu, gue jadi gak merhatiin nilai nilai yang lain yang ternyata gue dapet A. Dua mata kuliah paling gue benci dan paling sukses bikin gue males kuliah malah dapet A. Pancasila sama kewarganegaraan, gue jadi inget pas UAS mata kuliah itu, gue ngaconya bener bener udah keterlaluan banget dan bagi gue itu gak bakalan ngehasilin nilai A. Gini ceritanya, pas ujian mata kuliah itu, gue disuruh liat film documenter gitu lah, filmnya itu gak ada suaranya sama sekali ya semacam film bisu lah. Nah, dari film itu kita disuruh bikin narasi tentang film itu dan tentunya ada hubungannya sama materi yang udah pernah dipelajarin. Dipikiran gue, yang namanya narasi ya harus ada tokoh ceritanya dan unsur unsur lain. Munculah ide sinting di pikiran gue yaitu gue cerpenin. Gue bikin cerpen tentang film itu tadi sepanjang satu setengah halaman. Padahal pas gue liat jawaban temen temen gue, mereka bener bener pake teori pas ngerjainnya. Sementara gue malah dicerpenin? Oh my Godness, ada apa dengan pikiran gue waktu itu? Kenapa konsletnya parah banget gitu? Gue mau nulis ulang jawaban gue juga percuma. Waktunya tinggal bentar lagi dan gue gak bisa nulis secepat kilat. Dengan rasa pasrah yang amat sangat, gue nekat ngumpulin jawaban gak berguna itu ke dosen. Dan sejak hari itu gue mengubur dalam dalam keinginan gue buat dapet nilai bagus. Makanya gue kaget pas liat nilai gue sekarang. Apa iya dosen gue beneran kasih nilai segitu buat jawaban yang gak jelas macam itu? Ini misteri yang patut dipecahkan.

Kembali ke masalah nilai E gue yang spektakuler itu. Setelah gue dapet nomer dosen gue, gue langsung menghubungi beliau. Dan info yang gue dapet dari dosen gue cukup membuat gue tersentak.gue panic dan rasanya pengen banget nangis ( gak boleh cengeeng ). Gimana enggak,lembar jawaban gue ternyata ilang. Pantesan gue gak dapet nilai. Gue pikir masalah ini bakal ruwet dan tak berujung ( ah..semoga enggak ). Gue pusing bukan kepalang. Gue gak habis pikir kenapa harus gue dan Cuma gue yang lembar jawabannya ilang? Why me God? Terus Tuhan bales jawab, WHY NOT? *purapuramati*. Gue frustrasi akut. Lo pasti bilang kalo gue lebay kan? Siapa yang gak lebay coba kalo ngelamin kejadian ini? siapa coba? Coba deh lo tuker posisi sama gue biar lo ngerasain gimana nyeseknya gue. Kerjaan gue mulai hari itu cuman sms-in dosen gue, nanya bolak balik gimana nasib lembar jawab gue yang malang itu, nanyain apa gue gak bisa ikut uas lagi. Dan dosen gue gak nanggepin apa apa, cuman bilang ‘saya akan coba temukan dulu’. Berkali kali cuman itu aja yang dijanjiin. Hoah, dosen gue gak bisa diandelin nih, dosen gue semena mena. Sejak saat itu, gue nyoba buat ikhlasin nilai gue itu. Gue nyoba buat gak nginget nginget lagi kejadian itu. Peduli amat deh mau SP atau ngulang semester depan, gue gak apa apa. Cukup tau aja kalo nilai E itu bukan  gara gar ague gak bisa ngerjain atau ngarang gue kurang manjur tapi itu semua gara gara kesalahan pihak lain.

Gimana acting lebay gue? berhasil gak tuh? Haha. Gue si biasa biasa aja dapet nilai segitu. Gue cuma males ngulang semester depan. Masalah gue cuman itu kok, seputar males dan gak ada yang lain. Lagian, kalo gue gak dapey nilai E itu gue jadi gak bisa cerita sampe sepanjang ini dan yang ada artikel di blog gue gak nambah nambah \(^___^ ) /.

Buat yang belom pernah ngerasain dapet nilai E, gue kasih tau ni. Rasanya dapet nilai E itu kayak menembus awan berlapis lapis, meluncur bareng paus akrobatis dan ketemu rasi bintang paliiiiing manis ( eh, kok jadi iklan ). Pokoknya rasanya itu kayak berasa jadi orang paling keren sejagad dan kayak jadi orang paling diperhatiin sedunia. Gimana enggak, semua orang bakal nanya kebenarannya ke lo terus pada sok bela simpatik gitu deh. Meskipun gue tau sedikit banget yang emang bener bener simpatik, gue gak apa apa kok. Gue tetep ngedapetin rasa yang unik dari nilai E ini.

Buat IP gue yang gak jadi bagus, sabar ya nak, masih ada taun depan. Mari ngarang bersama sama lagi ( apadeh?? ). Dan buat temen temen gue yang nilainya belom pada keluar, gue doain semoga nilainya bagus bagus dan ngak ada yang ngalamin kejadian pahit macem gue ini.  aminn..

Terimakasih buat Allah SWT yang udah memberikan kejutan yang luar biasa di bulan Januari ini. Terimakasih buat temen temen gue yang udah support gue pas gue ngalamin kejadian tragis itu. Terimakasih buat dosen gue yang gak tau kenapa ngasih nilai lebih ke gue yang oon ini. Terimakasih juga buat pihak yang udah ngilangin lembar jawab gue. Terimakasih buat twitter yang udah gue kotorin sama tweet gak penting gue ( penting ya ).. Pokoknya terimakasih deh yaa..

-THE END-


4 komentar:

You

Kamis, Januari 19, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


You, you, and always you
Gue lagi nganggur hari ini, di kamar kosan gue yang dicat serba kuning ini gue cuma bisa bengong mikirin hal hal yang gak jelas seperti mikirin lo. Penting gak si ini sebenernya? Gue juga bilang kalo ini gak penting, tapi herannya gue tetep ngelakuin ini kayak ada yang nyuruh gitu. Ahh… kenapa harus gue si yang mikirin lo? kenapa harus gue yang ngelakuin hal gak jelas macam ini? Gue coba berontak, gue coba sekuat mungkin biar otak gue bersih dari semua ingatan tentang lo, tapi tetep gak bisa. Gue bilang ke semua orang kalo gue cuma sebatas mengagumi lo itupun cuma dikit dan gak lebih dari itu, dan mereka semua percaya. Tapi, nyatanya gue malah ngebohongin diri gue sendiri. Perasaan yang gue rasain malah semakin menjadi-jadi. Lo sukses berat bikin gue gak bisa berhenti mikirin lo. Sukses berat.

Gue pertama kali liat lo 2 bulan yang lalu, waktu itu gue belom kenal lo sama sekali dan lo juga gak kenal gue. Ceritanya, gue mau liat konser musisi favorit gue. Gue nontonnya sama temen gue yang kebetulan juga sama sama ngefans-nya. Berhubung gue ataupun temen gue gak ada motor, gue minta tolong sama temen gue yang lain buat ngajak siapa gitu, temennya kek ato tetangganya kek, biar temen gue ada yang nebengin. Dan disaat itulah gue ketemu lo untuk pertama kalinya dalam hidup gue. Lo itu tinggi banget ya, sumpah tinggi banget. Gue jadi keliatan semakin ehm yaa itulah ( bilang aja pendek ),kalo gue berdiri di samping lo. Dan kalo urusan tampang, gue gak sempet merhatiin secara detail gimana tampang lo, yang gue pikirin cuma liat konser,liat konser, dan liat konser. Kebetulan yang sesuatu banget lah soalnya gue diboncengin sama lo, dan bodohnya gue baru nyadar sekarang , waktu itu gue gak ngrasain apa apa, flat dan semuanya berlalu begitu aja. Sepanjang perjalanan, kita ngobrolin sesuatu yang biasa banget dan bener bener standar. Mulai dari nama, ambil jurusan apa, dan berbagai pertanyaan basi lainnya. Gila, kalo gue keinget itu, ternyata gue anak lama banget ya gaya ngobrolnya. Ah, I see, gue emang bukan tipe orang yang kebanyakan basa basi sama orang. Dia juga gitu kok, gak banyak ngomong orangnya, atau dia takut sama gue? Atau jangan jangan waktu itu dia ilfeel setengah mampus gitu sama gue makannya dia gitu? Ga tau juga si. Pokoknya yang gue rasain waktu itu, gue mati gaya sama ini orang. Tapi pas pulang, gue udah gak terlalu mati gaya sii, ternyata lo orangnya lumayan asik juga kok kalo udah rada kenal. Obrolan kita pun udah gak terlalu monoton kayak tadi, lo nanyain udah kemana aja gue selama gue di semarang. Dan gue dengan polosnya jawab kalo gue belom kemana-mana, malu juga si sebenernya tapi berhubung gue orangnya jujur, ya udaah. Terus abis itu, lo kasih tau gue dimana aja tempat nongkrong yang asik, kebetulan waktu itu gue lagi pengen banget liat lampu lampu, lo juga nunjukin dimana tempatnya. Lo juga mau kok nganterin gue kesana kalo gue misalnya gue ngajakin kesana. Eh, jangan mikir kalo Cuma berdua doang ya perginya, gue tegasin itu gak mungkin. Gue mikir, ini orang kok baik banget. Gue dianterin sampe selamat ke kosan gue, gue ngucapin terimakasih dan gak lama setelah itu lo udah ilang dari hadapan gue. Gue tiba tiba ngerasa seneng banget pas itu.

Beberapa hari kemudian, gue minta nomer hape lo ke temen gue yang kebetulan temen lo juga, niatnya si gue Cuma mau ngucapin terimakasih sekali lagi ke lo karena lo udah mau repot repot nganterin orang yang gak lo kenal sama sekali buat liat konser musisi kesayangannya. Kalo lo bukan orang yang bener-bener baik, pasti lo gak akan mau nganterin gue . Gue ngumpulin seluruh keberanian gue buat nge-sms lo, gue lebay juga ya ternyata. Tapi gue emang ngerasa takut mau sms lo, gue takut lo gak bales sms gue, gue takut lo udah gak inget sama gue. Sampe akhirnya, gue pencet tombol ‘SEND’. Haah, gue nekat banget ini. Gue udah siap nerima semua  kemungkinan terburuk, gue siap. Gue gak ngarepin lo bales sms gue, tapi kenapa gue liatin hape gue terus dari tadi? Gue jadi gak ngerti deh. Sebisa mungkin, gue memperpadat kegiatan gue dikosan, hal hal yang gak penting gue kerjain semuanya, dan sebisa mungkin gue jauh jauh dari hape gue. Gue mau gue lupa kalo gue sebenernya rada ngarep juga lo bales sms gue ( gue gak konsisten ya? ).

Gue udah bener bener lupa sama yang namanya belesan sms, malahan gue juga lupa naroh hape gue di mana. Wah… mana hape gue nih, mati deh kalo ilang. Gue niatnya Cuma mau nglupain ngarep balesan dari lo tapi gak gini juga kali sampe lupa sama hape-hapenya. Hape-nya udah ketemu dan gue liat ada beberapa sms,sebenernya hati kecil gue ngarep bakal ada balesan dari lo, tapi buang jauh jauh keinginan yang mustahil itu, gue gak mau kecewa. Gue buka tu sms satu per satu dan HAH? Ini gue gak ngimpi, coba tampar gue keras keras! Lo bales sms gue? gue baca sms-nya, ternyata Cuma bilang ‘ini siapa ya?’, gue bales ‘ini gue, fara’. Balesannya kali ini bikin nyesek ‘fara siapa yaa? ‘. Gue jelasin siapa gue dan dia minta maaf kalo udah agak lupa sama nama gue. Kalo boleh jujur si gue rada sebel sama lo, segitu susahkan nginget nama satu orang, mending kalo uda setaun gak ketemu, lha ini, baru kemaren juga. Tapi ya gak ada gunanya juga si mau marah, jadinya yaa gue maafin ( untuk kali ini lo beruntung ). Gue lumayan lama smsan sama lo, ngobrolin ini itu. Gue akuin kalo gaya smsan lo pasif banget, masa iya gue terus yang nanya, terus udah gitu balesnya lama banget pula.. hoah.. marmos.

Sejak saat itu, gue mulai sering sms-an sama lo, tentunya gue duluan yang mulai. Meskipun gue sering ditinggal tinggal pergi gitu,misalnya aja lo pergi futsal bareng temen temen lo yang selesenya jam 11malem atau malah lo mainan game seharian, dan seabreg kegiatan lo yang bikin lo lupa sama sms sms gue, tetep aja gue suka smsan sama lo. Kalo gue orang yang waras, gue udah males abis smsan sama orang model kayak lo, mending gue cari orang lain aja yang mau bales sms gue setiap saat, yang ada buat gue setiap waktu, tapi untuk kali ini sayangnya gue udah hampir kehilangan waras gue. 

Gue coba minta alamat facebook lo ke lo, semoga aja lo punya facebook ya. Dan pas lo bales sms gue yang isinya nama facebook lo, gue rada syok dikit soalnya salah satu kata di dalam nama lo pernah gue pake jadi nama facebook gue. Gue langsung tancap gas ambil modem gue yang kebetulan lagi dijarah  sama temen kos gue. Gue langsung search nama yang lo kasih, dan ternyata itu beneran lo. Yang ada dipikiran gue Cuma satu, yaitu liat semua foto fotonya. Gila, gue baru nyadar ternyata lo lumayan juga ya dan di mata gue, gue ngeliat lo itu beda banget sama cowok cowok yang laen. Gue liat satu per satu fotonya, gue liatin lama banget, dan gue gak ngerti kenapa gue bisa sebetah ini ngliatin foto orang. Akhirnya gue nyolong beberapa foto lo deh , maaf ya gak bilang bilang. Setelah gue tau facebook lo, gue jadi sering iseng buka buka facebook lo, gue baca status status lo, gue liat siapa aja yang comment di status lo itu, dan gue nemuin beberapa cewek yang selalu kasih comment di status lo itu dan comment-nya seolah olah cewek itu perhatian banget sama lo. Aih, ternyata lo banyak yang ngefans juga yah. -__-

Suatu hari, gue pengen banget pergi nonton, sebenernya si gak ada film yang lumayan keren buat ditonton tapi ya namanya juga kepengen, peduli amat mau ada film bagus apa gak. Sumber dari semua masalah masalah dalam hidup gue adalah gue gak bawa motor di sini, terus kalo mau pergi pergi gak ada cara lain selain ajak orang sana sini buat dijadiin tebengan kalo gak mau ngesot ngesot. Gue pengen banget ngajak lo, sumpah kepengen banget. Gue bakal ikutin deh kemauan lo mau nonton film apaan sekalipun film yang lo mau itu film horror, gue gak apa apa kok. Tapi gue tau, lo pasti bakal bikin segala macam alesan biar lo gak pergi sama gue. Akhirnya, temen gue beraniin diri buat ngajakin lo pergi dan hasilnya nihil. Anjir, lo maunya diajakin pergi sama siapa si hah? Diajakin pergi susah amat. Kejadian ini berlangsung beberapa kali, dan meskipun lo mau pergi sama gue, langit gak rela liat gue seneng dikit, pasti ujan gede lah atau gerimis lah atau badai lah. Dan sejak saat itu, gue jadi mikir seribu kali buat ngajakin lo pergi lagi, urat malu gue baru aja disambung lagi dan gue capek malu maluin diri gue sendiri. Dimana harga diri gue sebagai seorang wanita, udah ngajak seribu kali dan itu ditolak semua masih mau ngajakin lagi? Sorry, harga diri gue bakal jatuh di pasaran kalo gitu ceritanya. Oke, kalo lo gak mau pergi bareng gue meskipun perginya bareng bareng sekalipun, gak apa apa kok. Gue ngerti, siapa juga yang mau diajakin pergi sama orang orang yang baru beberapa minggu lo kenal, mending kalo tampang mendukung, lha gue biasa biasa aja gini, semakin gak ada alesan yang kuat buat lo nge-IYA-in ajakan gue. Gue masih maklumin soalnya kalo gue ada di posisi lo gue juga bakal ngelakuin hal serupa kayak yang lo lakuin sekarang sama gue.

Dalam sejarah per-smsan gue sama lo, kayaknya 100% gue yang nge-sms lo duluan, lo belom pernah sama sekali, sekali pun lo belom pernah. Dan ini adalah untuk pertama kalinya lo sms gue duluan, sumpah ini ajaib banget. Lo juga udah mulai ngucapin selamat malem ke gue , udah sering juga ngingetin gue buat makan, dan lo udah bisa manggil nama gue yang biasanya Cuma pake ‘kamu’. Gue tanyain ke temen gue yang juga smsan sama lo, apa kayak gitu juga smsnya? Dan temen gue bilang smsannya biasa aja, cuek dan gak pernah nyampe segitunya. Wow, ini sesuatu banget , dan ini udah cukup bikin gue besar kepala atas sikap lo yang ‘sedikit’ beda ke gue. But wait, I still remember that you have so many fans out of there. Bisa juga lo ngelakuin hal yang sama ke fans fans lo yang seabreg itu. So, jangan seneng dulu sama hal hal ginian.

Gue berkali kali ngerasain pengen banget ketemu lo, tapi kalo mau ngajakin lo ketemuan lo pasti nolak abis abisan meskipun pake cara yang sopan. Jadi gue mikirnya, ya udah deh ga bisa ketemu orangnya gak apa apa , bisa denger suara lo aja itu udah cukup bikin gue seneng kok. Dan gue ngerelain pulsa gue yang sebenernya jatah buat sebulan buat nelpon lo. Lama banget gue nyoba nelpon lo, tut tut tut, Cuma itu yang gue denger, gue mikir apa emang suara lo kayak gitu ya? Kayaknya enggak mungkin deh. Gue nelpon lagi, dan sama sekali gak ada yang ngangkat. Gue nelpon berkali kali dan hasilnya tetep sama, lo gak ngangkat telpon gue. Untuk kali ini gue masih belom curiga apa apa, palingan lo juga lagi sibuk atau apalah dan keadaan lo gak memungkinkan buat ngangkat telpon gue. Beberapa hari kemudian gue nyoba hal yang sama dan hasilnya pun sama, lo gak ngangkat telpon gue. Tapi ini beda, gak lama setelah gue matiin telpon gue yang gak lo angkat itu, lo sms gue dan lo Tanya ‘ada apa?’. WHAT? Jadi lo tau kalo gue nelpon lo tapi lo gak angkatin telpon gue? Lo tega banget sumpah ke gue, lo tega banget, apa susahnya si bilang halo terus kalo abis itu lo mau matiin telpon gue juga gak apa apa yang penting angkat dulu bentar aja. Hargain gue dong. Gue berhari hari dongkol sama kelakuan lo itu, gue juga gak sms lo sama sekali dan lo juga gitu dan emang biasanya gitu. Gue masih gak ngerti kenapa lo gak mau ngangkat telpon gue, apa iya si lo malu mau ngomong di telpon sama gue? Semoga aja gitu soalnya gue gak mau denger alesan laen selain itu yang bakal bikin gue lebih sakit hati.

Berminggu minggu bahkan sampe berbulan bulan gue sama lo cuma gini gini doang, gue masih smsan sama lo meskipun gue terus yang mulai dengan topic yang gitu gitu aja, gue masih suka nelpon lo meskipun lo gak angkat telepon gue sama sekali, gue masih sering ditinggal pergi sama lo pas lagi asyik asyiknya smsan, gue masih sering mergokin lo ngalihin pembicaraan gue sama lo, gue masih suka liatin status status lo dan siapa aja yang comment, gue masih suka liatin foto foto lo yang gue ambil tanpa ijin ke lo, gue suka ngeliatin kampus lo yang letaknya persis di depan kosan gue,gue masih suka ngeliatin jalan di depan kosan gue siapa tau lo lewat situ dan gue juga suka pura pura laper pas jam istirahat lo terus beli makanan ke warteg sebelah kos gue tempat lo biasanya makan. Semuanya masih gini gini aja, kecuali satu, perasaan gue ke lo. Perasaan gue udah gak sama lagi kaya pas pertama kali lo sama gue ketemu buat nonton konser itu, perasaan gue udah berubah dari yang biasa biasa aja jadi gak biasa, gue jadi sering kangen sama lo, gue jadi suka berkhayal seandainya gue sama lo dan pokoknya semuanya udah beda sekarang.

Saat ini, masih di kamar kosan gue yang di cat serba kuning, gue masih mikirin lo. Gue masih bingung sama diri gue sendiri kenapa gue bisa suka gini sama lo. Apa bagusnya lo sih, masih banyak kali yang bisa ngasih lebih segala galanya ke gue, gak kayak lo, yang bisanya Cuma bikin gue kesel, gak bisa kasih perhatian dikit ke gue, bisanya bikin gue dongkol sama kelakuan lo itu. Apa bagusnya lo coba hah? Gue udah nyoba beribu kali buat ngebuang jauh jauh perasaan gue ke lo soalnya gue tau lo cuek cuek aja ke gue, lo gak nanggepin gue, dan mungkin semua yang udah lo lakuin ke gue selama ini juga lo lakuin ke cewek cewek lainnya, lo perlakuin semua orang itu sama rata, gak ada yang diperlakuin special tapi juga gak ada yang lo sia siain. Apa ini yang bikin gue suka sama lo, lo yang beda sama cowok cowok kebanyakan yang rata rata pada ya gitulah, tau sendiri kan cowok sekarang pada kayak gimana? Karakter, gue suka sama orang gara gara karaktenya, gak harus ganteng, gak harus terkenal, gak harus modis tapi yang penting punya karakter. Dan yang memenuhi karakter gue saat ini adalah lo, dan Cuma lo untuk saat ini. Gue pengen banget apa yang gue rasain saat ini, lo rasain juga. Gue pengen dan bener bener pengen. Apa yang gue rasain ke lo itu fakta, dan gue gak mau ngebohongin diri gue lagi kalo gue bener bener suka sama lo.Dan seandainya perasaan ini Cuma gue yang ngerasain, plis banget lo jangan bertingkah seolah olah lo ngasih harapan ke gue, jangan bikin gue berharap terlalu jauh.
Gue ada permintaan ke lo, gue cuma pengen ketemu lo sekali aja, lo bisa kan luangin sedikit waktu lo buat gue, lo mau kan ketemu sama gue? Bilang IYA pas gue ngajak lo buat ketemu suatu saat nanti, buat saat ini gue masih trauma ajakan gue ditolak mentah mentah terus terusan.
Diiringi lagu ini, gue pengen lo tau kalo yang ada di pikiran gue saat ini cuma lo, lo, lo dan selalu lo.
seakan mataku tertutup
ku ingin cinta ini dapat kau sambut
harapkan perasaan ini kau tahu
sungguh ku ingin kau jadi milikku

-THE END-




1 komentar:

UAS part 4 ( end )

Kamis, Januari 19, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


UAS hari terakhir : End of ‘ the journey’
Gak kerasa, ini adalah hari terakhir gue UAS. Hari terakhir men hari terakhir. Bayangin betapa senengnya gue hari ini. Biasanya gue berangkat ke kampus sambil pasang muka depresi gitu tapi special untuk hari ini gue pasang tampang se-unyu mungkin biar semua orang pada pengen muntah. Ehm bukan gitu maksud gue,maksud gue biar semua orang pada tau kalo gue lagi seneng banget hari itu. Saking senengnya gue bawaannya jadi pengen nyanyi terus deh. Lagipula suara gue kan gak kalah keren sama suaranya anak anak yang ikut PSM di kampus gue, iya gak? #PLAK ( gue digampar sama rector gue ).

Gue sampe lupa kalo semalem gue gak belajar apapun buat ujian kali ini. Gue males banget belajar soalnya setiap yang gue pelajarin gak pernah ada yang keluar. Gue ngiri abis abisan sama temen gue, meskipun mereka cuma baca secuil dari materi yang ada, apa yang mereka baca itu pasti keluar di soal ujian. Gimana gue gak BT coba. Ini gak adil banget. Gue pengen banget sekali kali liat mereka depresi pas ngerjain soal ujian sementara gue bisa dengan lancar ngejawab itu semua. Sayangnya, kejadian itu gak akan pernah jadi nyata di kehidupan gue. Fine, gue gak masalah sama itu semua kok.

Seperti biasa, saat temen temen gue lagi pada sibuk tanya kesana-kemari tentang materi yang bakal diujiin, pinjem pinjeman fotokopian materi, bolak balik nanya ke orang yang dianggep pinter, gue cuman bisa bengong ngeliatin mereka. Gue jadi heran, gue aja gak punya fotokopian macem itu selembar pun kenapa mereka bisa punya segepok begitu yang tebelnya ngalahin buku harry potter jilid 4? Mereka kayaknya panic banget deh. Bentar bentar, kayaknya ada yang salah nih, harusnya yang panic kan gue yang gak belajar sama sekali yang modalnya Cuma nekat doang, kenapa jadi mereka yang panic sementara gue santé santé aja gini? Wah, kok jadi kebalik gini keadaannya si, pusing deh. Daripada mikirin hal yang gak jelas model beginian mendingan gue masuk ruangan aja nyari posisi yang nyaman alias jauh dari AC biar gue gak mati kedinginan. Maklum lah, gue kan norak norak gimana gitu jadinya rada rada alergi sama dinginnya AC.

Pengawas udah masuk ruangan tuh, 2 bapak bapak sama 2 ibu ibu. Gue boleh request pengawas gak? Sekali kali, gue pengen pengawasnya itu rada beningan dikit ya kayak Marcell Chandrawinata gitu deh atau kalo gak Afgan minim minimnya kayak Asta RAN deh. Mungkin aja dengan adanya pengawas pengawas yang seger dipandang mata bakal ningkatin prestasi mahasiswanya. Mungkin. Pengawas gue ngumumin kalo yang ada di ruangan ini Cuma sampe NIM 100, sementara yang NIM 100 ke bawah  harus pindah ke ruang siding.  NIM gue adalah 113 ,itu artinya gue harus hengkang dari ruangan ini dan segera bergegas ke ruangan yang udah disebutin pengawas. Ruangan siding itu dimana lagi, gue gak tau. Akhirnya gue ngikutin temen temen gue, lari larian nurunin tangga dan lari lagi ke ruang sidang. But hey, di ruang sidang gak ada siapa siapa, ruangan itu malah mau dipake ujian sama anak anak non-Is. Terus nasib gue sama yang laennya gimana coba? Mau ujian dimana kita kita? Kita berkesimpulan kalo kita dikerjain sama pengawas sialan itu. Anjir banget tu pengawas. Kita kan jadi naik turun tangga kayak gini, buang waktu banget sumpah. Kita masuk ruangan yang tadi lagi dan ternyata bener kalo kita emang di ruangan itu. Gue ambil soal sama lembar jawabnya, gue buru buru nyari tempat buat ngerjain ujian itu. Peduli amat di sebelah gue itu siapa, toh gue gak pernah masalahin siapa yang duduk di deket gue.

Gue kali ini gak terlalu serius ngerjain soalnya. Seserius apapun gue juga bakaln tetep ngarang jawaban. Ini ada sesuatu yang lebih penting, yang lebih heboh dan lebih apapun dibandingin soal ujian gue yang kali ini bener bener susah. Ini tentang pengawas gue.

Pengawas gue yang ini adalah seorang ibu ibu setengah baya ( bukan setengah buaya ). Postur tubuhnya gak tinggi tinggi amat jadinya dia make high heels yang lumayan tinggi biar tingginya sama kayak Miss Indonesia. Pas pertama kali gue ngeliat ibu ini, dari garis garis mukanya udah keliatan banget kalo ibu ini judes banget dan pastinya suka marah marah. Tapi gue gak terlalu merhatiin, penting ya gue merhatiin gituan? Mendingan juga mikirin gimana caranya gue ngerjain ini soal. Baru beberapa menit gue nulisin jawaban ngaco gue ke lembar jawab, ibu itu tiba tiba nyentak nyentak ‘ayo kerjain sendiri, jangan ada yang berani nyontek’. Gue syok denger suaranya, kuping gue serasa ada yang nonjok nonjok gitu. Dahsyat juga teriakan ibu itu. Galaknya gak nahan boo. Gue konsentrasi ngerjain ujian gue lagi, nyoba mungutin pecahan pecahan kata kata yang udah gue siapin buat ngejawab soal nomer satu yang tadi pecah gara gara teriakan super dahsyat pengawas gue itu. Gue baru selese nulis satu kalimat, si ibu udah teriak teriak lagi ‘ heh mba yang ada di pojok, gak usah tengok kanan kiri,kerjain aja sendiri gak usah liat jawaban temennya’. Itu ibu ibu salah makan kali ya kok dari tadi marah marah mulu. Pusing nih gue jadinya. Inget umur bu, inget umur. Nenek nenek gak pantes lagi marah marah (upss). Sekali lagi teriak teriak gak jelas, gue kasih piring deh bu. Dan bener aja, gue aja belom selese ngarang jawaban buat soal nomer selanjutnya, kuping gue ngedenger ibu itu bentak bentak orang yang ketauan nyontek lagi. Kali ini gue gak kesel. Gue malah pengen banget ketawa sekeras kerasnya, pengen banget. Gimana enggak, pas tangan ibu pengawas itu nunjuk nunjuk orang yang kebetulah lagi apes ketauan nyontek, baju si ibu naik ke atas yang artinya udel si ibu keliatan. Gue nahan ketawa gue, nahan sebisa gue.Kejadian ini terjadi beberapa kali dan ternyata si ibu gak nyadar juga. Ibu itu gak punya baju yang rada panjangan dikit apa? Ini kampus ibuu, harusnya tau dong kalo masuk kampus itu pakaiannya kudu sopan, gak pamer udel gitu. Gak usah sok sexy gitu deh bu. Gue ngedenger temen gue yang ketawa cekikikan ngeliat itu semua. Dan, gue gak bisa berbuat apa kecuali ikutan ngetawain. JAHATnya gue. -___-

Waktu ujian udah selese dan gue juga udah selese ngarang jawabannya. Gue keluar ruangan dan gue merhatiin ibu pengawas gue yang satu itu. Jadi kasian keinget yang tadi. Ah, salah siapa galak.

Keluar ruangan ujian rasanya plong banget. Setelah sekian lama gue terjebak dalam kedepresian itu akhirnya gue bisa bebas juga, gue bisa ngehirup udara segar ( ini kayak baru keluar penjara aja ). Hari ini, saatnya gue pulang ke kampung halaman gue. Pulang, pulang, pulang, pulang. Dan gue udah gak tahan lagi pengen cepet sampe rumah. Gue udah gak sabar mau nikmatin libur panjang gue. Gue udah muak sama hal hal berbau ujian, kuliah dan sebagainya. Peduli amat deh mau dapet nilai berapa, gue gak ngarep dapet nilai A semua kayak yang rata rata temen gue harepin. Gue terserah mau dikasih nilai apa aja toh gue gak terlalu belajar belajar amat jadi gak ada hak buat gue minta dapet nilai bagus, yang penting gak dapet nilai D. Meskipun rata rata pengalaman UAS gue menyedihkan semua, isinya cuma depresi, ngarang jawaban, gak bisa nyontek, setrees, dan berujung pengen mati lebih cepet ( ngeri ya? ), dibalik itu semua gue seneng kok. So, LET’S ENJOY THIS HOLIDAY ( IP pikirin belakangan :P ).
-THE END-

0 komentar:

UAS part 3

Kamis, Januari 19, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


UAS hari ketiga :MAMPUS AJA!!
Gue libur empat hari sebelum gue menjalani UAS hari ketiga ini. Harusnya si, di dalam waktu empat hari yang indah itu digunain buat belajar materi UAS selanjutnya, harusnya, gue bilang sekali lagi, harusnya. Sayangnya, sebagai manusia normal yang cuma kepengen dapet IP spektakuler secara cuma cuma, gue malah memperbanyak bobo bobo cantik di kasur kesayangan gue sambil ngarep bakal ada pangeran seganteng Vino G Bastian yang dateng buat ngebangunin tidur gue.

Dan hari ini adalah hari Minggu, jam 9 pagi yang artinya gue cuma punya waktu kurang dari 24 jam buat melajarin materi materi yang ada. Besok gue ujian 2 mata kuliah, yang pertama agama sama yang kedua organisasi informasi. Dan gue kasih tau ya, salah satu dari mata kuliah ini adalah salah satu materi paling susah yang ada di semester ini, kalo orang paling pinter yang ada di kelas gue aja melajarin materi ini butuh waktu berhari-hari buat bisa paham apalagi gue yang kedudukannya sebagai rakyat jelata kelas kuli ( baca : bego )?? Mungkin gue butuh waktu 1 tahun matahari buat memahami itu semua. Otak gue mulai kepikiran buat ngelakuin hal paling mustahil dalam hidup gue yaitu belajar. Tapi, bentar bentar, mba kos gue ngajakin gue pergi nih. Wah, gue galau, kalo ajakannya diterima gue bisa ikutan jalan jalan tapi jatah waktu belajar gue berkurang paling gak 3 jam, tapi kalo ditolak ehm kayaknya seorang gue gak mungkin berani menolak tawaran indah model ginian deh. Keputusannya, gue gak jadi belajar ( SETAN, gue kegoda lagi sama hal hal beginian ). Buku gue terlantar lagi. Dan seandainya buku yang gue punya adalah manusia, mungkin buku itu udah nangis meraung-raung sambil ngesot ngesot gara gara gak pernah dijamah sama pemiliknya. Bodo amat deh ya, buku buku terlantar kan dipelihara sama negara.

Jalan jalan di mall itu emang gak pernah ngebosenin ya, rasanya betah aja di situ. Rasa rasa inilah yang belom pernah gue temuin pas gue belajar, coba aja belajar itu seindah belanja di mall pasti di negara ini gak bakal ada orang yang ngeluh kalo disuruh belajar. Lupain, itu semua mustahil. Gue muter muter mall berjam-jam sama mba gue Cuma buat nyari baju bayi. Gile, ini bajunya bener bener lucu lucu. Gue sama mba gue aja sampe pusing gini milihnya. Oke ralat, sebenernya bukan pusing milihnya, ini pusing gara gara barang yang ada gak sesuai sama anggaran yang ada di dompet jadi terpaksa deh kita muter muter nyari yang bagus sekaligus murah dan itu bener bener nguras tenaga banget soalnya yang ada di situ mahal mahal semua. Ngeliat baju segitu banyaknya dan sebegitu lucu lucunya gue malah jadi pengen punya bayi. Eh, pikirin tu UAS, belajar dulu yang bener, pinterin dulu tu otak baru boleh ngayal punya bayi. Iya iya, bawel banget si, gue cancel deh keinginan gue buat punya bayi di usia 18 tahun. Akhirnya, gue nemuin baju lucu warna kuning, bajunya hasil rajutan gitu yang pokoknya kalo dipake anak bayi itu bakal jadi bayi paling unyu di kampungnya. Gue tunjukin ke mba gue, dan mba gue kayaknya juga suka tuh sama penemuan gue. Tapi tunggu bentar, cek harganya dulu dan ternyata pas dikantong. Yok capcuss, langsung bawa ke kasir, bayar dan ayo liat liat lagi. Gue jalan jalan tanpa beban seakan akan gue gak ada UAS besok pagi, gue jalan jalan seakan akan otak gue udah pinter , gue ketawa ketawa seolah olah soal UAS yang bakal gue kerjain besok bakal segampang soal UAS anak anak SLB, gue lupa kalo biasanya gue sampe nangis nangis darah pas ngerjain soal UAS gara gara soalnya keterlaluan susahnya ( atau gue keterlaluan begonya gue gak ngerti ) dan gue lupa kalo matahari aja udah mau pulang kampung alias ini udah sore begooo, kenapa gue masih asik aja liat liat barang yang harganya gak bakalan sanggup buat gue beli, cepetan pulang. Untung aja mba gue juga udah ngerasain pegel pegel di kaki gara gara seharian jalan jalan gak jelas. Sebelum pulang ke kosan yang menjemukan itu, gue sama mba gue mampir ke Mc’D dulu. Dan sebagai orang orang yang gak terlalu suka makan makanan junk food secara ya makanan itu gak baik buat kesehatan, gue sama mba gue cuma pesen oz cone. Asal lo tau aja ya, aslinya gue ngiler abis sama menu menu yang dipampang begitu aja di depan mata gue, tapi kalo gue beli itu, mau makan apaan gue besok, gue udah tersiksa ama jargon ‘ hidup hemat tiap hari makan tempe ‘ nih dan jangan tambah penderitaan gue dengan mengganti jargon gue jadi ‘ hidup hemat gak usah makan tiap hari ‘ cuma gara gara menu menu sialan itu. Kita makan oz cone di depan Mc’D, di emperan gitu, sumpah kasian banget yaa dan untungnya aja gak ada orang lewat yang tiba tiba ngasih dollar gombel di depan muka kita. Kita ngeliatin orang orang yang lewat, terutama ngeliatin orang yang pake mobil. Sambil ngejilat jilat oz cone, gue sama mba gue ngayal maksimal, ngayal pengen punya suami ganteng sekaligus tajir sepuluh turunan, dan khayalan khayalan lain yang gak bisa jadi kenyataan dalam waktu 1 menit dari sekarang. Gak kerasa, oz cone yang ada di tangan udah ludes dan saatnya balik ke dunia nyata. Dunia nyata, dunia nyata, dunia nyata itu berarti UAS. Gila ya gue, perasaan baru beberapa menit yang lalu gue inget sama UAS gue, beberapa menit kemudian udah lupa aja. Dengan langkah seribu, gue balik ke kosan gue.

Sampe juga ya di kosan sekitar jam 5an lah. Kosan gue horror banget ini, udah lagi gerimis,sepi, lampunya belom dinyalain pula pokoknya serem deh. Temen gue yang gak pulang kampung lagi ada di kamarnya, berhubung dia termasuk orang orang kategori bangsawan di kampus gue yang artinya manusia yang otaknya normal alias gak kongslet kayak gue, suudzon gue cuma dua, yang pertama di kamar dia lagi belajar atau dia lagi tidur gara gara kecapean belajar. Sementara temen gue udah topcer, gue malah baru nyiapin buku buku yang bakal gue pelajarin. Gue syok liat keadaan buku gue, buku gue ternyata udah jamuran dan udah jadi sarang laba laba. Hehe.. gak segitunya juga si. Pokoknya bisa ngebayangin kan gimana keadaan buku yang ditelantarin begitu aja sama yang punya? Oke fine, gue yakin imajinasi yang lo punya belom rusak, jadi lo pasti bisa ngebayangin gimana keadaannya tanpa perlu gue jelasin lebih banyak lagi. Gue ambil buku sama laptop gue soalnya sebagian materi masih berbentuk softcopy. Tapi gak lama setelah itu, adzan magrib berkumandang dan kata orang kalo lagi maghrib kegiatan kegiatan yang mau tau lagi dilakuin lebih baik ditinggalin dulu. Okeh, gue bakal ninggalin kegiatan itu dengan senang hati. Adzan maghrib berlalu, dan kalo boleh gue mau request adzan magrib lagi .

Saatnya serius. Gue harus damai sementara sama materi materi ini daripada gue nangis darah besok pagi. Tarik napas dalam dalam daaaan belajar, berhubung mata kuliah yang susahnya tingkat dewa diujiin jam 3 sore, gue belajar agama dulu yang diujiin jam setengah 9 pagi. Gue konsentrasi banget, gue berusaha paham sama apa yang gue baca ya meskipun gak paham paling gak gue hafal lah, jadinya gue baca berulang ulang sampe bosen. Mata gue udah mulai gak bersahabat nih, melek dong melek. Sayangnya, mata gue itu emang bener bener gak bisa diajak liat tulisan bertemakan materi kuliah, baru baca sedikit aja udah ngantuknya gak ketolongan. So, untuk menghilangkan ngantuk yang gue derita, gue online twitter. Gue menuhin timeline gue dengan sejuta tweet gak penting, dan gak lupa gue baca timelinenya bang @radityadika sama @poconggg biar hidup gue dapet pencerahan tapi yang ada gue dapet penggalauan. Niat awal cuma mau online 15 menit tapi apa daya tangan tak sampai. Niat baik gue buat belajar biar pinter malah berakhir tragis di jejaring sosial. Payah banget gue dah. Dengan segenap energy baik yang ada, gue maksain diri buat belajar lagi. Gue berhasil, untung satu jam ke depan gue belajar tanpa ada gangguan sedikit pun meskipun gue gak tetep gak ngerti juga sama apa yang gue pelajarin .

Satu jam berlalu, dan godaan pun datang bertubi tubi. Gimana gak bertubi tubi coba, gue denger suara TV dan acara yang ditonton adalah film India ( gue lupa judulnya apaan ), apa gak bikin seseorang yang lagi nyoba serius buat belajar jadi tergoda imannya? Film India coy, film India. Ditambah lagi yang nonton heboh banget, gue kan jadinya penasaran apa yang bikin mereka seheboh itu nontonnya. Ah, SIAL. Gue tutup buku lebih cepet dari yang udah ditargetin deh kalo gini caranya, gue mending liat Indianya deh daripada liat materi yang gak gue ngerti dan belom jelas juga bakal keluar di soal UAS besok. Gue gak ngerti juga si sama jalan cerita ini film, tapi buat gue film India itu yang penting nyanyi nyanyinya. Gue minta dijelasin cerita film ini ke mba kosgue, dan semakin dijelasin yang ad ague malah semakin penasaran. Gue bertekad pokoknya gue harus liat ending dari film ini, harus. Sayangnya, durasi film ini ternyata panjang banget. Gue nonton dari jam 11 dan ini udah jam 1 malem yang artinya gue udah dua jam nonton film ini, gue nanya ke mba kos gue kapan selesenya ini film? Dan mba kos gue Cuma bilang gini ‘ pokoknya kalo ini sama itu udah nikah, paling juga bentar lagi ‘. Gue tergiur sama kata kata bentar lagi jadinya gue tungguin dengan syangat syangat syabar. Jam setengah dua, ending ceritanya belom keliatan juga dan sialnya mata gue bukannya semakin ngantuk malah semakin melek. Gue semakin penasaran. Dan setelah mendaki gunung lewati lembah, akhirnya sampe juga di ending cerita. Si ini sama itu gak jadi nikah, tapi si ini malah nikah sama itunya ini. Hah, begonya gue yang nungguin ending cerita yang biasa banget gini sampe dibela belain gak tidur sampe jam 2 malem, begonya gue kenapa gue gak ilih belajar materi UAS aja padahal seandainya gue gak nonton film ini dan gue belajar pasti gue udah lumayan pinter tuh, gak pinter si sebenernya tapi ada sedikit harapan buat pinter. Peduli amat besok deh yang paling penting saat ini adalah gue tidur biar besok gue gak susah bangunnya. Sayangnya, gue baru bisa tidur jam 3 pagi, itu bakal bikin gue semakin gak bisa bangun besok pagi. Oh God, bangunin gue pake cara apa aja besok pagi, cara apa aja terserah, pokoknya bisa bikin gue bangun besok pagi dan gue gak telat ngampus.

Bangun telat lagi, gue si udah nyangka bakal gini kejadiannya. Mana mungkin seorang gue bisa bangun pagi pagi buta setelah tidur pagi pagi buta juga. Gue mandi secepet cepetnya, gak tau deh tadi mandinya pake sabun apa gak. Yang gue pikirin Cuma gimana caranya biar gue gak telat ngampus. Akhirnya setelah ngebut sebisa bisanya, gue bareng temen gue sampe di kampus. Di bela belain naik tangganya pake lari lari yang jelas bikin gue ngos-ngosan setengah mampus, taunya ruang ujian yang seharusnya banyak orangnya gak ada orang sama sekali. Gue mikirnya gue yang salah ruangan, so gue cek lagi kartu ujian gue kali aja gue salah liat. Tapi enggak kok, gue gak salah ruangan. Suudzon gue Cuma satu, paling gue-nya yang salah jam. Jadinya, gue sama temen gue yang sama sama gak tau apa apa soal jadwal ini mutusin buat nunggu di emperan kampus atau apalah disebutnya gue gak paham. Di situ gue ketemu sama temen gue. Gue tanyain itu orang jam berapa mulai ujiannya? Parahnya dia gak tau juga, dia berangkat ke kampus gara gara gak tau jadwal, jadi daripada dia telat lama mendingan dia yang nungguin lama. Gue juga sempet iseng nanyain sekarang ujiannya apaan? Dia bilang kalo hari ini itu ujian organisasi infomasi. Lho? Kok beda sama jadwal gue yak. Gue ngeyel kalo sekarang jadwalnya itu agama bukan OI dan gue PD banget lagi bilangnya. Temen gue keliatan terpukul banget gara gara omongan gue soal jadwal, temen gue juga rada rada syok gara gara salah belajar. Sementara temen gue yang ini lagi terpukul, di alam lain, temen gue yang lainnya yang otaknya rada waras lagi nyoba nelpon temen temennya, nyoba nanyain tentang jadwal ujian yang sebenernya itu gimana. Dan tau gak gimana kebenarannya, jadwal hari ini itu ternyata diganti jadi besok pagi sementara yang bakal diujiin hari ini itu organisasi informasi jam 3 sore. GUBRAK…! Jadi gue salah jadwal nih ceritanya? Oh DAMN, gue gak masalah sama urusan salah belajar atau apa soalnya gue juga gak belajar belajar amat. Masalahnya, gue bermasalah sama urusan tidur gue yang terganggu. Coba aja ada yang ngasih tau kalo jadwal hari ini itu diganti jadi besok pagi, gue kan masih bisa tidur lama dan pastinya gue gak repot repot mandi pagi. Gue kecewa banget pas itu. Gue sama temen gue mutusin buat pulang ke kosan dan sepanjang perjalanan kita Cuma bisa ngomel ngomel gak karuan.

Gue ngelanjutin tidur gue yang tertunda itu dan gue lupa kalo gue belom belajar apapun buat ujian jam 3 nanti. Gue lupa berapa jam gue tidur. Pokoknya gue bangun pas gue ngerasain laper yang luar biasa hebat jadinya gue harus segera ngacir ke penyetan terdekat buat ngediemin cacing cacing perut gue. Selese makan gue malah terjebak di depan TV. Salah siapa acara TVnya bagus, gue kan jadi betah nontonnya. Gue nonton TV sampe lupa waktu, lupa juga kalo nanti sore masih ada ujian. Sadar sadar udah jam 1 siang yang artinya gue masih punya waktu satu setengah jam buat baca baca materi ujiannya. Buseet, fotokopian materinya banyak juga ini yak? Gue si bisa jamin kalo gue bakal selese baca semua materi itu, tapi gue gak jamin abis baca materi itu gue masih bisa menjalani hidup dengan normal apa enggak (lebay). Satu jam kemudian, materi materi yang ada udah ludes gue baca meskipun gak ada satupun yang nyangkut di otak gue. Apaan tuh MARC, apaan tuh analisis subjek? Bodo amat deh yaa. Sekarang mendingan ngacir ke kampus, gue trauma bakal ada kejadian salah jadwal lagi.
Gue yakin seratus persen kalo kali ini gue gak salah jadwal lagi soalnya gue liat temen temen gue udah pada di depan ruangan ujian nunggu ruangannya selese dipake. Lega gue lega. Gue dipanggil panggil sama temen gue yang biasanya duduk di deket gue kalo pas lagi musim ujian gini. Untuk kali ini, temen gue itu juga ngajakin gue duduk di sampingnya lagi. Fine, gue si oke oke aja mau duduk di sebelah siapa. Pintu ruangan udah di buka yang artinya ruangan itu udah selese dipake. Dan, wuussss. Seketika  semua temen temen gue langsung berebutan masuk buat nyari posisi paling strategis buat ngerjain ujiannya ( baca: nyontek ), pokoknya jangan sampe dapet posisi paling sial alias duduk di depan pengawas yang jelas jelas posisi itu gak bakal ngasih kesempatan buat tengak tengok ke arah mana pun. Terus, gue gimana? Gue gak duduk bareng temen gue yang nyuruh gue duduk di sebelahnya tadi soalnya gue kalah cepet sama temen gue yang lain yang mendadak jadi ganas banget buat nyari tempat duduk strategis. Rupanya, jargon posisi menentukan prestasi masih berlaku di kampus gue. So, gue ngalah aja deh dan milih duduk di bangku belakang sendiri. Gue tau kok kalo posisi duduk paling belakang itu bakal jadi sarang pengawas. MAMPUS gue tapi ya mau gimana lagi coba? Udah terlanjur sial.

Soal dibagiin sama pengawasnya. Gue deg degan abis, keringet dingin gue keluar , nerveous gilaaak nih gue. Kalo awal awal aja udah gini, gimana entar pas gue udah liat soalnya? Dan sekarang, soal itu udah ada di depan mata gue. Gue buka pelan pelan soalnya, gue baca sekilas. MAMPUS.MATI GUE.MATI AJA GUE. Asal lo tau aja yaa, dari 5 soal esay yang ada, gue sama sekali gak ada yang tau pasti jawabannya. Gue nge-blank. Asli gak ada bayangan jawaban apapun di otak gue ini. Bayangin aja betapa setreesnya gue waktu itu, betapa depresinya gue pas gue ngadepin kenyataan kalo gue gak bisa ngerjain sama sekali soal soal itu padahal itu soal UAS yang jelas jelas bakal nentuin hidup mati IP gue, bayangin perasaan gue, bayangin betapa hancurnya otak gue waktu itu ( apa hubungannya coba? ). Keadaan ini bener bener bikin gue pengen mati lebih cepet. Ouch..Bunuh gue plis, bunuh gue sekarang juga, BUNUH GUE aja kalo gini kejadiannya.

Gue gak sanggup lagi nyoretin tulisan apapun ke lembar jawaban yang ada, tangan gue mati rasa apalagi otak gue yang udah almarhumah dari tadi. Lembar jawaban gue bener bener masih kosong, bersih belom ada jawaban sedikit pun, yang ada baru nama sama NIM gue. Kalo aja boleh dikumpulin dalam keadaan tragis kayak gitu, gue adalah orang pertama yang bakal maju ke depan dan ngumpulin lembar jawab itu. Gue liat kanan kiri, gue liat temen temen gue. Kayaknya mereka sih sama sama gak bisa ngapa ngapain kayak yang gue derita ini kecuali orang orang yang bergelar bangsawan kelas ye bukan rakyat jelatanya , tapi paling gak keadaan mereka jauh lebih nyaman dibandingin gue. Paling gak, mereka duduk di posisi yang lumayan nguntungin diri mereka yaitu di deket orang orang yang otaknya difungsikan dengan semestinya, jadi mereka bisa sedikit bernafas lega. Lha bandingin keadaan gue sama mereka? Gue duduk disekitar rakyat jelata, udah cowok sama sama gak ngerti juga lagi. Gimana bisa bernapas kalo gini kejadiannya? Gue mau nyontek siapa, gue mau nyontek siapa, gue mau nyontek siapa, gue mau nyontek siapa? Cuma itu yang bisa gue bilang selain kata astagfirullah.

Jalan terakhir ya cuma ngarang mati matian. Kemampuan gue yang paling bisa gue andelin di saat saat seperti ini ya Cuma itu doang gak ada yang laen. Ngeliat lembar jawab temen temen gue yang rata rata udah satu lembar folio penuh sementara lembar jawab gue masih suci, gue maksimalin kemampuan ngarang gue biar folio gue ikutan penuh juga. Setelah lembar jawaban gue lumayan terisi sama coretan tangan hasil karya masterpiece ngarang maksimal ini, temen temen gue langsung berduyun duyun pada nanya jawaban soal sialan itu ke gue. Waduh, pada gila semua kali temen temen gue ini? Nanya jawaban sama orang macem gue ini sama aja bunuh diri alias jawaban yang gue tulis itu ngarang abis. Gue nolak abis abisan buat ngasih jawaban gue ke mereka, bukannya gue pelit atau apa cuma gue gak tega ngasih jawaban yang belom diketahui kebenarannya alias masih gambling ke mereka. Kalo nilai mereka jelek gimana coba, gue adalah orang pertama yang bakal ngerasa paling bersalah. Andai gue tau jawaban yang bener sebener benernya, gue pasti langsung ngasih tau. Tapi karena sebagian dari mereka memaksa gue buat ngasih tau jawaban gue dan mereka bilang gak apa apa kalo jawabannya ngaco, akhirnya gue kasih liat jawaban gue sambil ngingetin berulang kali kalo gue jawabnya ngaco banget.

Gue ngelamun bentar sambil mikir mau ngarang jawaban lagi yang gak terlalu melenceng jauh dari materi yang ada.Gue merhatiin temen temen gue satu per satu dari depan sampe belakang. Ternyata mereka semua nyontek, ya sebenernya gak semua si tapi kebanyakan gitu. Ah, gue kok jadi ngiri kayak gini liat mereka dengan begitu mudahnya nyalin jawaban orang yang kemungkinan jawaban itu bener hampir 80%. Sementara gue harus ngarang mati matian semata mata biar lembar jawab gue gak kosong. Mereka gak cemas sama bayang bayang nilai D atau E soalnya mereka nyontek sama orang yang tepat sementara gue, gue tinggal menanti kabar buruk dateng ke hidup gue. Ah, gue iri maksimal ngeliat mereka yang sukses nyontek jawaban yang bener. Gue nyoba bahagiain diri gue sendiri dengan mencoba ngeyakinin diri gue kalo ngarang jawaban derajatnya lebih tinggi satu senti dibandingin nyontek. Lupain deh soal kesialan gue yang gak bisa nyontek. Masalahnya sekarang, masih ada 2 nomer lagi yang gue bener bener gaktau jawabannya dan kalo ngarang pun gue udah gak tau mesti ngarang apaan. Apa gue tulis aja lirik lagu-nya RAN atau secondhand serenade biar rada kerenan dikit pake bahasa inggris? Kali aja dosennya gak ngerti bahasa inggris dan saking terharunya salah satu muridnya ada yang ngejawab pake bahasa inggris, dosennya ngebenerin jawaban gue. Impossible banget itu, illusi. Mana dosen gue dari tadi muter muter sambil bilang ‘ soalnya gampang kan? Iya, itu saya bikin segampang mungkin ‘. Ebuseeet.. apa bapak bilang, segampang mungkin? Dosen gue pasti gak tau kriteria soal gampang itu kayak gimana, setau gue sebuah soal bisa disebut gampang kalo orang sebego dan seoneng gue bisa ngerjain itu soal gak peke ngarang jawaban. Tega banget sumpah dosen gue, tega.

Waktu yang tersisa Cuma tinggal 15 menit lagi. Ya ampun, otak gue udah gak sanggup lagi merangkai kata kata buat ngarang jawaban soal seindah ini. Muka temen temen gue menyiratkan aura kebahagiaan yang amat mendalam gara gara sukses besar ngejawab semua soal dengan benar. Gue makin gugup gak kira kira. Ya tuhan, beri hamba jawaban satu nomer aja, hamba janji gak bakal kasih tau siapa siapa kok. Please banget Tuhan, waktunya tinggal 15 menit lagi nih. Sayangnya Tuhan gak ngedenger doa gue, apa karena gue gak dalam posisi teraniaya yah? Ya udah kalo gitu, siapa yang mau aniaya gue sekarang gue bakal kasih goceng deh? sayangnya, sebagian orang udah ninggalin ruangan alias udah pada selese ngerjain. MATI deh gue. So, dengan sotoynya gue ngarang lagi buat jawaban 2 soal ini. Udah jelas salah kayaknya tapi pikirin amat. Gue udah bener bener pusing. Akhirnya, setelah pengawas pengawas itu ngusir gue dari ruangan, gue keluar dari ruangan itu dengan lemesnya. Kayaknya gue kekurangan ion deh soalnya pas ngerjain soal gue berasa kayak lagi lari marathon 2000 km, keringet gue keluar semua gan. Air mana air, sekalian infus juga boleh lah biar gue gak lemes lagi.

Yang ada di pikiran gue saat ini Cuma pulang kosan dengan segera. Gue cepet cepet nurunin tangga. Gue udah muak banget di kampus. Gila aja, kampus ini selalu sukses bikin gue depresi tingkat gagal kawin tau gak. Gue butuh bodrex, gue butuh coklat , gue butuh segepok nasi warteg gratis, gue butuh burger, gue butuh Magnum ( buat yang ngejual magnum, plis banget turunin harganya ya biar gue sanggup beli ), gue butuh orang se-fresh Rayi RAN di dunia nyata gue, gue butuh shower dan yang jelas gue butuh tidur. Gue frustrasi abis asal lo tau aja meskipun gue selalu berusaha nutupin itu semua.

Hari ini, gue udah sukses berat ngarang 5 jawaban buat 5 soal. Gue boleh bangga sama hal beginian kan, ya soalnya udah gak ada lagi yang bisa gue banggain dari diri gue. Dan gue masih gak ngerti kenapa gue selalu sesial ini? Selalu gini, seandainya gue belajar pun yang gue pelajarin gak ada yang keluar sama sekali. Gue juga masih gak ngerti kenapa gue gak secepet orang lain dalam memahami sesuatu? Kenapa lo semua pada bisa sehebat itu sementara gue nggak bisa apa apa. Kayaknya dunia itu udah terlalu banyak ngasih perbedaan ke gue deh. Tapi gak apa apa, gue masih yakin kok meskipun gue ini bisa dibilang bego, gue masih tetep yakin kalo dibalik kebegoan gue, gue masih punya sesuatu yang suatu saat bisa dibanggain.

Semangat untuk UAS selanjutnya. Semoga kisah pahit ini cuma gue yang ngalamin, semoga mahasiswa mahasiswa selain gue selalu mengukir kisah manis setelah keluar dari ruang ujian. Amiin J
-THE END-

0 komentar:

UAS part 2

Kamis, Januari 05, 2012 Atika Nugraheni 0 Comments


UAS hari kedua : Bikin GALAU
Besok adalah hari kedua gue UAS. Sama kayak malem malem sebelumnya, gue cuma bisa menatap dengan mata nanar sambil mikir “ enaknya diapain ya buku buku itu? Dibakar, di “. Tapi, malem ini gak separah malem kemaren, kalo malem kemaren gue sampe ke tingkat depresi menjelang gila, malem ini gue cuma sampe di level frustrasi jadinya masih bisa diobati dengan sebungkus nasi kucing seharga 1500 rupiah ( ini frustrasi apa laper sebenernya? ). Materi buat ujian gue besok gak sebanyak kemaren, cuma 4 dokumen power point sama satu buku hasil karya dosen gue yang terpaksa gue beli gara gara diiming imingin nilai tambahan. Gue sebenernya tau kalo buku ini gak laku dipasaran makannya tu dosen pake cara beginian biar nasib bukunya gak berakhir di obralan buku dengan diskon up to 91%. Ya, karena gue kasian dank arena gue tau betapa susahnya jadi penulis buku , gue relain duit 50ribu gue melayang.

Mentang mentang materinya gak banyak banyak amat ( gue gak bilang kalo dikit lo ya ), gue lama lamain online fesbuk, gue bikin status status yang bener bener gak jelas dan gak penting, gue chat temen temen gue sambil nyuruh-nyuruh belajar ke mereka padahal gue sendiri gak ngelakuin itu dan segudang kegiatan gak penting lainnya. Sampe sampe gue gak nyadar kalo ini udah jam 9 malem. Gue kelabakan gak karuan. Buku mana buku, di kolong gak ada, di atas genteng gak ada juga, di WC apalagi. Apa dilaporin polisi aja kalo buku gue ilang? Tapi ini kan belom 1x24 jam. Ah, gue risau. Dan setelah beberapa menit gue baru inget kalo buku gue ada di tas gue ( penting ya nulis kayak gini? ). Dengan semangat yang membara, gue pelajarin semua muanya. Gue gak mau tragedi UAS hari pertama terulang lagi. Meskipun mata gue udah merem melek nahan ngantuk, meskipun kepala gue pusingnya minta ampun gara gara gak ngerti apa yang dibaca,  gue tetep mencoba belajar semampu gue, sebisa gue. Sesekali pas gue bener bener jenuh, gue sms-in temen gue. Orang pertama yang bakal nerima sms gue tak lain dan tak bukan adalah Rosi. Cuma dia satu satunya orang yang nasibnya lumayan sama kaya gue kalo urusan belajar mah, jadi dia bener bener ngerti perasaan gue gimana waktu materi yang gue pelajarin gak masuk masuk ke otak.

Malam semakin larut. Ngantuk yang gue derita semakin kronis dan gak bisa lagi ditolerir lagi. Buku yang gue baca kayaknya juga udah males ngeliat muka gue yang dari jaman gak ngerti ngerti sama apa yang gue baca. Saatnya tutup buku, naik tempat tidur, tarik sarung, dan berdoa sama tuhan semoga mimpi mimpi gue dihiasi oleh manusia terindah ciptaan-Nya, syukur syukur kalo dimimpi gue ada dosen gue yang ngasih jawaban soal UAS yang buat besok. Gak butuh waktu lama buat ngebikin gue tidur pules, Cuma butuh beberapa menit dan semuanya gelap..

Gue emang manusia yang gak pernah bisa bangun pagi kecuali Arief Muhammad yang bangunin gue. Tapi paling gak, untuk ujian hari ini gue ngerti jadwal masuknya. Jadi, gue gak begitu kelimpungan kayak kemaren. Gue berangkat sama temen gue ( yang biasanya ). Pas lagi di jalan, gue di smsin sama temen gue yang satunya lagi, dia bilang kalo kampus udah rame dan gue mesti cepet cepet berangkat. Yah, kalo gue si pengennya cepet, tapi kalo yang bawa motor gak pengen ya percuma aja. Gue pasrah, mau secepet keong kek, mau secepet gajah kek, pokoknya gue pasrah. Beberapa jam kemudian ( lama amat? ), gue nyampe di kampus. Apa apaan ini? Katanya udah rame banget, tapi ini apa? Apa mungkin orang yang tadi udah dateng tiba tiba balik lagi gara gara gak kuat liat soal ujiannya? Gak mungkin banget kan? Gue nyariin temen gue yang ternyata udah nyiapin tempat duduk buat gue. Gue masuk ke ruangannya dan satu hal yang gue rasain, DINGIN. Dinginnya sampe nusuk nusuk tulang gitu. Gue gak kuat kalo gini caranya mah, gue milih ujian di luar ruangan aja deh kalo boleh. Ternyata, gue salah masuk ruang ujian. Untung deh kalo gitu. Pas masuk di ruang ujian yang sesungguhnya, dinginnya gak terlalu si, tapi bagi gue itu udah masuk kategori dingin.
Pengawas udah di depan mata. Pengawas pengawas itu udah pada pasang tampang sok galak, matanya seolah olah bilang “ gak usah main main sama gue kalo lo gak pengen keluar dari ruangan ini “. Huah.. gue nerveous ini. Soal udah ada di tangan gue sekarang. Gue semakin deg degan, gue gak berani baca soan nomer satu, takutnya bakal syok lahir batin kayak kemaren. Gue berani beraniin buat baca soal nomer satu, dan gue bisa jawab. Hah, buat seorang Atika Nugraheni, ini disebut sebagai suatu keajaiban. Tapi bener deh gue gak bohong, kalo buat temen temen gue yang rata rata pada pinter pinter, bisa menjawab soal adalah hal yang biasa. Tapi enggak buat gue, buat orang yang bego tingkat akut kaya gue, rasanya bener bener amazing wonderful lah ( ini bahasa apaan coba? ). Gue baca soalnya dari awal sampe akhir, dan gue takjub sama diri gue sendiri yang ternyata lumayan bisa ngerjain. Tapi gue gak bangga deh soalnya ini termasuk kategori soal yang gak terlalu memacu adrenalin alias lempeng. Soal soalnya terlalu to the point dan gak menyimpan makna tersirat, buat gue ini si berkah yang luar biasa dan musibah buat orang orang yang suka mikir berat. Sampe di soal esai, gue baca dan MAMPUS. Gimana cara ngerjain soal yang model beginian? Ditambah lagi ada soal manajemen dimasuk masukin ke situ. Hoah, bodrex mana bodrex. Gue liatin temen temen gue, hadeh, gue tambah frustrasi malah. Oke tika, gimana kalo ngarang aja jawabannya? Lo tulis deh semau lo yang penting lembar jawabnya penuh sesak. Heh, lo kira ini dosen sama kayak guru SMA gue dulu yang semakin panjang jawaban lo semakin bagus juga nilai yang bakal lo dapet. Ini beda kondisi begoo… Tapi, gue mikir, apa salahnya gue nyoba. Dan dengan segenap kemampuan gue, gue penuhin tu lembar jawab. Bodo amat deh sama jawabannya yang penting kan penuh. Lagi lagi gue main main sama ujian gue. dasar odong.

Oiya, ada yang lucu dari ujian gue kali ini lebih tepatnya lucu di lembar jawabnya. Lembar jawabnya terlihat normal pada awalnya. Sama kaya lembar jawab pada umumnya, lembar jawab ini terdiri dari empat huruf yaitu A,B,C dan D yang dikotak kotakin ditu. Ngerti kan sama apa yang gue deskripsiin. Jadi gini nih gambarannya..
A
 

                                                                                                                           
Masih normal kan kalo kaya gini. Iya, gue juga mikirnya gitu kok pas awal awal. Nah, tapi pas gue baca instruksi ngejawabnya, gue langsung bingung tiada terkira. Coba deh lo juga mikir, kalo seandainya bentuknya kayak gitu, hal pertama yang terlintas di pikiran lo buat milih jawaban yang bener adalah si silang kan. Tapi ini enggak, instruksi di sini bilang kalo buat milih jawaban yang bener kita harus ngebunderin tu huruf. Hah, ini apa apaan? Kalo ujung ujungnya cara ngejawabnya gini, kenapa harus dikotak kotakin gitu hurufnya, kenapa gak kaya LJK aja, kan nggak nyusahin. Gue masih gak ngerti cara pemikiran dari dosen gue sampe saat ini. Terus ya, ini kuliah ya,masa pilihan jawabannya Cuma sampe D. kalah sama anak SD ini mah namanya. Emang si, jadi lebih gampang dan jadi gak bikin pusing. Gue jadi punya ide, pilihannya ditambahin satu lagi gitu ( A,B,C,D sama E ). Nah, buat yang options E, dipilih kalo kita gak tau jawabannya. Dijamin deh gak bakalan ada yang dapet nilai jelek fan khususon gue, gue bakal langsung jawab E semua tanpa harus pikir panjang.
Ujian udah selesai , dan gue dengan tampang sok bahagia seolah olah gue bisa ngerjain semuanya ngumpulin lembar jawaban ke depan. Dan beban hidup gue serasa berkurang banyak banget. Meskipun jawabannya ngarang semua, gue gak peduli, yang penting sekarang adalah besok gue bakal libur 4 hari sebelum gue UAS lagi. Gue juga baru nyadar kalo gue ngerasa kedinginan gara gara AC sialan itu. Orang norak mana yang ngidupin AC kenceng kenceng gitu? Atau malah gue yang norak gara gara gak betah diruang AC? Peduli amat deh.

Terimakasih Tuhan untuk hari ini.

Hari ini gak seburuk hari kemaren. Kepala gue juga gak puyeng puyeng amat jadi gue gak butuh bodrex banyak buat ngilangin rasa sakitnya. Hari ini, gue akuin kalo gue ngarang abis abisan buat jawab tiga pertanyaan esai yang tega banget itu, tapi gue gak ngerasa sefrustrasi kemaren. Gue tau hasilnya gak bakal sama kayak yang gue idam idamkan, tapi gak ngerti kenapa gue enjoy aja. Gue juga masih sms-in Rosi tiap UAS selese, cerita kalo gue depresi, cerita kalo gue bener bener gak bisa ngerjain, cerita tentang betapa nyeseknya gue gara gara semua yang gue baca gak ada yang keluar, tapi abis itu ya udahan, emosi gue gak berlajut.

Pokoknya, terimakasih banget untuk hari ini Tuhan.  Meskipun hasilnya bakalan jelek, meskipun gak sesuai sama yang gue pengen, meskipun gue bakal dibikin iri setengah mampus pas ngeliat nilai temen temen gue lebih bagus dari yang gue punya, meskipun gue bakal kecewa berat pada akhirnya, gue berkewajiban untuk tetep berterimakasih. Gak seharusnya gue ngeluh atas kebegoan yang gue derita selama ini. Terimakasih Tuhan untuk semuanya. J

#lagi lagi ending maksa.. sabar yaa.. hhe

0 komentar: