What's about your IP? :)

Jumat, Februari 03, 2012 Atika Nugraheni 1 Comments


IP lagi lagi IP.

Ngomong ngomong soal IP, semester ini lo dapet IP berapa men? Berapa berapa berapa? Pasti IP lo itu menakjubkan banget ya? Interval IP lo itu antara 3,9 – 4,0 kan? Banyak buanget orang yang nanyain tentang IP, IP itu berasa jadi hal paling ngetren kalo jaman liburan semester kayak gini sampe sampe nenek nenek juga ikut ngomongin soal IP sambil main poker di pos ronda. Sok tau banget mereka ya? Padahal gue aja yang kelasnya udah mahasiswa ( bangga dikit boleh dong ) malah gak tau menau soal IP. Gilaa gue kalah telak sama nenek nenek itu. Buat gue, IP itu kayak semacem nasi tiwul diantara nasi uduk. IP itu nothing buat gue. Gue gak peduli sama IP, kecuali IP itu wujudnya manusia ganteng macem Petra Sihombing. Haha.. lupain kalimat kalimat gue yang munafik itu. Just intermezzo. Ngomong ngomong, gue sampe sekarang belom ngerti nih sama arti intermezzo.

Pas awal awal gue masuk kuliah, kebanyakan  temen temen gue pada bikin target. Dari setiap target yang mereka buat, gue selalu nemuin kata kata gini ‘ IP harus >3,5 ‘. Gila bener ini orang orang, targetnya pada tinggi tinggi coy. Sah sah aja si sebenernya toh mereka udah pasti mencapai target yang dibuat bahkan bisa lebih. So, gue juga gak mau kalah dong sama mereka, pura puranya gue juga buat semacam target masa depan gitu. Sebagian besar target yang gue tulis cuman karangan gue aja, biar kertasnya penuh dan gue keliatan kayak orang yang penuh rencana gitu. Gak lupa, gue juga nulisin sesuatu tentang IP gue buat semester ini, dengan berat hati gue tulis ‘ IP 3,00 kalo mau lebih juga gak apa apa ‘. Helah,berani beraninya gue nargetin IP 3,00 sementara gue gak pernah ada usaha apapun buat mencapai itu. Dalam lubuk hati gue yang paling dalam, gue sebenernya gak pernah nargetin apapun yang berhubungan sama IP dan kawan kawan meskipun kadang gue ikutan temen temen gue dengan bilang kalo gue pengen IP tinggi.  Catatan target jadi jadian gue sampe sekarang masih tertempel di belakang lemari baju di kosan gue mungkin sekarang keadaannya sudah sangat 
mengerikan.

Temen temen gue sering banget ngomongin IP sama gue. Seratus persen dari mereka itu pengen banget dapet IP diatas rata rata. Alesannya si biar gampang nyari beasiswa lah, biar dikasih ini itu lah sama orang tuanya, biar dicap sebagai orang pinter lah danmacem macem lah pokoknya. Bahkan, ada diantara beberapa temen gue yang ngadain taruhan, siapa yang punya IP paling bagus harus nlaktir semua temen kosnya makan di Pizza Hut. Kalo begini caranya, gue milih punya IP yang biasa biasa aja biar posisi gue aman. Bayangin aja men, PH. Duit gue bakalan abis dalam waktu kurang dari satu jam cuman buat nyenengin manusia manusia kelaparan dengan makanan yang gak bakalan bikin kenyang itu? OGAH. Gue mau mau aja si sebenernya makan di sana, asal pertama gue ditlaktir yang kedua seandainya gue sebagai pihak yang mentlaktir, orang yang gue tlaktir harus mau makan pizza sama nasi. Gue yang masakin nasinya deh. kalo begitu ceritanya, gue gak perlu ngebeliin pizza satu bunderan per orang. Cukup beli satu, dan itu dimakan pake nasi ( oh men, ini ide gila ). Pokoknya, ada alasan dibalik target IP yang setinggi tingginya itu selain alasan kepuasan dan kebanggaan tersendiri. Terus gue gimana? Gue tetep stay cool berdiri tanpa target atau minimal mengintip malu malu dibalik IP berangkakan 3,00.

Musim ujian tiba dan gue tetep gak ada usaha buat mencapai IP 3,00 seperti yang tertulis di kertas target gue yang usang. Kalo begini mah, dikasih IP aja udah bersyukur banget. Sementara, liat belahan bumi tetangga, mereka pada belajar keras dan dibelabelain tidur pagi pagi dan gue jam 8 malem udah ngorok. Usaha mereka bener bener berbanding terbalik sama usah gue. Betapa jelasnya hitam diatas putih. Betapa jelasnya kawan. Dengan keadaan seperti ini, gue perlahan lahan meramalkan masa depan IP gue. Satu kata : HANCUR. Tapi itu konsekuensi buat orang gak berguna macem gue ini.

Beberapa waktu setelah ujian selesai, nilai nilai sudah mulai menampakkan diri. Ada tipe nilai yang mengejutkan pemiliknya entah kerena saking bagusnya atau mungkin saking parahnya, ada yang ngebikin yang punya nilai emosi, ada yang langsung galau maksimal dan ada juga yang menimbulkan kesan datar ( ada gak ada tetep ‘ lo nothing buat gue’ ). Dan yang gue heran, tipe nilai gue itu rata rata mengejutkan ( lepas dari nilai E ya ). Gue malah gak yakin kalo itu bukan nilai gue. Peduli apa deh ya sama nilai nilai gue, ini gak penting pake banget. Disaat nilai nilai muncul ke permukaan, jejaring sosial pun semakin ramai. Gak mau kalah, gue juga ikutan ngeramein. Ada yang bilang ‘ IP pertama tidak mengecewakan. Semangat untuk semester selanjutnya ‘ terus ada juga yang gini ‘ alhamdulillah, awal yang bagus ‘ dan versinya masih banyak lagi lah pokoknya. Tapi yang galaunya keterlaluan juga ada gara gara IPnya gak keluar keluar, malahan ada yang nilainya ganti ganti mungkin fakultasnya ababil atau apalah gue gak ngerti. Macem macem banget dah.

Buat manusia manusia yang dapet IP kategori dewa pasti nantang nantang minta ditanyain ‘berapa IPnya mas/mba?’ sama tetangganya ( yang ngerti IP itu apaan ) biar semuanya itu tau berapa IPnya. Dan untuk IP kategori menengah kebawah, lebih banyak diem di pekarangan rumahnya atau kalo gak nyiapin bodrex sekarung sama showeran. Frustrasi yang menggelayuti hidup mereka tingkat SNMPTN ditambah tingkat orang yang ditolak 10 kali tapi nembaknya baru 7 kali. Tiap menit mereka teriak teriak ‘gue gak terima, pokoknya gue gak terima’ abis itu langsung mendadak mellow ‘ sumbangin IP, sumbangin gue IP’ terus ga lama kemudian langsung bersemangat ‘ semester depan gue gak boleh kayak gini lagi, gue bakal buktiin ke orang orang kalo gue bisa dan gue layak jadi pemenang’ abis itu langsung ngorok .Gue cuman bisa ngasih free pukpuk ke mereka dan ngedoain dari jauh biar prosentase galaunya menurun. Sementara gue, apa kabar IP gue? ehmm, yaaa…uhuk uhuk, IP gue mmmmm IP gue. Gue parno kalo ditanyain soal IP. Entah kenapa gue gak tega bilangnya. Gue milih milih orang kalo mau ngasih tau IP. Milih yang kira kira tetep tegar dan gak syok ketika tau IP gue berapa. Gue gak mau ada yang sampe serangan jantung pas orang bego kayak gue dapet segitu. IP gue sebenernya biasa aja buat orang orang yang emang biasa dapet segitu dan orang orang yang udah nyangka bakal dapet segitu. Tapi buat gue, itu IP pertama gue yang mustahil banget buat gue dapet. Itu luar biasa banget sebenernya. Perasaan gue si biasa aja dan cenderung ke datar, malah ada rasa sedikit gak enak yang gue sendiri gak tau kenapa. Asli, gue ngerasain gak enak diantara sedikit rasa seneng gue. Tapi over all, gue alhamdullilah banget dapet sesuatu yang melenceng jauh dari angka yang gak sengaja gue targetin, berkah Ramadhan kali ya..

IP bagus gak jauh jauh dari hadiah dong. Kebanyakan temen temen gue udah dijanjiin sesuatu kalo seandainya dapet IP spektakuler. Rata rata si pada minta dibeliin HP baru sama orang tuanya. Ya kalo gak HP baru minimal ya dikasih bonus uang jajan lah atau diajak shoping kemana mana dan diturutin maunya apa. Itu juga kalo IPnya baru 3 koma berapa, nah kalo yang cumlaude mungkin dikasihnya lebih banyak lagi. eh, ngomong ngomong soal cumlaude, dulu gue kira cumlaude itu sebutan bagi IP yang  4,00 gak kurang gak lebih. ternyata IP cumlaude itu IP yang lebih dari angka 3,5. Norak banget gue ye, mahasiswa apaan coba yang gak tau IP cumlaude. Nah, liat temen temen gue digituin sma orang tuanya otomatis gue ngiri parah dong. Akhirnya gue berani beraniin ngomong ke ibu gue meskipun yaa IP gue gak sehebat temen temen gue. pelan pelan, gue ceritain soal temen temen gue yang dikasih sesuatu pas IPnya bagus. Terus gue ditanya IP gue berapa? Gue jawab segitu dan ibu gue malah balik ngomel nilai kok cuma segitu. Rupanya ibu gue gak ngerti IP itu apaan, anak sama ibu sama sama noraknya ya. Gue jelasin tuh sampe nyokap gue ngerti apa yang disebut IP. Gue nunggu diem lama banget, nyokap gue juga sama. Eh, kok jadi diem dieman gini. Pertanda buruk nih kayaknya. Akhirnya gue membuka pembicaraan biar diemnya gak tambah lama. Gue nanya ke ibu apa boleh gue minta ini, kan IPnya gak jelek jelek amat. Bukannya disetujuin malah ibu gue bilang ‘ baru IP segitu mintanya macem macem. Bla bla bla ‘. Oke fine, kata kata itu udah mewakili semuanya, udah mewakili penolakannya yang amat sangat. Lagian gue juga gak tega minta macem macem, sok banget si gue kesannya. Itu IP masih belom ada apa apanya, masih belom bisa dibanggain. Pilihannya cuman dua, gue dikasih apa yang gue mau tapi uang semesteran gue gak dibayarin atau sebaliknya? Gue pilih yang kedua deh. so, beruntunglah buat lo yang punya orang tua yang selalu nurutin apa mau lo setiap saat setiap waktu. Dan gue juga beruntung banget punya orang tua yang ngajarin gue arti dari sebuah kesederhanaan.

Gue capek juga yaa nulis segini banyak. Mata gue udah pegel gak karuan.

Pokoknya, selamat deh ya buat yang ngedapetin IP sesuai sama yang ditargetin.Itu bonus yang Tuhan kasih buat usaha lo selama ini. Ditingkatin lagi deh belajarnya,masih ada semester semester yang semakin sulit buat diadepin. Buat yang masih belom bisa ngedapetin apa yang lo mau, usaha lagi, jalan masih panjang men. Lo masih punya banyak waktu buat memperbaiki itu semua.Lo gak perlu galau dan lo gak perlu frustrasi lama lama. Senyum coy,percaya kalo itu cuman masalah waktu aja. Inget yaa, IP itu bukan tolak ukur pinter atau nggak pinternya seseorang. Jangan asal nge-judge orang cuman diliat dari IPnya aja, bisa aja orang yang punya IP lebih sedikit dari yang lo punya jauhh lebih segala galanya dibandingin lo yang IPnya selangit . So, keep fighting for your future. ( kenapa gue jadi sok nasehatin begini, kayak guenya bener aja… )

You Might Also Like

1 komentar: