Engineer ( again )

Kamis, Desember 06, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


It’s just for fun


Jurusan teknik ( teknik apapun itu ) bisa jadi adalah sebuah gerbang. Gerbang menuju sebuah penderitaan tiada akhir yang mungkin akan berakhir pada sebuah kesuksesan besar atau justru sebuah awal dari penderitaan baru. Anak teknik bisa jadi adalah sebuah korban dari kejamnya ilmu pengetahuan yang semakin lama semakin rumit, korban dari kejamnya dosen yang jargonnya ‘Dulu kuliah gue dibikin susah sama dosen gue, sekarang saatnya pembalasan dendam’. Mungkin ada yang bangga dari awal masuk sampe keluar, ada yang bangga pada awalnya sebelum merasa tersesat pada akhirnya, ada yang biasa biasa saja dari awal sampai akhir karena tidak ada pressure yang berarti (mother of GOD). Entahlah, ini hanya pendapat murahan dari seorang mahasiswa yang nggak tahu apa-apa tapi mencoba bicara panjang lebar tentang jurusan teknik. Bisa jadi ini omong kosong, bisa jadi ini fakta, bisa jadi separuh omong kosong, separuh fakta dan separuh aku. Sedikit lancang dan mengobrak-abrik podasi fakta. Tapi udahlah biarin aja.

Sebelum kuliah, kita selalu ngebayangin penampilan kita bisa semodis dan segahol tante-tante atau om-om yang dipaksa jadi anak kuliahan di FTV. Kenyataannya gak semanis itu, apalagi buat seseorang yang tersesat ambil jurusan teknik. Setahu gue yang gak tahu apa apa ini, beberapa bulan pertama jadi mahasiswa teknik itu gak boleh pake baju bebas. Mereka cuman boleh pake celana kain warna item, baju putih berkerah. Rambut plontos, semacam tahanan polisi yang ditangkep setelah maling ayam satu lusin. Yeah, selamat datang di hutan belantara bernama Fakultas Teknik. Penderitaan belum dimulai sayang, senior menanti.

Jadi seorang yang baru di lingkungan yang baru emang ngeselin, apalagi mahasiswa baru di kampus yang baru, dengan orang orang yang baru pula. Tapi beda ceritanya sih kalo jadi orang yang baru di hati yang baru. Mahasiswa baru khususnya jurusan teknik adalah santapan lezat bagi senior-senior mereka. Di mata para senior, yang udah menantikan masa-masa pembalasan dendam, mahasiswa baru jurusan teknik terlihat seperti steak paling lezat di dunia. Pada akhirnya ketika waktu ospek tiba, senior senior yang sok akrab pada awal mulanya, mendadak jadi bringas, ganas dan sok galak. Cari-cari kesalahan dari maba maba yang masih polos, masih suci dan masih mengerti apa arti tujuan kuliah yang sesungguhnya yaitu untuk mencari ilmu, bukan mencari gebetan. Belom lagi tugas yang aneh aneh dan gak manusiawi yang bisa gak tidur seharian. Arrrgh. Udah jadi tradisi kalo ospek anak teknik itu kejam, alasannya sih karena dunia teknik itu keras, teknik itu bukan buat orang orang yang cengeng, bukan buat banci yang dikit dikit ngeluh. Teknik itu buat orang kuat mental,kuat fisik. Masuk akal juga sih sebenernya. Tapi efeknya, sedikitnya satu milliliter dendam liquid menetes di sesuatu yang paling sensitif di bagian tubuh manusia, hati. Santai, cuman satu tetes kok, cepet kering asal di-lap-nya pake satu porsi cilok bandung. Gak boleh pake baju bebas selama beberapa bulan, ospek yang bikin capek, itu sebenernya resiko jadi anak teknik yang malang. Tapi dibalik semua kepedihan itu, Tuhan menciptakan apa yang disebut mata air di tengah padang pasir yaitu ketika ada cewek cantik yang tersesat masuk jurusan Teknik. Siapa tau jodoh.

Well, maafin gue ya yang udah mengaduk-aduk memori ospek yang menyedihkan. Sebagai permintaan maafnya, gue kasih kalian pacar satu satu ya. Kan lumayan buat nemenin ngerjain laporan.

Banyak hal-hal menarik dibalik kekerenan seorang anak teknik. Gak cuman menarik, kadang kadang malah unik dan gak sesuai banget sama image anak teknik yang udah terbentuk di mata sang garuda *ebuseeet. Yang pernah punya anggapan kalau anak teknik itu manusia luar biasa keren yang tetep bisa bertahan di tengah gempuran rumus rumus aneh sekaligus gak masuk akal dan tugas yang semakin gak tau diri , gue yakin kalo mereka itu sebenernya sama seperti manusia pada umumnya. Yang ngebedain cuman tempatnya, mereka ada di tempat yang jauh dari zona nyaman, apalagi zona empuk.

Gue gak pernah ikutan kuliahnya anak teknik. Tapi gue bisa ngebayangin kalo seandainya gue duduk di salah satu bangku di salah satu jurusan teknik. Misalnya aja di mata kuliah Kalkulus.



Karena gue anak sastra, gue jelas aja gak ngerti Kalkulus itu makhluk mengerikan macam apa? Lebih mengerikan mana antara Kalkulus sama Decepticon, gue juga gak tau. Tapi yang jelas, gue menganggap kalau anak Teknik itu semuanya paham Kalkulus. Padahal pada kenyataannya mereka juga ngerasain bingung kayak gue, meskipun gak semuanya. Ternyata setelah ditelusuri lebih lanjut, banyak anak Teknik yang menjadi korban kekejaman makhluk besar bernama Kalkulus. Cukup manusiawi bukan ketika anak Teknik bisa merasakan apa yang sering disebut ‘gak ngerti sama materi kuliah’?Selama ini memang kita termasuk gue selalu menganggap kalau anak Teknik itu pinter-nya membahana. Ya emang. Tapi itu cuman berlaku saat mereka ada di hadapan anak anak dari jurusan yang sama sekali berbeda, Sastra misalnya. Oke kalo mereka bisa ngejelasin gimana caranya ngerjain integral parsial dalam waktu kurang dari 2 detik atau mereka bisa ngejelasin teori dasar kalkulus yang menyatakan bahwa turunan dan integral adalah dua operasi yang berlawanan bla bla bla. Mereka bisa terlihat hebat di depan orang yang gak tau apa apa soal materi yang dijelaskannya, tapi belum tentu juga mereka sama hebatnya ketika ada diantara ratusan bahkan ribuan anak teknik yang lain. Manusiawi bukan?

Kalo urusannya soal belajar dan memahami mata kuliah yang semakin hari semakin menggila, gue pikir anak teknik itu sama kayak gue. Pasti sedih ya disama-samain sama gue? Bodo amat. Kalo gue itu orangnya susah banget dalam urusan memahami mata kuliah, susah inget hal hal yang penting, anak teknik pasti ada juga yang kayak gitu. Gue gak pukul rata semua anak teknik itu gitu yaa karena gue yakin banyak jenius jenius yang selalu langganan dapet IPK Cumlaude di antara yang merana dengan IPK standar anak teknik yaitu kurang dari sama dengan 2,75. Memahami materi mata kuliah emang susah, apalagi kalo yang mata kuliahnya susah, tingkat kesulitannya akan otomatis membelah diri. Gue baca buku, tapi apa yang gue baca gak mampir sama sekali di otak kita dan langsung pergi gitu aja. Salaaah apa otak ini? Apa otak gue terlalu penuh sama memori seorang manusia yang biasa biasa aja tapi kharismanya luar biasa ? *ngawur. Kalo seandainya teori ‘anak teknik juga sama seperti manusia pada umumnya’ itu benar, gue yakin ada dari beberapa anak teknik yang ngerasain apa yang gue rasain barusan.



Dosen teknik pada umumnya adalah orang-orang dari kalangan yang super jenius, pecinta hitungan rumit dengan seabrek rumus yang gak bakal dimengerti sama manusia normal apalagi manusia serigala. Di mata dosen teknik, semua hitungan yang dianggap seperti kumpulan benang ruwet sama mahasiswa teknik, hanya dipandang sebagai sesuatu yang mudah, sama mudahnya kayak hitungan satu ditambah satu sama dengan jendela. Sungguh sialan bukan kepalang. Kampret bin kampret kuadrat. This is a shit moment ketika seorang mahasiswa mati matian muter otak dan ngabisin waktu seharia buat ngerjain satu nomer soal yang dikasih dosen, ee ternyata dosen itu cuman ngerjain soal itu dalam waktu yang gak lebih dari satu menit dengan cara hitung yang lebih ringkas dan caranya gak kepikiran sama sekali di benak anak teknik. Kalo seandainya gue adalah anak teknik dan dosen teknik itu begitu semua, rasanya gue pengen tabokin tuh dosen satu satu. Dan apa yang dirasain sama anak teknik paling juga gak jauh beda, mungkin ada yang pengen ngebongkar otak dosennya itu dan ngeputus sambungan otaknya biar dosen itu gak jenius jenius amat. Dengan itu para anak teknik merana itu berharap akan ada penurunan level kesulitan tugas. Tapi kalo pada umumnya dosen teknik itu jenius level maichih, pasti ada dong yang gak umum a.k.a you know what I mean deh.



Pada kenyataannya, ketika seorang anak teknik ada di dalam ruangan kelas,pikiran mereka nggak selalu terfokus pada apa yang lagi dibahas sama dosennya. Bisa aja pas di kelas pikirannya malah melayang ke kampung halaman mikirin pacar yang entah lagi sama siapa sekarang. Mendadak galau dan ujung ujungnya apa yang disampein dosen yang saking ruwetnya itu sepertinya  mental begitu aja . Materi yang harusnya masuk kuping kanan nyantol di pikiran, nyatanya cuman lewat di atas kepala tanpa masuk kuping terlebih dulu.



Yang paling khas dari seorang anak Teknik adalah tugasnya yang gak pernah musnah. Tiap hari ada aja yang dikerjain, mulai dari laporan praktikum, tugas kuliah , ini lah, itu lah, pokoknya banyak. Tugas yang banyak itu ibaratkan bumbu penyedap di kehidupan anak teknik. Akan jadi sesuatu yang lucu ketika seorang anak teknik kegiatan sehari harinya itu cuman kuliah-pulang-ngapelin mba mba warteg yang unyu-tidur-bangun siang-kuliah lagi dst. Hish, kurang ‘teknik’ kalo gitu sih namanya.

Siapa yang gak stress kalo ada tugas terus-menerus? Gue yang tugasnya gak ada apa apanya dibandingkan anak teknik juga sering ngeluh kalo dikasih tugas sama dosen. Itu gue, nah anak teknik gimana? Pasti di dalam hati mereka, mereka juga ngerasain apa yang gue rasain. Mereka ngerasain muak begadang sampe pagi demi tugas yang deadlinenya pendek, mereka ngerasain muak harus ketemu sama laporan terus, mereka ngerasain jengkel dengan tugas tugas yang gak kelar kelar, mereka juga ngerasain frustrasi tiap ada tugas yang susahnya minta digampar. Tapi, mereka kembali kepada prinsip pertama sebagai anak teknik yaitu kalo ngeluh berkepanjangan siap siap aja dibilang banci.

Di alam pikiran juniornya atau orang yang bukan dari jurusan teknik, seorang anak teknik dengan tugas numpuknya melebihi sampah sampah yang numpuk di Bantar Gebang itu adalah seorang yang dengan rajin ngerjain tugasnya siang dan malem. Beda lagi anggapan antar sesama anak teknik. Mereka sama sama beranggapan kalo setiap anak teknik yang punya tugas itu selalu berusaha ngerjain tugas itu sampe bener bener mentok. Dan setiap anak teknik berpikiran kalo tugas tugas itu harusnya dikerjakan bukan didiemin begitu aja. Kenyataannya, ketika frustrasi menyerang sebelum ada usaha yang keluar, ketika syndrome malas mendadak menggerogoti semangat yang belum sempat membara, apa yang bisa dilakukuin? Copy paste. Kan udah gue bilang anak teknik juga manusia biasa yang bisa aja tergoda sama jalan pintas yang pastinya bisa menambah jam tidur. Gak selalu kayak gitu si, tapi sesekali pasti pernah lah.



Gak ada yang lebih menyayat hati ketika musim ujian tiba. Itu adalah saat saat di mana anak teknik yang biasa biasa aja artinya ya yang biasa aja biasa aja gitu lah, mulai mengalami kegelisahan mendadak. Saat saat seperti ini adalah saat saat yang paling tepat untuk menerapkan apa yang disebut SKS, sistem kebut ‘satu menit. Gak perlu seharian buat belajar rumus rumus gak penting, cukup satu menit toh sama sama nggak paham. Kadang, sering ditemui beberapa dosen yang sukanya ngerjain mahasiswanya. Gimana enggak, pas ngejelasin aja gampang seolah olah materi itu adalah materi paling menyenangkan dan paling gampang, tapi ketika ujian tiba, soal yang dikeluarin itu masyaalloh banget, sialan, rumitnya minta ampun. Ini ngeselin. Lebih ngeselin dari apapun yang masuk dalam kategori hal hal paling ngeselin.



Itulah alasan kenapa pas ujian datang, kalo gak niat belajar ya gak usah sekalian, jangan setengah setengah, daripada ngenes pas nggak ada yang keluar. Mending tidur karena belajar itu gak penting dan cuman buang buang waktu. Tapi kalo niat belajar, ya udah lahap semuanya meskipun itu bikin gak tidur sampe pagi.


Banyak pepatah yang diselewengkan secara semena mena sama anak teknik. Misalnya aja pepatahnya Einstein yang bilang ‘’Why should I memorize something? I can so easily get from a book’’ terus diselewengin jadi ‘’Why I should memorize something? I can so easily write it on atiny paper and take to the exam with me”. Cerdas banget ya. Ini ngebuktiin kalo logika anak teknik itu bener bener jalan. Super.

Ada kenyataan yang pahit di setiap ujian di fakultas teknik. Kenyataannya yaitu belajar gak belajar sama aja gagal kecuali kalo emang bener bener dewa. Pedih banget kan kalo gitu. Belom lagi kenyataan kenyataan kenyataan lain yang lebih pahit. Misalnya, sebuah pilihan yang berat banget ketika seorang anak teknik menginginkan nilai yang superdahsyat tapi masih pengen tidur, itu artinya gak ada kehidupan sosial. It means, gak ada yang namanya hang-out, gak ada yang namanya main bareng temen, yang jelas anak teknik yang semacam ini akan semakin dekat dengan kejombloan abadi. Terus kalo yang pengen kehidupan sosialnya tetep jalan sekaligus masih tetep pengen tidur, berarti harus siap nilainya jelek terus dan kalo gini jadinya siap siap aja gak dapet uang bulanan. Eh tapi ini masih bisa diatasi sih dengan bilang ke orang tua ‘Anak teknik itu wajar yang IP-nya jelek. Banyak temennya’. Yang terakhir, pengen semuanya sempurna. Pengen dapet nilai yang fantastis sekaligus kehidupan sosialnya tetep jalan (nggak autis). Siap siap aja, itu berarti nggak akan tidur selamanya. Siangnya ngegahol, malemnya ngerjain laporan, paginya kuliah. Tanpa tidur. Semacem vampire yang terjebak di kubangan lupur panas bernama ‘Jurusan Teknik’. Pilih mana?

Kalo gue boleh berpendapat sedikit, ujian itu gak perlu dibikin susah karena ujian itu bukan untuk nge-test apa yang kita ketahui tapi ini adalah tentang bagaimana cara kita buat belajar semalam sebelum test berlangsung. Bukannya rumusnya gini :



So? Masih mau belajar buat ujian? #pertanyaansesat #pemalesyangnyaritemen #setan

Gue tau kok apa yang sebenernya dipengenin sama anak teknik. Iyalah gue tau, kan gue cewek perhatian *ngakunyaaa. Gue tau kalo anak teknik itu pengen banget ngerasain kehidupan normal, kehidupan tanpa harus ada unsur laporan di dalamnya, kehidupan yang damai dengan setiap hari=liburan. Gue tau, tau banget malah. Gue tau kalo hampir 90% dari anak teknik itu pengen hibernasi, tidur panjang selama beberapa hari dan baru bangun ketika ada seorang putri yang ngebawain toga buat wisuda dan ijazah dengan predikat lulusan terbaik, ya minimal putri itu ngebawain laporannya yang udah beres lah. Gue tau kalo anak teknik itu pengen liburan, dan selalu liburan.



Gue juga tau betapa senengnya anak teknik ketika hari Sabtu tiba. Yang punya pacar bisa pacaran, ujung ujungnya pacarnya cuman dijadiin alat buat nulisin laporan. Yang LDR bisa memperpanjang kontrak setelah sebelumnya dihantui ‘aku nggak bisa LDR-an,aku butuh kamu yang selalu ada buat aku’ *tampar*. Ya paling nggak, para LDR-er sejati ini sampe minggu depan belom menyandang predikat ‘jomblo gara gara nggak kuat LDR-an’. Meskipun ujung ujungnya para jomblo lagi yang kena dampak kejamnya Sabtu malam. Ya tapi nggak apa apa, meskipun yang punya pacar pacaran , yang LDR-an telpon telponan--salah satu pihak minta putus sementara pihak yang lainnya berusaha mempertahankan--, jomblo tetep harus merasa bersyukur karena paling nggak pas besok pagi melek, hari masih bernama hari Minggu, bukan Senen. Itu artinya, masih punya waktu buat nunda ngerjain laporan, masih punya waktu buat main PES, masih punya waktu buat tidur meskipun beberapa jam. Aih, surge dunia anak teknik kayaknya cuman dateng setiap weekend. Eh semuanya gitu sih. Trus, semuanya berubah ketika negara api mengibarkan bendera SENIN. Tampang tampang sumringah mulai kembali kusut, memori tentang tugas yang belom kelar kembali muncul, pacar yang ada entah dimana kembali terabaikan, ya semacam itu. Selamat datang kembali ke dunia nyata wahai anak teknik..



Banyak banget yang bisa dibahas saat kita ngomongin jurusan teknik. Beberapa udah gue singgung, entah bener apa salah total, gue nggak tau dan nggak mau tau. Intinya gue nulis apa yang muncul di benak gue ketika pikiran gue tiba tiba mengarah ke anak jurusan teknik. Dan bahasan yang paling pengen gue tulis panjang kali lebar kali tinggi = volume balok adalah apalagi kalo bukan cintanya anak anak teknik. Bahannya udah ada, hasil penelitian terselubung gue juga udah ada meskipun dikit, tapi besok lagi ya. Gue nulis ini juga udah sampe meriang nih. Kalo gue meriang, siapa yang mau peduliin gue coba. Anak teknik macem kalian? Hissh, mana ada yang mau kalo gak ada modus terterntu. Haha, gue becanda kok.

Udahan ya, gue mau siap siap pulang kampung nih. Anak teknik pulang kampunya besok pas wisuda aja deh. Byee *cup cup muach muach*. 

You Might Also Like

1 komentar:

  1. Nice article..
    Semoga cewek kebidanan baca tulisan ini,..
    Sangat mencerahkan sekali

    BalasHapus